Serangan Iran terhadap pasukan Amerika Serikat di Irak 2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Serangan Iran terhadap pasukan Amerika Serikat di Irak
Bagian dari Krisis Teluk Persia
dan Konflik proksi Iran–Arab Saudi
Ayn al-Asad Airbase berlokasi di Iraq
Ayn al-Asad Airbase
Ayn al-Asad Airbase
Lokasi Pangkalan udara Ayn al-Asad di Irak
Lingkup operasiSerangan militer terarah terhadap beberapa tempat
LokasiPangkalan udara Ayn al-Asad, Kegubernuran Al Anbar, Irak
Bandar Udara Internasional Erbil, Kegubernuran Erbil, Wilayah Kurdistan, Irak

33°48′N 42°26′E / 33.800°N 42.433°E / 33.800; 42.433Koordinat: 33°48′N 42°26′E / 33.800°N 42.433°E / 33.800; 42.433
PerencanaBendera Iran Iran
PemimpinMay. Jen. Hossein Salami
SasaranPangkalan udara Ayn al-Asad
Bandar Udara Internasional Erbil
Tanggal8 Januari 2020 (UTC+03:00)
PelaksanaKorps Pengawal Revolusi Islam
Hasil6 hingga 10 rudal Fateh-313 mengenai Pangkalan udara Ayn al-Asad
1 rudal Qiam 1 mengenai dalam jarak 20 mil dari Bandar Udara Internasional Erbil (diklaim)
1 rudal Qiam 1 mencapai Bandar Udara Internasional Erbil dan tidak meledak (diklaim)
3 rudal Qiam 1 gagal di udara (diklaim)
Korban
  • 80 tewas dan 200 luka-luka (dinyatakan oleh media Iran)
  • 0 (dinyatakan oleh Australia)
  • 0 (dinyatakan oleh Britania)
  • 0 (dinyatakan oleh Denmark)
  • 0 (dinyatakan oleh Norwegia)
  • 0 (dinyatakan oleh Polandia)
  • 0 (dinyatakan oleh Amerika Serikat)

Pada tanggal 8 Januari 2020, dalam kode operasi militer bernama Operasi Syahid Soleimani (bahasa Persia: عملیات شهید سلیمانی),[1] Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) meluncurkan sedikitnya 15 rudal balistik ke pangkalan udara Ayn al-Asad di Kegubernuran Al Anbar, Irak Barat, serta pangkalan udara lain di Erbil, Kurdistan Irak sebagai tanggapan terhadap pembunuhan Mayor Jenderal Iran Qasem Soleimani oleh pasukan Amerika Serikat.[2][3][4] Ada laporan yang saling bertentangan mengenai korban dimana menurut pihak AS tidak ada korban dari Irak atau Amerika yang dilaporkan. Serangan balasan sebelumnya juga terjadi pada 4 Januari, ketika roket dan mortir menghantam Pangkalan Udara Balad dan Zona Hijau.[5][6] Pada malam hari tanggal 8 Januari 2020, Reuters melaporkan bahwa tiga roket Katyusha diluncurkan dan menabrak Zona Hijau Bagdad.[7][8]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Menjelang serangan, para pejabat Iran telah menyatakan bahwa Iran akan membalas terhadap pasukan AS atas pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani di Bagdad pada 3 Januari 2020.[9] Dilaporkan, setelah serangan Bagdad, agen mata-mata AS mendeteksi bahwa resimen rudal balistik Iran berada pada kesiapan yang meningkat tetapi tidak jelas pada saat itu apakah itu adalah tindakan defensif atau indikasi serangan di masa depan terhadap pasukan AS. [10] Presiden AS Donald Trump memperingatkan Teheran bahwa pembalasan apa pun akan mengakibatkan AS menargetkan 52 situs signifikan Iran, termasuk situs budaya.[11]

Minggu sebelumnya, pada 3 Desember 2019, lima roket telah mendarat di pangkalan udara Ayn al-Asad dan tidak ada yang terluka.[12] "Sumber keamanan" di dalam pangkalan udara Ayn al-Asad dan "pejabat lokal di kota terdekat" mengatakan bahwa laporan bahwa pangkalan udara Ayn al-Asad diserang pada waktu itu adalah palsu.

