Musthafa Husein al-Mandili

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Syeikh Musthafa Husein Al-Mandili)
Jump to navigation Jump to search
Musthafa Husein
Bismillahirahmanirahim
Syekh Haji
Musthafa Husein
Nasution
al-Mandaili
Syekh musthafa husein al mandili.jpg
Nama dan Gelar
Semua Gelar
Gelar (Islam) Syekh Haji
Gelar lainnya Tuan Guru,Tuan Na Tobang, Tuan Purba
Nama
Nama Musthafa Husein
Nisbah al-Mandaili
Kelahirannya
Tahun lahir (H) 1303
Tahun lahir (M) 1886
Tempat lahir Tano Bato
Negara lahir
(penguasa wilayah)
Tano Bato, Mandailing, Karesidenan Tapanuli, Hindia Belanda Bendera Hindia Belanda (sekarang Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara)
Nama ayah Haji Husein bin Umar Nasution
Nama ibu Hajjah Halimah
Nama lahir Muhammad Yatim Nasution
Hari lahir Senin
Agama, Identitas, Kebangsaan
Agama Islam
Etnis (Suku bangsa)
Marga Nasution
Etnis
(Suku bangsa)
Mandailing
Kewarganegaraan
Kewarganegaraan Indonesia Bendera Indonesia
"Pekerjaan paling mulia adalah mengajar (guru), bertani dan berdagang" [2]
Bantuan kotak info
Tarikh singkat
Keterangan kolom
M Tahun Masehi
H Tahun Hijriah
UM ± Perkiraan umur dalam tahun masehi
UH ± Perkiraan umur dalam tahun hijriah
Catatan Catatan tarikh singkat
Penting Perkiraan umur akan terhitung secara otomatis apabila tahun lahir diisikan !!
M H UM ± UH ± Catatan
1886 0 0 Kelahiran
1897 11 ? Belajar kepada Syaikh Abdul Hamid Lubis sekiar tiga tahun (1897 M - 1900 M)
1901 15 ? Merantau ke Makkah
1901 15 ? Menunaikan ibadah haji pertama
1914 28 ? Tiba di Mandailing dari Makkah
1914 28 ? Pernikahan
1915 29 ? Banjir di Tanobato
1915 29 ? Hijrah ke Purba Baru
1915 29 ? Menjadi Ketua Syarikat Islam Cabang Tano Bato
1921 35 ? Menempati rumah baru
1927 41 ? Mendirikan satu unit gedung di samping rumahnya
1930 44 ? Berdirinya Persatuan Muslim Tapanuli (PMT)
1931 45 ? Bangunan permanen telah selesai dibangun dan mulai dipergunakan
1936 50 ? Menghadiri kongres pertama Al Jam'iyatul Washliyah
1940 54 ? Kongres pertama AII di Purba Baru
1945 59 ? Menjadi anggota Komite Nasional
1947 61 ? Kongres kaum Muslimin se-Tapanuli
1947 61 ? Nahdlatul Ulama di Tapanuli sebagai cabang dari Nahdlatul Ulama yang berpusat di Jawa
1950 64 ? Konferensi NU pertama pada 8-10 September 1950 di Padangsidimpuan
1952 66 ? menjadi utusan Ulama Sumatera Utara menghadiri konferensi Ulama-ulama se-Indonesia
1952 66 ? Konferensi besar murid dan lulusan Madrasah Musthafawiyah
1953 67 ? Menghadiri pertemuan ulama seluruh Indonesia yang dilaksanakan di Medan
1954 68 ? Menghadiri rapat syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) di Jakarta
1955 69 ? Mengeluarkan seruan yang diterbitkan di media massa dan disebarkan secara massa
1955 69 ? Menjadi calon anggota konstituante / DPR Pusat mewakili Provinsi Sumatera Utara
1955 69 ? Berpulang ke Rahmatullah


Syekh Haji Musthafa Husein Nasution bin Husein Nasution bin Umar Nasution al-Mandaili adalah seorang Ulama terkemuka di Sumatera Utara yang meninggalkan karya bangunan keislaman monumental Madrasah di Purba Baru Mandailing Tapanuli Selatan [3], yaitu Pondok Pesantren Musthafawiyah Purba Baru. Saat ini nama Syekh Musthafa Husein diabadikan pada salah satu gedung utama di Universitas Islam Negeri Sumatera Utara Medan yang berembiro dari Universitas Nahdlatul Ulama Sumatera Utara [4]. Ponpes Musthafawiyah sebagai asal sejarah tumbuhnya Nahdlatul Ulama di Sumatera Utara yang dibawa oleh Syekh Musthafa Husein pada 1945 dan diresmikan pada Februari 1947 di Padangsidimpuan[5]. Tahun 1936 pemerintah Belanda memberikan bintang jasa padanya atas usahanya dalam bidang pendidikan [4]. Pada masa Agresi Belanda sesudah Indonesia merdeka ia bersama ulama seperti Syekh Ja’far Abdul Kadir al-Mandily dan H. Fakhruddin Arif pernah mengeluarkan fatwa wajib (fardu’ain) bagi setiap Muslim yang mukallaf mempertahankan kemerdekaan dari agresi Belanda.[4].

Syekh Musthafa Husein tidak hanya seorang Ulama besar, tetapi dia juga adalah seorang wiraswasta dan sekaligus sebagai politikus dan cendikiawan yang ikut menghantarkan kemerdekaan bangsa ini dari kolonialisme Belanda dan Jepang [6]. Dia juga adalah seorang Tokoh Pergerakan [6], seorang Ulama Mujahid, penggerak dan pelopor bagi persatuan dan kebangunan umat, sehingga Madrasah Musthafawiyah dapat dianggap sebagai pesantren pelopor dan perintis bagi perkembangan ilmu pengetahuan agama pada awal abad ke-20, khususnya di Tapanuli bagian Selatan, umumnya Sumatera Utara [7].

Madrasah yang pertama didirikan di Mandailing adalah Madrasah Islamiyah yang dibangun oleh Syekh Musthafa Husein di Tano Bato, Kayu Laut sekitar tahun 1912 [8] , kemudian beliau pindah ke desa Purba Baru pada tahun 1915, di tempat inilah dilanjutkan pendidikan Islam yang kemudian bernama Madrasah / Pondok Pesantren Musthafawiyah, Purba Baru, Mandailing. Setelah berdiri lembaga pendidikan Islam di Purba Baru, kemudian berdiri pula beberapa Madrasah Islamiyah di daerah lain antara tahun 1927 sampai 1935 [8]. Lembaga pendidikan Islam ini cukup besar peranannya dalam penyebaran dan pengembangan Islam di Mandailing [8]. Pondok Pesantren Musthafawiyah, Purba Baru, telah memiliki alumni terbesar di seluruh pelosok Nusantara, banyak alumni Musthafawiyah yang melanjutkan kuliah ke berbagai perguruan tinggi di dalam maupun luar negeri dan telah berhasil di berbagai bidang [9].

Di Musthafawiyah, Syekh Musthafa Husain dipanggil dengan sebutan Tuan Guru na Tobang, dan seorang menantunya[10] yang bernama Syekh Abdul Halim Khatib sebagai Rais al-Mu‘allimin dipanggil dengan sebutan Tuan Guru na Poso [11]. Dalam bahasa Mandailing, poso artinya muda [11]. Karena itu, Tuan Guru na Poso berarti tuan guru yang muda[11]. Pada satu sisi, memang usia Syekh Abdul Halim Khatib jauh lebih muda dibanding Syekh Musthafa Husain[11]. Namun, sebutan na poso tersebut lebih dimaksudkan agar masyarakat dapat membedakan antara kedua kiai tersebut[11].

Pondok Pesantren Musthafawiyah, Purba Baru adalah pondok klasik yang mempelajari kitab-kitab kuning, di antara kitab-kitab yang dipelajari di pesantren ini adalah Hasyiyah Al-Bajuri, Tafsir al-Jalalain, Hasyiyah Syarqawy ‘ala At-Tahrir, Bulughul Maram, Syarh Ibn A'qil, Kawakib Ad-Duriyyah, Matn Arba‘in Al-Nawawiyah, Hasyiyah Dusuki ‘ala Ummi al-Barahin dan lain-lain [12]. K.H. Sirajuddin Abbas telah memasukkan nama Syeikh Musthafa Husein di dalam bukunya “Keagungan Mazhab Syafii” sebagai penyebar Mazhab Syafiiyyah di Indonesia [12].

Pada awalnya, lembaga pendidikan Islam yang dibangun Syekh Musthafa Husain disebut sekolah Arab atau maktab, Kemudian, pada tahun 1950-an, atas usul Syekh Ja’far Abdul Wahab, sebutan maktab diganti dengan Madrasah Musthafawiyah, akhirnya, pada tahun 1990-an, sebutan madrasah diganti dengan Ma‘had atau Pondok Pesantren Musthafawiyah Purbabaru [13].

