FEMEN

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

FEMEN
Фемен
Femen Logo.svg
PendiriAnna Hutsol[1]
JenisKelompok protes
Didirikan10 April 2008[1]
LokasiKiev, Ukraina (2008-13)
Paris, Prancis[2] (markas utama; 2013-sekarang)[3]
Orang pentingAnna Hutsol[1]
Oksana Shachko[4]
Alexandra Shevchenko[5]
Inna Shevchenko[4]
FokusPembebasan perempuan[6]
SloganSextremism[6]
Situs resmifemen.org

Femen (ditulis sebagai FEMEN; bahasa Ukraina: Фемен) adalah kelompok protes ekshibisionis feminis yang didirikan pada tahun Ukraina pada tahun 2008. Kelompok ini sekarang berbasis di Paris.[7] Organisasi ini menjadi terkenal secara internasional untuk mengorganisir hal-hal yang kontroversial[8][9] protes tanpa penutup dada menentang pariwisata seks,[1][8] lembaga keagamaan,[10] seksisme dan topik sosial, nasional dan internasional lainnya. Pada Oktober 2013 FEMEN memiliki keanggotaan terbesar di Prancis (30 aktivis lokal pada Januari 2013).[4][7] Pada Oktober 2012 organisasi ini mengklaim memiliki sekitar 40 aktivis di Ukraina, dan 100 lain yang telah bergabung dengan protes mereka di luar negeri,[10] serta dua puluh ribu pendukung melalui jejaring sosial Vkontakte.[11]

Organisasi ini menggambarkan dirinya sebagai "pertempuran patriarki dalam tiga manifestasi - eksploitasi seksual terhadap perempuan, kediktatoran dan agama"[12] dan telah menyatakan bahwa tujuannya adalah "sextremism melayani untuk melindungi hak-hak perempuan".[7] Aktivis FEMEN telah secara rutin ditangkap dan ditahan oleh polisi sebagai tanggapan atas protes mereka.[12][13]

FEMEN memiliki beberapa cabang internasional.[14] Kantor asli FEMEN di Kiev ditutup dan kepemimpinan organisasi meninggalkan Ukraina ("Takut untuk hidup mereka dan kebebasan") pada Agustus 2013.[15][16][17]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

FEMEN protes di Kiev 09 Nov 2009. Protes awal yang provokatif tapi tidak bertelanjang dada

Anna Hutsol dikreditkan sebagai pendiri gerakan FEMEN, pada 10 April 2008, setelah dia menyadari cerita sedih wanita Ukraina ditipu untuk pergi ke luar negeri dan kemudian mengambil keuntungan dari seksual.[18][19] Namun, menurut dokumenter 2013 oleh Kitty Green, Ukraine is not a Brothel, FEMEN didirikan oleh Viktor Sviatsky. Pada September 2013 Inna Shevchenko menanggapi dokumenter yang menyatakan bahwa Sviatsky "melakukan memimpin gerakan beberapa waktu lalu ... Kami menerima ini karena kita tidak tahu bagaimana untuk menolak dan melawan itu .... Ini adalah ketika saya memutuskan untuk meninggalkan Ukraina untuk Prancis untuk membangun Femen yang baru".[20][21] Anggota FEMEN Inna Shevchenko mendiskusikan Sviatsky dengan The Independent pada bulan Januari 2014, dan, sementara tidak menggunakan kata 'pendiri' berkata: "Aku tidak akan pernah menyangkal bahwa ia adalah orang yang cerdas. Dia adalah alasan mengapa kami tahu satu sama lain. Dia adalah salah satu dari orang-orang pintar di sekitar kita di awal, yang lebih berpengalaman. "[22]

Pada awalnya Femen mendapat perhatian dengan menunjukkan pakaian minim atau erotis, misalnya pada 21 September 2008 di depan Kedutaan Besar Turki selusin anggota FEMEN berpakaian sebagai perawat seksi dengan makeup luntur dan sepatu pink tinggi, namun pada 24 Agustus 2009 demonstrasi pada hari kemerdekaan Ukraina Oksana Shachko pergi bertelanjang dada.[23] Karena pendekatan ini diperoleh publisitas besar seperti itu cepat menjadi pendekatan merek dagang FEMEN. Sementara sebagian besar protes telah terbatas pada telanjang payudara, pada bulan Oktober 2010 Shachko memperlihatkan bokongnya di luar toilet terkunci dalam demonstrasi untuk memprotes kurangnya toilet umum di Kiev,[24] dan empat dari anggota kelompok melakukan protes serupa di Kiev pada bulan Februari 2011.[25]

