Parodi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Uncylopedia, yang merupakan parodi dari Wikipedia.

Parodi (sering disebut juga plesetan, lelucon, olokan, imitasi kelucuan, kritik ironi, aktivitas humor, imitasi hiperbolik) merupakan sebuah karya kreatif yang dirancang untuk meniru, mengomentari, dan/atau mengolok-olok subjeknya dengan cara peniruan (imitasi), satire, atau ironi. Dalam penggunaan yang umum, suatu hasil karya yang digunakan untuk memelesetkan, memberikan komentar atas karya asli, baik melalui judul atau pun tentang pengarangnya dengan cara yang lucu atau dengan bahasa satire. Seringkali subjeknya adalah karya asli atau beberapa aspek darinya, yakni tema/konten, pengarang, gaya, dll. Tetapi parodi juga bisa tentang orang di kehidupan nyata (misalnya politisi), peristiwa, atau gerakan (misalnya Revolusi Prancis atau Kontra-kebudayaan pada 1960-an). Sarjana sastra Profesor Simon Dentith mendefinisikan parodi sebagai "setiap praktik budaya yang memberikan imitasi sindiran yang menimbulkan polemik relatif dari berbagai produksi atau praktik kebudayaan lainnya".[1] Sebagaimana yang dikatakan oleh Linda Hutcheon seorang teoris literatur "parodi... merupakan peniruan (imitasi), tidak selalu dengan mengorbankan teks yang diparodikan". Parodi dapat ditemukan dalam seni atau budaya, termasuk sastra, musik, teater, televisi, film, animasi, dan permainan. Beberapa parodi dipraktikkan di teater.

Penulis dan kritikus John Gross mengobservasi dalam buku Oxford Book of Parodies-nya, bahwa parodi tampaknya menjadi berkembang di suatu wilayah menjadi antara pastiche ("sebuah komposisi peniruan perilaku seniman lain, tanpa maksud satir") dan burlesque ("bermain-main dengan materi sastra tinggi dan menyesuaikannya dengan tujuan yang rendah").[2] Sementara itu, Encyclopédie of Denis Diderot membedakan antara parodi dan burlesque, "Parodi yang baik adalah hiburan yang bagus, mampu menghibur dan mendidik pikiran yang paling peka serta halus; burlesque merupakan lelucon menyedihkan yang hanya bisa menyenangkan rakyat."[3] Secara historis, ketika sebuah formula terjadi kejenuhan, seperti dalam kasus melodrama moralistik pada tahun 1910-an, genre formula itu hanya memiliki nilai sebagai parodi, Buster Keaton mengolok-olok genre tersebut seperti yang ditunjukkan oleh film pendeknya.[4]

Asal Muasal[sunting | sunting sumber]

Menurut Aristoteles (Poetics, ii. 5), Hegemon of Thasos merupakan penemu semacam jenis parodi; dengan sedikit mengubah kata-kata dalam puisi-puisi terkenal, dia mengubah yang luhur menjadi konyol. Dalam sastra Yunani kuno, parodia adalah puisi naratif yang bergaya imitatif dan prosodi epos "memperlakukannya sebagai subjek ringan, satir, atau imitasi (peniruan) heroik".[5] Komponen kata Yunaninya adalah παρά "para" yang berarti "selain dari, kontra, melawan" dan ᾠδή "oide" berarti "nyanyian", hal tersebut dapat diartikan sebagai "lagu bertentangan", sebuah imitasi/peniruan yang bertentangan dengan aslinya. The ''Oxford English Dictionary'', misalnya, mendefinisikan parodi sebagai imitasi/peniruan yang "diubah untuk menghasilkan efek konyol".[6] karena par- juga memiliki arti yang non-antogonistik dari kata "selain dari (beside)" yang dapat berarti, "Tidak ada di dalam parodia yang mengharuskan memasukkan konsep ejekan".[7]

Dalam Komedi kuno Yunani bahkan para dewa bisa menjadi bahan olokan. The Frogs menggambarkan Herakles sebagai pahlawan yang berubah menjadi dewa raja makan dan Dewa drama Dionisos sebagai sosok pengecut dan tidak cerdas. Perjalanan kisah tradisional ke Dunia Bawah diparodikan saat Dionisos berpakaian sebagai Herakles untuk pergi ke Dunia Bawah, dalam upaya untuk membawa kembali seorang penyair untuk menyelamatkan Athena. Orang Yunani Kuno menciptakan drama satir yang memparodikan drama tragis, seringkali dengan pemain berpakaian seperti Satyr.

