Kubis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kubis
Cabbage and cross section on white.jpg
"Kepala"/krop kubis dan belahan melintangnya
SpesiesBrassica oleracea
Kelompok budidayaKelompok Capitata
Tanah asalEropa, sebelum 1000 SM
Anggota kelompok kultivar

Kubis, kol, kobis, atau kobis bulat (terdiri dari beberapa kelompok kultivar dari Brassica oleracea) adalah tanaman dua tahunan hijau atau ungu berdaun, ditanam sebagai tanaman tahunan sayuran untuk kepala padat berdaunnya. Erat kaitannya dengan tanaman cole lainnya, seperti brokoli, kembang kol, dan kubis brussel, itu diturunkan dari B. oleracea var. oleracea, kubis lapangan liar. Kepala kubis umumnya berkisar 05 hingga 4 kilogram (10 hingga 9 pon), dan dapat berwarna hijau, ungu dan putih. Kubis hijau berkepala keras berdaun halus adalah yang paling umum, dengan kubis merah berdaun halus dan kubis savoy berdaun crinkle dari kedua warna terlihat lebih jarang. Kubis adalah sayuran yang berlapis-lapis. Dalam kondisi hari diterangi matahari panjang seperti yang ditemukan di garis lintang utara di musim panas, kubis dapat tumbuh jauh lebih besar. Beberapa rekor dibahas pada akhir bagian sejarah.

Sulit untuk melacak sejarah yang tepat dari kubis, tetapi itu kemungkinan besar didomestikasi di suatu tempat di Eropa sebelum 1000 SM, meskipun savoy tidak dikembangkan sampai abad ke-16. Pada Abad Pertengahan, kubis telah menjadi bagian penting dari masakan Eropa. Kepala kubis umumnya diambil selama tahun pertama dari daur hidup tanaman, tetapi tanaman yang dimaksudkan untuk benih dibiarkan tumbuh tahun kedua, dan harus terus dipisahkan dari tanaman cole lain untuk mencegah penyerbukan silang. Kubis rentan terhadap beberapa kekurangan gizi, serta beberapa hama, dan penyakit bakteri dan jamur.

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (Food and Agriculture Organization, FAO) melaporkan bahwa produksi dunia kubis dan brassica lainnya untuk 2011 hampir 69 juta metrik ton (68 juta ton panjang; 75 juta ton singkat). Hampir setengah dari tanaman ini ditanam di Cina, di mana kubis cina adalah sayuran Brassica paling populer. Kubis disusun dalam berbagai cara untuk makan. Mereka dapat diacar, difermentasi untuk hidangan seperti sauerkraut, dikukus, direbus, ditumis, atau dimakan mentah. Kubis merupakan sumber vitamin K, vitamin C dan serat pangan. Kubis terkontaminasi telah dikaitkan dengan kasus-kasus penyakit karena makanan pada manusia.

Taksonomi dan etimologi[sunting | sunting sumber]

Kubis (Brassica oleracea atau B. oleracea var. capitata,[1] var. tuba, var. sabauda[2] atau var. acephala)[3] adalah anggota dari genus Brassica dan keluarga mustar, Brassicaceae. Beberapa sayuran cruciferous lainnya (kadang-kadang dikenal sebagai tanaman cole[4]) dianggap kultivar B. oleracea, termasuk brokoli, collard hijau, kubis brussel, kohlrabi dan sprouting brokoli. Semua ini dikembangkan dari kubis liar B. oleracea var. oleracea, juga disebut colewort atau kubis lapangan. Spesies asli ini berevolusi selama ribuan tahun menjadi yang terlihat saat ini, karena seleksi mengakibatkan kultivar memiliki karakteristik yang berbeda, seperti kepala besar untuk kubis, daun besar untuk kale dan batang tebal dengan kuncup bunga brokoli.[1][4] Epitet varietas capitata berasal dari kata bahasa Latin untuk "memiliki kepala".[5] B. oleracea dan turunannya memiliki ratusan nama-nama umum di seluruh dunia.[6]

