Serangan Bandar Udara Internasional Bagdad 2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Serangan Bandar Udara Internasional Bagdad 2020
Bagian dari Intervensi pimpinan Amerika Serikat di Irak (Operasi Inherent Resolve) dan Krisis Teluk Persia 2019–2020
Serangan Bandar Udara Internasional Bagdad 2020 berlokasi di Irak
Serangan Bandar Udara Internasional Bagdad 2020
Lokasi di Irak
JenisSerangan drone[1]
LokasiDekat Bandar Udara Internasional Bagdad, Bagdad, Irak
33°15′29″N 44°15′22″E / 33.25806°N 44.25611°E / 33.25806; 44.25611Koordinat: 33°15′29″N 44°15′22″E / 33.25806°N 44.25611°E / 33.25806; 44.25611
PemimpinDonald Trump
Sasaran Pasukan Quds
Pasukan Mobilisasi Rakyat
Tanggal3 Januari 2020 (2020-1-3)
01.00[2] (Waktu Irak (UTC+03:00))
Pelaksana Amerika Serikat
HasilLihat Dampak
Korban10 orang[3][4] tewas

Pada tanggal 3 Januari 2020, Amerika Serikat melancarkan serangan udara terhadap konvoi kendaraan di dekat Bandar Udara Internasional Bagdad yang ditumpangi beberapa orang, antara lain Mayor Jenderal dan Komandan Pasukan Quds iran Qasem Soleimani[5] dan Komandan Pasukan Mobilisasi Rakyat Irak Abu Mahdi al-Muhandis.

Serangan itu terjadi setelah AS menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran dan setelah terjadinya krisis Teluk Persia. Pada minggu sebelum serangan itu, pangkalan udara Irak diserang, menewaskan kontraktor AS. Beberapa hari kemudian, kedutaan AS di Irak dirusak selama aksi protes. AS menyalahkan Iran atas insiden ini.

Serangan itu secara tajam meningkatkan ketegangan antara AS dan Iran. Para pemimpin Iran berjanji untuk membalas dendam terhadap AS sementara para pejabat AS mengatakan bahwa mereka akan menyerang terlebih dahulu kelompok-kelompok paramiliter yang didukung Iran di Irak yang mereka anggap sebagai ancaman.

Partai Republik di AS sebagian besar mendukung serangan ini, seperti yang dilakukan perdana menteri Israel Benjamin Netanyahu. Partai Demokrat di AS mengakui kesalahan Soleimani dalam pembunuhan orang Amerika, tetapi mempertanyakan kebijaksanaan serangan provokatif yang akan meningkatkan ketegangan di Timur Tengah. Pejabat Suriah mengutuk serangan itu, dan perwakilan dari Tiongkok, India, Pakistan, Prancis, Jerman, dan Britania Raya mendesak semua pihak menahan diri dan diplomasi.  

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat melakukan campur tangan di Irak pada 2014 sebagai bagian dari Operasi Inherent Resolve (OIR), misi yang dipimpin Amerika Serikat untuk menurunkan dan memerangi Negara Islam Irak dan Syam (ISIS), dan telah berlatih dan beroperasi bersama pasukan Irak sebagai bagian dari koalisi anti-ISIS. ISIS sebagian besar dipukul mundur dari Irak pada tahun 2017 saat Perang Saudara Irak, dengan bantuan milisi Syiah yang didukung Iran dan Angkatan Bersenjata Irak yang didukung Amerika Serikat. Iran diketahui mendukung milisi Syiah Irak, beberapa di antaranya relatif memusuhi kehadiran AS di Irak dan kelompok Syiah yang memimpin pemerintah Irak.[6]

Ketegangan meningkat antara Iran dan Amerika Serikat pada tahun 2018 ketika Presiden Amerika Serikat Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir tahun 2015 dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran.[7] Dalam Krisis Teluk Persia 2019-2020 yang terjadi kemudian, serangan terhadap beberapa kapal tanker minyak Barat dianggap oleh negara Barat sebagai salah satu reaksi Iran terhadap sanksi, meskipun Iran menolak bertanggung jawab.

Pernyataan Trump pada 2015 tentang Soleimani[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 2015, selama kampanye presiden Trump, pembawa acara radio Hugh Hewitt bertanya kepada Trump tentang Soleimani. Setelah awalnya membingungkan Pasukan Quds dengan kelompok etnis Kurdi, Trump berpendapat bahwa para pemimpin seperti Soleimani tidak relevan sampai-sampai mereka "akan mati pada saat ia menjadi presiden".[8]

Pasukan Quds yang dipimpin Solemaini telah ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Kanada,[9] Arab Saudi, Bahrain,[10] dan Amerika Serikat.[11][12] Solemaini sendiri terdaftar sebagai teroris oleh Uni Eropa[13] dan berada dalam daftar pantauan teror AS.[14]

Abu Mahdi al-Muhandis terdaftar sebagai teroris oleh Amerika Serikat pada tahun 2009.[15] Milisi Kata'ib Hizbullah yang berkekuatan 25.000 orang,[16] dianggap sebagai organisasi teroris oleh Jepang,[17] Uni Emirat Arab,[18] dan Amerika Serikat.[19]

Dugaan adanya rencana untuk membunuh Soleimani[sunting | sunting sumber]

Surat kabar Kuwait Al-Jarida melaporkan bahwa pada 2015, Israel berada "di ambang" membunuh Soleimani di tanah Suriah, namun Amerika Serikat, kemudian di bawah pemerintahan Barack Obama dan selama waktu negosiasi untuk Rencana Aksi Komprehensif Bersama sedang berlangsung, menggagalkan upaya tersebut dengan mengungkapkannya kepada para pejabat Iran.[20]

Pada bulan Agustus 2018, The Daily Beast menulis bahwa Soleimani akan menjadi "target yang menggoda" untuk Trump dan "mengingat kerasnya dari angka-angka pemerintahan Trump ... sepertinya tidak akan terlalu sulit untuk membuat Gedung Putih menandatangani kontrak dengan pertaruhan semacam itu."[21]

Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz, mengatakan kepada Ynet pada 25 Agustus 2019 bahwa "Israel bertindak untuk menyerang kepala ular Iran dan mencabut giginya ... Iran adalah kepala ular dan Qassem Soleimani, komandan Pasukan Pengawal Revolusi Quds Force, adalah gigi ular. "[22]

Kepala Organisasi Intelijen Korps Pengawal Revolusi Islam Hossein Taeb, mengatakan kepada pers bahwa agensinya telah menangkap sejumlah orang yang tidak ditentukan, menggagalkan plot oleh agen-agen Israel dan Arab untuk membunuh Soleimani. Dia mengatakan mereka telah merencanakan untuk "membeli properti yang bersebelahan dengan makam ayah Soleimani dan mengebornya dengan bahan peledak untuk membunuh komandan".[23] Sebagai respon, Yossi Cohen, kepala badan intelijen asing Israel Mossad, mengatakan pada tanggal 11 Oktober 2019 dalam tulisan profil untuk Mishpacha: "Soleimani tahu bahwa pembunuhannya bukanlah hal yang mustahil."[24]

Pembunuhan dalam doktrin militer dan kebijakan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Ada sejarah terjadinya pembunuhan tokoh pemerintahan dan militer tingkat tinggi yang dilakukan, atau setidaknya sedang dipertimbangkan, termasuk di Timur Tengah.[25] Setidaknya ada norma parsial terhadap pembunuhan semacam itu, tetapi norma itu melemah dari waktu ke waktu, terutama sejak Perang Dunia II.[26]

Biaya dan manfaat dari tindakan semacam itu sulit untuk dihitung, terutama ketika mereka bergantung pada kebijakan atau kemampuan siapapun penerus dari seorang kepala negara yang sedang menjabat, dan bias persepsi yang dipegang oleh pejabat pemerintah sering secara negatif mempengaruhi pengambilan keputusan di bidang ini, sehingga keputusan yang dibuat tersebut sering mencerminkan harapan yang tidak jelas bahwa siapapun penerusnya akan kurang efektif atau akan mewujudkan kebijakan yang lebih menguntungkan.[25]

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Pada Oktober 2019, Mayor Jenderal Qasem Soleimani bertemu dengan anggota Kataib Hizbullah di Irak untuk membahas rencana serangan di masa depan terhadap sasaran Amerika Serikat, kata anggota senior kelompok milisi itu kepada Reuters. Serangan seperti itu akan terjadi di latar belakang protes di Irak terhadap meningkatnya pengaruh Iran di negara itu dan, Soleimani dan sekutunya berharap, memicu tindakan balasan AS yang akan mengarahkan kemarahan publik di Amerika Serikat. Soleimani pernah mengatakan kepada wartawan Reuters bahwa dia tahu Irak seperti punggung tangannya. Dia memilih Kataib Hizbullah karena dia yakin orang Amerika akan kesulitan mendeteksi kelompok ini, yang memiliki pesawat tanpa awak yang mampu menemukan target untuk peluncur roket. Komandan milisi mengatakan kepada Reuters Soleimani memerintahkan pengiriman pesawat ini ke sekutunya pada musim gugur 2019.[27]

Pada tanggal 27 Desember 2019, Pangkalan Udara K-1 di provinsi Kirkuk — salah satu dari banyak pangkalan militer Irak yang menampung personel koalisi Operasi Inherent Resolve — diserang oleh lebih dari 30 roket, menewaskan seorang kontraktor sipil Amerika Serikat dan melukai empat anggota layanan Amerika Serikat. dan dua personel pasukan keamanan Irak. Amerika Serikat menyalahkan milisi Kata'ib Hizbullah yang didukung Iran atas serangan itu.[28] Selain itu, seorang pejabat senior Amerika Serikat, yang berbicara kepada wartawan dengan syarat anonim, mengatakan telah ada kampanye 11 serangan terhadap pangkalan militer Irak yang menjadi tuan rumah personil OIR dalam dua bulan sebelum insiden 27 Desember, yang banyak di antaranya menurut AS juga dikaitkan dengan Kata'ib Hizbullah.[29][30] Pada tanggal 29 Desember 2019, serangan udara balasan AS di markas besar Kata'ib Hizbullah menewaskan 25 anggota milisi.[31] dan melukai 55 orang.[27]

Pada tanggal 31 Desember 2019, setelah pemakaman diadakan untuk milisi Kata'ib Hizbullah, beberapa anggota milisi Syiah Irak dan para pendukungnya berbaris ke Zona Hijau dan mengepung kompleks kedubes Amerika Serikat.[32] Beberapa demonstran kemudian menghancurkan pintu utama pos pemeriksaan, membakar kawasan resepsi, mengibarkan bendera Pasukan Mobilisasi Rakyat, meninggalkan poster anti-Amerika, dan menyemprotkan grafiti anti-Amerika.[33][34][35] Presiden AS Donald Trump menuduh Iran mengatur serangan terhadap kedutaan dan menambahkan bahwa mereka akan dianggap "bertanggung jawab penuh".[36] Kementerian luar negeri Iran membantah mereka berada di balik aksi protes.[37][38][39]

