Mohammad Reza Pahlavi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Mohammad Reza Shah Pahlavi
Mohammad Reza Pahlavi.png
Shah Iran
Memerintah 26 September 1941 – 11 Februari 1979
Penobatan 26 Oktober 1967
Pendahulu Reza Shah Pahlavi
Pengganti Jabatan dihapuskan
Perdana Menteri
Aryamehr
Memerintah 15 September 1965 – 11 Februari 1979
Pendahulu Tidak ada, jabatan baru
Pengganti Jabatan dihapuskan
Kepala Dinasti Pahlavi
Tenure 26 September 1941 – 27 Juli 1980
Pendahulu Reza Shah Pahlavi
Pengganti Reza Pahlavi
Lahir 26 Oktober 1919
Tehran, Persia
Mangkat 27 Juli 1980 (umur 60)
Kairo, Mesir
Makam Masjid Al-Rifa'i Kairo, Mesir
Pasangan Fawzia dari Mesir
(menikah 1939; cerai 1948)
Soraya Esfandiary-Bakhtiari
(menikah 1951; cerai 1958)
Farah Diba
(menikah 1959; janda 1980)
Anak
Shahnaz Pahlavi
Reza Pahlavi
Farahnaz Pahlavi
Ali-Reza Pahlavi
Leila Pahlavi
Nama lengkap
Mohammad Reza Shah Pahlavi
bahasa Persia: محمد رضا شاه پهلوی
Wangsa Dinasti Pahlavi
Ayah Reza Shah
Ibu Tadj ol-Molouk
Tanda tangan Tanda tangan Mohammad Reza Pahlavi
Agama Islam Syiah
Styles of
Mohammad Reza Pahlavi dari Iran
Imperial Arms of the Shahanshah of Iran.svg
Gaya referensi Yang Mulia Maharaja
Gaya penyebutan Yang Mulia Maharaja
Gaya alternatif Sir

Mohammad Reza Pahlavi, Shah Iran (bahasa Persia: محمدرضا پهلوی Moḥammad Rez̤ā Pahlavī) (lahir di Tehran, Iran, 26 Oktober 1919 – meninggal di Kairo, Mesir, 27 Juli 1980 pada umur 60 tahun), yang menyebut dirinya Yang Mulia Baginda, dan memegang gelar kerajaan Shahanshah (Raja segala raja)[1], dan Aryamehr (Cahaya bangsa Arya) dan Bozorg Arteshtārān (Kepala Pejuang).[2], adalah raja Iran dari 16 September 1941 hingga digulingkan dalam Revolusi Iran pada 11 Februari 1979. Ia adalah raja kedua dari Dinasti Pahlavi and Shah terakhir dari monarki Iran.

Shah naik tahta pada Perang Dunia II, setelah invasi Anglo-Soviet yang memaksa ayahnya, Mohammad Reza Shah, turun takhta. Pada masa pemerintahan Mohammad Reza Shah terjadi nasionalisasi industri minyak Iran di bawah Perdana Menteri Mohammad Mosaddegh hingga terjadi kudeta yang didukung Amerika Serikat dan Inggris pada tahun 1953[3]. Pada masa pemerintahannya, Iran merayakan kesinambungan monarki selama 2.500 tahun sejak didirikannya Kekaisaran Persia oleh Koresy Agung (Cyrus the Great), di mana ia mengubah awal kalender Iran dari Kalender Hijriyah ke tahun penobatan Koresy Agung.[4] Ia mencanangkan Revolusi Putih, serangkaian pembaruan ekonomi dan sosial yang dimaksudkan untuk mentransformasikan Iran menjadi suatu kekuatan global, berhasil antara lain memodernisasi negara itu, menasionalisasikan banyak sumber alam, dan memperluas hak pilih kepada kaum perempuan. Namun, kegagalan sepihak dari reformasi agraria, tidak adanya demokratisasi seperti yang dikritik oleh sebagian lawannya, serta kemerosotan kekuatan tradisional dari para rohaniwan Syi’ah yang sebagian disebabkan oleh pembaruan-pembaruan itu, meningkatkan oposisi terhadap kekuasaannya.

Meskipun ia sendiri adalah seorang Muslim, Shah perlahan-lahan kehilangan dukungan dari para rohaniwan Syi’ah di Iran, khususnya karena kebijakan Westernisasinya yang kuat dan pengakuannya terhadap Israel. Bentrokan-bentrokan dengan golongan radikal keagamaan, meningkatkan aktivitas pihak komunis, Campur tangan pihak Barat dalam ekonomi Iran, dan perbedaan pandangan politiknya pada 1953 dengan Mohammad Mossadegh (kedua belah pihak saling menuduh pihak lainnya berusaha melakukan kudeta, akhirnya menyebabkan kejatuhan Mossadegh) kelak menghasilkan pemerintahan yang kian otokratis. Berbagai kebijakan yang kontroversial diberlakukan, termasuk larangan terhadap Partai Tudeh dan penindasan terhadap kaum pembangkang oleh dinas rahasia Iran, SAVAK; Amnesty International melaporkan bahwa Iran mempunyai hingga 2.200 tahanan politik pada 1978.[4]

Pada 1979, gejolak politik telah berubah menjadi revolusi yang pada 16 Januari 1979 berhasil memaksa Shah untuk meninggalkan Iran setelah berkuasa selama 37 tahun. Tak lama setelah itu, kekuatan-kekuatan revolusioner mengubah pemerintahnya menjadi suatu Republik Islam dipimpin oleh Ayatollah Rohullah Khomeini, seorang pemuka agama Syi'ah Iran. Mohammad Reza Pahlavi beserta seluruh keluarganya mengasingkan diri ke Mesir hingga akhir hayatnya, di mana ia memperoleh suaka politik dari Presiden Anwar Sadat.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Lahir di TehranIran sebagai anak dari Reza Shah dan istri keduanya, Tadj ol-Molouk. Mohammad Reza merupakan anak lelaki pertama dan anak ke-3 dari 11 putra-putri Reza Shah. Ia memiliki seorang saudara kembar perempuan, Ashraf Pahlavi. Sebenarnya, Shams, Mohammad Reza, Ashraf, Ali Reza, dan kakak tiri mereka, Fatemeh, tidak dilahirkan sebagai keturunan bangsawan, karena ayah mereka belum menjadi Shah sampai menobatkan diri pada tahun 1925. Namun demikian, Reza Shah selalu yakin bahwa keberuntungannya yang mendadak telah muncul dengan kelahiran putranya pada tahun 1919 yang dijuluki khoshghadam (burung pertanda baik).[5]

Ketika Mohammad Reza berumur 11 tahun, ayahnya menerima rekomendasi Abdolhossein Teymourtash untuk mengirimkan putranya ke Institut Le Rosey, sekolah berasrama di Swiss. Ia pun menjadi pangeran dan putra mahkota Iran pertama yang disekolahkan ke luar negeri, bersekolah di sana selama 4 tahun sebelum kembali ke Iran untuk menyelesaikan sekolah menengah atasnya pada tahun 1936. Setelah kembali ke tanah airnya, sang Putra Mahkota melanjutkan pendidikannya ke akademi militer Tehran hingga lulus pada tahun 1938.[6]

Awal Kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Pemakzulan Ayahnya[sunting | sunting sumber]

Mohammad reza 5 R 1944.jpg

Uang 5 Rial emisi 1944 bergambar Mohammad Reza Pahlavi di awal kekuasaannya

Di tengah berkecamuknya Perang Dunia II pada tahun 1941, Nazi Jerman melancarkan Operasi Barbarossa dan menginvasi Uni Soviet, melanggar Pakta Molotov-Ribbentrop. Konflik ini berdampak besar terhadap Iran, yang sebenarnya bersikap netral.[7]

Mohammad Reza Pahlavi dengan Presiden Amerika Serikat Franklin D. Roosevelt

Belakangan, pasukan Inggris dan Uni Soviet menginvasi militer Iran, memaksa Reza Shah untuk turun tahta.[8] Mohammad Reza menggantikannya pada 16 September 1941.[9] Setelah bertahta sebagai raja, Iran menjadi jalur utama Inggris, dan kemudian Amerika Serikat, dalam mengirimkan bantuan ke USSR selama perang. Bantuan besar-besaran ini kemudian dikenal sebagai Koridor Persia.[10]

Selama Perang Dunia II, Reza Shah dipaksa turun tahta untuk digantikan oleh anaknya, Mohammad Reza

Peralihan kekuasaan yang mulus dari Raja kepada Putra Mahkota ini terjadi berkat upaya Mohammad Ali Foroughi.[11] Meski sedang sakit angina, Foroughi dipanggil ke Istana dan ditunjuk sebagai Perdana Menteri ketika Reza Shah khawatir akan berakhirnya Dinasti Pahlavi ketika Sekutu menginvasi Iran pada tahun 1941.[12] Ketika Reza Shah meminta bantuannya untuk memastikan bahwa Sekutu tidak akan menjatuhkan Dinasti Pahlavi, Foroughi mengesampingkan sentimen negatif pribadinya lantaran disisihkan dari arena politik sejak tahun 1935. Putra Mahkota berbicara kepada Duta Besar Inggris bahwa Foroughi "tidak mengharapkan anak-anak Shah cukup beradab",[12] tetapi Foroughi justru berhasil mengalihkan pemikiran Sekutu untuk melakukan perubahan drastis dalam politik Iran.[13]

Amnesti umum dikeluarkan 2 hari setelah penobatan Mohammad Reza Shah pada 19 September 1941. Seluruh aktivis politik yang mengalami pengucilan selama masa kekuasaan ayahnya direhabilitas, dan kebijakan pembukaan paksa yang dibuat ayahnya pada tahun 1935 dicabut. Berdasarkan keputusan sang raja muda tersebut, Duta Besar Inggris di Tehran melaporkan ke London bahwa "Shah muda menerima sambutan yang cukup spontan dalam pengalaman pemerintahannya yang pertama, mungkin lebih karena pemakzulan ayahnya ketimbang kecintaan rakyat kepada dirinya".

Shah muda bisa menunjukkan temperamen yang lebih baik, dan citra buruk yang "akan menghantuinya selama menjadi raja" hanyalah pengucilan politik yang dilakukan ayahnya terhadap Teymourtash; pemecatan Foroughi pada pertengahan 1930-an; dan penghukuman mati kepada Ali Akbar Davar pada tahun 1937.[14] Keputusan yang lebih signifikan yang membayang-bayangi adalah keputusan sepihak ayahnya yang ngawur yang dinegosiasikan dengan APOC pada tahun 1933, salah satu yang mengkompromi kemauan negara untuk menerima keuntungan yang lebih dari penambangan minyak bumi di negara tersebut.

Nasionalisasi Minya dan Kudeta 1953[sunting | sunting sumber]

Potret Shah Iran dalam lembaran uang 1000 rial Iran, yang diterbitkan oleh Bank Markazi Iran.

