Keuskupan Agung Samarinda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Keuskupan Agung Samarinda
Archidioecesis Samarindaënsis
Building Archdiocese of Samarinda.jpg
Gedung Keuskupan Agung Samarinda
Lokasi
Pusat Samarinda
Koordinat 0°27′23″LS 117°11′20″BT / 0,4564°LS 117,18888°BT / -0.45640; 117.18888
Statistik
Luas wilayah 211.440 km²[1]
Jumlah paroki 24
Informasi
Berdiri 3 Januari 1961, 29 Januari 2003 menjadi Keuskupan Agung
Sebelumnya Vikariat Apostolik Samarinda (21 Februari 1955)
Katedral Santa Maria Penolong Senantiasa, Samarinda
Jumlah imam 35 (2016)
Kepemimpinan saat ini
Uskup Agung Metropolit Mgr. Yustinus Harjosusanto, M.S.F.
Vikaris Jenderal R.D. Moses Komela Avan
Sekretaris keuskupan R.D. Wilfriadus samdrigiawijaya
Ekonom R.P. Kasmir, M.S.F.
Wilayah
Alamat keuskupan Kotak Pos 1062, Samarinda 75010
Jalan DI Panjaitan, Samarinda

Keuskupan Agung Samarinda adalah wilayah teritorial Gereja Katolik Roma yang mencakup Kalimantan Timur bagian Selatan. Wilayah geografisnya mencakup Kota Samarinda, Kota Balikpapan, Kota Bontang, Kabupaten Kutai Barat, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kabupaten Kutai Timur, Kabupaten Pasir dan Kabupaten Penajam Paser Utara.

Keuskupan Agung Samarinda memiliki 3 keuskupan sufragan yaitu Keuskupan Tanjung Selor, Keuskupan Banjarmasin dan Keuskupan Palangkaraya.[2] Pada tahun 2004 tercatat terdiri dari 24 paroki, dilayani oleh 35 imam untuk 135.000 umat dengan persentase populasi Katolik 6%.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Didirikan sebagai Vikariat Apostolik Samarinda pada 21 Februari 1955, memisahkan diri dari Vikariat Apostolik Bandjarmasin
  • Ditingkatkan menjadi Keuskupan Samarinda pada 3 Januari 1961
  • Ditingkatkan menjadi Keuskupan Agung Samarinda pada 29 Januari 2003

Pada tahun 1907, tiga imam Kapusin tiba di hulu Sungai Mahakam setelah menempuh perjalanan menembus jantung Kalimantan dari arah Barat melalui hulu Sungai Kapuas. Mereka menetap di kampung Laham, mempelajari budaya setempat dan membuka sekolah Katolik pada tahun 1911. Pembaptisan orang suku Dayak pertama dilakukan pada tahun 1913.

Karena ordo Kapusin kekurangan tenaga imam, sementara misi di Kalimantan Barat juga berjalan lancar, sehingga pada tahun 1926 tiga orang dari Misionaris Keluarga Kudus tiba di Laham dari Belanda. Pada tahun 1928 pusat misi dipindahkan ke hilir, yaitu ke Tering. Selanjutnya beberapa stasi dibuka, baik di hulu Sungai Mahakam seperti di Long Pahangai dan Tiong Ohang pada tahun 1936 dan Barong Tongkok tahun 1937 maupun di daerah-daerah pesisir dan hilir Sungai Mahakam seperti di Balikpapan tahun 1930, Pulau Tarakan tahun 1934 dan Samarinda tahun 1933. Karena perkembangan ini, maka pada tahun 1938 Prefektur Apostolik Bandjarmasin dibentuk, dipisahkan dari Vikariat Apostolik Borneo Belanda di Pontianak. Tahun 1949 status Prefektur Apostolik ditingkatkan menjadi Vikariat Apostolik.

Pada tanggal 21 Februari 1955 wilayah Kalimantan Timur dipisahkan dengan membentuk Vikariat Apostolik Samarinda dan statusnya ditingkatkan menjadi keuskupan penuh pada tanggal 3 Januari 1961. Pada tanggal 9 Januari 2002 wilayah keuskupan dikurangi dengan dibentuknya Keuskupan Tanjung Selor, sedangkan sejak tanggal 29 Januari 2003 status Keuskupan Samarinda yang tadinya merupakan keuskupan sufragan dari Keuskupan Agung Pontianak ditingkatkan menjadi provinsi gerejani baru, yaitu "Keuskupan Agung Samarinda" dengan 3 keuskupan sufragan.