Protes FEMEN di Kiev selama Pemilihan presiden Ukraina 2010

Sejak Mei 2011 sejumlah outlet berita internasional sudah mulai melaporkan tentang tindakan organisasi, hal ini telah meningkatkan tajam profil internasional FEMEN.[26][27]

Mulai akhir 2011 Aktivis FEMEN Ukraina mulai melakukan protes yang lebih internasional.[28] Pada Desember 2011 tiga aktivis FEMEN mengklaim bahwa Komite Keamanan Negara Republik Belarus telah menculik dan menteror mereka setelah mereka melakukan protes bertelanjang dada di Minsk.[29][nb 1] Pada 8 April 2013 5 anggota FEMEN mampu untuk "penyergapan bertelanjang dada" Presiden Rusia Vladimir Putin (disertai dengan Kanselir Jerman Angela Merkel) di Hanover trade fair.[32]

Setelah Inna Shevchenko menebang kayu salib yang menghadap ke Maidan Nezalezhnosti di Kiev pada 17 Agustus 2012, ia mengaku telah menerima beberapa ancaman mati dan pintu depan rumahnya telah ditendang masuk[33] Takut ditangkap, dia mencari suaka di Prancis dan pindah ke Paris. Ada pada September 2012 ia mendirikan sebuah fasilitas pelatihan bagi aktivis untuk Femen di Prancis.[33]

Akhir Juli 2013 salah satu ideolog dari FEMEN, Viktor Sviatsky[nb 2] dan Hutsol dipukuli pada malam kunjungan Putin ke Kiev untuk merayakan ulang tahun ke-1025 dari Kristenisasi Kievan Rus'.[34] Menurut Hutsol orang-orang yang menyerang mereka "mirip dengan bekerja sama dengan dinas rahasia SBU dan FSB".[34]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Pada Oktober 2013 FEMEN memiliki keanggotaan terbesar di Prancis.[7] Pada Januari 2013 FEMEN France memiliki 30 aktivis lokal.[4] Pada tahun 2010, kelompok ini memiliki sekitar 320 aktivis,[24][35] dengan sekitar 300 aktivis yang aktif berada di Kiev.[36] Dalam sebuah wawancara 2010 Anna Hutsol mengatakan bahwa selain 20 penyelenggara inti ada 300 aktivis di Kiev, serta jejaring sosial vkontakte sekitar 20.000 orang.[11] Mahasiswa perempuan antara 18 dan 20 tahun menjadi tulang punggung gerakan ketika dibentuk pada tahun 2008;[18] dengan beberapa anggota laki-laki.[1] Pada tahun 2011 berbagai sumber menyatakan bahwa dalam sebuah wawancara dengan Anna Hutsol mengklaim bahwa gerakan itu memiliki 150 ribu pendukung.[4][37] Pada Oktober 2012 organisasi mengklaim memiliki sekitar 40 aktivis di Ukraina, dan 100 lain yang telah bergabung dengan protes mereka di luar negeri.[10]

Hutsol mengklaim pada bulan Juli 2010 "Kami bekerja lebih baik daripada kantor berita. Kami memiliki seorang fotografer, sinematografer, desainer dan manajer konten.[38]

Di Ukraina sebagian besar demonstradi FEMEN dipentaskan di Kiev, tetapi organisasi juga telah mengadakan aksi di kota-kota seperti Odessa, Dnipropetrovsk, dan Zaporizhia.

Pada bulan April 2010 organisasi itu merenungkan akan menjadi partai politik untuk mencalonkan diri untuk kursi di Ukraina Pemilihan umum parlemen Oktober 2012.[1][36][39] Namun, organisasi itu tidak mengambil bagian dalam pemilihan ini.[10][40]

FEMEN menjelaskan metodologinya dari bertelanjang dada memprotes dengan mengatakan: "Ini adalah satu-satunya cara untuk didengar di negeri ini Jika kita melakukan protes sederhana dengan spanduk, maka klaim kami tidak akan pernah melihat".[41] Organisasi ini berencana untuk menjadi yang terbesar dan gerakan yang paling berpengaruh di Eropa.[36][42]

Facebook awalnya memblokir halaman FEMEN karena menduga halaman itu mengandung unsur pornografi.[43] Selain itu, FEMEN telah menunjukkan beberapa gambar provokatif pada halaman Facebook, termasuk gambar aktivis FEMEN mengambil gergaji untuk kepala Vladimir Putin dan Kirill I dari Moskwa, yang digambarkan berlumuran darah.[44]

FEMEN protes terhadap Kejuaraan Eropa UEFA 2012 pada 8 Juni 2012.