Di awal 1950-an, krisis politik yang terjadi di Iran menarik perhatian Inggris dan Amerika Serikat. Pada tahun 1951, Mohammad Mosaddegh terpilih sebagai Perdana Menteri dan bermaksud menasionalisasi industri minyak Iran yang dikontrol oeh Anglo-Persian Oil Company (AIOC).[15] Di bawah kepemimpinan Mosaddegh, parlemen Iran memutuskan secara bulat untuk menasionalisasi industri minyak – yang tentu saja menutup operasi AIOC, yang menjadi pilar ekonomi dan kepentingan politik regional Inggris .[16]

Di awal konfrontasi, Presiden Amerika Serikat Harry Truman menunjukkan simpatinya.[17] Mosaddegh menerima saran dan masukan dari Duta Besar Amerika di Tehran, Henry F. Grady. Namun, tiba-tiba para pengambil keputusan di AS kehilangan kesabarannya, dan ketika Partai Republik berkuasa, muncul paranoid bahwa kaum komunis akan menggulingkan kekuasaan, Sesaat setelah pemilihan presiden AS tahun 1952, Inggris mengundang petugas CIA Kermit Roosevelt, Jr. ke London untuk berkolaborasi menyusun rencana rahasia penggulingan Mossadegh dari jabatannya.[18] Ini menjadi satu dari tiga operasi "penggantian rezim" yang dipimpin oleh Allen Dulles (operasi lainnya adalah kudeta yang berhasil di Guatemala pada tahun 1954 dan Invasi Teluk Babi ke Kuba yang gagal).

Di bawah arahan Kermit Roosevelt, Jr., petugas senior Central Intelligence Agency (CIA) dan cucu dari mantan Presiden AS Theodore Roosevelt, Dinas Rahasia AS CIA dan Dinas Rahasia Inggris Secret Intelligence Service (SIS) mendanai dan memimpin operasi rahasia untuk menurunkan Mossaddegh dengan bantuan militer Iran yang tidak setia kepada pemerintahan demokratis. Dengan kode Operasi Ajax,[19] sebuah plot dimulai dengan mengeluarkan perintah yang ditandatangani Mohammad Reza untuk memecat Mosaddegh sebagai perdana menteri dan menggantikannya dengan Jenderal Fazlollah Zahedi – tokoh yang disetujui oleh Inggris dan AS.

Sampul Buku The Regained Glory, buku tentang Mohammad Reza Pahlavi - 1976

Terlepas dari koordinasi tingkat tinggi dan perencanaan yang baik, nyatanya kudeta tersebut akhirnya gagal, menyebabkan Shah melarikan diri ke Baghdad, dan kemudian ke Rome. Setelah pengasingan yang singkat di Italia, ia kembali ke Iran, kali ini setelah upaya kudeta keduanya berhasil. Mossaddegh ditangkap, diadili dan dijatuhi hukuman pengasingan di dalam negeri seumur hidup , namun sang raja mengintervensi vonis tersebut dan mengurangi hukuman menjadi 3 tahun.[20] Zahedi dilantik menggantikan Mosaddegh.[21]

Sebelum upaya kudeta pertama, Kedutaan Besar Amerika Serikat di Tehran melaporkan bahwa dukungan rakyat kepada Mosaddegh tetap kuat. Perdana Menteri mengajukan kontrol langsung terhadap angkatan bersenjata kepada Parlemen (Majlis). Mengantisipasi situasi tersebut, dengan dukungan personal yang kuat dari pemimpin Partai Konservatif Inggris Anthony Eden dan Perdana Menteri Winston Churchill untuk melakukan operasi rahasia, pemerintah Amerika Serikat memberikan lampu hijau kepada komite yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri John Foster Dulles, Direktur CIA Allen Dulles, Kermit Roosevelt, Henderson, dan Menteri Pertahanan Charles Erwin Wilson. Kermit Roosevelt kembali ke Iran pada 13 Juli 1953, dan kemudian pada 1 Agustus 1953, dalam pertemuan pertamanya dengan sang raja. Tengah malam, sebuah mobil menjemputnya dan membawanya ke Istana. Ia berbaring di atas kursi mobil dan menutupi dirinya dengan selimut, ketika penjaga Istana melambaikan tangan kepada pengemudi mobilnya ketika melintasi gerbang Istana. Shah keluar istana dan memasuki mobil tersebut dan Roosevelt menjelaskan misinya. CIA menyuapnya sebanyak US$1 juta dalam mata uang Iran, yang disimpan Roosevelt di dalam brankas yang man – jumlah yang sangat besar, mengingat kurs saat itu adalah 1,000 rial untuk 15 dollars.[22]

Kelompok Komunis melancarkan demonstrasi besar-besaran untuk menghentikan inisiatif Mossaddegh. Amerika Serikat berupaya aktif menjatuhkannya. Pada 16 Agustus 1953, sejumlah perwira sayap kanan Angkatan Darat Iran pun melancarkan serangan. Berbekal dengan perintah dari Shah, gerakan ini mengangkat Jenderal Fazlollah Zahedi sebagai Perdana Menteri. Koalisi massa dan perwira pensiunan yang dekat dengan Istana melancarkan kudeta ini. Upaya ini ternyata gagal dan Shah melarikan diri ke luar negeri dengan rasa malu. Bahkan Ettelaat, harian terbesar di Iran, penerbit Iran yang pro-Shah, Abbas Masudi, juga menentangnya.[23]

Selama dua hari berikutnya, Komunis berbalik melawan Mosaddegh. Gelombang oposisi berkembang secara cepat. Mereka membanjiri Tehran, mengibarkan bendera merah dan menurunkan patung-patung Reza Shah. Hal ini ditolak oleh ulama konservasi seperti Abol-Ghasem Kashani dan pemimpin Front Nasional seperti Hossein Makki, yang berpihak kepada raja. Pada 18 Agustus 1953, Mosaddegh mempertahankan pemerintahan melawan serangan baru ini. Aktivis partai Tudeh dipukuli dan ditangkapi.[24]

Partai Tudeh mau tidak mau menerima kekalahan ini. Sementara itu, berdasarkan plot yang disusun CIA, Zahedi mengajukan banding kepada militer, mengklaim dirinya sebagai perdana menteri yang saha dan menuntut Mosaddegh dengan tuduhan kudeta karena mengabaikan dekrit Shah. Putra Zahedi, Ardeshir, bertindak sebagai kontak antara CIA dan ayahnya. Pada 19 Agustus 1953, massa pro-Shah – yang dibayar sebesar US$100,000 dari dana CIA – akhirnya muncul dan berbaris dari Tehran Selatan memasuki pusat kota, di mana massa lainnya bergabung. Gang-gang penjahat dengan tongkat pemukul, pisau, dan batu menguasai jalanan, menghadang truk-truk berisikan masa Tudeh dan memukuli aktivis anti-Shah. Ketika Roosevelt menyelamati Zahedi di ruang bawah tanah tempat persembunyiannya, pendukung Perdana Menteri baru merangsek masuk dan mengusungnya di bahu mereka. Malam itu Henderson menyarankan kepada Ardashir bahwa Mossaddegh jangan sampai dianiaya. Roosevelt memberi uang kepada Zahedi sebesar US$ 900,000 yang berasal dari dana Operasi Ajax.[butuh rujukan]

Mohammad Reza Pahlavi menjadi imam shalat.

Aksi-aksi AS selanjutnya menguatkan sentimen bahwa Barat terlalu ikut campur dalam kancah politik Iran. Pada tahun 2000, merefleksikan gagasan ini, Menteri Luar Negeri AS Madeleine Albright berpidato sebagai berikut:

"Pada tahun 1953 Amerika Serikat berperangan penting dalam mengarahkan upaya penggulingan Perdana Menteri Iran yang populer, Mohammad Mosaddegh. Pemerintahan Presiden Eisenhower percaya bahwa aksi-aksi ini dijustifikasi untuk alasan-alasan strategis, tetapi kudeta tersebut jelas-jelas langkah mundur dalam perkembangan dunia politik Iran. Dan mudah dipahami saat ini mengapa banyak orang-orang Iran membenci campur tangan Amerika Serikat dalam urusan dalam negeri mereka."[25]

Mohammad Reza Pahlavi kembali berkuasa, tetapi tidak pernah mengembalikan status elite pengadilan terhadap para teknokrat dan inteletual yang bangkit dari universitas-universitas Iran dan Barat. Tentu saja, sistem ini menjengkelkan kelas sosial yang baru, yang dilarang mengambil bagian dalam pemerintahan yang sesungguhnya.[26]

Percobaan pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlevi di rumah sakit Tehran setelah percobaan pembunuhan yang gagal pada tahun 1949.

Mohammad Reza Pahlavi menjadi target paling tidak dua upaya pembunuhan. Pada 4 Februari 1949, ia sedang menghadiri peringatan ulang tahun Universitas Tehran.[27] Di tengah-tengah acara, Fakhr-Arai menembak sebanyak 5 kali ke arahnya dari jarak 19 kaki. Hanya 1 tembakan yang berhasil mengenai dagu raja. Fakhr-Arai langsung ditembak mati oleh petugas di dekatnya. Setelah investigasi, diduga bahwa Fakhr-Arai adalah anggota Partai Tudeh[28] yang sudah dilarang oleh pemerintah.[29] Akan tetapi, ada bukti bahwa si calon pembunuh ini bukanlah anggota Partai Tudeh, melainkan anggota kelompok fundamentalis religius Fada'iyan-e Islam.[30][31] Meskipun dmeikian, tetap Partai Tudeh yang dikambinghitamkan dan dihukum.[32]

Percobaan pembunuhan kedua terjadi pada 10 April 1965.[33] Seorang prajurit menembak sambil berlari ke arah Istana Marmer (Marble Palace). Si calon pembunuh berhasil ditembak mati sebelum mencapai pekarangan istana. Dua petugas sipil tewas tertembak.[34]

Menurut Vladimir Kuzichkin – mantan petugas KGB yang membelot ke SIS – Shah juga menjadi sasaran pembunuhan oleh Uni Soviet, yang berusaha menggunakan remote control TV untuk meledakkan bom mobil Volkswagen Beetle. Remote control TV tersebut gagal berfungsi.[35] Seorang pembelot tingkat tinggi Rumania Ion Mihai Pacepa juga mendukung klaim tersebut, menyatakan bahwa Shah telah menjadi sasaran berbagai percobaan pembunuhan oleh agen-agen Soviet selama bertahun-tahun.

Masa Kejayaan[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi memahkotai Maharani Farah Diba pada penobatannya di Istana Marmer Tehran pada tahun 1967

Penobatan Sebagai Maharaja[sunting | sunting sumber]

Pada 26 Oktober 1967, 26 tahun setelah dinobatkan sebagai Shah ("Raja"), ia mengambil gelar kuno Shāhanshāh ("Kaisar" atau "Maharaja") dalam penobatan yang sangat mewah di Tehran. Ia berkata bahwa ia memilih untuk menunggu hingga saat itu untuk melanjutkan gelar tersebut karena menurut opininya sendiri ia "tidak merasa pantas" hingga saat itu, ia juga menekankan bahwa "tidaklah terhormat menjadi Kaisar sebuah negeri yang miskin" (sebagaimana pandanganya terhadap Iran hingga saat itu).[36]

Simbol-simbol Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Simbol Resmi Shāhanshāh

Keluarga Pahlavi menggunakan simbol-simbol kerajaan yang kaya untuk melambangkan kejayaannya dan warisan Persia kuno. Gambar mahkota kerajaan muncul di setiap dokumen dan simbol resmi negara — mulai dari lencana tentara sampai ke uang kertas dan logam. Gambar mahkota biasanya menjadi pusat dari simbol standar kerajaan Shah (Shāhanshāh).

