Abdul Hamid Lubis Hutapungkut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Abdul Hamid
Syekh Haji
Abdul Hamid
Lubis
Hutapungkut
Nama dan Gelar
Semua Gelar
Gelar (Islam) Syekh Haji
Nama
Nama Abdul Hamid
Nisbah Hutapungkut
Kelahirannya
Tanggal lahir (M) 12
Tahun lahir (M) 1865
Nama lahir Ma'as
Agama, Identitas, Kebangsaan
Agama: Islam (Muslim)
Etnis (Suku bangsa)
Marga Lubis
Etnis
(Suku bangsa)
Mandailing
Panduan Infobox
Tarikh singkat
Keterangan kolom
M Tahun Masehi
H Tahun Hijriah
UM ± Perkiraan umur dalam tahun masehi
UH ± Perkiraan umur dalam tahun hijriah
Catatan Catatan tarikh singkat
Penting Perkiraan umur akan terhitung secara otomatis apabila tahun lahir diisikan !!
M H UM ± UH ± Catatan
1865 0 0 Kelahiran
1885 20 ? Merantau sekaligus menunaikan ibadah haji ke Makkah
1895 30 ? Kembali ke tanah air dari Haramain
1918 53 ? Meninggalkan Huta Pungkut menuju Pematangsiantar
1920 55 ? Kembali ke Huta Pungkut
1927 62 ? Tahun terkait pemekaran Makhtab Ihsaniah Hutapungkut
1928 63 ? Tahun terkait pemekaran Madrasah Diniyah School
1928 63 ? Tahun terkait pemekaran Madrasah Islamiyah di Manambin
1928 63 ? tahun terkait pemekaran Madrasah Subus Salam di Sayur Maincat Kotanopan
1928 63 ? Meninggal dunia.




Syekh Haji Abdul Hamid Lubis Hutapungkut adalah satu dari Ulama Nusantara, namanya sering dinisbahkan dengan tempat kelahiran seorang Pahlawan Nasional Indonesia, Jenderal Besar TNI (Purn.) Abdul Haris Nasution, yakni Huta Pungkut, Desa kecil di wilayah Kotanopan, Mandailing, Sumatera Utara. Ulama besar ini terkenal sebagai ahli Fiqih[1]. Seorang alumni Makkah.[2] Selama di Makkah, beliau adalah sahabat seperguruan dari Haji Rasul (Ayah Buya HAMKA) dan juga sahabat dari K.H. Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah)[3]. Ketiga Tokoh ini dikenal sejarah memiliki persahabatan yang sangat erat, hingga melintasi organisasi yang mereka dirikan.[3]

Kelahiran dan masa kecilnya[sunting | sunting sumber]

Abdul Hamid Lubis dilahirkan pada tahun 1865 M, pada masa kecilnya bernama Ma’as, ayahnya yang bernama Jasuara Lubis adalah seorang petani dan peternak kambing.[3]

Abdul Hamid Lubis sering membantu orangtuanya sambil belajar mengaji Alquran dan mempelajari "sifat dua puluh" Tuhan. Konon di daerah Mandailing yang berdekatan dengan Sumatera Barat, menyebabkan banyak warganya pergi ke Rao, Kumpulan dan Bonjol untuk menuntut ilmu agama Islam.[3] Bahkan banyak pula pendakwah dan guru agama Islam datang dari daerah tersebut. Masa remaja Abdul Hamid dihabiskan berguru dengan mereka.[3] Beliau tertarik dengan cerita dan riwayat guru-guru besar terkenal seperti Imam Bonjol, Tuanku Rao dan para pendekar agama lainnya, justru semuanya adalah mereka yang belajar agama Islam bertahun-tahun di Makkah.[3] Abdul Hamid Lubis muda sangat tertarik mempelajari agama Islam dari sumber asli yaitu ke tanah suci Makkah.[3] Memang waktu itu telah ada Ulama Tasawuf Tharikat Naqsyabandi, Syekh Sulaiman Al-Kholity di Huta pungkut, namun Beliau tidak tertarik.[3]. Beliau berkeingin keras mendalami Islam, terutama ilmu Fiqih, ke Makkah, konon pula waktu itu tuan guru yang ahli di bidang itu di Tapanuli Selatan belum ada.[3]

Merantau ke Makkah dan pernikahannya[sunting | sunting sumber]

