Grafiti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Grafiti di tepi sungai Tiber di Roma, Italia
Graffito kuno di Kuil Kom Ombo, Mesir

Graffiti (baik tunggal maupun jamak; graffito dalam bahasa Italia)[1][2] adalah tulisan atau gambar yang dibuat di dinding atau permukaan lain, biasanya sebagai bentuk ekspresi artistik, tanpa izin dan dalam pandangan publik. Graffiti berkisar dari kata-kata tertulis sederhana hingga lukisan dinding yang rumit, dan telah ada sejak zaman kuno, dengan contoh-contoh yang berasal dari Mesir kuno, Yunani kuno, dan Kekaisaran Romawi .

Di zaman modern, cat semprot dan spidol telah menjadi bahan graffiti yang umum digunakan, dan ada banyak jenis dan gaya graffiti; itu adalah bentuk seni yang berkembang pesat.

Graffiti adalah subjek yang kontroversial. Di sebagian besar negara, menandai atau mengecat properti tanpa izin dianggap oleh pemilik properti dan otoritas sipil sebagai perusakan dan vandalisme, yang merupakan kejahatan yang dapat dihukum, mengutip penggunaan grafiti oleh geng jalanan untuk menandai wilayah atau untuk dijadikan sebagai indikator terkait dengan geng kegiatan.[3] Graffiti telah divisualisasikan sebagai "masalah" perkotaan yang berkembang untuk banyak kota di negara-negara industri, menyebar dari sistem kereta bawah tanah Kota New York pada awal 1970-an ke seluruh Amerika Serikat dan Eropa dan wilayah dunia lainnya.[4] Di sisi lain, seniman graffiti, terutama seniman yang terpinggirkan tanpa akses ke media arus utama, menolak sudut pandang ini untuk menampilkan seni atau pandangan politik mereka di lokasi publik.

Kehidupan seniman Jean-Michel Basquiat menggambarkan sifat subyektif dari respons publik terhadap grafiti. Dia mulai sebagai seniman grafiti jalanan yang dikejar oleh pihak berwenang, dan kemudian salah satu lukisannya terjual lebih dari $ 100.000.000.  

Etimologi[sunting | sunting sumber]

1569 coretan coretan di Holy Trinity Chapel di Lublin, untuk memperingati Union of Lublin

"Graffiti" dan sesekali bentuk tunggal "graffito" berasal dari kata Italia graffiato ("scratched"). "Graffiti" diterapkan dalam sejarah seni untuk karya seni yang dihasilkan dengan menggaruk desain ke permukaan. Istilah terkait adalah " sgraffito ", yang melibatkan penggarukan melalui satu lapisan pigmen untuk mengungkapkan lapisan lain di bawahnya. Teknik ini terutama digunakan oleh pembuat tembikar yang akan mengglasir dagangan mereka dan kemudian menggaruk desain ke dalamnya. Pada zaman kuno, grafiti diukir di dinding dengan benda tajam, meskipun kadang-kadang digunakan kapur atau batu bara . Kata ini berasal dari bahasa Yunani γράφειν - graphein —berarti "menulis".[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Figur graffito, mirip dengan relief, di Castellania, di Valletta

Istilah graffiti merujuk pada prasasti, gambar figur, dan semacamnya, yang ditemukan di dinding makam kuno atau reruntuhan, seperti di Catacombs of Rome atau di Pompeii . Penggunaan kata telah berevolusi untuk memasukkan grafik yang diterapkan ke permukaan dengan cara yang merupakan vandalisme .[6]

Satu-satunya sumber yang diketahui dari bahasa Safaitic, bentuk kuno Arab, adalah dari grafiti: prasasti yang digoreskan ke permukaan batu dan batu-batu besar di gurun yang sebagian besar berupa basal di Suriah selatan, Yordania timur, dan Arab Saudi utara. Safaitic berasal dari abad pertama SM hingga abad keempat.[7][8]

Graffiti bergaya modern[sunting | sunting sumber]

Contoh pertama yang dikenal dari "gaya modern"   grafiti bertahan di kota Yunani kuno Ephesus (di Turki modern). Pemandu lokal mengatakan ini adalah iklan pelacuran . Terletak di dekat jalan mosaik dan batu, grafiti menunjukkan jejak tangan yang samar-samar menyerupai jantung, bersama dengan jejak kaki, angka, dan gambar ukiran kepala wanita.

Orang Romawi kuno mengukir grafiti di dinding dan monumen, contoh yang juga bertahan di Mesir . Graffiti di dunia klasik memiliki konotasi yang berbeda dari yang ada di masyarakat saat ini mengenai konten. Graffiti kuno menampilkan ungkapan deklarasi cinta, retorika politik, dan kata-kata pemikiran sederhana, dibandingkan dengan pesan populer saat ini tentang cita-cita sosial dan politik. Letusan Vesuvius diawetkan grafiti di Pompeii, yang meliputi kutukan Latin, mantra sihir, deklarasi cinta, penghinaan, abjad, slogan politik, dan kutipan sastra terkenal, memberikan wawasan tentang kehidupan jalanan Romawi kuno. Satu prasasti memberikan alamat seorang wanita bernama Novellia Primigenia dari Nuceria, seorang pelacur, yang rupanya sangat cantik, yang pelayanannya sangat diminati. Lain menunjukkan lingga disertai dengan teks, mansueta tene ("menangani dengan hati-hati").

Kekecewaan cinta juga ditemukan jalannya ke tembok pada zaman kuno:

Turis-turis kuno yang mengunjungi benteng abad ke-5 di Sigiriya di Sri Lanka mencoret-coret lebih dari 1.800 grafiti individu di sana antara abad ke-6 dan ke-18. Terukir di permukaan Dinding Cermin, mereka berisi potongan-potongan prosa, puisi, dan komentar. Mayoritas pengunjung ini tampaknya berasal dari kalangan elit masyarakat: bangsawan, pejabat, profesi, dan pendeta. Ada juga tentara, pemanah, dan bahkan beberapa pekerja logam. Topik-topiknya berkisar dari cinta hingga sindiran, kutukan, kecerdasan, dan ratapan. Banyak yang menunjukkan tingkat melek huruf yang sangat tinggi dan apresiasi mendalam terhadap seni dan puisi. Sebagian besar graffiti merujuk pada fresko wanita setengah telanjang yang ditemukan di sana. Satu berbunyi:

Di antara contoh grafiti politik kuno adalah puisi satiris Arab . Yazid al-Himyari, seorang penyair Umayah Arab dan Persia, paling dikenal karena menulis puisi politiknya di dinding antara Sajistan dan Basra, mewujudkan kebencian yang kuat terhadap rezim Umayyah dan walisnya, dan orang-orang biasa membaca dan mengedarkannya secara luas .[9][butuh klarifikasi]

Tingkat melek huruf sering terlihat dalam coretan[sunting | sunting sumber]

Bentuk graffiti yang bersejarah telah membantu memahami gaya hidup dan bahasa budaya masa lalu. Kesalahan dalam pengejaan dan tata bahasa dalam grafiti ini menawarkan wawasan tentang tingkat melek huruf di zaman Romawi dan memberikan petunjuk tentang pengucapan bahasa Latin yang diucapkan. Contohnya adalah CIL IV, 7838: Vettium Firmum / aed [ilem] quactiliar [ii] [sic] rog [ant] Di sini, "qu" dilafalkan "co". 83 buah grafiti yang ditemukan di CIL IV, 4706-85 adalah bukti kemampuan membaca dan menulis di tingkat masyarakat di mana melek huruf mungkin tidak diharapkan. Coretan ini muncul pada gaya peristyle yang sedang direnovasi pada saat letusan Vesuvius oleh arsitek Crescens . Coretan itu ditinggalkan oleh mandor dan pekerjanya. Rumah bordil di CIL VII, 12, 18-20 berisi lebih dari 120 buah grafiti, beberapa di antaranya adalah karya pelacur dan klien mereka. Akademi gladiator di CIL IV, 4397 ditulis dengan grafiti yang ditinggalkan oleh gladiator Celadus Crescens ( Suspirium puellarum Celadus thraex : "Celadus, orang Thrakia membuat para gadis menghela napas." )

Sepotong lain dari Pompeii, yang ditulis di dinding kedai tentang pemilik tempat usaha dan anggurnya yang dipertanyakan:

Bukan hanya orang-orang Yunani dan Romawi yang menghasilkan grafiti: situs Maya Tikal di Guatemala berisi contoh-contoh grafiti Maya kuno . Viking grafiti bertahan hidup di Roma dan di Newgrange Mound di Irlandia, dan seorang Varangian menggaruk namanya (Halvdan) dengan rune pada pegangan tangga di Hagia Sophia di Konstantinopel . Bentuk-bentuk awal grafiti ini telah berkontribusi pada pemahaman gaya hidup dan bahasa budaya masa lalu.

