Jalal Talabani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Jalal Talabani
جەلال حیسامەددین نورەڵڵا تاڵەبانی
Meetings of Presidents participated in Nowruz with Ali Khamenei - Tehran, Iran (Cropped on Talabani).jpg
Presiden Irak
Masa jabatan
7 April 2005 – 24 Juli 2014
Perdana Menteri Ibrahim al-Jaafari
Nouri al-Maliki
Wakil Presiden Adil Abdul-Mahdi
Ghazi Mashal Ajil al-Yawer
Tariq al-Hashimi
Khodair al-Khozaei
Pendahulu Ghazi Mashal Ajil al-Yawer (penjabat)
Pengganti Fuad Masum
Presiden Dewan Pemerintahan Irak
Masa jabatan
1 November 2003 – 30 November 2003
Pendahulu Ayad Allawi
Pengganti Abdul Aziz al-Hakim
Pemimpin Persatuan Patriotik Kurdistan
Masa jabatan
1 April 1975 – 3 Oktober 2017
Pendahulu Jabatan baru
Pengganti Barham Salih (Penjabat)
Informasi pribadi
Lahir Jalal Husamuddin Talabani[1]
1933
Kelkan, Irak
Meninggal dunia 3 Oktober 2017 (umur 83–84)
Berlin, Jerman
Sebab kematian Hemorrhagia cerebral
Makam Dabashan, Sulaymaniyah
Partai politik Partai Demokratik Kurdistan (1947–1975)
Persatuan Patriotik Kurdistan (1975–2017)
Pasangan Hero Ibrahim Ahmed (m. 1970; Jalal meninggal 2017)
Anak 3, Bafel, Qubad dan Alla
Alma mater Universitas Baghdad

Jalal Talabani (Kurdi: جەلال تاڵەبانی Celal Tallebanî, Arab: جلال طالبانيJalāl Ṭālabānī; 1933 – 3 Oktober 2017)[2][3] adalah Presiden ke-6 Irak yang menjabat dari tahun 2005 hingga 2014. Ia merupakan politikus terkemuka kaum Kurdi. Dia adalah presiden non-Arab pertama Irak, meskipun Abdul Karim Qasim juga keturunan parsial kaum Kurdi.[4]

Talabani adalah pendiri dan sekretaris jenderal utama dari salah satu partai politik Kurdi, Persatuan Patriotik Kurdistan (PUK). Dia adalah seorang anggota terkemuka dari Dewan Pemerintahan Irak Sementara yang didirikan setelah penggulingan rezim Saddam Hussein oleh invasi ke Irak pada 2003. Talabani telah menjadi pengacara untuk hak-hak dan demokrasi Kurdi di Irak selama lebih dari 50 tahun.

Permulaan Hidup[sunting | sunting sumber]

Talabani lahir pada tahun 1933 di desa Talaban dan berasal dari suku Talabani yang telah melahirkan banyak tokoh sosial terkemuka[butuh rujukan]. Ia mendapatkan pendidikan sekolah dasar dan menengah di Koya (Koysanjak) dan pendidikan sekolah tinggi di Erbil dan Kirkuk. Pada akhir tahun 1950-an, Mustafa Barzani mengirimnya ke Suriah untuk belajar hukum. Dia fasih berbahasa Kurdi, Arab dan telah mengerjakan mahami pengetahuan dalam Persia dengan aksen Kurdi dan Inggris. Putra bungsunya, Qubad mewakili Pemerintah Daerah Kurdistan di Amerika Serikat. Talabani juga menjadi anggota dari Sosialis Internasional[5].

Karier[sunting | sunting sumber]

Hak Kurdi[sunting | sunting sumber]

Ketika pada bulan September 1961, revolusi Kurdi untuk hak-haknya di Barat Irak dinyatakan melawan pemerintahan Baghdad oleh Abdul Karim Qassim, Talabani mengambil alih front pertempuran dan gerakan separatis terorganisir dari Kirkuk dan Silemani memimpin daerah Mawat, Rezan, dan Karadagh. Pada Maret 1962, ia memimpin serangan terkoordinasi yang membebaskan pasukan pemerintah atas kabupaten Sharbazher di Irak. Bila tidak terlibat dalam pertempuran di awal dan pertengahan 1960-an, Talabani melakukan berbagai misi diplomatik, mewakili kepemimpinan Kurdi dalam pertemuan di Eropa dan Timur Tengah.

