Hillary Clinton

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Hillary Rodham Clinton
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat ke-67
Masa jabatan
21 Januari 2009 – 1 Februari 2013
Presiden Barack Obama
Deputi James Steinberg
William Burns
Didahului oleh Condoleezza Rice
Digantikan oleh John Kerry
Senator Amerika Serikat
dari New York
Masa jabatan
3 Januari 2001 – 21 Januari 2009
Didahului oleh Daniel Patrick Moynihan
Digantikan oleh Kirsten Gillibrand
Ibu Negara Amerika Serikat ke-46
Masa jabatan
20 Januari 1993 – 20 Januari 2001
Presiden Bill Clinton
Didahului oleh Barbara Bush
Digantikan oleh Laura Bush
Informasi pribadi
Lahir 26 Oktober 1947 (umur 69)
Chicago, Illinois
Kebangsaan Amerika Serikat
Partai politik Demokrat (Sejak 1968)
Afiliasi politik
lain
Republik (Sebelum 1968)
Suami/istri Bill Clinton
Anak Chelsea Clinton
Tempat tinggal Chappaqua, New York
Alma mater Wellesley College
Yale Law School
Profesi Pengacara, Senator
Agama United Methodist
Tanda tangan
Media sosial
Situs web hillaryclinton.com

Hillary Diane Rodham Clinton (/iconˈhɪləri dˈæn ˈrɒdəm ˈklɪntən/; lahir di Chicago, Illinois, 26 Oktober 1947; umur 69 tahun dengan nama Hillary Diane Rodham) adalah senator junior Amerika Serikat dari negara bagian New York, suatu jabatan yang dimulai pada 3 Januari 2001. Ia menikah dengan Bill Clinton, Presiden Amerika Serikat ke-42 dan Ibu Negara Amerika Serikat selama dua masa jabatan (1993 - 2001). Sebelumnya, ia adalah seorang pengacara.

Biografi

Hillary Rodham dilahirkan di Chicago, Illinois, dan dibesarkan dalam sebuah keluarga Methodist di Park Ridge, Illinois. Ayahnya, Hugh Ellsworth Rodham, seorang konservatif, adalah seorang eksekutif dalam industri tekstil, dan ibunya, Dorothy Emma Howell Rodham, seorang ibu rumah tangga. Hillary mempunyai dua orang saudara lelaki, Hugh dan Tony. Mantan duta besar AS untuk Britania Raya, Philip Lader, merujuk kepada minatnya yang mendalam kepada nenek moyangnya dari Wales[1]

Lulus dari Sekolah Hukum Yale pada tahun 1973, ia pindah ke Arkansas pada tahun 1974 dan kemudian menikahi Bill Clinton pada 1975. Ia lalu menjadi rekan wanita pertama di Firma Hukum Rose pada tahun 1979 dan dua kali tercatat sebagai salah seorang dari 100 pengacara paling berpengaruh di Amerika. Dari tahun 1979 hingga 1981 dan 1981 hingga 1992 ia adalah Ibu Gubernur Arkansas dan aktif dalam sejumlah organisasi yang terkait dengan kesejahteraan anak-anak serta menjadi anggota direksi Wal-Mart dan beberapa perusahaan lainnya.

Sebagai Ibu Negara Amerika Serikat, rancangan layanan kesehatan Clinton yang merupakan inisiatif terbesarnya gagal disetujui Kongres pada tahun 1994. Pada tahun 1997 dan 1999, Clinton berperan dalam pembentukan Program Asurasi Kesehatan Anak-Anak Negara (State Children's Health Insurance Program), Undang-Undang Adopsi dan Keluarga Aman (Adoption and Safe Families Act), dan Undang-Undang Kemandirian Asuhan Keluarga (Foster Care Independence Act). Pada tahun 1996, ia diperintahkan untuk memberikan kesaksian di hadapan juri akibat kontroversi Whitewater. Ia tidak pernah didakwa dengan tuduhan apapun maupun beberapa penyelidikan lainnya selama masa kepresidenan suaminya. Kondisi pernikahannya dengan Bill Clinton menjadi perhatian umum setelah terungkapnya skandal Lewinsky pada tahun 1998.