Konferensi pers dari Trump[sunting | sunting sumber]

Menurut seorang pejabat senior AS yang tidak disebutkan namanya, setelah pengeboman Kata'ib Hizbullah pada akhir Desember 2019, sebuah pengarahan keamanan diadakan di resor Mar-a-Lago di mana Trump dan penasihatnya, termasuk Menteri luar negerii Mike Pompeo, Menteri pertahanan Mark Esper dan Jenderal Mark Milley, membahas bagaimana merespon peran dugaan Iran mensponsori Serangan anti-AS di Irak. Dilaporkan, pembunuhan yang ditargetkan terhadap jenderal Iran Qasem Soleimani, yang dianggap pejabat AS sebagai fasilitator serangan terhadap personil AS di Irak, terdaftar sebagai salah satu dari banyak opsi pada slide singkat untuk ditanggapi oleh Trump.[40] Trump memilih opsi untuk menargetkan Soleimani, yang menurut laporan mengejutkan timnya. Perintah presiden itu mendorong CIA dan badan-badan intelijen AS lainnya yang telah melacak keberadaan Soleimani selama bertahun-tahun untuk menempatkannya dalam penerbangan dari Damaskus ke Bagdad, dilaporkan untuk mengadakan pertemuan dengan para pejabat Irak.[40]

Menurut Washington Post, Trump kemungkinan termotivasi dalam memilih untuk membunuh Soleimani hanya dengan keinginan untuk tampil tegas di tengah krisis Teluk Persia yang sedang berlangsung, seperti yang dilaporkan, keputusannya untuk membatalkan serangan udara terhadap Iran pada musim panas 2019 setelah jatuhnya sebuah drone Amerika oleh Iran menyebabkan apa yang dianggapnya sebagai liputan media negatif. Anggota parlemen dan asisten yang telah berbicara dengannya mengatakan kepada Washington Post bahwa Presiden juga memiliki serangan terhadap fasilitas AS. di Benghazi, Libya pada tahun 2012 di benaknya.[41]

Menurut The New York Times, Trump awalnya menolak opsi untuk menargetkan Soleimani pada 28 Desember 2019 tetapi akhirnya membuat keputusan setelah marah oleh laporan berita televisi dari kedubes AS di Bagdad di bawah serangan oleh pengunjuk rasa yang didukung Iran, yang terjadi pada 31 Desember 2019. Pada akhir 2 Januari 2020, Trump telah menyelesaikan keputusannya dengan memilih opsi paling ekstrem yang diberikan penasihatnya, yang menurut laporan memukau para pejabat Pentagon. Laporan Times kemudian mengutip pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengklaim bahwa intelijen mengenai dugaan plot Soleimani melawan AS sebagai "tipis" dan bahwa Ayatullah belum menyetujui operasi apa pun untuk Soleimani untuk dilakukan. Dilaporkan, Menteri luar negeri AS Mike Pompeo dan Wakil Presiden Mike Pence adalah suara yang paling keras beragumen untuk membalas terhadap Iran.[42]

Trump tidak menyarankan para pemimpin kongres atas Geng Delapan sebelum serangan itu. Senator Lindsey Graham mengindikasikan Trump telah membahas masalah ini dengannya sebelum serangan, saat ia mengunjungi presiden di tanah milik Mar-a-Lago.[43][44]

Kunjungan Soleimani ke Irak[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri Irak Adii Abdul-Mahdi mengatakan bahwa ia dijadwalkan bertemu Soleimani pada hari saat serangan itu terjadi, dan Soleimani berencana untuk "memberikan saya tanggapan dari Iran terhadap pesan sebelumnya yang dikirim dari Arab Saudi ke Teheran melalui kami (Irak)".[45] Abdul-Mahdi juga menegaskan sebelum terjadinya serangan drone, Trump pernah berkomunikasi dengannya yang meminta Abdul-Mahdi melakukan mediasi antara AS dan Iran.[46][47]

Serangan[sunting | sunting sumber]

Sebuah pesawat drone MQ-9 Reaper.

Mayor Jenderal dan Komandan Pasukan Quds Korps Garda Revolusi Islam Iran, Qasem Soleimani, bersama Abu Mahdi al-Muhandis tewas dalam serangan udara Amerika Serikat tanggal 3 Januari 2020 di tengah perjalanan dekat Bandar Udara Internasional Bagdad. Sekitar pukul 01.00 waktu setempat (05.00 WIB atau pukul 17.00 EST), sebuah drone meluncurkan beberapa rudal, menyerang konvoi di jalan akses menuju bandara, membuat dua mobil terbakar[48][49] dan menewaskan sedikitnya 10 orang.[50]

Departemen Pertahanan Amerika Serikat mengeluarkan pernyataan resmi bahwa serangan ini dilaksanakan "atas perintah presiden" dan menegaskan Soleimani berencana menyerang diplomat dan personel militer Amerika Serikat dan menyetujui serangan kedutaan besar Amerika Serikat di Bagdad.[51][52][53]

Korban yang tewas[sunting | sunting sumber]

Qasem Soleimani (kiri) dan Abu Mahdi al-Muhandis (kanan) menjadi korban jiwa.

Jenazah Soleimani diketahui dari cincin yang dikenakan di jarinya. Pemeriksaan DNA korban masih berlangsung. Seorang pejabat tinggi Pentagon mengatakan Soleimani "kemungkinan besar" teridentifikasi sebagai salah satu korban tewas.[54][55]

Ini adalah pertama kalinya pasukan AS membunuh seorang perwira militer senior dari negara asing setelah pilot Amerika menembak jatuh pesawat yang membawa Laksamana Isoroku Yamamoto selama Perang Dunia Kedua.[42]

IRGC menyatakan bahwa total sepuluh orang tewas. Bersama dengan Soleimani, empat prajurit IRGC juga tewas dan korban lainnya adalah lima orang anggota PMF Irak.[56]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Aksi demonstrasi di Iran sebagai reaksi atas tewasnya Qasem Soleimani.

Kematian Soleimani mempertegang hubungan antara Amerika Serikat dan Iran. Juru bicara pemerintah Iran mengatakan badan keamanan nasionalnya langsung mengadakan rapat darurat untuk membahas "tindak kejahatan" ini.[50]

Harga minyak dunia naik lebih dari 4% usai serangan ini yang membuat saham-saham perusahaan minyak di Bursa Efek London seperti Royal Dutch Shell menguat.[50][58] Saham perusahaan senjata (seperti Northrop Grumman, Lockheed Martin dan Raytheon) juga naik setelah peristiwa tersebut.[59] Sementara itu, indeks berjangka AS dan saham Asia berbalik melemah, dan investor bergerak membeli aset safe haven seperti emas, obligasi, dan Yen Jepang.[60] Pada 6 Januari, Chevron mengevakuasi semua pekerja minyak Amerika Serikat dari Kurdistan Irak sebagai "tindakan pencegahan"[61]

Pada 2 Januari 2020 (waktu AS, 3 Januari waktu Irak), sejumlah pesawat berawak berangkat dari beberapa pangkalan udara di pesisir timur Amerika Serikat.[62] Menurut situs pelacak udara, rombongan pesawat ini terbang ke timur dan sejumlah Boeing KC-135 Stratotanker lepas landas dari RAF Mildenhall di Britania Raya.[63]

Tak lama setelah serangan itu, beberapa pesawat dengan anggota layanan AS lepas landas dari pangkalan di Amerika Serikat bagian timur.[64] Pada hari berikutnya, Kementerian Pertahanan Amerika Serikat mengumumkan pengerahan 3.500 anggota Divisi Airborne ke-82 ke wilayah tersebut.[65] Pejabat setempat beranggapan bahwa penempatan itu tidak terkait dengan serangan udara yang menewaskan Soleimani, tetapi sebaliknya merupakan "tindakan pencegahan sebagai respon terhadap peningkatan tingkat ancaman terhadap personel dan fasilitas AS."[66] Pada tanggal 4 Januari, Kementerian Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat mengatakan tidak ada ancaman 'spesifik, kredibel' terhadap AS, tetapi memperingatkan tentang kemampuan militer Iran.[67]

Kedubes AS di Bagdad mendesak warga Amerika Serikat untuk segera meninggalkan Irak "melalui maskapai penerbangan, dan jika gagal, ke negara-negara lain melalui jalur darat."[68] KBRI di Bagdad mengimbau Warga Negara Indonesia yang sedang berada di Irak untuk tidak keluar rumah jika tidak ada keperluan mendesak.[69] Sementara itu, Kedutaan besar Prancis di Teheran mendesak warganya untuk menjauhi pertemuan publik dan untuk berperilaku bijaksana serta tidak mengambil gambar di ruang publik.[70] Sedangkan pemerintah Korea Selatan memantau situasi keamanan sekitar 1.600 warga Korea Selatan yang tinggal di Irak.[71]

Satu hari kemudian, serangan udara lain terhadap konvoi unit medis Pasukan Mobilisasi Rakyat di utara Bagdad menewaskan beberapa orang.[72] Para pejabat Pentagon mengatakan serangan itu menargetkan pemimpin Kata'ib al-Imam Ali Shubul al-Zaidi, dan ada "kemungkinan besar" bahwa ia tewas terbunuh. Brigade Imam Ali membantah kematian pemimpinnya.[73]

Setelah prosesi berkabung untuk Soleimani di Bagdad,[74] seorang yang tak dikenal menembakkan roket jarak pendek ke kedubes AS dan Pangkalan Udara Balad.[75]

Pada 4 Januari, ratusan orang di Jalur Gaza, bergabung dengan para pemimpin Hamas dan faksi Jihad Islam Palestina, berduka atas kematian Soleimini. Bendera Israel dan AS diletakkan di tanah agar orang-orang bisa melangkah, dan kemudian bendera itu dibakar.[76]

Upacara pemakaman[sunting | sunting sumber]

Rekaman udara dari prosesi pemakaman Soleimani di Teheran. Video dari kantor berita FARS

Pada tanggal 4 Januari, prosesi pemakaman untuk Qassem Suleimani, al-Muhandis, dan militan Irak dan Iran di Bagdad dihadiri oleh ribuan pelayat yang meneriakkan 'Matilah Amerika, Matilah Israel'.[77] Namun, banyak pengunjuk rasa yang berpartisipasi dalam unjuk rasa tahun 2019 memuji serangan udara tersebut,[78]