Parodi juga digunakan dalam teks filosofis Yunani awal untuk membuat hal filosofis. Teks-teks tersebut dikenal sebagai spoudaiogeloion, contoh terkenal di antaranya adalah puisi Silloi dari sekolah filsafat Pyrrhonist oleh tokoh Timon dari Phlius yang memparodikan para filsuf yang hidup dan mati. Gaya andalan dari dari sekolah filsafat Sinisme adalah retoris, pola yang paling umum dapat dijumpai dari karya-karya tokoh Menippus dan Meleager dari Gadara.[8]

Pada abad ke-2 M, Lucian dari Samosata membuat parodi teks perjalanan seperti Indica dan The Odyssey. Dia menggambarkan penulis cerita tersebut sebagai pembohong yang tidak pernah bepergian atau pernah berbicara dengan orang yang kredibel dia temui. Dalam bukunya ironisnya bernama A True History, Lucian menyampaikan sebuah cerita yang membesar-besarkan secara hiperbola dan membuat klaim mustahil dari cerita-cerita itu. Kadang-kadang digambarkan pertama sebagai fiksi ilmiah, karakter melakukan perjalanan ke bulan, terlibat dalam perang antarplanet dengan bantuan alien yang mereka temui di sana, dan kemudian kembali ke bumi untuk merasakan peradaban di kedalaman sejauh 200 mil yang umumnya ditafsirkan sebagai peradaban Paus. Berikutnya merupakan parodi dari klaim Ctesias bahwa India memiliki ras manusia berkaki satu dengan satu kaki yang sangat besar sehingga dapat digunakan sebagai payung lalu kisah Homer tentang raksasa bermata satu, dan sebagainya.

Musik[sunting | sunting sumber]

Dalam musik klasik, sebagai istilah teknis, parodi mengacu pada pengerjaan ulang satu jenis komposisi menjadi komposisi lain (misalnya, motet menjadi karya keyboard seperti yang dilakukan oleh Girolamo Cavazzoni, Antonio de Cabezón, dan Alonso Mudarra, semuanya dilakukan untuk motets karya Josquin des Prez).[9] Lebih umum lagi, penggunaan parodi massa (missa parodia) atau oratorio yang menggunakan kutipan ekstensif dari karya vokal lainnya seperti motet atau kantata; seperti yang dilakukan oleh Victoria, Palestrina, Lassus, dan komposer lain dari abad ke-16 menggunakan teknik ini. Istilah ini juga kadang-kadang diaplikasikan pada prosedur umum masa periode Barok, seperti ketika Bach mengerjakan ulang musik kantatanya pada karya Christmas Oratorio-nya.

Definisi musikologis dari istilah parodi untuk masa kini secara umum telah digantikan oleh arti kata yang lebih umum. Dalam penggunaannya yang lebih kontemporer, parodi musik biasanya memiliki maksud humor, bahkan satir, di mana ide atau lirik musik yang sudah dikenal diangkat ke dalam konteks yang berbeda, yang bahkan seringkali tidak sesuai.[10] Parodi musik dapat merupakan peniruan atau merujuk pada gaya khas komposer atau artis, atau bahkan gaya musik umum. Misalnya, lagu dan tarian musik The Ritz Roll and Rock, yang dibawakan oleh Fred Astaire dalam film Silk Stockings, hal tersebut dalam upaya memparodikan genre Rock and Roll. Sementara karya Weird Al Yankovic yang paling dikenal karena didasarkan pada lagu-lagu populer tertentu, karya tersebut juga sering menggunakan unsur-unsur budaya pop yang tidak sesuai konteks untuk menimbulkan efek komedi.

Ucapan dalam bahasa Inggris[sunting | sunting sumber]

Penggunaan pertama kata parodi dalam bahasa Inggris yang dikutip dalam Oxford English Dictionary adalah dalam karya Ben Jonson yang berjudul Every Man in His Humor pada tahun 1598: "A Parodie, a parodie! to make it absurder than it was" (Parodi, parodi! membuat hal lebih absurd dari sebelumnya). Kutipan berikutnya datang dari John Dryden pada tahun 1693, yang juga menambahkan penjelasan untuk menunjukkan bahwa kata itu merupakan hal yang umum digunakan dan memiliki arti olokan atau menjelmakan kembali apa yang Anda lakukan.

Parodi modernis dan postmodernis[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-20, parodi telah mempertinggi posisinya sebagai alat sentral artistik, representatif, serta menjadi agen katalis dari penciptaan artistik dan inovasi.[11][12] Hal ini paling menonjol terjadi pada paruh kedua abad ini dengan postmodernisme, tetapi modernisme dan formalisme Rusia sebelumnya telah menantikan perspektif ini.[11][13] Bagi kaum formalis Rusia, parodi merupakan cara pembebasan dari latar belakang teks sehingga memungkinkan untuk menghasilkan bentuk-bentuk artistik yang baru dan otonom.[14][15]