Setelah pindah ke New York, Clinton terpilih sebagai senator Negara Bagian New York pada tahun 2000 sehingga menjadi mantan Ibu Negara pertama yang memenangi pemilihan umum untuk suatu jabatan di AS. Di Senat, awalnya ia mendukung pemerintahan George W. Bush mengenai beberapa kebijakan luar negeri, termasuk memberikan suaranya dalam mendukung Resolusi Perang Irak yang menyetujui dilaksanakannya Perang Irak. Ia kemudian berbalik menentang tindakan pemerintah dalam Perang Irak dan juga menentang kebijakan pemerintah Bush dalam hampir seluruh masalah dalam negeri. Ia terpilih kembali sebagai senator dengan kemenangan telak pada tahun 2006. Pada 20 Januari 2007 ia resmi menyatakan dirinya ikut serta dalam pemilihan umum presiden Amerika Serikat 2008.[2] Pada pemilihan calon presiden Amerika tersebut, Clinton berhasil memenangi lebih banyak pemilihan pendahuluan dan anggota delegasi daripada wanita lainnya sepanjang sejarah AS, namun setelah kampanye yang panjang, Senator Barack Obama menjadi calon terpilih Partai Demokrat pada Juni 2008.

Pada tanggal 22 Januari 2009 Hillary Clinton dilantik sebagai Menteri Luar Negeri Amerika Serikat. Ia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri AS hingga 1 Februari 2013, dan digantikan oleh John Kerry.

Kampanye presiden 2016

Clinton berkampanye untuk Presiden di Manchester, New Hampshire, pada bulan Oktober 2016, dengan Senator Massachusetts Elizabeth Warren (duduk).

Pada tanggal 12 April 2015, Clinton secara resmi mengumumkan pencalonan dirinya sebagai presiden di pemilu 2016.[3] Dia memiliki kampanye yang sudah menunggu, termasuk jaringan donor yang besar, koperasi berpengalaman, dan komite aksi politik Ready for Hillary dan Priorities USA Action, dan infrastruktur lainnya.[4] Markas kampanye didirikan di borough Kota New York Brooklyn.[5] Fokus dari kampanyenya mencakup meningkatkan pendapatan kelas menengah, membuat prasekolah universal dan membuat kuliah lebih terjangkau, dan memperbaiki Undang-Undang Layanan Kesehatan Terjangkau (Affordable Care Act).[6][7] Awalnya dianggap sebagai favorit untuk memenangkan nominasi Partai Demokrat,[3] Clinton menghadapi tantangan tak terduga yang kuat dari Senator Bernie Sanders dari Vermont yang mengaku dirinya sosialis demokratis, yang sikapnya selama ini menentang pengaruh perusahaan dan orang kaya dalam politik Amerika bergaung dengan warga yang tidak puas terganggu oleh efek ketimpangan pendapatan di Amerika Serikat dan kontras dengan hubungan Clinton dengan Wall Street.[8][7]

Dalam kontes awal musim pendahuluan, Clinton memenangkan kaukus Iowa Demokrat dengan sangat tipis, diadakan tanggal 1 Februari terhadap Sanders yang semakin populer,[9][10] membuatnya wanita pertama yang memenangkan kaukus Iowa.[9] Dalam pemilihan pendahuluan pertama, diadakan di New Hampshire pada 9 Februari, ia kalah dari Sanders dengan selisih yang besar.[11] Sanders adalah ancaman yang meningkat dalam kontes berikutnya, kaukus Nevada pada tanggal 20 Februari,[12] tetapi Clinton berhasil memenangkan lima poin persentase, dibantu oleh berkampanye pada hari-hari akhir di kalangan pekerja kasino.[13] Clinton mengikuti itu dengan kemenangan telak di pemilihan pendahuluan South Carolina pada tanggal 27 Februari.[12] Kedua kemenangan tersebut menstabilkan kampanyenya dan menunjukkan Clinton menghindari gejolak manajemen yang merugikan usahanya tahun 2008.[12]

