Ukraine International Airlines Penerbangan 752

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ukraine International Airlines Penerbangan 752
Foto pesawat Boeing 737-800 milik Ukraine International Airlines
Foto Pesawat Boeing 737-800 teregistrasi UR-PSR yang jatuh, diambil paada bulan Oktober 2019
Ringkasan kecelakaan
Tanggal08 Januari 2020 (2020-01-08)
RingkasanMiliter Iran menembak jatuh pesawat menggunakan rudal anti-pesawat
LokasiDekat perbatasan Parand dan Shahriar, Provinsi Teheran, Iran
35°29′06″N 50°57′09″E / 35.48500°N 50.95250°E / 35.48500; 50.95250Koordinat: 35°29′06″N 50°57′09″E / 35.48500°N 50.95250°E / 35.48500; 50.95250
Penumpang167
Awak9
Tewas176
Selamat0
Jenis pesawatBoeing 737-8KV
OperatorUkraine International Airlines
RegistrasiUR-PSR
AsalBandar Udara Internasional Imam Khomeini, Teheran
TujuanBandar Udara Internasional Boryspil, Kiev

Ukraine International Airlines Penerbangan 752 (PS752) adalah sebuah penerbangan penumpang internasional terjadwal dari Teheran ke Kiev, Ukraina. Pesawat Boeing 737-800 jatuh tidak lama setelah lepas landas dari Bandar Udara Internasional Imam Khomeini pada tanggal 8 Januari 2020.[1][2] Mereka menggambarkan kecelakaan ini sebagai "kesalahan tak termaafkan". 176 penumpang dan awak pesawat tewas, menjadikannya bencana penerbangan paling mematikan di Iran sejak Kecelakaan Ilyushin Il-76 di Iran pada tahun 2003.

Pesawat[sunting | sunting sumber]

Bangkai Penerbangan 752, sebuah mesin yang sebagian besar diantaranya masih utuh

Boeing 737-800 yang dipakai dalam penerbangan ini berusia 3,6 tahun. Pesawat diterima oleh maskapai pada pertengahan Juli 2016.[3]

Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Penerbangan ini dioperasikan oleh Ukraine International Airlines, maskapai penerbangan nasional dan maskapai terbesar di Ukraina, terbang dari Bandar Udara Internasional Imam Khomeini, Teheran ke Bandar Udara Internasional Boryspil di Kiev. Para pejabat mengkonfirmasi bahwa pesawat itu membawa 167 penumpang dan 9 awak, termasuk 15 anak-anak.[4]

Penerbangan 752 seharusnya lepas landas pada pukul 05:15 waktu Iran (UTC+03:30, 08.45 WIB), namun ditunda sekitar satu jam. Pesawat tersebut berangkat dari Stand 116 dan lepas landas dari landasan pacu 29R pada pukul 06:12:47 waktu setempat dan diperkirakan mendarat di Kiev pada pukul 08:00 waktu Ukraina (UTC+02:00, 13.00 WIB).[5] Data ADS-B terakhir dipancarkan pada pukul 06:14:45, kurang lebih 3 menit setelah lepas landas.

Antara pukul 06:14:20 dan 06:14:45 pesawat dialihkan dari jalur normalnya, belok kanan 20º (dari 293º ke 313º), menurut data penerbangan. Beberapa saat kemudian pesawat tersebut jatuh.

Menurut data, ketinggian terakhir yang tercatat adalah 2.416 meter (7.925 kaki) diatas permukaan laut dan berada pada kecepatan udara 260 knot (480 km/h; 300 mph).[6] Bandara itu sendiri berada pada ketinggian 1.007 meter (3.305 kaki) diatas permukaan laut, yang menjadikan ketinggian berada 1.408 meter (4.620 kaki) dibawah permukaan tanah. Penerbangan itu menanjak ketika rekor ketinggian tiba-tiba berakhir.[7]

Lokasi kecelakaan berlokasi di Iran
Lokasi kecelakaan
Lokasi kecelakaan
Perkiraan lokasi kecelakaan.