Abdul Hamid Lubis diperkenankan orangtuanya menunaikan ibadah haji ke Makkah pada tahun 1885 M, saat itulah Beliau bertekad sekaligus belajar di sana. Dengan susah payah orangtua Abdul Hamid mempersiapkan biaya perjalanan yang cukup minim dengan kapal laut dari Belawan.[3] Keberuntungan menanti Abdul Hamid di kota suci, setelah menunaikan ibadah haji, beliau diberi tumpangan tempat tinggal sekaligus mendapat bantuan biaya pendidikan belasan tahun selama di Makkah dari seorang ahli pengobatan yang dikenal berasal dari Palembang dengan nama Tabib Abdullah, Tabib Abdullah sekaligus adalah menjadi orangtua asuh bagi Abdul Hamid, dan hingga Abdul Hamid dinikahkan oleh Tabib Abdulah dengan seorang cucunya yang bernama Khadijah, saat itu ayah dari Khadijah tinggal telah meniggal dunia, dan tinggal di rumah Tabib Abdullah.[3]

Prof. Usman Pelly, Ph.D, dalam tulisannya[3] menuliskan bahwa nantinya setelah di Hutapungkut isteri Beliau ini dipanggil dengan "Omak Makkah", dan Syekh Abdul Hamid memiliki dua istri lagi setelah di Hutapungkut, istri dan anak keturunannya sebagaimana dituiskan oleh Prof. Usman Pelly, Ph.D adalah sebagai berikut:

  1. Omak Makkah ; salah seorang putranya bernama Harus Lubis, adalah Veteran Pejuang Kemerdekaan RI, alumni Padang Islamic College;
  2. Mariah Huta Tolang; anak Beliau bernama Amir Hasan Lubis, mantan Kepala Perwakilan P&K Sumatera Utara;
  3. Nursiah Lubis; ibu dari Prof Dr Harmen Nasution dan Nurminah Lubis (mertua Prof Usman Pelly, Ph.D).

Guru-gurunya[sunting | sunting sumber]

Putra Hutapungkut ini menimba ilmu agama Islam dari guru-guru yang sangat dikenal masyarakat Nusantara, seperti :

  1. Syekh Abdul Qadir al-Mandaili[4]
  2. Syekh Ahmad Khatib al-Minangkabawi (Imam dan Khatib Masjidil Haram Makkah)[4]; Syekh Abdul Hamid belajar pada Syekh Ahmad Khatib al-Minangkabawi sekitar 10 (sepuluh) tahun.[5]

Kembali ke tanah air[sunting | sunting sumber]

Setelah sepuluh tahun belajar di kota suci Mekkah, Syekh Abdul Hamid kemudian kembali ke tanah air pada tahun 1895 dengan sambutan hangat dan meriah dari sanak saudara dikampung halamannya sebab mendengar seorang Abdul Hamid telah pulang dari berguru kepada Ulama Makkah yang namanya masyhur di Nusantara[3].

Dakwah, ketokohan & pengaruh[sunting | sunting sumber]

Syekh Abdul Hamid membuka pengajian, dan berkeliling dari kampung ke kampung berdakwah dengan berkuda[6]. Syekh Abdul Hamid seperti juga para sahabatnya seperguruan sangat keras menantang aliran Tharikat Naqsyabandy, yang ketika itu sangat ramai di Hutapungkut dipimpin Syekh Sulaiman Al-Khodily, walaupun secara pribadi mereka di kampung itu berteman baik.[3] Ketegasan Beliau menerangkan dan menegakkan hukum Islam serta memberantas segala adat istiadat jahiliah yang bercampur aduk dengan kepercayaan animisme dan dinamisme mau tidak mau menimbulkan pergesekkan dengan pemuka adat serta raja-raja Mandailing [3]. Ketika Beliau sampai dihadapkan kepada pengadilan (Landrat) Belanda. Mungkin untuk menghindari kekisruhan lebih jauh dalam masyarakat. Beliau diminta pindah (sementara) ke Pematangsiantar.[3]

Kota Pematang Siantar[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1918 M, Syekh Abdul Hamid meninggalkan Huta Pungkut menuju Pematangsiantar (Timbang Galung), disana beliau tinggal dirumah Siti Salmah Lubis (kemenakan kandungnya) dan suaminya Bayo Batubara[3]. Belum ada kejelasan mengenai faktor penyebab Syekh Abdul Hamid meninggalkan Huta Pungkut [3]. Beliau meninggalkan Hutapungkut dan dimutasikan ke Pematangsiantar adalah atas pemufakatan keluarga dan kalangan kuria (adat) [6].