Silsilah dan kelahiran[sunting | sunting sumber]

Muhammad Yatim lahir pada pada tahu 1303 H / 1886 M di desa Tanobato [14], Kayu Laut, Mandailing. Keadaan masyarakat di Tanobato saat itu sangat menyedihkan akibat perlakuan penjajah Belanda yang memberlakukan sistem tanam paksa bagi para petani [15]. Pemerintah kolonial Belanda pada masa sebelumnya membawa sistem paksa dalam penanaman kopi beserta pengangkutannya dari pedalaman ke pantai. Pada masa itu pemerintah kolonial membangun pergudangan kopi di Pekantan di daerah pedalaman Sumatera di dekat perbatasan dengan daerah Pasaman, Sumatera Barat, Muarasipongi, Kotanopan, Maga, Pasar Tanobato,Tapus dan Natal[butuh rujukan] .

Muhammad Yatim lahir dari keluarga yang taat beragama, ayahnya bernama Haji Husein bin Umar Nasution [16]. Haji Husein adalah seorang saudagar shalih, menekuni bidang usaha dagang hasil pertanian seperti beras, karet, kopi dan cengkeh [17]. Haji Husein berasal dari Huta (Desa) Purbabaru, namun kakek-kakeknya berasal dari Panyabungan Julu[butuh rujukan]. Ibu dari Muhammad Yatim adalah Hajjah Halimah, berasal dari Ampung Siala, Batang Natal[butuh rujukan] .

Keluarga Haji Husein dan Hajjah Halimah dikarunianya sembilan (9) orang anak. Muhammad Yatim adalah anak ke 3, mereka adalah :

  1. Nuruddin; Laki-Laki; Anak tertua, menetap dan wafat di Malaya (Malaysia)[butuh rujukan];
  2. Hamidah; Perempuan; Menikah dan wafat di Panyabungan[butuh rujukan];
  3. Muhammad Yatim (Syekh Musthafa Husein);
  4. Siddik; Bergelar Mangkuto Saleh; Menetap dan wafat di Kayu Laut, Mandailing[butuh rujukan];
  5. Muhammad Saleh; Menetap dan wafat di Medan;
  6. Haji Umnaruddin (Mardin); Menetap dan wafat di Makkah, Saudi Arabia[butuh rujukan];
  7. Harun; Menetap dan wafat di Pekalongan, Jawa Tengah;
  8. Abdul Gani; Wafat terhanyut ketika Pasar Tanobato mendapat serangan banjir besar pada malam Ahad, tanggal 28 Nopember 1915[butuh rujukan].

Sekolah di Kayu Laut & Sutan Guru[sunting | sunting sumber]

Dalam usia tujuh tahun, Muhammad Yatim disekolahkan oleh ayahnya di sekolah rakyat (Volk School) di Kayu Laut.[18] Pada masa ini, beliau belajar selama lima tahun, setelah menyelesaikan pendidikan di masa ini, seorang gurunya (Sutan Guru) meminta kepada orangtua Muhammad Yatim agar Muhammad Yatim melanjutkan ke jenjang Sekolah Raja di Bukittinggi,[19] karena gurunya tersebut menilai bahwa Muhammad Yatim adalah anak yang cerdas dan cukup mampu [20]. Akan tetapi, orangtua Muhammad Yatim lebih cenderung menginginkan anaknya untuk belajar agama Islam kepada Syekh Abdul Hamid di Huta Pungkut [20], Kotanopan.

Huta Pungkut & Syekh Abdul Hamid Lubis[sunting | sunting sumber]

Huta pungkut pada masa itu adalah termasuk ke dalam wilayah Ke-Kuriaan Tamiang, adalah desa yang dikenal banyak melahirkan tokoh-tokoh pejuang kebangsaan dan orang terpelajar [21]. Huta Pungkut adalah Desa kecil di wilayah Kotanopan, Mandailing, Sumatera Utara, disana lahir seorang Pahlawan Nasional Indonesia, Jenderal Besar TNI (Purn.) Abdul Haris Nasution.

Di Huta Pungkut, Muhammad Yatim belajar kepada Syekh Abdul Hamid Lubis. Syekh Abdul Hamid Lubis Huta Pungkut adalah seorang alumni Makkah [7], yang merupakan kerabat dari keluarga Muhammad Yatim.[15] Ulama besar ini terkenal sebagai Ahli Fiqih [22]. Selama di Makkah, Syekh Abdul Hamid adalah sahabat seperguruan dari Haji Rasul (Ayah Buya HAMKA) dan juga sahabat dari K.H. Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah) [23]. Ketiga Tokoh ini dikenal sejarah memiliki persahabatan yang sangat erat, hingga melintasi organisasi yang mereka dirikan [23]. Setelah 10 tahun belajar di kota suci Makkah, Syekh Abdul Hamid kemudian kembali ke tanah air pada tahun 1895 dengan sambutan hangat dan meriah dari sanak saudara dikampung halamannya sebab mendengar seorang Abdul Hamid telah pulang dari berguru kepada Ulama Makkah yang namanya masyhur di Nusantara, seperti Syekh Abdul Kadir Mandily [23], dan Syekh Ahmad Khatib Minangkabawy. Pada masa itu di Huta Pungkut telah ada seorang Ulama yang nantinya dikenal dekat dengan Syekh Abdul Hamid, adalah Syekh Sulaiman al-Khalidi (1841-1917), Syekh tarekat Naqsyabandi, merupakan salah seorang khalifah Abdul Wahab Rokan [24]

Muhammad Yatim belajar kepada Syekh Abdul Hamid Lubis sekiar tiga tahun (1897 M - 1900 M) dengan sistem belajar yang bukan formal, yang mana beliau tinggal bersama dengan Syekh Abdul Hamid Lubis [25] Pengajiannya hanya sekali seminggu yaitu pada setiap hari Ahad[butuh rujukan]". Selain itu, Muhammad Yatim mengikuti Syekh Abdul Hamid berkebun kopi yang jaraknya 3 Kilometer dari desa Huta Pungkut[butuh rujukan]". Tidak jarang mereka bermalam di kebun dan baru kembali ke desa menjelang pengajian berlangsung[butuh rujukan]".

Kedekatannya dengan guru telah menghasilkan perilaku Islami pada diri Muhammad Yatim dan pada dirinya semakin tumbuh suatu keyakinan dan kepercayaan yang kuat untuk lebih giat belajar ilmu pengetahuan Islam [25]. Atas bimbingan Syekh Abdul Hamid inilah muncul semangat pada diri Muhammad Yatim untuk memperdalam ilmu agamanya di Makkah, demikian pula Haji Husein (orangtuanya) yang juga berharap dan bercita-cita agar anaknya dapat belajar di Makkah. Atas anjuran Syekh Abdul Hamid Lubis, maka kemudian diambil kesepakatan untuk memberangkatan Muhammad Yatim merantau ke Makkah bersama jama'ah haji dari Mandailing pada masa itu [25].

Merantau & nama Musthafa Husein[sunting | sunting sumber]

Muhammad Yatim berangkat ke Makkah pada bulan Rajab tahun 1319 H[25] (sekitar bulan oktober-november tahun 1901 M [26]). Bersamaan dengan Muhammad Nuh bin Syekh Sihabuddin dari Mompang Julu, Panyabungan.[25] Selama di Makkah, Muhammad Yatim tinggal dengan keluarga Syekh Sihabuddin, kemudian dengan keluarga Syekh Abdul Qadir al-Mandaili [25]. Pada waktu itu Syekh Ja'far dan Syekh Muhammad Ya'cub anak Syekh Abdul Qadir masih dibawah usia Muhammad Yatim.[27] Pada tahun 1319 H, setelah selesai wukuf di Arafah , Muhammad Yatim berganti nama Musthafa Husein, pergantian nama ini dilakukan di Mina.[28]

Lima tahun pertama di Makkah[sunting | sunting sumber]

Di Makkah, Musthafa Husein belajar agama Islam di Masjidil Haram dengan sistem Halaqah (duduk bersila mengelilingi guru) sampai dengan lima tahun.[27]

Setelah lima tahun di Makkah[sunting | sunting sumber]

Setelah masa lima tahun belajar dengan sistem Halaqah, Musthafa Husein merasa belum mendapat ilmu pengetahun Islam dengan sempurna, maka ia berencana untuk berangkat ke negeri Mesir untuk mendalami ajaran Islam[27]. Walaupun belum ada konsultasi dengan orang tuanya di kampung halaman, barang-barang telah dikemas dan hanya menunggu waktu keberangkatan.[butuh rujukan] Disaat menunggu keberangkatan (dengan kapal), Musthafa Husein bertemu dengan salah seorang pelajar yang berasal dari Palembang, yang juga sedang menuntut ilmu agama Islam di Masjidil al-Haram Makkah.[butuh rujukan]