Pada 5 Juni 2016, ia telah mendapatkan delegasi terikat dan superdelegasi pendukung yang cukup bagi media untuk menganggap dia calon potensial.[14] Pada tanggal 7 Juni, setelah memenangkan sebagian besar negara bagian di babak utama akhir dari pemilihan pendahuluan, Clinton mengadakan reli kemenangan di Brooklyn di mana ia menjadi wanita pertama yang mengklaim status calon potensial untuk partai politik besar Amerika Serikat.[15] Pada akhir kampanye, Clinton telah memenangkan 2.219 delegasi terikat dibandingkan Sanders 1.832; dengan perkiraan 594 superdelegasi dibandingkan dengan Sanders 47.[16] Dia menerima hampir 17 juta suara selama proses pencalonan, sedangkan Sanders memperoleh 13 juta.[17]

Bernie Sanders mendukung Hillary Clinton di New Hampshire, Juli 2016

Clinton secara resmi dinominasikan pada Konvensi Nasional Demokrat 2016 di Philadelphia pada 26 Juli 2016, menjadi wanita pertama yang dicalonkan sebagai presiden oleh partai politik besar AS.[18] Pilihan calon wakil presidennya, Senator Tim Kaine, dinominasikan oleh Konvensi hari berikutnya.[19] Lawannya dalam pemilihan umum adalah Donald Trump dari Partai Republik, Gary Johnson dari Partai Libertarian, dan Jill Stein dari Partai Hijau.

Clinton memimpin secara signifikan dalam jajak pendapat nasional dibandingkan Trump pada sebagian besar dari tahun 2016. Pada awal Juli, Trump dan Clinton menjadi seri dalam jajak pendapat utama setelah kesimpulan FBI dari penyelidikan ke surel-surelnya.[20] Direktur FBI James Comey menyimpulkan Clinton telah "sangat ceroboh" dalam penanganannya dari material rahasia pemerintah.[21] Pada akhir Juli, Trump memimpin pertama kali atas Clinton di jajak pendapat utama menyusul convention bounce 3 sampai 4 persen di Konvensi Nasional Republik, sejalan dengan bouncing rata-rata pada konvensi sejak tahun 2004, meskipun ke arah sisi kecil menurut standar historis.[22][23] Setelah convention bounce 7 persen Clinton di Konvensi Nasional Demokrat, dia kembali memimpin secara signifikan dalam jajak pendapat nasional pada awal Agustus.[24][25]

Dia dikalahkan oleh Donald Trump dalam pemilihan presiden pada 8 November 2016.[26] Pada dini hari tanggal 9 November, Trump telah menerima 279 suara electoral college, dengan 270 dibutuhkan untuk menang, dan sumber-sumber media menyatakan dia sebagai pemenang.[27] Clinton kemudian menelepon Trump untuk mengakui dan mengucapkan selamat atas kemenangannya, di mana Trump menyampaikan pidato kemenangannya.[28] Keesokan paginya Clinton menyampaikan pidato konsesi publik di mana ia mengakui rasa sakit dari kekalahannya, tetapi meminta pendukungnya untuk menerima Trump sebagai presiden, mengatakan “Kami berutang padanya pikiran terbuka dan kesempatan untuk memimpin.”[29] Clinton menerima lebih banyak suara rakyat dari Trump, membuatnya calon presiden kelima untuk memenangkan suara populer tapi kalah dalam pemilihan.[30] Seminggu setelah pemilu, penghitungan suara rakyat menunjukkan bahwa dia memimpin dengan lebih dari satu juta suara, dengan banyak suara belum dihitung.[31]

Clinton berbicara di belakang podium dengan mikrofon di tangannya. Dia berbicara pada Brown & Black Presidential Forum di Des Moines, Iowa, pada tanggal 11 Januari 2016.
Clinton berbicara di Brown & Black Presidential Forum di Des Moines, Iowa, 11 Januari 2016
Clinton dalam setelan biru, melihat ke arah kamera. Penonton di latar belakang. Dia adalah di sebuah acara berbicara di Tempe pada 2 November 2016.
Clinton dalam sebuah acara di Tempe, Arizona pada 2 November 2016

Sejarah pemilihan umum

Kampanye untuk Senat AS, 2000

  • Hillary Rodham Clinton (D), 55,27% / 3.747.310
  • Rick Lazio (R), 43,01% / 2.915.730

Kampanye untuk Senat AS, 2006

  • Hillary Rodham Clinton (D), 67,00% / 3.008.428
  • John Spencer (R), 31,01% / 1.392.189

Pencalonan diri sebagai presiden 2008

Pada 20 Januari 2007, Clinton mengumumkan pembentukan sebuah komite penjajakan bagi pencalonannya sebagai Presiden AS, hanya beberapa hari setelah Senator Barack Obama (D-Illinois) mengumumkan rencananya yang sama.