Graffiti, yang dikenal sebagai Tacherons, sering tergores di dinding gereja Skandinavia Romawi. Ketika seniman Renaissance seperti Pinturicchio, Raphael, Michelangelo, Ghirlandaio, atau Filippino Lippi turun ke reruntuhan Domus Aurea Nero, mereka mengukir atau melukis nama mereka dan kembali untuk memulai gaya dekorasi grottesche .

Ada juga contoh grafiti yang terjadi dalam sejarah Amerika, seperti Independence Rock, tengara nasional di sepanjang Oregon Trail .[10]

Kemudian, tentara Prancis mengukir nama mereka di monumen selama kampanye Napoleon di Mesir pada 1790-an. Lord Byron bertahan di salah satu kolom Kuil Poseidon di Cape Sounion di Attica, Yunani.

Gaya grafiti kontemporer telah banyak dipengaruhi oleh budaya hip hop [11] dan berbagai gaya internasional yang berasal dari grafiti Philadelphia dan New York City Subway, namun, ada banyak tradisi grafiti terkenal lainnya di abad kedua puluh. Graffiti telah lama muncul di dinding bangunan, di jamban, gerbong kereta api, kereta bawah tanah, dan jembatan.

Contoh graffiti modern tertua yang diketahui adalah "monikers" yang ditemukan di gerbong yang dibuat oleh gelandangan dan pekerja kereta api sejak akhir 1800-an. Monikers Bozo Texino didokumentasikan oleh pembuat film Bill Daniel dalam filmnya tahun 2005, Who is Bozo Texino? .[12][13]

Beberapa grafiti memiliki ketajaman mereka sendiri. Dalam Perang Dunia II, sebuah prasasti di dinding benteng Verdun dilihat sebagai ilustrasi respon AS dua kali dalam satu generasi terhadap kesalahan Dunia Lama:[14]

Selama Perang Dunia II dan selama beberapa dekade setelahnya, frase " Kilroy ada di sini " dengan ilustrasi yang menyertainya tersebar luas di seluruh dunia, karena penggunaannya oleh pasukan Amerika dan akhirnya disaring ke dalam budaya populer Amerika. Tak lama setelah kematian Charlie Parker (dijuluki "Yardbird" atau "Bird"), grafiti mulai muncul di sekitar New York dengan tulisan "Bird Lives". Protes siswa dan pemogokan umum Mei 1968 melihat Paris dihiasi slogan-slogan revolusioner, anarkis, dan situasionis seperti L'ennui est contre-révolutionnaire ("Boredom adalah kontrarevolusi") diekspresikan dalam grafiti yang dilukis, seni poster, dan seni stensil . Pada saat di AS, frasa politik lainnya (seperti "Huey Gratis" tentang Black Panther Huey Newton ) menjadi populer secara singkat sebagai grafiti di daerah terbatas, hanya untuk dilupakan. Graffito populer pada awal 1970-an adalah "Dick Nixon Before He Dicks You", yang mencerminkan permusuhan budaya kaum muda kepada presiden AS itu.

Kedatangan cat aerosol[sunting | sunting sumber]

Graffiti rock and roll adalah subgenre yang signifikan. Graffito terkenal abad kedua puluh adalah tulisan di London tabung bertuliskan "Clapton adalah Tuhan" dalam tautan ke gitaris Eric Clapton . Ungkapan itu dilukis dengan semprotan oleh pengagum di dinding di stasiun Islington di Bawah Tanah pada musim gugur 1967. Graffito ditangkap dalam sebuah foto, di mana seekor anjing buang air kecil di dinding .

Graffiti juga menjadi terkait dengan gerakan punk rock anti kemapanan yang dimulai pada tahun 1970-an. Band-band seperti Black Flag dan Crass (dan pengikut mereka) secara luas mencap nama dan logo mereka, sementara banyak klub malam punk, squat, dan hangout terkenal dengan grafiti mereka. Pada akhir 1980-an Martini kaca terbalik yang menjadi tag untuk band punk Missing Foundation adalah graffito paling banyak ditemukan di Manhattan yang lebih rendah.   ]

[ <span title="The material near this tag may use weasel words or too-vague attribution.<nowiki/> (March 2019)">menurut siapa?

Penyebaran budaya hip hop[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1979, graffitists Lee Quiñones dan Fab 5 Freddy diberi pembukaan galeri di Roma oleh dealer seni Claudio Bruni. Bagi banyak orang di luar New York, ini adalah pertemuan pertama mereka dengan bentuk seni mereka. Hebat   5 Persahabatan Freddy dengan Debbie Harry memengaruhi single Blondie " Rapture " ( Chrysalis, 1981), video yang menampilkan Jean-Michel Basquiat, dan menawarkan banyak pandangan sekilas tentang penggambaran elemen-elemen grafiti dalam budaya hip hop. JaJaJa melakukan tur ke Jerman, Swiss, Belgia, dan Belanda dengan kanvas grafiti besar sebagai latar belakang. Film fiksi Charlie Ahearn yang dirilis secara independen, Wild Style (Wild Style, 1983), film dokumenter PBS awal Style Wars (1983), menjadi hit lagu-lagu seperti " The Message " dan " Planet Rock " dan video musik yang menyertainya (keduanya 1982) berkontribusi pada meningkatnya minat di luar New York dalam semua aspek hip hop.[11]

Style Wars menggambarkan tidak hanya graffitists terkenal seperti Skeme, Dondi, MinOne, dan ZEPHYR, tetapi juga memperkuat peran grafiti dalam budaya hip-hop New York yang sedang berkembang dengan memasukkan kelompok break-dancing terkenal awal seperti Rock Steady Crew ke dalam film dan menampilkan rap di soundtrack. Meskipun banyak petugas dari Departemen Kepolisian Kota New York menemukan film ini kontroversial, Style Wars masih diakui sebagai representasi film paling produktif dari apa yang terjadi dalam budaya hip hop muda di awal 1980-an. Hebat   5 Freddy dan Futura 2000 membawa grafiti hip hop ke Paris dan London sebagai bagian dari Tur Rap Kota New York pada tahun 1983. Hollywood juga menaruh perhatian, berkonsultasi dengan penulis seperti PHASE 2 karena menggambarkan budaya dan memberinya paparan internasional dalam film-film seperti Beat Street ( Orion, 1984).

Stencil graffiti muncul[sunting | sunting sumber]

Periode ini juga melihat munculnya genre grafiti stensil baru. Beberapa contoh pertama diciptakan pada tahun 1981 oleh graffitists Blek le Rat di Paris, pada tahun 1982 oleh Jef Aerosol di Tours (Prancis);[butuh rujukan] pada tahun 1985 stensil telah muncul di kota-kota lain termasuk New York City, Sydney, dan Melbourne, di mana mereka didokumentasikan oleh fotografer Amerika Charles Gatewood dan fotografer Australia Rennie Ellis.

Komersialisasi dan masuk ke budaya pop mainstream[sunting | sunting sumber]

Dengan popularitas dan legitimasi grafiti telah datang tingkat komersialisasi. Pada tahun 2001, raksasa komputer IBM meluncurkan kampanye iklan di Chicago dan San Francisco yang melibatkan orang-orang menyemprotkan simbol perdamaian, hati, dan penguin ( maskot Linux ) di jalan trotoar, untuk mewakili "Perdamaian, Cinta, dan Linux." IBM membayar Chicago dan San Francisco secara kolektif US $ 120.000 untuk kerusakan hukuman dan biaya pembersihan.

Pada tahun 2005, kampanye iklan serupa diluncurkan oleh Sony dan dieksekusi oleh agensi iklannya di New York, Chicago, Atlanta, Philadelphia, Los Angeles, dan Miami, untuk memasarkan sistem game PSP genggamnya. Dalam kampanye ini, dengan memperhatikan masalah hukum dari kampanye IBM, Sony membayar pemilik gedung untuk hak melukis di gedung mereka "kumpulan anak-anak perkotaan yang pusing bermain dengan PSP seolah-olah itu skateboard, dayung, atau kuda goyang ".