Kepada pelajar ini Muhammad Yatim menuturkan bahwa dia akan pindah belajar dari Masjidil Haram Makkah menuju Mesir.[butuh rujukan] Pelajar yang berasal dari Palembang tersebut mengajak Musthafa Husein berdiskusi serta membantu menjelaskan pelajaran yang ada selama ini di Masjid al-Haram Makkah.[butuh rujukan] Rencana keberangkatan ke Negeri Mesir dibatalkan setelah mendapat bimbingan dan pemikiran dari seorang yang berasal dari Palembang[27]. Setelah mendapat masukan tersebut, Musthafa Husein menjadi lebih konsentrasi dan percaya diri untuk belajar di Masjidil al-Haram Makkah.[27] Seterusnya Musthafa Husein kembali belajar di Masjid al-Haram dan para gurunya mulai mengenalnya lebih baik.[butuh rujukan]

Guru-gurunya[sunting | sunting sumber]

Bidang keilmuan islam yang dipelajari oleh Musthafa Husein dari para ulama yang spesialis dibidangnya adalah seperti : Ulumul Qur'an dan Ilmu Tafsir , Ulumul Hadist dan Mustholahul Hadist, Bahasa arab beserta tata bahasanya (Nahwu dan Shorof), Fikih dan Ushul Fiqh, Tauhid, Ilmu Falak, Balaghah, Ilmu 'Arud dan Barzanji, serta Ilmu Tasawwuf (bukan ilmu tarekatnya).[29].[30][31]

Daftar guru-guru Syekh Musthafa Husein al-Mandaili
No Tahun Lahir Tahun Wafat Umur Wafat (±) Nama Keterangan Rujukan
(Masehi) (Hijriah) (Masehi) (Hijriah) (Masehi) (Hijriah)
1 ? ? ? ? ? ? Sutan guru Sekolah Rakyat (Volk School) [a 1].
2 1865 ? 1928 ? 63 ? Syekh Abdul Hamid Lubis Hutapungkut Atas bimbingan Syekh Abdul Hamid inilah muncul semangat pada diri Muhammad Yatim untuk memperdalam ilmu agamanya di Makkah, demikian pula Haji Husein (orangtuanya) yang juga berharap dan bercita-cita agar anaknya dapat belajar di Makkah. Atas anjuran Syekh Abdul Hamid Lubis, maka kemudian diambil kesepakatan untuk memberangkatan Muhammad Yatim merantau ke Makkah bersama jama'ah haji dari Mandailing pada masa itu. [a 2]. [a 3]
3 1860 ? 1916 ? 56 ? Syekh Ahmad Khatib al-Minangkabawi Jabatan yang pernah diembannya dan merupakan Ulama Nusantara pertama yang pernah memegangnya adalah imam dan khatib mazhab Syâfi‘i, selain sebagai guru besar, Ia mempunyai banyak murid asal Nusantara yang kemudian menjadi Ulama besar [a 2] [a 4] [a 5] [a 6]
4 1862 1278 1930 1349 68 71 Syekh Mukhtar bin Atharid al-Bughuri al-Makki Syekh Haji Raden Muhammad Mukhtar bin ‘Atharid al-Bughuri al-Batawi al-Jawi al-Makki atau Tuan Mukhtar Bogor atau Syekh Atharid nama Sunda beliau adalah Raden Muhammad Mukhtar bin Raden Natanagara, adalah satu dari Ulama Nusantara, sekaligus seorang Bangsawan dan juga seorang Umara’, yang terkenal dan berpengaruh di Makkah pada zamannya. Dalam literatur Indonesia tidak tercatat biografi beliau, yang ada adalah dalam literatur Arab. Di Makkah beliau dikenal dengan Syekh Atharid. Dalam catatan sejarah Tuan Mukhtar Bogor adalah seorang yang sangat giat belajar, mengajar, membaca dan sangat kuat beramal. Syekh Atharid termasuk Ulama Nusantara yang mempunyai banyak guru, setidaknya, jumlah gurunya mencapai 35 ulama. [a 4] [a 5] [a 7]
5 ? ? ? ? ? ? Syekh Abdul Qadir bin Shobir al-Mandaili Syekh Abdul Qadir bin Shobir al-Mandaili adalah guru dari pada Syekh Musthafa Husein, tokoh ini adalah ulama Mandailing ternama di Makkah, kelahiran Huta Siantar, Panyabungan, Mandailing, Sumatera Utara, adalah guru bagi hampir seluruh ulama besar Nusantara di Makkah dan ia lebih senior daripada Syekh Abdul Qadir bin Abdul Muthalib al-Mandaili (1910 M - 1965 M) [a 2] [a 4] [a 8]
6 ? ? ? ? ? ? Syekh Muhammad Amin Mardin Madinah Guru Syekh Musthafa Husein pada bidang zikir dan awraad [a 2] [a 4]
7 ? ? ? ? ? ? Syekh Ahmad Sumbawa [a 2] [a 4]
8 ? ? ? ? ? ? Syekh Saleh Bafadhil [a 2] [a 4]
9 ? ? ? ? ? ? Syekh Ali Maliki [a 2] [a 4]
10 ? ? ? ? ? ? Syekh Umar Bajuned [a 2] [a 4]
11 ? ? ? ? ? ? Syekh Abdul Rahman [a 2] [a 4]
12 ? ? ? ? ? ? Syekh Umar Sato Guru Syekh Musthafa Husein pada bidang zikir dan awraad [a 2] [a 4]
Keterangan Tabel
Catatan
Catatan Kaki
  1. ^ Pulungan, Abbas (2014). Pesantren Musthafawiyah Purbabaru Mandailing : bangunan keilmuan Islam dan simbol masyarakat. Bandung: Ciptapustaka Media. hlm. 16. ISBN 979-3216-19-0. .
  2. ^ a b c d e f g h i j Dr. H. Abbas Pulungan 2004, dalam: Pulungan, Abbas (2014). Pesantren Musthafawiyah Purbabaru Mandailing : bangunan keilmuan Islam dan simbol masyarakat. Bandung: Ciptapustaka Media. hlm. 19. ISBN 979-3216-19-0.  menyebutkan 9 orang nama, yaitu : 1. Syekh Abdul Kadir al-Mandaily. 2. Syekh Ahmad Sumbawa. 3.Syekh Saleh Bafadhil. 4. Syekh Ali Maliki. 5. Syekh Umar Bajuned. 6. Syekh Ahmad Khatib. 7. Syekh Abdul Rahman. 8.Syekh Umar sato. 9.Syekh Muhammad Amin Mardin .
  3. ^ Pelly, Usman (2015-09-23). "Syekh Abdul Hamid Hutapungkut". Waspada. Medan. hlm. Opini - B6. Diakses tanggal 2018-04-03. 
  4. ^ a b c d e f g h i j Ali Sati 2016, dalam:Sati, Ali (2016-08-08). "ULAMA-ULAMA TERKEMUKA DI TAPANULI SELATAN DAN UPAYA KADERISASI". AL-MAQASID: Jurnal Ilmu Kesyariahan dan Keperdataan. 2 (1): 65–78. ISSN 2442-6644. Diakses tanggal 2018-06-19. , menyebutkan 10 orang nama, yakni : Selama berada di Makkah, Musthafa Husein belajar kepada banyak Guru, sebagaimana berikut ini: 1. Syekh Abd al-Qadir al-Mandiliy, 2. Syekh Mukhtar al-Boghoriy, 3. Syekh Ahmad Sumbawa, 4. Syekh Shalih Bafadhil, 5. Syekh Ali Maliki, 6. Syekh Umar Bajuneid, 7. Syekh Ahmad Khathib, 8. Syekh Abdul Rahman, 9. Syekh Umar Sato, 10. Syekh Muhammad Amin Madinah .
  5. ^ a b H. Bakri bin Abullah bin Musthafa Bin Husein bin Umar Nasution 2015, Direktur Pesantren Musthafawiyah, Lihat: Lubis, M.Syukri Azwar (2017-05-26) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Pembinaan kesehatan mental santri melalui bmbingan dan konseling Islami di Pesantren Sumatera Utara (Doctoral (S3) thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. http://repository.uinsu.ac.id/1623/. Diakses pada 2018-04-10. , menyebutkan Di antara guru beliau adalah Syekh Mukhtar Atharid Al-Bogori, Syekh Ahmad Khatib Al-Minangkabawy dan ulama semasa mereka.
  6. ^ Ilyas, Ahmad Fauzi (2017-12-29). "PEMIKIRAN FIKIH SYAIKH MUHAMMAD ZAIN BATU BARA: Fidiah Salat dan Puasa". MIQOT: Jurnal Ilmu-ilmu Keislaman. 41 (2): 266-267. doi:10.30821/miqot.v41i2.459. ISSN 2502-3616. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  7. ^ ban, A (2017). Mahakarya Islam Nusantara : kitab, naskah, manuskrip, dan korespondensi ulama Nusantara (dalam bahasa Melayu). Ciputat, Tangerang: Pustaka Compass. hlm. 417-418. ISBN 978-602-60537-4-9. OCLC 1000175537. 
  8. ^ Majalah Alkisah (2014-01-10). "Syaikh Abdul Qadir bin Abdul Muthalib Al-Mandaili : Tuan Guru para Santri Melayu (Bagian 1)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-10. Diakses tanggal 2018-03-30. .
Daftar Pustaka