Standar-standar pribadi — untuk Shāhanshāh, untuk istrinya Shahbānū (Shahbanu) dan untuk putra sulungnya yang akan menjadi pewaris tahta (Putra Mahkota) — memiliki latar biru pucat (warna tradisional keluarga kerajaan Iran) di tengah-tengah motif heraldik setiap individu. Bendera nasional Kerajaan Iran diletakkan di sudut kiri atas dari setiap simbol. Standar kerajaan dikibarkan di samping bendera nasional di depan Istana ketika sang raja/ratu/putra mahkota sedang berada di Istana.

Hubungan Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi, Presiden AS John F. Kennedy, dan Menteri Pertahanan AS Robert McNamara di Gedung Putih pada 13 April 1962
Mohammad Reza Pahlavi dan Maharani Farah Diba bertemu dengan Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet Leonid Brezhnev di Moskow pada tahun 1970

Mohammad Reza Shah mendukung kerajaan Yaman melawan pasukan republik forces dalam Perang Saudara Yaman (1962–1970) dan membantu Sultan Oman dalam memadamkan pemberontakan di Dhofar (1971).

Mengenai status Bahrain (yang dikontrol Inggris sejak abad ke-19, tetapi diklaim Iran sebagai wilayah teritorialnya) dan 3 pulau-pulau kecil di Teluk Persia, Shah membuat kesepakatan dengan Inggris untuk memberikan kemerdekaan kepada Bahrain (bertentangan dengan keinginan kaum nasionalis Iran) melalui referendum. Imbalannya, Iran menguasai sepenuhnya pulau-pulau Tunbs Besar, Tunbs Kecil dan Abu Musa di Selat Hormuz, 3 pulau strategis yang juga diklaim oleh Uni Emirat Arab.

Selama periode ini, Shah menjalin hubungan baik dengan negara-negara Teluk Persia dan hubungan diplomatik yang erat dengan Kerajaan Saudi Arabia.

Hubungan dengan tetangganya, Iraq, sering kali sulit dipertahankan lantaran ketidakstabilan politik yang kerap terjadi di negara tersebut. Mohammad Reza Pahlavi tidak percaya baik kepada pemerintahan Sosialis pimpinan Abd al-Karim Qasim maupun Partai Ba'ath. Pada April 1969, ia membatalkan pakta Iran-Iraq 1937 yang mengatur pengontrolan Iraq atas Shatt al-Arab, dan Iran berhenti membayar pungutan kepada Iraq ketika kapal-kapalnya berlayar melintasi Shatt al-Arab.[37] Ia menjustifikasi tindakanya dengan pendapat bahwa hampir seluruh perbatasan sungai di seluruh dunia memlintang sepanjang thalweg (alur terdalam), dan dengan mengklaim bahwa kapal-kapal yang melintasi alur tersebut adalah kapal-kapal Iran, maka pakta 1937 tersebut tidaklah adil untuk Iran.[38] Iraq mengancam perang terhadap tindakan sepihak Iran, tetapi ketika pada 24 April 1969 sebuah kapal tanker Iran dikawal kapal perang Angkatan Laut Iran melintasi Shatt al-Arab, maka Iraq tak berkutik karena kemampuan militernya ternyata lebih lemah.[39] Pembatalan sepihak Iran atas pakta tahun 1937 menandai dimulainya ketegangan antara kedua negara yang akut yang berlangsung hingga Perjanjian Aljir pada tahun 1975.[39] Ia mendanai pemberontakan kaum separatis Kurdi, dan untuk menutupi jejak, ia mempersenjatai dengan persenjataan buatan Uni Soviet yang dirampas Israel dari rezim-rezim Arab dukungan Uni Soviet, dan kemudian dialihkan kepada Iran atas perintah Shah. Operasi awal mengalami kegagalan yang parah, tetapi Shah melanjutkan usahanya mendukung pemberontak untuk melemahkan Iraq. Kemudian pada tahun 1975, kedua negara menandatangani Perjanjian Aljir, yang memberikan Iraq hak navigasi yang setara di Sungai Shatt al-Arab, sementara Mohammad Reza Pahlavi sepakat untuk mengakhiri dukungannya kepada pemberontak Kurdi Irak.[40] Shah juga menjalin hubungan dekat dengan Raja Hussein dari Yordania, Anwar Sadat dari Mesir dan Raja Hassan II dari Maroko.[41]

Pondasi diplomatik Shah adalah dukungan Amerika Serikat yang akan melindunginya, sehingga ia berani menghadapi musuh yang lebih kuat. Ketika kesepakatan tidak menghalangi kerjasama-kerjasama dan pakta-pakta lainnya, dukungan ini akan menciptakan situasi politik yang stabil di mana Pahlavi dapat melaksanakan reformasinya. Faktor lain yang menuntun Pahlavi dalam kebijakan luar negerinya adalah keinginannya akan stabilitas finansial yang membutuhkan hubungan diplomatik yang kukuh. Faktor ketiga adalah janjinya bahwa komunisme bisa dihalangi di perbatasan Iran jika monarkinya dipertahankan. Pada tahun 1977, kas negara, otokrasi Pahlavi dan aliansi-aliansi strategisnyalah yang melindungi Iran.[42]

Pada bulan Juli 1964, Shah, Presiden Turki Cemal Gürsel dan Presiden Pakistan Ayub Khan mengumumkan di Istanbul pembentukan organisasi Regional Cooperation for Development (RCD) untuk mempromosikan proyek-proyek kerjasama perhubungan dan ekonomi. Inisiatif ini juga mempertimbangkan keterlibatan Afghanistan di kemudian hari.

Shah Iran merupakan pemimpin Timur Tengah pertama yang mengakui Israel secara de facto, meskipun ketika diwawancarai dalam acara 60 Minutes oleh reporter Mike Wallace, ia mengkritik Yahudi Amerika untuk kontrol mereka atas media dan keuangan Amerika Serikat.[43]

Meskipun Amerika Serikat bertanggung jawab dalam menempatkan Shah di puncak kekuasaannya, ia tidak selalu bersikap menjadi sekutu dekat Amerika Serikat. Di awal 1960-an, ketika staf perencanaan kebijakan AS, termasuk William R. Polk, mendorong Shah untuk menyebarkan pendapatan Iran yang bertumbuh secara lebih merata, memperlambat militerisasi, dan membuka pemerintahannya terhadap proses-proses politik, ia menjadi berang dan menganggap Polk sebagai "musuh utama rezimnya." Hubungan AS-Iran tumbuh lebih kontroversial ketika AS menjadi bergantung kepadanya untuk menjadi kekuatan penjaga kestabilan politik dan keamanan di Timur Tengah. Ketika Penasihat Keamanan Nasional Presiden AS Richard Nixon, Henry Kissinger, mengunjungi Tehran pada bulan Mei 1972, Shah berusaha meyakinkan Kissinger untuk mengambil peran yang lebih besar dalam operasi utama Israel-Iran untuk membantuk pemberontak Kurdi Iraq melawan pemerintah Iraq, mengabaikan peringatan-peringatan CIA dan Kementerian Luar Negeri AS bahwa Shah pada akhirnya akan mengkhianati kelompok Kurdi. Hal ini ia lakukan pada bulan Maret 1975 ketika menandatangani Perjanjian Aljir yang menyelesaikan perselisihan perbatasan Iraq-Iran, yang diputuskannya tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan AS, yang kemudian setelahnya ia menghentikan seluruh bantuan kepada kelompok Kurdi dan mencegah AS dan Israel menggunakan wilayah Iran untuk membantu mereka.[44]

Shah juga memanipulasi ketergantungan AS atas minyak dari Timur Tengah; meskipun Iran tidak ikut dalam embargo minyak pada tahun 1973, ia justru sengaja menaikan produksi minyaknya selama embargo untuk mendapatkan harga yang lebih tinggi. Pada bulan Desember 1973, hanya 2 bulan setelah harga minyak meningkat hingga 70 persen, ia memaksa negara-negara anggota OPEC untuk menaikkan harga lebih tinggi lagi, yang mereka setujui dan bahkan naik hingga lebih dari 2 kali lipat. Harga minyak meningkat 470 persen dalam waktu 12 bulan, yang juga meningkaktan Produk Domestik Bruto (GDP) Iran sebesar 50 persen. Menanggapi surat permohonan pribadi dari Presiden AS Richard Nixon, Shah mengabaikan setiap komplain, mengklaim bahwa AS mengimpor minyak lebih banyak daripada sebelumnya, dan menyatakan bahwa "dunia industri akan menyadari bahwa era perkembangan mereka yang menakjubkan dan pendapatan dan kesejahteraan yang mengagumkan akibat murahnya harga minyak sudah berakhir."[44]

Modernisasi dan evolusi pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Shah Iran Mohammad Reza Pahlavi meresmikan fasilitas kilang minyak INOC (International Naval Oil Company of Iran) di Aban, Iran pada bulan November 1970

Dengan kekayaan minyak Iran yang luar biasa, Shah menjadi pemimpin utama di Timur Tengah, dan mengaku sebagai "Penjaga" Teluk Persia. Pada tahun 1961, ia membela gaya pemerintahannya, dengan "jika Bangsa Iran belajar berperilaku seperti Bangsa Swedia, saya akan berperilaku seperti Raja Swedia".[45]

Selama tahun-tahun terakhir kekuasaannya, pemerintahan Shah menjadi lebih sentralistik. Dalam laporan yang dikirimkan oleh Kedutaan Besar AS di Tehran, "Gambar Shah ada dimana-mana. Pembukaan film di bioskop-bioskop umum menyajikan liputan tentang Shah dalam berbagai pose kerajaan diiringi lagu nasional... Sang Raja juga aktif meluaskan pengaruhnya ke berbagai macam kegiatan sosial... hampir tidak ada kegiatan atau acara yang tidak dihadiri oleh Shah atau anggota keluarganya atau teman dekatnya atau perwakilan kerajaan. Dulu ia mengklaim akan menerapkan sistem 2 partai secara serius dan mendeklarasikan, "Bila saya lebih seorang monarki diktator ketimbang konstitusional, maka saya mungkin akan cenderung menyeponsori satu partai yang dominan seperti yang dilakukan Hitler".[46]

Pada tahun 1975, ia menghapus sistem multi partai menjadi satu partai di bawah Partai Rastakhiz (Kebangkitan). Kata-kata Mohammad Reza Shah sendiri dalam justifikasi tindakan ini adalah; "kita harus merapatkan barisan Bangsa Iran. Untuk itu, kita membagi bangsa ini menjadi dua kategori: mereka yang percaya kepada Monarki, konstitusi, dan Revolusi Enam Bahman dengan mereka yang tidak percaya... Mereka yang tidak masuk ke partai politik baru ini dan tidak percaya dengan tiga prinsip utama hanya akan punya dua piihan. Apakah ia akan menjadi anggota dari organisasi ilegal, atau yang terkait dengan Partai Tudeh, atau dalam kata lain pengkhianat. Orang semacam ini akan dipenjarakan, atau diasingkan ke luar negeri atas keinginan sendiri besok, tanpa dikenakan fiskal; ia bisa pergi kemana pun ia suka, karena ia bukan seorang Iran, ia tidak punya negara, dan aktifitasnya adalah ilegal dan akan dihukum menurut undang-undang.[47] Sebgai tambahan, Shah mengeluarkan dekrit bahwa seluruh warga Iran dan beberapa partai politik yang terseisa menjadi bagian dari Rastakhiz.[48]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi dalam konferensi pers di Istana Niavaran, 24 Januari 1971

Dalam Revolusi Putih[49] yang dimulai pada tahun 1960-an, Mohammad Reza Pahlavi melakukan perubahan-perubahan besar untuk memodernisasi Iran. Ia membatasi kekuasaan faksi-faksi elite kuno tertentu dengan mengambil alih perkebunan-perkebunan besar dan menengah untuk kepentingan lebih dari 4 juta petani kecil. Ia mengambil sejumlah langkah besar, termasuk memberikan hak suara kepada kaum perempuan dan kesempatan bagi pekerja di pabrik-pabrik untuk membeli saham dan langkah-langkah lainnya. Pada tahun 1970-an, ia meluncurkan program pemerintah untuk menyalurkan makanan bergizi gratis kepada anak-anak di sekolah-sekolah (Taghzieh e Rāigān). Di masa pemerintahannya, pendapatan nasional Iran menunjukkan peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk jangka waktu yang lama..