Advokat[sunting | sunting sumber]

Marc Ecko, seorang desainer pakaian kota, telah menjadi penganjur grafiti sebagai bentuk seni selama periode ini, yang menyatakan bahwa "Graffiti adalah gerakan seni paling kuat dalam sejarah baru-baru ini dan telah menjadi inspirasi berkendara sepanjang karier saya."

Graffiti telah menjadi batu loncatan yang umum bagi banyak anggota komunitas seni dan desain di Amerika Utara dan luar negeri. Di Amerika Serikat, graffitists seperti Mike Giant, Pursue, Rime, Noah, dan banyak lainnya telah membuat karier di desain skateboard, pakaian, dan sepatu untuk perusahaan seperti DC Shoes, Adidas, Rebel8, Osiris, atau Circa Sementara itu, ada banyak lainnya seperti DZINE, Daze, Blade, dan The Mac yang telah beralih menjadi seniman galeri, bahkan sering tidak menggunakan media awal mereka, cat semprot.

Perkembangan global[sunting | sunting sumber]

Amerika Selatan[sunting | sunting sumber]

Tristan Manco menulis bahwa Brasil "menawarkan pemandangan grafiti yang unik dan sangat kaya   ... [mendapatkan] reputasi internasional sebagai tempat untuk mencari inspirasi artistik. " Graffiti "berkembang di setiap ruang yang memungkinkan di kota-kota Brasil." Paralel artistik "sering ditarik antara energi São Paulo hari ini dan New York tahun 1970-an." "Kota metropolitan yang luas", dari São Paulo telah "menjadi tempat suci baru untuk grafiti;" Manco menyinggung "kemiskinan dan pengangguran   ... [dan] perjuangan epik dan kondisi masyarakat yang terpinggirkan di negara itu, "dan" kemiskinan kronis Brasil, "sebagai mesin utama yang" telah memicu budaya grafiti yang hidup. " Dalam istilah dunia, Brasil memiliki "salah satu distribusi pendapatan yang tidak merata. Hukum dan pajak sering berubah. " Faktor-faktor semacam itu, menurut Manco, berkontribusi pada masyarakat yang sangat lancar, terbelah oleh perpecahan ekonomi dan ketegangan sosial yang menopang dan memberi makan "vandalisme folklorik dan olahraga perkotaan untuk orang-orang yang kehilangan haknya," yaitu seni grafiti Amerika Selatan.

Sepotong grafiti ditemukan di Tel Aviv oleh seniman DeDe

Pengrajin graffiti Brasil yang terkenal termasuk Os Gêmeos, Boleta, Nunca, Nina, Speto, Tikka, dan T.Freak. Keberhasilan artistik dan keterlibatan mereka dalam usaha desain komersial telah menyoroti perpecahan dalam komunitas grafiti Brasil antara penganut bentuk transgresif pichação yang lebih kasar dan nilai-nilai artistik yang lebih konvensional dari para praktisi grafit .

Timur Tengah[sunting | sunting sumber]

Graffiti di Timur Tengah muncul perlahan-lahan, dengan kantong penandaan beroperasi di berbagai 'Emirat' Uni Emirat Arab, di Israel, dan di Iran . Surat kabar utama Iran, Hamshahri, telah menerbitkan dua artikel tentang penulis ilegal di kota itu dengan liputan fotografi karya seniman A1one Iran di tembok Teheran. Majalah desain yang berbasis di Tokyo, PingMag, telah mewawancarai A1one dan menampilkan foto-foto karyanya. Tembok Tepi Barat Israel telah menjadi situs untuk grafiti, mengingatkan kita pada Tembok Berlin . Banyak graffitist di Israel datang dari tempat lain di seluruh dunia, seperti JUIF dari Los Angeles dan DEVIONE dari London. Referensi agama "נ נח נחמ נחמן מאומן" (" Na Nach Nachma Nachman Meuman ") umumnya terlihat dalam grafiti di sekitar Israel.

Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Ada juga banyak pengaruh grafiti di negara- negara Asia Tenggara yang sebagian besar berasal dari budaya Barat modern, seperti Malaysia, di mana grafiti telah lama menjadi pemandangan umum di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur . Sejak 2010, negara ini telah mulai menyelenggarakan festival jalanan untuk mendorong semua generasi dan orang-orang dari semua lapisan masyarakat untuk menikmati dan mendorong budaya jalanan Malaysia.

Karakteristik grafiti umum[sunting | sunting sumber]

Metode dan produksi[sunting | sunting sumber]

Para pengrajin zaman modern dapat ditemukan dengan gudang berbagai bahan yang memungkinkan untuk produksi sepotong berhasil. Ini termasuk teknik seperti menulis . Namun, cat semprot dalam kaleng aerosol adalah media nomor satu untuk grafiti. Dari komoditas ini muncul gaya, teknik, dan kemampuan yang berbeda untuk membentuk karya seni grafiti. Cat semprot dapat ditemukan di toko perangkat keras dan seni dan tersedia dalam hampir setiap warna.

Stencil graffiti dibuat dengan memotong bentuk dan desain dalam bahan yang kaku (seperti kardus atau folder subjek) untuk membentuk desain atau gambar keseluruhan. Stensil kemudian ditempatkan pada "kanvas" dengan lembut dan dengan gerakan aerosol yang cepat dan mudah, gambar mulai muncul pada permukaan yang diinginkan.

Eksperimen modern[sunting | sunting sumber]

Grafiti rajutan di Seattle, Washington
Instalasi Spiderweb Yarnbomb oleh Stephen Duneier menyembunyikan dan menyoroti grafiti sebelumnya.

Seni grafiti modern sering memasukkan seni dan teknologi tambahan. Sebagai contoh, Graffiti Research Lab telah mendorong penggunaan gambar yang diproyeksikan dan dioda pemancar cahaya magnetik sebagai media baru bagi para graffitists. Yarnbombing adalah bentuk lain dari grafiti. Yarnbombers sesekali menargetkan grafiti sebelumnya untuk modifikasi, yang telah dihindari di antara mayoritas graffitists.

Memberi tag[sunting | sunting sumber]

Tag di Dallas, bertuliskan "Spore"
Kereta Class 376 diberi tag di stasiun Cannon Street

Seni grafiti modern sering memasukkan seni dan teknologi tambahan. Sebagai contoh, Graffiti Research Lab telah mendorong penggunaan gambar yang diproyeksikan dan dioda pemancar cahaya magnetik sebagai media baru bagi para graffitists. Yarnbombing adalah bentuk lain dari grafiti. Yarnbombers sesekali menargetkan grafiti sebelumnya untuk modifikasi, yang telah dihindari di antara mayoritas graffitists.

Salah satu bentuk penandaan, yang dikenal sebagai kencing, melibatkan mengambil alat pemadam api isi ulang dan mengganti konten dengan cat, memungkinkan untuk tag setinggi sekitar 20 kaki (6,1 m) . Membidik dan menjaga handstyle dalam bentuk penandaan ini sangat sulit, biasanya keluar bergelombang dan ceroboh.

Bentuk lain adalah muntah, juga dikenal sebagai pemboman, yang biasanya dilukis dengan sangat cepat dengan dua atau tiga warna, mengorbankan estetika untuk kecepatan. Throw-up juga dapat diuraikan pada permukaan dengan satu warna. Sepotong adalah representasi yang lebih rumit dari nama artis, menggabungkan huruf yang lebih bergaya, biasanya menggabungkan berbagai warna yang jauh lebih besar. Ini lebih memakan waktu dan meningkatkan kemungkinan artis tertangkap.

Lempar dan sepotong di bawah jembatan kereta api di Polandia .

Blockbuster atau roller adalah potongan besar, hampir selalu dilakukan dalam gaya berbentuk balok, dilakukan hanya untuk menutupi area yang luas dengan dua warna yang kontras, kadang-kadang dengan tujuan menghalangi penulis lain untuk melukis di dinding yang sama. Ini biasanya dilakukan dengan rol cat diperpanjang dan galon cat eksterior murah.

Gaya yang lebih kompleks adalah gaya liar, suatu bentuk grafiti yang biasanya melibatkan huruf-huruf yang saling terkait dan titik penghubung. Potongan-potongan ini seringkali lebih sulit dibaca oleh non-penganut grafiti karena surat-surat tersebut bergabung satu sama lain dengan cara yang sering tidak dapat diuraikan.