"Kubis" awalnya digunakan untuk merujuk kepada berbagai bentuk B. oleracea, termasuk yang berkepala longgar atau tidak ada kepala.[7] Sebuah spesies terkait, Brassica rapa, umumnya bernama kubis Cina, kubis napa atau kubis seledri, dan memiliki banyak penggunaan yang sama.[8] Ini juga merupakan bagian dari nama-nama umum untuk beberapa spesies yang tidak terkait. Ini termasuk kulit kayu kubis atau pohon kubis (anggota dari genus Andira) dan palem kubis, yang meliputi beberapa genera pohon palem seperti Mauritia, Roystonea oleracea, Acrocomia dan Euterpe oenocarpus.[9][10]

Nama famili asli brassica adalah Cruciferae, yang berasal dari pola kelopak bunga yang dianggap oleh orang Eropa abad pertengahan menyerupai salib.[11] Kata brassica berasal dari bresic, kata Keltik untuk kubis.[7] Banyak nama-nama Eropa dan Asia untuk kubis berasal dari akar Celto-Slavia cap atau kap, yang berarti "kepala". Kata bahasa Inggris Pertengahan akhir cabbage berasal dari kata caboche ("kepala"), dari dialek Picardia bahasa Prancis Kuno. Hal ini pada gilirannya merupakan varian dari caboce Prancis Kuno.[12] Selama berabad-abad, "cabbage" dan turunannya telah digunakan sebagai slang untuk berbagai barang, pekerjaan dan kegiatan di negara barat. Uang kertas dan tembakau keduanya telah disinonimkan dengan slang "cabbage", sedangkan "cabbage-head" berarti orang bodoh dan "cabbaged" berarti sangat kelelahan atau, dalam kondisi parah, juga berarti keadaan vegetatif (koma).[13]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Bunga majemuk kubis, yang muncul pada tahun kedua tanaman pertumbuhan, memiliki bunga putih atau kuning, masing-masing dengan empat kelopak tegak lurus.

Bibit kubis memiliki akar tunggang yang tipis dan kotiledon berbentuk hati. Daun pertama yang diproduksi adalah bulat telur dengan tangkai daun berlobus. Tanaman tingginya 40–60 cm (16–24 in) pada tahun pertama mereka pada tahap vegetatif matang, dan tingginya 15–20 m (49–66 ft) saat berbunga pada tahun kedua.[14] Kepala rata-rata antara 1 dan 8 pon (0,5 dan 4 kg), dengan varietas cepat tumbuh, matang awal memproduksi kepala yang lebih kecil.[15] Kebanyakan kubis memiliki daun tebal bergantian, dengan tepian yang berkisar dari bergelombang atau berlobus sampai sangat terpotong; beberapa varietas memiliki mekar lilin pada daun. Tanaman memiliki sistem akar serabut dan dangkal.[11] Sekitar 90 persen dari massa akar di bagian atas 20–30 cm (8–12 in) dari tanah; beberapa akar lateral dapat menembus hingga kedalaman 2 m (6,6 ft).[14]

Bunga majemuknya adalah tandan terminal tak bercabang dan indeterminat yang tingginya 50–100 cm (20–40 in),[14] dengan bunga yang berwarna kuning atau putih. Setiap bunga memiliki empat mahkota bunga diatur dalam pola tegak lurus, serta empat kelopak bunga, enam benang sari, dan ovarium superior yang bersel dua dan mengandung satu kepala putik dan tangkai putik. Dua dari enam benang sari memiliki filamen yang lebih pendek. Buah adalah silique yang terbuka pada saat kematangan melalui dehiscence untuk mengungkapkan biji coklat atau hitam yang kecil dan berbentuk bulat. Penyerbukan sendiri tidak mungkin, dan kubis diserbukkan silang oleh serangga.[11] Daun awal membentuk bentuk roset yang terdiri 7 sampai 15 daun, masing-masing berukuran 25–35 cm (10–14 in) dikali 20–30 cm (8–12 in);[14] setelah ini, daun dengan tangkai daun lebih pendek berkembang dan kepala terbentuk melalui daun yang tertangkup ke dalam.[2]