Pesawat menabrak medan yang terletak di 15 kilometer (9,3 mi; 8,1 nmi) sebelah utara bandara. Kecelakaan itu terjadi hanya empat jam setelah Iran meluncurkan serangan rudal balasan terhadap pangkalan udara AS di Irak atas pembunuhan Mayor Jenderal Qasem Soleimani.[8] Media pemerintah Iran mengatakan semua penumpang pesawat tewas dalam kecelakaan ini.[9][10] Televisi pemerintah Iran mengatakan semua penumpang pesawat itu tewas setelah jatuh pada pukul 06:22 waktu setempat.[11][10]

Sebuah video di media sosial menunjukkan pesawat terbakar di udara dan jatuh ke darat.[12] ISNA tidak memastikan kebenaran video tersebut, tetapi membenarkan bahwa pesawat "terbakar" sebelum jatuh.[13][14] Pada 9 Januari 2020, video lain dirilis yang menunjukkan apa yang tampak seperti rudal mengenai pesawat, yang kemudian mulai terbakar dan yang pada akhirnya jatuh.[15]

Respon darurat[sunting | sunting sumber]

Tak lama setelah jatuhnya pesawat, para responden darurat tiba dengan 22 ambulans, empat ambulans bus dan sebuah helikopter, tetapi kebakaran hebat menghalangi upaya penyelamatan.[16]

Penumpang dan kru pesawat[sunting | sunting sumber]

Menurut juru bicara organisasi penerbangan Iran, jumlah pasti orang yang ada di sana adalah 167 penumpang dan sembilan anggota awak. Media berita pemerintah pada awalnya melaporkan bahwa pesawat itu membawa 180 orang. ISNA menyatakan bahwa sebagian besar penumpangnya adalah warga Iran, namun beberapa warga asing juga ikut dalam penerbangan itu.[14] Para pejabat mengkonfirmasi bahwa setidaknya 130 orang di dalamnya adalah warga Iran[17], kebanyakan dari mereka adalah para pelajar yang akan kembali ke Ukraina setelah liburan musim dingin.[18]

Media massa yang berbasis di Ukraina Obozrevatel melaporkan bahwa, dari 167 penumpang, 82 dipastikan merupakan warga Iran, 63 warga Kanada, 3 warga Inggris, 6 warga Afghanistan, 8 warga Swedia, dan 4 warga Jerman. 15 warga Ukraina juga dilaporkan berada didalam pesawat.[19] Pernyataan yang berbeda datang dari pejabat Iran karena dilaporkan bahwa 147 dari 176 orang di kapal itu adalah warga Iran, sementara 30 lainnya adalah warga negara asing. Dewan Keamanan Ukraina mengkonfirmasi bahwa 11 warga Ukraina, termasuk 9 anggota awak, [20] tewas dakam insiden itu.[21][22]

Ukraine International Airlines (UIA) sebagai operator pesawat merilis nama seluruh awak penerbangan yang bertugas pada penerbangan tersebut. Selain enam awak kabin, terdapat tiga awak kokpit dengan rincian: Kapten Volodymyr Gaponenko, memiliki 11,600 jam terbang dengan Boeing 737 (termasuk 5,500 jam sebagai kapten); Pilot instruktur Oleksiy Naumkin, memiliki 12,000 jam terbang dengan Boeing 737 (termasuk 6,600 jam sebagai kapten); dan Kopilot Serhii Khomenko, memiliki 7,600 jam terbang dengan Boeing 737.[23]

Wakil Presiden bagian Operasional maskapai UIA, Ihor Sosnovsky, menyatakan bahwa Bandara Teheran merupakan bandara yang tidak mudah dan maskapai telah lama menggunakan rute ini sebagai rute pelatihan kepada para pilot pesawat Boeing 737 di UIA.[23]

Kementerian Luar Negeri Ukraina merilis manifes penumpang dan awak pesawat sebagai berikut: 82 warga Iran, 63 warga Kanada, 11 warga Ukraina, 10 warga Swedia, 4 warga Afghanistan, 3 warga Jerman dan 3 warga Inggris.[20][24] Kementerian Luar Negeri Jerman menyangkal bahwa ada warga negara Jerman yang naik pesawat. [25][26] Tiga penumpang terdaftar sebagai pencari suaka di Jerman. Tiga orang tersebut berasal dari Afghanistan dan tinggal di Jerman sebagai pencari suaka.[27]

Perbedaan yang jelas dalam laporan ini adalah karena fakta bahwa hampir setengah dari penumpang adalah warga negara ganda, dan Iran mengakui warga negara ganda sebagai warga negara Iran saja. Para penumpang itu harus menggunakan paspor Iran ketika memasuki dan keluar dari negara itu, oleh karena itu mereka terdaftar sebagai WN Iran dengan otoritas perbatasan Iran.[28]

