Meme internet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Contoh makro gambar, jenis meme Internet yang umum di tahun 2000-an.
Meme internet yang menggunakan bahasa jawa

Meme Internet (baca mémé)[1] adalah suatu literasi bahasa yang tersebar luas dan terkenal di Internet,[2] seperti gambar, video, atau bahkan orang. Meme biasanya tercipta ketika suatu hal yang menjadi trending saat itu. Istilah bahasa Inggris meme dicetuskan oleh Richard Dawkins tahun 1976 melalui bukunya yang berjudul The Selfish Gene.[3]

Meme internet dianggap sebagai bagian dari budaya internet. Mereka dapat menyebar dari orang ke orang melalui jejaring sosial, blog, email langsung, atau sumber berita. Komunikasi instan di Internet memfasilitasi transmisi dari mulut ke mulut, menghasilkan mode dan sensasi yang cenderung berkembang pesat.[4] Contoh dari mode seperti itu adalah planking (berbaring di tempat umum); memposting foto seseorang yang sedang bermain papan secara online menarik perhatian dan memungkinkannya menjangkau banyak orang dalam waktu singkat. Internet juga memfasilitasi evolusi meme yang cepat.[5]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Meme Internet dapat berbentuk pranala, video, gambar, laman web, tagar (hashtag), atau hanya sekadar kata atau ungkapan. Meme dapat menyebar dari orang ke orang melalui jaringan sosial, blog, surel, sumber berita, atau layanan berbasis web. Meme tidak hanya sesuatu yang lucu namun juga memiliki literasi tertentu.[6] Banyak yang beranggapan bahwa meme hanyalah suatu gambar maupun video lucu namun ada juga meme-meme seperti "Historical Meme" yang berisi sejarah maupun meme yang membahas soal sains dan sebagainya. Untuk saat ini, meme juga bisa menjadi alat masyarakat untuk melakukan kritik sosial yang mudah untuk dipahami rakyat awam.[7]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kata meme diciptakan oleh Richard Dawkins dalam bukunya tahun 1976 The Selfish Gene sebagai upaya untuk menjelaskan bagaimana ide mereplikasi, bermutasi, dan berkembang (memetika).[8] Emoticon adalah salah satu kemiripan pertama meme internet. Pada tahun 1982, Scott E. Fahlman memperkenalkan wajah smiley menyamping yang dibentuk oleh tanda baca, dengan maksud untuk menciptakan emosi dan ekspresi dengan menggunakan citra digital.[9] Konsep meme Internet pertama kali diusulkan oleh Mike Godwin dalam Wired edisi Juni 1993. Pada tahun 2013, Dawkins mencirikan meme Internet sebagai meme yang sengaja diubah oleh kreativitas manusia—dibedakan dari gen biologis dan konsep meme pra-Internetnya sendiri, yang melibatkan mutasi oleh perubahan acak dan menyebar melalui replikasi akurat seperti dalam seleksi Darwinian.[10] Dawkins menjelaskan bahwa meme Internet dengan demikian merupakan "pembajakan ide asli", gagasan meme yang telah bermutasi dan berkembang ke arah yang baru ini. Lebih jauh lagi, meme internet membawa properti tambahan yang tidak dimiliki meme biasa: meme internet meninggalkan jejak di media yang mereka gunakan (misalnya, jejaring sosial) yang membuatnya dapat dilacak dan dianalisis.[11]

Selain itu, meme modern tercipta yang umumnya dapat digambarkan sebagai lebih visual (daripada kontekstual) lucu, absurd, beragam dan referensi diri dari bentuk sebelumnya. Akibatnya, mereka kurang intuitif dan cenderung tidak sepenuhnya dipahami oleh khalayak yang lebih luas. Pada pertengahan 2010-an, mereka mulai muncul pertama kali dalam bentuk meme "lembab", sebuah sub-genre meme yang biasanya melibatkan format meme dengan cara yang berbeda dengan makro gambar yang banyak digunakan sebelumnya.[12] Istilah "lembab", yang berarti "tempat yang dingin dan lembab", kemudian diadaptasi oleh perokok ganja untuk merujuk pada ganja berkualitas tinggi, dan kemudian menjadi istilah ironis untuk sejenis meme, juga menjadi sinonim untuk "keren".[13] Istilah ini awalnya berarti meme yang secara signifikan berbeda dari biasanya, tetapi sekarang digunakan terutama untuk membedakan jenis meme modern ini dari jenis lain yang lebih tua seperti gambar makro. Meme Dank juga dapat merujuk pada meme yang "luar biasa". unik atau aneh". Mereka dideskripsikan sebagai "lelucon di Internet" yang "dimainkan sedemikian rupa sehingga menjadi lucu lagi" atau "sangat tidak masuk akal sehingga lucu".[14]