Reuters mengabarkan bahwa beberapa warga yang tinggal di Iran termasuk pendukung Soleimani khawatir bahwa perang akan pecah pada saat kesulitan ekonomi dan korupsi meluas. Beberapa orang tua di Iran tetap dihantui oleh kenangan perang Iran-Irak.[79] Sedangkan menurut France 24, Pembunuhan yang ditargetkan terhadap Qasem Soleimani "menyebabkan kegelisahan di seluruh dunia, di tengah kekhawatiran bahwa pembalasan Iran terhadap kepentingan Amerika di wilayah itu dapat memicu konflik yang jauh lebih besar."[80]

Pada tanggal 4 Januari, sebuah bendera merah darah melambangkan balas dendam membentang di atas kubah Masjid Jamkaran dalam menanggapi serangan udara.[81]

Sisa-sisa jasad Soleimani dan tokoh-tokoh Iran yang tewas dalam serangan itu tiba di Iran pada 5 Januari dan merupakan bagian dari prosesi berkabung di beberapa kota, pertama di Ahvaz[82] dan yang kedua di Mashhad di mana satu juta orang menghadiri prosesi berkabung. Iran membatalkan prosesi berkabung yang direncanakan di Teheran karena kota itu tidak akan mampu menangani jumlah pelayat yang diharapkan di Mashhad.[83][84]. Namun prosesi berkabung di Teheran tetap dilaksanakan, di mana Ayatollah Ali Khamenei secara terbuka menangis ketika memimpin doa untuk pemakaman. Media pemerintah Iran mengatakan kerumunan pelayat berjumlah "jutaan", dilaporkan merupakan yang terbesar sejak pemakaman pendiri Republik Islam Iran Ayatullah Ruhollah Khomeini tahun 1989.[85]

Otoritas Iran berencana untuk membawa jenazah Soleimani ke Teheran dan Qom pada 6 Januari untuk disemayamkan, kemudian dibawa ke kota kelahirannya di Kerman untuk dimakamkan pada 7 Januari.[86] Sebelum prosesi selesai, berbagai infrastruktur, seperti Bandara Internasional Ahvaz dan jalan bebas hambatan di Teheran telah dinamai dengan namanya.[87][88] Akan tetapi, pemakaman itu diboikot oleh para kritikus pemerintah saat ini dengan menggunakan tagar #IraniansDetestSoleimani karena kejahatan perang IRGC.[89]

Pada 7 Januari 2020, setidaknya 35 orang tewas berdesakan saat pemakaman Soleimani di Kerman. Alhasil pemakaman itu ditunda ke lain waktu.[90]

Serangan rudal Iran[sunting | sunting sumber]

Pada 7 Januari 2020 waktu AS (8 Januari waktu Irak), pasukan Iran meluncurkan lebih dari selusin rudal balistik di Pangkalan udara Al Asad dan kota Erbil, tempat personel militer AS berada.[91][92] Korps Pengawal Revolusi Islam menyatakan bahwa serangan itu adalah bagian dari pembalasan mereka atas pembunuhan Soleimani. [93]

Menurut Kantor Berita Pelajar Iran (ISNA), outlet berita yang dikelola negara itu, Iran menembakkan "puluhan rudal darat-ke-darat" di dasar dan mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.[94] Serangan berlangsung dalam dua gelombang, masing-masing sekitar satu jam.[95] Pentagon mengatakan pangkalan-pangkalan ini bersiaga tinggi setelah tanda-tanda bahwa pemerintah Iran merencanakan serangan terhadap pasukan AS.[96] Meskipun Pentagon membantah berapa rudal yang diluncurkan, dia mengkonfirmasi bahwa pangkalan rudal Ayn al-Asad dan Erbil terkena rudal Iran. [97][98] Seorang juru bicara militer Komando Pusat AS mengatakan total 15 rudal ditembakkan. Sepuluh menabrak pangkalan udara Ayn al-Asad, satu mengenai pangkalan Erbil, dan empat rudal gagal.[95] Sumber lain mengkonfirmasi bahwa dua rudal balistik menargetkan Erbil: satu rudal menyerang Bandar Udara Internasional Erbil dan tidak meledak, rudal yang lain mendarat sekitar 20 mil (32 km) sebelah barat Erbil.[99]

Legalitas hukum[sunting | sunting sumber]

Pasukan terjun payung AS ditugaskan ke Tim Tempur Brigade 1, Divisi Airborne ke-82 ditugaskan ke Timur Tengah setelah serangan udara di Bagdad pada 4 Januari 2020

Karena ini dideskripsikan sebagai Casus belli (aksi yang menimbulkan perperangan) oleh jurnalis Robin Wright dan Fred Kaplan,[100][101] dasar hukum atas serangan tersebut dipersoalkan.[102][103][104][105][106]

Dugaan pelanggaran hukum internasional[sunting | sunting sumber]

Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa melarang penggunaan kekerasan terhadap negara-negara lain, jika suatu negara tidak menyetujuinya di wilayah negaranya.[107] Pemerintah Irak tidak pernah memberikan izin kepada Amerika Serikat untuk menargetkan seorang komandan militer dari negara lain –Soleimani- di wilayahnya.[106][107]Beberapa ahli hukum percaya bahwa kurangnya persetujuan dari Irak membuat Amerika Serikat sulit untuk membenarkan serangan itu.[107]

Mary Ellen O'Connell berpendapat bahwa "pembunuhan berencana" terhadap Soleimani adalah tindakan yang melanggar Konvensi Den Haag (1907) dan Jenewa (1949).[108] Robert M. Chesney menyatakan bahwa serangan itu dapat dibenarkan kalau itu adalah alasan untuk "pertahanan diri", sementara Oona A. Hathaway berpendapat bahwa fakta yang tersedia tidak mendukung bahwa itu sangat dimungkinkan.[107]

Sergey Lavrov, menteri luar negeri Rusia menyatakan bahwa tindakan Amerika "sangat melanggar hukum internasional dan harus dikutuk" serta menambahkan bahwa mereka harus "berhenti menggunakan metode kekerasan yang tidak sah"[109] menteri luar negeri Tiongkok juga mengambil posisi serupa.[110]

Hukum domestik Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Fakta bahwa serangan udara itu diatur tanpa izin dari Kongres, menimbulkan sejumlah pertanyaan.[106] Beberapa analis berpendapat bahwa Trump memiliki wewenang untuk memerintahkan serangan di bawah Pasal 2 Konstitusi Amerika Serikat, sedangkan ambiguitas hukum Otorisasi Penggunaan Kekuatan Militer Melawan Teroris (AUMF) dapat membantu Trump membenarkan itu.[102]

Perintah Eksekutif 11905, ditandatangani pada tahun 1976 untuk mencegah Upaya pembunuhan terhadap Fidel Castro, menyatakan bahwa "tidak ada orang yang dipekerjakan oleh atau bertindak atas nama Pemerintah Amerika Serikat yang akan terlibat dalam, atau berkonspirasi untuk terlibat dalam pembunuhan." Definisi pembunuhan di bawah hukum, atau apakah itu dapat diterapkan pada kasus ini tidak jelas.[108]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Iran[sunting | sunting sumber]

Pemimpin Agung Iran Ali Khamenei bertemu dengan keluarga Qasem Soleimani.
  • Pemimpin Agung Iran Ali Khamenei mengumumkan tiga hari berkabung.[111]
  • Presiden Hassan Rouhani menyatakan Iran "akan balas dendam".[112]
  • Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif menyatakan serangan ini "tindakan yang sangat berbahaya dan serampangan" dan "pembunuhan Komandan Soleimani oleh pasukan teroris Amerika Serikat... akan mengobarkan semangat pemberontakan di Timur Tengah dan seluruh dunia".[113]
  • Menteri Teknologi Informasi dan Komunikasi Mohammad-Javad Azari Jahromi membandingkan Trump dengan ISIS, Adolf Hitler, dan Jenghis Khan, yang juga menyebutnya "teroris berjas".[114]
  • Mantan Komandan Korps Garda Revolusi Islam Mohsen Rezaee menulis "[Soleimani] telah berpulang menyusul saudara-saudaranya, dan kami akan melancarkan aksi pembalasan terhadap Amerika"[113]
  • Pada 5 Januari 2020, Iran mengumumkan bahwa mereka akan tidak lagi terikat berdasarkan perjanjian nuklir 2015 kecuali bahwa mereka akan terus bekerja sama dengan Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA). Pernyataan itu juga menambahkan, "Jika sanksi dicabut ... Republik Islam (Iran) siap untuk kembali ke kewajibannya."[115]
  • Pada 7 Januari, Majelis Permusyawaratan Islam Iran menyetujui kenaikan anggaran Pasukan Quds sebesar €200 juta (setara US$223,5 juta atau Rp. 3,1 triliun) untuk digunakan dalam dua bulan.[116]

Irak[sunting | sunting sumber]

'Bendera Merah sebagai simbol "Pembalasan" untuk Soleimani Dikibarkan di Masjid Jamkaran'—video dari kantor berita FARS.
  • Perdana Menteri Irak Adil Abdul-Mahdi mengutuk serangan itu, menyatakan bahwa itu adalah tindakan agresi dan pelanggaran kedaulatan Irak yang akan menyebabkan perang di Irak.[117]
  • Pemimpin Gerakan Sadri dan Saraya al-Salam Muqtada al-Sadr, berduka atas pembunuhan komandan Pasukan Quds Iran Qassem Soleimani dan para pemimpin milisi Irak dalam serangan udara AS di Bagdad dan memerintahkan pengikutnya untuk "bersiap membela Irak".[118][119]

Usulan penarikan pasukan AS[sunting | sunting sumber]

Al-Manar melaporkan bahwa "dalam sidang parlemen luar biasa pada hari Minggu, 170 anggota parlemen Irak menandatangani rancangan undang-undang yang mewajibkan pemerintah untuk meminta penarikan pasukan AS dari Irak. Hanya 150 suara yang diperlukan agar rancangan resolusi itu disetujui".[120] Al Jazeera melaporkan resolusi yang berbunyi "Pemerintah berkomitmen untuk mencabut permintaan bantuannya dari koalisi internasional yang memerangi Negara Islam karena berakhirnya operasi militer di Irak dan pencapaian kemenangan" dan "Pemerintah Irak harus bekerja untuk mengakhiri kehadiran pasukan asing di tanah Irak dan melarang mereka menggunakan tanah, wilayah udara, atau airnya dengan alasan apa pun."[121] Resolusi itu disetujui di parlemen Irak[122] Menanggapi hasil pemungutan suara tersebut, Trump mengancam Irak dengan sanksi yang akan "membuat sanksi Iran tampak agak jinak" dan menuntut penggantian untuk investasi Amerika pada fasilitas militer di Irak.[123]