Pada tahun 2010 dan 2011 anggota Ukraina telah menyatakan bahwa keterlibatan mereka dalam FEMEN telah menyebabkan anggota mereka akan menjadi terasingkan dari mereka.[36][43] Beberapa anggota FEMEN, termasuk Inna Shevchenko, juga telah menjadi target pada ancaman, penculikan, pemukulan dan intimidasi lainnya.[45]

Kasus kejahatan terhadap organisasi[sunting | sunting sumber]

Beberapa kasus kriminal telah dibuka terhadap organisasi di Ukraina atas tuduhan "hooliganisme" dan "penodaan simbol negara" antara lain, dan mereka telah didenda.[34][46] Selain itu, sebagian aktivis FEMEN ditangkap dan ditahan oleh polisi setelah protes, dalam satu kasus Komite Keamanan Negara Republik Belarus menangkap aktivis FEMEN, "mengancam mereka dengan pisau dan memotong rambut mereka."[13] Menurut FEMEN, setelah pemilu awal 2010 dari Presiden Viktor Yanukovych, Jasa Keamanan dari Ukraina berusaha untuk mengintimidasi para aktivis FEMEN.[43]

Pada 12 Juni 2013 seorang hakim Tunisia menjatuhi hukuman terhadap dua anggota FEMEN asal Prancis dan Jerman setelah mereka didakwa dengan ketidaksenonohan publik sementara memprotes pembebasan sesama aktivis Amina Tyler.[12] Mereka dibebaskan pada tanggal 26 Juni 2013 setelah pengadilan Tunisia mencabut hukuman penjara mereka.[47] Amina Tyler dibebaskan untuk "penghinaan dan pencemaran nama baik" pada 29 Juli 2013, tetapi ia tetap dipenjara (dia ditangkap pada 19 Mei 2013) menunggu persidangan atas tuduhan terpisah menodai kuburan.[3] Amina Tyler keluar dan mengkritik FEMEN pada akhir Agustus 2013.[48]

Polisi Ukraina membuka kasus pidana terhadap FEMEN karena selama 27 Agustus 2013 serangan di kantor Kiev gerakan itu telah menemukan Pistol TT dan sebuah granat.[49] FEMEN mengklaim bahwa barang-barang tersebut ditanam di sana oleh polisi Ukraina sebagai bagian dari konspirasi oleh Rusia dan dinas rahasia Ukraina untuk menuntut gerakan, yang dibantah polisi.[49][50][51][52][nb 3] Pada tanggal 30 Agustus 2013 Aktivis FEMEN Yana Zhdanov, Anna Hutsol dan Alexandra Shevchenko dipanggil untuk diinterogasi tetapi sebaliknya (menurut pernyataan FEMEN) "Takut untuk hidup dan kebebasan mereka para aktivis melarikan diri dari Ukraina ke Eropa untuk melanjutkan aktivitas FEMEN" (juga di Ukraina (saat Hutsol telah menyatakan 3 hari sebelum dia meninggalkan Ukraina)).[16][17] Kantor Kiev menjadi (bukan afiliasi FEMEN) toko buku pada 23 Oktober 2013.[15]

Cabang internasional[sunting | sunting sumber]

Sejak akhir 2011 FEMEN telah mengadakan aksi unjuk rasa di luar Ukraina.[53][54] Pada akhir April 2011, organisasi menyatakan telah mendirikan cabang internasional di Warsawa, Zürich, Roma, Tel Aviv, dan Rio de Janeiro.[55][56] Sebuah demonstrasi yang dilakukan oleh sebuah kelompok yang disebut RU FEMEN di ibu kota Rusia, Moskwa, pada akhir April 2011[57] segera dikecam sebagai keturunan palsu FEMEN.[55][56] FEMEN menuduh partai politik Rusia Rusia Bersatu karena telah mengatur RU FEMEN.[55][56] Awal 2013 FEMEN mengaku telah memiliki anggota di Brasil, Jerman, di Amerika Serikat, Kanada, Swiss, Italia, Bulgaria, dan Tunisia.[4]

