Satir (seni)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Edisi tahun 1867 Punch, sebuah majalah populer asal Britania Raya yang berisi humor populer, termasuk satir terhadap sosial budaya, lingkungan kontemporer, dan politik.

Satir merupakan sebuah genre dari seni visual, literatur, dan pertunjukan seni, biasanya dalam bentuk fiksi dan juga dapat berupa non-fiksi. Genre tersebut biasanya menyajika gambaran kekerasan, penyelewengan, perbuatan kurang baik dalam nuansa menggelikan, humoris, dan lucu, yang dimaksudkan untuk menghina atau menolak seseorang, perusahaan, pemerintah, ataupun kehidupan masyarakat itu sendiri agar berubah menjadi lebih baik.[1] Walaupun satir biasanya dimaksudkan sebagai karya humoris belaka, satir memiliki tujuan yang lebih besar, yakni sebagai kritik sosial terstruktur dengan media jenakawan untuk menarik perhatian dan juga untuk mengkritik masalah yang lebih besar dalam masyarakat.

Satir tidak hanya memiliki karakteristik sebagai ironi atau sarkasme yang kuat.—"ironi merupakan militan dalam satire", menurut kritik literatur yang dikemukakan oleh Northrop Frye[2] tetapi juga merupakan sebuah parodi, burlesque, pernyataan yg berlebih-lebihan,[3] penjajaran, perbandingan, analogi, dan entendre ganda yang juga sering digunakan dalam tulisan dan perkataan yang mengandung unsur satirikal.

Satir ditemukan dalam banyak bentuk ekspresi artistik, termasuk meme internet, karya sastra, drama, komentar, musik, pertunjukan film dan televisi, dan media pengekspresian seperti lirik.

Etimologi dan akar kata[sunting | sunting sumber]

Kata satire berasal dari kata dalam bahasa Latin, satur dan lanx satura jika ditulis dengan frasa yang mengawalinya. Satur berarti "kenyang", tetapi jika diartikan dengan penjajaran lanx, kata ini berubah menjadi "bermacam-macam atau tercampur": hal ini dikarenakan karena lanx satura secara harfiah berarti "hidangan yang berisi berbagai macam buah-buahan".[4]


Kata satura seperti yang digunakan oleh Quintilian, biasanya hanya digunakan sebagai sebutan untuk satir dalam syair Romawi, genre ketat yang memaksakan bentuk heksameter, genre yang lebih sempit dari satire pada masa sekarang.[4][5] Quintilian mengatakan bahwa satura, yang merupakan sindiran dalam syair heksameter, dan merupakan genre sastra yang sepenuhnya berasal dari Romawi (satura tota nostra est). Dia mengetahui keberadaan dan mengomentari satir asal Yunani, meskipun pada masa sekarang, asal mula satire dianggap berasal Komedi Lama Aristophanes. Kritikus pertama yang menggunakan istilah "satire" dalam pengertian modern yang lebih luas adalah Apuleius.[4]

Bagi Quintilian, satire adalah bentuk sastra yang ketat, tetapi istilah itu melenceng jauh dari definisi ketat aslinya pada kemudian hari. Robert Elliott menulis:

Segera setelah kata benda memasuki ranah metafora, seperti yang telah ditunjukkan oleh seorang ahli modern, kata benda itu menuntut perluasan; dan satura (yang tidak memiliki bentuk verbal, kata keterangan, atau kata sifat) akan segera memiliki perluasan arti dengan penyesuaian dari kata Yunani untuk “satyr” (satyros) dan turunannya. Sementara kata “satire” dalam bahasa Inggris terkesan sedikit aneh karena terbukti berasal dari kata satura bahasa Latin, tetapi "satirize", "satiric", dsb., memiliki asal kata dari bahasa Yunani. Sekitar abad ke-4 M, penulis satir kemudian dikenal sebagai satyrcus; St. Jerome, sebagai contohnya, disebut oleh salah satu musuhnya sebagai 'serorang satiris dalam prosa' ('satyricus scriptor in prosa'). [Kemudian] Modifikasi ortografi berikutnya mengaburkan asal mula kata satire dalam bahasa Latin: satura menjadi satyra, dan dalam bahasa Inggris, ditulis sebagai 'satyre' pada abad ke-16.[1]

Kata satire berasal dari satura, dan asal usul katanya tidak dipengaruhi oleh satyr yang merupakan sebuah sosok dalam mitologi Yunani,[6] dan pada abad ke-17, filolog Isaac Casaubon adalah orang pertama yang membantah etimologi satir berasal dari satyr, yang bertentangan dengan teori yang ada sebelumnya.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Elliott 2004.
  2. ^ Frye, Northrup (1957). Anatomy of CriticismPerlu mendaftar (gratis). Princeton, NJ: Princeton UP. hlm. 222. ISBN 0-691-06004-5. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Claridge2010p257
  4. ^ a b c Kharpertian, Theodore D (1990), "Thomas Pynchon and Postmodern American Satire", dalam Kharpertian, A hand to turn the time: the Menippean satires of Thomas Pynchon, hlm. 25–7, ISBN 9780838633618 . Walaupun begitu, penggunaan kata lanx dalam frasa ini diperdebatkan oleh B.L. Ullman, Satura and Satire (Class.Phil. 1913).
  5. ^ Branham & Kinney 1997, hlm. xxiv.
  6. ^ Ullman, BL (1913), "Satura and Satire", Classical Philology, 8 (2): 172–194, doi:10.1086/359771, JSTOR 262450, The Renaissance confusion of the two origins encouraged a satire more aggressive than that of its Roman forebearers 
  7. ^ Antonia Szabari (2009) Less Rightly Said: Scandals and Readers in Sixteenth-Century France p.2