Banyak meme modern berasal dari frasa yang tidak masuk akal atau tidak berhubungan yang diulang-ulang dan ditempatkan ke format lain. Salah satu contohnya adalah "mereka melakukan operasi pada buah anggur," dari video Sistem Bedah da Vinci yang melakukan operasi uji pada buah anggur. Orang-orang yang membagikan postingan cenderung menambahkan keterangan yang sama ("mereka melakukan operasi pada buah anggur"), dan akhirnya membuat gambar satir dengan beberapa lapisan keterangan di atasnya. Meme seperti ini terus menyebar ketika orang-orang mulai memasukkan frasa tersebut ke dalam meme yang berbeda dan tidak terkait.[15]

Meningkatnya tren ironi dalam budaya meme telah menghasilkan meme absurd yang tidak berbeda dengan seni postmodern.[16] Banyak meme Internet memiliki beberapa lapisan makna yang dibangun dari meme lain, tidak dapat dimengerti kecuali pemirsa telah melihat semua meme sebelumnya. Meme "digoreng", meme yang telah terdistorsi dan dijalankan melalui beberapa filter dan/atau lapisan kompresi Lossy, seringkali aneh bagi orang yang tidak mengenalnya.[17] Contoh meme ini adalah meme "E", gambar Markiplier yang dipotret ke Lord Farquaad dari film Shrek, dipotret menjadi adegan dari sidang Mark Zuckerberg di Kongres.[18]

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Sebuah meme Internet mungkin tetap sama atau mungkin berkembang dari waktu ke waktu, secara kebetulan atau melalui komentar, imitasi, parodi, atau dengan memasukkan akun berita tentang dirinya sendiri. Meme internet menyebar secara online melalui pengaruh seperti budaya populer. Selain itu, meme dapat dijadikan bahan lelucon dalam komunitas online seperti Twitter, Tumblr, Facebook, YouTube, dan Reddit.[19] Hal ini mengacu pada meme dalam kelompok yang mengomunikasikan pengetahuan budaya eksklusif yang tidak diketahui pengguna umum. Dalam meme internet umum, ada dasar untuk relevansi budaya dalam teks dan citra tertentu yang terkait dengan meme. Pada tingkat makro, meme internet harus dikodekan dan didekodekan.[20] Dalam prosesnya, meme memunculkan metrik studium dan punctum. Punctum adalah afiliasi estetika untuk sepotong citra, sehingga menimbulkan reaksi yang merupakan pengaruh gambar. Dalam memanfaatkan pengaruh sebagai bahasa visual, meme internet menciptakan budaya kepentingan referensial yang tak terucapkan. Dengan menggunakan pengetahuan budaya eksplisit, meme internet memberikan pengaruh sebagai komunikasi yang muncul. Studium adalah aspek menghibur dari meme internet. Dengan kombinasi studium dan punctum memetrics, individu memahami dan menyebarkan meme dari signifikansi budaya mereka ke jenis meme.[21]