Pada 6 Januari 2020, Pentagon mengeluarkan surat dari Brigadir Jenderal William Seely kepada Abdul Amir, wakil direktur Irak Satuan Operasi Gabungan, yang memberitahukan kepadanya bahwa "seperti yang diminta oleh Parlemen Irak dan Perdana Menteri, CJTF-OIR akan menjadi reposisi kekuatan selama beberapa hari dan minggu mendatang untuk mempersiapkan langkah selanjutnya."[124] Tak lama setelah itu, ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley mengatakan, "Surat itu adalah sebuah draft. Itu adalah kesalahan, itu tidak ditandatangani, seharusnya tidak dirilis...[itu] kata-kata buruk, menyiratkan penarikan, bahwa bukan apa yang terjadi."[125]

Israel[sunting | sunting sumber]

Perdana menteri Israel Benjamin Netanyahu memuji serangan udara itu.[126] Dia mengatakan bahwa Trump telah bertindak "dengan cepat, kuat, dan tegas" dan menegaskan aliansi AS dengan Israel, dengan mengatakan "Israel mendukung Amerika Serikat dalam perjuangannya yang adil untuk perdamaian, keamanan, dan pertahanan diri."[127][128]

Israel akan mengadakan rapat kabinet pada 5 Januari untuk membahas ancaman yang meningkat akibat pembunuhan. Mereka telah memperingatkan Hamas dan kelompok lain di Jalur Gaza untuk tidak merespons. Hamas sebelumnya menyatakan "belasungkawa yang tulus" kepada kepemimpinan Iran dan memuji dukungan Soleimini untuk perjuangan Palestina.[129]

Negara lain di Timur Tengah[sunting | sunting sumber]

  •  Arab Saudi: Arab Saudi menyerukan semua pihak untuk menahan diri dan Kerajaan mengatakan peristiwa di Irak adalah hasil dari "aksi teroris" sebelumnya.[130]
  •  Libanon mengutuk serangan itu sebagai pelanggaran atas kedaulatan Irak dan eskalasi ketegangan dengan Iran, sementara menyerukan Libanon dan sekitarnya agar terhindar dari dampak dari insiden tersebut.[131]
  •  Qatar: Menteri luar negeri Qatar, Mohammed bin Abdulrahman Al Thani dalam kunjungan dua hari ke Teheran (3-4 Januari), mengakui bahwa situasi kawasan 'sulit dan mengkhawatirkan' dan menyerukan untuk meredakan ketegangan dan ketenangan.[133]
  •  Turki: Turki percaya bahwa serangan udara meningkatkan ketidakamanan dan ketidakstabilan di wilayah tersebut dan sangat prihatin dengan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran.[135]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Presiden AS Donald Trump menyampaikan pernyataan mengenai serangan udara di Mar-a-Lago, 3 Januari 2020.
  • Presiden Donald Trump mengepos gambar bendera Amerika Serikat tidak lama setelah pemerintah mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.[137]
  • Pada 4 Januari, Trump berkicau di Twitter bahwa 52 target di Iran (mewakili 52 orang Amerika yang disandera pada 1979-81) dipilih jika Iran "menyerang setiap aset Amerika, atau warga AS".[138][139] Dalam kicauan yang sama, Trump juga menyebutkan menargetkan situs budaya Iran, sebuah tindakan yang merupakan pelanggaran hukum internasional di bawah Konvensi Den Haag.[140] Sebagai reaksi dari pernyataan Trump, Menteri Pertahanan AS Mark Esper kemudian menegaskan bahwa situs budaya tidak akan menjadi sasaran karena "Itulah hukum konflik bersenjata."[141]
  • Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengepos video warga Irak merayakan kematian Soleimani di Baghdad.[52]
  • Malcolm Hoenlein, wakil ketua eksekutif Konferensi Presiden Organisasi Yahudi Amerika, membuat pernyataan yang mengatakan "Saya pikir itu akan sama dengan pembunuhan Osama bin Laden. Soleimani ... bertanggung jawab atas kematian banyak orang Amerika dan banyak orang lainnya."[142]
  • Mantan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton membuat tweet yang menyebut serangan udara itu "sebuah pukulan telak terhadap aktivitas-aktivitas Pasukan Quds Iran yang merugikan di seluruh dunia ... Semoga ini adalah langkah pertama untuk perubahan rezim di Teheran."[143]
  • Ketika ditanya tentang kemungkinan respon yang dapat diambil Iran atas tindakan ini, mantan Wakil Menteri Pertahanan Michael Mulroy mengatakan bahwa Pasukan Quds IRGC memiliki jangkauan di seluruh dunia dan targetnya akan mencakup warga sipil Amerika, dan Irak mungkin memutuskan untuk mengusir pasukan AS dari negara mereka.[144] Mantan Menteri Pertahanan dan Direktur CIA Leon Panetta memperingatkan bahwa AS lebih dekat untuk berperang dengan Iran daripada kapan pun dalam 40 tahun terakhir.[145]

Reaksi politik di AS[sunting | sunting sumber]

Mitch McConnell pada 3 Januari 2020
Chuck Schumer pada 3 Januari 2020

Berbagai politisi Amerika bereaksi beragam atas peristiwa ini, dimana Republik secara umum mendukung dan Demokrat mengkritik cara Trump dalam serangan itu.[146]

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell menyambut baik serangan itu, menyebut Soleimani sebagai "master teroris Iran".[147] Ketua DPR Amerika Serikat Nancy Pelosi menyebut serangan itu "provokatif dan tidak proporsional", dan mengajukan "resolusi kekuatan perang" yang menuntut pemerintah Trump untuk mengakhiri permusuhan dengan Iran yang tanpa disetujui oleh Kongres dalam waktu 30 hari.[148]

Hampir sebagian besar kandidat Demokrat dalam pemilihan presiden Amerika Serikat 2020, penantang politik Trump, mengutuk serangan udara itu. Mantan Wakil Presiden Joe Biden mengingatkan potensi eskalasi lebih lanjut dan mengatakan Trump "sedang bermain-main dengan api".[149] Senator Bernie Sanders mengingatkan "aksi Trump akan memicu perang di Timur Tengah yang akan memakan banyak korban jiwa dan triliunan dolar."[149] Sanders, bersama dengan anggota DPR Ro Khanna, mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan undang-undang untuk mencegah penggunaan dana Pentagon untuk aksi militer di Iran tanpa persetujuan Kongres. [150]

Tim Kaine (D-VA), anggota Komite Senat Layanan Bersenjata dan Hubungan Luar Negeri berkata, "Kongres harus bertindak untuk menghentikan Presiden Trump dari keterlibatan Amerika dalam perang lain yang tidak perlu di Timur Tengah." Pada bulan Juni 2019, Kaine telah memperkenalkan resolusi yang memerlukan otorisasi Kongres sebelum berperang dengan Iran, dan pada 3 Januari 2020 ia memperkenalkan resolusi yang sama.[151] Rekan Kaine, Mark Warner (D-VA) mengatakan tidak yakin bahwa pemerintahan Trump memiliki rencana yang jelas untuk mencegah perang tanpa akhir di Timur Tengah.

Senator Rand Paul (R-KY) mengkritik serangan udara yang bisa meningkatkan ketegangan antara kedua negara.[152] Anchor dari Fox News Tucker Carlson mengkritik pembunuhan dan "pengecut dada" yang mempromosikan intervensi asing, khususnya Senator Ben Sasse (R-NE). Dia bertanya, "Ngomong-ngomong, jika kita masih di Afghanistan, 19 tahun, tahun yang menyedihkan, kemudian apa yang membuat kita berpikir ada jalan keluar yang cepat dari Iran?"[153]

Walikota New York City Bill de Blasio menyatakan keprihatinan kuat tentang kemungkinan serangan balasan,[154] menempatkan departemen kepolisian dalam siaga tinggi, termasuk potensi pemeriksaan kantong di stasiun kereta bawah tanah dan pemeriksaan kendaraan di terowongan dan jembatan.[155] Walikota Washington, D.C. Muriel Bowser menegaskan dia tidak melihat ancaman langsung, tetapi dia mengingatkan warga untuk melaporkan kegiatan yang mencurigakan.[156]

Presiden Dewan Hubungan Internasional Richard Haass, menyebut serangan udara itu berpotensi "mengubah perkembangan paling signifikan" di kawasan itu sejak Perang Irak, dan menyerukan agar AS mempersiapkan diri untuk sebuah pembalasan dari Iran.[157]

Oona A. Hathaway, Profesor hukum internasional di Sekolah hukum Universitas Yale mengevaluasi berbagai justifikasi hukum yang diberikan pemerintahan Trump untuk serangan udara itu, membandingkan serangan itu dengan peristiwa serupa di masa lalu dan menyimpulkan bahwa, "penyerangan Soleimani menentang Konstitusi AS. Jika Kongres gagal untuk merespons secara efektif, tatanan konstitusional akan rusak tidak dapat diperbaiki, dan presiden akan dibiarkan dengan kekuatan yang tak terbatas untuk membawa negara berperang sendiri — di mana pun, kapan pun, dengan alasan apa pun."[158]

Reaksi penduduk AS[sunting | sunting sumber]

Aksi protes di Washington D.C. pada 4 Januari 2020
Donald Trump via Twitter
@realDonaldTrump

In order to get elected, @BarackObama will start a war with Iran.

29 November 2011[159]

Demonstrasi anti-perang di lebih dari 30 kota di AS ditetapkan oleh Code Pink dan koalisi ANSWER pada Sabtu malam tanggal 4 Januari, meminta penarikan pasukan AS dari Irak.[160] Ribuan orang berunjuk rasa di 70 kota di seluruh AS.[161]

Donald Trump via Twitter
@realDonaldTrump

I predict that President Obama will at some point attack Iran in order to save face!