Korban Penerbangan 752[21]
Warga Negara Penumpang Kru Total
 Iran 82 0 82
 Kanada 63 0 63
 Ukraina 2 9 11
 Swedia 10 0 10
 Afghanistan[a] 7 0 7
 Britania Raya[b] 3 0 3
Total 167 9 176

Investigasi[sunting | sunting sumber]

Juru Bicara Organisasi Penerbangan Sipil Iran (ICAO) Reza Jafarzadeh menyatakan bahwa tim penyelidik telah dikirim ke lokasi kecelakaan.[14] Menurut Kantor Berita Fars, ketua komisi kecelakaan di Organisasi Penerbangan Sipil Iran mengatakan bahwa mereka tidak menerima pesan darurat dari pesawat sebelum kecelakaan itu. [30] Dilaporkan bahwa kotak hitam pesawat (flight data recorder dan cockpit voice recorder) telah ditemukan, tetapi ICAO menolak untuk menyerahkan perangkat ke Boeing. Juru bicara Ali Abedzadeh mengatakan tidak jelas ke negara mana kotak itu akan dikirim, sehingga datanya dapat dianalisis.[31] Otoritas penerbangan Iran mengatakan mereka tidak akan menyerahkan kotak hitam itu kepada perusahaan pembuat pesawat atau otoritas penerbangan AS.[32] Pada tanggal 9 Januari, kotak hitam dilaporkan oleh penyelidik Iran telah rusak dan beberapa bagian dari black box mereka hilang.[33]

Berdasarkan peraturan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat akan berpartisipasi dalam penyelidikan, karena mereka mewakili negara tempat pembuat pesawat. Bureau d'Enquêtes et d'Analyses pour la Sécurité de l'Aviation Civile, organisasi asal Prancis akan berpartisipasi sebagai perwakilan dari negara tempat dibuatnya mesin pesawat terbang dan Kementerian Infrastruktur Ukraina akan berpartisipasi sebagai perwakilan negara tempat pesawat itu terdaftar. Mengingat ketegangan di Iran saat ini, tidak diketahui bagaimana organisasi-organisasi ini akan terlibat, meskipun dilaporkan bahwa Iran telah menyatakan bahwa pihak berwenang Amerika Serikat, Prancis dan Ukraina akan terlibat.[34]

Pada 9 Januari, Swedia dan Kanada secara resmi diundang oleh tim investigasi untuk bergabung dalam penyelidikan pada kecelakaan itu.[35] Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS dilaporkan juga diundang untuk membantu penyelidikan.[36]

Pada 9 Januari 2020, laporan media menunjukkan buldoser yang digunakan di lokasi kecelakaan. Beberapa ahli investigasi pesawat mengungkapkan kekhawatiran mengganggu dan merusak lokasi kecelakaan sebelum investigasi menyeluruh dapat dilakukan. [37] Iran membantah melibas bukti tersebut.[38]

Penyebab kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Juru bicara Kementerian Jalan dan Transportasi Iran mengklaim bahwa seluruh badan pesawat terbakar setelah mesinnya terbakar sehingga pilot kehilangan kendali dan pesawat jatuh ke tanah.[39][20] Menurut pakar penerbangan Vadim Lukashevich, jelas ada kebakaran di pesawat itu, namun mengesampingkan penembakan rudal akan menjadi prematur: "Sebuah kebakaran mesin tidak mengecualikan kemungkinan bahwa itu disebabkan oleh serangan rudal".[40]

Sumber-sumber pemerintah Iran dan Ukraina awalnya menyalahkan masalah mekanis di atas pesawat karena kecelakaannya.[41][42], Namun, pemerintah Ukraina kemudian menarik kembali pernyataannya dan mengatakan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi, menolak untuk mengesampingkan bahwa pesawat itu terkena rudal.[43] Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyatakan bahwa tidak boleh ada spekulasi mengenai penyebab kecelakaan itu.[44]

Angkatan Bersenjata Republik Islam Iran kemudian mengakui dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menembak jatuh pesawat, secara tidak sengaja mengidentifikasikannya sebagai target musuh.[45]

Penembakan[sunting | sunting sumber]