FEMEN France adalah cabang Prancis dari FEMEN. Setelah menebang sebuah salib dekat Maidan Nezalezhnosti di Kiev pada Agustus 2012,[58] Inna Shevchenko meninggalkan negara itu dan pergi ke Paris untuk mendirikan FEMEN France, sebuah pusat pelatihan bagi aktivis.[59] The international training center opened on 18 September 2012.[2]

Pada 23 Januari 2013 grup nasional ketiga FEMEN dibuka secara resmi ketika Alexandra Shevchenko meluncurkan FEMEN di Jerman mengusulkan untuk melatih dan memimpin kelompok dari Berlin dan Hamburg.[5][14]

Cabang Jerman dari FEMEN didirikan oleh Zana Ramadani.

FEMEN di Quebec juga aktif, yang didirikan oleh kelahiran Ukraina, Sept-Îles dipimpin oleh Xenia Chernyshova.[60]

Pada tanggal 10 September 2013 cabang Belgia dari FEMEN secara sukarela membubarkan diri sendiri.[nb 4].[61]

Tujuan dan sikap[sunting | sunting sumber]

FEMEN menggambarkan dirinya sebagai "radikal feminisme"[62] dan klaim untuk "berjuang patriarki dalam tiga manifestasi - eksploitasi seksual untuk perempuan, kediktatoran dan agama".[12] FEMEN telah berjanji untuk memerangi industri seks, Gereja dan sikap terhadap aborsi[63][64] dan masyarakat patriarkal, serta orang-orang yang menentang hak yang sama untuk LGBT masyarakat.[4] FEMEN telah menyatakan oposisi terhadap Islamisme,[65] "Hukum syariah"[66] dan berbicara menentang praktik FGM.[67] Pada situs resminya FEMEN menyatakan: "FEMEN – adalah sekstremisme yang melayani untuk melindungi hak-hak perempuan, pengawas demokrasi menyerang patriarki, dalam segala bentuknya: kediktatoran, gereja, industri seks".[6][7]

FEMEN telah menyatakan baik dukungan dan oposisi terhadap berbagai tokoh masyarakat dan organisasi, misalnya, kelompok Pussy Riot[68] dan berkolaborasi dengan Aliaa Elmahdy.[69][70] Pada tahun 2011 kelompok telah menyatakan bahwa ia telah menikmati keberhasilan yang terbatas dalam mendorong agenda.[71] Hal itu juga dikritik karena kegagalan "untuk memberikan banyak wawasan tentang apa tujuan konkrit [organisasi] adalah".[62]

Isu-isu feminis[sunting | sunting sumber]

Protes "Ukraine is not a Brothel!" Mei 2009 di Maidan Nezalezhnosti

Pendiri Anna Hutsol yang gigih menentang legalisasi prostitusi di Ukraina[18] dan menjadi advokat untuk kriminalisasi prostitusi di luar negeri.[72] Pada akhir Mei 2009, FEMEN mengusulkan pengenalan tanggung jawab pidana atas penggunaan jasa industri seks.[73] FEMEN memprotes apa yang mereka berpendapat adalah langkah yang dibuat oleh pemerintah Ukraina untuk melegalkan prostitusi selama kejuaraan EURO 2012.[74] Kelompok diminta UEFA dan pemerintah Ukraina untuk menciptakan sebuah program sosial yang ditujukan untuk masalah wisata seks dan prostitusi di Ukraina, untuk menginformasikan penggemar sepak bola bahwa prostitusi adalah ilegal di Ukraina, dan mengambil langkah-langkah tambahan untuk memerangi prostitusi dan pariwisata seks.[75][nb 5]

Meskipun keberatan Femen untuk industri seks, kelompok ini telah berjuang melawan penuntutan Anastasia Grishay oleh otoritas Ukraina (diprakarsai oleh tokoh Komunis anggota parlemen)[77][78] atas dasar keterlibatan dalam pornografi.[77][79][80]