Beberapa seniman juga menggunakan stiker berperekat sebagai cara cepat untuk mengejar ketinggalan. Sementara kritik tertentu dari dalam budaya grafiti menganggap ini malas, stiker bisa sangat rinci dalam hak mereka sendiri dan sering, digunakan bersama dengan bahan lain. Tag stiker biasanya dieksekusi pada stiker ongkos kirim kosong, karena ini dapat dengan mudah diperoleh tanpa biaya dari pihak penulis.

Banyak graffitists percaya bahwa melakukan pekerjaan yang rumit melibatkan investasi waktu yang terlalu besar untuk membenarkan praktik tersebut. Melakukan sepotong dapat memakan waktu (tergantung pada pengalaman dan ukuran) dari 30 menit hingga berbulan-bulan, seperti halnya Sabre MSK saat bekerja pada karya grafiti terbesar di dunia di sungai LA.

Graffitists lain dapat membahas sepotong dalam hitungan menit dengan muntah sederhana. Ini dicontohkan oleh penulis "CAP" dalam film dokumenter Style Wars, yang, penulis lain mengeluh, menghancurkan potongan-potongan dengan muntah cepat. Ini dikenal sebagai pembatasan dan sering dilakukan ketika ada "daging sapi", atau konflik antara penulis.

Sejumlah contoh terbaru dari grafiti memanfaatkan tagar .[15][16]

Densely-tagged parking area in Århus, Denmark

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Teori-teori tentang penggunaan grafiti oleh seniman avant-garde memiliki sejarah setidaknya sejak Asger Jorn, yang pada tahun 1962 melukiskan dinyatakan dalam gerakan seperti grafiti "avant-garde tidak akan menyerah".[17]

Banyak analis kontemporer dan bahkan kritikus seni telah mulai melihat nilai artistik dalam beberapa grafiti dan untuk mengenalinya sebagai bentuk seni publik . Menurut banyak peneliti seni, khususnya di Belanda dan di Los Angeles, jenis seni publik itu, sebenarnya merupakan alat yang efektif untuk emansipasi sosial atau, dalam pencapaian tujuan politik.

Pada masa konflik, mural semacam itu telah menawarkan sarana komunikasi dan ekspresi diri bagi anggota komunitas yang terpecah secara sosial, etnis, atau rasial ini, dan telah membuktikan diri sebagai alat yang efektif dalam membangun dialog dan dengan demikian, menangani perpecahan dalam jangka panjang. . Tembok Berlin juga banyak ditutupi oleh grafiti yang mencerminkan tekanan sosial terkait dengan pemerintahan Soviet yang menindas atas GDR .

Banyak seniman yang terlibat dengan grafiti juga prihatin dengan kegiatan stensil yang serupa. Pada dasarnya, ini memerlukan cetakan satu warna atau lebih menggunakan cat semprot. Diakui saat memamerkan dan menerbitkan beberapa stensil dan lukisannya yang berwarna-warni yang menggambarkan Perang Saudara Sri Lanka dan Inggris di perkotaan pada awal 2000-an, graffitists Mathangi Arulpragasam, alias MIA, juga dikenal karena memadukan citra kekerasan politiknya ke dalam video musiknya untuk single. " Galang " dan " Bucky Done Gun ", dan cover art-nya. Stiker karya seninya juga sering muncul di sekitar tempat-tempat seperti London di Brick Lane, menempel pada tiang lampu dan rambu-rambu jalan, ia telah menjadi inspirasi bagi para graffitists dan pelukis lain di seluruh dunia di kota-kota termasuk Seville .

Ekspresi pribadi[sunting | sunting sumber]

Banyak graffitists memilih untuk melindungi identitas mereka dan tetap anonim atau untuk menghambat penuntutan.

Dengan komersialisasi grafiti (dan hip hop secara umum), dalam banyak kasus, bahkan dengan seni "grafiti" yang dilukis secara legal, para graffitist cenderung memilih anonimitas. Ini dapat dikaitkan dengan berbagai alasan atau kombinasi alasan. Graffiti masih tetap salah satu dari empat elemen hip hop yang tidak dianggap "seni pertunjukan" meskipun memiliki citra "bintang bernyanyi dan menari" yang menjual budaya hip hop ke arus utama. Menjadi bentuk seni grafis, bisa juga dikatakan bahwa banyak graffitists masih termasuk dalam kategori seniman pola dasar introvert .

Banksy adalah salah satu seniman jalanan paling terkenal dan terkenal di dunia yang terus tetap tanpa wajah di masyarakat saat ini. Ia dikenal karena seni stensil politiknya yang anti perang terutama di Bristol, Inggris, tetapi karyanya dapat dilihat di mana saja dari Los Angeles hingga Palestina . Di Inggris, Banksy adalah ikon yang paling dikenal untuk gerakan artistik budaya ini dan merahasiakan identitasnya untuk menghindari penangkapan. Sebagian besar karya seni Banksy dapat dilihat di sekitar jalan-jalan London dan pinggiran sekitarnya, meskipun ia telah melukis gambar-gambar di seluruh dunia, termasuk Timur Tengah, di mana ia telah melukis di tembok kontroversial Tepi Barat Israel dengan gambar-gambar menyindir kehidupan di sisi lain. Satu menggambarkan lubang di dinding dengan pantai yang indah, sementara yang lain menunjukkan pemandangan gunung di sisi lain. Sejumlah pameran juga telah berlangsung sejak tahun 2000, dan karya seni baru-baru ini telah menghasilkan banyak uang. Seni Banksy adalah contoh utama dari kontroversi klasik: vandalisme vs seni. Pendukung seni mendukung karyanya yang didistribusikan di daerah perkotaan sebagai karya seni dan beberapa dewan, seperti Bristol dan Islington, telah secara resmi melindungi mereka, sementara para pejabat dari daerah lain menganggap karyanya sebagai vandalisme dan telah menghapusnya.

Pixnit adalah artis lain yang memilih untuk menjaga identitasnya dari masyarakat umum. Karyanya berfokus pada keindahan dan aspek desain grafiti yang bertentangan dengan nilai kejut anti-pemerintah Banksy. Lukisan-lukisannya sering berupa desain bunga di atas toko-toko dan toko-toko di daerah perkotaan lokalnya di Cambridge, Massachusetts . Beberapa pemilik toko mendukung pekerjaannya dan mendorong orang lain untuk melakukan pekerjaan serupa juga. "Salah satu potongan ditinggalkan di atas Steve's Kitchen, karena terlihat cukup mengagumkan" - Erin Scott, manajer New England Comics di Allston, Massachusetts .[butuh rujukan]

[ <span title="This claim needs references to reliable sources. (October 2015)">rujukan?</span> ]

Radikal dan politis[sunting | sunting sumber]

Anggota blok hitam menyemprotkan grafiti di dinding selama Protes Perang Irak di Washington, DC

Graffiti sering memiliki reputasi sebagai bagian dari subkultur yang memberontak terhadap otoritas, meskipun pertimbangan para praktisi sering berbeda dan dapat berhubungan dengan berbagai sikap. Ini dapat mengekspresikan praktik politik dan dapat membentuk hanya satu alat dalam berbagai teknik perlawanan.[18] Salah satu contoh awal termasuk band anarcho-punk Crass, yang melakukan kampanye stensil anti-perang, anarkis, feminis, dan pesan anti-konsumeris di seluruh sistem London Underground selama akhir 1970-an dan awal 1980-an. Di Amsterdam grafiti adalah bagian utama dari adegan punk. Kota itu ditutupi dengan nama-nama seperti "De Zoot", "Vendex", dan "Dr Rat". Untuk mendokumentasikan grafiti, sebuah majalah punk dimulai yang disebut Galeri Anus . Jadi ketika hip hop datang ke Eropa pada awal 1980-an sudah ada budaya grafiti yang bersemangat.

Protes siswa dan pemogokan umum Mei 1968 melihat Paris dihiasi slogan-slogan revolusioner, anarkis, dan Situasionis seperti L'ennui est contre-révolutionnaire ("Boredom adalah kontrarevolusi") dan Lisez moins, vivez plus ("Baca lebih sedikit, hidup lebih" ). Meskipun tidak lengkap, grafiti memberi kesan 'millenarian' dan semangat pemberontak, yang diperlengkapi dengan kecerdasan verbal, dari para pemogok.