Banyak bentuk, warna dan tekstur daun dapat ditemukan dalam berbagai varietas kubis yang dibudidayakan. Jenis daun umumnya dibagi antara savoy daun berkerut kepala longgar dan kubis daun halus kepala keras, sedangkan spektrum warna termasuk putih dan berbagai hijau dan ungu. Ada bentuk bulat pepat, bulat dan runcing.[16]

Kubis telah diseleksi secara buatan untuk berat kepala dan karakteristik morfologi, kekerasan, pertumbuhan yang cepat dan kemampuan penyimpanan. Munculnya kepala kubis telah dianggap penting dalam seleksi buatan, dengan varietas yang dipilih untuk bentuk, warna, kekerasan dan karakteristik fisik lainnya.[17] Tujuan pembiakan sekarang fokus pada peningkatan ketahanan terhadap berbagai serangga dan penyakit dan meningkatkan kandungan nutrisi kubis.[18] Penelitian ilmiah terhadap modifikasi genetik tanaman B. oleracea, termasuk kubis, mencakup eksplorasi Uni Eropa dan Amerika Serikat dari resistensi serangga dan herbisida yang lebih besar. Tanaman B. oleracea yang dimodifikasi secara genetik saat ini tidak digunakan dalam pertanian komersial.[19]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Meskipun kubis tercatat sepanjang sejarah, banyaknya jenis sayuran berdaun hijau yang dikategorikan sebagai "brassicas" membuat mustahil untuk menentukan awal mulanya yang spesifik.[20] Brassica oleracea, nenek moyang kubis liar yang diduga, tahan terhadap garam tetapi tidak diganggu oleh tanaman lain, dan sebagai hasilnya, ia hidup di tebing berbatu dalam pengaturan pantai yang dingin dan lembab,[21] menahan air dan nutrisi di daunnya yang sedikit lebih tebal dan turgid. Asal usul liar dari populasi ini, berasal dari tanaman yang lari dari ladang dan kebun, didukung oleh studi analisis genetik.[22]

Pertumbuhan[sunting | sunting sumber]

Kubis memiliki ciri khas membentuk krop. Pertumbuhan awal ditandai dengan pembentukan daun secara normal. Namun semakin dewasa daun-daunnya mulai melengkung ke atas hingga akhirnya tumbuh sangat rapat. Pada kondisi ini petani biasanya menutup krop dengan daun-daun di bawahnya supaya warna krop makin pucat. Apabila ukuran krop telah mencukupi maka siap kubis siap dipanen. Dalam budidaya, kubis adalah komoditas semusim. Secara biologi, tumbuhan ini adalah dwimusim (biennial) dan memerlukan vernalisasi untuk pembungaan. Apabila tidak mendapat suhu dingin, tumbuhan ini akan terus tumbuh tanpa berbunga. Setelah berbunga, tumbuhan mati.

Macam-macam kubis[sunting | sunting sumber]

Warna sayuran ini yang umum adalah hijau sangat pucat sehingga disebut forma alba ("putih"). Namun terdapat pula kubis dengan warna hijau (forma viridis) dan ungu kemerahan (forma rubra). Dari bentuk kropnya dikenal ada dua macam kubis: kol bulat dan kol gepeng (bulat agak pipih). Perdagangan komoditas kubis di Indonesia membedakan dua bentuk ini.

Terdapat jenis agak khas dari kubis, yang dikenal sebagai Kelompok Sabauda, yang dalam perdagangan dikenal sebagai kubis Savoy. Kelompok ini juga dapat dimasukkan dalam Capitata.

