Samarang–Joana Stoomtram Maatschappij

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
de Samarang–Joana Stoomtram Maatschappij, N.V.
Semarang–Joana Stoomtram Maatschappij ; Trein in beweging op den overstroomden weg nabij Joana.png
Rangkaian kereta SJS menerobos banjir di dekat Juwana.
WilayahWilayah Lingkar Muria
Tahun beroperasi1879–1959
PenerusKereta Api Indonesia
Lebar sepur1.067 mm (3 ft 6 in)
Panjang417 kilometer
Kantor pusatBendera Hindia Belanda Kota Semarang, Jawa Tengah, Hindia Belanda

de Samarang–Joana Stoomtram Maatschappij, N.V. (SJS) adalah salah satu perusahaan kereta api yang dahulu mengoperasikan jalur kereta api sepanjang 417 km di sekitar Semarang dan wilayah Muria Raya, Jawa Tengah.

Perusahaan ini mengelola jalur kereta api di Demak, Kudus, Pati, Rembang, Jepara, sebagian Blora, sebagian Grobogan, sebagian Bojonegoro, dan sebagian Tuban. Daerah ini adalah penghasil terbesar komoditas gula, kapuk, kayu jati, tras, dan bahan bangunan lainnya yang merupa­kan "tambang emas" angkutan perusahaan SJS. Saat ini lahan eks-SJS yang seluruhnya sudah nonaktif termasuk dalam Wilayah Aset IV Semarang.

Perusahaan ini mengusung lebar sepur 1.067 mm, termasuk lintas Trem Semarang (Jurnatan–Bulu–Banjir Kanal dan Jurnatan–Jomblang).[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Lembar obligasi SJS, 1899.

Pembentukan SJS didasarkan konsesi izin yang dikeluarkan oleh Pemerintah Kolonial Hindia Belanda yang diterbitkan pada tanggal 1 Desember 1879, bertujuan untuk menghubungkan Semarang dengan Kudus dan Pati dengan moda kereta api.[2] Perusahaan ini disahkan pada tanggal 18 Maret 1881 dan mulai beroperasi pada tanggal 28 September 1881. Perusahaan ini didirikan oleh tiga orang, yaitu J.F. Dijkman, W. Walker, dan G.H. Clifford.[3] Sesuai namanya, modal awal jalur ini dimulai dari Semarang SJS hingga Juwana di Pati.[4]

Direktur pertama perusahaan ini adalah Mr. H.M.A Baron van Der Goes van Dirxland yang juga merangkap jabatan sebagai direktur Oost-Java Stoomtram Maatschappij sejak tanggal 7 Juni 1888. Dalam menjalankan roda perusahaannya beliau didampingi oleh seorang sekretaris dewan yang bernama C.L.J. Martens yang mengabdi sejak November 1881 hingga April 1886. Pada tanggal 29 Januari 1890, Baron van Der Goes van Dirxland meninggal dunia.

Untuk menunjang operasional, SJS mempunyai stasiun besar, yaitu Stasiun Jurnatan (atau disebut juga Semarang-Centraal atau Djoernatan). Bangunan stasiun ini berupa halte kecil yang kemudian dikembangkan menjadi sebuah stasiun besar pada tahun 1913. Stasiun ini telah dinonaktifkan sejak 1974, tetapi tidak tercatat dalam daftar nama stasiun kereta api di Indonesia tahun 1950.[5][6]

Dalam gedenkboek (buku peringatan) SJS, perusahaan ini juga pernah berpatungan dengan Serajoedal Stoomtram Maatschappij, Oost-Java Stoomtram Maatschappij, dan Semarang–Cheribon Stoomtram Maatschappij.[3]

Pembangunan lintas[sunting | sunting sumber]

Karena jalur kereta api SJS itu sendiri banyak segmennya, maka tabel di bawah ini membahas mengenai daftar segmen SJS beserta panjang dan tanggal peresmiannya.[7]

Sekitar Jurnatan[sunting | sunting sumber]