I think graffiti writing is a way of defining what our generation is like. Excuse the French, we're not a bunch of p---- artists. Traditionally artists have been considered soft and mellow people, a little bit kooky. Maybe we're a little bit more like pirates that way. We defend our territory, whatever space we steal to paint on, we defend it fiercely.

—Sandra "Lady Pink" Fabara[19]

Perkembangan seni grafiti yang terjadi di galeri seni dan perguruan tinggi serta "di jalan" atau "bawah tanah", berkontribusi pada pelapisan kembali pada 1990-an bentuk seni yang jauh lebih dipolitisasi dalam subiklanan, gangguan budaya, atau taktis. gerakan media. Gerakan atau gaya ini cenderung mengklasifikasikan seniman berdasarkan hubungannya dengan konteks sosial dan ekonomi, karena, di sebagian besar negara, seni grafiti tetap ilegal dalam banyak bentuk kecuali bila menggunakan cat non-permanen. Sejak 1990-an dengan munculnya Street Art, semakin banyak seniman beralih ke cat non-permanen dan bentuk lukisan non-tradisional.[20][21]

Praktisi kontemporer, dengan demikian, memiliki beragam dan seringkali praktik yang saling bertentangan. Beberapa orang, seperti Alexander Brener, telah menggunakan medium tersebut untuk mempolitisasi bentuk seni lainnya, dan telah menggunakan hukuman penjara yang diterapkan pada mereka sebagai sarana protes lebih lanjut. Praktik kelompok dan individu anonim juga sangat bervariasi, dan praktisi tidak selalu setuju dengan praktik masing-masing. Sebagai contoh, kelompok seni anti-kapitalis Space Hijackers melakukan sepotong pada 2004 tentang kontradiksi antara unsur-unsur kapitalistik Banksy dan penggunaan citra politiknya.[22][23]

Graffiti teritorial menandai lingkungan perkotaan dengan tag dan logo untuk membedakan kelompok tertentu dari yang lain. Gambar-gambar ini dimaksudkan untuk menunjukkan kepada orang luar pandangan tegas pada rumput siapa. Subjek graf yang terkait dengan geng terdiri dari simbol samar dan inisial yang benar-benar dibuat dengan kaligrafi yang unik. Anggota geng menggunakan grafiti untuk menunjuk keanggotaan di seluruh geng, untuk membedakan saingan dan rekan dan, paling umum, untuk menandai perbatasan yang bersifat teritorial dan ideologis.

Sebagai iklan[sunting | sunting sumber]

Graffiti telah digunakan sebagai alat iklan baik secara legal maupun ilegal. TATS berbasis CRU Bronx telah membuat nama untuk diri mereka sendiri melakukan kampanye iklan hukum untuk perusahaan seperti Coca-Cola, McDonald's, Toyota, dan MTV . Di Inggris, Boxfresh dari Covent Garden menggunakan gambar stensil dari seorang revolusioner Zapatista dengan harapan bahwa referensi silang akan mempromosikan toko mereka.

Smirnoff mempekerjakan seniman untuk menggunakan grafiti terbalik (penggunaan selang tekanan tinggi untuk membersihkan permukaan kotor untuk meninggalkan citra bersih di tanah sekitarnya) untuk meningkatkan kesadaran produk mereka.

Grafiti ofensif[sunting | sunting sumber]

Tanda simbol geng di properti umum, Millwood, Washington

Graffiti juga dapat digunakan sebagai ekspresi ofensif. Bentuk grafiti ini mungkin sulit untuk diidentifikasi, karena sebagian besar dihapus oleh otoritas lokal (sebagai dewan yang telah mengadopsi strategi kriminalisasi juga berusaha untuk menghapus grafiti dengan cepat). Oleh karena itu, grafiti rasis yang ada sebagian besar lebih halus dan pada pandangan pertama, tidak mudah dikenali sebagai "rasis". Kemudian dapat dipahami hanya jika seseorang mengetahui "kode lokal" yang relevan (sosial, historis, politik, temporal, dan spasial), yang dipandang sebagai heteroglot dan dengan demikian merupakan 'seperangkat kondisi unik' dalam konteks budaya.

Kode spasial misalnya, bisa jadi ada kelompok pemuda tertentu di daerah yang banyak terlibat dalam kegiatan rasis. Jadi, untuk penduduk (mengetahui kode lokal), grafiti yang hanya berisi nama atau singkatan dari geng ini sudah merupakan ekspresi rasis, mengingatkan orang-orang yang tersinggung dari kegiatan geng mereka. Juga sebuah grafiti dalam banyak kasus, pemberita aktivitas kriminal yang lebih serius yang akan datang. Seseorang yang tidak tahu kegiatan geng ini tidak akan bisa mengenali arti dari grafiti ini. Juga jika tag kelompok pemuda atau geng ini ditempatkan di sebuah bangunan yang ditempati oleh para pencari suaka, misalnya, karakter rasisnya bahkan lebih kuat.

Dengan membuat grafiti menjadi kurang eksplisit (seperti yang disesuaikan dengan kendala sosial dan hukum), gambar-gambar ini kemungkinan besar tidak akan dihapus, tetapi tidak kehilangan karakter yang mengancam dan ofensif.

Di tempat lain, para aktivis di Rusia telah menggunakan karikatur yang dicat dari pejabat lokal dengan mulut mereka sebagai lubang, untuk menunjukkan kemarahan mereka tentang kondisi jalan yang buruk.[24] Di Manchester, Inggris, seorang graffitists melukis gambar-gambar cabul di sekitar lubang, yang sering berakibat mereka diperbaiki dalam waktu 48 jam.[25]

Seni dekoratif dan tinggi[sunting | sunting sumber]

Sebuah karya perunggu karya Jonesy di dinding di Brick Lane ( London ). Diameter sekitar 8   cm.

Pada awal 1980-an, galeri seni pertama yang menunjukkan graffitists kepada publik adalah Fashion Moda di Bronx, Now Gallery and Fun Gallery, keduanya di East Village, Manhattan .[26][27][28][29]

Sebuah pameran 2006 di Museum Brooklyn menampilkan grafiti sebagai bentuk seni yang dimulai di wilayah luar New York dan mencapai puncaknya di awal 1980-an dengan karya Crash, Lee, Daze, Keith Haring, dan Jean-Michel Basquiat . Ini menampilkan 22 karya graffitists New York, termasuk Crash, Daze, dan Lady Pink . Dalam sebuah artikel tentang pameran di majalah Time Out, kurator Charlotta Kotik mengatakan bahwa dia berharap pameran itu akan menyebabkan pemirsa memikirkan kembali asumsi mereka tentang grafiti. Terrance Lindall, seorang seniman dan direktur eksekutif Pusat Seni dan Sejarah Williamsburg, mengatakan mengenai grafiti dan pameran:

"Graffiti revolusioner, menurut saya", katanya, "dan revolusi apa pun dapat dianggap sebagai kejahatan. Orang-orang yang tertindas atau tertekan membutuhkan jalan keluar, jadi mereka menulis di dinding — gratis. "

Sejak 1970-an dan seterusnya, Burhan Dogancay memotret tembok kota di seluruh dunia; ini kemudian diarsipkan untuk digunakan sebagai sumber inspirasi bagi karya-karya pelukisnya. Proyek hari ini dikenal sebagai "Walls of the World" tumbuh melampaui harapannya sendiri dan terdiri sekitar 30.000 gambar individu. Jangka waktu 40 tahun di lima benua dan 114 negara. Pada tahun 1982, foto-foto dari proyek ini terdiri dari pameran satu orang berjudul "Les murs murmurent, ils crient, ils chantent   . . . " (Dinding berbisik, berteriak dan bernyanyi   ...) di Centre Georges Pompidou di Paris .

Di Australia, sejarawan seni telah menilai beberapa grafiti lokal yang memiliki kemampuan kreatif yang cukup untuk menempatkan mereka dengan kuat dalam seni. Teks sejarah seni Oxford University Press Australian Painting 1788–2000 ditutup dengan diskusi panjang tentang tempat utama grafiti dalam budaya visual kontemporer, termasuk karya beberapa praktisi Australia.

Antara Maret dan April 2009, 150 seniman memamerkan 300 buah grafiti di Grand Palais di Paris - penerimaan yang jelas dari bentuk seni ke dunia seni Prancis.

