Saddam Hussein

Halaman yang dilindungi semi
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Infobox orangSaddam Hussein
Saddam Hussein at trial, July 2004.JPEG
(2004) Edit the value on Wikidata
Nama dalam bahasa asli(ar) صدام حسين Edit the value on Wikidata
Biografi
Kelahiran28 April 1937 Edit the value on Wikidata
Al-Awja (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Kematian30 Desember 2006 Edit the value on Wikidata (69 tahun)
Kazimain Edit the value on Wikidata
Penyebab kematianHukuman gantung Edit the value on Wikidata
Tempat pemakamanAl-Awja (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Coat of arms of Iraq.svg  Daftar Perdana Menteri Irak 

29 Mei 1994 – 9 April 2003
← Ahmad Husayn Khudayir as-SamarraiMohammad Bahr al-Ulloum (en) Terjemahkan →
Coat of arms of Iraq.svg  Daftar Presiden Irak 

16 Juli 1979 – 9 April 2003
← Ahmed Hassan al-BakrPemerintahan Koalisi Sementara →
Coat of arms of Iraq.svg  Daftar Perdana Menteri Irak 

16 Juli 1979 – 23 Maret 1991 Edit the value on Wikidata
Data pribadi
AgamaSuni Edit the value on Wikidata
PendidikanUniversitas Kairo . hukum (1960–)
Nolan Catholic High School (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Tinggi186 cm Edit the value on Wikidata[convert: unknown unit]
Warna mataCokelat Edit the value on Wikidata
Kegiatan
PekerjaanPolitikus, personel militer, penulis dan novelis Edit the value on Wikidata
Periode aktif1957 Edit the value on Wikidata –  2003 Edit the value on Wikidata
Partai politikPartai Ba'th Edit the value on Wikidata
Cabang militerAngkatan Bersenjata Irak dan Republican Guard (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Pangkat militerMushir
marshal (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
KomandoAngkatan Bersenjata Irak Edit the value on Wikidata
KonflikPerang Iran-Irak, Invasi Kuwait, Perang Teluk II, Perang Irak, 1991 Iraqi uprisings (en) Terjemahkan, Iraqi–Kurdish conflict (en) Terjemahkan, Kurdish Rebellion of 1983 (en) Terjemahkan dan Iraqi invasion of Iran (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Karya kreatif
Karya terkenal
Lain-lain
Pasangan nikahSajida Talfah (1958–2006)
Samira Shahbandar (en) Terjemahkan (1986–2006) Edit the value on Wikidata
AnakUday Hussein
Raghad Hussein
Hala Hussein
Rana Hussein
Qusay Hussein Edit the value on Wikidata
AyahHussein 'Abid al-Majid (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Dinyatakan bersalah ataskejahatan kemanusiaan
Genosida
Pembersihan etnis Edit the value on Wikidata
Tanda tangan

IMDB: nm0404010 Edit the value on Wikidata

Saddam Hussein Abd al-Majid al-Tikriti (/hʊˈsn/;[1] Arab: صدام حسين عبد المجيد التكريتي Ṣaddām Ḥusayn ʿAbdul Majīd at-Tikrītī;[a]; 28 April 1937 – 30 Desember 2006) adalah Presiden Irak pada periode 16 Juli 1979 hingga 9 April 2003, ketika tertangkap oleh pasukan koalisi saat menginvasi Irak pada tahun 2003. Sebagai pemimpin Irak dan ketua Partai Ba'ath, ia mengambil kebijakan pan-Arabisme sekuler, modernisasi ekonomi, dan sosialisme Arab.

Dalam bahasa Arab, nama Saddam berarti orang yang keras kepala atau dia yang menantang (di Irak nama ini juga digunakan sebagai istilah untuk bemper mobil). Nama Hussein (juga dibaca Husayn dan Hussain) adalah nama kecil ayahnya, Abd al-Majid adalah nama kakeknya, dan at-Tikriti berarti ia dilahirkan dan dibesarkan di (atau dekat) Tikrit. Ia biasa dipanggil Saddam Hussein, atau hanya Saddam untuk lebih singkatnya.