Sejarawan Christopher Rea menulis bahwa "Pada tahun 1910-an dan 1920-an, para penulis di pasar hiburan China memparodikan apa saja dan segalanya.... Mereka memparodikan pidato, iklan, pengakuan, petisi, perintah, selebaran, pemberitahuan, kebijakan, peraturan, resolusi, wacana, penjelasan , sutra, peringatan takhta, dan notulen konferensi. Kami memiliki berkas mengenai pertukaran surat antara Queue dan Beard dan Eyebrows. Kami memiliki berkas pidato untuk pispot. Kami memiliki berkas 'Penelitian tentang Mengapa Pria Memiliki Jenggot dan Wanita Tidak,' 'Telegram dari Dewa Petir kepada Ibunya untuk Mengundurkan diri dari Jabatannya,' dan 'Pemberitahuan Publik dari Raja Pelacur yang Melarang Playboy Melewatkan Utang'".[16][17]

Cerita pendek dari Jorge Luis Borges (1939) berjudul "Pierre Menard, Penulis Quixote", sering dianggap sebagai ramalan postmodernisme dan gagasan ideal mengenai parodi yang pamungkas.[18][19] Definisi parodi tradisional biasanya hanya membahas parodi dalam arti yang lebih sempit tentang sesuatu yang dimaksudkan untuk mengolok teks yang diparodinya. Arti parodi yang lebih luas, parodi yang dilakukan dengan maksud selain untuk mengejek, telah menjadi lazim dalam parodi modern abad ke-20.[20][21] Dalam arti luas, parodi modern tidak menargetkan teks yang diparodikan, tetapi menggunakannya sebagai senjata untuk menargetkan sesuatu yang lain..[22][23] Alasan untuk menjadi lazim serta luasnya jenis parodi serta dikontekstualisasikan kembali di abad ke-20 karena para seniman telah berusaha untuk menghubungkan masa lalu sambil mencatat perbedaan-perbedaan yang dibawa oleh modernitas.[24][halaman dibutuhkan] Contoh modernis utama dari parodi rekontekstualisasi ini, diantaranya Ulysses karya James Joyce, yang menggabungkan elemen Odyssey karya Homer dalam konteks Irlandia abad ke-20, dan The Waste Land karya T. S. Eliot[22], yang menggabungkan dan mengontekstualisasikan kembali elemen-elemen dari berbagai teks sebelumnya, termasuk The Inferno karya Dante.[butuh rujukan]Karya Andy Warhol adalah contoh lain yang menonjol dari parodi "rekontekstualisasi" modern.[22] Menurut ahli teori sastra Prancis Gérard Genette, bentuk parodi yang paling ketat dan elegan serta yang paling ekonomis, yaitu parodi minimal, parodi yang secara harfiah mengulang teks yang diketahui dan memberinya makna baru.[25][26]

Parodi kosong (blank parodi), di mana seorang seniman mengambil bentuk kerangka sebuah karya seni dan menempatkannya dalam konteks baru tanpa menertawakannya, layaknya hal yang biasa.[butuh rujukan] Pastiche merupakan hal yang sedikit erat dengan genre keparodian, ketika suatu parodi menjadikan suatu karakter atau latar dari suatu karya yang digunakan dengan cara yang lucu atau ironis di karya lainnya, seperti transformasi karakter minor Rosencrantz dan Guildenstern dari drama Hamlet karya Shakespeare menjadi karakter utama dalam perspektif komedi tentang peristiwa yang sama dalam drama (dan film) seperti yang terjadi dalam karya Rosencrantz and Guildenstern Are Dead.[butuh rujukan] Demikian pula yang dilakukan oleh Mishu Hilmy pada karyanya Trapped in the Netflix menggunakan parodi untuk mendekonstruksi acara Netflix kontemporer seperti drama Mad Men yang memberikan komentar melalui karakter populer, dalam karya tersebut Don Draper melakukan mansplaining tentang mansplaining, lalu Luke Danes monolog tentang kurangnya independensi sambil merangkul kodependensi.[27] Dalam novel Flann O'Brien yang berjudul At Swim-Two-Birds, misalnya, King Sweeney yang gila, Finn MacCool, pookah, dan berbagai macam koboi berkumpul di sebuah penginapan di Dublin: mencampurkan karakter mitis, karakter dari genre fiksi, dan keadaan yang terjadi setiap harinya, membuat tergabungnya humor yang tidak diarahkan pada salah satu karakter atau penulisnya. Kombinasi karakter yang mapan dan dapat diidentifikasi dalam keadaan baru ini tidak sama dengan kiasan post-modernis yang menggunakan historis karakter fiksi di luar konteks untuk memberikan elemen metafora.[butuh rujukan]

Reputasi[sunting | sunting sumber]

Terkadang reputasi parodi lebih lama dari reputasi yang diparodikan. Misalnya, Don Quixote, yang mengolok-olok kisah-kisah kesatria tradisional yang sesat, jauh lebih dikenal daripada novel yang menginspirasinya, Amadis de Gaula (walaupun Amadis disebutkan dalam buku itu). Kasus lainnya adalah novel Shamela karya Henry Fielding (1742), yang merupakan parodi dari novel epistoler suram berjudul Pamela; or, Virtue Rewarded (1740) karya Samuel Richardson. Banyak parodi Lewis Carroll tentang syair didaktik Victoria untuk anak-anak, seperti "You Are Old, Father William", jauh lebih dikenal daripada aslinya (yang sebagian besar terlupakan). Novel komik Stella Gibbons berjudul Cold Comfort Farm telah melampaui novel dari karya pastoral Mary Webb yang sebagian besar mengilhaminya.