Menurut (pendiri) Hutsol "gerakan Femen untuk kebijakan yang berkaitan dengan perempuan, tidak untuk perempuan dalam politik".[81] kepemimpinan FEMEN memiliki harapan yang sangat rendah dari semua arus utama politisi Ukraina.[10][82][83] Ketika ditanya (pada April 2013) jika dia dianggap Kanselir Jerman Angela Merkel "musuh" Alexandra Shevchenko menjawab: "Sejauh dia getar tangan diktator, ya, seperti Yulia Tymoshenko dan seperti Margaret Thatcher di depan mereka, dia tidak berbicara untuk hak-hak perempuan".[32]

Isu Ukraina[sunting | sunting sumber]

FEMEN protes di luar Gedung Dinas Rahasia di Kiev (Agustus 2010)

FEMEN telah memprotes "terhadap pembatasan kebebasan demokratis dan kebebasan pers" selama kepresidenan Viktor Yanukovich[84] dan melawan korupsi pemerintah (Ukraina).[85]

Aksi protes FEMEN juga terjadi terhadap mereka yang diduga anti-Ukraina kebijakan oleh Gereja Ortodoks Rusia dan Presiden Rusia dan Pemerintah Rusia.[86][87] Hal ini juga menuntut "kemerdekaan bagi gereja Ukraina".[86][87]

Di masa lalu (yaitu 2012) FEMEN telah menyatakan bahwa tujuannya adalah "untuk mengembangkan kepemimpinan, kualitas intelektual dan moral perempuan muda di Ukraina" dan "untuk membangun citra Ukraina, [sebuah] negara dengan peluang besar bagi perempuan".[88][42] Tapi hari ini situs resminya tidak menyebutkan tujuan yang ditujukan wanita Ukraina khususnya (atau dari negara lain).[6] Pada tahun 2010 telah menyatakan tujuan dari organisasi mana "mengguncang perempuan di Ukraina, membuat mereka aktif secara sosial,. Untuk mengatur revolusi perempuan pada tahun 2017"[36]

Isu-isu internasional[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2012 FEMEN "memperingatkan" Uni Eropa "untuk menghentikan segera kontak politik, ekonomi dan budaya dengan kediktatoran Gazprom-Kremlin"; karena "ketergantungan pada Nord Stream akan membawa Eropa ke keruntuhan ekonomi dan penghapusan persyaratan visa untuk Rusia mengancam Eropa dengan budaya Armageddon".[89] Sebuah 8 April 2013 "penyergapan tanpa penutup dada" menimpa Presiden Rusia Vladimir Putin (disertai dengan Kanselir Jerman Angela Merkel) di Hanover Trade Fair digambarkan oleh Alexandra Shevchenko sebagai "wanita non-kekerasan memprotes diktator paling berbahaya di dunia, itu mendapat liputan besar dan mudah-mudahan akan menginspirasi orang di Rusia serta membantu kita untuk merekrut anggota baru".[32]

Protes terhadap lembaga-lembaga keagamaan[sunting | sunting sumber]

Contoh dari protes FEMEN terhadap lembaga keagamaan adalah:

Kasus Amina Tyler[sunting | sunting sumber]

Amina "Tyler" Sboui

Amina Tyler (nama asli Amina Sboui), seorang aktivis FEMEN Tunisia, ditangkap pada 19 Mei 2013 di Tunis. Protes internasional diikuti pembebasannya dari tahanan. Pada 12 Juni 2013 seorang hakim Tunisia menghukum dua anggota FEMEN asal Prancis dan Jerman setelah mereka didakwa dengan ketidaksenonohan publik sementara memprotes pembebasan Tyler.[12] Pauline Hillier, Marguerite Stern dan Josephine Markmann yang dirilis pada 26 Juni 2013 setelah pengadilan Tunisia mengangkat hukuman penjara mereka.[47]

Amina Tyler dibebaskan untuk "penghinaan dan pencemaran nama baik" pada 29 Juli 2013, tetapi ia tetap dipenjara saat sidang tertunda atas tuduhan terpisah menodai kuburan.[3]

FEMEN telah melakukan protes di depan Masjid Paris dan membakar bendera Tauhid. Amina pada pada bulan Agustus 2013 dari penahanan di penjara Tunisia menyatakan ia meninggalkan grup protes menambahkan bahwa dia berpikir bahwa aksi FEMEN di Paris yang tidak sopan ke dunia Muslim dan karena dia melihat kurangnya transparansi keuangan dalam organisasi.[48]

Imej budaya dan politik[sunting | sunting sumber]