Diantara ulama-ulama yang pernah menimba ilmu pengetahuan di Pesantren Shaulathiyah adalah Syeikh Musthafa Husein pendiri Pondok Pesantren Musthafawiyah, Purba Baru, Almarhum Syeikh Hamdan Abbas (pernah menjabat Ketua MUI Sumatera Utara) bahkan senioran dari Syeikh Majid Salim Rahmatullah, almarhum Syeikh Mahmud Syihabuddin (ulama Sumatera Utara yang pernah menjadi guru di Masjidil Haram) adalah alumnus Shaulathiyah, dan banyak lagi ulama-ulama kharismatik di Indonesia terinspirasi untuk mendirikan pesantren di tanah air ini. Dengan arti kata, pesantren-pesantren yang ada di Indonesia banyak berhutang budi kepada Ma’had Shaulathiyah. Bahkan sampai sekarang kurikulum pesantren yang ada di Indonesia tidak jauh berbeda dengan kurikulum yang dipelajari di Ma’had Shaulathiyah.

—  H. M. Nasir, LC, MA; 2012 ; Wakil Sekretaris Dewan Fatwa Pengurus Besar Al Washliyah [32]

Mengajar di Makkah[sunting | sunting sumber]

Dalam kurun waktu yang relatif singkat, yakni tujuh tahun,[33] Musthafa Husein telah berhasil menamatkan pelajarannya di Madrasah Al-Shaulatiyah Al-Hindiyah [34][35] di Makkah. Kemudian diizinkan mengajar di sana[36], dengan tanpa mengurangi waktu belajar, secara khusus kemahiran Musthafa Husein adalah pada bidang Ilmu Fikih.[33]

Wafatnya Haji Husein & Panggilan Ibunda[sunting | sunting sumber]

Selama 13 tahun [37][38], Musthafa Husein bermukim sekaligus mendalami ilmu agama di Makkah, yakni mulai tahun 1319 H hingga 1332 H. Musthafa Husein tidak pernah pulang ke tanah airnya selama di Makkah sehingga hubungan dengan keluarga di tanah air adalah melalui jama'ah haji ataupun keluarga yang datang dari Mandailing[39]. Sebagaimana layaknya perantau yang sedang menimba ilmu dan cinta akan tanah airnya, Musthafa Husein amat memperhatikan dengan sungguh-sungguh kesempatan yang dimilikinya. Hingga pada tahun 1330 H (diantara desember 1991 M sd desember 1912 M [26]), beliau mendengar berita wafatnya Haji Husein (ayahnya), beberapa waktu kemudian[40] Sang ibu memanggil Musthafa Husein agar pulang ke Mandailing, panggilan ibunda itu dipenuhinya, tepat pada tanggal 1 Muharram beliau meninggalkan Makkah, setelah melaksanakan ibadah haji.[41]

Pulang kampung[sunting | sunting sumber]

Musthafa Husein tiba di Mandailing pada bulan Rabiul awal tahun 1332 H[42] (sekitar bulan Januari - Februari 1914 M. [26]), untuk menjawab panggilan sang ibu dan juga untuk berziarah ke makam ayahnya. Sesudah berziarah ia merencanakan akan kembali ke Makkah untuk memperdalam ilmu agama Islam yang dirasanya belum memadai[butuh rujukan]. Namun, setelah kembali bersama keluarganya di Mandailing, beliau tidak lagi diperbolehkan untuk kembali ke Makkah. Hal itu dipenuhinya dengan ikhlas atas permintaan keluarga dan masyarakat yang membutuhkan guru agama Islam dan untuk mengembangkan syariat Islam di Mandailing.[42]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan syawal tahun 1332 H (sekitar bulan agustus - september 1914 M [26]), atas permintaan keluarganya, Musthafa Husein menikah dengan seorang gadis bernama Habibah, yang asalnya dari Huta Pungkut, Kotaponan [42], seorang yang yang masih merupakan kerabat dekat dari Abdul Haris Nasution yang saat itu masih usia belia [43] [44]. Peristiwa itu adalah masuk dalam bulan ke-7 (tujuh) setelah tiba pada bulan Rabiul awal di Mandailing. Nantinya, pasangan ini dikaruniai 10 (sepuluh) orang anak, yakni 2 (dua) orang anak laki-laki dan 8 (delapan) orang anak perempuan [1]. Anak perempuan yang pertama nantinya dinikahkan dengan Syekh Muhktar Siddik, anak perempuan yang kedua dinikahkan dengan Syekh Ja'far Abdul Wahab [45]

Dakwah, ketokohan & pengaruh[sunting | sunting sumber]

Surau di Tano Bato[sunting | sunting sumber]

Setelah beliau tinggal di Mandailing, Musthafa Husein mulai mengajar di surau dan masjid yang ada di sekitar pasar Tanobato [33] atau dan rumah-rumah masyarakat yang dengan sengaja mengundang beliau untuk memberikan pengajaran dan ceramah agama [11] Melalui pengajian-pengajian inilah, Syekh Musthafa Husain banyak menerima saran dan masukan dari masyarakat agar beliau mendirikan madrasah [11]. Untuk maksud itu, masyarakat berjanji akan memberikan bantuan dan partisipasi aktif mereka [11].

Saran dan masukan masyarakat tersebut disahuti Syekh Musthafa Husain dengan mendirikan madrasah di desa kelahirannya, Tano Bato Kayulaut.

Sekolah Arab[sunting | sunting sumber]

Syekh Musthafa Husein pertama kali mendirikan Madrasah adalah di desa Tanobato Kayulaut [46]. Ketika pertama dibuka, santri madrasah yang didirikan Syekh Musthafa Husain ini hanya terdiri dari puluhan orang saja dan masih terbatas pada masyarakat di sekitar lingkungan madrasah [11]. Ketika itu, madrasah yang didirikan Syekh Musthafa Husain lebih dikenal masyarakat dengan sebutan Sekolah Arab [11], perguruan Islam ini mulanya bernama Madrasah Musthafawiyah dengan jenjang pendidikan tingkat Tsanawiyah ula dan tsanawiyah ulya [47].

Keberhasilan Syekh Musthafa Husein membangun lembaga pendidikan Islam membuat posisi dan kedudukannya melebihi Ulama lain yang ada di daerah Mandailing dan umumnya di Sumatera Utara"

—  Dr. H. Abbas Pulungan; 2017; Dosen dan Kepala Puslit IAIN Sumatera Utara [48]

Kehadiran lembaga pendidikan Islam dalam masyarakat mandailing dan sekitarnya telah memberikan peluang yang sangat besar bagi ummat Islam untuk mendapat pendidikan, karena pada masa itu lembaga pendidikan setingkat sekolah lanjutan belum ada kecuali sekolah keguruan (umum) [48]. Dengan demikian, masyarakat yang mempunyai anak setelah tamat sekolah rendah/sekolah rakyat dapat melanjutkan lebih tinggi diatasnya di Madrasah Musthafawiyah [48]

Tanobato sebagai lokasi Madrasah yang dibangun oleh Syekh Musthafa Husein cukup strategis, karena daerah ini menjadi pusat perdagangan yang menghubungkan transportasi antara daerah Mandailing dengan daerah Natal sebagai pelabuhan laut pantai barat Sumatera [49]. Kepopuleran Syekh Musthafa Husein terus berkembang karena banyak memberikan pengajian dan ceramah agama di desa-desa Mandailing [49].

Bencana alam di Tanobato[sunting | sunting sumber]

Hari minggu pagi menjelang shubuh pada 28 November 1915 terjadi banjir dan bencana alam yang menghanyutkan rumah dan pemukiman penduduk desa termasuk gedung sekolah arab (madrasah) [49].