Patung-patung oleh KAWS, menampilkan ikon budaya pop, seringkali dengan mata juling, dijalankan dalam edisi terbatas dan dijual seharga ribuan dolar.

Efek lingkungan[sunting | sunting sumber]

Cat semprot memiliki banyak efek negatif terhadap lingkungan. Cat mengandung bahan kimia beracun, dan dapat menggunakan gas hidrokarbon yang mudah menguap untuk menyemprotkan cat ke permukaan.[30]

Senyawa organik mudah menguap (VOC) mengarah pada pembentukan ozon di permukaan tanah dan sebagian besar emisi yang terkait grafiti adalah VOC.[31] Sebuah makalah 2010 memperkirakan 4.862 ton VOC dirilis di Amerika Serikat dalam kegiatan yang berkaitan dengan grafiti.[32]

Tanggapan pemerintah[sunting | sunting sumber]

Asia[sunting | sunting sumber]

Di Cina, Mao Zedong pada 1920-an menggunakan slogan dan lukisan revolusioner di tempat-tempat umum untuk membangkitkan revolusi komunis negara itu.

Berdasarkan kondisi nasional yang berbeda, banyak orang percaya bahwa sikap China terhadap Graffiti adalah sengit, tetapi pada kenyataannya, menurut film Lance Crayon "Cat Semprot Beijing: Graffiti di Ibukota Cina", Graffiti diterima oleh banyak orang di Beijing, Cina, dan bahkan polisi tidak membuat banyak gangguan. Tapi grafiti sensitif secara politis dan religius tidak diperbolehkan.[33]

Di Hong Kong, Tsang Tsou Choi dikenal sebagai Raja Kowloon karena grafiti kaligrafinya selama bertahun-tahun, di mana ia mengklaim kepemilikan daerah tersebut. Sekarang beberapa karyanya dilestarikan secara resmi.

Di Taiwan, pemerintah telah membuat beberapa konsesi untuk para penganut graffitist. Sejak 2005 mereka diizinkan untuk secara bebas memajang karya mereka di sepanjang beberapa bagian dinding penahan tepi sungai di "Zona Grafiti". Dari 2007, departemen urusan budaya Taipei juga mulai mengizinkan coretan pagar di sekitar lokasi konstruksi publik utama. Kepala departemen Yong-ping Lee (李永萍) menyatakan, "Kami akan mempromosikan grafiti mulai dari sektor publik, dan kemudian di sektor swasta juga. Ini tujuan kami untuk mempercantik kota dengan grafiti ". Pemerintah kemudian membantu menyelenggarakan kontes grafiti di Ximending, distrik perbelanjaan populer. graffitists tertangkap bekerja di luar daerah-daerah yang ditunjuk masih menghadapi denda hingga NT $ 6.000 di bawah departemen peraturan perlindungan lingkungan. Namun, otoritas Taiwan dapat bersikap relatif lunak, seorang perwira polisi veteran menyatakan secara anonim, "Kecuali seseorang mengeluh tentang vandalisme, kami tidak akan terlibat. Kami tidak mengejarnya secara proaktif. "

Pada tahun 1993, setelah beberapa mobil mahal di Singapura dicat dengan cat semprot, polisi menangkap seorang siswa dari Singapore American School, Michael P. Fay, menanyainya, dan kemudian menuduhnya melakukan vandalisme. Fay mengaku bersalah atas perusakan mobil selain mencuri rambu-rambu jalan. Di bawah Undang-Undang Vandalisme Singapura tahun 1966, yang semula disahkan untuk mengekang penyebaran grafiti komunis di Singapura, pengadilan menjatuhkan hukuman empat bulan penjara, denda S $ 3.500 (US $ 2.233), dan hukuman cambuk . The New York Times memuat beberapa editorial dan op-ed yang mengutuk hukuman itu dan menyerukan kepada publik Amerika agar membanjiri kedutaan Singapura dengan protes. Meskipun pemerintah Singapura menerima banyak permintaan grasi, hukuman cambuk Fay terjadi di Singapura pada 5 Mei 1994. Fay awalnya menerima hukuman enam pukulan tebu, tetapi presiden Singapura, Ong Teng Cheong, setuju untuk mengurangi hukuman cambuk menjadi empat cambukan.

Di Korea Selatan, Park Jung-soo didenda dua juta won Korea Selatan oleh Pengadilan Distrik Pusat Seoul karena mengecat tikus pada poster KTT G-20 beberapa hari sebelum acara pada November 2011. Park menuduh bahwa inisial dalam "G-20" terdengar seperti kata Korea untuk "tikus", tetapi jaksa penuntut pemerintah Korea menuduh bahwa Park membuat pernyataan menghina tentang presiden Korea Selatan, Lee Myung-bak, tuan rumah KTT . Kasus ini menyebabkan kemarahan publik dan perdebatan tentang kurangnya toleransi pemerintah dan mendukung kebebasan berekspresi. Pengadilan memutuskan bahwa lukisan itu, "makhluk yang tidak menyenangkan seperti tikus" sama dengan "kegiatan kriminal terorganisir" dan menguatkan denda sambil menolak permintaan jaksa penuntut untuk memenjarakan Park.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Penghapusan grafiti di Berlin

Di Eropa, regu pembersih komunitas telah menanggapi grafiti, dalam beberapa kasus dengan pengabaian yang ceroboh, seperti ketika pada 1992 di Perancis sebuah kelompok Pramuka setempat, yang berusaha untuk menghapus grafiti modern, merusak dua lukisan prasejarah bison di Gua supercie Mayrière dekat Prancis. desa Bruniquel di Tarn-et-Garonne, menghasilkan mereka Hadiah Nobel 1992 dalam arkeologi .

Pada bulan September 2006, Parlemen Eropa mengarahkan Komisi Eropa untuk membuat kebijakan lingkungan perkotaan untuk mencegah dan menghilangkan kotoran, sampah, coretan, kotoran hewan, dan kebisingan yang berlebihan dari sistem musik domestik dan kendaraan di kota-kota Eropa, bersama dengan keprihatinan lain atas kehidupan perkotaan.

The Anti-Social Behavior Act 2003 menjadi undang-undang anti-grafiti terbaru Inggris. Pada Agustus 2004, kampanye Keep Britain Tidy mengeluarkan siaran pers yang menyerukan agar tidak ada toleransi grafiti dan proposal pendukung seperti mengeluarkan denda "di tempat" kepada pelanggar grafiti dan melarang penjualan cat aerosol kepada siapa pun di bawah usia 16 tahun. Siaran pers juga mengutuk penggunaan gambar grafiti dalam iklan dan video musik, dengan alasan bahwa pengalaman dunia nyata grafiti jauh dari citra 'keren' atau 'tegang' yang sering digambarkan.

Untuk mendukung kampanye ini, 123 anggota parlemen (termasuk Perdana Menteri saat itu Tony Blair ), menandatangani piagam yang menyatakan: "Graffiti bukan seni, itu kejahatan. Atas nama konstituen saya, saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk menyingkirkan komunitas kami dari masalah ini. "

Di Inggris, dewan kota memiliki kekuatan untuk mengambil tindakan terhadap pemilik properti apa pun yang telah dirusak berdasarkan Undang-Undang Perilaku Sosial-sosial 2003 (sebagaimana telah diubah oleh UU Lingkungan Sekitar Bersih dan Lingkungan 2005 ) atau, dalam kasus tertentu, Jalan Raya Bertindak. Ini sering digunakan terhadap pemilik properti yang puas dalam membiarkan papan pelindung dirusak selama properti tidak rusak.[butuh rujukan]

Pada Juli 2008, tuduhan konspirasi digunakan untuk menghukum pelaku graffitist untuk pertama kalinya. Setelah operasi pengawasan polisi selama tiga bulan, sembilan anggota awak DPM dihukum karena persekongkolan untuk melakukan kerusakan kriminal dengan biaya setidaknya £ 1 juta. Lima dari mereka menerima hukuman penjara, mulai dari delapan belas bulan hingga dua tahun. Skala investigasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kerasnya hukuman menghidupkan kembali debat publik tentang apakah grafiti harus dianggap seni atau kejahatan.

Beberapa dewan, seperti yang dimiliki Stroud dan Loerrach, menyediakan area yang disetujui di kota tempat para graffitist dapat memamerkan bakat mereka, termasuk underpass, tempat parkir, dan dinding yang mungkin membuktikan target untuk 'semprotan dan lari.'

