Seleksi buatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Anjing Chihuahua dan Great Dane merupakan hasil dari seleksi buatan.

Seleksi buatan (juga disebut pembiakan selektif) adalah proses di mana manusia membiakkan hewan dan tanaman secara selektif mengembangkan sifat fenotipik tertentu (karakteristik) dengan memilih hewan atau tumbuhan mana yang akan bereproduksi secara seksual dan memiliki keturunan bersama.[1] Istilah ini digunakan oleh Charles Darwin untuk membedakan dengan seleksi alam.[2] Berbeda dengan seleksi buatan, seleksi alam bergantung pada lingkungan alamiah untuk menyeleksi variasi-variasi makhluk hidup yang sesuai dengan tekanan seleksi.[3]

Dalam pembiakan hewan, teknik seperti perkawinan sekerabat digunakan.[4] Charles Darwin membahas bagaimana pembiakan selektif telah berhasil menghasilkan perubahan dari waktu ke waktu dalam bukunya yang dipublikasikan pada 1859, On the Origin of Species. Bab pertamanya membahas pembiakan selektif dan domestikasi hewan seperti merpati, kucing, sapi, dan anjing. Darwin menggunakan seleksi buatan sebagai batu loncatan untuk memperkenalkan dan mendukung teori seleksi alam.[2]

Seleksi buatan dapat pula terjadi secara tidak sengaja.[5] Misalnya, pada beberapa biji-bijian, peningkatan ukuran benih mungkin disebabkan oleh praktik pembajakan tertentu daripada dari pemilihan benih yang lebih besar secara sengaja. Diperkirakan bahwa domestikasi tanaman pangan pada awal peradaban manusia kebanyakan adalah tidak disengaja.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Domba ras Lincoln Longwool, contoh dari pembiakan selektif yang dilakukan di Inggris pada abad ke-17

Pembiakan selektif tumbuhan dan hewan telah dipraktekkan sejak prasejarah awal. Spesies domba di Timur Tengah sejak zaman Neolitikum sudah dikawin sekerabatkan untuk menghasilkan sifat yang diinginkan.[7] Gagasan tentang pembiakan selektif kemudian diungkapkan oleh ahli matematika Muslim Persia, Abu Rayhan Biruni, pada abad ke-11.[8]

Pembiakan selektif mulai dilakukan dengan dasar yang ilmiah oleh Robert Bakewell selama Revolusi Pertanian Inggris di abad ke-18.[9] Bisa dikatakan bahwa program pembiakan terpentingnya adalah dengan domba. Dengan menggunakan ternak asli, ia dapat dengan cepat menghasilkan domba yang besar, bertulang halus, dengan wol yang panjang dan berkilau. Backwell berhasil mengembangkan ras Lincoln Longwool dan selanjutnya, Lincoln digunakan untuk mengembangkan ras berikutnya, dinamai Leicester Baru (atau Dishley). Domba ini tidak bertanduk dan memiliki tubuh persegi, gemuk dengan bulu-bulu yang lurus di tubuhnya.[10]

Domba-domba ini diekspor secara luas, termasuk ke Australia dan Amerika Utara, dan telah berkontribusi pada banyak ras modern, meskipun faktanya mereka dengan cepat tidak disukai karena preferensi pasar pada daging dan tekstil berubah.[10] Garis keturunan dari New Leicesters asli ini bertahan sampai sekarang sebagai Leicester Inggris (atau Leicester Longwool), yang terutama disimpan untuk produksi wol.[11]

Seiring waktu, seleksi buatan mengubah beberapa kantung buah teosinte (kiri) menjadi jagung modern dengan biji yang terbuka (kanan).

Charles Darwin adalah orang yang menciptakan istilah 'seleksi buatan'; ia tertarik pada proses tersebut sebagai gambaran dari proses seleksi alam yang diusulkannya yang lebih luas. Darwin mencatat bahwa banyak hewan dan tumbuhan peliharaan memiliki sifat khusus karena dikembangbiakkan secara sengaja oleh peternaknya dan disaat yang bersamaan, menghalangi hewan atau tumbuhan yang tidak memiliki sifat tersebut.[12]

Domestikasi[sunting | sunting sumber]