Ia dilahirkan pada 28 April 1937.[5] Saddam adalah Presiden dan diktator Irak dari 16 Juli 1979 hingga 9 April 2003. Kekuasaannya berakhir setelah Irak diserang oleh suatu pasukan koalisi yang dipimpin Amerika Serikat pada 2003. Sebagai anggota utama Partai Ba'ath Irak, yang menganjurkan Pan-Arabisme sekular, modernisasi ekonomi, dan sosialisme Arab, Saddam memainkan pernaan penting dalam kudeta 1968 yang membuat partainya lama berkuasa di negara itu.

Sebagai wakil presiden di bawah sepupunya, Jenderal Ahmed Hassan al-Bakr yang lemah, Saddam memegang kekuasaan penuh terhadap konflik antara pemerintah dan angkatan bersenjata dengan membentuk pasukan keamanan yang menindas dan mengukuhkan wibawanya terhadap aparat pemerintahan.

Sebagai presiden, Saddam menciptakan pemerintahan yang otoriter dan mempertahankan kekuasaannya melalui Perang Iran-Irak (1980–1988) dan Perang Teluk (1991). Kedua perang itu menyebabkan penurunan drastis standar hidup dan hak asasi manusia. Pemerintahan Saddam menindas gerakan-gerakan yang dianggapnya mengancam, khususnya gerakan yang muncul dari kelompok-kelompok etnis atau keagamaan yang memperjuangan kemerdekaan atau pemerintahan otonom. Sementara ia dianggap sebagai pahlawan yang populer di antara banyak bangsa Arab karena berani menantang Israel dan Amerika Serikat, sebagian orang di dunia internasional tetap memandang Saddam dengan perasaan curiga, khususnya setelah Perang Teluk 1991.

Saddam digulingkan dalam invasi Irak 2003 yang dipimpin oleh Amerika Serikat, dan ditangkap oleh pasukan-pasukan AS pada 13 Desember 2003. Pada 5 November 2006 Hakim Ketua Rauf Rasheed Abdel Rahman menjatuhkan hukuman mati dengan cara digantung kepadanya atas kejahatan terhadap umat manusia.[6]

Pada 26 Desember 2006, Mahkamah Agung Irak menyatakan untuk segera melaksanakan vonis yang telah dijatuhkan. Pada 30 Desember 2006, Saddam dieksekusi. Dua minggu kemudian, tepatnya pada 15 Januari 2007 dini hari, dua pembantunya yaitu Ketua Dewan Revolusioner Irak Awad Ahmed al-Bandar dan Kepala Dinas Intelijen Barzan Ibrahim al-Tikrit menjalani hukuman gantung. Bahkan, Barzan yang merupakan saudara tiri Saddam dan berbadan gemuk kepalanya terlepas dari badannya saat menjalani eksekusi itu.

Masa kecil

Saddam Hussein dilahirkan di kota Al-Awja, 13 km dari kota Tikrit di Segitiga Sunni, dalam sebuah keluarga gembala. Ibunya, Subha Tulfah al-Mussallat, menamai anaknya yang baru lahir itu "Saddam", yang dalam bahasa Arab berarti "Dia yang menantang". Saddam tak pernah mengenal ayahnya, Hussein 'Abd al-Majid, yang menghilang enam bulan sebelum Saddam dilahirkan. Tak lama kemudian, kakak Saddam yang berusia 13 tahun meninggal dunia karena kanker, sehingga ibunya mengalami depresi hebat pada bulan-bulan terakhir kehamilannya. Ibunda Saddam berusaha membatalkan kehamilannya dengan mencoba melakukan bunuh diri. Bayi Saddam kemudian dikirim ke keluarga paman ibunya, Khairallah Talfah, hingga ia berusia tiga tahun.[7]

Invasi Irak 2003

Saddam Hussein sesaat setelah ditangkap pada Desember 2003.

