Korps Pengawal Revolusi Iran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pengawal Revolusi Iran)
Korps Pengawal Revolusi Islam
سپاه پاسداران انقلاب اسلامی
Sepāh-e Pāsdārān-e Enqelâb-e Eslâmī
Lambang IRGC
Bendera resmi (kiri) dan seremonial (kanan) IRGC
Sloganوَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ
"Dan bersiaplah dengan segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengan kekuatan yang kau miliki"[Qur'an Al-Anfal:60]
DidirikanMei 1979
Angkatan Angkatan Darat
Angkatan Udara
Angkatan Laut
Pasukan Quds
Basij
Markas besarTeheran, Iran
Situs websepahnews.com
Kepemimpinan
Panglima TertinggiMayor Jenderal Hossein Salami
Wakil PanglimaKomodor Ali Fadavi
Kekuatan personel
Usia penerimaan18–27
Wajib militer≈50.000 (2019), sebagian besar direkrut dari anggota aktif Basij
Personel aktif≈210.000 (2022)
≈60.000 pasukan paramiliter (2022)
Belanja
Anggaran$6,96 miliar (2020)
Artikel terkait
Operasi militerPerang Iran-Irak
Pemberontakan Kurdi di Iran 1979
Perang Saudara Lebanon
Pemberontakan di Herat 2001
Pemberontakan di Balochistan
Perang Lebanon 2006
Konflik Iran-PJAK
Perang melawan terorisme
Perang Saudara Suriah
Perang Saudara Irak (2014–sekarang)
Perang melawan ISIS
Intervensi Iran di Ukraina

Korps Pengawal Revolusi Islam atau Korps Garda Revolusi Islam (bahasa Persia: سپاه پاسداران انقلاب اسلامی, translit. Sepāh-e Pāsdārān-e Enqelâb-e Eslâmī, har. 'Tentara Penjaga Revolusi Islam'), disebut juga Sepah (berarti "tentara") atau Pasdaran (berarti "pengawal"), atau biasa disingkat IRGC (bahasa Inggris: Islamic Revolutionary Guard Corps) adalah cabang multi-dinas utama Angkatan Bersenjata Iran. Secara resmi didirikan oleh Ruhollah Khomeini sebagai cabang militer pada Mei 1979, setelah Revolusi Islam.[1][2] Sementara Angkatan Darat Iran bertugas untuk melindungi kedaulatan negara dalam kapasitas tradisional, mandat konstitusional IRGC adalah untuk memastikan integritas Republik Islam.[3] Sebagian besar interpretasi dari mandat ini menyatakan bahwa IRGC dipercayakan untuk mencegah campur tangan asing di Iran, menggagalkan kudeta oleh militer tradisional, dan menghancurkan "gerakan menyimpang" yang merusak warisan ideologi Revolusi Islam.[4] Kini, IRGC ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Bahrain, Arab Saudi, dan Amerika Serikat.[5][6]

Per tahun 2011, IRGC memiliki sekitar 250.000 personel. Angkatan Laut IRGC sekarang menjadi kekuatan utama Iran yang menjalankan kendali operasional atas Teluk Persia.[7] Basij IRGC, sebuah milisi sukarelawan paramiliter, memiliki sekitar 90.000 personel aktif.[8][9] Basij mengoperasikan media yang dikenal sebagai "Sepah News" di Iran.[10] Pada 16 Maret 2022, IRGC mengadopsi cabang independen baru, yakni "Komando Perlindungan dan Keamanan Pusat Nuklir" yang terlibat dengan program nuklir Iran.[11]

Berawal sebagai milisi ideologis, IRGC telah memiliki pengaruh besar di hampir setiap aspek politik dan masyarakat Iran. Reuters berpendapat pada tahun 2019 bahwa "IRGC juga merupakan kerajaan industri dengan pengaruh politik";[12] peran cabang sosial, politik, militer, dan ekonomi yang diperluas di bawah Mahmud Ahmadinejad (terutama selama pemilihan presiden 2009 dan penindasan demonstrasi pasca pemilihan) telah menyebabkan banyak analis Barat berpendapat bahwa IRGC bahkan telah melampaui sistem ulama Islam Syiah di Iran dalam hal kekuatan politik.[13][14][15][16]

Sejak tahun 2019, Hossein Salami menjabat sebagai panglima tertinggi IRGC.[17][12]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