Belakangan ini, sitkom televisi 'Allo' Allo! mungkin lebih dikenal daripada drama Secret Army yang diparodikannya.

Beberapa seniman mengukir karir dengan membuat parodi. Salah satu contoh paling terkenal adalah "Weird Al" Yankovic. Karirnya memparodikan aksi musik dan lagu-lagu lain telah melampaui banyak artis atau band yang dia parodikan. Yankovic tidak diwajibkan menurut hukum untuk mendapatkan izin parodi; sebagai aturan pribadi, bagaimanapun, dia meminta izin untuk memparodikan lagu seseorang sebelum merekamnya. Beberapa artis, seperti rapper Chamillionaire dan band grunge yang berbasis di Seattle, Nirvana, menyatakan bahwa parodi Yankovic atas lagu mereka masing-masing sangat bagus, dan banyak artis menganggap bahwa diparodikan olehnya sebagai lencana kehormatan.[28][29]

Dalam sistem hukum AS, poin bahwa dalam banyak kasus parodi suatu karya dikategorikan dan diperbolehkan sebatas penggunaan wajar (fair use) dijunjung tinggi, bahkan dalam kasus Rick Dees, diputuskan untuk menggunakan 29 detik musik dari lagu When Sonny Gets Blue untuk memparodikan gaya bernyanyi Johnny Mathis bahkan setelah izinya ditolak. Pengadilan banding menguatkan keputusan pengadilan bahwa jenis parodi ini mewakili sepanjang penggunaan wajar. Fisher v. Dees 794 F.2d 432 (9th Cir. 1986)

Parodi film[sunting | sunting sumber]

Beberapa ahli teori genre, menurut Bakhtin, bahwa melihat parodi sebagai perkembangan alami dalam siklus hidup genre apa pun; ide ini telah terbukti sangat bermanfaat bagi para ahli teori genre film. Para ahli teori tersebut mencatat bahwa film-film Barat, misalnya, setelah tahap klasik didefinisikan sebagai cara yang umum bahwa genre, mengalami tahap parodi, di mana kebiasaan tersebut yang sama diejek dan dikritik. Karena penonton telah melihat film Western klasik, mereka memiliki harapan untuk kebaharuan setiap film Western, dan ketika harapan ini terbalik, penonton tertawa.

Mungkin film parodi paling awal adalah film Mud and Sand tahun 1922, sebuah film Stan Laurel yang mengolok-olok film Blood and Sand karya Rudolph Valentino. Laurel mengkhususkan diri dalam parodi pada pertengahan 1920-an, menulis dan berakting di beberapa diantara tahun tersebut. Beberapa olokan dari film populer, seperti Dr. Jekyll dan Mr. Hyde—diparodikan dalam bentuk jenaka dalam film Dr. Pyckle dan Mr. Pryde (1926). Lainnya adalah lelucon dari drama Broadway, seperti No, No, Nanette (1925), diparodikan di film Yes, Yes, Nanette (1925). Pada tahun 1940 Charlie Chaplin menciptakan komedi satir tentang Adolf Hitler dengan filmnya yang berjudul The Great Dictator, mengikuti parodi Hollywood pertama tentang Nazi, oleh subjek pendek vaudeville Three Stooges dalam film You Nazty Spy!.

Sekitar 20 tahun kemudian Mel Brooks memulai karirnya dengan parodi Hitler juga. Setelah filmnya tahun 1967 yang berjudul The Producers memenangkan Academy Award dan Writers Guild of America Award untuk Skenario Asli Terbaik[30], Brooks menjadi salah satu tokoh parodi film paling terkenal dan menciptakan olokan dalam berbagai genre film. Film Blazing Saddles (1974) merupakan parodi dari film Western, History of the World, Part I (1981) sebagai film parodi sejarah, Robin Hood Men in Tights (1993) merupakan pengambilan Brooks tentang kisah klasik Robin Hood, dan olokannya di genre horor, sci-fi dan genre petualangan termasuk film Young Frankenstein (1974), dan Spaceballs (1987, merupakan olokan untuk film Star Wars).