Mohammad Reza Pahlavi bertemu Presiden Aljazair Houari Boumediène dan Wakil Presidan Iraq Saddam Hussein di Aljir pada tahun 1975 untuk menandatangani Perjanjian Aljir 1975.

Perbaikan sistem pendidikan dilakukan melalui pembukaan sekolah-sekolah dasar baru dan kursus-kursus pengentasan buta huruf di desa-desa terpencil, yang dilaksanakan oleh Angkatan Bersenjata Kerajaan Iran, dan disebut "Sepāh e Dānesh" (Tentara Pengetahuan). Angkatan Bersenjata juga terlibat dalam proyek-proyek infrastruktur dan penddiikan di seluruh penjuru negeri ("Sepāh-e Tarvij va Âbādāni") serta pendidikan dan promosi ("Sepāh-e Behdāsht"). Shah menerapkan ujian-ujian untuk guru-guru agama Islam agar menjadi pengajar yang mapan. Banyak mahasiswa Iran dikirim belajar ke luar negeri, seperti ke negara-negara Barat dan India.

Dalam bidang diplomasi, Iran menyadari dan memelihara hubungan bersahabat dengan negara-negara Eropa Barat dan Eropa Timur, Israel dan China, terutama melalui hubungan erat dengan Amerika Serikat, menjadi kekuatan yang makin hegemoni di Teluk Persia dan Timur Tengah. Salah satunya adalah pelibatan AB Iran dalam pemberantasan gerakan gerilya komunis di Dhofar, Oman dengan bantuan AB Iran atas permintaan resmi Sultan Qaboos.

Dalam mengembangkan infrastruktur dan teknologi, Shah melanjutkan dan mengembangkan lebih lanjut kebijakan-kebijakan yang dibuat oleh ayahnya. Berbagai proyek teknologi, seperti baja, telekomunikasi, petrokimia, pembangkit listrik, bendungan dan otomotif dikembangkan. Universitas Teknologi Aryamehr dibangun sebagai institusi akademik utama yang baru.[50][51][52]

Dalam bidang seni budaya, kerjasama internasional didorong dan diorganisir, melalui salah satunya Festival Seni Shiraz. Sebagai bagian dari program dukungan finansial di bidang seni dan budaya, Shah bersama Raja Hussein dari Yordania menymbangkan dana kepada Chinese Muslim Association untuk pembangunan Masjid Agung Taipei.[53]

Kritik atas kekuasaanya dan penyebab kejatuhannya[sunting | sunting sumber]

Dalam Federasi Ilmuwan Amerika, John Pike menulis:

Pada tahun 1978 oposisi yang makin menguat terhadap Shah meletus dalam demonstrasi dan kerusuhan massa yang meluas. Menyadari bahwa bahkan dengan tingkat kekerasan seperti ini telah gagal membasmi pemberontak, Shah melepaskan Tahta Merak-nya dan pergi meninggalkan Iran pada 16 Januari 1979. Terlepas dari pengawasan ketat oleh SAVAK, kerjasama yang erat dengan CIA, dan luasnya oposisi rakyat terhadap Shah, dan kepergiannya yang mendadak, telah mengagetkan intelijen dan pemerintah AS. Baru saja pada tanggal 28 September 1978, Dinas Intelijen Pertahanan AS melaporkan bahwa Shah "diharapkan tetap aktif berkuasa selama lebih dari 10 tahun ke depan."[54]

Mohammad Reza Pahlavi di uang logam 20 rial Iran, sebagai peringatan Asian Games 1974 di Tehran

Alasan mengapa Mohammad Reza sampai meletakkan jabatan adalah kenyataan bahwa ia adalah seorang diktator yang dipasang oleh kekuatan Barat non-Muslim, yaitu Amerika Serikat,[55][56] yang kebudayaan luar negerinya sangat menonjol dan berpengaruh di Iran. Faktor penting lainnya termasuk laporan-laporan penindasan, kekejaman,[57][58] korupsi dan pemborosan [57][59] Kegagalan fungsi-fungsi dasar rezim juga disalahkan – kemandegan, kemerosotan dan inflasi ekonomi; program ekonomi yang terlalu ambisius ;[60] kegagalan pasukan keamanan mengatasi aksi protes dan demonstrasi;[61] struktur kekuasaan kerajaan yang terlalu sentralistik.[62] Kebijakan internasional yang dikejar oleh Shah dalam rangka meningkatan pendapatan nasional dengan peningkatan harga minyak yang gila-gilaan melalui kepemimpinannya dalam Organisasi Negara-negara Produsen Minyak (Organization of the Oil Producing Countries, OPEC) menjadi penyebab utama pergeseran kepentingan dan prioritas Barat dan pengurangan aktual dukungan mereka terhadapnya yang tercermin dalam posisi kritis politisi-politisi dan media Barat, terutama pemerintahan Presiden AS Jimmy Carter, yang mempertanyakan hak asasi manusia di Iran dan menguatnya hubungan ekonomi antara AS dan Saudi Arabia pada tahuan 1970-an.[63]

Pada bulan Oktober 1971, Mohammad Reza Shah Pahlavi merayakan 2500 tahun berdirinya monarki Iran. Harian New York Times bahwa acara tersebut menghabiskan dana U$100 juta.[64] Berikutnya di kota kuno Persepolis, Shah memerintahkan pembangunan tenda raksasa seluas 160 acre (0.65 km2), ditambah dengan 3 tenda kerajaan yang besar dan 59 tenda yang lebih kecil yang berpola bintang dan garis-garis. Koki-koki Perancis dari Maxim Paris memasak dada merak untuk keluarga dan kerabat kerajaan dari segala penjuru dunia, bangunan didekorasi oleh Maison Jansen (perusahaan yang sama yang membantu Jacqueline Kennedy mendekorasi ulang White House), para tamu makan di atas piring porselen Limoges dan minum dengan gelas kristal Baccarat. Acara ini menjadi skandal utama lantaran kontras antara perayaan yang glamour dengan kondisi desa sekitar yang miskin yang tidak bisa diabaikan. Beberapa bulan sebelum acara tersebut, mahasiswa melakukan protes. Memang, biaya acara tersebut cukup mengesankan bahwa Shah melarang rekan-rekannya mengungkapkan angka sebenarnya.[65][66] Bagaimanapun, ia dan pendukungnya berpendapat bahwa acara ini membuka investasi baru di Iran, memperbaiki hubungan dengan para pemimpin dan bangsa-bangsa lain di dunia, dan membuat Iran diakui di dunia.[butuh rujukan]

Tindakan lain yang dianggap berkontribusi dalam kejatuhannya termaasuk mengantagoniskan warga Iran yang apolitis — khususnya pedagang-pedagang di pasar-pasar — dengan pembentukan sistem satu partai (Partai Rastakhiz) pada tahun 1975, dengan keanggotaan dan iuran wajib, dan campur tangan yang agresif dalam kehidupan politik, ekonomi dan keagamaan masyarakat;[67] dan pada tahun 1976 saat mengubah kalender yang digunakan di Iran dari Kalender Hijriah menjadi Kalender Kerajaan, menandai penaklukan Babylon oleh Koresy Agung (atau Cyrus the Great) sebagai hari pertama, ketimbang hijrahnya Nabi Muhammad SAW dari Mekkah ke Madinah. Tanggal ini dirancang sedemikian rupa bahwa tahun 2500 akan jatuh pada tahun 1941, tahun ketika kekuasaan Shah dimulai. Dalam semalam, kalender berubah dari tahun 1355 menjadi 2535.[68] Selama perayaan 2500 tahun monarki Iran yang mewah, Shah mengutip tulisan di nisan makam Koresy: "Beristirahat dalam damai, Cyrus, karena kita berjaga".[69]

Ada pendapat bahwa Revolusi Putih "tidak direncanakan dengan baik dan dilakukan secara serampangan", telah mengecewakan kelompok kaya atau menawarkan kebebasan politik yang lebih besar kepada rakyat miskin.[70]

Beberapa prestasi Shah—seperti memperluas pendidikan—memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan. Ketika jumlah siswa bersekolah meningkat (pada tahun 1966 persentase siswa bersekolah usia 7 hingga 14 tahun di perkotaan diperkirakan mencapai 75.8%), maka lapangan kerja di Iran tidak akan cukup menampung jumlah tenaga kerja muda berpendidikan tersebut. Pada tahun 1966, lulusan sekolah menengah atas lebih banyak yang menganggur ketimbang yang buta huruf, dan pengangguran terdidik seringkali mendukung revolusi.[71]

Jumat Hitam (1978)[sunting | sunting sumber]

Jimmy Carter dan Mohammad Reza Pahlavi dalam jamuan makan malam kenegaraan di Istana Niavaran di Tehran, Iran. 31 Desember 1978.

Struktur komando yang terpusat dalam militer Iran, dan kurangnya ketrampilan dalam menangangi kerusuhan sipil, ditandai dengan bencana dan pertumpahan darah. Ada beberapa contoh di mana unit-unit tentara Iran menembakkan senjatanya, salah satu yang paling mengerikan terjadi pada 8 September 1978. Pada hari itu, yang kemudian dikenal sebagai Jumat Hitam[72], ribuah orang berkumpul di Lapangan Jaleh di Tehran untuk demonstrasi religius. Dengan rakyat menolak undang-undang darurat, tentara melepaskan tembakan, menewaskan dan melukai sejumlah besar demonstran. Jumat Hitam memainkan peranan penting dalam mendorong gerakan protes yang lebih radikal. Pembantaian ini mengurangi peluang rekonsiliasi hingga meletusnya revolusi menjadi tak terelakkan lagi.[73][74][75][76][77][78][79]

Revolusi Iran[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi bertemu dengan delegasi AS (ki-ka): Arthur Atherton, William H. Sullivan, Cyrus Vance, Presiden Jimmy Carter, dan Zbigniew Brzezinski, 1977
Shah Mohammad Reza Pahlavi and Shahbanu Farah shortly before leaving Iran in 1979 during the Iranian revolution.
Mohammad Reza Pahlavi dan istrinya, Farah sesaat sebelum meninggalkan Iran pada tahun 1979 selama revolusi Iran.