IRGC dibentuk pada 5 Mei 1979[18][19] setelah Revolusi Islam tahun 1979 dalam upaya untuk mengkonsolidasikan beberapa pasukan paramiliter menjadi satu kekuatan yang setia kepada pemerintahan baru, dan berfungsi sebagai penentang pengaruh dan kekuatan militer reguler yang awalnya dilihat sebagai potensi sumber oposisi karena kesetiaan tradisionalnya kepada Syah. Sejak awal pemerintahan Islam yang baru, Pasdaran (Pasdaran-e Enghelab-e Islami) berfungsi sebagai korps penjaga iman. Konstitusi Republik Islam Iran mempercayakan pertahanan integritas teritorial dan kemerdekaan politik Iran kepada militer reguler (artesh), sementara Pasdaran bertanggung jawab untuk melestarikan Revolusi itu sendiri.[20]

Beberapa hari setelah kembalinya Ayatollah Ruhollah Khomeini ke Teheran pada 1 Februari 1979, pemerintahan sementara Mehdi Bazargan mendirikan Pasdaran berdasarkan dekret yang dikeluarkan oleh Khomeini pada 5 Mei. Pasdaran dimaksudkan untuk melindungi Revolusi dan untuk membantu para ulama yang berkuasa dalam pelaksanaan kode dan moralitas Islam sehari-hari di pemerintah baru. Ada alasan lain yang mungkin lebih penting untuk mendirikan Pasdaran. Revolusi perlu mengandalkan kekuatannya sendiri daripada menggunakan unit-unit rezim sebelumnya yang dianggap sudah "tercemar". Sebagai salah satu lembaga revolusioner pertama, Pasdaran membantu melegitimasi Revolusi dan memberi pemerintah baru basis dukungan bersenjata. Selain itu, pembentukan Pasdaran memberi tahu penduduk dan angkatan bersenjata reguler bahwa pemerintah Khomeini dengan cepat mengembangkan badan penegakan hukumnya sendiri.[20]

Jadi, Pasdaran, bersama dengan mitra politiknya, Usaha untuk Rekonstruksi, membawa tatanan baru ke Iran. Belakangan, Pasdaran akan menyaingi polisi dan kejaksaan dalam hal fungsi.

Meskipun IRGC beroperasi secara independen dari angkatan bersenjata reguler, IRGC sering dianggap sebagai kekuatan militer tersendiri karena perannya yang penting dalam pertahanan Iran. IRGC terdiri dari pasukan darat, laut, dan penerbang, yang sejajar dengan struktur militer reguler. Sementara Pasdaran "diberi kendali atas program rudal balistik Iran" baik dalam penggunaan maupun pengembangan.[21]

Tank IRGC dalam parade di tahun 2012

Juga terkandung di bawah istilah Pasdaran yang lebih konvensional, adalah Pasukan Basij (Pasukan Perlawanan Mobilisasi), sebuah jaringan yang terdiri dari hingga satu juta personel aktif yang dapat dipanggil untuk bertugas pada saat dibutuhkan. Basij dapat membantu pertahanan negara terhadap ancaman internal atau eksternal, tetapi pada tahun 2008 Basij juga telah dikerahkan untuk memobilisasi pemilih dalam pemilu, dan diduga melakukan perusakan selama kegiatan tersebut. Elemen lainnya adalah Pasukan Quds, sebuah elemen pasukan khusus yang bertugas dengan peran peperangan nonkonvensional, dan diketahui terlibat dalam memberikan bantuan dan pelatihan kepada berbagai organisasi militan di seluruh dunia.[20]

Pasdaran memiliki ikatan erat dengan Pemimpin Tertinggi Khomeini yang berkuasa pada tahun 1989, dan ia menggunakan Pasdaran untuk menggalang dukungan. Dilaporkan dia mencapai "jauh ke dalam pangkat dan mengangkat kolonel dan brigadir baru. 'Khamenei mengatur seluruh sistem secara mikro, jadi semua orang setia kepadanya, Dia hiperaktif. Dia tahu setiap komandan berpangkat rendah dan bahkan nama anak-anak mereka'", menurut Mehdi Khalaji dari Washington Institute for Near East Policy.[22]

Basij dan Pasdaran berperan penting dalam menghancurkan Gerakan Hijau, dan kekuatan ini memberi mereka kekuasaan politik di Iran. Setidaknya, menurut satu sumber (Abbas Milani, direktur program Studi Iran di Stanford), rezim Iran “jelas ... percaya akan kehilangan kendali, dan IRGC serta Basij akan menyelamatkan hari itu. Hasilnya adalah, IRGC sekarang berada di atas angin. Khamenei tahu bahwa tanpa IRGC, dia akan kehilangan pekerjaannya dalam waktu dua puluh empat jam.”[22]