Kubis merah[sunting | sunting sumber]

Kubis merah merupakan salah satu jenis kubis yang berbentuk telur.[23] Nama ilmiah untuk kubis merah adalah Brassica oleracea L.[24] Kubis merah merupakan tumbuha berbiji belah yang termasuk dalam tumbuhan berbiji yang berbunga[25]. Di Indonesia, kubis merah dibudidayakan untuk pertanian dan lebih dikenal dengan nama kubis ungu.[26]

Buahnya berwarna merah keunguan dengan permukaan daun yang terlapisi lilin.[27] Warna merah pada buahnya dihasilkan oleh pigmen antosianin.[28] Antosianin pada kubis merah sangat melimpah.[29] Kandungan antosianin pada kubis merah terdapat pada bagian buah dan bagian lainnya,[30] termasuk pada protoplas daunnya[31]. Kubis merah yang masih segar memiliki kandungan senyawa antosianin sebanyak 104–188 mg tiap 100 gram beratnya.[32] Nilai rata-ratanya adalah 113 mg.[33] Jumlah antosianin pada kubis merah termasuk melimpah.

Di dalam kubis merah terkandung lima jenis vitamin, yaitu vitamin A, vitamin B, vitamin C, vitamin E, dan vitamin K.[34] Jenis vitamin yang melimpah pada kubis merah adalah vitamin A, vitamin B, dan vitamin C.[35] Tiap 100 gram kubis merah terkandung vitamin A sebanyak 2.170 IU.[36] Sementara vitamin B di dalam kubis merah ada dua jenis, yaitu vitamin B2 dan vitamin B3.[35] Terdapat 80 gram vitamin A pada setiap setengah mangkuk kubis merah. Pada takaran yang sama, terdapar 50 gram vitamin C.[37]

Campuran kubis merah dalam salad buah anggur.

Di dalam kubis merah juga terkandung serat dan gula alami yang melimpah.[34] Kubis merah mengandung senyawa fenolik, utamanya glukosinolat.[38] Glukosinolat seberat 29 mg didapatakn setiap setengah cangkir kubis merah seberat 49 gram.[39] Pada tiap 100 gram kubis merah juga terkandung asam folat seberat 18 mg.[40] Kandungan lain pada kubis merah adalah sulfur.[41] Kubis merah juga termasuk salah satu sayuran berwarna merah yang mengandung likopen.[42] Berdasarkan informasi dari Departemen Pertanian Amerika Serikat, tiap 100 gram kubis merah yang mentah mengandung 20 mikrogram likopen.[43]

Kubis merah dijadikan sebagai salah satu bahan makanan di Indonesia.[44] Konsumsi kubis merah dapat dalam kondisi mentah.[45] Rasa pedas dan rasa pahit akan timbul ketika kubis merah dimakan.[46] Kubis merah biasanya dijadikan sebagai bahan isi selada,[47] lumpia yang isinya serba sayuran,[48] atau bahan campuran dalam pembuatan sauerkraut.[49]

Budidaya[sunting | sunting sumber]

Pada umumnya, kubis akan bertumbuh dengan baik manakala ia ditanam di dataran tinggi dengan ketinggian antara 1000-3000 mdpl. Karena itulah, Malang, Karo, dan Wonosobo termasuk daerah yang banyak ditanami kubis.[50] Kubis menyukai tanah yang sarang dan tidak becek. Meskipun relatif tahan terhadap suhu tinggi, produk kubis ditanam di daerah pegunungan (400m dpl ke atas) di daerah tropik. Di dataran rendah, ukuran krop mengecil dan tanaman sangat rentan terhadap ulat pemakan daun Plutella.

Cara penanaman adalah disemai setelah tumbuh 3-4 daun sejati kemudian ditanam (dijadikan bibit terlebih dahulu). Selain itu pula ada metode setek tunas batang—yang dapat dilakukan pada kubis lokal, serupa argalingga dan wonosobo. Bedanya kecil saja, apabila biji yang hendak ditanam pada lahan harus disemai dulu, maka tunas hasil setek bisa langsung ditanam di lahan yang telah disediakan.[50]

Karena penampilan kubis menentukan harga jual, kerap dijumpai petani (Indonesia) melakukan penyemprotan tanaman dengan insektisida dalam jumlah berlebihan agar kubis tidak berlubang-lubang akibat dimakan ulat. Konsumen perlu memperhatikan hal ini dan disarankan selalu mencuci kubis yang baru dibeli.