Makzulnya Shah mengagetkan hampir semua pengamat politik.[80][81] Demonstrasi militan anti-Shah pertama oleh beberapa ratus mahasiswa dimulai pada Oktober 1977, selepas kematian putra Khomeini, Mostafa.[82] Setahun kemudian pemogokan melumpuhkan negara, dan pada awal Desember, sekitar 6 - 9 juta orang — lebih dari 10% populasi — berunjuk rasa melawan Shah di seluruh Iran.[83] Pada 2 Oktober 1978, Shah mengumumkan pemberian amnesti untuk para oposannya di luar negeri, termasuk Ayatollah Khomenei.[84]

Pada 16 Januari 1979, ia membuat kontrak dengan Farboud dan meninggalkan Iran dan menyerahkan kekuasaan kepada Perdana Menteri Shapour Bakhtiar (seorang pemimpin oposisi), untuk meredam situasi.[85] Serangan-serangan spontan massa terhadap patung-patung Pahlavi merebak, dan dalam hitungan jam saja, seluruh simbol-simbol dinasti Pahlavi sudah hancur.[86] Bakhtiar membuubarkan dinas polisi rahasia SAVAK[87], membebaskan seluruh tahanan politik, dan mengizinkan Ayatollah Khomeini pulang ke Iran setelah bertahun-tahun diusir ke luar negeri. Ia meminta Khomeini untuk membuat "negara seperti Vatikan" di Qom, menjanjikan pemilihan umum yang bebas, dan memanggil pihak oposisi untuk membantunya menyelamatkan konstitusi, mengajukan pemerintahan "persatuan nasional" yang meliputi pengikut-pengikut Khomeini. Khomeini menolak permintaan Bakhtiar dan menunjuk pemerintahan sementaranya sendiri, dengan Mehdi Bazargan sebagai perdana menteri, dan menyatakan, "Saya akan membentuk negara. Saya akan bertindak melawan pemerintahan ini. Dengan dukungan seluruh bangsa, saya akan membentuk negara."[88] Pada bulan Februari, gerilya revolusioner dan pasukan pemberontak pro-Khomeini unggul dalam pertempuran jalanan, dan militer mengumumkan netralitasnya. Pada tanggal 11 Februari malam, pembubaran monarki Iran pun telah tuntas.

Dalam Pengasingan[sunting | sunting sumber]

Shah dan Henry Boniet di Cuernavaca, Mexico, 1979

Selama pengasingannya yang kedua kalinya ini, Mohammad Reza Pahlavi berpindah-pindah dari satu negara ke negara lain, mencari tempat tinggal sementara. Pertama-tama ia terbang ke Aswan, Mesir, di mana ia menerima sambutan hangat dan ramah dari Presiden Mesir Anwar Sadat. Kemudian ia pindah ke Maroko sebagai tamu dari Raja Hassan II, kemudian ke Bahama, dan ke Cuernavaca, dekat Mexico City, sebagai tamu Presiden Meksiko José López Portillo. Richard Nixon, mantan Presiden AS, mengunjunginya pada musim panas 1979 di Meksiko.[89] Shah menderita sakit batu empedu yang perlu segera dioperasi. Ia ditawari pengobatan di Swiss, namun ia memaksa berobat ke Amerika Serikat.

Pada 22 Oktober 1979, Presiden AS Jimmy Carter enggan mengizinkan Shah datang ke AS untuk dioperasi di RS New York–Weill Cornell Medical Hospital. Di RS Cornell Medical Center, Mohammad Reza Shah Pahlavi menggunakan nama samaran "David D. Newsom", nama Wakil Menteri Luar Negeri AS bidang Politik saat itu, tanpa sepengetahuan yang bersangkutan.

Shah kemudian dibawa dengan pesawat jet Angkatan Udara Amerika Serikat ke Pangkalan Udara Kelly di Texas dan dari sana dibawa ke ke Wilford Hall Medical Center di Pangkalan Udara Lackland.[90] Hal ini untuk mengantisipasi masa tinggalnya di AS akan singat, namun, ternyata terjadi komplikasi saat operasi, yang memerlukan perawatan inap di RS hingga 6 minggu. Keberadaannya yang diperpanjang di AS sangat tidak disukai oleh gerakan revolusioner di Iran, yang masih membenci usaha AS menggulingkan PM Mossaddegh dan saat-saat mereka mendukung pemerintahan Shah. Pemerintah Iran meminta AS untuk memulangkan Shah ke Iran, tetapi ia tetap bertahan di RS.[91]

Makam Mohammad Reza Pahlavi, di Masjid Rifa'i di Kairo, Mesir

Ada pendapat hal inilah yang menyebabkan penyerbuan massa ke Kedutaan Besar AS di Tehran dan penculikan diplomat, personel militer, dan petugas intelijen Amerika di sana, yang kemudian dikenal dengan Krisis Sandera Iran.[92] Dalam memoarnya, Answer to History, Shah menulis bahwa AS tidak pernah memberikan perawatan kesehatan dan memintanya meninggalkan negeri itu.[93]

Ia meninggalkan AS pada 15 Desember 1979 dan tinggal sebentar di Isla Contadora, Panama. Hal ini ternyata menimbulkan aksi protes oleh warga Panama yang menolak keberadaan Shah di negeri mereka. Pemerintah sementara Iran tetap meminta Shah dan istrinya, Farah Diba, segera diekstradisi ke Iran. Sesaat setelah tiba di Panama, Duta Besar Iran mengirimkan surat permohonan ekstradisi sebanyak 450 halaman ke negara-negara Amerika Tengah. Surat resmi ini memperingatkan Shah dan penasihat-penasihatnya. Sekiranya pemerintah Panama bermaksud menurutinya masih menjadi spekulasi di antara para sejarahwan.[butuh rujukan]

Setelah kejadian itu, Shah mencari dukungan kepada Presiden Mesir Anwar Sadat, yang menawarinya kembali dengan suaka politik permanen di Mesir. Ia tiba di Mesir pada Maret 1980, di mana ia menerima pengobatan darurat termasuk splenektomi (operasi limpa) Michael DeBakey.[94]

Kematiannya[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi meninggal dunia di Kairo, Mesir dalam usia 60 tahun akibat komplikasi Waldenström's macroglobulinemia[95] (jenis limfoma non-Hodgkin[96]) pada 27 Juli 1980. Presiden Sadat memberikan pemakaman kenegaraan baginya.[97] Selain dihadiri oleh seluruh Dinasti Pahlavi, Presiden Mesir Anwar Sadat, mantan Presiden AS Richard Nixon dan mantan Raja Yunani Konstantin II juga menghadiri pemakamamnya di Kairo.[98]

Jenasah Mohammad Reza Pahlavi dimakamkan di Masjid Al Rifa'i di Kairo, di masjid yang bernilai simbolik tinggi. Dua orang raja terakhir dari 2 monarki yang sudah runtuh dimakamkan di situ, yaitu Mohammad Reza Shah Pahlavi dari Iran dan Raja Mesir Farouk, yang juga mantan kakak iparnya. Makamnya terletak di sebelah kiri pintu masuk iutama.. Beberapa tahun sebelumnya, ayahnya dan pendahulunya Reza Shah juga pernah dimakamkan di masjid ini.

Warisannya[sunting | sunting sumber]

Lencana Kementerian Perang Kerajaan Iran
Koran Iran terbitan 1968 menulis berita bertajuk "Seperempat tenaga ahli energi nuklir Iran adalah perempuan", menandai perubahan dalam hak-hak perempuan.

Pada tahun 1969, Mohammad Reza Pahlavi mengirimkan salah satu dari 73 Pesan Jasa Baik (Goodwill Message)[99] Apollo 11 ke NASA untuk pendaratan manusia pertama ke bulan.[100] Pesan ini masih tertinggal di permukaan bulan saat ini. Pesannya berbunyi, "kami berdoa demi Tuhan Yang Maha Esa untuk menuntun manusia menghadapi keberhasilan yang meningkat dalam pembentukan kebudayaan, ilmu pengetahuan dan peradaban manusia". Awak Apollo 11 menemui Mohammad Reza Pahlavi selama tour keliling dunia selepas pendaratan tersebut.

Sesaat setelah kejatuhannya, Mohammad Reza Pahlavi menulis otobiografinya berjudul Réponse à l'histoire (Answer to History)[101]. Buku ini diterjemahkan dari bahasa Perancis ke dalam bahasa Inggris, bahasa Persia (Pasokh be Tarikh), dan bahasa-bahasa lainnya. Namun, ketika diterbitkan pertama kalinya, Shah sudah meninggal. Buku ini merupakan kenang-kenangan atas kejayaan dan pencapaiannya, sebagaimana pula halnya dengan perspektifnya tentang isu-isu terkait dengan Revolusi Iran dan kebijakan luar negeri Barat terhadap Iran. Ia melempar beberapa kesalahan kepada SAVAK, dan kegagalan berbagai reformasi demokrasi dan sosial (terutama melalui Revolusi Putih), kepada pemerintahan Perdana Menteri Amir Abbas Hoveyda.

Saat ini, reputasi Shah mengalami pemulihan di Iran, di mana orang-orang melihat kembali masa-masa ketika rakyat Iran hidup lebih sejahtera[102][103] dan pemerintah belum terlalu opresif.[104] Wartawan Afshin Molavi melaporkan bahwa warga miskin yang kurang berpendidikan — pendukung utama tradisional revolusi yang menggulingkan Shah — memberikan catatan seperti, "Tuhan memberkati arwah Shah, ekonomi saat itu lebih baik", dan menemukan fakta bahwa "buku-buku tentang mantan Shah (meskipun yang sudah disensor) laris terjual", sedangkan "buku-buku tentang Rightly Guided Path tidak laku".[105]

Tulisan-tulisan Shah[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi menerbitkan beberapa buku tentang kekuasaannya dan dan 2 buku setelah ia lengser. Beberapa di antaranya, adalah:

  • Mission for My Country (1960)
  • The White Revolution (1967)
  • Toward the Great Civilization. Persian version: Imperial 2536 (1977); English version (1994).
  • Answer to History[101] (1980)
  • The Shah's Story (1980)

Hak-hak Perempuan[sunting | sunting sumber]

Di masa pemerintahan ayahnya, pemerintah Iran mendukung kemajuan hak-hak perempuan melawan pernikahan dini, poligami, pengucilan dari masyarakat, dan pemisahan pendidikan. Akan tetapi, kelompok-kelompok politik feminis independen dibubarkan dan dipaksa bergabung dengan suatu lembaga bentukan pemerintah, yang dikelola secara paternalistik. Meskipun ada oposisi kuat dari para ulama agama Syi'ah, kelompok feminis Iran, dipimpin oleh aktivis Fatemah Sayyeh, mencapai kemajuan yang berarti di bawah Mohammad Reza Pahlavi. Perubahan rezimnya terfokus pada bidang kemasyarakatan, dan hukum keluarga berorientasi pribadi tetap dibatasi, meskipun Undang-undang Perlindungan Keluarga tahun 1967 dan 1975 berusaha mereformasi trend ini.[106] Secara khusus, perempuan diizinkan menjadi menteri, seperti Farrokhroo Parsa, dan hakim pengadilan, seperti Shirin Ebadi, dan profesi-profesi lainnya tanpa memandang gender.