Pada 4 Januari 2020, dua roket menghantam Pangkalan Udara Balad yang terletak di dekat Bagdad.[5][6] Dua mortir juga mengenai Zona Hijau Bagdad.[6] Tidak ada korban jiwa maupun luka dalam serangan itu.[5]

Menurut juru bicara Perdana Menteri Irak Adil Abdul-Mahdi pada 8 Januari tak lama setelah tengah malam, Perdana Menteri telah menerima pesan dari Iran yang menunjukkan bahwa respons terhadap pembunuhan Jenderal Soleimani telah "mulai atau akan segera mulai". Iran juga memberi tahu PM bahwa hanya lokasi-lokasi di mana pasukan AS ditempatkan akan ditargetkan. Meskipun lokasi pasti dari pangkalan tidak diungkapkan, para pejabat AS mengkonfirmasi pasukan mereka memiliki peringatan yang memadai untuk berlindung dari serangan.[13][14]

Serangan[sunting | sunting sumber]

Menurut Kantor Berita Pelajar Iran (ISNA), outlet berita milik pemerintah negara itu, Iran menembakkan "puluhan rudal darat-ke-darat" di pangkalan itu dan mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.[15] ISNA menyatakan bahwa kode yang digunakan untuk meluncurkan rudal adalah 'Oh Zahra.'[16][15] Serangan itu berlangsung dalam dua gelombang, masing-masing terpisah sekitar satu jam.[17]

Meskipun Pentagon membantah jumlah yang diluncurkan, pihaknya telah mengkonfirmasi bahwa pangkalan udara Ayn al-Asad dan Erbil di Irak terkena rudal Iran.[18][19] Seorang juru bicara militer AS untuk Komando Pusat Amerika Serikat menyatakan total lima belas rudal ditembakkan. Sepuluh mengenai pangkalan udara Ayn al-Asad, satu mengenai pangkalan Erbil, dan empat rudal gagal.[20] Sumber-sumber lain mengkonfirmasi bahwa dua rudal balistik menargetkan Erbil: satu mengenai Bandara Internasional Erbil dan tidak meledak, yang lain mendarat sekitar 20 mil di sebelah barat Erbil.[21]

Menurut militer Irak, 22 rudal balistik ditembakkan di dua lokasi antara pukul 01:45 dan 02:15 waktu setempat di fasilitas al-Asad dan Erbil. Mereka mengatakan 17 rudal telah diluncurkan di pangkalan Ain al-Asad dan lima rudal di Erbil.[22][23]

Kantor Berita Fars merilis video mengenai hal yang diklaimnya sebagai serangan terhadap pasukan militer AS di Irak.[24][25]

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan Iran secara simbolis menargetkan pangkalan-pangkalan yang melancarkan serangan,[26] sementara seorang juru bicara Korps Pengawal Revolusi Iran mengatakan waktu serangan datang kira-kira pada waktu yang sama ketika Soleimani meninggal.[27]

Korban[sunting | sunting sumber]

Kerusakan (dikelilingi) pada setidaknya lima struktur bangunan di pangkalan udara Ayn al-Asad dalam serangkaian serangan rudal oleh Iran

Tidak ada rudal yang ditargetkan di pangkalan Erbil yang menyebabkan korban.[21] Tidak ada korban yang segera dilaporkan di pangkalan udara Ayn al-Asad.[17] Diyakini bahwa Iran sengaja menghindari korban dalam operasi mereka,[28][29][30] sementara masih mengirimkan pesan yang kuat tentang penyelesaian setelah pembunuhan Soleimani oleh pasukan AS.[29][30]

Pejabat AS menyatakan bahwa penilaian kerusakan bom sedang berlangsung beberapa jam setelah serangan. Presiden AS Donald Trump kemudian menyatakan bahwa penilaian korban dan kerusakan sedang berlangsung.[2][31] Penilaian awal adalah bahwa "tidak ada korban di pihak AS."[17] dan rudal yang menghantam daerah pangkalan udara Ayn al-Asad yang tidak dihuni oleh orang Amerika.[32] Sumber keamanan Irak mengatakan ada korban pihak Irak di pangkalan itu. [32] Namun, militer Irak kemudian melaporkan tidak ada korban di antara pasukannya.[22][23][33] Pejabat senior Irak menambahkan pernyataan mereka bahwa tidak ada korban Amerika atau Irak yang diakibatkan oleh serangan rudal. [34]