Setelah bencana banjir berlalu, masyarakat ternyata mendesak Syekh Musthafa Husain untuk mendirikan kembali perguruan Islam yang telah dibangunnya [50]. Ketika itu, ada dua kelompok masyarakat yang menyampaikan tawaran kepada Syekh Musthafa Husain [50]. yaitu :

  1. Masyarakat Kayulaut meminta Syekh Musthafa Husain agar terus melanjutkan pendidikan dan operasional madrasah di Tanobato [50].
  2. Masyarakat Purbabaru meminta agar Syekh Musthafa Husain pindah ke daerah mereka dan mendirikan madrasah di sana [50]. Untuk itu, masyarakat Purbabaru bersedia memberikan tanah mereka untuk perumahan dan lokasi perguruan atau madrasah [50].

Akhirnya, dengan pertimbangan yang matang dan atas saran keluarga, Syekh Musthafa Husain memutuskan untuk menerima tawaran kedua, yaitu pindah ke Purbabaru [50]. Keputusan tersebut didasarkan atas pertimbangan bahwa Purbabaru memiliki letak atau lokasi yang sangat strategis, yaitu tepat di jalur lintas Sumatera dan merupakan wilayah yang dapat menghubungkan satu daerah dengan daerah lainnya [50].

Hijrah ke Purba Baru[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1915, Syekh Musthafa Husein dan keluarganya hijrah ke Purba Baru [50]. Awalnya, murid-murid yang turut menyertai Syekh Musthafa Husein dari Tanobato hanya berjumlah 20 orang [33]. Diantara muridnya yang ikut serta adalah Abdul Halim Khatib (Tuan Na Poso) [50], yang nantinya setelah dari Musthafawiyah melanjutkan pendidikannya ke Madrasah Al-Shaulatiyah Makkah selama 7 tahun [33]. Tuan Na Poso telah turut belajar sejak tahun 1915 bersama murid-murid tersebut [51]. Sejak saat itu, Syekh Musthafa Husein mengajar di sana dengan dibantu oleh seorang muridnya semasa di Makkah yang bernama Muhammad Nasir [33].

Desa Purba Baru saat ini masuk dalam kecamatan Lembah Sorik Marapi dengan ibukota Pasar Maga, kabupaten Mandailing Natal, provinsi Sumatera Utara [13]. Desa Purba Baru berjarak 17 kilometer dari kota Panyabungan sebagai ibu kota kabupaten Mandailing Natal, berjarak 90 kilometer dari kota Padangsidempuan, berjarak 500 kilometer dari kota Medan, ibu kota Sumatera Utara, dan berjarak 247 kilometer dari kota Bukit Tinggi, Sumatera Barat [13].

Desa ini diapit oleh dua bukit yang dalam bahasa Mandailing disebut tor, yaitu Tor Roburan di sebelah barat dan Tor Aek Tapus di sebelah timur [13]. Sepanjang desa ini mengalir sungai yang dalam bahasa Mandailing disebut aek, yaitu Aek Singolot yang mengandung zat belerang karena berasal dari Gunung Sorik Marapi yang masih aktif, dan bermuara ke Sungai Batang Gadis, atau dalam bahasa Mandailing Aek Godang di desa Aek Godang yang bertetangga dengan desa Purba Baru [13]. Sungai lain yang mengalir di desa Purba Baru, tepatnya di sebelah timur adalah Aek Tapus yang daerah alirannya menyusuri Tor Aek Tapus [13].

Pada awalnya di Purba Baru, Syekh Musthafa Husein tinggal pada satu rumah, lokasi rumah itu nantinya berdekatan dengan masjid yang baru, di masjid itulah beliau mengadakan pengajian dengan masyarakat yang berdatangan dari desa atau kampung sekitar Purba Baru [50]. Di sana, murid-murid belajar dengan cara ber-halaqah, duduk bersila [33].

Sejak tahun 1916, murid semakin bertambah, sehingga mencapai kurang lebih 60 orang [51]. Para murid yang datang dari luar mulai mendirikan pondok-pondok atau gubuk-gubuk kecil untuk tempat tinggal karena asrama tidak lagi dapat menampung murid yang setiap tahun meningkat tajam [52]. Mereka bertempat tinggal di rumah-rumah kecil dengan ukuran rumah/gubuk berukuran sekitar 2 m x 2,5 m yang terbuat dari dinding tepas bambu dan atapnya dari daun nipah/rumbia ataupun ilalang [53].

Pada tanggal 1 Ramadhan 1339 H (9 Mei 1921 M [26]), Syekh Musthafa Husein secara resmi menempati rumah baru, lokasinya adalah berada pada sebidang tanah di pinggir jalan raya yang disediakan oleh masyarakat Purba Baru untuk beliau membangun rumah permanen [50]. Syekh Musthafa Husein mendirikan satu unit gedung di samping rumahnya Pada tahun 1927[51].

Ruangan kelas permanen[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 10 Rajab 1350 H atau 21 November 1931 M tempat belajar berupa bangunan permanen telah selesai dibangun dan mulai dipergunakan [50]. Ruangan untuk belajar yang dibangun oleh Syekh Musthafa Husein adalah 1 (satu) unit dengan luas ukuran 8 m x 6 m, bangunan ini praktis dipergunakan untuk belajar pada tahun 1931 M, yang mana sebelumnya masih bersifat darurat dengan jumlah 3 (tiga) ruangan [54].

Setelah sarana belajar tersedia secara permanen, murid-murid mulai berdatangan dan terus meningkat tidak hanya masyarakat Mandaiing, tetapi meluas sampai Angkola, Padang Lawas, Sipirok, Barumun dan Tapanuli Tengah [52].

Syarikat Islam (SI)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1915, Syekh Musthafa Husein berkiprah dalam bidang pergerakan politik, dan sebagai Ketua Syarikat Islam Cabang Tano Bato [6]. Namun pada saat itu baru beberapa tahun berjalan, telah terjadi perpecahan di kalangan masyarakat, terutama berkaitan dengan masalah khilafiyah [6]. Selanjutnya dia berusaha ke arah Persatuan Islam, khususnya di Tapanuli.

Persatuan Muslim Tapanuli (PMT)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1930, atas anjuran Syekh Musthafa Husein berdirilah Persatuan Muslim Tapanuli (PMT) yang berdomisili di Padangsidimpuan, di mana beliau menjabat sebagai Ketua Majelis Syar’iy [6]. Selanjutnya pada tahun 1933, Syekh Musthafa Husein terpilih menjadi penasehat PMT [55].

Organisasi ini didirikan dengan berupa penolakan terhadap pemakaian madzhab dalam Thawalib pada tahun 1930 [56]. Syekh Musthafa Husein Purbabaru adalah pendirinya dan setelah kemerdekaan, organisasi ini bergabung dengan Nahdlatul Ulama yang menebar di Sumatra Utara [56]

Amanah untuk Tuan Na Poso[sunting | sunting sumber]

Sekitar tahun 1935, setelah tenaga pengajar atau tuan guru di Madrasah Musthafawiyah dirasakan telah mencukupi dan mampu memenuhi kebutuhan, Syekh Musthafa Husein memberikan semacam kepercayaan kepada Syekh Abdul Halim Khatib mengajar di kelas 7 (tujuh) Madrasah Musthafawiyah dan juga kewenangan dalam pengembangan keilmuan Islam, termasuk mangatur dan menetapkan tenaga-tenaga pengajar disetiap kelas [57].

Bertani, wiraswasta, organisasi sosial dan Islam[sunting | sunting sumber]

Sekitar tahun 1935 sampai dengan kemerdekaan Republik Indonesia, Syekh Musthafa Husein merasakan bahwa sistem pendidikan di Madrasah Musthafawiyah telah dapat berlangsung dengan baik, beliau mulai mengembangkan usaha dagangnya yang dimulai dari hasil perkebunan karet kepunyaannya sendiri, perkebunan yang cukup luas dan dirintisnya bersama dengan para murid-murid dengan tujuan untuk mendapatkan modal dan pengembangan biaya Madrasah Musthafawiyah [57]. Perkebunan karet itu ada yang berlokasi di Purba Lama dan Jembatan Merah, dan adapula perkebunan buah rambutan yang cukup luas di sekitar daerah Aek Godang [58]. Syekh Musthafa Husein termasuk salah seorang yang pertama sekali melaksanakan praktek perkebunan secara modern di daerah Mandailing [58]. Selain itu untuk menyatukan ummat Islam dan merealisasikan perjuangannya, Syekh Musthafa Husein mulai aktif dalam gerakan dan membangun organisasi sosial serta keagamaan Islam [57]

Al Jam'iyatul Washliyah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1936, Syekh Musthafa Husein menghadiri kongres pertama Al Jam'iyatul Washliyah dan diangkat menjadi Penasehat Pengurus Besar Jam'iyatul Washliyah [55][59].