Saddam disingkirkan oleh Inggris dan Amerika Serikat lewat sebuah invasi pada tahun 2003. Invasi ini dilakukan dengan alasan bahwa Saddam mengembangkan senjata pemusnah massal, dan karenanya dianggap tergolong pihak yang melakukan serangan pada 11 September 2001 ke Gedung World Trade Center (WTC) New York. Ketika itu, menara kembar WTC runtuh akibat ditabrak dua pesawat, sementara sebuah pesawat lain menerjang Departemen Pertahan Amerika Serikat (Pentagon). Kemarahan Presiden George W Bush dilampiaskan dengan menginvasi Afganistan dan Irak. Rezim Taliban di Afganistan jatuh, pun demikian dengan Saddam Hussein di Irak. Keduanya dianggap sebagai sponsor teroris global.

Sistem pemerintahan di Afganistan berganti, demikian juga di Irak. Saddam yang bersembunyi di bunker bawah tanah ditangkap pasukan gabungan Amerika Serikat pada 13 Desember 2003 dan sistem pemerintahan juga berganti. Pemerintahan interim (sementara) dipimpin Ibrahim al-Jaafari. Jalal Talabani dari suku Kurdi dipilih sebagai pimpinan negara dan Saddam mulai diadili pada 19 Oktober 2005.

Saddam Hussein setelah tidak lagi menjadi presiden Irak

Ia didakwa memerintahkan pembunuhan terhadap hampir 150 orang di kota dengan mayoritas Muslim Syiah (Dujail) pada tahun 1982 menyusul upaya pembunuhan yang gagal terhadap Saddam. Setelah melakukan mogok makan pada 7 Juli 2006, ia menghadiri sidang pengadilan yang digelar pada 26 Juli 2006 di Zona Hijau, Baghdad (Irak). Pada 5 November 2006, Saddam dijatuhi vonis hukuman mati dengan digantung atas keterlibatannya dalam kasus di Dujail tersebut.

Eksekusi

Saddam Hussein digantung pada hari pertama Idul Adha, 30 Desember 2006, meskipun dia ingin dieksekusi oleh regu tembak (yang menurutnya adalah hukuman mati militer yang sah, mengingat posisi militernya sebagai panglima tertinggi militer Irak).[8] Eksekusi dilakukan di Camp Justice, sebuah pangkalan militer Irak di Kadhimiyah, sebuah lingkungan di timur laut Baghdad.

Arab Saudi mengutuk pihak berwenang Irak karena melanjutkan eksekusi pada hari suci. Seorang presenter dari stasiun televisi Al-Ikhbariya secara resmi menyatakan:

“Ada perasaan terkejut dan tidak setuju bahwa vonis telah diterapkan selama bulan-bulan suci dan hari-hari pertama Idul Adha. Para pemimpin negara-negara Islam harus menghormati ini. kesempatan yang diberkati ... tidak merendahkannya.“

— last breath of Saddam Hussein, Al-Ikhbariya TV, Saudi Arabia[9][10]

Video eksekusi direkam di ponsel dan para penculiknya terdengar menghina Saddam. Video itu bocor ke media elektronik dan diposting di Internet; dan dalam beberapa jam, menjadi subyek kontroversi global.[11]  Belakangan diklaim oleh kepala penjaga di makam tempat jenazahnya terbaring bahwa tubuh Saddam telah ditikam enam kali setelah eksekusi.[12] Sikap Saddam saat dibawa ke tiang gantungan telah dibahas oleh dua saksi, Hakim Irak Munir Haddad dan penasihat keamanan nasional Irak Mowaffak al-Rubaie. Keterangan dari dua saksi tersebut kontradiktif karena Haddad menggambarkan Saddam sebagai sosok yang kuat di saat-saat terakhirnya sedangkan al-Rubaie mengatakan Saddam jelas takut.[13]

Kata-kata terakhir Saddam selama eksekusi,

"Semoga Tuhan memberkati Muhammad dan seisi rumahnya. Dan semoga Tuhan mempercepat kemunculan mereka dan mengutuk musuh-musuh mereka"

— Saddam Hussein

Kemudian salah satu massa berulang kali menyebut nama ulama Syiah Irak, Moqtada Al-Sadr. Saddam kemudian berkata,

"Apakah Anda mempertimbangkan kejantanan ini?"