Lihat pula

Referensi

  1. ^ Official Report of the Welsh Assembly 06/07/99
  2. ^ Analysis: Clinton enters historic race
  3. ^ a b Chozick, Amy (April 12, 2015). "Hillary Clinton Announces 2016 Presidential Bid". The New York Times. 
  4. ^ Von Drehle, David (January 27, 2014). "Can Anyone Stop Hillary?". Time. 
  5. ^ Karnie, Annie (July 16, 2015). "A peek inside Hillary Clinton's Brooklyn HQ". Politico. 
  6. ^ "This time around, Clinton aligns position with progressive Democrats". PBS. Associated Press. April 19, 2015. 
  7. ^ a b Pace, Julie (January 30, 2016). "For some Americans, politicians' promises of change and disruption have come too slowly, or failed altogether". USA Today. Associated Press. 
  8. ^ Confessore, Nicholas; Horowitz, Jason (January 21, 2016). "Hillary Clinton's Paid Speeches to Wall Street Animate Her Opponents". The New York Times. 
  9. ^ a b Hepker, Aaron (February 2, 2016). "All Precincts Reported: Clinton Defeats Sanders By Historically Small Margin". WHO-TV. 
  10. ^ Richardson, Bradford (February 7, 2016). "Clinton hangs on in revised Iowa caucus results". The Hill. 
  11. ^ Collison, Stephen (February 10, 2016). "Outsiders sweep to victory in New Hampshire". CNN. 
  12. ^ a b c Thrush, Glenn; Karni, Annie (March 3, 2016). "How Clinton hit the reset button on 2016". Politico. 
  13. ^ Reston, Maeve (February 21, 2016). "Hillary Clinton takes Nevada in victory over Bernie Sanders". CNN. 
  14. ^ Chozick, Amy; Healy, Patrick (June 6, 2016). "Hillary Clinton Has Clinched Democratic Nomination, Survey Reports". The New York Times. 
  15. ^ Collinson, Stephen (June 8, 2016). "Hillary Clinton celebrates victory". CNN. 
  16. ^ "Democratic Party: CNN delegate estimate". CNN. Diakses tanggal June 18, 2016. 
  17. ^ "Democratic Convention 2016". The Green Papers. Diakses tanggal June 29, 2016. 
  18. ^ Rappeport, Alan; Acindor, Yamiche; Martin, Jonathan (July 26, 2016). "Democrats Nominate Hillary Clinton Despite Sharp Divisions". The New York Times. 
  19. ^ Keneally, Meghan; Struyk, Ryan (July 27, 2016). "Tim Kaine Nominated as Democratic Vice Presidential Candidate". ABC News. 
  20. ^
  21. ^ Barro, Josh (July 14, 2016). "The polls are swinging against Hillary Clinton because she gave voters reason to distrust her". Business Insider. 
  22. ^ "Election Update: Why Our Model Is Bullish On Trump, For Now" (dalam en-US). July 28, 2016. Diakses tanggal August 3, 2016. 
  23. ^
  24. ^ "Post-Democratic convention bounce: 7 points for Clinton". Diakses tanggal August 3, 2016. 
  25. ^ "Election Update: Clinton's Bounce Appears Bigger Than Trump's" (dalam en-US). August 1, 2016. Diakses tanggal August 3, 2016. 
  26. ^ "Fox News projects: Trump wins presidency, defeats Clinton in historic election upset". Fox News (dalam en-US). 2016-11-08. Diakses tanggal 2016-11-09. 
  27. ^ "Clinton vs. Trump: Voters Have Their Say on Election Day". New York Times. 9 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  28. ^ Horowitz Satlin, Alana (9 November 2016). "Clinton Delays Concession Speech As Trump Seizes Victory". Huffington Post. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  29. ^ "Highlights of Hillary Clinton’s Concession Speech and President Obama’s Remarks". The New York Times. November 9, 2016. Diakses tanggal 17 November 2016. 
  30. ^ Revesz, Rachael (November 16, 2016). "Five presidential nominees who won popular vote but lost the election". The Independent. Diakses tanggal 18 November 2016. 
  31. ^ Conway, Madeline (November 15, 2016). "Clinton’s lead in the popular vote passes 1 million". Politico. Diakses tanggal 17 November 2016. 