Seorang juru bicara Angkatan Bersenjata Norwegia menyatakan tidak ada cedera yang dilaporkan untuk sekitar tujuh puluh pasukan Norwegia yang ditempatkan di pangkalan udara Ayn al-Asad.[16] Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, membenarkan bahwa tidak ada warga Australia yang terluka dalam serangan itu. Selama serangan itu, PM Australia dilaporkan memberi tahu Angus Campbell, kepala Angkatan Bersenjata Australia, untuk "mengambil tindakan apa pun yang diperlukan untuk melindungi dan mempertahankan" pasukan dan diplomat Australia di Irak.[2][35] Jonathan Vance, kepala Angkatan Bersenjata Kanada, membenarkan bahwa tidak ada orang Kanada yang terbunuh dalam serangan itu.[2][36] Angkatan Udara Kerajaan Denmark membenarkan bahwa tidak ada tentara Denmark yang terluka akibat serangan itu.[37] Menteri Pertahanan Polandia menyatakan tidak ada pasukan Polandia yang ditempatkan di Irak terluka.[38][39] Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo pada konferensi di Abu Dhabi mengumumkan bahwa fasilitas minyak Irak aman[39]

Televisi Iran mengklaim 80 warga AS tewas dan terjadi kerusakan pada helikopter AS.[40][41] Trump kemudian mengumumkan bahwa tidak ada korban yang disebabkan oleh serangan udara itu dan kerusakan itu "minimal".[42][43]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Otoritas penerbangan Amerika Serikat Federal Aviation Administration mengeluarkan Notice to Airmen yang melarang maskapai penerbangan sipil AS beroperasi di wilayah udara Irak, Iran, perairan Teluk Persia dan Teluk Oman.[2][44][45] Singapore Airlines mengalihkan penerbangan dari wilayah udara Iran setelah serangan itu.[46]

Harga minyak melonjak sebesar 4% di tengah berita tentang serangan itu, dengan para analis mencatat bahwa para investor telah meremehkan respons yang diharapkan Iran terhadap kematian Soleimani.[47] Bloomberg melaporkan bahwa hanya beberapa jam setelah serangan yang gagal, "minyak memperlambat kenaikan harga sebelumnya yang luar biasa." [48]

Citra satelit yang dibuat oleh Planet Labs menunjukkan kerusakan parah pada Pangkalan udara Ayn al-Asad. Setidaknya lima bangunan rusak dalam serangan yang tampaknya cukup tepat untuk menabrak bangunan individu. David Schmerler, seorang analis dari Middlebury Institute of International Studies di Monterey yang mengevaluasi foto-foto itu mengatakan, "Serangan-serangan itu tampaknya mengenai gedung-gedung yang menyimpan pesawat, sementara gedung-gedung yang digunakan untuk staf perumahan tidak terkena serangan."[49]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Pada 8 Januari 2020, Ali Khamenei, Pemimpin Tertinggi Iran mengatakan bahwa tindakan militer tersebut tidak cukup dan bahwa "kehadiran korup" Amerika Serikat di Timur Tengah harus diakhiri.[50]

Setelah serangan itu, menteri luar negeri Iran Javad Zarif menyatakan di Twitter bahwa "Iran mengambil & menyimpulkan langkah-langkah proporsional dalam bela diri berdasarkan Pasal 51 dari Piagam PBB yang menargetkan pangkalan yang meluncurkan serangan bersenjata pengecut terhadap warga negara kami & pejabat senior. Kami tidak mencari eskalasi atau perang, tetapi akan membela diri terhadap agresi apa pun."[51][52][53]

Para pemimpin UE telah mendesak Trump, baik secara publik maupun pribadi, untuk tidak memberikan reaksi militer terhadap serangan-serangan itu.[54] Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengecam serangan rudal Iran terhadap pangkalan militer AS di Irak dan mendesak Teheran untuk menghindari serangan lebih "sembrono dan berbahaya".[55] Tak lama setelah pengumuman Trump mengenai serangan 8 Januari, ulama berpengaruh Muqtada al-Sadr mendesak pengikutnya untuk tidak melakukan serangan terhadap unsur-unsur AS di Irak.[56]