Perkawinan-perkawinan dan anak-anaknya[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi menikah 3 kali:

Putri Fawzia dari Mesir[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Mohammad Reza Pahlavi dengan Putri Fawzia dari Mesir di Istana Abdeen di Kairo. Tampak Raja Mesir Farouk I, kakak lelaki pengantin perempuan. ca. 1939

Pemimpin Turki Mustafa Kemal Ataturk suatu kali pernah menyarankan kepada Reza Shah dalam kunjungannya ke Turki bahwa perkawinan antara Kerajaan Iran dan Kerajaan Mesir akan menguntungkan bagi kedua negara dan dinasti .[107] Berangkat dari situ, Reza Shah menjodohkan putranya, Mohammad Reza Pahlavi, dengan Putri Fawzia dari Mesir. Putri Dilawar Fawzia dari Mesir (5 November 19212 Juli 2013), adalah putri dari Raja Fuad I dari Mesir dan Ratu Nazli Sabri, dan sekaligus saudara perempuan dari Raja Farouk I. Mereka menikah pada 15 Maret 1939 di Istana Abdeen di Kairo.[107] Reza Shah tidak hadir dalam pesta perkawinannya ini.[107] Mereka resmi bercerai pada tahun 1945 (menurut hukum Mesir) dan pada tahun 1948 (menurut hukum Iran). Mereka memiliki seorang putri, Putri Shahnaz Pahlavi (lahir 27 Oktober 1940).

Soraya Esfandiary-Bakhtiari[sunting | sunting sumber]

Mohammad Reza Pahlavi bersama istri keduanya, Soraya Esfandiary-Bakhtiari ca. 1951

Istri keduanya adalah Soraya Esfandiary-Bakhtiari (22 Juni 193226 Oktober 2001), perempuan berdarah campuran Jerman-Iran dan putri satu-satunya dari Khalil Esfandiary, Duta Besar Iran di Jerman Barat, dengan istrinya yang berkebangsaan Jerman, Eva Karl. Mereka menikah pada 12 Februari 1951,[107] ketika Soraya berusia 18 tahun menurut pengumuman resmi pemerintah; namun, ada rumor bahwa ia sebenarnya masih berusia 16 tahun, sementara Shah berusia 32 tahun.[108] Semasa kecil, ia berguru dan diasuh oleh Frau Mantel, dan karenanya kurang memiliki pengetahuan tentang Iran, seperti diakuinya dalam buku memoarnya, "Saya bodoh—saya tidak tahu menahu tentang geografi, legenda, sejarah tentang negeri saya, bahkan tentang agama Islam."[109] Pernikahan kontroversial antara Shah dan Soraya berakhir pada tahun 1958 ketika diketahui bahwa Soraya tidak mungkin memiliki anak (mandul), meskipun sudah diupayakan secara medis. Soraya di kemudian hari mengatakan kepada harian The New York Times bahwa Shah tidak punya pilihan selain menceraikannya, dan bahwa Shah pun berat hati dengan keputusannya tersebut.[110]

Akan tetapi, setelah bercerai, dilaporkan bahwa Shah masih sangat mencintai Soraya, dan dilaporkan bahwa mereka beberapa kali bertemu setelah bercerai dan Soraya hidup makmur, meskipun ia tak pernah menikah lagi setelah itu;[111] tetap menerima gaji bulanan sekitar US$7,000 dari Iran.[112] Setelah kematiannya pada tahun 2001dalam usia 69 tahun di Paris, sebuah lelang harta peninggalannya mencakup properti lahan di Paris senilai US$ 3 juta, cincin intan 22.37 karat dan sebuah mobil Rolls-Royce tahun 1958.[113]

Mohammad Reza Pahlavi beberapa kali bermaksud menikahi Putri Maria Gabriella dari Savoy, putri dari Raja Italia yang digulingkan, Umberto II. Paus Johannes XXIII dilaporkan memveto keinginan tersebut. Dalam sebuah editorial mengenai rumor di sekitar pernikahan ini "Raja Muslim dan putri Katolik", harian terbitan Vatikan, L'Osservatore Romano, menggambarkan perjodohan ini berbahaya,[114] terutama mengingat bahwa berdasarkan berdasarkan Hukum Kanon 1917, seorang penganut Katolik Roma yang menikahi orang yang sudah pernah bercerai akan otomatis, dan bisa juga secara formal, dikucilkan oleh Gereja Katolik Roma.

Farah Diba[sunting | sunting sumber]

Belakang (ki-ka): Putri Ashraf (saudara kembar Shah), Putri Shahnaz (anak perempuan Shah dari istri pertamanya), Mohammad Reza Pahlavi, Ratu Farah Diba, dan Putri Shams (kakak Shah) Depan (ki-ka): Putri Farahnaz dan Putra Mahkota Pangeran Reza Pahlavi Dua anak lagi Pangeran Ali Reza masih bayi dan Putri Leila belum lahir.

Istri ketiga dan terakhir Mohammad Reza Pahlavi adalah Farah Diba (lahir 14 Oktober 1938), putri satu-satunya Sohrab Diba, Kapten Angkatan Darat Kerajaan Iran (putra dari Duta Besar Iran di Dinasti Romanov di Moskow, Kekaisaran Rusia), dan istrinya Farideh Ghotbi. Mereka menikah pada tahun 1959, dan Ratu Farah dinobatkan sebagai Shahbanu, atau Maharatu, gelar yang diciptakan khusus untuknya pada tahun 1967. Gelar permaisuri kerajaan sebelumnya adalah "Malakeh" (Bahasa Arab: Malika), atau Ratu. Pasangan ini menikah selama 21 tahun, hingga Shah meninggal dunia dan memiliki 4 orang anak:

Kekayaan[sunting | sunting sumber]

Perjanjian hukum pengalihan properti dari Reza Shah kepada putranya Mohammad Reza Pahlavi dan persetujuan hukum pengalihan properti oleh Majlis Shora Melli (Parlement)

Mohammad Reza Pahlavi mewarisi kekayaan yang dibangun ayahnya Reza Shah yang menjadi raja Iran sebelumnya dan orang terkaya di Iran selama masa kekuasaannya, dengan nilai kekayaan diperkirakan lebih dari 600 juta rial[115] dan termasuk sejumlah besar properti tanah dan perkebunan besar, terutama di provinsi Mazandaran[116] yang sebagian dibeli dengan harga di bawah harga aslinya.[117] Reza Shah menghadapi kritik atas kekayaannya dengan mewariskan seluruh tanah dan kekayaannya kepada putra tertuanya Mohammad Reza Pahlavi dengan immbalan bongkahan gula, dalam budaya Iran disebut habbe kardan.[118] Akan tetapi, sejenak setelah memperoleh kekayaannya, Mohammad Reza Pahlavi diperintah oleh ayahnya untuk mentransfer jutaan tooman atau US$500.000 kepada setiap saudaranya.[119] Pada tahun 1958, diperkirakan bahwa perusahaan-perusahaan yang dikuasai oleh Mohammad Reza Pahlavi telah bernilai of US$157 juta (dalam kurs tahun 1958) dengan tambahan sekitar US$100 juta yang disimpan di luar Iran.[120] Rumor dan pergunjingan mengenai korupsi yang dilakukan Shah dan keluarganya telah merusak reputasinya dan menyebabkan pembentukan Pahlavi Foundation pada tahun yang sama dan pengembalian 2000 desa yang diwariskan ayahnya kepada rakyat dengan harga yang sangat rendah dan murah,[121] namun hal itu dapat diperdebatkan bahwa sudah sedikit terlabat mengingat kekayaan dan korupsi keluarga kerajaan sudah dianggap sebagai salah satu faktor penyebab meletusnya Revolusi Iran pada tahun 1979. Kekayaan Mohammad Reza Pahlavi bahkan masih berlimpah pada saat ia diasingkan ke luar negeri. Ketika menetap di Bahama ia menyatakan minatnya untuk membeli pulau tempatnya tinggal senilai US$425 juta (dalam kurs tahun 1979), namun tawarannya ditolak oleh pemerintah Bahama yang mengklaim bahwa nilai pulau tersebut lebih mahal daripada angka tersebut.[122] Pada 17 Oktober 1979, saat ia menyadari kondisi kesehatannya yang kian memburuk, ia membagi kekayaannya kepada anggota keluarganya: 20% untuk Farah Diba, 20% untuk putra sulungnya Reza, 15% untuk Farahnaz, 15% untuk Leila, 20% untuk Ali Reza, 8% untuk Shahnaz dan 2% untuk cucunya Mahnaz Zahedi.

Pada 14 Januari 1979, sebuah artikel berjudul "Little pain expected in exile for Shah" di surat kabar The Spokesman Review menulis bahwa Dinasti Pahlavi telah mengumpulkan salah satu kekayaan pribadi terbesar di dunia; diperkirakan lebih dari US$1 milyar.[123] Sebuah daftar yang dibuat oleh Kementerian Kehakiman yang memprotes penetrasi keluarga kerajaan di setiap lini ekonomi nasional merinci bahwa Dinasti Pahlavi telah mendominasi ekonomi Iran. Daftar tersebut mendata aset-aset Dinasti Pahlavi termasuk 17 bank dan perusahaan asuransi, meliputi 90 persen saham di perusahaan asuransi ketiga terbesar di Iran, 25 perusahaan logam, 8 perusahaan tambang, 10 perusahaan bahan bangunan, termasuk 25 persen saham perusahaan semen terbesar, 45 perusahaan konstruksi, 43 perusahaan makanan, dan 26 perusahaan dagang, termasuk penyertaan modal di hampir setiap hotel utama di Iran. Menurut sumber-sumber lainnya, keluarga Pahlavi memiliki 70 persen kapasitas hotel di seluruh negeri. Sebagian besar kekayaan dinasti Pahlavi wajib ditransfer ke "Pahlavi Foundation", organisasi amal dan dana abadi keluarga . Organisasi ini menolak menyebutkan jumlah asetnya atau pendapatan tahunannya, tetapi sebuah buku yang diterbtikan di Iran wartawan Inggris Robert Graham, menghitung berdasarkan kepemilikan yang diketahui, aset lembaga tersebut mencapai lebih US$2.8 miliar.