Kelompok ini telah banyak dibahas di media,[111] termasuk oleh CNN, BBC News,[112] Der Spiegel, Die Welt, Independent.ie,[42] France 24,[19] RT,[80] Euronews,[113] Kyiv Post,[114] USA Today,[115] Reuters,[35] The Washington Post, dan The Wall Street Journal.[54]

Kritik telah menyatakan bahwa anggota FEMEN lebih tertarik pada promosi diri dari reformasi nyata, dan bahwa kejenakaan mereka sering norak dan merusak penyebab protes mereka.[86] Menurut (studi ahli gender Ukraina) Tetyana Bureychak, kebanyakan wanita Ukraina tidak terkesan oleh FEMEN,[116] (Sosiolog Ukraina) Oleh Demkiv telah berbicara menentang sifat kontroversial dari protes FEMEN dan pada bulan Juli 2011 ia menyatakan mereka "sayangnya, tidak menikmati dukungan rakyat, atau menyebabkan perubahan dalam kesadaran Ukraina".[117] Pada Februari 2013 Joanna Rohozinska (dari National Endowment for Democracy) menyatakan "ada sedikit bukti dari setiap protes Femen memiliki dampak yang signifikan "dan dia menyebut keputusan FEMEN untuk mendirikan cabang di luar Ukraina "sebagai jujur, terbaik, terus terang, dan agak pengecut".[62] Komentar positif di Ukraina tentang FEMEN berasal dari Maria Mayerchyk (dari Universitas Lviv), yang telah berbicara tentang FEMEN, mengatakan bahwa mereka adalah "positif, radikal dan penting fenomena yang mampu mengangkat isu-isu sosial",[116] dan Larysa Kobelianska (Pemimpin Program hak-hak perempuan PBB) mengatakan kelompok ini telah berhasil menarik perhatian publik terhadap masalah perempuan, bahkan jika dengan cara yang dipertanyakan.[24][118]

Kelompok ini terlihat lebih positif di luar negeri.[10] Naomi Westland menulis bahwa "negara-negara Barat lebih terbiasa dibandingkan di belahan bumi Timur untuk melihat tubuh telanjang atau semi telanjang di media dan di jalanan. Tapi di negara-negara di mana ketelanjangan adalah hal yang tabu, protes memiliki dampak yang lebih mendalam."[111] Jeffrey Tayler mencatat: "Femen berasal dari Ukraina, yang lahir dari perempuan muda yang tumbuh tanpa paparan budaya Barat, kebenaran politik dan memiliki rasa hormat yang sedikit untuk itu, dari negara mereka Soviet pada masa lalu, mereka tahu bagaimana merusak kebebasan berbicara dapat menyesakkan. Sekarang mereka telah pindah ke Barat, Femen telah berani melanggar peraturan dan dimeriahkan perdebatan peran agama di dunia kita."[119] FEMEN mendapat sambutan positif setelah membuka lokasi mereka di Paris.[120] FEMEN telah dikritik oleh Chitra Nagarajan untuk "obsesi dengan ketelanjangan yang merupakan sebuah feminisme kolonial rasis."[121]

Pendanaan[sunting | sunting sumber]

Pendiri FEMEN Anna Hutsol melihat demonstrasi FEMEN bersama DJ Hell di Kiev pada 22 Mei 2009

Program ini dibiayai oleh aktivis FEMEN melalui penjualan produk bantalan patung FEMEN melalui beberapa 30 bab.[122] FEMEN also receives donations from individuals[24][36][123] seperti Helmut Geier (juga dikenal sebagai DJ di bawah alias DJ Hell),[43] Pengusaha wanita Jerman Beate Schober (yang saat ini berada di Ukraina),[124] Pengusaha Amerika Jed Sunden (pendiri perusahaan Ukraina KP Media dan mantan pemilik surat kabar Kyiv Post)[1][125] dan Ukraina Kanada.[82] Sejak Desember 2011 Jed Sunden berhenti menjadi sponsor dan memberi dukungan terhadap Femen karena tindakan mereka yang dapat menyinggung keyakinan agama orang.