Pada 9 Januari, pejabat AS mengatakan mereka yakin pesawat itu ditembak jatuh karena kesalahan oleh rudal Tor Iran berdasarkan bukti dari citra satelit mata-mata AS.[46][47] USA Today melaporkan bahwa perusahaan IHS Markit meninjau "foto-foto yang diambil di dekat lokasi kecelakaan untuk menunjukkan bagian dari SA-15 Gauntlet" dan "menilai laporan mereka dapat dipercaya", meskipun mereka tidak dapat mengkonfirmasi keaslian mereka.[48][49] Pihak berwenang Ukraina mengatakan penembakan adalah salah satu "teori kerja utama", sementara pihak berwenang Iran membantahnya. [29][50] Pejabat kementerian pertahanan Inggris setuju dengan penilaian Amerika tentang penembakan.[29] Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan bukti dari berbagai sumber, termasuk intelijen Kanada, menunjukkan pesawat itu ditembak jatuh oleh rudal Iran.[51] Kelompok pemantau penerbangan Opsgroup menyatakan: "Kami akan merekomendasikan asumsi awal bahwa ini adalah peristiwa penembakan, mirip dengan MH17 - sampai ada bukti jelas yang bertentangan" menyatakan bahwa foto "menunjukkan lubang proyektil yang jelas di bagian badan pesawat dan sayap".[40]

Beberapa sumber intelijen open-source, terutama Bellingcat, menemukan bukti bahwa pesawat itu terkena rudal, termasuk video mengenai serangan itu. Pada 10 Januari 2020, Angkatan Bersenjata Iran mengakui dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menembak jatuh pesawat secara tidak sengaja.[45]

Pada tanggal 9 Januari 2020, sebuah video yang belum dikonfirmasi muncul yang menunjukkan rudal diluncurkan dari tanah dan mengenai pesawat yang kemudian menyebabkan ledakan.[52] Kemudian pada hari itu New York Times dapat mengkonfirmasi keaslian video.[53] Video tersebut menggambarkan proyektil yang terlihat dari mesin roketnya yang mendekati pesawat yang bergerak ke atas dari kiri ke kanan. Ledakan kemudian terjadi, dan pesawat menghadapi penurunan kecepatan yang tiba-tiba, melanjutkan perjalanannya yang berlawanan dengan rudal, bergerak dari kanan ke kiri sambil dilalap api.[54]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Ukraine International Airlines mengatakan bahwa penerbangan ke Teheran dibatalkan tanpa batas waktu tidak lama setelah kecelakaan, dimana penerbangan setelah hari kecelakaan pesawat tersebut tidak lagi tersedia.[19] Maskapai ini mengatakan bahwa pesawat telah diperiksa sebelum hari kecelakaan itu dan bahwa tidak ada dugaan cacat yang ditemukan.[20]

Sejumlah maskapai penerbangan lain bereaksi terhadap kecelakaan itu dengan menata ulang penerbangan yang melebihi Iran, atau membatalkan penerbangan ke Iran. Qantas mengarahkan kembali penerbangannya untuk menghindari wilayah udara Iran. Air Astana dan SCAT Airlines dilaporkan mempertimbangkan untuk mengatur ulang rute penerbangan. Air France, Flydubai, KLM,[55] dan Lufthansa,[31][56] membatalkan penerbangannya ke Iran.[34] Air Canada mengalihkan penerbangan Toronto-Dubai untuk terbang di atas Mesir dan Arab Saudi, bukan ke Irak seperti sebelumnya.[57] Garuda Indonesia mengalihkan penerbangannya untuk wilayah Eropa melewati Mesir dan Yunani.[58] Qatar Airways menyatakan bahwa penerbangannya akan beroperasi sesuai jadwal, tetapi situasi akan dipantau.[31] Otoritas penerbangan Amerika Serikat Federal Aviation Administration mengeluarkan Notice to Airmen melarang maskapai penerbangan sipil AS beroperasi di wilayah udara Irak, Iran, perairan Teluk Persia dan Teluk Oman.[59][60]

Demonstrasi dan reaksi dalam negeri Iran[sunting | sunting sumber]

Masyarakat berkumpul di Universitas Teknologi Amirkabir, di atas lilin dan bunga yang menyala, sebuah tulisan berbunyi "Berapa banyak biaya untuk berbohong?"
Unjuk rasa di luar Universitas Amirkabir