Kerumunan berteriak,

"pergi ke Neraka."

Saddam menjawab,

"Persetan itu Irak!?"

Sekali lagi, salah satu dari kerumunan itu meminta mereka yang berteriak untuk diam demi Tuhan. Saddam Hussein memulai pembacaan doa terakhir Muslim,

"Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah Utusan Allah."

— Saddam Hussein

Salah satu kerumunan berteriak,

"Si tiran (diktator) telah runtuh!"

Saddam berkata,

“Semoga berkah Allah dilimpahkan kepada Muhammad dan keluarganya“

— last moments of a Tyrant, Saddam Hussein

Dia mengucapkan Syahadat satu setengah kali, ketika dia akan mengucapkan “Muhammad“ pada syahadat kedua, pintu jebakan terbuka, memotongnya di tengah kalimat. Tali itu mematahkan lehernya, membunuhnya seketika.[14]

Tidak lama setelah eksekusi, pengacara Saddam merilis surat terakhirnya.

Video tidak resmi kedua, yang tampaknya memperlihatkan tubuh Saddam di atas troli, muncul beberapa hari kemudian. Ini memicu spekulasi bahwa eksekusi dilakukan secara tidak benar karena Saddam Hussein memiliki lubang menganga di lehernya.

Saddam dimakamkan di tempat kelahirannya Al-Awja di Tikrit, Irak, pada tanggal 31 Desember 2006. Ia dimakamkan 3 km (2 mi) dari putranya Uday Hussein dan Qusay Hussein. [15] Makamnya dilaporkan telah dihancurkan pada Maret 2015. [16] Sebelum dihancurkan, sebuah kelompok Sunni dilaporkan memindahkan jenazahnya ke sebuah lokasi rahasia, takut akan apa yang mungkin terjadi.[17]

Penghargaan

Pada tahun 1979, Jacob Yasso dari Gereja Sacred Heart Chaldean di Detroit mengucapkan selamat kepada Saddam Hussein atas kepresidenannya. Sebagai imbalannya, Yasso mengatakan bahwa Saddam Hussein menyumbangkan US$250.000 untuk gerejanya, yang terdiri dari setidaknya 1.200 keluarga keturunan Timur Tengah. Pada tahun 1980, Walikota Detroit, Coleman Young mengizinkan Yasso untuk memberikan kunci kota Detroit kepada Saddam Hussein. Saat itu, Saddam kemudian bertanya kepada Yasso,

"Saya dengar ada hutang di gereja Anda. Berapa?"

Setelah penyelidikan, Saddam kemudian menyumbangkan $200.000 lagi ke Gereja Sacret Heard Chaldean. Yasso mengatakan bahwa Saddam memberikan sumbangan ke gereja-gereja Chaldean di seluruh dunia, dan bahkan mengatakan,

Dia sangat baik kepada orang Kristen[18]

Lihat pula

Pranala luar

Catatan

  1. ^ Saddam. [sˤɑdˈdæːm] adalah nama pribadinya, dan berarti orang yang keras kepala atau orang yang menentang dalam Bahasa Arab. Hussein (Terkadang juga ditransliterasikan sebagai Husayn atau Hussain) bukanlah nama keluarga dalam pengertian Barat, tetapi patronimik, nama pribadi pemberian ayahnya; Abid al-Majid kakeknya; al-Tikriti berarti ia lahir dan dibesarkan di (atau dekat dari) Tikrit. Ia biasa disebut sebagai Saddam Hussein, atau disingkat Saddam. Pengamatan yang merujuk pada presiden Irak yang digulingkan hanya sebagai "Saddammenghina" atau tidak pantas mungkin didasarkan pada asumsi bahwa Hussein adalah nama keluarga: oleh karena itu, The New York Times menyebutnya sebagai "Tuan Hussein",[2] sementara Encyclopædia Britannica hanya menggunakan Saddam.[3] Sebuah diskusi lengkap dapat ditemukan di sini.[4]