Pada bulan Maret 2012 (majalah Ukraina) Focus menyatakan bahwa aktivis FEMEN menerima royalti untuk wawancara asing dan di tabloid.[38] Dalam majalah tersebut Anna Hutsol menegaskan bahwa rally di Istanbul disponsori oleh perusahaan yang memproduksi pakaian dalam di Turki.[38]

Seorang jurnalis Ukraina 1+1, yang mengaku (pada September 2012) telah menyusup organisasi, mengatakan bahwa kantornya di ibu kota Ukraina, Kiev, membiayai gerakan tersebut sebanyak lebih dari $2,500 per bulan, di atas gaji masing-masing anggota yang adalah sekitar $1.000 per bulan.[126]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Ackerman, Galia et al., FEMEN, Diterbitkan oleh Calmann-Lévy (Paris 2013), 280 halaman. ISBN 978-2-7021-4458-9. (Publikasi berbahasa Prancis)[127]

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pada 19 Desember 2011 FEMEN melakukan protes bertelanjang dada melawan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko di luar Markas Besar KGB di Minsk, mengejek potongan rambut dan kumis Lukashenko.[30] Setelah itu, menurut FEMEN, tiga demonstran Inna Shevchenko, Oksana Shachko dan Aleksandra Nemchinova diculik oleh otoritas Belarus dan dibawa ke hutan terpencil dengan mata tertutup, disiram dengan minyak, dipaksa telanjang dan kemudian diancam dibakar, sebelum memiliki rambut mereka dipotong dengan pisau keras dan ditinggalkan di salju setengah telanjang.[29][31]
  2. ^ Awal September 2013 Inna Shevchenko menyatakan bahwa FEMEN telah "melepaskan diri" dari Sviatsky.[21]
  3. ^ Pada tanggal 28 Agustus 2013 seorang juru bicara kepolisian Kiev menyatakan tidak ada seorangpun dalam kelompok telah didakwa namun penyelidikan kriminal kepemilikan senjata secara ilegal oleh kelompok terus dan wanita bisa dipanggil untuk interogasi lebih lanjut.[50]
  4. ^ Alasan yang diberikan pada Halaman Facebook adalah: "ketidaksepakatan tentang organisasi internal dalam gerakan internasional Femen".[61]
  5. ^ Sebagai tindakan melawan prostitusi Polandia diadakan demonstrasi telanjang mereka sendiri (dalam masker) dengan slogannya "Femen! Pergi keluar dari bisnis kami".[76]
  6. ^ Penodaan salib ditolak oleh Maria Alyokhina dari Pussy Riot, yang mengatakan "menampilkan kejutan mereka dan protes terhadap otoritarianisme mirip dengan kita, tapi kita melihat feminisme berbeda, terutama bentuk pidato. Kami tidak akan mengambil pakaian kami, dan tidak akan. tindakan terbaru mereka, menggergaji salib, tidak menciptakan perasaan solidaritas, sayangnya."[99]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g Femen wants to move from public exposure to political power, Kyiv Post (28 April 2010)
  2. ^ a b "Naked March in Paris to Open New Office of Femen Feminist Group – SPIEGEL ONLINE". Der Spiegel. Diakses tanggal 2012-11-19. 
  3. ^ a b c Tunisian Femen activist ‘acquitted’ of defamation, France 24 (29 July 2013)
    Court dismisses 1 charge against Tunisian feminist[pranala nonaktif], TimesDaily (29 July 2013)
    Tunisian Activist Acquitted Amid Growing Unrest, Voice of America (29 July 2013)
  4. ^ a b c d e f g "Femen in Paris: Ukraine's Topless Warriors Move West". The Atlantic. 2 January 2013. 
  5. ^ a b "FEMEN". FEMEN. 2013-01-24. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  6. ^ a b c d FEMEN: FEMEN - is a global women's movement, Official FEMEN website
  7. ^ a b c d e Fearless ... and topless: Femen activists to bring 'sextremism' to the UK, theguardian.com (19 October 2013)
  8. ^ a b "Ukraine's Ladies Of Femen". Movements.org. 2011-08-16. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  9. ^ Jeffrey Tayler. "The Woman Behind Femen's Topless Protest Movement - Jeffrey Tayler". The Atlantic. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  10. ^ a b c d e f Ukraine's Femen:Topless protests 'help feminist cause', BBC News (23 October 2012)
  11. ^ a b "Девушки хотят. Интервью с Анной Гуцол, лидером FEMEN", 15 July 2010, Анастасия Рингис, website Focus (majalah Ukraina) (diambil 6 Februari 2013) (Rusia)