Insiden itu terjadi di tengah-tengah krisis politik antara Amerika Serikat dan Iran yang memanas di Teluk Persia, terjadi hanya beberapa jam setelah militer Iran meluncurkan puluhan rudal di pangkalan udara militer AS di Irak sebagai tanggapan atas pembunuhan Qasem Soleimani oleh AS pada 3 Januari. Iran mengumumkan tanggal 9 Januari sebagai hari berkabung nasional untuk korban Penerbangan 752 dan mereka yang tewas berdesakan pada pemakaman Qasem Soleimani.[61] Presiden Iran Hassan Rouhani menyebut insiden itu sebagai "kesalahan yang tidak termaafkan".[62]

Kemudian pada hari yang sama, sekelompok besar mahasiswa berkumpul di depan Universitas Teknologi Amirkabir dan Universitas Teknologi Sharif di Teheran, meneriakkan slogan-slogan yang mengecam kelalaian pemerintah mengenai kecelakaan itu.[63][64] Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata pada ribuan pengunjuk rasa.[65] Para pengunjuk rasa meneriakkan bahwa mereka membutuhkan lebih dari sekedar pengunduran diri, tetapi juga penuntutan.[66] Menurut Iran International, Badan-badan keamanan Iran memperingatkan keluarga korban Penerbangan 752 asal Iran untuk "menahan diri dari mewawancarai media berbahasa Persia di luar Iran jika mereka ingin memberikan tubuh orang-orang yang mereka cintai."[67]

Penduduk Teheran mengatakan kepada Reuters bahwa polisi keluar di ibukota pada 12 Januari, dengan puluhan pengunjuk rasa di Teheran meneriakkan "Mereka berbohong bahwa musuh kita adalah Amerika, musuh kita ada di sini", dan sejumlah demonstran berkumpul di kota-kota lain juga ditampilkan di media sosial.[65] Duta Besar Inggris untuk Iran, Rob Macaire, ditangkap setelah menghadiri acara bagi mereka yang meninggal. Dalam sebuah pernyataan Inggris Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan: "Penangkapan duta besar kami di Teheran tanpa alasan atau penjelasan adalah pelanggaran mencolok hukum internasional.[68]

Pangeran Mahkota Iran yang diasingkan Reza Pahlavi mengatakan Pemimpin Tertinggi Republik Islam Iran Ali Khamenei bertanggung jawab atas kejatuhan pesawat itu.[69] Surat kabar reformis Iran Etemad memuat tajuk utama berjudul "Permintaan maaf dan mengundurkan diri,", dan mengomentari "permintaan rakyat" untuk memenjarakan mereka yang bertanggung jawab atas penembakan itu.[70]

Reaksi Internasional[sunting | sunting sumber]

Boeing merilis pernyataan di media sosial bahwa perusahaan "mengetahui laporan media dari Iran dan mengumpulkan lebih banyak informasi."[71]

Kantor Luar Negeri Britania Raya mengatakan bahwa mereka sangat sedih dengan hilangnya nyawa dan segera mencari konfirmasi tentang berapa banyak warga negara Inggris yang ada di dalamnya.[19] Kementerian Luar Negeri Turki merilis pernyataan yang menyatakan bahwa mereka sangat sedih dan menyatakan belasungkawa mereka kepada keluarga yang kehilangan nyawa, serta kepada "Pemerintah dan orang-orang ramah di Ukraina dan Iran".[72] Presiden Putin juga menyampaikan duka cita kepada 2 negara.[73][74]

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyatakan belasungkawa kepada kerabat para korban tewas.[71] Para pejabat menyatakan bahwa ia akan mempersingkat kunjungannya di Oman karena insiden tersebut.Presiden Zelensky kemudian menambahkan bahwa beberapa pesawat telah disiapkan di Kiev untuk melakukan perjalanan ke Teheran untuk mengangkut warga yang tewas.[20] Dia menyatakan tanggal 9 Januari sebagai hari berkabung nasional, dimana bendera berkibar setengah tiang di gedung-gedung pemerintah. Dia juga mengumumkan untuk inspeksi yang tidak terjadwal pada setiap pesawat di negara itu dan meminta Ukraina untuk menahan diri dari mengunjungi Iran dan Irak untuk sementara waktu.[75] Pada 11 Januari Zelensky mengatakan, "Ukraina menegaskan pengakuan penuh bersalah. Kami mengharap Iran untuk membawa yang bersalah ke pengadilan, mengembalikan jasad korban, membayar kompensasi dan mengeluarkan permintaan maaf resmi. Penyelidikan harus penuh, terbuka dan berlanjut tanpa penundaan yang disengaja dan tanpa hambatan."[76]