Jalur Segmentasi lintas Tanggal peresmian Panjang lintas (km)
Jurnatan–Jomblang Jurnatan–Jomblang 1 Desember 1882 4,4
Jurnatan–Bulu–Banjir Kanal Jurnatan–Bulu 12 Maret 1883 3
Bulu–Banjir Kanal 4 November 1899 0,8
Cabang Jurnatan–Samarang NIS Jurnatan–Samarang 12 Maret 1883 1
Cabang Jurnatan menuju Kleine Boom Jurnatan–Kleine Boom 2 Juli 1883 2,5
Cabang Jurnatan menuju Balai Yasa Pengapon Jurnatan–Balai Yasa Pengapon ? ?
Cabang menuju Depot Pertamina Pengapon Jurnatan–Depot Pertamina Pengapon ? ?
Cabang menuju Stasiun Pendrikan SCS Stopplaats 3, belum diketahui namanya, berada di segmen Jurnatan–Bulu yang memiliki percabangan ke Stasiun Pendrikan ? ?

Sekitar Lingkar Muria Raya[sunting | sunting sumber]

Jalur Segmentasi lintas Tanggal peresmian Panjang lintas (km)
Jurnatan–Demak Jurnatan–Genuk 2 Juli 1883 6,1
Genuk–Demak 27 September 1883 19,7
Demak–Kudus Demak–Kudus

(sebelum Stasiun Kudus dipindah lewat Wergu Wetan)

15 Maret 1884 26,4
Demak-Kudus 1919 26
Kudus–Juwana Kudus–Pati

(saat Stasiun Kudus masih berlokasi di depan Pasar Kliwon, Kudus)

19 April 1884 21,2
Kudus–Pati

(setelah Stasiun Kudus dipindah ke Wergu Wetan, Kudus)

1919 23,2
Pati–Juwana 19 April 1884 13,8
Juwana–Rembang Juwana–Rembang 1 Mei 1900 23
Juwana–Tayu Juwana–Trangkil 20 Mei 1899 8,2
Trangkil–Bulumanis 15 Agustus 1899 7,5
Bulumanis–Tayu 1 Mei 1900 8,8
Kudus–Mayong–Pecangaan Kudus-Mayong

(sebelum Stasiun Kudus dipindah)

6 September 1887 11,5
Kudus-Mayong

(setelah Stasiun Kudus dipindah)

1919 14
Mayong–Pecangaan 5 Mei 1895 10,3
Mayong–Welahan Mayong–Welahan 10 November 1900 5,5
Demak–Purwodadi Demak–Godong 15 November 1888 20,8
Godong–Purwodadi 1 April 1889 18
Purwodadi–Wirosari–Blora Purwodadi–Wirosari 1 Oktober 1889 21,4
Wirosari-Kunduran 16 September 1893 18,3
Kunduran–Ngawen 22 Maret 1894 10,3
Ngawen–Blora 13 September 1894 15,3
Purwodadi–Gundih PGSM Purwodadi–Gundih 1884 17,3
Purwodadi–Ngrombo 1 Januari 1892

(diperpendek pasca akuisisi)

9
Wirosari–Kradenan Wirosari–Kradenan 1 November 1898 8,2
Rembang–Blora Rembang–Blora 15 Juni 1902 36,8
Blora–Cepu Rembang-Cepu 1 November 1901 33,4
Cepu Kota (SJS)–Cepu (NIS): 1 Februari 1903 1,8
Rembang–Bojonegoro

(khusus Bojonegoro–Jatirogo milik NIS)

Rembang-Lasem 1 Mei 1900 14
Lasem-Pamotan 1 Juni 1914 10
Pamotan-Jatirogo 20 Februari 1919 24

Layanan antarmoda pelabuhan[sunting | sunting sumber]

Percabangan-percabangan berikut difungsikan untuk mempermudah distribusi dan ekspor dan impor komoditas dari dan ke Lingkar Muria Raya.

Pelabuhan Panjang (km)
Tanjung Emas 1,5
Juwana 1,9
Rembang 0,5

Pasca-kemerdekaan dan penutupan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1959, Presiden Soekarno mengeluarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 40 Tahun 1959. Isinya antara lain menasionalisasi seluruh jalur kereta api dan trem uap yang dahulu dioperasikan oleh perusahaan-perusahaan milik Belanda, yang operasionalnya diserahkan kepada Djawatan Kereta Api (DKA).