16 September 2013[162]

Situs web Sistem Layanan Selektif di Amerika Serikat mengalami masalah dalam mengakses dengan banyaknya orang yang mencari informasi tentang persyaratan dan pengecualian Wajib militer. Agensi itu menghubungkan insiden itu dengan "penyebaran informasi yang salah". Perang Dunia III menjadi topik terpopuler di Twitter, selain kekhawatiran bahwa wajib militer mungkin akan diberlakukan lagi.[163] Pengguna lain di media sosial menunjukkan tweet dan video oleh Trump saat Presiden Barack Obama antara 2011 dan 2012, yang tampaknya menyatakan bahwa Trump percaya perang perlu dimulai untuk mendukung kampanye pemilu seorang petahana.[164][165]

Negara lain[sunting | sunting sumber]

  •  Afghanistan: Pemerintah Afghanistan mengeluarkan pernyataan yang menyerukan kedua pihak untuk mencegah eskalasi lebih lanjut dan menyelesaikan krisis melalui negosiasi, dan mencatat bahwa Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah meminta kepada Pompeo bahwa pangkalan AS di Afghanistan tidak akan digunakan terhadap negara lain sesuai dengan perjanjian keamanan bilateral antara kedua negara.[166]
  •  Afrika Selatan: Menteri Hubungan dan Kerjasama Internasional Afrika Selatan, Naledi Pandor, menyatakan: “Sangat penting bagi semua pihak untuk tetap tenang dan berhenti mengambil tindakan lebih lanjut yang akan memperburuk situasi yang sudah rapuh. Afrika Selatan menekankan pandangannya yang berprinsip bahwa konflik harus diselesaikan melalui dialog politik alih-alih menggunakan kekerasan ”.[167]
  •  Argentina: Pada tanggal 4 Januari 2020, Presiden Argentina Alberto Fernández memerintahkan Angkatan Bersenjata untuk mengamankan perbatasan dan memperkuat keamanan di bandara-bandara utama, pesawat-pesawat Amerika dan kedubes AS sebagai reaksi atas peristiwa tersebut.[168]
  •  Australia: Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan dia akan menekankan "pengenddalian" dan "de-eskalasi" ketegangan di Timur Tengah. Dia juga menyebut Kedutaan Besar Australia di Irak sekarang dikunci.[169]
  •  Brasil: Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengatakan: "Saya tidak memiliki kekuatan suka berperang yang harus ditentang oleh Amerika pada saat ini. Jika saya melakukannya, saya akan memiliki pendapat,"[170] tetapi dalam sebuah wawancara, ia mengatakan bahwa perang antara kedua negara akan menjadi "akhir dari kemanusiaan" dan menjaga jarak dari presiden AS.[171]
  •  Denmark: Perdana Menteri Mette Frederiksen menyebutnya "situasi yang sangat serius". Dia menghindari pertanyaan apakah pembunuhan itu benar, alih-alih menyerukan de-eskalasi.[174] Denmark adalah bagian dari koalisi pimpinan-AS di Irak, dan setelah pemungutan suara parlemen Irak untuk meminta mereka keluar, Menteri Luar Negeri Jeppe Kofod mengatakan: "Kami berada di Irak untuk memerangi ISIS. Dan tugas itu belum selesai."[175]
  •  Filipina: Presiden Rodrigo Duterte memerintahkan militer negara itu untuk bersiap untuk mengevakuasi warga Filipina dari Irak Dan Iran "kapan saja".[176]
  •  Italia: Italia memperingatkan bahwa ketegangan yang meningkat dapat memicu "terorisme dan ekstremisme kekerasan." Namun, politisi oposisi Matteo Salvini memuji pembunuhan Soleimani, yang ia sebut sebagai "salah satu orang paling berbahaya dan kejam di dunia, seorang teroris Islam, musuh Barat, Israel, hak dan dari kebebasan."[173]
  •  Jerman: Jerman menyarankan bahwa konflik hanya dapat diselesaikan secara diplomatis sebab Timur Tengah telah mencapai "titik eskalasi yang berbahaya".[126] Menteri luar negeri Jerman Heiko Maas mengatakan bahwa serangan udara tidak "membuatnya lebih mudah untuk mengurangi ketegangan," tetapi mencatat bahwa mereka "mengikuti serangkaian provokasi Iran yang berbahaya."[173]
  •  Kanada: Kanada mendesak semua pihak menahah diri, tetapi juga mengatakan pihaknya telah lama prihatin dengan Pasukan Quds Korps Pengawal Revolusi Islam, yang dipimpin oleh Soleimani, yang "tindakan agresifnya telah memiliki efek destabilisasi di kawasan dan di luar".[179]
  •  Malaysia: Kementerian Luar Negeri Malaysia sangat prihatin dengan situasi setelah serangan udara dan menyeruakn semua pihak yang berkepentingan untuk menahan diri secara maksimal dan mengurangi ketegangan.[180]
  •  Pakistan: Pemerintah Pakistan mendesak semua pihak untuk menahanan diri secara maksimum, terlibat secara konstruktif untuk mengurangi situasi, dan menyelesaikan masalah melalui cara diplomatik, sesuai dengan Piagam PBB dan hukum internasional.[181]
  •  Rusia: Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan bahwa tewasnya Soleimani akan meningkatkan ketegangan di Timur Tengah.[183]
    • Senator Rusia Konstantin Kosachev menyebut pembunuhan Solemani "skenario terburuk," dan mengatakan dia percaya bahwa pembalasan Iran "tidak akan lama."[184]
  •  Tiongkok: Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Geng Shuang mendesak pihak-pihak terkait, terutama Amerika Serikat, untuk tetap tenang dan menahan diri untuk menghindari ketegangan yang semakin meningkat.[185]
  •  Venezuela: Pemerintahan dibawah Nicolás Maduro mengutuk serangan udara tersebut yang mengatakan bahwa pihaknya percaya insiden itu akan meningkatkan ketegangan di Timur Tengah.[186] Sedangkan Majelis Nasional Venezuela dan presiden sementara yang disengketakan Juan Guaidó mengatakan bahwa Soleimani "memimpin struktur kriminal dan teroris di Iran yang selama bertahun-tahun menyebabkan rasa sakit bagi rakyatnya dan mengguncang Timur Tengah, seperti halnya Abu Mahdi al-Muhandis lakukan dengan Hizbullah. "Guaidó juga menuduh Nicolás Maduro mengizinkannya dan Pasukan Quds untuk memasukkan bank dan perusahaan yang terkena sanksi di Venezuela.[187]

Organisasi Internasional[sunting | sunting sumber]

  •  NATO: NATO untuk sementara waktu menangguhkan misi pelatihannya di Irak pada 4 Januari. Juru bicara Dylan White mengatakan dalam sebuah pernyataan melalui email, "Keselamatan personel kami di Irak adalah yang terpenting. Kami terus mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan."[191] Setelah pertemuan NATO pada 6 Januari, Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg mengatakan bahwa "semua anggota aliansi Atlantik berdiri di belakang Amerika Serikat di Timur Tengah" dan "Iran harus menahan diri dari kekerasan dan provokasi lebih lanjut."[192]
  • Satuan Tugas Gabungan - Operasi Inherent Resolve mengeluarkan siaran pers yang menyarankan kegiatan militer di luar melindungi personel mereka sendiri akan ditunda. "Kami sekarang berkomitmen penuh untuk melindungi pangkalan-pangkalan Irak yang menampung pasukan Koalisi. Ini membatasi kemampuan kami untuk melakukan pelatihan dengan para mitra dan untuk mendukung operasi mereka melawan Daesh (ISIS) dan oleh karena itu kami telah menghentikan kegiatan-kegiatan ini untuk tunduk pada tinjauan berkelanjutan."[193]

Aktor non-negara[sunting | sunting sumber]