Yahya Rahim Safavi, panglima IRGC sejak tahun 1997, diberhentikan sebagai Panglima Pengawal Revolusi pada Agustus 2007. Pemecatan Safavi mengganggu keseimbangan kekuasaan yang menguntungkan kaum konservatif di Iran. Analisis pers internasional menganggap pemecatan Safavi sebagai tanda perubahan dalam strategi pertahanan Iran, tetapi kebijakan umum Korps Pengawal Revolusi Iran tidak ditentukan secara pribadi oleh komandannya.[20]

Ilmuwan nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh, dibunuh di Teheran pada 27 November 2020. Fakhrizadeh diyakini sebagai kekuatan utama di balik program nuklir rahasia Iran selama beberapa dekade. The New York Times melaporkan bahwa Mossad Israel berada di balik serangan itu dan bahwa Mick Mulroy, mantan Wakil Menteri Pertahanan untuk Timur Tengah mengatakan kematian Fakhirizadeh adalah "kemunduran program nuklir Iran", mengingat dia juga seorang perwira senior di Korps Pengawal Revolusi Islam, dan bahwa kejadian itu "akan memperbesar keinginan Iran untuk membalas dengan kekerasan."[23]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Abedin, Mahan (2011). Iran's Revolutionary Guards: Ideological But Not Praetorian. 35 (edisi ke-3). Strategic Analysis. hlm. 381–385. doi:10.1080/09700161.2011.559965. 
  2. ^ IISS Military Balance 2006, Routledge for the IISS, London, 2006, p. 187
  3. ^ "Profile: Iran's Revolutionary Guards" (dalam bahasa Inggris). 2009-10-18. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  4. ^ "The birth of a new class". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-19. 
  5. ^ Gaouette, Nicole (2019-04-08). "Trump designates elite Iranian military force as a terrorist organization | CNN Politics". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-19. 
  6. ^ "Saudi, Bahrain add Iran's IRGC to terror lists - SPA". euronews (dalam bahasa Inggris). 2018-10-23. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  7. ^ "Global Bear-ings". web.archive.org. 2012-02-03. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  8. ^ Abrahamian, Ervand, History of Modern Iran, Columbia University Press, 2008 pp. 175–76
  9. ^ Aryan, Hossein (2009-02-05). "Pillar Of The State". Radio Free Europe/Radio Liberty (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-19. 
  10. ^ "Picture imperfect". The Economist. ISSN 0013-0613. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  11. ^ "برای حفاظت از تاسیسات هسته‌ای ایران، 'فرماندهی سپاه هسته‌ای' تشکیل شده است". BBC News فارسی (dalam bahasa Persia). 2022-03-15. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  12. ^ a b "Khamenei names new chief for Iran's Revolutionary Guards". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2019-04-21. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  13. ^ Slackman, Michael (2009-07-20). "Hard-Line Force Extends Grip Over a Splintered Iran". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  14. ^ "Arrests at new Iranian protests" (dalam bahasa Inggris). 2009-07-21. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  15. ^ "United for Peace of Pierce County, WA - We nonviolently oppose the reliance on unilateral military actions rather than cooperative diplomacy". web.archive.org. 2009-08-05. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  16. ^ "The Rise of the Iranian Dictatorship | Foreign Policy". web.archive.org. 2009-10-11. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  17. ^ Gladstone, Rick (2019-04-22). "Iran's Supreme Leader Replaces Head of Revolutionary Guards". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  18. ^ Ostovar, Afshon P. (2009). "Guardians of the Islamic/muslim Revolution Ideology, Politics, and the Development of Military Power in Iran (1979–2009)". University of Michigan. 
  19. ^ "The Rise of the Pasdaran" (PDF). RAND Corporation. 7 October 2013. 
  20. ^ a b c d "Pasdaran - Iranian Revolutionary Guard Corps (IRGC)". web.archive.org. 2015-09-24. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  21. ^ Frick, Matthew M. (2008). "Iran's Islamic Revolutionary Guard Corps. An Open Source Analysis" (PDF). JFQ. 
  22. ^ a b Filkins, Dexter (2020-05-18). "The Twilight of the Iranian Revolution". The New Yorker (dalam bahasa Inggris). ISSN 0028-792X. Diakses tanggal 2023-07-19. 
  23. ^ Fassihi, Farnaz; Sanger, David E.; Schmitt, Eric; Bergman, Ronen (2020-11-27). "Iran's Top Nuclear Scientist Killed in Ambush, State Media Say". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2023-07-19.