Jalur kereta api SJS ini terus beroperasi di bawah bendera DKA, PNKA, hingga masa-masa emas PJKA pada tahun 1970-an. Walaupun demikian, ternyata jalur ini terus berguguran. Pada tahun 1975 jalur Kudus–Bakalan dan Juwana–Tayu ditutup. Kemudian disusul tahun 1984, Cepu Kota–Rembang ditutup. Tahun 1986, jalur Kemijen–Rembang dan Purwodadi–Ngemplak ditutup. Blora–Demak dan Wirosari–Kradenan ditutup pada tahun 1987. Akhirnya, jalur terakhir SJS, Rembang–Jatirogo, ditutup pada tahun 1989.

Tetapi perlu dicatat bahwa dalam catatan dan foto yang dibuat dan dipotret oleh Michiel van Ballegoijen de Jong dalam bukunya yang berjudul Spoorwegstations op Java, ternyata walau jalur-jalur tersebut sudah ditutup, tetapi rel-relnya belum dibongkar[8] sebelum akhirnya dibongkar seluruhnya pada tahun 1990, ditandai dengan penutupan jalur Rembang–Blora dan Wirosari–Kradenan.

Tidak ada reaktivasi untuk jalur ini.

Armada[sunting | sunting sumber]

Seluruh armada lokomotif SJS adalah lokomotif uap. Jalur milik SJS tidak pernah dilewati lokomotif diesel sama sekali hingga tahun 1960-an. Untuk perawatan lokomotif dan kereta-kereta SJS, dipusatkan di Balai Yasa Pengapon (Balai Yasa Semarang), yang letaknya berada di sebelah tenggara Stasiun Semarang Tawang. Bangunannya dibongkar pada pertengahan tahun 1990-an.

Berikut adalah daftar lokomotif uap yang pernah dimiliki SJS:

Kelas Mulai beroperasi Produsen Jumlah produksi Foto Keterangan
B11 1883 Beyer Peacock 4 unit lalu dioper ke Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij Seluruh unit telah dirucat
B12 1881 Werkspoor 46 unit, sebagian dioper ke Oost-Java Stoomtram Maatschappij B1239 monument Pasar Turi Station 2.JPG Lokomotif B1239 dimonumenkan di Stasiun Surabaya Pasarturi.
B20 1882 Beyer Peacock dan Werkspoor 19 unit Lokomotif B2014 dipajang di Museum KA Ambarawa
B27 1912 Lokomotivbau Hartmann 16 unit Lokomotif B2711 disimpan di Museum KA Ambarawa.
C19 1898 Hartmann 12 unit Lokomotif C1912 dipajang di Museum Transportasi, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta.
D10 1913 Hartmann 6 unit
D15 1931 Hanomag 5 unit

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Semarang-Joana Stoomtram Maatschappij". searail.malayan.com. Diakses tanggal 2018-06-04. 
  2. ^ Reitsma, S. A. (1920). Indische spoorweg-politiek. Landsdrukkerij. 
  3. ^ a b van Dirxland, Baron van der Goes; Martens, C.L.J. (1907). Gedenkboek samengesteld ter gelegenheid van het Vijf en Twintig-Jarig Bestaan der Samarang-Joana Stoomtram Maatschappij. Den Haag: Koninklijke Nederlandse-Boek en Kunsthandel van M.M. Couvee. 
  4. ^ Sahari), Besari, M. Sahari (Mohamad (2008). Teknologi di Nusantara : 40 abad hambatan inovasi. Jakarta: Salemba Teknika. ISBN 9789799549259. OCLC 271921449. 
  5. ^ Media, Kompas Cyber (2009-08-04). "Jurnatan, Tinggal Nama - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-04. 
  6. ^ Reitsma, S.A. (1930). Van Stockum's Traveller's Handbook: For the Dutch East Indies. W.P. Van Stockum & Son, Limited. 
  7. ^ Samarang–Joana Stoomtram. Verslag der Samarang–Joana Stoomtram Maatschappij. SJS. 
  8. ^ de Jong, Michiel van Ballegoijen (1993). Spoorwegstations op Java. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]