Grup komedi Inggris Monty Python juga terkenal dengan parodinya, misalnya memparodikan King Arthur daam film Monty Python and the Holy Grail (1974), dan mensatirkan Jesus dalam film Life of Brian (1979). Pada 1980-an, tim David Zucker, Jim Abrahams, dan Jerry Zucker memparodikan genre yang mapan seperti film bencana, perang, dan kriminal dengan film-filmnya yang berjudul Airplane!, Hot Shots! dan seri Naked Gun masing-masingnya. Ada pula parodi film tahun 1989 dari Spanyol dari series TV The A-Team yang berjudul El equipo Aahhgg yang disutradarai oleh José Truchado.

Baru-baru ini, parodi telah mengambil seluruh genre film sekaligus. Salah satu yang pertama adalah film Don't Be a Menace to South Central While Drink Your Juice in the Hood dan franchise dari Scary Movie. Parodi genre terbaru lainnya pun termasuk didalamnya. Beberapa film parodi seperti Shriek If You Know What I Did Last Friday The 13th, Not Another Teen Movie, Date Movie, Epic Movie, Meet the Spartans, Superhero Movie, Disaster Movie, Vampires Suck, and The 41-Year-Old Virgin Who Knocked Up Sarah Marshall and Felt Superbad About It, semuanya telah dikritik secara kritis mengenai hal tersebut.[butuh rujukan]

Hak Cipta[sunting | sunting sumber]

Banyak film parodi menargetkan subjek yang tidak memiliki hak cipta atau tidak memiliki hak cipta (seperti Frankenstein atau Robin Hood) sementara yang lainnya lebih memilih menirukan (imitasi) yang tidak melanggar hak cipta, tetapi jelas ditujukan pada subjek yang populer (dan biasanya menguntungkan). Menggilanya film mata-mata pada tahun 1960-an, didorong oleh popularitas James Bond sebagai contohnya, dalam genre semacam ini, merupakan subjek yang langka, dan mungkin unik, dari film parodi yang membidik subjek non-komedi dan sebenarnya memegang hak cipta James Bond adalah film olokan Casino Royale pada tahun 1967. Dalam hal ini, produser Charles K. Feldman awalnya berniat untuk membuat film yang serius, namun memutuskan bahwa film tersebut tidak akan mampu bersaing dengan seri film Bond yang sudah mapan. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk memparodikan serial tersebut.[31]

Parodi puisi[sunting | sunting sumber]

Kenneth Baker menganggap parodi puitis mengambil lima bentuk utama.[32]

  1. Yang pertama adalah menggunakan parodi untuk menyerang penulis yang diparodikan, seperti dalam peniruan JK Stephen terhadap Wordsworth, “Ada dua suara: satu dari dalam (deep)....Dan satu dari domba tua setengah dungu.”[33]
  2. Yang kedua adalah meniru gaya penulis, seperti parodi Henry Reed terhadap karya T. S. Eliot berjudul Chard Whitlow: “Seiring bertambahnya usia, kita tidak bertambah muda....”[34]
  3. Jenis ketiga adalah jenis membalikkan (reversed) (dan juga menurunkan derajat) sentimen puisi yang diparodikan, seperti pada parodi di All Things Dull and Ugly karya Monty Python.
  4. Pendekatan keempat adalah menggunakan puisi target sebagai matriks untuk menyisipkan materi yang tidak berhubungan (umumnya yang dianggap lucu) – “Dikeluarkan atau tidak? Itulah pertanyaannya .... Jadi dokter gigi membuat kita semua pengecut".[35]
  5. Terakhir, parodi dapat digunakan untuk menyerang sasaran kontemporer/topikal dengan memanfaatkan format penggalan puisi terkenal seperti: “O Rushdie, Rushdie, it's a vile world” (Cat Stevens).[36]

Bentuk parodi puitis yang lebih konstruktif merupakan penghubung penyair kontemporer dengan bentuk masa lalu dan ahli masa lalu melalui parodi yang mengharukan – dengan demikian membagikan kode puitis seraya menghindari kecemasan akan pengaruh.[37]

Lebih agresif dalam penggunaan gaya adalah parodi puisi kanak-kanak, biasanya sering menyerang kemapanan (otoritas), nilai-nilai dan budaya itu sendiri dalam pemberontakan yang bersifat menggembirakan ('karnaval')[38], seperti pada: "Twinkle, Twinkle little star,/ Who the hell do you think you are? (Kelip-kelip bintang kecil,/ Kau pikir kau siapa?)”[39]

Swaparodi[sunting | sunting sumber]

Bagian dari parodi adalah parodi diri di mana seniman memparodikan karya mereka sendiri (seperti dalam acara sitkom Extras karya Ricky Gervais).

Isu Hak Cipta[sunting | sunting sumber]

Meskipun parodi dapat dianggap sebagai karya turunan dari karya berhak cipta yang sudah ada sebelumnya, beberapa negara telah memutuskan bahwa parodi dapat berada di bawah batasan hak cipta seperti transaksi yang adil (fair dealing), atau memiliki undang-undang transaksi yang adil yang mencakup parodi dalam cakupannya.