Kandungan gizi dan manfaat[sunting | sunting sumber]

Kubis segar mengandung banyak vitamin (A, beberapa B, C, dan E). Kandungan Vitamin C cukup tinggi untuk mencegah skorbut (seriawan akut). Mineral yang banyak dikandung adalah kalium, kalsium, fosfor, natrium, dan besi. Kubis segar juga mengandung sejumlah senyawa yang merangsang pembentukan glutation, zat yang diperlukan untuk menonaktifkan zat beracun dalam tubuh manusia.

Antigizi[sunting | sunting sumber]

Sebagaimana suku kubis-kubisan lain, kubis mengandung sejumlah senyawa yang dapat merangsang pembentukan gas dalam lambung sehingga menimbulkan rasa kembung (zat-zat goiterogen). Daun kubis juga mengandung kelompok glukosinolat yang menyebabkan rasa agak pahit.

Pengolahan[sunting | sunting sumber]

Kubis dapat dimakan segar sebagai lalapan maupun diolah. Sebagai lalapan, kubis yang dilengkapi sambal biasa meyertai menu gorengan atau bakar seperti ayam atau lele. Kubis diolah untuk membuat orak-arik atau capcai. Daun kubis yang direbus menjadi lunak, tipis, dan transparan. Perebusan ini dapat dijumpi dalam berbagai sup dan sayur. Di Korea kubis menjadi komponen utama masakan khas bangsa ini: kimchi. Jerman terkenal dengan sauerkraut, kubis yang dipotong-potong kecil dan diawetkan dalam cuka.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Classification for species Brassica oleracea L". PLANTS database. United States Department of Agriculture. Diakses tanggal 2012-08-10. 
  2. ^ a b Delahaut, K. A. and Newenhouse, A. C (1997). "Growing broccoli, cauliflower, cabbage and other cole crops in Wisconsin" (PDF). University of Wisconsin. hlm. 1. Diakses tanggal 2012-08-12. 
  3. ^ "Brassica oleracea L. – Cabbage". United States Department of Agriculture. Diakses tanggal 2012-08-10. 
  4. ^ a b Gibson, Arthur C. "Colewart and the Cole Crops". University of California – Los Angeles. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-09. Diakses tanggal 2012-08-10. 
  5. ^ Small, Ernst (2009). Top 100 Food Plants. NRC Research Press. hlm. 127. ISBN 978-0-660-19858-3. 
  6. ^ "Brassica oleracea L". United States Department of Agriculture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-25. Diakses tanggal 2012-08-12. 
  7. ^ a b "Of Cabbages and Celts". Aggie Horticulture. Texas A&M University. Diakses tanggal 2013-10-19. 
  8. ^ Schneider, Elizabeth (2001). Vegetables from Amaranth to Zucchini: The Essential Reference. HarperCollins. hlm. 195–196. ISBN 0-688-15260-0. 
  9. ^ Morris, Charles (1915). Winston's Cumulative Encyclopedia: A Comprehensive Reference Book. 2. J. C. Winston. hlm. 337. 
  10. ^ Winer, Lise (2009). Dictionary of the English/Creole of Trinidad & Tobago: On Historical Principles. McGill-Queen's Press. hlm. 150. ISBN 978-0-7735-3406-3. 
  11. ^ a b c Katz and Weaver, p. 279
  12. ^ Chantrell, Glynnis, ed. (2002). The Oxford Dictionary of Word Histories. Oxford University Press. hlm. 76. ISBN 978-0-19-863121-7. 