Saat berada Pematang Siantar, beliau pernah menjadi Qadhi di Timbang Galung.[3][7] Selama dua tahun dia mengabdikan diri di tengah-tengah masyarakat Batak Simalungun.[7]

Di kota ini pula beliau diberi kedudukan sebagai mufti dan tinggal bersama cucunya Adam Malik.[6] Beliau membesarkan Adam Malik (bekas Wakil Presiden RI dan Ketua Sidang Umum, PBB), menyekolahkannya ke Parabek (Bukittinggi) dan ke Langkat (Tanjungpura).[3] Dari Pematangsiantar itu, di masa Jepang Adam Malik ke Jakarta, bertugas sebagai wartawan.[3] Bergabung dengan Soekarno-Hatta yang sedang mempersiapkan kemerdekaan.[6]

Huta Pungkut[sunting | sunting sumber]

Masjid Syekh Abdul Hamid Lubis Hutapungkut

Syekh Abdul Hamid kembali ke Huta Pungkut pada tahun 1920 M, mengajar di Masjid Raya Kotanopan, di Tamiang, Muara Botung, Pakantan dan kampung lain di sekitar Mandailing.[3] Karena mobilitas dan tempat Beliau bertugas telah tersebar di sekitar Kotanopan, maka dalam mengunjungi tempat pengajian ini menggunakan mobil sedan kecil, yang waktu itu memang belum biasa digunakan Ulama lainnya.[3] Bahkan Beliau selalu berpakaian rapi kalau mengajar atau melaksanakan tablig, memakai baju tup putih dan jubah hitam atau merah, serta ikatan putih, seperti pakaian Ulama Mesir, penampilan serba “keren” ini menambah wibawa dan martabat Beliau.[3]

Beliau merasa lebih tenteram menetap di Hutapungkut dan membangun sebuah masjid berukuran 15x15 meter di halaman muka rumahnya, di masjid ini berdatangan murid-murid yang ingin menerima langsung pengajian Beliau.[3] Salah seorang muridnya, ND Pane saat mengajar di Meulaboh seketika dikirim oleh abangnya untuk menuntut ilmu kepada Syekh Abdul Hamid di Hutapungkut.[3]

Ia mendirikan masjid di Hutapungkut Julu yang ada pada masa pergerakan nasioanal.[3] Polisi kolonial selalu pula menggerebek tokoh pergerakan yang sedang melaksanakan rapat di sana.[3] Konon, ketika polisi Belanda ingin menangkap Syekh Abdul Hamid di masjid, namun tidak berhasil dan keluar dengan tangan hampa.[3] Padahal konon, Syekh Abdul Hamid hanya berdiri di belakang pintu masjid. Sejarah pergerakan kemerdekaan yang bermuara dalam perang kemerdekaan banyak dipersiapkan dari masjid ini.[3]

Murid-muridnya[sunting | sunting sumber]

Syekh Abdul Hamid mengajar di beberapa desa antara lain Kotanopan, Hutapungkut, Tamiang, Muara Botung dan sekitarnya, karena penguasaannya atas kitab Sabilal Muhtadin, ia digelar murid-muridnya Syekh sabilal, murid-muridnya datang dari Kotanopan sekitarnya.[1] Murid-murid Beliau yang telah dewasa kemudian membuka pengajian, banyak juga dikirim belajar ke perguruan di luar Hutapungkut dan kemudian memimpin dan mengajar secara berkelanjutan, terutama ilmu-ilmu agama yang didapatnya dari Syekh Abdul Hamid, baik dalam pengajian Alquran maupun pelajaran Fiqih.[3] Untuk menopang kehidupan sehari-sehari, Syekh Abdul Hamid juga bertani dan berkebun, murid-murid beliau juga berkhidmat membantu pekerjaan beliau sehari-hari.[3]

Masjid & Makam Syekh Abdul Hamid Lubis Hutapungkut

Diantara murid-murid beliau yang terkemuka adalah :

  1. (1886 M - 1955 M)[2] - Syeikh Musthafa Husein Nasution al-Mandili ; Seorang pendiri salah satu pesantren terbesar dan tertua di Sumatera Utara, muridnya sekitar 12.000 (santri)[8]. Nasution dan al-Mandaili dibelakang namanya menunjukkan bahwa beliau adalah seorang Mandailing, saat ini berada di wilayah Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara.
  2. (1876 M - 1971 M)[9] - Syekh Mahmud Fauzi; Belajar langsung dengan Syeikh Hutapungkut selama tiga tahun, tahun 1910 Syekh Mahmud Fauzi berangkat ke Mekkah atas dorongan gurunya tersebut, banyak menulis buku namun sekarang ini sudah banyak yang hilang, diantaranya yang dapat dicatat adalah Buku Menuju Mekkah-Madinah-Baitul Maqdis, jabatan organisasi yang diembannya terakhir sebelum meninggal dunia adalah Rois Suriyah NU di Batang Toru [10] ;
  3. KH. Ahmad Nasution; Ketua NU Sumatera Utara, penulis riwayat hidup Syekh Abdul Hamid (lihat Sejarah Ulama-Ulama Sumatra Utara, IAIN-Sumut 1975).[3]
  4. ND.Pane; mantan Ketua Umum Muhammadiyah Sumatera Utara.[3]

Tempat-tempat pengajian ini kemudian mekar menjadi madrasah-madrasah, seperti :