Referensi

  1. ^ "Hussein". Random House Webster's Unabridged Dictionary.
  2. ^ Burns, John F. (2 July 2004). "Defiant Hussein Rebukes Iraqi Court for Trying Him". The New York Times. Diakses tanggal 2 July 2004. 
  3. ^ "Saddam Hussein". Encyclopædia Britannica. 
  4. ^ Shewchuk, Blair (February 2003). "Saddam or Mr. Hussein?". CBC News Online. 
  5. ^ Dalam pemerintahannya, ini adalah tanggal kelahirannya yang resmi. Tanggal kelahirannya yang sebenarnya tidak pernah dicatat, namun diyakini bahwa ia dilahirkan antara 1935 dan 1939. Ini disebabkan karena di daerah kelahirannya tanggal lahir yang sebenarnya sering kali tidak dicatat. Anak-anak petani seperti Saddam, sering kali diberikan tanggal lahir nominal 1 Juli, sehingga tanggal lahirnya kadang-kadang disebutkan 1 Juli 1939. Dari Con Coughlin, Saddam The Secret Life Pan Books, 2003 (ISBN 0-330-39310-3).
  6. ^ Saddam Hussein sentenced to death, BBC World Service 2006/11/05
  7. ^ Dari wawancara Elisabeth Bumiller dengan Jerrold M. Grumpkin, pendiri Pusat Pengkajian dan Analisis Kepribadian dan Perilaku Politik di CIA dalam New York Times (15 Mei 2004) tentang kejadian-kejadian penting pada masa remaja Saddam Hussein. Dapat dibaca online pada [1] Diarsipkan 2005-09-30 di Wayback Machine..
  8. ^ "'I Want a Firing Squad'". sky.com. Sky News. 5 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2007. Diakses tanggal 7 March 2007. 
  9. ^ Bauder, David (2 January 2007). "Saddam Execution Images Shown on TV, Web". International Business Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2008. Diakses tanggal 2 January 2006. 
  10. ^ Temko, Ned; Beaumont, Peter (31 December 2006). "Frame by frame: last moments of a tyrant". The Observer (dalam bahasa Inggris). ISSN 0029-7712. Diakses tanggal 13 December 2017. 
  11. ^ Haynes, Deborah (1 November 2008). "Saddam Hussein's body was stabbed in the back, says guard". The Times. London. Diakses tanggal 1 November 2008. 
  12. ^ "Witness: Saddam Hussein argued with guards moments before death" (dalam bahasa Inggris). CNN. Diakses tanggal 13 December 2017. 
  13. ^ "How Saddam died on the gallows". The Guardian. 1 January 2007. 
  14. ^ "Saddam's final words". The Daily Telegraph. UK. 30 December 2006. Diakses tanggal 12 November 2008. 
  15. ^ "Tribal chief: Saddam buried in native village". Reuters. 30 December 2006. Diakses tanggal 30 December 2006. 
  16. ^ "Iraq conflict: Saddam's tomb destroyed in Tikrit fighting – BBC News". BBC. 16 March 2015. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  17. ^ Rasheed, Ahmed (6 August 2014). "Saddam's allies moved his corpse, fearful Shi'ite militias would harm it: tribal leader". Reuters. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  18. ^ "Guess Who Got The Key To Detroit?". CBS News. 26 March 2003. Diakses tanggal 22 August 2015. 


Didahului oleh:
Ahmed Hassan al-Bakr
Presiden Irak
16 Juli 19799 April 2003
Diteruskan oleh:
Pemerintahan Transisi pimpinan Jay Garner dan Rekonstruksi Irak
Didahului oleh:
Ahmed Hassan al-Bakr
Perdana Menteri Irak
1979 –1991
Diteruskan oleh:
Sa'dun Hammadi
Didahului oleh:
Ahmad Husayn Khudayir as-Samarrai
Perdana Menteri Irak
2004 –2003
Diteruskan oleh:
Iyad Allawi (2004-2005)
Didahului oleh:
Ahmed Hassan al-Bakr
Ketua Dewan Komando Revolusioner Irak
1979-2003
Diteruskan oleh:
Dibubarkan