  • Sekretaris jenderal Kongres Nasional Afrika, Ace Magashule, mengeluarkan pernyataan yang menggambarkan pembunuhan Soleimani sebagai tindakan "terorisme internasional" oleh Amerika Serikat dan menyerukan "penahanan diri secara maksimum" untuk mendorong hasil perdamaian. Magashule meminta PBB untuk mengambil tindakan terhadap "aksi terorisme internasional" Amerika.[194][195]
  • Hamas, pemerintah de facto Jalur Gaza, mengirim ucapan belasungkawa kematian Soleimani dan mengutuk serangan udara itu.[196]
  • Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan bahwa "Sepatu Suleimani Bernilai Lebih dari Kepala Trump" sementara dia "menekankan tidak ada angka yang setara dengan Jenderal Qassem Suleimani dalam hal pembalasan yang direspon terhadap darahnya haruslah pengusiran Pasukan AS dari wilayah tersebut."[197]
  • : Taliban di Afghanistan mengutuk pembunuhan Soleimani, menggambarkannya sebagai "petualangan Amerika".[198]
  • Maryam Rajavi, pemimpin Mujahidin Rakyat Iran, yang menentang kepemimpinan Republik Islam Iran, memuji serangan udara itu.[199] Dia mengatakan bahwa pembunuhan itu adalah "pukulan yang tidak dapat diperbaiki untuk rezim para mullah" sementara dia menuduh Soleimani sebagai "salah satu penjahat terbesar dalam sejarah Iran" dan "secara pribadi terlibat dalam pembantaian ribuan orang di wilayah tersebut."[200]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Konflik proksi Iran–Arab Saudi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cohen, Zachary; Alkhshali, Hamdi; Damon, Arwa; Khadder, Kareem (3 Januari 2020). "US drone strike ordered by Trump kills top Iranian commander in Baghdad". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  2. ^ Ghattas, Kim (3 Januari 2020). "Qassem Soleimani Haunted the Arab World". The Atlantic. 
  3. ^ "تصویر) سه همراه سردار سلیمانی که به شهادت رسیدند)" [(Gambar) Tiga sahabat Sardar Soleimani yang mati syahid]. Vista Iran (dalam bahasa Persia). 2 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  4. ^ "'فيلق القدس': أربعة ضباط عسكريين إيرانيين اغتيلوا مع سليماني" [Korps Al-Quds: Empat perwira militer Iran dibunuh bersama dengan Soleimani]. Iraq Akhbar (dalam bahasa Arab). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  5. ^ "Iran's General Soleimani Killed in Airstrike at Baghdad Airport". Associated Press. 2 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  6. ^ "Iraq Condemns US Air Strikes as Unacceptable and Dangerous". Asharq Al-Awsat. 30 Desember 2019. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  7. ^ Relman, Eliza (3 Januari 2020), "Trump didn't know who the Iranian leader he just assassinated was four years ago", Business Insider, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  8. ^ "Currently listed entities". Publicsafety.gc.ca. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2017. Diakses tanggal 11 November 2014. 
  9. ^ Saudi, Bahrain add Iran's IRGC to terror lists - SPA Diarsipkan 10 Mei 2019 di Wayback Machine. euronews.com
  10. ^ "Fact Sheet: Designation of Iranian Entities and Individuals for Proliferation Activities and Support for Terrorism". Kementerian Keuangan Amerika Serikat. 25 Oktober 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2014. Diakses tanggal 11 November 2014. 
  11. ^ U.S. Labels Iran's Revolutionary Guard As A Foreign Terrorist Organization Diarsipkan 10 Juni 2019 di Wayback Machine. npr.org
  12. ^ https://archive.ph/20130213132209/http://eur-lex.europa.eu/LexUriServ/LexUriServ.do?uri=OJ:L:2012:165:0072:01:EN:HTML
  13. ^ https://web.archive.org/web/20110929065353/http://www.mcclatchydc.com/2008/03/31/32141/iranian-who-brokered-iraqi-peace.html
  14. ^ "Treasury Designates Individual, Entity Posing Threat to Stability in Iraq". www.treasury.gov. 
  15. ^ Melman, Yossi (3 Januari 2020). "Abu Mahdi al-Muhandis, Head of pro-Iranian Kataib Hezbollah Targeted by U.S." – via Haaretz. 
  16. ^ "カタイブ・ヒズボラ(KH) | 国際テロリズム要覧(Web版) | 公安調査庁". web.archive.org (dalam bahasa Jepang). 2 Maret 2019. 
  17. ^ "مجلس الوزراء يعتمد قائمة التنظيمات الإرهابية. | WAM". web.archive.org (dalam bahasa Arab). 17 November 2014. 
  18. ^ Lawrence, John (26 Mei 2015). "Iraq Situation Report: May 23–25, 2015". understandingwar.org. Institut Studi Perang. Diakses tanggal 27 Mei 2015.  Lihat paragraf 5 laporan.
  19. ^ "Report: U.S. Gives Israel Green Light to Assassinate Iranian General Soleimani", Haaretz, 1 Januari 2018, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  20. ^ "Is the Iranian General Taunting Trump on a U.S. Hit List?", The Daily Beast, 7 Agustus 2018, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  21. ^ "After drone strike foiled, top minister threatens Iran commander Soleimani", Times of Israel, 25 Agustus 2019, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  22. ^ "Iran says it foiled plot to kill Quds chief Soleimani", Reuters, 3 Oktober 2019, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  23. ^ "Mossad chief: Iran's Soleimani 'knows his assassination is not impossible'", Times of Israel, 11 Oktober 2019, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  24. ^ a b Schilling, Warner R.; Schilling, Jonathan L. (Musim gugur 2016). "Decision Making in Using Assassinations in International Relations". Political Science Quarterly. 131 (3): 503–539. doi:10.1002/polq.12487. 
  25. ^ Thomas, Ward (Musim panas 2000). "Norms and Security: The Case of International Assassination". Keamanan Internasional. 25 (1): 105–133. 
  26. ^ a b Reuters staff (3 Januari 2020). "Inside the plot by Iran's Soleimani to attack U.S. forces in Iraq". World News. Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  27. ^ Idrees Ali; Ahmed Rasheed (29 Desember 2019). "Trump aides call U.S. strikes on Iraq and Syria 'successful,' warn of potential further action". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  28. ^ Julian Borger (30 Desember 2019). "US: strikes on Iran-backed militia a response to 'campaign' of attacks by Tehran". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  29. ^ Morgan, Wesley; Toosi, Nahal. "State Department faults Iraq for failing to protect U.S. troops". Politico (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2019. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  30. ^ "Kata'ib Hezbollah: Iraq condemns US attacks on Iran-backed militia". BBC (dalam bahasa Inggris). 30 Desember 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  31. ^ "Iraqi supporters of Iran-backed militia attack U.S. embassy". Politico. 31 Desember 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2019. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  32. ^ Phillip Athey (2 Januari 2020). "100 U.S. Marines, two Apache helicopters reinforcing embassy in Baghdad after attack". Marine Corps Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  33. ^ Abdul-Zahra, Qassim (31 Desember 2019). "Protesters attack US Embassy in Baghdad after airstrikes". Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2019. Diakses tanggal 31 Desember 2019. 
  34. ^ Law, Tara; Bates, Josiah (1 Januari 2019). "Iraqi Protesters End U.S. Embassy Siege but Tensions Remain High. Here's a Full Timeline". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  35. ^ Ali, Idrees; Brunnstrom, David (31 Desember 2019). "U.S. has no plan to evacuate embassy in Baghdad, more forces being sent to compound". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  36. ^ "Iran Denies Role in U.S. Embassy Violence, Warns Against Retaliation". Reuters. 31 Desember 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  37. ^ Ali Khamenei [@Khamenei_fa] (1 Januari 2020). "میبینید سراسر عراق هیجان ضدآمریکایی چقدر است؟ باز آن جناب توییت کرده که مااین را از چشم ایران می‌بینیم. شما غلط میکنید! ایران اگربخواهدباکشوری مبارزه کندصریح این کاررا میکند.ما به منافع و عزت ملتمان پایبندیم وهرکس آن را تهدید کند بدون هیچ ملاحظه‌ای بااو روبرو میشویم وضربه میزنیم" [Apakah Anda melihat kegairahan anti-Amerikanisme di seluruh Irak? Sekali lagi, dia mentweet bahwa kita melihat Maine di mata Iran. Kamu salah! Iran akan melakukannya dengan jelas jika ingin melawan negara itu. Kami berkomitmen untuk kepentingan dan martabat bangsa kami dan semua orang yang mengancamnya akan menghadapinya tanpa pertimbangan.] (Twit) (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 3 Januari 2020 – via Twitter. 
  38. ^ Donald Trump [@realDonaldTrump] (31 Desember 2019). ""....Iran will be held fully responsible for lives lost, or damage incurred, at any of our facilities. They will pay a very BIG PRICE! This is not a Warning, it is a Threat. Happy New Year!"" [.... Iran akan bertanggung jawab penuh atas nyawa yang hilang, atau kerusakan yang terjadi, di salah satu fasilitas kami. Mereka akan membayar HARGA yang sangat BESAR! Ini bukan Peringatan, ini Ancaman. Selamat Tahun Baru!] (Twit) (dalam bahasa Inggris). Ditwit ulang oleh Ali Khamenei. Diakses tanggal 3 Januari 2020 – via Twitter. 
  39. ^ a b "How Trump made the decision to kill Suleimani". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). 4 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  40. ^ Ryan, Missy; Dawsey, Josh; Lamothe, Dan; Hudson, John (4 Januari 2020). "How Trump decided to kill a top Iranian general". National Security. The Washington Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  41. ^ a b "As Tensions With Iran Escalated, Trump Opted for Most Extreme Measure". The New York Times. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  42. ^ Edmondson, Catie (3 Januari 2020). "Congressional Leaders Call for Details After U.S. Airstrike on Suleimani". The New York Times. 
  43. ^ News, A. B. C. "Pelosi demands briefing on US–Iran strike, Graham says he was informed beforehand". ABC News. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  44. ^ "PM: Iran's Soleimani was in Iraq to discuss relations with Saudi". The Middle East Monitor. 6 Januari 2020. 
  45. ^ Hennigan, W. J.; Dozier, Kimberly (5 Januari 2020). "Iraqis Push for U.S. Troop Withdrawal in Symbolic Vote". Time (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  46. ^ Danner, Chas (5 Januari 2020). "Iraqi Lawmakers Vote to Expel U.S. Troops As Fallout From Soleimani Strike Worsens". New York (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  47. ^ Crowley, Michael; Hassan, Falih; Schmitt, Eric (2 Januari 2020). "Top Iranian General Qassim Suleimani Is Killed on Trumps's Orders. Officials Say". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  48. ^ Lawler, Dave (2 Januari 2020). "U.S. kills top Iranian commander Qasem Soleimani". Axios. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  49. ^ a b c "Top Iranian general killed by US in Iraq". BBC (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  50. ^ "Statement by the Department of Defense". United States Department of Defense. 2 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  51. ^ a b Borger, Julian; Chulov, Martin (3 Januari 2020). "Iran general Qassem Suleimani killed in Baghdad drone strike ordered by Trump". The Guardian. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  52. ^ "Top Iranian general killed in US airstrike in Baghdad, Pentagon confirms". CNBC. 2 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  53. ^ Campbell, Barbara (2 Januari 2020). "Pentagon Says Top Iranian Military Leader Killed In Airstrikes On Iraqi Airport". NPR. Diakses tanggal 2 Januari 2020. 
  54. ^ Tom O'Connor; James LaPorta (2 Januari 2020). "Trump orders U.S. drone strike killing Iranian general who had "plans to attack" American diplomats and military". Newsweek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  55. ^ a b Havasi, Amir (3 Januari 2020), "Iran Threatens Revenge As It Mourns Guards Killed By US", International Business Times, diakses tanggal 3 Januari 2020 
  56. ^ Sagneli, M. (3 Januari 2020), "Revelan el momento del ataque de drones contra el general Soleimani", Vanguardia (dalam bahasa Spanyol), diakses tanggal 3 Januari 2020 