Al-Ittihadidul al-Islamiyyah (AII)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1939, atas inisiatif dan anjuran Syekh Musthafa Husein dibentuk suatu organisasi Islam dan bersifat sosial dengan nama "Al-Ittihadidul al-Islamiyyah (AII)" [55], yang merupakan perkumpulan bagi alumnus-alumnus pesantren Mushtafawiyah Purbabaru, dengan bertujuan untuk menyatukan pelajaran-pelajaran di semua sekolah agama dengan arti yang seluas-luasnya dan berpusat di Purba Baru Mandailing. Anggotanya terdiri dari murid-murid dan alumni Madrasah Musthafawiyah [55]. Organisasi ini sangat cepat berkembang di daerah Mandailing, Angkola, Sipirok, Padang Lawas, dan seluruh wilayah Tapanuli Selatan [55].

Pada tahun 1940, diadakan kongres pertama di Purba Baru yang di hadiri 62 Cabang, dan diambil keputusan Pengurus Besar dipindahdakan dari Purba baru ke Padangsidimpuan. Organisasi "Al-Ittihadidul al-Islamiyyah (AII)" inilah yang menjadi dasar berdirinya Nahdlatul Ulama Sumatera Utara di Padangsidimpuan pada tahun 1947 [60]. Dalam perkembangannya ketika NU didirikan oleh tokoh-tokoh Musthafawiyah, al-Ittihadiyah digabungkan ke dalam NU [61].

Zaman Jepang[sunting | sunting sumber]

Dalam rencana revolusi pada zaman Jepang, Syekh Musthafa Husein diangkat menjadi anggota Tapanuli Syu Syangi Ko Kai dan Kookai [6].

Majelis Islam Tinggi (MIT)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1944, didirikan organisasi islam di Padangsidimpuan dengan nama Majelis Islam Tinggi (MIT) dan Syekh Musthafa Husein diangkat menjadi ketua umum [60]. Setelah Majelis Islam Tinggi dilebur menjadi Masyarakat Umat Muslim Indonesia (Masyumi), Musthafa diangkat sebagai Penasehat Majelis Syuro Sumatera [6].

Komite Nasional[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1945, Indonesia Merdeka, Syekh Musthafa Husein diangkat menjadi anggota Komite Nasional yang berpusat di Kotanopan Mandailing, dan aktif mengikuti pertemuan-pertemuan komite nasional di tingkat Kaesidenan Tapanuli [60].

Tabligh Akbar Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Ketika Indonesia merdeka pada 1945, alumnus-alumnus Musthafawiyah atas prakarsa Ali Nuddin Lubis berencana mengadakan tabligh akbar di Panyabungan pada tahun 1946 sebagai bentuk rasa sukur atas tercapainya kemerdekaan.[62] Dengan legitimasi dari Syekh Mushtafa Husein dan beberapa ulama lainnya di Tapanuli, tabligh ini berhasil dilaksanakan pada 1946 di salah satu Madrasah Islamiyah Panyabungan [62]. Tabligh dihadiri oleh alumnus-alumnus pesantren Mustafawiyah dan ulama-ulama terkemuka di Tapanuli [62].Syekh Mushtafa Husein adalah seorang ulama unggul dan terkemuka pada saat itu, karena itu legitimasi dan dukungannya dapat diyakini menjadi daya tarik tersendiri bagi ulama lain dan menjadi faktor penentu suksesnya tabligh tersebut [62]. Dalam tabligh ini didapatkan satu kesepakatan baru para Ulama yang hadir di dalamnya untuk mengadakan Kongres Kaum Muslimin se-Tapanuli (Mandailing, Padang Lawas, Angkola, Sipirok Natal, Sibolga) yang akan diadakan tahun berikutnya di Padangsidimpuan [62].

Kongres kaum Muslimin se-Tapanuli[sunting | sunting sumber]

Kongres ini berlangsung pada 7-9 Februari 1947 di Madrasah Islamiyah Kampung Bukit Padangsidimpuan. Kongres ini dihadiri oleh ulama dan tokoh pemuda dari Mandailing, Padang Lawas, Angkola Siprok, Natal dan Sibolga [62]. Dalam kongres tersebut didapatkan kesepakatan di antara ulama dan tokoh pemuda yang berfaham Aswaja untuk mendirikan Nahdlatul Ulama di Tapanuli sebagai cabang dari Nahdlatul Ulama yang berpusat di Jawa.[63]

Nahdlatul Ulama (NU)[sunting | sunting sumber]

Sejak saat itu NU pun berkembang di Sumatera Utara khususnya di Tapanuli Selatan [15]. Perkembangan NU ini membawa dampak positif bagi misi mempertahankan ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah di Tapanuli Selatan [15]. Syekh Musthafa Husein adalah simbol bagi Nahdlatul Ulama (NU) di Sumatera Utara [15]. Pesantren Musthafawiyah pun menancapkan namanya di bumi nusantara sebagai pusat perkembangan Nahdlatul Ulama di Sumatera Utara [15].

Untuk keanggotaanya sementara, al-Ittihadiyah Islamiyah Indonesia dileburkan kedalam NU sehingga seluruh anggota organisasi tersebut resmi menjadi anggota NU Tapanuli, selain al-Ittihadiyah Islamiyah Indonesia, terdapat empat cabang dari al-Washliyah di Tapanuli yang meminta untuk masuk ke dalam NU.[64].

Kongres juga berhasil menetapkan tiga tokoh utama yang bertugas untuk menyusun kepengurusan NU selanjutnya. Mereka adalah H. Bahruddin Thalib Lubis, H. Dja’far Abdul Wahab dan Muhammad Amin Awwal. Ketiga tokoh tersebut berhasil menyusun kepengurusan, dan Syekh Musthafa Husein dipilih sebagai penasehat.[65]

Konferensi Nahdlatul Ulama[sunting | sunting sumber]

Pada Tahun 1950, tiga tahun setelah berdiri di Tapanuli, NU mengadakan konferensi pertama pada 8-10 September 1950 di Padangsidimpuan diikuti oleh seluruh pengurus cabang NU Tapanuli dan perwakilan dari pengurus NU pusat dari Surabaya [66], adalah Kiai haji Masykur dan K.H. Saifuddin Zuhri [60]. Dalam konferensi ini Syekh Musthafa Husein diangkat menjadi Ketua Majelis Syuriah NU Tapanuli [60].

Pada tahun 1952, Syekh Musthafa Husein terpilih menjadi utusan Ulama Sumatera Utara menghadiri konferensi Ulama-ulama se-Indonesia yang disponsori Kementerian (Departemen) Agama bertempat di Bandung. Konferensi ini adalah untuk menetapkan awal bulan Ramadhan dan hari raya idul fithri [60]. Setelah Syekh Musthafa Husein kembali dari jawa (Jakarta) setelah mengamati situasi dan perkembangan agama selama melakukan perjalanan di Pulau Jawa, beliau melaksanakan konferensi seluruh muridnya di berbagai daerah [60].

Pidato pembukaan konferensi pelajar Musthafawiyah, Februari 1952

Disini dapat saya nyatakan bahwa aku telah tua dan sampai tahun ini aku telah berumur 65 tahun, maka harapan saya pada anak-anakku sekalian agar supaya usaha yang telah aku mulai dalam hal mengajar dan mengembangkan agama Allah dapatlah anak-anakku sekalian memenuhinya dan apa pelajaran yang telah anak terima dari padaku adalah itu pelajaran yang aku terima dari guruku semasa aku belajar di Makkah Al-Mukarramah. Dari itu, hendaklah anak amalkan dan jangan menyimpang dari padanya. Mudah-mudahan Tuhan dapat memanjangkan umur kita sekalian dalam meneruskan usaha yang telah aku mulai ini, selanjutnya untuk melanjutkannya kelak bila ajaku tiba nanti ....."

—  Syekh Musthafa Husein; 1952; Konferensi Purbabaru [67].

Konferensi besar murid dan lulusan Madrasah Musthafawiyah ini berlangsung pada bulan februari 1952 di Madrasah Musthafawiyah Purba Baru, Mandailing dan dihadiri lebih dari seribu orang, dan dihadiri oleh pejabat pemerintah, Raja Djundjungan Lubis, Bupati Tapanuli Selatan saat itu [60].


Seruan Sjech Musthafa Husein semasa Hajatnya:

DITUJUKAN KEPADA TUAN-TUAN GURU, PIMPINAN DAN PENGIKUT

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu 'alaikum w.w.

Waba'du, maka dengan ini dipermaklumkan kepada sekalian anak-anakku bahwa ajahanda telah melajat ke Djawa dan telah dapat mendjumpai Ulama-ulama dan Zu'ama-zu'ama partai Islam dipusat untuk mengetahui dari dekat partai manakah jang baik ajahanda tumpangi dan diikuti sekalian anak-anakku dan pengikut-pengikut ajahanda dari golongan Ahli Sunnah Wal Djamaah.

Setelah ajahanda selidiki setjara mendalam keadaan partai-partai Islam jang banyak itu, ajahanda telah berpendapat bahwa parai Nahdlatul 'Ulama-lah jang baik untuk ajahanda masuki dan diikuti seluruh anak-anakku dan pengikut ajahanda.