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Parodi dilindungi di bawah doktrin penggunaan wajar (fair use) dari undang-undang hak cipta Amerika Serikat, tetapi pembelaan akan lebih berhasil jika penggunaan karya berhak cipta bersifat transformatif, seperti kritik atau komentar terhadapnya.

Dalam perkara Campbell v. Acuff-Rose Music, Inc., Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan bahwa parodi rap "Oh, Pretty Woman" oleh 2 Live Crew adalah termasuk kategori penggunaan yang wajar (fair use), karena parodi tersebut merupakan karya transformatif yang khas dan dirancang untuk mengolok lagu aslinya, dan bahwa "bahkan jika penyalinan 2 Live Crew dari baris pertama lirik asli dan riff bass pembuka yang khas dapat dikatakan mengarah ke 'hati' aslinya, hati itulah yang paling mudah memunculkan lagu yang diparodikan, dan itu adalah jantung di mana bidikan dari parodinya."

Pada tahun 2001, Pengadilan Banding Eleventh Circuit, dalam kasus Suntrust v. Houghton Mifflin, mendukung hak Alice Randall untuk menerbitkan parodi Gone with the Wind berjudul The Wind Done Gone, yang menceritakan kisah yang sama dari sudut pandang Scarlett O'Hara yang senang bisa menyingkirkan orang lain.

Pada tahun 2007, Pengadilan Banding Ninth Circuit menolak pembelaan penggunaan wajar dalam kasus Dr. Seuss Enterprises v. Penguin Books. Mengutip keputusan Campbell v. Acuff-Rose, mereka menemukan bahwa olokan terhadap Kasus pembunuhan O.J Simpson dan parodi dari kisah The Cat in the Hat telah melanggar buku anak-anak karena tidak memberikan fungsi komentar atas karya tersebut.[40][41]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Di bawah hukum Kanada, meskipun ada perlindungan untuk transaksi yang adil (fair dealing), tidak ada perlindungan eksplisit untuk parodi dan sindiran. Di kasus Canwest v. Horizon, penerbit Vancouver Sun meluncurkan gugatan terhadap kelompok yang telah menerbitkan parodi pro-Palestina dari koran tersebut. Alan Donaldson, hakim dalam kasus tersebut, memutuskan bahwa parodi bukanlah hal yang mendapatkan pembelaan terhadap klaim hak cipta.[42]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, Gowers Review of Intellectual Property merekomendasikan bahwa Britania Raya harus "membuat pengecualian terhadap hak cipta untuk tujuan karikatur, parodi, atau pastiche pada tahun 2008".[43] Setelah tahap pertama dari konsultasi publik dari dua bagian, Kantor Kekayaan Intelektual (Intellectual Property Office) melaporkan dari informasi yang diterima bahwa "tidak cukup untuk meyakinkan kami bahwa keuntungan dari pengecualian baru untuk parodi cukup dalam mengesampingkan kerugian bagi pekerjaan pencipta dan pemilik yang mendasarinya. Oleh karena itu tidak ada proposal untuk mengubah pendekatan parodi, karikatur, dan pastiche saat ini di Inggris."[44]

Namun, setelah Kajian Hargreaves pada Mei 2011 (yang membuat proposal serupa dengan Kajian Gowers), Pemerintah secara luas menerima proposal ini. Undang-undang saat ini (berlaku mulai 1 Oktober 2014), yaitu Bagian 30A[45] dari Undang-Undang Hak Cipta, Desain dan Paten 1988 (Copyright, Designs and Patents Act 1988), sekarang memberikan pengecualian terhadap pelanggaran di mana ada kesepakatan yang adil (fair dealing) dari karya asli untuk tujuan parodi (atau sebagai alternatif untuk tujuan karikatur atau pastiche). Undang-undang tidak mendefinisikan apa yang dimaksud dengan "parodi", tetapi IPO Inggris - Kantor Kekayaan Intelektual (Britania Raya) (Intellectual Property Office (United Kingdom) – menunjukkan[46] bahwa "parodi" adalah sesuatu peniruan (imitasi) sebuah karya untuk efek lucu atau satir. Lihat juga mengenai Transaksi yang adil (fair dealing) hak cipta dalam hukum Britania Raya untuk lebih lengkapnya.

Kultur Internet[sunting | sunting sumber]

Parodi adalah genre yang menonjol dalam budaya daring, sebagian berkat kemudahan teks digital yang dapat diubah, disesuaikan, dan dibagikan. Kuso Jepang dan e'gao Cina adalah simbol dari pentingnya parodi dalam budaya daring di Asia. Video mash-up dan meme parodik lainnya, seperti karakter Cina yang diubah secara lucu, sangat populer sebagai alat protes politik di Republik Rakyat Cina, yang pemerintahnya memiliki aparat sensor yang ekstensif.[47] Bahasa gaul internet Cina banyak menggunakan permainan kata-kata dan parodi tentang bagaimana karakteristik dari Cina diucapkan atau ditulis, seperti yang diilustrasikan dalam Grass-Mud Horse Lexicon.