Di Budapest, Hongaria, keduanya gerakan yang didukung kota bernama I Love Budapest dan divisi polisi khusus menangani masalah tersebut, termasuk penyediaan daerah yang disetujui.

Australia[sunting | sunting sumber]

Graffiti Tunnel, Universitas Sydney di Camperdown (2009)

Dalam upaya untuk mengurangi vandalisme, banyak kota di Australia telah menetapkan dinding atau area khusus untuk digunakan oleh para graffitists. Salah satu contoh awal adalah "Graffiti Tunnel" yang terletak di Camperdown Campus, University of Sydney, yang tersedia untuk digunakan oleh setiap siswa di universitas untuk menandai, beriklan, poster, dan membuat "seni". Para penganjur gagasan ini menyarankan bahwa ini mencegah vandalisme kecil namun mendorong para seniman untuk meluangkan waktu mereka dan menghasilkan karya seni yang hebat, tanpa khawatir ditangkap atau ditangkap karena vandalisme atau masuk tanpa izin . Yang lain tidak setuju dengan pendekatan ini, dengan alasan bahwa keberadaan dinding grafiti legal tidak terbukti mengurangi grafiti ilegal di tempat lain. Beberapa wilayah pemerintah lokal di seluruh Australia telah memperkenalkan "pasukan anti-grafiti", yang membersihkan grafiti di daerah tersebut, dan kru seperti BCW (Buffers Can't Win) telah mengambil langkah-langkah untuk menjaga selangkah lebih maju dari pembersih grafiti lokal.

Banyak pemerintah negara bagian telah melarang penjualan atau kepemilikan cat semprot kepada mereka yang berusia di bawah 18 (usia mayoritas). Namun, sejumlah pemerintah daerah di Victoria telah mengambil langkah-langkah untuk mengakui nilai warisan budaya dari beberapa contoh grafiti, seperti grafiti politik terkemuka. Undang-undang grafiti baru yang tangguh telah diperkenalkan di Australia dengan denda hingga A $ 26.000 dan dua tahun penjara.

Melbourne adalah kota grafiti terkemuka di Australia dengan banyak jalurnya menjadi tempat wisata, khususnya Hosier Lane, tujuan populer bagi para fotografer, fotografi pernikahan, dan latar belakang untuk iklan cetak korporat. Panduan perjalanan Lonely Planet mengutip jalan Melbourne sebagai daya tarik utama. Semua bentuk grafiti, termasuk seni stiker, poster, seni stensil, dan pencicipan gandum, dapat ditemukan di banyak tempat di seluruh kota. Kawasan seni jalanan yang terkenal meliputi; Fitzroy, Collingwood, Northcote, Brunswick, St. Kilda, dan CBD, di mana stensil dan seni stiker menonjol. Ketika seseorang bergerak lebih jauh dari kota, sebagian besar di sepanjang jalur kereta api pinggiran kota, label grafiti menjadi lebih menonjol. Banyak seniman internasional seperti Banksy telah meninggalkan pekerjaan mereka di Melbourne dan pada awal 2008 layar perspex dipasang untuk mencegah karya seni stensil Banksy dihancurkan, itu telah bertahan sejak tahun 2003 melalui penghormatan terhadap seniman jalanan setempat agar tidak mempostingnya, walaupun baru-baru ini catnya terbalik.

Selandia Baru[sunting | sunting sumber]

Bekas yard stok Christchurch

Pada bulan Februari 2008 Helen Clark, perdana menteri Selandia Baru pada waktu itu, mengumumkan tindakan keras pemerintah terhadap penandaan dan bentuk-bentuk vandalisme grafiti lainnya, menggambarkannya sebagai kejahatan destruktif yang mewakili invasi properti publik dan pribadi. Undang-undang baru kemudian diadopsi termasuk larangan penjualan kaleng semprotan cat untuk orang di bawah 18 dan peningkatan denda maksimum untuk pelanggaran dari NZ $ 200 menjadi NZ $ 2.000 atau layanan masyarakat yang diperpanjang. Masalah penandaan menjadi isu yang diperdebatkan secara luas menyusul insiden di Auckland selama Januari 2008 di mana seorang pemilik properti setengah baya menikam salah satu dari dua penembak remaja hingga tewas dan kemudian dihukum karena pembantaian .

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Indikator posisi lift dengan coretan coretan

Basis data pelacak[sunting | sunting sumber]

Database grafiti telah meningkat dalam dekade terakhir karena memungkinkan insiden vandalisme didokumentasikan secara lengkap terhadap pelaku dan membantu polisi dan petugas penuntutan serta menuntut pelaku untuk berbagai tuduhan vandalisme. Mereka juga memberikan penegakan hukum kemampuan untuk secara cepat mencari tanda atau tanda pelanggar hukum dengan cara yang sederhana, efektif, dan komprehensif. Sistem ini juga dapat membantu melacak biaya kerusakan kota untuk membantu mengalokasikan anggaran anti-grafiti. Teorinya adalah bahwa ketika pelaku kedapatan memasang grafiti, mereka tidak hanya didakwa dengan satu tuduhan vandalisme; mereka dapat dimintai pertanggungjawaban atas semua kerusakan lainnya yang menjadi tanggung jawab mereka. Ini memiliki dua manfaat utama bagi penegakan hukum. Satu, mengirimkan sinyal kepada pelanggar bahwa vandalisme mereka dilacak. Dua, sebuah kota dapat meminta ganti rugi dari pelanggar atas semua kerusakan yang telah mereka lakukan, bukan hanya satu insiden. Sistem ini memberi petugas penegak hukum real-time, intelijen tingkat jalan yang memungkinkan mereka tidak hanya fokus pada pelaku grafiti terburuk dan kerusakannya, tetapi juga memantau potensi kekerasan geng yang terkait dengan grafiti.

Perintah geng[sunting | sunting sumber]

Banyak pembatasan perintah geng sipil dirancang untuk membantu mengatasi dan melindungi lingkungan fisik dan membatasi grafiti. Ketentuan perintah geng mencakup hal-hal seperti membatasi kepemilikan spidol, kaleng cat semprot, atau benda tajam lainnya yang mampu merusak properti pribadi atau publik; menyemprotkan lukisan, atau menandai dengan spidol, menggaruk, menggunakan stiker, atau dengan cara lain menempelkan grafiti pada properti publik atau pribadi, termasuk, tetapi tidak terbatas pada jalan, gang, tempat tinggal, dinding blok, dan pagar, kendaraan atau real atau milik perseorangan. Beberapa perintah berisi kata-kata yang membatasi perusakan atau perusakan baik milik publik maupun pribadi, termasuk tetapi tidak terbatas pada kendaraan apa pun, lampu, pintu, pagar, dinding, gerbang, jendela, bangunan, rambu jalan, kotak utilitas, kotak utilitas, kotak telepon, pohon, atau tiang listrik.

Hotline dan program hadiah[sunting | sunting sumber]

Untuk membantu mengatasi banyak masalah ini, banyak yurisdiksi lokal telah membuat hotline pengurangan graffiti, di mana warga negara dapat menelepon dan melaporkan vandalisme dan menghilangkannya. Hotline San Diego menerima lebih dari 5.000 panggilan per tahun, selain melaporkan grafiti, penelepon dapat mempelajari lebih lanjut tentang pencegahan. Salah satu keluhan tentang hotline ini adalah waktu respons; sering ada jeda waktu antara pemilik properti menelepon tentang grafiti dan penghapusannya. Lamanya penundaan harus menjadi pertimbangan untuk perencanaan yurisdiksi dalam mengoperasikan hotline. Yurisdiksi lokal harus meyakinkan penelepon bahwa keluhan mereka tentang vandalisme akan menjadi prioritas dan segera dibersihkan. Jika yurisdiksi tidak memiliki sumber daya untuk menanggapi keluhan secara tepat waktu, nilai hotline berkurang. Kru harus mampu menanggapi panggilan layanan individual yang dilakukan ke hotline grafiti serta fokus pada pembersihan di dekat sekolah, taman, dan persimpangan utama dan rute transit untuk memiliki dampak terbesar. Beberapa kota menawarkan hadiah untuk informasi yang mengarah pada penangkapan dan penuntutan tersangka karena penandaan atau vandalisme terkait grafiti. Jumlah hadiah didasarkan pada informasi yang diberikan, dan tindakan yang diambil.