  57. ^ "Oil Prices Surge After Iranian General Qasem Soleimani's Assassination". Time (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  58. ^ "US arms companies see stock prices soar after Trump orders assassination of Iran commander". The Independent (dalam bahasa Inggris). 4 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  59. ^ Renat Sofie Andriani (3 Januari 2020). "Jenderal Iran Tewas, Pasar Saham Global Seketika Terjungkal". Bisnis Indonesia. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  60. ^ "Chevron pulls oil workers from Iraq". CNN. 6 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  61. ^ "Aircraft Carrying US Troops Take Off From East Coast Bases After Drone Strike Kills Top Iranian General". Newsweek. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  62. ^ "Screenshot of Plane Tracking Software". Twitter. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  63. ^ "Aircraft Carrying US Troops Take Off From East Coast Bases After Drone Strike Kills Top Iranian General". Newsweek. 3 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  64. ^ Eka Yudha Saputra (3 Januari 2020). "Hadapi Iran, 3.500 Pasukan Divisi Airborne Amerika Dimobilisasi". Tempo.co. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  65. ^ Kube, Courtney. "U.S. to send 3,000 troops to Middle East after embassy attack, Soleimani killing" (dalam bahasa Inggris). NBC News. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  66. ^ Frazin, Rachel (4 Januari 2020).DHS says no 'credible' threat to US, warns of groups' capability The Hill (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 5 Januari 2020.
  67. ^ "U.S. embassy urges citizens to depart Iraq immediately -statement". Reuters. 3 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  68. ^ Eleonora Padmasta, Ekaristi Wijana (3 Januari 2020). "KBRI Bahgdad Imbau WNI Tak Keluar Rumah Usai Jenderal Iran Soleimani Tewas". Suara.com. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  69. ^ "French embassy in Iran tells citizens to avoid public gatherings after Soleimani killing". Reuters. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  70. ^ "S. Korea 'closely watching' safety of some 1,600 S. Koreans in Iraq" (dalam bahasa Inggris). Kantor Berita Yonhap. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  71. ^ "An airstrike in Iraq hit a convoy of Iranian-backed paramilitary forces, PMF says". CNN (dalam bahasa Inggris). 4 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  72. ^ Laporta, James (4 Januari 2020). "Iraqi MILITIA Leader may be Among Six Killed in Another U.S. Drone Strike in Baghdad, Pentagon Officials Say". Newsweek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  73. ^ Doucet, Lyse (4 Januari 2020). "Qasem Soleimani: Thousands mourn assassinated Iranian general". BBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  74. ^ "Rockets target Baghdad's Green Zone, base housing US troops". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 4 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  75. ^ Nidal al-Mughrabi (4 Januari 2020). "Palestinians in Gaza mourn Iran's Soleimani". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  76. ^ "Thousands march in Baghdad funeral procession for Qassem Suleimani – video". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 4 Januari 2020. 
  77. ^ Shahrokhi, Sedighe. "People in Iran and Across the Globe Celebrate Qassem Soleimani's Death". Situs web resmi Komite Urusan Luar Negeri Dewan Nasional Perlawanan Iran (NCRI). 
  78. ^ Hafezi, Parisa (4 Januari 2020). "Sorrow mixed with fear as Iran mourns Soleimani's death". World News. Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  79. ^ "'A more dangerous world': US killing of Iran's Soleimani stokes fears of regional conflict". France 24 (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  80. ^ "WATCH: Iran unveils red flag of revenge against America at mosque". Washington Examiner (dalam bahasa Inggris). 4 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  81. ^ "Thousands flock to mourn Qasem Soleimani in Iran". BBC. 5 Januari 2020. 
  82. ^ "Iran cancels Soleimani ceremony in Tehran after massive turnout in second city". Times of Israel. 5 Januari 2020. 
  83. ^ "LIVE: Farewell ceremony for Iran's Quds Force General Soleimani in the Iranian city of Mashhad". Ruptly. 5 Januari 2020. 
  84. ^ "Iran leader Khamenei leads prayers at Soleimani funeral". Reuters (dalam bahasa Inggris). 6 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  85. ^ "Soleimani's body arrives in Iran as Trump issues new threats". ABC News. 5 Januari 2020. 
  86. ^ "Iran renames airport, route after Lieutenant General Soleimani". Pars Today (dalam bahasa Inggris). 6 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  87. ^ Fassihi, Farnaz (5 Januari 2020). "Mourners Throng Iran's Streets for Suleimani Funeral Marches". The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  88. ^ https://www.fox10phoenix.com/news/coup-revolution-and-war-events-that-propped-up-soleimani-reveal-why-iran-is-split-on-his-death
  89. ^ "Prosesi Pemakaman Jenderal Iran Diwarnai Desak-desakan, 35 Pelayat Tewas". Detikcom. 7 Januari 2020. 
  90. ^ https://www.cnn.com/2020/01/07/politics/rockets-us-airbase-iraq/index.html
  91. ^ Martinez, Luis (7 Januari 2020). "Iran launches missiles at US military facilities in Iraq: US official". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  92. ^ Joffre, Tzvi (8 Januari 2020). "IRGC: Missile attack on US bases in Iraq is revenge for Soleimani killing". Jerusalem Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  93. ^ "Iran launches missiles into US air bases in Iraq: US official". ABC News. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  94. ^ a b Miles, Frank (7 Januari 2020). "Iran launches 15 ballistic missiles into Iraq targeting US, coalition forces, officials say". Fox News Channel. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  95. ^ "DOD Statement on Iranian Ballistic Missile Attacks in Iraq". Kementerian Pertahanan Amerika Serikat. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  96. ^ Borger, Julian; Wintour, Patrick (8 Januari 2020). "Iran crisis: missiles launched against US airbases in Iraq". The Guardian. London. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  97. ^ Alkhshali, Hamdi; Browne, Ryan; Starr, Barbara. "Pentagon says Iran attacked two Iraqi bases housing US forces". CNN. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  98. ^ Alkhshali, Hamdi (7 Januari 2020). "Two ballistic missiles hit Erbil, sources say". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  99. ^ Kaplan, Fred (3 Januari 2020), "Trump Just Declared War on Iran", Slate, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  100. ^ Wright, Robin (3 Januari 2020), "The Killing of Qassem Suleimani Is Tantamount to an Act of War", The New Yorker, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  101. ^ a b Khalel, Sheren; Farooq, Umar A (3 Januari 2020), "Was it legal?: What US and international law say about Trump's strike on Soleimani", Middle East Eye, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  102. ^ "Is US drone strike to kill Iranian general legal?", Euronews, 3 Januari 2020, diakses tanggal 5 Januari 2020 
  103. ^ Kennedy, Merrit; Northam, Jackie (4 Januari 2020), "Was It Legal For The U.S. To Kill A Top Iranian Military Leader?", NPR, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  104. ^ Swart, Mia (5 Januari 2020), "'To stop a war': Did Soleimani killing violate international law?", Al Jazeera, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  105. ^ a b c Dilanian, Ken (4 Januari 2020), "Was it legal for Donald Trump to order the killing of a top Iranian general?", NBC, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  106. ^ a b c d "A question of laws: Was U.S. killing of Iran's Soleimani self-defense or assassination?", Japan Times, 4 Januari 2020, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  107. ^ a b "Was the Drone Attack on Iranian General an Assassination?", The Associated Press, The New York Times, 3 Januari 2020, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  108. ^ "The Latest: Iran urges UN to condemn 'criminal act' by US", The Associated Press, 4 Januari 2020, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  109. ^ "Russia, China term Soleimani assassination as breach of UN Charter", IRNA, 5 Januari 2020, diakses tanggal 6 Januari 2020 
  110. ^ Abdul Qassim-Zahra; Zeina Karam (2 January 2020). "US kills Iran's most powerful general in Baghdad airstrike". Associated Press. 
  111. ^ "Top Iranian Commander Killed in U.S. Airstrike on Trump Orders". Bloomberg. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  112. ^ a b "Reactions to the killing of Iranian general in a U.S. air strike". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  113. ^ "The latest: Iran calls Trump's threats to target 52 cultural sites a "war crime"". Axios (dalam bahasa Inggris). 5 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  114. ^ "Hadapi Amerika Serikat, Iran Siap Lanjutkan Program Nuklir". Tempo. 6 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  115. ^ "Iran considers options for retribution over Soleimani killing". Financial Times (dalam bahasa Inggris). 7 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  116. ^ "Iraqi PM condemns US killing of Iran's Soleimani". The Straits Times (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  117. ^ "Iraq's Sadr mourns Soleimani, says followers ready to defend Iraq: statement". Reuters (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  118. ^ "Shia Leader al-Sadr Orders His Followers to Prepare to Defend Iraq". Sputnik (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  119. ^ "170 Iraqi MPs Sign Draft Law to Expel U.S. Troops from Iraq – Al-Manar TV Lebanon". english.almanar.com.lb. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  120. ^ "Iraqi parliament calls for expulsion of foreign troops". www.aljazeera.com. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  121. ^ Dikarma, Kamran; Aini, Nur (6 Januari 2020). "Parlemen Irak Serukan Pengusiran Tentara Amerika". Merdeka.com. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  122. ^ Dikarma, Kamran; Aini, Nur. "Donald Trump Ancam Jatuhkan Sanksi ke Irak". Republika Online. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  123. ^ Tapper, Jake (6 Januari 2020). "Joint Chiefs Chair GEN Milley: "That letter is a draft it was a mistake, it was unsigned, it should not have been released ... poorly worded, implies withdrawal, that is not what's happening." pic.twitter.com/is0AsU1Ksx" [Kepala Staf Gabungan GEN Milley: "Surat itu adalah konsep itu adalah kesalahan, itu ditandatangani, seharusnya tidak dirilis ... kata-kata buruk, menyiratkan penarikan, itu bukan apa yang terjadi." pic.twitter.com/is0AsU1Ksx]. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  124. ^ CNN, Zachary Cohen, Barbara Starr dan Ryan Browne. "Top general says letter suggesting US would withdraw troops from Iraq was a 'mistake'". CNN. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  125. ^ a b "Qassem Soleimani: Iranians mourn as world reacts to death of Iran's top military official". Euronews. 3 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  126. ^ Christiastuti, Novi. "Reaksi Dunia Atas Serangan AS yang Tewaskan Jenderal Iran". detik.com. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  127. ^ "Iran Promises Retaliation After U.S. Kills General: Live Updates". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  128. ^ Israel said to warn Gaza terror groups against responding to Soleimani killing The Times of Israel (dalam bahasa Inggris), 4 Januari 2020
  129. ^ "Saudi Arabia calls for restraint after Soleimani killing". Arab News (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  130. ^ "Lebanon condemns Soleimani killing, hopes for no repercussions". Reuters (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  131. ^ "Egypt appeals against escalation in Iraq following US strike - statement". Reuters (dalam bahasa Inggris). 4 January 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  132. ^ Muhammed Sabry Emam Muhammed (4 Januari 2020). Qatar foreign minister visits Iran Kantor Berita Anadolu (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 5 Januari 2020.
  133. ^ "A 'declaration of war' and an 'escalation' - the world reacts to Soleimani killing". Euronews. Associated Press. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  134. ^ Butler, Daren (3 Januari 2020). "Turkey says killing of Soleimani to fuel instability". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  135. ^ "UAE calls for wisdom to avert confrontation, after Iranian commander killed". Reuters. 3 Januari 2020 – via www.reuters.com. 
  136. ^ Perper, Rosie (3 Januari 2020). "Trump tweeted a photo of the American flag minutes before the Pentagon claimed the US killed Iran's top military general in an airstrike". Business Insider. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  137. ^ "Presiden Trump: 'Amerika Serikat akan serang 52 target di Iran jika ada serangan terhadap aset AS'". BBC Indonesia. 5 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  138. ^ "Trump: AS akan hancurkan 52 target di Iran jika warga Amerika diserang". Antara News. 5 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  139. ^ https://www.washingtonpost.com/world/middle_east/trumps-threats-draw-irans-cultural-sites-into-tensions/2020/01/05/417241ba-2fc6-11ea-971b-43bec3ff9860_story.html