Jalal Talabani bersama Presiden Barack Obama selama kunjungan ke Camp Victory, Iraq, 7 April 2009.

Gerakan separatis Kurdi runtuh pada bulan Maret 1975 setelah Iran mengakhiri dukungan mereka dalam pertukaran untuk perjanjian perbatasan dengan Irak. Perjanjian yang disebut Perjanjian Algiers 1975 memperlihatkan, Irak menyerah atas klaim jalur air ke Shatt al-Arab dan Khuzestan, yang kemudian menjadi dasar untuk Perang Iran-Irak. Mempercayai bahwa itu merupakan waktu untuk memberikan arah baru bagi separatis Kurdi dan masyarakat Kurdi, Talabani, dengan sekelompok intelektual dan aktivis Kurdi mendirikan Uni Patriotik Kurdistan (Yekiaiti Nishtimani Kurdistan) bagi Kurdi. Pada 1976, ia mulai mengorganisir kampanye bersenjata untuk Kurdi dalam kemerdekaan Irak. Selama tahun 1980, Talabani berada di sisi Iran dan memimpin sebuah perjuangan Kurdi dari basis-basis di Irak sampai penumpasan terhadap separatis Kurdi selama periode 1987-1988.

Pada tahun 1991, ia membantu menginspirasi upaya baru untuk kemerdekaan Kurdi. Dia menegosiasikan gencatan senjata dengan Irak di bawah pemerintahan Ba'athist yang menyelamatkan hidup banyak warga Kurdi dan bekerja sama dengan Amerika Serikat, Inggris, Perancis, dan sejumlah negara lainnya untuk mendirikan tempat yang aman di Kurdistan Irak. Pada tahun 1992, Pemerintahan Daerah Kurdistan didirikan. Talabani telah mengejar penyelesaian yang dinegosiasikan untuk masalah internal yang mengganggu gerakan Kurdi, serta masalah yang lebih besar dari hak dalam konteks regional Kurdi saat ini. Dia bekerja sama dengan politisi Kurdi serta sisa faksi oposisi Irak. Dalam koordinasi yang erat dengan Massoud Barzani, Talabani dan Kurdi memainkan peran penting sebagai mitra Koalisi Amerika Serikat dalam invasi di Irak. Talabani adalah anggota Dewan Pemerintahan Irak yang menegosiasikan Undang-Undang Administrasi Transisi (TAL), konstitusi sementara Irak. TAL diperintah semua faksi politik di Irak dan proses penulisan dan mengadopsi konstitusi akhir.

Kepresidenan[sunting | sunting sumber]

Talabani dan Wakil Presiden Joe Biden

Pada 6 April 2005, Talabani terpilih menjadi Presiden Irak oleh Majelis Nasional Irak dan disumpah jabatan sehari kemudian. Pada tanggal 22 April 2006, Talabani memulai masa jabatan kedua sebagai Presiden Irak, menjadi Presiden pertama yang dipilih di bawah konstitusi baru negara itu. Saat ini, jabatan tersebut merupakan bagian dari Dewan Kepresidenan Irak. Nawshirwan Mustafa adalah wakil presiden yang mendampingi Talabani hingga pengunduran dirinya pada tahun 2006 untuk membentuk sebuah perusahaan media yang disebut Wusha. Talabani mengunjungi Uni Masyarakat Cambridge di Inggris pada 11 Mei 2007.[6] Kunjungan itu sendiri diselenggarakan oleh Presiden Uni Masyarakat Cambridge, Ali Al-Anshari. Dalam sebuah wawancara, selama kunjungan, Jalal Talabani digambarkan Tony Blair sebagai 'pahlawan' untuk membantu kebebasan Irak yang aman.[7] Ia terpilih kembali oleh parlemen untuk masa jabatan baru pada 11 November 2010.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan partai politik
Posisi baru Ketua Uni Patriotik Kurdistan
1975–2017
Lowong
Jabatan politik
Didahului oleh:
Ayad Allawi
Presiden Dewan Pemerintahan Irak
2003
Diteruskan oleh:
Abdul Aziz al-Hakim
Didahului oleh:
Ghazi Mashal Ajil al-Yawer
Sementara
Presiden Irak
2005–2014
Diteruskan oleh:
Fuad Masum