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan mengatakan saat peresmian pipa gas TurkStream dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, bahwa "tidak ada yang memiliki hak untuk mejadikan seluruh wilayah, khususnya Irak, menjadi cincin api baru demi kepentingan mereka sendiri." Dia juga mengatakan bahwa "ketegangan antara sekutu kami Amerika Serikat dan tetangga kami Iran telah mencapai titik yang kita tidak inginkan sama sekali", sementara mereka juga mempromosikan upaya-upaya diplomatik Turki untuk meredakan krisis.[57]

Respon Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Video pidato Donald Trump pada 8 Januari 2020

Dalam komentar publik pertamanya tentang serangan itu, Presiden AS Trump menyatakan di Twitter bahwa "Semua baik-baik saja!". Dia menambahkan bahwa penilaian kerusakan sedang berlangsung dan bahwa dia akan membuat pernyataan tentang serangan keesokan paginya.[58][31]

Dalam pidatonya, Trump meremehkan dampak serangan udara dan mengumumkan sanksi baru terhadap Iran.[42][43] Dia juga menyatakan bahwa dia bersedia "merangkul perdamaian."[42][43]

Anggota Partai Republik dari Senat AS menyarankan pemerintahan Trump untuk menurunkan sikapnya dengan Iran. Pemimpin mayoritas senat Mitch McConnell mengatakan, "Saya percaya Presiden ingin menghindari konflik atau kehilangan nyawa yang tidak perlu, tetapi dia siap untuk melindungi kehidupan dan kepentingan Amerika dan saya berharap para pemimpin Iran tidak salah menghitung dengan mempertanyakan kehendak kolektif kita dalam meluncurkan serangan lebih lanjut."[59]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Iran launches missiles into US air bases in Iraq: US official". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  2. ^ a b c d e Washington (earlier), Maanvi Singh Joan E. Greve in; Doherty, Ben; Butler, Ben; Safi, Michael; Safi, Michael; Borger, Julian (8 Januari 2020). "Iran launches missiles at US forces in Iraq at al-Asad and Erbil – live updates". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  3. ^ Eqbali, Aresu; Malsin, Jared; Leary, Alex (7 January 2020), "Iran Fires Missiles at U.S. Forces in Iraq", Wall Street Journal, diakses tanggal 7 Januari 2020 
  4. ^ "Iran Fires Missiles at Two U.S. Bases in Iraq: Live Updates". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  5. ^ a b c Sisk, Richard (4 January 2020). "Rocket Attacks Hit Baghdad's Green Zone, Balad Air Base: Iraqi Military". Military.com. 
  6. ^ a b c "Iraq's speaker calls Iranian attack 'violation of Iraqi sovereignty'". Republic World. 
  7. ^ "Two rockets reportedly hit Baghdad's Green Zone". Middle East Eye (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  8. ^ "Three Katyusha rockets fall inside Baghdad's Green Zone: police sources". Reuters (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  9. ^ U.S.–Iran tensions after Soleimani killing: All the latest updates Al Jazeera, 5 Januari 2020
  10. ^ "US spies detected Iranian ballistic missiles at a heightened state of readiness following the assassination of Qassem Soleimani". Business Insider. 5 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  11. ^ Suleimani killing: Donald Trump defends threat to target cultural sites in Iran The Guardian, 6 Januari 2020
  12. ^ Rasheed, Ahmed; Hassan, Samar (3 Desember 2019). "Rockets hit base hosting U.S. forces in western Iraq". Reuters. Cairo. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  13. ^ "Iraqi PM received word from Iran about missile attack". Reuters (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  14. ^ "Iran attacks bases housing US troops". CNN. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  15. ^ a b "Iran launches missiles into US air bases in Iraq: US official". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  16. ^ a b "Iran warns US not retaliate over missile attack in Iraq". AP NEWS. 7 Januari 2020. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  17. ^ a b c Miles, Frank (7 Januari 2020). "Iran launches 15 ballistic missiles into Iraq targeting US, coalition forces, officials say". Fox News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  18. ^ Borger, Julian; Wintour, Patrick (8 Januari 2020). "Iran crisis: missiles launched against US airbases in Iraq". The Guardian. London. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 7 Januari 2020. 