  13. ^ Green, Jonathon (2006). Cassell's Dictionary of Slang. Sterling Publishing Company. hlm. 230–231. ISBN 978-0-304-36636-1. 
  14. ^ a b c d Dixon, p. 19
  15. ^ "Cabbage". University of Illinois Extension. Diakses tanggal 2012-08-10. 
  16. ^ Katz and Weaver, p. 280
  17. ^ Ordas and Cartea, p. 128
  18. ^ Ordas and Cartea, p. 135
  19. ^ "Cabbage". GMO Food Database. GMO Compass. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-18. Diakses tanggal 2013-10-19. 
  20. ^ "Brassica Crops at a Glance". Prized Writing. Diakses tanggal 2022-01-08. 
  21. ^ Dixon, hlm. 2
  22. ^ Maggioni, Lorenzo; von Bothmer, Roland; Poulsen, Gert; Härnström Aloisi, Karolina (2020). "Survey and genetic diversity of wild Brassica oleracea L. Germplasm on the Atlantic coast of France". Genetic Resources and Crop Evolution. 67 (7): 1853–1866. doi:10.1007/s10722-020-00945-0. 
  23. ^ Sunarjono, Hendro (2013). Nurrohmah, Febriani Ai, ed. Bertanam 36 Jenis Sayur. Depok: Penebar Swadaya. hlm. 71. ISBN 978-979-002-579-0. 
  24. ^ Putri, A. S., Kristiani, E. B., dan Haryati, S. (2018). "Kandungan Antioksidan pada Kubis Merah (Brassica oleracea L.) Dan Aplikasinya Pada Pembuatan Kerupuk". Metana. 14 (1): 1. ISSN 1858-2907. 
  25. ^ Juliastuti, H, dkk. (2021). Yuslianti, Eusi Reni, ed. Sayuran dan Buah Berwarna Merah: Antioksidan Penangkal Radikal Bebas. Sleman: Penerbit Deepublish. hlm. 49–50. ISBN 978-623-02-2596-3. 
  26. ^ Effendi, F., Setiawan, M. I., dan Lestari, A. (2019). "Formulasi Sediaan Gel Ekstrak Etanol Bunga Kubis Merah (Brassica oleracea L.) Sebagai Antioksidan dengan Metode DPPH". Jurnal Farmamedika. 4 (1): 30. 
  27. ^ Andrianto, Catur (2014). Tips Memilih dan Menyimpan Sayur-Mayur. Sleman: Suaka Media. hlm. 84. ISBN 978-602-14820-0-1. 
  28. ^ Soenardi, T., dan Tim Yayasan Gizi Kuliner Jakarta (2013). Hardiman, I., dan Lestari, Y., ed. Teori Dasar Kuliner: Teori Dasar Memasak untuk Siswa, Peminat dan Calon Profesional. Jakarta: Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 142. ISBN 978-979-22-9629-7. 
  29. ^ Artiningsih, Ni Komang Ayu (2021). Nursanty, Eko, ed. Pengelolaan Lingkungan dan Pengolahan Limbah pada Industri Pertanian dan Pangan: Menuju Upaya Pengolahan Limbah (Zero Waste). Semarang: Penerbit Butterfly Mamoli Press. hlm. 10. ISBN 978-623-96425-3-2. 
  30. ^ Saragih, Bernatal (2018). Bawang Dayak (Tiwai) sebagai Bahan Pangan Fungsional. Sleman: Deepublish. hlm. 52. ISBN 978-602-475-200-2. 
  31. ^ Wattimena, G. A., dkk. (2018). Bioteknologi dalam Pemuliaan Tanaman. Bogor: PT Penerbit IPB Press. hlm. 69. ISBN 978-979-493-289-6. 
  32. ^ Putri, N. I., dkk. (2019). "Pengaruh Jenis dan Konsentrasi Enkapsulan dalam Proses Pembuatan Serbuk Antosianin dari Kubis Merah dan Bunga Telang". Jurnal Teknologi Pangan dan Gizi. 18 (1): 2. 