Dengan ini ajahanda njatakan bahwa ajahanda telah memasuki partai Nahdlatul 'Ulama dan telah turut menjadi anggota Madjelis Sjuriah Nahdlatul 'Ulama dipusat, seterusnya telah turut mendjadi tjalon Nahdlatul 'Ulama untuk D. P. R. dan Konstituante.

Dengan ini ajahanda serukan kepada seluruh anak-anakku agar supaja membandjiri partai Nahdlatul 'Ulama dalam pemilihan umum jang akan datang.

Ajahanda,
Sjech Musthafa Husein
Purbabaru.

—  Syekh Musthafa Husein; 1955; Purbabaru [68].

Konstituante & Pemilihan Umum 1955[sunting | sunting sumber]

Pada 1953, Syekh Muthafa Husein menghadiri pertemuan ulama seluruh Indonesia yang dilaksanakan di Medan, yang mana pertemuan ini membahas tentang hukum memilih anggota konstituante dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) pada pemilihan umum tahun 1955 di kalangan ummat Islam [69]

Pada tahun 1954, Syekh Musthafa Husein menghadiri rapat syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) di Jakarta, yang mana pertemuan ini membahas tentang hukum Islam yang akan dijadikan pedoman bagi ummat Islam, khususnya warga NU pada Pemilihan Umum tahun 1955 [69].

Pada 8 Juli 1955, Syeikh Musthafa Husein mengeluarkan seruan yang diterbitkan di media massa dan disebarkan secara massal di kalangan NU pada 22 September 1955 agar memilih tanda NU dalam Pemilu. Salah satu calon NU untuk konstituante adalah Syeikh H. Abdul Djabbar [70][69].

Pada tahun 1955, Syekh Musthafa Husein menjadi calon anggota konstituante / DPR Pusat mewakili Provinsi Sumatera Utara pada Pemilihan Umum 1955 dari Nahdlatul Ulama, namun, belum sempat dilantik, Syekh Musthafa Husein sudah terlebih dahulu berpulang kerahmatullah [69]. , dan kedudukannya digantikan oleh H. Muda Siregar [6].

Wafat[sunting | sunting sumber]

Pada malam rabu 5 November 1955, Syekh Musthafa Husein terkena serangan penyakit, saat itu usianya mencapai 70 tahun, hingga kemudian dibawa ke Padangsidimpuan untuk dirujuk ke rumah sakit [71]. Di Padangsidimpuan, sebelum dibawa ke rumah sakit, beliau dibawa ke rumah menantunya, yakni Syekh Ja’far Abdul Wahhab yang dikenal sebagai "Ayah Mesir", dalam pengawasan dokter, darah tinggi dan diabetes adalah yang menjadi penyakitnya selama sekitar 1 (satu) minggu [71]

Ulama bersahaja tersebut menghembuskan napas yang terakhir pada hari Rabu 16 November 1955 / 1 Rabiulawal 1375 H [71], Pukul 16:15 WIB [72], di Padangsidimpuan [15]. Jenazahnya dibawa kembali ke Purba Baru pada hari kamis esoknya, dengan iringan yang cukup ramai disertai sambutan penuh haru dan rasa pilu yang mendalam [71]. Desa Purba Baru penuh sesak oleh ribuan orang pelayat yang datang dari berbagai daerah sebagai tanda turut berduka dan untuk memberikan penghormatan terakhir [71]. Sepeninggal Syekh Musthafa, Pondok Pesantren Musthafawiyah, Purba Baru dikelola dan dipimpin oleh putra tertuanya, Haji Abdullah Musthafa Nasution [15].

Sejak mendirikan Madrasah Musthafawiyah sampai wafatnya Syekh Musthafa Husein, kepemimpinan pesantren tetap berada di tangannya [73]. Pada periode tersebut Syekh Musthafa Husein memegang kepemimpinan tunggal (single leader). Ia hanya dibantu oleh seorang sekretaris dan bendahara dalam mengoperasikan pesantren, dan pada akhir jabatannya, ia mewariskan 9 ruang belajar dan 450 orang santri [73].

Aktivitas harian[sunting | sunting sumber]

Pagi hari[sunting | sunting sumber]

Setelah selesai shalat shubuh berjamaah di masjid tetap berada di masjid hingga selesai shalat dhuha, kemudian kembali ke rumah untuk makan pagi bersama dengan keluarga. Setelah selesai makan pagi, beliau berangkat ke maktab/ madrasah sampai dengan menjelang waktu dzuhur [74].

Siang hari[sunting | sunting sumber]

setelah selesai shalat zuhur berjamaah kembali ke rumah untuk makan siang bersama dengan keluarga, selanjutnya berangkat ke perkebunan bersama dengan murid-muridnya hingga menjelang waktu ashr. Setelah selesai shalat ashr, kembali lagi ke rumah berkumpul bersama dengan keluarga sembari duduk-duduk dan bermain bersama dengan anak-anak disekitar pekarangan rumahnya hingga menjelang waktu maghrib [74]

Malam hari[sunting | sunting sumber]

Disaat menjelang waktu magrib, beliau berangkat menuju masjid bersama dengan beberapa muridnya, sebahagian murid ada yang membawa lampu, dan adapula yang membawa kitab yang akan dikaji setelah selesai shalat maghrib, para murid duduk melingkar dan Syekh Mustafa Husein duduk ditengah diatas kursi [74]. Pengajian ini berlangsung hanya antara waktu magrhrib dan isya setiap harinya [74]. Setelah selesai shalat isya berjamaah beliau kembali ke rumah bersama dengan muridnya dan pada malam hari selalu membaca Alqur'an sampai larut malam, dan pada tengah malam beliau selalu melaksanakan shalat tahajjud [74].