  140. ^ Wangi Sinintya Mangkuto (7 Januari 2020). "Bantah Trump, Menhan AS: Tak Akan Gempur Situs Budaya Iran". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  141. ^ "Jewish and pro-Israel groups, US politicians react to death of IRGC Quds Force general Soleimani". Jewish News Syndicate. 3 Januari 2020. 
  142. ^ "John Bolton congratulates those involved in 'decisive' airstrike that killed Iranian general". Fox News. 3 Januari 2020. 
  143. ^ "US prepares for potential Iranian escalation and Iraq expulsion". 3 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  144. ^ Moran, Lee (4 Januari 2020).Leon Panetta Delivers Ominous Assessment On Current Odds Of War With Iran HuffPost (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 5 Januari 2020.
  145. ^ Wayne, Alex (3 Januari 2020). "Trump Rattles Mideast, U.S. Politics With Risky Iran Strike". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Januari 2020. Reaksi politik berada sepanjang garis partai yang sama - pujian yang hangat dari banyak anggota parlemen Republik dan serangkaian pernyataan Demokrat yang mengkritik Soleimani, disalahkan atas kematian ratusan prajurit AS selama perang Irak, sebelum mempertanyakan kebijaksanaan langkah Trump. 
  146. ^ "McConnell lauds Iranian general's killing as Schumer decries lack of consultation with Congress". ABC News (dalam bahasa Inggris). 3 Januarii 2020. Diakses tanggal 7 January 2020. 
  147. ^ Politi, James (6 Januari 2020). "Pelosi seeks to curb Trump's ability to strike Iran". Financial Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  148. ^ a b Choi, Matthew (3 Januari 2020). "2020 Dems warn of escalation in Middle East after Soleimani killing". Politico (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  149. ^ Bernie Sanders [@SenSanders] (3 Januari 2020). "I am introducing a bill with Rep. Khanna to stop Donald Trump from illegally taking us to war against Iran. It's working-class kids who will have to fight and die in a disastrous new Middle East conflict—not the children of billionaires" [Saya memperkenalkan RUU dengan Khanna untuk menghentikan Donald Trump dari membawa kami secara ilegal ke perang melawan Iran. Anak-anak kelas pekerja yang harus berjuang dan mati dalam konflik Timur Tengah yang baru — bukan anak-anak miliarder.] (Twit) (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020 – via Twitter. 
  150. ^ Pema Levy. "A Democratic Senator Has Introduced a Resolution to Prevent War with Iran". Mother Jones. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  151. ^ "RAND PAUL SLAMS TRUMP OVER AIRSTRIKE: 'IF YOU DON'T WANT PERPETUAL WAR, YOU DON'T KEEP SENDING MORE TARGETS'". 4 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  152. ^ Stelter, Brian (4 Januari 2020). Fox's Tucker Carlson breaks with colleagues and criticizes Trump's strike on Iranian general CNN Business (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 5 Januari 2020
  153. ^ "De Blasio says New York is taking immediate steps at key city locations to guard against Iran-linked retaliation". www.msn.com. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  154. ^ Calder, Rich (3 Januari 2020). "De Blasio hints New Yorkers may face subway bag checks after death of Iran general". New York Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  155. ^ Axelrod, Tal (4 Januari 2020). DC Mayor: 'No immediate threats' to city after Soleimani strike The Hill (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 5 Januari 2020
  156. ^ "America must be ready for Iranian retaliation". Financial Times. 5 Januari 2020. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  157. ^ Hathaway, Oona A. (4 Januari 2020). "The Soleimani Strike Defied the U.S. Constitution". The Atlantic. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  158. ^ Donald Trump [@realDonaldTrump] (29 November 2011). "In order to get elected, @BarackObama will start a war with Iran" (Twit) – via Twitter. 
  159. ^ Roberts, William (3 Januari 2020). "Was Trump's order to assassinate Iran's Qassem Soleimani legal?". Al Jazeera. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  160. ^ Padilla, Mariel (4 Januari 2020). "Antiwar Protesters Across U.S. Condemn Killing of Suleimani". The New York Times. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  161. ^ Donald Trump [@realDonaldTrump] (16 September 2013). "I predict that President Obama will at some point attack Iran in order to save face!" (Twit) – via Twitter. 
  162. ^ Chatterjee, Pramit (3 Januari 2020). "US Airstrike Kills Top Iranian Commander, Twitter Reacts With World War 3 Jokes". Mashable India. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  163. ^ Diavolo, Lucy (3 Januari 2020). "No to War With Iran". Teen Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  164. ^ Porter, Tom (3 Januari 2020). "Trump tweets predicting Obama would start a war with Iran to get reelected are coming back to haunt him". Business Insider. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  165. ^ Habibzada, Mohammad (3 Januari 2020). "Afghan Leaders Lament Soleimani's Death, Worry About Regional Escalation". Voice of America (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  166. ^ "South Africa calls for calm in Iraq". www.dirco.gov.za. Kementerian Hubungan dan Kerjasama Internasional Afrika Selatan. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  167. ^ Dinatale, Martín (4 Januari 2020). "La Argentina elevó los niveles de alerta y reforzó la seguridad en el país tras la muerte de Soleimani" [Argentina meningkatkan tingkat kewaspadaan dan memperkuat keamanan setelah kematian Soleimani]. Infobae (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  168. ^ Harris, Rob (4 Januari 2020). "PM calls for restraint of US-Iran tensions as embassy 'locked down'". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  169. ^ "Governo não comentará morte de general do Irã por não ter 'poderio bélico dos EUA', diz Bolsonaro" [Pemerintah tidak akan mengomentari kematian jenderal Iran karena kurangnya kekuatan militer AS, 'kata Bolsonaro] (dalam bahasa Portugis). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  170. ^ "'Seria o fim da humanidade', diz Bolsonaro sobre conflito entre EUA e Irã" ["Itu akan menjadi akhir dari kemanusiaan," kata Bolsonaro tentang konflik antara AS dan Iran] (dalam bahasa Portugis). 3 January 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  171. ^ "Iran: UK responds to US airstrike on military commander in". gov.uk. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  172. ^ a b c Leiceister, John (3 Januari 2020). "'A more dangerous world': U.S. airstrike responsible for killing Iran's top general triggers global alarm". Nation & World. Associated Press (via the Chicago Tribune). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  173. ^ "Mette F. viger uden om spørgsmål om USA-angreb på Iran" [Mette F. menghindari pertanyaan tentang serangan AS terhadap Iran]. Berlingske (dalam bahasa Dansk). Ritzau. 5 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  174. ^ Richardt, Mette (5 Januari 2020). "Natos generalsekretær indkalder til hastemøde mandag" [Sekretaris Jenderal NATO mengadakan pertemuan darurat hari Senin]. DR (dalam bahasa Dansk). Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  175. ^ "Asian countries brace to evacuate workers in Iraq, Iran". Washington Post (dalam bahasa Inggris). 6 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  176. ^ "Serangan di Irak, Indonesia Minta AS-Iran Tahan Diri". CNN Indonesia. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  177. ^ Tri Verdiana, Benedikta Miranti (4 Januari 2020). "Jenderal Top Iran Tewas Picu Eskalasi Irak, Ini Respons Indonesia". Liputan6.com. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  178. ^ "Statement from Minister Champagne following the airstrike carried out by the U.S. on Iranian commander Qasem Soleimani in Iraq". Global Affairs Canada. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  179. ^ Wisma Putra [@MalaysiaMFA] (3 Januari 2020). "PRESS RELEASE: Malaysia is deeply concerned over the latest situation following the US airstrikes on Baghdad International Airport on 3 January 2020 & calls on all parties concerned to exercise maximum restraint and de-escalate tensions.@saifuddinabd @MarzukiYahyaFC @IkramShahrul" [SIARAN PERS: Malaysia sangat prihatin dengan situasi terakhir menyusul serangan udara AS di Bandara Internasional Baghdad pada 3 Januari 2020 & menyerukan kepada semua pihak yang berkepentingan untuk menahan diri secara maksimum dan mengurangi ketegangan. @saifuddinabd @MarzukiYahyaFC @IkramShahrul] (Twit). Diakses tanggal 6 Januari 2020 – via Twitter. 
  180. ^ "Iran-US tensions: Pakistan urges all parties to exercise 'maximum restraint'". www.geo.tv (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  181. ^ "France to work for Middle East stability after U.S. strike - minister". Reuters. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  182. ^ "U.S. killing of Iranian commander will raise Middle East tension - Russia". Reuters. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  183. ^ "Russian Senator Calls U.S. Killing of Top Iranian General 'Worst Case Scenario,' Expects New U.S.-Iran Clashes". The Moscow Times. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  184. ^ "China urges 'calm and restraint' after US kills Iran general". Al-Arabiya English. Reuters. 3 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Januari 2020. 
  185. ^ Jorge Arreaza M [@jaarreaza] (3 Januari 2020). "Venezuela mengutuk serangan militer pada 3 Januari di dekat Bandara Baghdad, Irak, oleh pasukan AS, di mana Mayor Jenderal Qasem Soleimani dibunuh. Sambil menyerukan untuk menghormati hukum internasional dan melestarikan Perdamaian" (Twit) (dalam bahasa Spanyol) – via Twitter. 
  186. ^ "Menghadapi peristiwa di Timur Tengah, pemerintah sementara menegaskan kembali hubungan Maduro dengan terorisme internasional". Centro de Comunicación Nacional (dalam bahasa Spanyol). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  187. ^ "UN chief calls for de-escalation across Gulf region after killing of top Iranian General in US airstrike". UN News (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  188. ^ "UN rights expert: US assassination of Iranian official violated international human rights laws". jurist.org. 3 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  189. ^ Holmes, Julian Borger Oliver; Chulov, Martin; Pilkington, Ed (3 Januari 2020). "Fears of new conflict in Middle East as Tehran vows to avenge killing". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  190. ^ Wheaton, Sarah (4 Januari 2020). NATO suspends Iraq training mission Politico (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 4 Januari 2020.
  191. ^ "Anggota NATO Setujui Iran Jangan Pernah Memiliki Senjata Nuklir". Harian Terbit. 7 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  192. ^ "CJTF-OIR Statement on the ongoing Defeat Daesh Mission". Operasi Inherent Resolve (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  193. ^ "ANC condemns US airstrike that killed Iranian General Qassem Soleimani". IOL News (dalam bahasa Inggris). 5 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  194. ^ Karrim, Azarrah (4 Januari 2020). "ANC slams 'inhumane' US airstrikes in Iraq, labels it 'international terrorism'". News24 (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  195. ^ "Siaran pers tentang pembunuhan Qassem Soleimani oleh angkatan udara AS (dalam Bahasa Inggris)". 
  196. ^ "Sayyed Nasrallah: Suleimani's Shoe Worth More Than Trump's Head – Al-Manar TV Lebanon". english.almanar.com.lb. Diakses tanggal 5 Januari 2020. 
  197. ^ "Taliban condemn killing of Iran's Qassem Soleimani". Al Arabiya. 5 Januari 2020. 
  198. ^ Writer, Staff. "Maryam Rajavi: Elimination of Qassem Soleimani and Head of Iraq's Suppressive Bassij Force Is Irreparable Blow to Mullahs' Regime". Situs web resmi Komite Urusan Luar Negeri Dewan Nasional Perlawanan Iran. NCRI adalah koalisi yang luas dari organisasi Iran yang demokratis yang didirikan pada 1981 di Teheran oleh Massoud Rajavi. 
  199. ^ "Soleimani killing 'irreparable blow' for Tehran exiled opposition". The Wire (dalam bahasa Inggris). 3 Januari 2020. Diakses tanggal 4 Januari 2020. 
  200. ^ "Syria: Mixed Reactions over Soleimani's Killing". aawsat.com. Diakses tanggal 5 Januari 2020.