  33. ^ Irianti, T. T., Pramono, S., dan Sugiyanto (2022). Siti, ed. Penuaan dan Pencegahannya: Proses Faali, Biokimiawi, dan Molekuler. Sleman: Gadjah Mada University Press. hlm. 80. ISBN 978-623-359-026-6. 
  34. ^ a b Lukitasari, D. M., dkk. (2017). "Mikroenkapsulasi Pigmen dari Kubis Merah: Studi Intensitas Warna dan Aktivitas Antioksidan" (PDF). Jurnal Teknologi dan Industri Pangan. 28 (1): 1. ISSN 1979-7788. 
  35. ^ a b Winarto, W. P., dan Tim Lentera (2004). Memanfaatkan Tanaman Sayur untuk Mengatasi Aneka Penyakit. Jakarta: AgroMedia Pustaka. hlm. 40. ISBN 979-3357-83-5. 
  36. ^ Sutomo, Budi (2016). 378 Resep Jus dan Ramuan Herbal. Jakarta: Kawan Pustaka. hlm. 56. ISBN 979-757-646-9. 
  37. ^ Subarnas, Nandang (2007). Terampil Berkreasi: Keterampilan untuk Kelas VIII Sekolah Menengah Pertama Jilid 2. Bandung: Grafindo Media Pratama. hlm. 48. ISBN 979-758-346-5. 
  38. ^ Santoso, Umar (2021). Antioksidan Pangan. Sleman: Gadjah Mada University Press. hlm. 174–175. ISBN 978-602-386-070-8. 
  39. ^ Lingga, Lanny (2012). The Healing Power of Anti-oxidant. Jakarta: Penerbit PT Elex Media Komputindo. hlm. 123–124. ISBN 978-602-00-3083-8. 
  40. ^ Astawan, M., dan Kasih, A. L. (2008). Khasiat Warna-Warni Makanan. Jakarta: Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 144. ISBN 978-979-22-3607-1. 
  41. ^ Alristina, A. D., dkk. (2021). Ilmu Gizi Dasar: Buku Pembelajaran. Grobogan: CV. Sarnu Untung. hlm. 132–133. ISBN 978-623-6766-49-1. 
  42. ^ Sari, Lenan (2016). Wiliam, Dani, ed. Cara Sehat Cepat Hamil. Yogyakarta: Flashbooks. hlm. 39. ISBN 978-602-391-193-6. 
  43. ^ Adriani, M., dan Wirjatmadi, B. (2014). Gizi dan Ksehatan Balita: Peranan Mikro Zinc pada Pertumbuhan Balita. Jakarta: Kencana. hlm. 67–68. ISBN 978-602-7985-52-0. 
  44. ^ Rizki, Farah (2013). The Miracle of Vegetables. Jakarta Selatan: PT Agromedia Pustaka. hlm. 131. ISBN 979-006-447-0. 
  45. ^ Yasa Boga (2005). Resep Praktis dan Lezat Salad Cita Rasa Asia dan Barat. Jakarta: Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 19. 
  46. ^ Suharni, I. E., dan Astutik, R. Y. (2016). Menopause: Masalah dan Penanganannya. Sleman: Penerbit Deepublish. hlm. 161. ISBN 978-602-453-152-2. 
  47. ^ Marsden, Kathryn (2008). The Complete Book of Food Combining: Panduan Diet Sehat Terlengkap, Terbaru, dan Mudah Sekali Dipraktikkan. Diterjemahkan oleh Dharma, Lala Herawati. Bandung: Penerbit Qanita. hlm. 62. ISBN 978-9793269-72-6. 
  48. ^ HArtono, A., Iwan, R., dan Dewi, J. (2021). Mayasari, Lidya, ed. Lezat tapi Bikin Langsing: Menu Favorit Hidup Sehat. Yogyakarta: Nigtoon Cookery. hlm. 41. ISBN 978-623-91466-8-9. 
  49. ^ Setiarto, R. Haryo Bimo (2020). Teknologi Fermentasi Pangan Tradisional dan Produk Olahannya. Guepedia. hlm. 271. ISBN 978-602-443-769-5. 
  50. ^ a b Sunarjono (2015), hlm.72 – 73.

Karya yang dikutip[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]