Catatan akhir[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l Pulungan 2004, hlm. 11.
  2. ^ Syekh Musthafa Husein, dikutip dalam: Pulungan, Abbas (2017-04-22). "PEWARISAN INTELEKTUAL DAN KHARISMA KEPEMIMPINAN DI PONDOK PESANTREN MUSTHAFAWIYAH PURBABARU MANDAILING". EDUKASI: Jurnal Penelitian Pendidikan Agama dan Keagamaan. 3 (4): 78. ISSN 2580-247X. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  3. ^ Pulungan 2004.
  4. ^ a b c Roemah Sedjarah Ichwan Azhari, dalam : "SUDUT TEMPO DOELOE". Waspada. Medan. 2015-07-29. hlm. Medan Metropolitan - A4. Diakses tanggal 2018-04-15. .
  5. ^ Katib Syuriah PWNU Sumut KH Musaddad Lubis, dalam : "NU Kukuhkan Kedudukan Ulama". Waspada. Medan. 2011-07-15. hlm. Medan Metropolitan - B2. Diakses tanggal 2018-04-15. .
  6. ^ a b c d e f g h ', Departemen Penerangan (RI) Tapanuli Selatan; Lihat Siregar (2001-02-25).
  7. ^ a b Sati 2016.
  8. ^ a b c Mukrizal 2014.
  9. ^ Nasution 2012.
  10. ^ Pulungan 2004, hlm. 14.
  11. ^ a b c d e f g h i j Rasyidin 2017, hlm. 51.
  12. ^ a b Lubis 2017, BAB IV.
  13. ^ a b c d e f Salamuddin 2014, hlm. 46.
  14. ^ Sirajuddin Abbas 2011.
  15. ^ a b c d e f g h Lubis 2014.
  16. ^ Lubis.
  17. ^ Pulungan 2004, hlm. 10.
  18. ^ Lubis 2014, dalam: Lubis, Riza (2014-12-03). "Inspirasiku". RizaLubis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-03. Diakses tanggal 2018-06-19. , menyebutkan "Di usia tujuh tahun, Syekh Musthafa bersekolah di Sekolah Dua, Kayu Laut.".
  19. ^ Sati 2016, Sati, Ali (2016-08-08). "ULAMA-ULAMA TERKEMUKA DI TAPANULI SELATAN DAN UPAYA KADERISASI". AL-MAQASID: Jurnal Ilmu Kesyariahan dan Keperdataan. 2 (1): 71. ISSN 2442-6644. Diakses tanggal 2018-06-19. , menyebutkan "Setelah pendidikan dasar di Sekolah Gouvernement, oleh gurunya ia dianjurkan supaya melanjutkan pendidikannya ke Sekolah Guru (Kwek-School) di Bukit Tinggi".
  20. ^ a b Pulungan 2014, hlm. 16.
  21. ^ Pulungan 2014, hlm. 17.
  22. ^ Harahap 2017.
  23. ^ a b c Pelly 2015
  24. ^ Erawandi 2014, hlm. 85.
  25. ^ a b c d e f Pulungan 2014, hlm. 18.
  26. ^ a b c d e Date Converter 2018.
  27. ^ a b c d e Pulugan 2004, hlm. 19.
  28. ^ Pulungan 2004, hlm. 9.
  29. ^ Dr. H. Abbas Pulungan 2004, dalam: Pulungan, Abbas (2014). Pesantren Musthafawiyah Purbabaru Mandailing : bangunan keilmuan Islam dan simbol masyarakat. Bandung: Ciptapustaka Media. hlm. 19. ISBN 979-3216-19-0. , menyebutkan 9 orang nama, yaitu : 1. Syekh Abdul Kadir al-Mandaily. 2. Syekh Ahmad Sumbawa. 3.Syekh Saleh Bafadhil. 4. Syekh Ali Maliki. 5. Syekh Umar Bajuned. 6. Syekh Ahmad Khatib. 7. Syekh Abdul Rahman. 8.Syekh Umar sato. 9.Syekh Muhammad Amin Mardin .
  30. ^ Ali Sati 2016, dalam:Sati, Ali (2016-08-08). "ULAMA-ULAMA TERKEMUKA DI TAPANULI SELATAN DAN UPAYA KADERISASI". AL-MAQASID: Jurnal Ilmu Kesyariahan dan Keperdataan. 2 (1): 65–78. ISSN 2442-6644. Diakses tanggal 2018-06-19. , menyebutkan 10 orang nama, yakni : Selama berada di Makkah, Musthafa Husein belajar kepada banyak Guru, sebagaimana berikut ini: 1. Syekh Abd al-Qadir al-Mandiliy, 2. Syekh Mukhtar al-Boghoriy, 3. Syekh Ahmad Sumbawa, 4. Syekh Shalih Bafadhil, 5. Syekh Ali Maliki, 6. Syekh Umar Bajuneid, 7. Syekh ahmad Khathib, 8. Syekh Abdul Rahman, 9. Syekh Umar Sato, 10. Syekh Muhammad Amin Madinah
  31. ^ H. Bakri bin Abullah bin Musthafa Bin Husein bin Umar Nasution 2015, Direktur Pesantren Musthafawiyah, Lihat: Lubis, M.Syukri Azwar (2017-05-26) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Pembinaan kesehatan mental santri melalui bmbingan dan konseling Islami di Pesantren Sumatera Utara (Doctoral (S3) thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. http://repository.uinsu.ac.id/1623/. Diakses pada 2018-04-10. , menyebutkan Di antara guru beliau adalah Syekh Mukhtar Atharid Al-Bogori, Syekh Ahmad Khatib Al-Minangkabawy dan ulama semasa mereka.
  32. ^ Nasir 2012
  33. ^ a b c d e f g Sati 2016, hlm. 72.
  34. ^ Nasir 2012.
  35. ^ Rasyidin 2017, hlm. 43, menyebutkan bahwa "Ia menamatkan pelajarannya di Madrasah Sholatiyah Makkah al-Mukarramah pada bulan Rabi‘ul Awal 1332 Hijriah.".
  36. ^ H. Bakri bin Abullah bin Musthafa Bin Husein bin Umar Nasution, Lihat: Lubis, M.Syukri Azwar (2017-05-26) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Pembinaan kesehatan mental santri melalui bmbingan dan konseling Islami di Pesantren Sumatera Utara (Doctoral (S3) thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. p. BAB IV. http://repository.uinsu.ac.id/1623/. Diakses pada 2018-04-10. .
  37. ^ Hanifa 2013.
  38. ^ Pulungan 2004, hlm. 20, hal 20, dalam bukunya menyebutkan bahwa "Syekh Musthafa Husein belajar dan bermukim di Makkah Hampir 12 tahun, Yaitu tahun 1319 H - 1332 H".
  39. ^ Pulungan 2004, hlm. 20.
  40. ^ Dr. H. Abbas Pulungan 2004, dalam: Pulungan, Abbas (2014). Pesantren Musthafawiyah Purbabaru Mandailing : bangunan keilmuan Islam dan simbol masyarakat. Bandung: Ciptapustaka Media. hlm. 20. ISBN 979-3216-19-0.  menyebutkan "maka pada tahun 1332 H/1912 M datang berita dari ibunda agar beliau pulang ke Mandailing" .
  41. ^ Dr. H. Abbas Pulungan 2004, dalam: Pulungan, Abbas (2014). Pesantren Musthafawiyah Purbabaru Mandailing : bangunan keilmuan Islam dan simbol masyarakat. Bandung: Ciptapustaka Media. hlm. 21. ISBN 979-3216-19-0.  menyebutkan "setelah selesai melaksanakan ibadah haji tahun 1332 H, Syekh Musthafa Husein berangkat meninggalkan Makkah ......" .
  42. ^ a b c Pulungan 2004, hlm. 21.
  43. ^ Pulungan & Benedanto 1997, hlm. 64.
  44. ^ Pulungan 2004, hlm. 92.
  45. ^ Pulungan 2004, hlm. 14.
  46. ^ Pulungan 2004, hlm. 23.
  47. ^ Pulungan 2004, hal 9, lihat catatan kaki.
  48. ^ a b c Pulungan 2017, hlm. 76.
  49. ^ a b c Pulungan 2004, hlm. 24.
  50. ^ a b c d e f g h i j k l Pulungan 2004, hlm. 25.
  51. ^ a b c Sati 2016, hlm. 73.
  52. ^ a b Pulungan 2004, hlm. 26.
  53. ^ Pulungan 2017, hlm. 96.
  54. ^ Pulungan 2004, hlm. 70.
  55. ^ a b c d e Pulungan 2004, hlm. 31.
  56. ^ a b Santosa 2008, hal 4, PERTEMUAN III ORGANISASI BERCORAK KEAGAMAAN.
  57. ^ a b c Pulungan 2017, hlm. 77.
  58. ^ a b Sati 2016, hlm. 75.
  59. ^ Al Djamijatul Washlijah 1956, hlm. 413.
  60. ^ a b c d e f g h Pulungan 2004, hlm. 32.
  61. ^ Pulungan (2009), Sejarah Dinamika, hlm. 38 , Lihat : Siregar, Salbiah (2016-02-09) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Nahdlatul Ulama (NU) di Medan (Studi Tentang Sejarah dan Peran Sosial Keagamaan Dari 1950-2010)”. (Masters thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. p. 43. http://repository.uinsu.ac.id/164/. Diakses pada 2018-04-14. .
  62. ^ a b c d e f Drs. H. Ali Imran Hasibuan 2010, Lihat : Siregar, Salbiah (2016-02-09) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Nahdlatul Ulama (NU) di Medan (Studi Tentang Sejarah dan Peran Sosial Keagamaan Dari 1950-2010)”. (Masters thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. p. 42. http://repository.uinsu.ac.id/164/. Diakses pada 2018-04-14. .
  63. ^ Drs. H. Hasan Basri Batu Bara 2010, Lihat : Siregar, Salbiah (2016-02-09) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Nahdlatul Ulama (NU) di Medan (Studi Tentang Sejarah dan Peran Sosial Keagamaan Dari 1950-2010)”. (Masters thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. p. 43. http://repository.uinsu.ac.id/164/. Diakses pada 2018-04-14. .
  64. ^ Kutipan Surat Poetoesan Permoesjawaratan Kaoem Moeslimin 13 Februari 1947 , Lihat :Siregar, Salbiah (2016-02-09) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Nahdlatul Ulama (NU) di Medan (Studi Tentang Sejarah dan Peran Sosial Keagamaan Dari 1950-2010)”. (Masters thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. p. 43. http://repository.uinsu.ac.id/164/. Diakses pada 2018-04-14. .
  65. ^ Abdul Djabbar Nasution (1959), Sekedar Kenangan (manuskrip tidak diterbitkan), Medan, hlm. 1 , Lihat : Siregar, Salbiah (2016-02-09) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). Nahdlatul Ulama (NU) di Medan (Studi Tentang Sejarah dan Peran Sosial Keagamaan Dari 1950-2010)”. (Masters thesis). Medan: Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. p. 43. http://repository.uinsu.ac.id/164/. Diakses pada 2018-04-14. .
  66. ^ Siregar, hlm. 44.
  67. ^ Pulungan 2004, hlm. 36.
  68. ^ Pulungan 2004, Lampiran.
  69. ^ a b c d Pulungan 2004, hlm. 34.
  70. ^ Siregar, hlm. 107.
  71. ^ a b c d e Sati 2016, hlm. 77.
  72. ^ Pulungan 2004, hlm. 35.
  73. ^ a b Salamuddin 2014, hlm. 47.
  74. ^ a b c d e Pulungan 2004, hlm. 28.

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

Buku
Jurnal
Skripsi, tesis & disertasi
Situs web

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]