  19. ^ Alkhshali, Hamdi; Browne, Ryan; Starr, Barbara. "Pentagon says Iran attacked two Iraqi bases housing US forces". CNN. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  20. ^ Miles, Frank (7 Januari 2020). "Iran launches 15 ballistic missiles into Iraq targeting US, coalition forces, officials say". Fox News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  21. ^ a b Alkhshali, Hamdi (2020-01-07). "Two ballistic missiles hit Erbil, sources say". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  22. ^ a b "Iran missile strike: Two US-Iraq bases hit by 22 projectiles, officials say, as crisis escalates". independent. 
  23. ^ a b "Iran launches missile attacks on US facilities in Iraq". aljazeera. 
  24. ^ Agency, Source: Fars News (8 Januari 2020). "Iran releases footage of missile attack on US airbases in Iraq – video". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  25. ^ "Iran launches missile attack against US forces inside Iraq in 'revenge' for Qassem Soleimani assassination". ABC News (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  26. ^ "Iran fires missiles at US targets in Iraq: All the latest updates". www.aljazeera.com. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  27. ^ "Iran retaliates for Gen. Soleimani's killing by firing missiles at U.S. forces in Iraq". NBC News. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  28. ^ Safi, Michael (8 Januari 2020). "Iran's assault on US bases in Iraq might satisfy both sides". The Guardian. 
  29. ^ a b Hosenball, Mark; Spetalnick, Matt (8 Januari 2020). "Iran believed to have deliberately missed U.S. forces in Iraq strikes: sources". Reuters. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  30. ^ a b Atwood, Kylie; Brown, Pamela; Collins, Kaitlan; Sciutto, Jim (8 Januari 2020). "Some administration officials believe Iran intentionally missed areas with Americans". CNN. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  31. ^ a b Trump, Donald J. [@realDonaldTrump] (7 Januari 2020). "All is well! Missiles launched from Iran at two military bases located in Iraq. Assessment of casualties & damages taking place now. So far, so good! We have the most powerful and well equipped military anywhere in the world, by far! I will be making a statement tomorrow morning" [Semua baik-baik saja! Rudal diluncurkan dari Iran di dua pangkalan militer yang berlokasi di Irak. Penyelidikan korban & kerusakan sedang terjadi sekarang. Sejauh ini baik! Sejauh ini, kita memiliki militer yang paling kuat dan lengkap di seluruh dunia! Saya akan membuat pernyataan besok pagi.] (Twit) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020 – via Twitter. 
  32. ^ a b Browne, Ryan; Brown, Pamela (7 Januari 2020). "Missiles hit areas of al-Asad base not populated by Americans". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2020. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  33. ^ Politics, P. M. N. (8 Januari 2020). "No Iraqi casualties in 22-missile Iranian attack overnight -military | National Post" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  34. ^ Rubin, Alissa J.; Fassihi, Farnaz; Schmitt, Eric; Yee, Vivian (7 Januari 2020). "Iran Fires on U.S. Forces at 2 Bases in Iraq, Calling It 'Fierce Revenge'". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  35. ^ "No Australian troops, staff hurt in Iran missile attacks on US airbases in Iraq". SBS News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  36. ^ Vance, General Jonathan [@CDS_Canada_CEMD] (7 Januari 2020). "CAF families: I can assure you that all deployed CAF personnel are safe & accounted for following missile attacks in Iraq. We remain vigilant" (Twit) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020 – via Twitter. 
  37. ^ Prakash, Thomas; Olsen, Theis Lange (8 Januari 2020). "Militærbase med danske soldater ramt af iranske missiler - meldes i god behold" [Pangkalan militer dengan tentara Denmark terkena rudal Iran - dinyatakan aman dan sehat]. DR (dalam bahasa Dansk). Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  38. ^ Charlish, Alan. "No Polish troops in Iraq hurt in Iranian missile attacks: minister". Reuters. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  39. ^ a b "Iran fires missiles at US targets in Iraq: All the latest updates". aljazeera. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  40. ^ Stewart, Ahmed Aboulenein and Phil (8 Januari 2020). "'We slapped them on the face': Ayatollah tells Iranians". The Sydney Morning Herald. 