Presiden Amerika Serikat Donald Trump secara terbuka mengklaim bahwa ada bukti bahwa sesuatu yang "mengerikan" menembak jatuh pesawat dan menolak pernyataan bahwa kerusakan mekanis menyebabkan kecelakaan itu.[77] Trump juga menyatakan bahwa pesawat itu "terbang di atas lingkungan yang cukup kasar."[77]

Mengingat banyaknya nyawa warga Kanada yang hilang, Menteri Luar Negeri Kanada François-Philippe Champagne dan Menteri Transportasi Marc Garneau sama-sama menyatakan simpati kepada para korban. Champagne mengumumkan bahwa ia menghubungi pemerintah Ukraina dan Garneau mengumumkan bahwa Kanada menawarkan bantuan dalam penyelidikan. [78] Perdana Menteri Kanaada Justin Trudeau menekankan transparansi dan keadilan bagi keluarga dan orang-orang yang dicintai para korban.[79]

Galeri foto[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Manifes yang awalnya dirilis oleh UIA mencantumkan 3 orang Jerman. Ini kemudian diidentifikasi sebagai warga Afghanistan yang tinggal di Jerman sebagai pencari suaka.[27]
  2. ^ Pada 10 Januari, Perdana Menteri Boris Johnson membenarkan 4 warga Inggris tewas dalam kecelakaan pesawat.[29]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ukrainian airplane with 180 aboard crashes in Iran: Fars". Reuters. 7 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  2. ^ "Ukrainian airliner crashes near Tehran: Iranian media". Al Jazeera. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  3. ^ "UR-PSR Ukraine International Airlines Boeing 737-800". www.planespotters.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  4. ^ "Pesawat Boeing 737 Jatuh di Iran, Seluruh 176 Penumpang Tewas". Merdeka.com. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  5. ^ Safi, Michael. "Iran plane crash: Ukraine Boeing with more than 160 on board comes down near Tehran". The Guardian. Diakses tanggal 8 January 2020. 
  6. ^ "Boeing 737 Bound for Ukraine Crashes in Iran; No Survivors". Bloomberg. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  7. ^ "Live Flight Tracker - Real-Time Flight Tracker Map". Flightradar24 (dalam bahasa Inggris). 
  8. ^ Bhattacharjee, Amanda Macias,Jacob Pramuk,Riya (7 Januari 2020). "Iran fires missiles at multiple bases housing US troops in Iraq". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  9. ^ "'No survivors' after Ukrainian airliner crashes near Tehran". www.aljazeera.com. 
  10. ^ a b "Boeing 737 passenger jet with 170 aboard crashes in Iran; all killed". Livemint (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  11. ^ "'No survivors' after Ukrainian airliner crashes near Tehran". www.aljazeera.com. 8 Januari 2020. 
  12. ^ "Ukrainian airplane crashes near Tehran's Imam Khomeini Int'l Airport". The Sydney Morning Herald. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  13. ^ "Ukraine International Airlines plane crashes in Tehran shortly after takeoff". CNN. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  14. ^ a b c "Ukrainian airplane crashes near Tehran's Imam Khomeini Int'l Airport" (dalam bahasa Inggris). Iranian Students News Agency. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  15. ^ Triebert, Christiaan; Browne, Malachy; Kerr, Sarah; Tiefenthäler, Ainara (9 Januari 2020). "Video Shows Ukrainian Plane Being Hit Over Iran". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  16. ^ "All 170 On Board Ukrainian Plane That Crashed In Iran Killed: Report". NDTV.com. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  17. ^ "130 out of 167 passengers of crashed Ukrainian airplane are Iranian, citizens". Trend News Agency. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  18. ^ "Iran state TV says Ukrainian airplane crashes near Tehran". WBAL. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  19. ^ a b c "Iran plane crash: All 176 passengers killed as Ukraine Boeing 737 crashes near Tehran". The Telegraph. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  20. ^ a b c d e "Live Updates: Boeing 737 with 167 Passengers Aboard Crashes After Take-Off from Tehran Airport©" (dalam bahasa Inggris). Sputnik News. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  21. ^ a b "Three Brits feared dead after Ukrainian Airlines plane crash kills 176". LBC News. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  22. ^ "Ukrainian airplane with over 170 aboard crashes in Iran no survivors". Mehr News. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  23. ^ a b "Information on PS752 crew". Ukraine International Airlines (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  24. ^ "Тегеран: Пристайко опублікував список загиблих в авіакатастрофі МАУ". nv.ua (dalam bahasa Ukraina). 8 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  25. ^ "Ukrajina po pádu boeingu drží smutek, má podezření na zásah raketou". iDNES.cz (dalam bahasa Cheska). 9 Januari 2020. 