Pahlavi Foundation diketahui memiliki 4 hotel besar: Hilton, Vanak, Evin dan Darband. Yayasan ini mendapat perhatian international ketika membeli gedung DePinna di Fifth Avenue, New York, yang pada tahun 1975 bernilai US$14.5 juta. Investasi di pasar luar negeri oleh Pahlavi Foundation tersebut mendapat perhatian media karena untuk melakukan investasi tersebut yayasan terdaftar sebagai lembaga amal Amerika yang bertujuan untuk menggunakan uang hasil penyewaan gedung untuk membiayai mahasiswa-mahasiswa Iran yang belajar di Amerika. Kelebihan dari status lembaga amal Amerika adalah bahwa pemerintah AS tidak berwenang menginvestigasi pembukuan Pahlavi Foundation di Iran.[124]

Mohammad Reza Shah Pahlavi juga dikenal memiliki hobi otomotif dan memiliki koleksi pribadi 140 mobil-mobil klasik dan sport, termasuk Mercedes-Benz 500K coupe, salah satu dari 6 unit yang pernah dibuat.[125]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Universal Newsreel about the Shah's 40th birthday, 1959

Dalam Negeri[sunting | sunting sumber]

Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ D. N. MacKenzie. A Concise Pahlavi Dictionary. Routledge Curzon, 2005.
  2. ^ M. Mo'in. An Intermediate Persian Dictionary. Six Volumes. Amir Kabir Publications, 1992.
  3. ^ All the Shah's Men, Stephen Kinzer, p. 195–196.
  4. ^ a b http://www.fouman.com/Y/Get_Iranian_History_Today.php?artid=1098
  5. ^ Fereydoun Hoveyda, The Shah and the Ayatollah: Iranian Mythology and Islamic Revolution (Westport: Praeger, 2003) p. 5; and Ali Dashti, Panjah va Panj ("Fifty Five") (Los Angeles: Dehkhoda, 1381) p. 13
  6. ^ http://www.iranchamber.com/history/mohammad_rezashah/mohammad_rezashah.php
  7. ^ Glenn E. Curtis, Eric Hooglund; Government Printing Office (2008). Iran: A Country Study. books.google.com. p. 30. ISBN 978-0844411873. 
  8. ^ David S. Sorenson (2013). An Introduction to the Modern Middle East: History, Religion, Political Economy, Politics. books.google.com. p. 206. ISBN 978-0813349220. 
  9. ^ Iran: Foreign Policy & Government Guide. books.google.com. 2009. p. 53. ISBN 978-0739793541. 
  10. ^ T.H. Vail Motter; United States Army Center of Military History (1952). United States Army in World War II the Middle East Theater the Persian Corridor and Aid to Russia. books.google.com. 
  11. ^ Ali Akbar Dareini, Hossein Fardoust (1998). Rise and Fall of the Pahlavi Dynasty. books.google.com. pp. 35, 36, 126. ISBN 978-8120816428. 
  12. ^ a b Abbas Milani; Syracuse University Press (2008). Eminent Persians. books.google.com. pp. 156, 157. ISBN 978-0815609070. 
  13. ^ Palash Ghosh; International Business Times (Maret 20, 2012). Iran: The Long Lasting Legacy of the 1953 U.S./CIA Coup. ibtimes.com. 
  14. ^ Gholam Reza Afghami, The Life and Times of the Shah (2009), pp. 34–35
  15. ^ Shiva Balaghi; New York University. "A Brief History of 20th-Century Iran". nyu.edu. 
  16. ^ Michael Clark (April 28, 1951). "Premier Quits as Iran Speeds Nationalization of Oil Fields". nytimes.com. 
  17. ^ Gerhard Peters, John T. Woolley; University of California, Santa Barbara. The American Presidency Project (July 9, 1951). "Message to the Prime Minister of Iran Following the Breakdown of Oil Discussions With Great Britain.". ucsb.edu. 
  18. ^ Kermit Roosevelt, Counter Coup, New York, 1979
  19. ^ Risen, James (2000). "Secrets of History: The C.I.A. in Iran". The New York Times. Diakses tanggal 30 March 2007. 
  20. ^ http://partners.nytimes.com/library/world/mideast/122253iran-jail.html
  21. ^ Pollack, The Persian Puzzle (2005), pp. 73–2
  22. ^ Robert Graham, Iran: The Illusion of Power, p. 66
  23. ^ New York Times, 23 July 1953, 1:5
  24. ^ New York Times, 19 August 1953, 1:4, p. 5
  25. ^ FAS.org, 17 March 2000 Albright remarks on American-Iran Relations
  26. ^ R.W. Cottam, Nationalism in Iran
  27. ^ "Ali Vazir Safavi". Web Archive. 27 October 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2009. Diakses tanggal 18 June 2011. 
  28. ^ "The Shah". Persepolis. Diakses tanggal 18 June 2011. 
  29. ^ "Mohammad Reza Shah Pahlavi". Iran Chamber. Diakses tanggal 18 June 2011. 
  30. ^ Stephen Kinzer, All The Shah's Men: An American Coup and the Roots of Middle East Terror, John Wiley & Sons, 2003, ISBN 0-471-26517-9
  31. ^ Dreyfuss, Robert (2006). Devil's Game: How the United States Helped Unleash Fundamentalist Islam. Owl Books. ISBN 0-8050-8137-2. 
  32. ^ Behrooz writing in Mohammad Mosaddeq and the 1953 Coup in Iran, Edited by Mark j. Gasiorowski and Malcolm Byrne, Syracuse University Press, 2004, p.121
  33. ^ "The Journal of Politics: Vol. 32, No. 1 (February 1970)". JSTOR. Diakses tanggal 18 June 2011. 
  34. ^ Musel, Robert (16 July 1975). "The rise of Shah Mohammad Reza Pahlevi". Ludington Daily News (London). United Press International. Diakses tanggal 23 July 2013. 
  35. ^ Kuzichkin, Vladimir (1990). Inside the KGB: My Life in Soviet Espionage. Ballantine Books. ISBN 0-8041-0989-3. 
  36. ^ National Geographic" magazine volume 133 no 3 (p. 299). March 1968
  37. ^ Karsh, Efraim The Iran-Iraq War 1980–1988, London: Osprey, 2002 pp. 7–8
  38. ^ Bulloch, John and Morris, Harvey The Gulf War, London: Methuen, 1989 p. 37.
  39. ^ a b Karsh, Efraim The Iran-Iraq War 1980–1988, London: Osprey, 2002 page 8
  40. ^ "Iran – State and Society, 1964–74". Country-data.com. 21 January 1965. Diakses tanggal 18 June 2011. 
  41. ^ Interview with Farah Pahlavi Mary Bitterman, 15 March 2004.
  42. ^ Precht, Henry. "Ayatollah Realpolitik." Foreign Policy 70 (1988): 109–28.
  43. ^ (Saluran) Shah of Iran & Mike Wallace on the Jewish Lobby di YouTube
  44. ^ a b Keck, Zachary (21 January 2015). "The 5 Most Precarious U.S. Allies of All Time". National Interest.org. Diakses tanggal 25 January 2015. 
  45. ^ America's Mission: The United States and the Worldwide Struggle for Democracy in the Twentieth Century. Tony Smith. Princeton Princeton University Press: p. 255
  46. ^ Mohammad Reza Pahlavi, Mission for my Country, London, 1961, p. 173
  47. ^ Fred Halliday, Iran; Dictatorship and Development, Penguin, ISBN 0-14-022010-0
  48. ^ Opposition to Mohammad Reza Shah's Regime[nonaktif]
  49. ^ White Revolution
  50. ^ Robert Graham, Iran, St. Martins, January 1979
  51. ^ Gholam Reza Afkhami, The Life and Times of the Shah, University of California Press, January 2009, ISBN 0-520-25328-0, ISBN 978-0-520-25328-5
  52. ^ Abbas Milani, The Persian Sphinx: Amir Abbas Hoveyda and the Riddle of the Iranian Revolution, Mage Publishers, 1 October 2003; ISBN 0-934211-88-4, ISBN 978-0-934211-88-8
  53. ^ Peter G. Gowing (July–August 1970). "Islam in Taiwan". Saudi Aramco World. Diakses tanggal 1 March 2011. 
  54. ^ Ministry of Security SAVAK, researched and written by the respected intelligence analyst John Pike.
  55. ^ Brumberg, Reinventing Khomeini (2001).
  56. ^ Shirley, Know Thine Enemy (1997), p. 207.
  57. ^ a b Harney, The Priest (1998), pp. 37, 47, 67, 128, 155, 167.
  58. ^ Iran Between Two Revolutions by Ervand Abrahamian, p.437
  59. ^ Mackay, Iranians (1998), pp. 236, 260.
  60. ^ Graham, Iran (1980), pp. 19, 96.
  61. ^ Graham, Iran (1980) p. 228.
  62. ^ Arjomand, Turban (1998), pp. 189–90.
  63. ^ Andrew Scott Cooper. The Oil Kings: How the U.S., Iran, and Saudi Arabia Changed the Balance of Power in the Middle East. Simon & Schuster, 2011. ISBN 1-4391-5517-8.
  64. ^ The New York Times, 12 October 1971, 39:2
  65. ^ (R.W Cottam, Nationalism in Iran, p. 329)
  66. ^ Michael Ledeen & William Lewis, Debacle: The American Failure in Iran, Knopf, p. 22
  67. ^ Abrahamian, Iran Between Two Revolutions (1982) pp. 442–6.
  68. ^ Books.Google.com, Persian pilgrimages, Afshin Molavi
  69. ^ http://www.economist.com/news/books-and-arts/21572740-debunking-myths-sustained-ayatollah-khomeinis-republic-waiting-god Iran's revolution: Waiting for God
  70. ^ Farmanfarmaian, Mannucher and Roxane. Blood & Oil: Memoirs of a Persian Prince. Random House, New York, 1997, ISBN 0-679-44055-0, p. 366
  71. ^ Fischer, Michael M.J., Iran, From Religious Dispute to Revolution, Harvard University Press, 1980, p. 59
  72. ^ https://en.wikipedia.org/wiki/Black_Friday_(1978)
  73. ^ The Persian Sphinx: Amir Abbas Hoveyda and the Riddle of the Iranian Revolution, Abbas Milani, pp. 292-293
  74. ^ Seven Events That Made America America, By Larry Schweikart, p.
  75. ^ The Iranian Revolution of 1978/1979 and How Western Newspapers Reported It By Edgar Klüsener, p. 12
  76. ^ Cultural History After Foucault By John Neubauer, p. 64
  77. ^ Islam in the World Today: A Handbook of Politics, Religion, Culture, and Society By Werner Ende, Udo Steinbach, p. 264
  78. ^ The A to Z of Iran, By John H. Lorentz, p. 63
  79. ^ Islam and Politics, John L. Esposito, p. 212
  80. ^ Amuzegar, The Dynamics of the Iranian Revolution, (1991), pp. 4, 9–12
  81. ^ Narrative of Awakening : A Look at Imam Khomeini's Ideal, Scientific and Political Biography from Birth to Ascension by Hamid Ansari, Institute for Compilation and Publication of the Works of Imam Khomeini, International Affairs Division, [no date], p. 163
  82. ^ Kurzman, The Unthinkable Revolution in Iran, HUP, 2004, p. 164
  83. ^ Kurzman, The Unthinkable Revolution in Iran, (2004), p. 122