Domestikasi adalah contoh dari seleksi buatan. Prosesnya mirip dengan spesiasi alami. Pertama, dibuat penghalang untuk memisahkan suatu spesies menjadi kelompok-kelompok yang tidak dapat saling bereproduksi antara satu sama lain menggunakan batasan geografis. Selama beberapa generasi, kelompok yang terasing secara reproduktif mulai memiliki sifat yang saling berbeda sebagai hasil seleksi, baik buatan maupun alami. Semua adaptasi spesies terhadap seleksi buatan, baik disengaja maupun tidak disengaja, disebut sebagai "sindrom domestikasi".[13] Spesies yang didomestikasi pada akhirnya kehilangan kemampuan untuk bertahan hidup di alam liar sebagai bagian dari sindrom adaptif mereka. Anjing adalah contoh hewan yang didomestikasi dari serigala.[14]

Karena kebanyakan domestikasi terjadi pada masa pra-sejarah, peneliti tidak banyak mengetahui proses seperti apa yang membuat domestikasi dapat terjadi pada awalnya. Yang jelas, leluhur para hewan yang didomestikasi pasti memiliki sifat yang menguntungkan bagi manusia, seperti daging yang enak atau bulu yang hangat sehingga menarik bagi manusia saat itu untuk dikembangbiakkan secara selektif.[15]

Keuntungan dan Kerugian[sunting | sunting sumber]

Pembiakan selektif dapat menghasilkan kualitas hewan yang lebih baik dan tanaman yang menghasilkan lebih banyak buah. Banyak sekali hewan dan tumbuhan merupakan contoh dari domestikasi, yang merupakan salah satu contoh dari seleksi buatan. Namun, hal ini memiliki kekurangan, yaitu berkurangnya variasi genetik dan bisa menyebabkan ketidaknyamanan bagi hewan. Misalnya, domba yang terlalu besar mungkin akan kesulitan untuk berjalan.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "What is selective breeding?". yourgenome (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-27. 
  2. ^ a b M. A., Technological Teaching and Learning; B. A., Biochemistry and Molecular Biology. "How Artificial Selection Helped Prove Darwin's Theory". ThoughtCo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-27. Darwin made use of artificial selection to help gather evidence to explain his theory of evolution when he returned to England. 
  3. ^ "Proses Seleksi Alam & Pembuktiannya | Zenius Education". zenius.net. Diakses tanggal 2021-01-27. 
  4. ^ Balai Besar Inseminasi Buatan Singosari (22 Juni 2018). "Mengenal Istilah Breeding". bbibsingosari. Diakses tanggal 27 Januari 2021. 
  5. ^ "Artificial Selection | Biology for Non-Majors II". courses.lumenlearning.com. Diakses tanggal 2021-01-27. 
  6. ^ Artificial Selection PowerPoint, University of Wisconsin-Madison
  7. ^ Piggott, Stuart; Thirsk, Joan (1981-04-02). The Agrarian History of England and Wales: Volume 1, Part 1, Prehistory (dalam bahasa Inggris). London: CUP Archive. hlm. 308. ISBN 978-0-521-08741-4. 
  8. ^ Wilczynski, Jan Z. (1959-12-01). "On the Presumed Darwinism of Alberuni Eight Hundred Years before Darwin". Isis. 50 (4): 461. doi:10.1086/348801. ISSN 0021-1753. The third paragraph (in Biruni works) contains the description of agriculturists in which one may discover the idea of an artficial selection...: 
  9. ^ "Robert Bakewell | British agriculturalist". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-27. 
  10. ^ a b "BBC - History - Robert Bakewell". www.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-27. 
  11. ^ "The Livestock Conservancy". livestockconservancy.org. Diakses tanggal 2021-01-27. 
  12. ^ Darwin, Charles (1859/24 November). On the Origin of Species. London: John Murray. hlm. 197–198. We are profoundly ignorant of the causes producing slight and unimportant variations; and we are immediately made conscious of this by reflecting on the differences in the breeds of our domesticated animals in different countries,—more especially in the less civilized countries where there has been but little artificial selection. 
  13. ^ Wilkins, Adam S.; Wrangham, Richard W.; Fitch, W. Tecumseh (2014-07-01). "The "Domestication Syndrome" in Mammals: A Unified Explanation Based on Neural Crest Cell Behavior and Genetics". Genetics (dalam bahasa Inggris). 197 (3): 795. doi:10.1534/genetics.114.165423. ISSN 0016-6731. PMID 25024034. Domesticated mammals possess a distinctive and unusual suite of heritable traits not seen in their wild progenitors. 
  14. ^ "Evolution: Natural selection and human selection article (article)". Khan Academy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-28. 
  15. ^ "Domesticated animals, explained". Animals (dalam bahasa Inggris). 2019-07-04. Diakses tanggal 2021-01-28. 
  16. ^ "Advantages & Disadvantages of Selective Breedings". Sciencing (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-28. 


Lihat pula[sunting | sunting sumber]