Abu Mahdi al-Muhandis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Abu Mahdi al-Muhandis
أبو مهدي المهندس
Abu Mahdi al-Muhandes 08 (1).jpg
Abu Mahdi al-Muhandis pada tahun 2018
Wakil Ketua Komite Mobilisasi Populer
Informasi pribadi
LahirJamal Jafaar Mohammed Ali Ebrahimi
(1954-07-01)1 Juli 1954
Abu Al-Khaseeb, Kegubernuran Basra, Irak
Meninggal dunia3 Januari 2020(2020-01-03) (umur 65)
Bandar Udara Internasional Baghdad, Baghdad, Irak
Sebab kematianSerangan udara
KebangsaanIrak, Iran
Partai politikPartai Dakwah Islam
Dinas militer
Dinas/cabangKomite Mobilasasi Populer

Jamal Jafaar Muhammad Ali Āl Ibrahim (bahasa Arab: جمال جعفر محمد علي آل إبراهيم‎, 1 Juli 1954 – 3 Januari 2020), dikenal dengan kunya Abu Mahdi al-Muhandis (bahasa Arab: أبو مهدي المهندس – secara harafiah, adalah insinyur‎), seorang komandan politik dan militer Irak-Iran. Pada saat kematiannya, ia adalah wakil ketua Komite Mobilisasi Populer (Al-Hashd Al-Sha'abi) yang terlibat dalam kegiatan melawan Negara Islam Irak dan kelompok militan Levant. Organisasi yang dia awasi dilaporkan memiliki hubungan dekat dengan Angkatan Quds, bagian dari Angkatan Bersenjata Republik Islam Iran.

Dia adalah komandan milisi Kata'ib Hezbollah, dan sebelum itu bekerja dengan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran melawan rezim Saddam Hussein.

Tuduhan terorisme dilontarkan terhadapnya atas aktivitasnya di Kuwait pada 1980-an. Ia dijatuhi hukuman mati di absentia oleh pengadilan di Kuwait karena keterlibatannya dalam pemboman Kuwait tahun 1983. Muhandis termasuk dalam daftar teroris yang ditunjuk Amerika Serikat.

Dia terbunuh oleh serangan udara AS yang ditargetkan di Bandara Internasional Baghdad pada 3 Januari 2020, yang juga menewaskan Komandan Pengawal Revolusi Iran Qasem Soleimani.[1][2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Iraqi Army still ineffective despite U.S. training". Newsweek. Reuters. 4 June 2016. 
  2. ^ Glanz, James; Santora, Marc (7 February 2007). "Iraqi lawmaker was convicted in 1983 bombings in Kuwait that killed 5". The New York Times. Diakses tanggal 17 August 2015.