  84. ^ Nikazmerad, Nicholas M. (1980). "A Chronological Survey of the Iranian Revolution". Iranian Studies 13 (1/4): 327–368. doi:10.1080/00210868008701575. Diakses tanggal 31 July 2013. 
  85. ^ "1979: Shah of Iran flees into exile". BBC. 16 January 1979. Diakses tanggal 5 January 2007. 
  86. ^ Taheri, Spirit (1985), p. 240.
  87. ^ https://en.wikipedia.org/wiki/SAVAK
  88. ^ "Imam Khomeini - Return to Tehran". Imam Khomeini. 16 August 2011. Diakses tanggal 31 October 2012. 
  89. ^ http://blog.nixonfoundation.org/2013/07/40-years-ago-rn-strengthens-persian-ally/
  90. ^ "Iran protests Shah's Move to Texas". Pittsburgh Post-Gazette - News.google.com. 3 December 1979. Diakses tanggal 18 June 2011. 
  91. ^ Darling, Dallas. Ten Things the U.S. needs to learn from Iran's Islamic Revolution[nonaktif]. AlJazeera Magazine. 14 February 2009
  92. ^ Tim Weiner, Legacy of Ashes: The History of the CIA, ISBN 978-0307389008, p. 274.
  93. ^ Mohammad Reza Pahlavi. Answer to History. Stein & Day Pub, 1980. ISBN 978-0-7720-1296-8
  94. ^ Demaret, Kent (21 April 1980). "Dr. Michael Debakey Describes the Shah's Surgery and Predicts a Long Life for Him". People. Diakses tanggal 31 October 2012. 
  95. ^ https://en.wikipedia.org/wiki/Waldenstr%C3%B6m%27s_macroglobulinemia
  96. ^ https://en.wikipedia.org/wiki/Non-Hodgkin_lymphoma
  97. ^ Shah's Flight. Time. 31 March 1980
  98. ^ http://www.nytimes.com/1988/11/06/books/someone-else-s-problem.html
  99. ^ Apollo 11 Goodwill Messages
  100. ^ Rahman, Tahir (2007). We Came in Peace for all Mankind- the Untold Story of the Apollo 11 Silicon Disc. Leathers Publishing. ISBN 978-1-58597-441-2
  101. ^ a b Answer to History
  102. ^ Molavi, Afshin, The Soul of Iran, Norton (2005), p. 74
  103. ^ Iran Report 2 February 2004
  104. ^ Sciolino, Elaine, Persian Mirrors, Touchstone, (2000), p.239, 244
  105. ^ Molavi, Afshin, The Soul of Iran, Norton (2005), pp. 74, 10
  106. ^ Deniz, Kandiyoti (1996). Gendering the Middle East: Emerging Perspectives. Syracuse University Press. pp. 54–56. ISBN 0-8156-0339-8. 
  107. ^ a b c d Gholam Reza Afkhami (27 October 2008). The Life and Times of the Shah. University of California Press. p. 35. ISBN 978-0-520-25328-5. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  108. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), page 156
  109. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), page 155
  110. ^ "Soraya Arrives for U.S. Holiday" (PDF). The New York Times. 23 April 1958. p. 35. Diakses tanggal 23 March 2007. 
  111. ^ "Princess Soraya, 69, Shah's Wife Whom He Shed for Lack of Heir". The New York Times. 26 October 2001. Diakses tanggal 31 October 2012. 
  112. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), page 215
  113. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), p. 214
  114. ^ Paul Hofmann, Pope Bans Marriage of Princess to Shah, The New York Times, 24 February 1959, p. 1.
  115. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), page 97
  116. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), p. 24
  117. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), p. 95
  118. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), page 96
  119. ^ Fardust, Memoirs Vol 1, p. 109
  120. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), page 240
  121. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), p. 241
  122. ^ Abbas Milani, The Shah (2011), p. 428
  123. ^ Crittenden, Ann (14 January 1979). "Little pain in exile expected for Shal". The Spokesman-Review. Diakses tanggal 3 May 2013. 
  124. ^ Graham, Robert (23 April 2012). Iran (RLE Iran A). CRC Press. p. 232. 
  125. ^ Farsian, Behzad (7 October 2004). "Shah's car collection is still waiting for the green light". The Daily Telegraph. Diakses tanggal 31 October 2012. 
  126. ^ a b c d e f g h i j k l m n Wiki Commons, Decorations worn in the image
  127. ^ a b c FarahPahlavi.org, Photo in which Mohammed Reza wears the Zolfaghar Star and Jordanian Orders
  128. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd be bf bg Royal Ark, List of Orders
  129. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Royal_wedding/thumbs/phoca_thumb_l_165054_189089024439989_168314053184153_766065_3701285_n.jpg
  130. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Imperial_guard/thumbs/phoca_thumb_l_130.jpg
  131. ^ http://iranpoliticsclub.net/photos/alahazrat/pages/Alahazrat%20at%20diplomatic%20visit_jpg.htm
  132. ^ http://pix.avaxnews.com/avaxnews/dd/50/000050dd.jpeg
  133. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Royal_wedding/thumbs/phoca_thumb_l_156916_183416795007212_168314053184153_713499_2396381_n.jpg
  134. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Coronation/thumbs/phoca_thumb_l_303761_292941477388076_168314053184153_1391138_521774494_n.jpg
  135. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Royal_events/thumbs/phoca_thumb_l_87.jpg
  136. ^ wearing the Aryamehr medal at the end
  137. ^ http://cache1.asset-cache.net/gc/3292585-circa-1930-his-majesty-the-shah-reza-pahlavi-gettyimages.jpg?v=1&c=IWSAsset&k=2&d=Y71jUo7R6N4WPlMNRWGUOlIN9C4VJ5fHfqQHYvhGBPfOIaiCbHoeWaXDKDggILig
  138. ^ http://2.bp.blogspot.com/-DLpVDAtClBI/TfERZuttIAI/AAAAAAAAA0E/-A_OkdJLvvo/s1600/Shah+as+Crown+Prince.jpg
  139. ^ wearing the 1st Class/Commander Necklet
  140. ^ https://farm9.staticflickr.com/8300/7776223976_8ed9e35a45_b.jpg
  141. ^ wearing the Order of Pas medal at the end of medal bars
  142. ^ http://3.bp.blogspot.com/-eWslNkk-6Wg/TfERZorw0CI/AAAAAAAAA0I/UVqEJbBgr50/s1600/Shah+Childhood.jpg
  143. ^ http://4.bp.blogspot.com/-pjGBRTJajBo/TfERbCtqB7I/AAAAAAAAA0c/JsoVQ-OlZzw/s1600/Young%252520Mohamad%252520Reza%252520Shah%252520Pahlavi_JPG.jpg
  144. ^ "Reply to a parliamentary question" (PDF) (dalam German). p. 97. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  145. ^ http://farm2.staticflickr.com/1179/1073423860_5415d2688c_z.jpg?zz=1
  146. ^ https://images.thetrumpet.com/54dbe1de!h.300,id.11560,m.fill,w.540
  147. ^ http://www.gettyimages.co.uk/detail/news-photo/queen-fabiola-of-belgium-mohammad-reza-shah-pahlavi-empress-news-photo/111347972
  148. ^ http://www.vyznamenani.net/?p=1053
  149. ^ http://joachimetmarie.j.o.pic.centerblog.net/o/SHAH.jpg
  150. ^ http://www.gettyimages.co.uk/detail/news-photo/the-shah-of-iran-mohamed-mahoud-pash-and-the-prince-of-iran-news-photo/2716373
  151. ^ https://www.flickr.com/photos/magdamalek/2041333222/#
  152. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Family/thumbs/phoca_thumb_l_27.jpg
  153. ^ http://www.gettyimages.co.uk/detail/news-photo/the-shah-of-iran-mohammad-reza-pahlavi-during-his-visit-to-news-photo/105216141
  154. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/mRezaShah/thumbs/phoca_thumb_l_112.jpg
  155. ^ http://footage.framepool.com/shotimg/qf/749516834-mohammad-reza-pahlavi-soraya-iran-celebrity.jpg
  156. ^ "The History of Papal Knighthoods". Association of Papal Orders in Great Britain. Diakses tanggal 18 July 2013. 
  157. ^ http://40.media.tumblr.com/8e23e5f7867e82aca38bce4038218575/tumblr_mimzbldaq91r6jme9o5_1280.jpg
  158. ^ https://36.media.tumblr.com/tumblr_ma9ounq9bv1r6jme9o1_500.jpg
  159. ^ https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/236x/0c/a8/6e/0ca86e2e43098ecbdb8edfd8e8a27ffe.jpg
  160. ^ http://www.ordersandmedals.net/Norway/1906/1906%20Shah%20of%20Iran.jpg
  161. ^ http://www.noblesseetroyautes.com/wp-content/uploads/2009/03/aagb002476.jpg
  162. ^ http://www.gettyimages.ae/detail/news-photo/the-shah-reza-pahlavi-the-spanish-king-juan-carlos-farah-news-photo/140938363
  163. ^ http://iranpoliticsclub.net/photos/alahazrat/images/Shah,%20Queen%20Louise,%20King%20of%20Sweden,%20Princess%20Birgitta,%20Prince%20Bertil,%20Prince%20Wilhelm%20&%20Princess%20Margaretha_%20Stockholm,%20Sweden%201960_jpg.jpg
  164. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Imperial_guard/thumbs/phoca_thumb_l_223.jpg
  165. ^ http://41.media.tumblr.com/b97ea1997ac9d9053d51e333d1d6b63d/tumblr_mls9jwAa2v1r6jme9o1_1280.png
  166. ^ http://www.pricescope.com/files/images/fara.jpg
  167. ^ http://casaimperialdeiran.blogspot.co.uk/2012/08/visita-de-estado-tunez-1969.html?m=1
  168. ^ https://images.thetrumpet.com/52a0b255!h.300,id.9758,m.fill,w.540
  169. ^ https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/736x/19/01/5b/19015b9b2b878be8905d0e4123cbd353.jpg
  170. ^ http://archive1.jfklibrary.org/JFKWHP/1962/Month%2004/Day%2012/JFKWHP-1962-04-12-D/JFKWHP-ST-228-1-62.jpg
  171. ^ http://archive2.jfklibrary.org/JFKWHP/1962/Month%2004/Day%2011/JFKWHP-1962-04-11-F/JFKWHP-KN-C20947.jpg
  172. ^ http://www.gettyimages.co.uk/detail/news-photo/official-travel-of-the-shah-of-iran-and-his-wife-farah-diba-news-photo/166716893
  173. ^ http://www.farahpahlavi.org/images/phocagallery/Imperial_guard/thumbs/phoca_thumb_l_222.jpg
  174. ^ http://casaimperialdeiran.blogspot.co.uk/2012/04/visita-de-estado-alemania-occidental.html?m=1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Reza Shah
Shah Iran
1941 – 1979
Diteruskan oleh:
Deklarasi Republik Islam
Kepala Dinasti Pahlavi
1941 – 1980
Diteruskan oleh:
Reza Pahlavi
Kepala Negara Iran
1941 – 1979
Diteruskan oleh:
Pemimpin Tertinggi
Ruhollah Khomeini