Penggunaan dalam sosial politik[sunting | sunting sumber]

Kartun politik satir yang muncul di majalah Puck, pada 9 Oktober 1915. Dengan takarir "Saya tidak membesarkan gadis saya untuk menjadi pemilih" sebagai parodi terhadap lagu anti perang dunia I" yang berjudul I Didn't Raise My Boy To Be A Soldier". Tergambar paduan suara pria yang tidak bereputasi mendukung satu-satunya wanita yang menyuarakan anti-hak pilih wanita.
Reggie Brown, seorang aktor suara dan peniru dari tokoh Barack Obama

Parodi sering digunakan untuk membuat pernyataan sosial atau politik. Contohnya termasuk essay satir karya Swift berjudul "A Modest Proposal", yang menyindir pengabaian Irlandia oleh Inggris dengan memparodikannya di bidang politik yang terlepas secara emosional; dan, baru-baru ini acara The Daily Show, The Larry Sanders Show, dan The Colbert Report memparodikannya melalui siaran berita dan acara bincang-bincang untuk menyindir tren dan peristiwa-peristiwa politik dan sosial.

Di sisi lain, penulis dan pembuat parodi Vladimir Nabokov membuat perbedaan antara satir dan parodi: "Satir adalah pelajaran, parodi adalah permainan."[48]

Beberapa peristiwa, seperti tragedi nasional, mungkin sulit ditangani. Chet Clem, Manajer Editorial publikasi parodi berita dari The Onion, mengatakan kepada Wikinews dalam sebuah wawancara ketika pertanyaan yang muncul membahas topik yang sulit:

Parodi tidak mengharuskan untuk satir, dan kadang-kadang satir dapat dilakukan dengan menghormati dan menghargai subjek yang terlibat, tanpa membuat serangan sarkastik yang sembrono.

Parodi juga telah digunakan untuk memfasilitasi dialog antar budaya atau subkultur. Ahli sosiolinguistik Mary Louise Pratt mengidentifikasi parodi sebagai salah satu "seni zona kontak", di mana kelompok-kelompok yang terpinggirkan atau tertindas "secara selektif menyesuaikan", atau meniru dan mengambil alih, aspek budaya yang lebih berdaya.[50]

Shakespeare sering menggunakan serangkaian parodi untuk menyampaikan maksudnya. Dalam konteks sosial pada zamannya, sebuah contoh dapat dilihat dalam karya King Lear dimana si bodoh diperkenalkan dengan Jenggernya untuk membuat parodi raja.

Contoh[sunting | sunting sumber]

Contoh Historis[sunting | sunting sumber]

Contoh dalam televisi modern[sunting | sunting sumber]

Anime and manga[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dentith (2000) p.9
  2. ^ J.M.W. Thompson (May 2010). "Close to the Bone". Standpoint magazine. 
  3. ^ "Parody". Encyclopedia of Diderot & d'Alembert - Collaborative Translation Project. June 2007. hdl:2027/spo.did2222.0000.811. Diakses tanggal 3 October 2018. 
  4. ^ Balducci, Anthony (28 November 2011). The Funny Parts: A History of Film Comedy Routines and Gags. McFarland. ISBN 9780786488933. Diakses tanggal 3 October 2018 – via Google Books. 
  5. ^ (Denith, 10)
  6. ^ Quoted in Hutcheon, 32.
  7. ^ (Hutcheon, 32)
  8. ^ Fain 2010, hlm. 201.
  9. ^ Tilmouth, Michael and Richard Sherr. "Parody (i)"' Grove Music Online, Oxford Music Online, accessed 19 February 2012 (perlu berlangganan)
  10. ^ Burkholder, J. Peter. "Borrowing", Grove Music Online, Oxford Music Online, accessed 19 February. 2012 (perlu berlangganan)
  11. ^ a b Sheinberg (2000) pp.141, 150
  12. ^ Stavans (1997) p.37
  13. ^ Bradbury, Malcolm No, not Bloomsbury p.53, mengutip Boris Eikhenbaum:

    Hampir semua periode inovasi artistik memiliki dorongan parodik yang kuat, mendorong perubahan terhadap hal yang umum. Seperti yang pernah dikatakan oleh formalis Rusia Boris Eichenbaum: "Dalam evolusi setiap genre, ada kalanya penggunaannya untuk tujuan yang sepenuhnya serius atau menukik dan menghasilkan komik atau bentuk parodik.... Dan dengan demikian dihasilkan regenerasi genre: menemukan kemungkinan baru dan bentuk barunya..."