Cari surat perintah[sunting | sunting sumber]

Ketika polisi menggunakan surat perintah penggeledahan sehubungan dengan penyelidikan vandalisme, mereka sering meminta persetujuan pengadilan untuk mencari barang-barang seperti kaleng cat semprot dan nozel dari jenis semprotan aerosol, alat etsa, atau benda tajam atau runcing lainnya yang digunakan untuk mengetsa atau kaca awal dan permukaan keras lainnya, seperti spidol dan spidol permanen atau stik cat; bukti keanggotaan atau afiliasi dengan geng atau kru penandaan, perlengkapan untuk memasukkan referensi ke "(nama penandai)," dan gambar, tulisan, benda, atau grafiti lain yang menggambarkan nama, inisial, logo, moniker, slogan, atau penyebutan menandai keanggotaan kru; kliping koran yang terkait dengan detail atau merujuk pada kejahatan grafiti.

Dokumenter[sunting | sunting sumber]

  • 80 Block from Tiffany's (1979): Pandangan sekilas yang jarang terjadi pada akhir tahun 1970-an di New York menjelang akhir geng-geng Bronx Selatan yang terkenal, film dokumenter ini menunjukkan banyak sisi dari komunitas terutama warga Puerto Rico di Bronx Selatan, termasuk anggota geng yang direformasi, anggota geng saat ini, polisi, dan tokoh masyarakat yang mencoba menjangkau mereka.
  • Stations of the Elevated (1980), film dokumenter paling awal tentang grafiti kereta bawah tanah di New York City, dengan musik oleh Charles Mingus
  • Style Wars (1983), film dokumenter awal tentang budaya hip hop, dibuat di New York City
  • Piece by Piece (2005), sebuah film dokumenter panjang tentang sejarah grafiti San Francisco dari awal 1980-an
  • Infamy (2005), film dokumenter panjang tentang budaya grafiti yang diceritakan melalui pengalaman enam penulis grafiti terkenal dan penyangga grafiti
  • NEXT: A Primer on Urban Painting (2005), film dokumenter tentang budaya grafiti global
  • RASH (2005), sebuah film dokumenter fitur tentang Melbourne, Australia dan para seniman yang menjadikannya sebagai tuan rumah seni jalanan
  • Jisoe (2007): Sekilas tentang kehidupan seorang Melbourne, Australia, penulis grafiti menunjukkan kepada para penonton contoh grafiti di Area Melbourne yang sedang berjuang.
  • Roadsworth: Crossing the Line (2009), tentang seniman Montréal Peter Gibson dan seni stensil kontroversialnya di jalan umum
  • Exit Through The Gift Shop (2010) diproduksi oleh artis terkenal Banksy . Ini bercerita tentang Thierry Guetta, seorang imigran Prancis di Los Angeles, dan obsesinya dengan seni jalanan; Shepard Fairey dan Invader, yang Guetta temukan adalah sepupunya, juga ada dalam film tersebut.
  • Still on and non the wiser (2011) adalah dokumentasi berdurasi sembilan puluh menit yang menyertai pameran dengan nama yang sama di Kunsthalle Barmen dari Von der Heydt-Museum di Wuppertal (Jerman). Ini menarik penggambaran yang jelas dari para seniman melalui wawancara yang sangat pribadi dan juga menangkap proses penciptaan karya sebelum pameran dibuka.
  • Graffiti Wars (2011), sebuah film dokumenter yang merinci permusuhan Raja Robbo dengan Banksy serta sikap pemerintah yang berbeda terhadap grafiti dan seni jalanan

Drama[sunting | sunting sumber]

  • Wild Style (1983), tentang hip hop dan budaya grafiti di New York City
  • Turk 182 (1985), tentang grafiti sebagai aktivisme politik
  • Bomb the System (2002), tentang kru graffitists di Kota New York modern
  • Quality of Life (2004) diambil di Distrik Misi San Francisco, ditulis bersama dan dibintangi oleh seorang pensiunan penulis grafiti.
  • Wholetrain (2006), sebuah film Jerman

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Italian singular form "graffito" is so rare in English (except in specialist texts on archeology) that it is not even recorded or mentioned in some dictionaries, for example the Longman Dictionary of Contemporary English and the Cambridge Advanced Learner's Dictionary.
  2. ^ American Heritage Dictionary
  3. ^ "Why Gang Graffiti Is Dangerous—Los Angeles Police Department". www.lapdonline.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-19. 
  4. ^ Caves, R. W. (2004). Encyclopedia of the City. Routledge. hlm. 315. 
  5. ^ "graffiti | Origin and meaning of graffiti by Online Etymology Dictionary". www.etymonline.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-19. 
  6. ^ "How Old Is Graffiti?". Wonderopolis. Diakses tanggal 24 January 2017. 
  7. ^ dan. "Ancient Arabia: Languages and Cultures—Safaitic Database Online". krc2.orient.ox.ac.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-20. Diakses tanggal 2018-02-19. 
  8. ^ dan. "The Online Corpus of the Inscriptions of Ancient North Arabia—Safaitic". krc.orient.ox.ac.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-20. Diakses tanggal 2018-02-19. 
  9. ^ حسين مروّة، تراثنا كيف نعرفه، مؤسسة الأبحاث العربية، بيروت، 1986[butuh klarifikasi]
  10. ^ "Independence Rock—California National Historic Trail (National Park Service)". National Park Service. Diakses tanggal 18 January 2018. 
  11. ^ a b Edwards, Paul (10 February 2015). "Is Graffiti Really An Element Of Hip-Hop? (book excerpt)". The Concise Guide to Hip-Hop Music. Diakses tanggal 23 August 2018. 
  12. ^ Daniel, Bill (22 July 2010). "Who Is Bozo Texino?". Diakses tanggal 23 August 2018. 
  13. ^ Daniel, Bill (2005). "Who Is Bozo Texino?". Who Is Bozo Texino? The Secret History of Hobo Graffiti. Diakses tanggal 23 August 2018. 
  14. ^ "Words From a War". The New York Times. 14 August 1985. Diakses tanggal 2 January 2017. 
  15. ^ [1] "Hashtag on the pavement connects with Fitzrovia's past", Fitzrovia News, 23 July 2015, Retrieved 17 January 2016
  16. ^ [2] Diarsipkan 2017-10-11 di Wayback Machine. "#RISKROCK #GRAFFITI IN #SANFRANCISCO", Mass Appeal, Retrieved 17 January 2016.
  17. ^ Karen Kurczynski (2008). Expression as vandalism: Asger Jorn's "Modifications". The University of Chicago Press. hlm. 293. 
  18. ^ Guerra, N (May 2020). "We want it all. Vogliamo tutto". 
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama chang
  20. ^ HARRINGTON, STEVEN. "Temporary Street Art That's Changing The Graffiti Game". Ziptopia. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  21. ^ English, Ron (6 Dec 2017). "Street Art: It's Not Meant to be Permanent". Huffington Post. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  22. ^ "Banksy". Haynes Fine Art. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  23. ^ Schreck, Carl (2015-06-19). "Russian politicians mocked with guerrilla pothole portraits". New East Network. Diakses tanggal 2015-09-24. 
  24. ^ "Meet the man using penises to fill potholes". The Telegraph. 2015-04-29. Diakses tanggal 2015-09-24. 
  25. ^ diallo, David (2014). "From the Street to Art Galleries : How Graffiti Became a Legitimate Art Form". Open Edition. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  26. ^ Morgan, Tiernan (August 6, 2015). "35 Years After Fashion Moda, a Bronx Gallery Revisits the Landmark Space". Hyperallergic. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  27. ^ HODARA, SUSAN (March 23, 2012). "When a South Bronx Collective Went International". New York Times. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  28. ^ SAMUELS, TANYANIKA (15 February 2013). "The legacy of Fashion Moda, a shuttered art and performance space, to be spotlighted". New York Daily News. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  29. ^ "Health and Environmental Issues of Spray Paint". Healthcare Environmental Resource Center. Diakses tanggal 2019-04-30. 
  30. ^ Leskys, AM (September 2010). "Establishing Graffiti Emissions as a Nonpoint Source Sector" (PDF). 
  31. ^ "19th International Emission Inventory Conference "Emission Inventories—Informing Emerging Issues" September 2010". EPA. 
  32. ^ "Beijing's thriving graffiti culture may surprise you". Public Radio International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-24. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]