  41. ^ "Iran missiles target U.S. forces in Iraq; Trump says 'All well'". 8 Januari 2020 – via www.reuters.com. 
  42. ^ a b c "Trump: New sanctions on Iran but U.S. "ready to embrace peace"". www.cbsnews.com. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  43. ^ a b c "Live updates: Trump says Iranian strike caused no American or Iraqi deaths; new sanctions on Iran will be imposed". The Washington Post. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  44. ^ Dandy Bayu Bramasta, Sari Hardiyanto (8 Januari 2020). "Buntut Penyerangan Iran, FAA Keluarkan Larangan Terbang". Kompas. 
  45. ^ FAA, The [@FAANews] (7 Januari 2020). "#FAA Statement: #NOTAMs issued outlining flight restrictions that prohibit U.S. civil aviation operators from operating in the airspace over Iraq, Iran, and the waters of the Persian Gulf and the Gulf of Oman.pic.twitter.com/kJEbpPddp3" [Pernyataan #FAA: #NOTAM dikeluarkan soal pembatasan penerbangan yang melarang operator penerbangan sipil AS beroperasi di wilayah udara di atas Irak, Iran, dan perairan Teluk Persia dan Teluk Oman.] (Twit) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020 – via Twitter. 
  46. ^ "Usai Serangan Rudal, Singapore Airlines Alihkan Penerbangan dari Iran". Detik.com. 8 Januari 2020. 
  47. ^ Oktarianisa, Sefti (7 Januari 2020). "Iran Tembakan Puluhan Rudal ke Militer AS, Minyak Naik 4%". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  48. ^ "U.S. stock gauge turned positive on Wednesday, recovering from a plunge after Iranian missiles struck two American military bases in Iraq. Gold, Treasuries and oil pared earlier out-sized gains". Bloomberg (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. 
  49. ^ Brumfiel, Geoff; Welna, David (8 Januari 2020). "Satellite Photos Reveal Extent Of Damage From Iranian Strike On Air Base In Iraq". NPR (dalam bahasa Inggris). 
  50. ^ "Iran attack: US troops targeted with ballistic missiles". bbc. 8 Januari 2020. 
  51. ^ Washington (earlier), Maanvi Singh Joan E. Greve in; Doherty, Ben; Butler, Ben; Safi, Michael; Safi, Michael; Borger, Julian (8 Januari 2020). "Iran launches missiles at US forces in Iraq at al-Asad and Erbil – live updates". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  52. ^ "Iran does not seek escalation or war, but will defend itself - foreign minister tweets". Reuters (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. 
  53. ^ Zarif, Javad [@JZarif] (8 Januari 2020). "Iran took & concluded proportionate measures in self-defense under Article 51 of UN Charter targeting base from which cowardly armed attack against our citizens & senior officials were launched. We do not seek escalation or war, but will defend ourselves against any aggression" [Iran mengambil & menyimpulkan langkah-langkah proporsional dalam pembelaan diri berdasarkan Pasal 51 dari Piagam PBB yang menargetkan basis dari mana serangan bersenjata pengecut terhadap warga negara kita & pejabat senior diluncurkan. Kami tidak mencari eskalasi atau perang, tetapi akan membela diri terhadap agresi.] (Twit) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2020 – via Twitter. 
  54. ^ Wintour, Patrick (8 Januari 2020). "EU leaders plead with Trump not to respond to Iranian attacks". The Guardian. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  55. ^ "British PM condemns Iranian missile attack; Iranian President pledges US forces will be ejected". Breaking News (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  56. ^ Rothwell, James; Sanchez, Raf; White, Josh (8 Januari 2020). "Top Iranian cleric urges supporters not to attack US as Donald Trump says regime has backed down—latest news". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). 
  57. ^ "Turkey says won't allow a fresh ring of fire in ME amid US-Iran tension". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  58. ^ Washington (earlier), Maanvi Singh Joan E. Greve in; Doherty, Ben; Butler, Ben; Safi, Michael; Safi, Michael; Borger, Julian (8 Januari 2020). "Iran launches missiles at US forces in Iraq at al-Asad and Erbil – live updates". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 8 Januari 2020. 
  59. ^ "GOP senators call on Trump to deescalate tensions with Iran". The Hill. 8 Januari 2020. Diakses tanggal 9 Januari 2020.