  26. ^ tagesschau.de. "Flugzeugabsturz im Iran: Wohl doch keine deutschen Opfer" [Kecelakaan pesawat di Iran: Mungkin tidak ada korban asal Jerman]. tagesschau.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  27. ^ a b "Familie aus Deutschland starb bei Flugzeugunglück im Iran". tagesspiegel (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  28. ^ "Generic Altea Report by amadeus". amadeus.com. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  29. ^ a b c "Iran plane crash: Western defence officials confident Tehran 'accidentally shot down Ukraine jet'". The Independent. 9 Januari 2020. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  30. ^ "جزئیات تماس خلبان بوئینگ 737‌ اوکراینی با برج مهرآباد تا پیش از سقوط‌" (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  31. ^ a b c Patel-Carstairs, Sunita; Storr, Kat. "Three Britons among 176 killed as plane crashes after take off in Tehran". Sky News. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  32. ^ Chyntia Sami Bhayangkara (9 Januari 2020). "Iran Ogah Berikan Black Box Pesawat Ukraina yang Jatuh ke Boeing". Suara.com. 
  33. ^ "Russian missile strike eyed as one of many possible causes that led to plane crash in Iran: Ukraine". Fox News. 9 Januari 2020. 
  34. ^ a b "Iran plane crash: Ukraine International Airline jet crashes killing 176". BBC News Online. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  35. ^ John, Tara. "Ukrainian Boeing plane crash in Iran, investigators hunt for clues". CNN. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  36. ^ Troianofski, Anton; Kitroeff, Natalie (9 Januari 2020). "U.S. Has 'Confidence' Ukrainian Plane Was Shot Down by Iranian Missile". The New York Times. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  37. ^ Frias, Lauren. "Iran is using bulldozers at the Ukrainian plane crash site, which could make it impossible to prove what happened". Business Insider. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  38. ^ [1] Iran to Canada: If you think we shot down Flight 752, prove it, National Post, 10 Januari 2020
  39. ^ "176 people killed in Boeing 737 crash in Iran, state TV reports". ABC News (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  40. ^ a b "Iran plane crash may have been 'shootdown event', aviation experts say". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  41. ^ Moshtaghian, Artemis; Berlinger, Joshua. "Ukrainian Airlines plane crashes in Tehran shortly after takeoff". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  42. ^ "Ukrainian plane crashes in Iran killing 176" (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  43. ^ Davies, Gareth; White, Josh (8 Januari 2020). "Iran plane crash: Ukraine refuses to rule out Boeing 737 was shot down by missile near Tehran killing 176". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 January 2020. 
  44. ^ "Ukraine leader warns against 'speculation' after plane crash". The Economic Times. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  45. ^ a b "Iran admits shooting down Ukrainian airliner 'unintentionally'", The Guardian, 11 Januari 2020.
  46. ^ Jamali, Naveed; Laporta, James; Da Silva, Chantal; O'Connor, Tom (9 Januari 2020). "Iranian Missile System Shot Down Ukraine Flight, Probably By Mistake, Sources Say". Newsweek.com. Newsweek. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  47. ^ "Iran missile appears to have shot down Ukraine-bound Boeing airliner, US sources tell NBC News". CNBC. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  48. ^ Bill Galluccio (9 January 2020). "Report: Ukrainian Plane That Crashed In Iran Was Likely Hit By Missile". max1063.iheart.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  49. ^ John Bacon (9 Januari 2020). "Iran plane crash report: Ukraine jet may have been hit by Iran missile". usatoday.com. USA Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  50. ^ "Iran 'mistakenly shot down Ukraine jet' - US media". BBC News Online. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  51. ^ Tunney, Catharine (9 Januari 2020). "Trudeau says evidence suggests Iranian missile brought down Ukrainian flight". cbc.ca (dalam bahasa Inggris). Canadian Broadcasting Corporation. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  52. ^ "Video appears to show Ukrainian airliner being hit". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2020. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  53. ^ "Video Shows Ukrainian Plane Being Hit Over Iran". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  54. ^ "Cellphone video purports to show moment plane struck by Iranian missile" di YouTube