  1. (1927) - Makhtab Ihsaniah Hutapungkut dipimpin Syekh Mohd. Ali bin Basyir, (yang berasal dari Deli Tua, Kesultanan Deli).
  2. (1928) - Madrasah Diniyah School di Botung, dengan gurunya Mohamad Arjun gelar Haji Fachruddin Arif, tamatan Tawalib Parabek,
  3. (1928) - Madrasah Islamiyah di Manambin , dengan gurunya Ustadz Hasanuddin dari Langkat,
  4. (1928) - Madrasah Subus Salam di Sayur Maincat Kotanopan, dengan gurunya H.Ilyas dari Delitua, (dari Kesultanan Deli).
  5. (1929) - Madrasah Syariful Majlis , di Singengu Kotanopan dengan gurunya H.Nurdin Umar dari Kesultanan Langkat. Alumni madrasah ini banyak menjadi pemimpin masyarakat.

Berpulang ke-Rahmatullah[sunting | sunting sumber]

Syekh Abdul Hamid meninggal 21 Mei 1928 di Hutapungkut, tetapi murid-murid Beliau telah meneruskan perjuangan Beliau tidak hanya mengajar ilmu agama mencerdaskan kehidupan bangsa, tetapi turut serta di medan pertempuran pisik dan mengisi kemerdekaan itu. Inilah i’tibar kearifan bangsa dalam adagium “Gajah mati meninggalkan gading, Harimau mati meninggalkan belang,” daripada banyak orang mati hanya meninggalkan pusara tua. Amien.

—  Prof. Usman Pelly, Ph.D; 2015; Antroplog di UNIMED [3]

Syekh Abdul Hamid meninggal 21 Mei 1928 di Hutapungkut. Saat perayaan hari raya Idul fitri, ratusan orang, para Kyai, Ustadz dan murid Beliau berziarah ke masjid Hutapungkut (Julu) untuk sekaligus berziarah ke makam Beliau di sisi masjid.[3]

Catatan akhir[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Basyral Hamidi Harahap, dalam:"Seri HUT Madina : Mandailing Melahirkan Banyak Ulama Kharismatik (2)". Mandailing Online. 2017-03-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-04-17. Diakses tanggal 2018-06-16. .
  2. ^ a b Sati, Ali (2016-08-08). "ULAMA-ULAMA TERKEMUKA DI TAPANULI SELATAN DAN UPAYA KADERISASI". AL-MAQASID: Jurnal Ilmu Kesyariahan dan Keperdataan. 2 (1): 65–78. ISSN 2442-6644. Diakses tanggal 2018-06-16. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj *Pelly, Usman (2015-09-23). "Syekh Abdul Hamid Hutapungkut". Waspada. Medan. hlm. Opini - B6. Diakses tanggal 2018-04-03. 
  4. ^ a b Pelly 2015, Dalam tulisan yang berjudul Syekh Abdul Hamid Hutapungkut menyebutkan bahwa Syekh Abdul Kadir Mandily, Syekh Ahmad Khatib Minangkabawy (Imam dan Khatib Masjidil Haram Makkah) adalah guru dari Syekh Abdul Hamid.
  5. ^ Erawadi (2014-06-09). "PUSAT-PUSAT PERKEMBANGAN TAREKAT NAQSYABANDIYAH DI TAPANULI BAGIAN SELATAN". MIQOT: Jurnal Ilmu-ilmu Keislaman. 38 (1): 86. doi:10.30821/miqot.v38i1.53. ISSN 2502-3616. Diakses tanggal 2018-06-16. 
  6. ^ a b c d Pelly, Usman (2017-06-16). "Ida Loemongga Nasution". Waspada. Medan. hlm. Opini - B4. Diakses tanggal 2018-04-03. 
  7. ^ a b Lubis 2013
  8. ^ Berry (2017-03-15). "Resmikan Tugu Titik Nol Islam Nusantara, Presiden Akan Menginap di Pesantren". JPP.go.id. Diakses tanggal 2018-03-30. .
  9. ^ Pulungan, Abbas (2003-05-10) (dalam bahasa Indonesia) (PDF). PERANAN DALIHAN NA-TOLU DALAM PROSES INTERAKSI ANTARA NILAI-NILAI ADAT DENGAN ISLAM PADA MASYARAKAT MANDAILING DAN ANGKOLA TAPANULI SELATAN (Doctoral thesis). YOGYAKARTA: UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA. http://digilib.uin-suka.ac.id/14393/. Diakses pada 2018-04-03. .
  10. ^ "Mengenal Ompung Guru H. Mahmud Fauzi Sidempuan". TOBAPOS. 2018-04-16. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-04-16. Diakses tanggal 2018-06-16. 

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

Skripsi, Tesis & Disertasi
Jurnal
Situs Web

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]