  14. ^ Hutcheon (1985) pp.28, 35
  15. ^ Boris Eikhenbaum Theory of the "Formal Method" (1925) and O. Henry and the Theory of the Short Story (1925)
  16. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-11. Diakses tanggal 2019-02-17. 
  17. ^ Christopher Rea, The Age of Irreverence: A New History of Laughter in China (Oakland, CA: University of California Press, 2015), pp. 52, 53.
  18. ^ Stavans (1997) p.31
  19. ^ Elizabeth Bellalouna, Michael L. LaBlanc, Ira Mark Milne (2000) Literature of Developing Nations for Students: L-Z p.50
  20. ^ Elices (2004) p.90 quotation:

    From these words, it can be inferred that Genette's conceptualisation does not diverge from Hutcheon's, in the sense that he does not mention the component of ridicule that is suggested by the prefix paros. Genette alludes to the re-interpretative capacity of parodists in order to confer an artistic autonomy to their works.

  21. ^ Hutcheon (1985) p.50
  22. ^ a b c Hutcheon (1985) p.52
  23. ^ Yunck 1963
  24. ^ Hutcheon (1985)
  25. ^ Gérard Genette (1982) Palimpsests: literature in the second degree p.16
  26. ^ Sangsue (2006) p.72 quotation:

    Genette individua la forma "piú rigorosa" di parodia nella "parodia minimale", consistente nella ripresa letterale di un testo conosciuto e nella sua applicazione a un nuovo contesto, come nella citazione deviata dal suo senso

  27. ^ Willett, Bec (17 December 2017). "Trapped in the Netflix at iO". Performink. Diakses tanggal 23 March 2018. 
  28. ^ Ayers, Mike (24 July 2014). "'Weird Al' Yankovic Explains His Secret Formula for Going Viral and Hitting No. 1". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  29. ^ Hamersly, Michael. ""Weird Al" Yankovic brings his masterful musical parody to South Florida". Miami Herald. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  30. ^ "The Producers (1967)". imdb.com. 10 November 1968. Diakses tanggal 17 October 2020. 
  31. ^ Barnes, A. & Hearn, M. (1997) Kiss kiss bang bang: the unofficial James Bond film companion, Batsford, p. 63 ISBN 9780713481822
  32. ^ K. Baker ed., Unauthorized Versions (London 1990) Introduction p. xx–xxii
  33. ^ K. Baker ed., Unauthorized Versions (London 1990) p. 429
  34. ^ K. Baker ed., Unauthorized Versions (London 1990) p. 107
  35. ^ K. Baker ed., Unauthorized Versions (London 1990) p. 107
  36. ^ K. Baker ed., Unauthorized Versions (London 1990) p. 355
  37. ^ S. Cushman ed., The Princeton Encyclopedia of Poetry and Poetics (Princeton 2012) p. 1003
  38. ^ J. Thomas, Poetry's Playground (2007) p. 45-52
  39. ^ Quoted in S. Burt ed., The Cambridge History of American Poetry (Cambridge 2014)
  40. ^ Richard Stim (4 April 2013). "Summaries of Fair Use Cases". Stanford Copyright and Fair Use Center. 
  41. ^ "Google Scholar". google.com. 
  42. ^ "The Tyee – Canwest Suit May Test Limits of Free Speech". The Tyee. 11 December 2008. 
  43. ^ The Stationery Office. (2006) Gowers Review of Intellectual Property. [Online]. Available at official-documents.gov.uk (Accessed: 22 February 2011).
  44. ^ UK Intellectual Property Office. (2009) Taking Forward the Gowers Review of Intellectual Property: Second Stage Consultation on Copyright Exceptions. [Online]. Available at ipo.gov.uk Diarsipkan 2011-05-17 di Wayback Machine. (Accessed: 22 February 2011).
  45. ^ "The Copyright and Rights in Performances (Quotation and Parody) Regulations 2014". Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 3 October 2018. 
  46. ^ "Exceptions to copyright : Guidance for creators and copyright owners" (PDF). Gov.uk. Diakses tanggal 3 October 2018. 
  47. ^ Christopher Rea, "Spoofing (e’gao) Culture on the Chinese Internet.” In Humour in Chinese Life and Culture: Resistance and Control in Modern Times. Jessica Milner Davis and Jocelyn Chey, eds. Hong Kong: Hong Kong University Press, 2013, pp. 149–172
  48. ^ Appel, Alfred, Jr.; Nabokov, Vladimir (1967). "An Interview with Vladimir Nabokov". Wisconsin Studies in Contemporary Literature. VIII (2): 127–152. doi:10.2307/1207097. JSTOR 1207097. Diakses tanggal 28 Dec 2013. 
  49. ^ An interview with The Onion, David Shankbone, Wikinews, November 25, 2007.
  50. ^ Pratt (1991)

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Media terkait Parodi di Wikimedia Commons

Definisi kamus parodi di Wiktionary