Karya pendidikan dirintis oleh Suster-suster Misi dan Adorasi dari S. Familia atau MASF yang membuka sekolah di Balikpapan pada tahun 1948 dan kemudian rumah sakit di Tering pada tahun 1949. Seminari menengah juga dibuka di Samarinda pada tahun 1961 yaitu Seminari St. Yohanes Don Bosco yang merupakan kelanjutan dari Seminari St.Yosep di Sanga-sanga yang pernah dibuka pada tahun 1954 sampai tahun 1959.

Perpindahan dan Pembangunan Wisma Uskup di lokasi baru[sunting | sunting sumber]

Mengingat lokasi wisma uskup yang sebelumnya berada di komplek Rumah Sakit Dirgahayu Samarinda akan terkena dampak pelebaran Jalan Pasundan di samping rumah sakit pada masa mendatang maka dilaukan pemindahan Wisma Uskup dan seluruh kegiatan Keuskupan Agung Samarinda ke lokasi yang baru di Jalan DI Panjaitan.

Beberapa peristiwa terkait pemindahan dan pembangunan diantaranya:

  • Peresmian Sentral Gereja Katolik oleh Gubernur Kaltim yang diwakili oleh Wakil Gubernur pada 6 Desember 2005
  • Peninjauan lokasi melibatkan beberapa unsur terkait di lahan perluasan Sentral Gereja Katolik 10 Juli 2006 meliputi dari pihak DPRD Kaltim, pemprov Kaltim, perencana, pembangun, dll.
  • Pemberkatan dan peletakan batu pertama pembangunan Wisma Uskup (Catholic Centre) pada 1 April 2007 serta paparan rancangan bangunan oleh IAI Kalimantan Timur
  • Pemancangan pertama pondasi pembangunan Wisma Uskup (Catholic Centre) pada 1 Juni 2008
  • Misa pertama bertempat di Wisma Uskup yang sedang dalam proses penyelesaian pembangunan sekaligus pengenalan pada umat 27 Juni 2009
  • Peresmian Gedung Catholic Centre dan pemberkatan oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia Mgr Leopoldo Girelli.[3][4] Dan diikuti pula peresmian oleh Gubernur Kalimantan Timur Awang Farouq Ishak pada 20 September 2010.[5]

Gembala[sunting | sunting sumber]

Vikaris Apostolik Samarinda[sunting | sunting sumber]

Uskup Samarinda[sunting | sunting sumber]

  • Jacques Henri Romeijn, M.S.F. (3 Januari 1961–11 Februari 1975, mengundurkan diri)
    • Sede vacante (11 Februari 1975–30 November 1987)
  • Michael C Cornelis Coomans, M.S.F. (30 November 1987–6 Mei 1992, wafat)
    • Sede vacante (6 Mei 1992–5 April 1993)
  • Florentinus Sului Hajang Hau, M.S.F. (5 April 1993–29 Januari 2003)

Uskup Agung Samarinda[sunting | sunting sumber]

  • Florentinus Sului Hajang Hau, M.S.F. (29 Januari 2003–18 Juli 2013, wafat)
    • Sede vacante (18 Juli 2013–16 Februari 2015) diisi oleh Yohanes Ola Keda sebagai administrator diosesan
  • Yustinus Harjosusanto, M.S.F. (16 Februari 2015–sekarang)[6]

Paroki[sunting | sunting sumber]

Kevikepan Mahakam Pantai

Kevikepan Mahakam Tengah

Kevikepan Mahakam Hulu


Serta Paroki-paroki Administratif:


Karya Gereja Katolik[sunting | sunting sumber]

  • Karya Pendidikan
    • Yayasan Pendidikan dan Pengajaran Pembangun Rakyat (YP3R)
    • Yayasan Setia Budi - Akademi Keperawatan Dirgahayu
    • Yayasan Pendidikan Budi Bhakti MASF
    • Yayasan Pendidikan Gabriel Manek
    • Yayasan Elifa Mitra Setia, Samarinda
    • Yayasan Pendidikan Yos Sudarso, Balikpapan
  • Seminari St. Yohanes Don Bosco di Samarinda
  • Karya Kesehatan

Galeri foto[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]