Akibatnya, sebuah meme internet juga dapat dengan cepat menjadi 'tidak modis', kehilangan kualitas humornya bagi khalayak tertentu, bahkan seringkali oleh penciptanya. Meme internet biasanya terbentuk dari beberapa interaksi sosial, referensi budaya pop, atau situasi yang sering dihadapi orang. Pertumbuhan dan dampaknya yang cepat telah menarik perhatian peneliti dan industri.[22] Secara akademis, para peneliti memodelkan bagaimana mereka berevolusi dan memprediksi meme mana yang akan bertahan dan menyebar ke seluruh Web. Fenomena meme viral adalah pengalaman pengguna ke pengguna yang mewakili budaya partisipatif di platform online.[23]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Republik Indonesia "Arti kata meme pada Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam jaringan". Diakses tanggal 2020-01-24. 
  2. ^ Schubert, Karen (2003-07-31). "Bazaar goes bizarre". USA Today. Diakses tanggal 2007-07-05. 
  3. ^ Dawkins, Richard (1989), The Selfish Gene (edisi ke-2), Oxford University Press, hlm. 192, ISBN 0-19-286092-5, We need a name for the new replicator, a noun that conveys the idea of a unit of cultural transmission, or a unit of imitation. 'Mimeme' comes from a suitable Greek root, but I want a monosyllable that sounds a bit like 'gene'. I hope my classicist friends will forgive me if I abbreviate mimeme to meme. If it is any consolation, it could alternatively be thought of as being related to 'memory', or to the French word même. It should be pronounced to rhyme with 'cream'. 
  4. ^ WULANDARI, UTARI DWI (30 Mei 2020). "Internet Sebagai Sarana Peroleh Informasi Secara Instan". unpaders.id. Diakses tanggal 2021-12-08. 
  5. ^ Cannizzaro, Sara (2016). "Internet memes as internet signs: A semiotic view of digital culture" (PDF). Sign Systems Studies. 44 (4): 562–586. doi:10.12697/SSS.2016.44.4.05. 
  6. ^ Allifiansyah, Sandy (2017). "Kaum Muda, Meme, dan Demokrasi Digital di Indonesia". Jurnal Ilmu Komunikasi. 13 (2): 153. doi:10.24002/jik.v13i2.676. 
  7. ^ Makhortykh, M. (2015). Everything for the Lulz: Historical Memes and World War II Memory on Lurkomor’e. semanticscholar.org. hlm. 64-70.
  8. ^ Heylighen, Francis; Chielens, K. (2009). "Encyclopedia of Complexity and Systems Science" (PDF), Encyclopedia of Complexity and Systems Science. hlm. 2. ISBN 978-0-387-75888-6.
  9. ^ Dzulfaroh, Ahmad Naufal (2020-07-18). "Kisah di Balik Terciptanya "Emoticon"..." Kompas.com. Diakses tanggal 2021-12-08. 
  10. ^ Solon, Olivia (2013-06-20). "Richard Dawkins on the internet's hijacking of the word 'meme' (Wired UK)". web.archive.org. Diakses tanggal 2021-12-08. 
  11. ^ "The Original Memes (Before Memes)". Dictionary.com (dalam bahasa Inggris). 2018-02-27. Diakses tanggal 2021-12-08. 
  12. ^ "Dank Memes". Know Your Meme. Diakses tanggal 2021-12-08. 
  13. ^ HOFFMAN, ASHLEY (2018-02-02). "Donald Trump Jr. Just Became a Dank Meme, Literally". Time (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-08. 
  14. ^ Griffin, Annaliese (2018-03-13). ""Dank" is the new umami". Quartz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-08. 
  15. ^ Feldman, Brian (2018-11-26). "They Did Surgery on a Grape". Intelligencer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-08. 
  16. ^ Lestari, Widia (2019-01-30). "Irony Analysis of Memes on Instagram Social Media". PIONEER: Journal of Language and Literature. 10 (2): 114 – 123,. doi:10.36841/pioneer.v10i2.192. 
  17. ^ ALAUGHEAD (2019-03-24). "How to Deep Fry a Meme (aka glitch a file) – Digital History Methods". DIGITAL HISTORY METHODS | HIST 477/677 American University (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-08. 
  18. ^ Hathaway, Jay (2019-03-26). "The Deep-Fried E Meme Shows Just How Weird Memes Can Get". web.archive.org. Diakses tanggal 2021-12-08. 
  19. ^ Miltner, Kate M. (2014-08-01). ""There's no place for lulz on LOLCats": The role of genre, gender, and group identity in the interpretation and enjoyment of an Internet meme". First Monday (dalam bahasa Inggris). doi:10.5210/fm.v19i8.5391. ISSN 1396-0466. 
  20. ^ Phillips, Whitney; Milner, Ryan M. (2017). Harrington, Stephen, ed. Decoding Memes: Barthes’ Punctum, Feminist Standpoint Theory, and the Political Significance of #YesAllWomen. Palgrave Entertainment Industries (dalam bahasa Inggris). London: Palgrave Macmillan UK. hlm. 195–211. doi:10.1057/978-1-137-47290-8_13. ISBN 978-1-137-47290-8. 
  21. ^ Harrington, Stephen (2017-08-14). Entertainment Values: How do we Assess Entertainment and Why does it Matter? (dalam bahasa Inggris). Springer. hlm. 202. ISBN 978-1-137-47290-8. 
  22. ^ Kempe, David; et al. (2003). "Maximizing the Spread of Influence through a Social Network" (PDF). Int. Conf. on Knowledge Discovery and Data Mining. ACM Press. doi:10.1145/956750.956769. 
  23. ^ Handayani, Fitrie; et al. (2016). "THE USE OF MEME AS A REPRESENTATION OF PUBLIC OPINION IN SOCIAL MEDIA: A CASE STUDY OF MEME ABOUT BEKASI IN PATH AND TWITTER" (PDF). Humaniora. 7 (3): 333–339. doi:10.21512/humaniora.v7i3.3587. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]