  55. ^ Pieters, Janene. "KLM stops flying over Iran and Iraq". Netherlands Times. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  56. ^ "Jerman Kecam Serangan Rudal Iran, Lufthansa Hentikan Penerbangan ke Teheran". detikNews. Deutsche Welle (Bahasa Indonesia). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  57. ^ "Air Canada among carriers changing flight paths after Iran plane crash". Canadian Broadcasting Corporation. Associated Press. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  58. ^ Hartono, Giri (8 Januari 2020). "Konflik AS-Iran, Garuda Alihkan Rute Penerbangan ke Eropa Lewat Mesir dan Yunani". Okezone.com. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  59. ^ Dandy Bayu Bramasta, Sari Hardiyanto (8 Januari 2020). "Buntut Penyerangan Iran, FAA Keluarkan Larangan Terbang". Kompas. 
  60. ^ Kaminski-Morrow, Davin. "US bans Iranian and Iraqi overflights citing risk to aircraft". Flight Global. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  61. ^ "-إيران-تعلن-الحداد-على-قتلى-التدافع-وتحطم-الطائرة /إيران تعلن الحداد على قتلى التدافع وتحطم الطائرة" (dalam bahasa Arab). Sputnik Arab. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  62. ^ "Iran plane crash: Ukrainian jet was 'unintentionally' shot down". BBC. 11 Januari 2020. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  63. ^ "Protesters In Tehran Chant Against Khamenei For Deceiving Public About Plane Crash", Radio Farda, diakses tanggal 12 Januari 2020 .
  64. ^ "Iran Protests & Demonstrations | Iran Protest News Today". NCRI. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  65. ^ a b "Protests erupt again in Iran after military admits it hit plane". 12 Januari 2020 – via www.reuters.com. 
  66. ^ "'They killed our sons and daughters': anger rises in Iran over Flight 752". 
  67. ^ فوری, ایران اینترنشنال-خبر (11 Januari 2020). "بنا بر گزارش‌های رسیده به ایران اینترنشنال، نهادهای امنیتی به گروهی از خانواده‌های جان‌باختگان پرواز اوکراین که تابعیت ایرانی دارند هشدار داده‌اند اگر می‌خواهند پیکر عزیزانشان را تحویل بگیرند باید از مصاحبه با رسانه‌های فارسی‌زبان خارج از ایران خودداری کنند". @IranIntlbrk (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  68. ^ "Britain condemns Iran's arrest of UK ambassador". 12 Januari 2020. Diakses tanggal 12 Januari 2020 – via www.bbc.co.uk. 
  69. ^ "Exiled Prince Says Khamenei Responsible For Downing Of Ukraine Airliner". RFE/RL. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  70. ^ "Protesters demand Iran's leaders quit after military admits it hit plane". Reuters (dalam bahasa Inggris). 12 Januari 2020. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  71. ^ a b "All on board Ukrainian plane in Tehran crash dead". Arab News (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. 
  72. ^ "Press Release Regarding the Ukrainian International Airlines Passenger Airplane Accident in Tehran". Kementerian Luar Negeri Republik Turki (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  73. ^ "Соболезнования Президенту Украины Владимиру Зеленскому" [Belasungkawa kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky]. Kremlin (dalam bahasa Rusia). 8 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  74. ^ "Соболезнования Президенту Ирана Хасану Рухани" [Belasungkawa kepada Presiden Iran Hassan Rouhani]. Kremlin (dalam bahasa Rusia). 8 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  75. ^ "UkrInform: Jan. 9 declared day of mourning in Ukraine" (dalam bahasa Inggris). Kyiv Post. 9 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  76. ^ "Iran Tembak Jatuh Pesawat Sipil, Ukraina Tuntut Kompensasi dan Hukuman". Detik News. 11 Januari 2020. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 
  77. ^ a b Subramanian, Michael Collins dan Courtney. "Trump says he thinks 'something very terrible happened' to Ukraine jet that crashed in Iran". USA TODAY. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  78. ^ "What people are saying about the Ukrainian plane crash that killed 176". Vancouver Courier (dalam bahasa Inggris). The Canadian Press. 9 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  79. ^ "PM Kanada Justin Trudeau tuntut penyelidikan penuh pesawat jatuh". Antara News (dalam bahasa Inggris). Reuters. 11 Januari 2020. Diakses tanggal 12 Januari 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]