Bibliografi

Allen, Jonathan; Parnes, Amie (2014). HRC: State Secrets and the Rebirth of Hillary Clinton. New York: Crown Publishers. ISBN 0-8041-3675-0. 
Balz, Dan; Johnson, Haynes (2009). The Battle for America, 2008: The Story of an Extraordinary Election. New York: Viking Penguin. ISBN 0-670-02111-3. 
Bernstein, Carl (2007). A Woman in Charge: The Life of Hillary Rodham Clinton. New York: Alfred A. Knopf. ISBN 0-375-40766-9. 
Brock, David (1996). The Seduction of Hillary Rodham. New York: The Free Press. ISBN 0-684-83451-0. 
Brower, Kate Andersen (2015). The Residence: Inside the Private World of The White House. New York: Harper. ISBN 0-06-230519-0. 
Burns, Lisa M. (2008). First Ladies and the Fourth Estate: Press Framing of Presidential Wives. DeKalb, Illinois: Northern Illinois University Press. ISBN 0-87580-391-1. 
Clinton, Hillary Rodham (2003). Living History. New York: Simon & Schuster. ISBN 0-7432-2224-5. 
Gerth, Jeff; Van Natta, Don Jr. (2007). Her Way: The Hopes and Ambitions of Hillary Rodham Clinton. New York: Little, Brown and Company. ISBN 0-316-01742-6. 
Ghattas, Kim (2013). The Secretary: A Journey with Hillary Clinton from Beirut to the Heart of American Power. New York: Times Books. ISBN 0-8050-9511-X. 
Heilemann, John; Halperin, Mark (2010). Game Change: Obama and the Clintons, McCain and Palin, and the Race of a Lifetime. New York: HarperCollins. ISBN 0-06-173363-6. 
Hudson, Valerie M.; Leidl, Patricia (2015). The Hillary Doctrine: Sex & American Foreign Policy. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-16492-0. 
Kornblut, Anne (2009). Notes from the Cracked Ceiling: Hillary Clinton, Sarah Palin, and What It Will Take for a Woman to Win. New York: Crown Books. ISBN 0-307-46425-3. 
Maraniss, David (1995). First in His Class: A Biography of Bill Clinton. New York: Simon & Schuster. ISBN 0-671-87109-9. 
Morris, Roger (1996). Partners in Power: The Clintons and Their America. New York: Henry Holt. ISBN 0-8050-2804-8. 
Norton, Greg (2016). Hillary For Prison: The Ugly Truth About Hillary Clinton Mainstream Media Does Not Want You to Know. Greg Norton. 
Olson, Barbara (1999). Hell to Pay: The Unfolding Story of Hillary Rodham Clinton. Washington: Regnery Publishing. ISBN 0-89526-197-9. 
Troy, Gil (2006). Hillary Rodham Clinton: Polarizing First Lady. Lawrence, Kansas: University Press of Kansas. ISBN 0-7006-1488-5. 

Pranala luar

Resmi

Templat:Biographical Directory of Congress Organisasi

Liputan media

Lainnya

Didahului oleh:
Condoleezza Rice
Menteri Luar Negeri AS
2009-2013
Diteruskan oleh:
John Kerry
Didahului oleh:
Barbara Jean Lunsford Pryor
Ibu Gubernur Arkansas
1979–1981
Diteruskan oleh:
Gay Daniels White
Didahului oleh:
Gay Daniels White
Ibu Gubernur Arkansas
1983–1992
Diteruskan oleh:
Betty Tucker
Didahului oleh:
Barbara Bush
Ibu Negara Amerika Serikat
1993–2001
Diteruskan oleh:
Laura Bush
Didahului oleh:
Daniel Patrick Moynihan
Senator (Kelas 1) Amerika Serikat asal New York
2001–2009
Diteruskan oleh:
Kirsten Gillibrand