  12. ^ a b c d e Femen activists jailed in Tunisia for topless protest, BBC News (12 June 2013)
  13. ^ a b c d "FEMEN rings the bell: Naked activists defend right to abortion". Russia Today. 10 April 2012. 
  14. ^ a b "Bare-chested protesters take on Berlin | Germany | DW.DE | 26.02.2013". DW.DE. 2013-02-26. Diakses tanggal 2013-11-12. 
  15. ^ a b (Ukraina) У колишньому офісі Femen відкрили книжкову крамницю In the former office Femen opened a bookstore, Ukrayinska Pravda (23 October 2013)
  16. ^ a b (Ukraina) Активістки Femen втекли з України Femen activists fled from Ukraine, Ukrayinska Pravda (31 August 2013)
  17. ^ a b (Ukraina) Femen закриє офіс в Україні, але діяльність не припинить Femen closes office in Ukraine, however, the activities do not stop, Ukrayinska Pravda (27 August 2013)
  18. ^ a b c Feminine Femen targets 'sexpats', Kyiv Post (22 May 2009)
  19. ^ a b How they protest prostitution in Ukraine, France 24 (28 August 2009)
  20. ^ The man who made Femen: New film outs Victor Svyatski as the mastermind behind the protest group and its breast-baring stunts , The Independent (3 September 2013)
  21. ^ a b Femen let Victor Svyatski take over because we didn't know how to fight it, The Guardian (5 September 2013)
  22. ^ McNabb, Geoffrey (2014-01-17). "'I don't want to be liked': Inna Shevchenko, leader of women's rights group Femen, talks dictators, documentaries and death threats". The Independent. Diakses tanggal 2014-01-19. 
  23. ^ (Prancis) Femen Les féministes venues du froid, Paris Match (18 February 2012)
  24. ^ a b c d Topless protesters gain fame in Ukraine[pranala nonaktif], Associated Press (19 November 2010)
  25. ^ [1][pranala nonaktif]
  26. ^ Eastern approaches Ex-communist Europe (2011-05-20). "Unorthodox protest in Ukraine: Indecent exposure". The Economist. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  27. ^ "Kyiv's Topless Protestors: 'The Entire Ukraine Is a Brothel' - SPIEGEL ONLINE". Spiegel.de. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  28. ^ "Des féministes ukrainiennes manifestent contre DSK - L'EXPRESS". Lexpress.fr. 2011-11-01. Diakses tanggal 2013-04-22. 
    Your Name* (2011-11-05). "Ukrainian Femen Protesters - Irish Independent Galleries". Photos.independent.ie. Diakses tanggal 2013-04-22. 
    "Bikyamasr: Ukraine woman strips at Vatican for rights, anti-Berlusconi". Kyivpost.com. Diakses tanggal 2013-04-22. 
    "FEMEN - Zurich is not a Brothel! (NSFW)". Mizozo.com. Diakses tanggal 2013-04-22. 
    "'Femen' Stage Naked Protest Against Putin in Moscow [PHOTOS] - IBTimes UK". Ibtimes.co.uk. 2011-12-09. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  29. ^ a b By Rfe/Rl. "Ukrainian Activists Allegedly Kidnapped, Terrorized In Belarus Found". Rferl.org. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  30. ^ "FEMEN Protest Photos". Cryptome.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-18. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  31. ^ "http://www.bbc.co.uk/news/world-europe-16275566". BBC. 20 December 2011. Diakses tanggal 13 January 2013.  Hapus pranala luar di parameter |title= (bantuan)
  32. ^ a b c Kate Connolly in Berlin. "Femen activist tells how protest against Putin and Merkel was planned | World news". The Guardian. Diakses tanggal 2013-11-12. 
  33. ^ a b Kira Cochrane. "Rise of the naked female warriors | World news". The Guardian. Diakses tanggal 2013-04-22. 
  34. ^ a b c Femen leader points to ‘Russian fingerprints’ in recent attacks on group’s activists in Kiev[pranala nonaktif], Interfax-Ukraine (29 July 2013)
    FEMEN says their male activist brutally beaten up by security services, Interfax-Ukraine (25 July 2013)
    Fined Femen activists planned protest against Putin, Ukrinform (29 July 2013)
    State Leaders, Orthodox Clergy Mark Kievan Rus Anniversary, Radio Free Europe/Radio Liberty (27 July 2013)
    'Attacks were meant to intimidate us': Femen, Deutsche Welle (29 July 2013)
  35. ^ a b Ukraine's topless group widens political role, Reuters (15 November 2010)
  36. ^ a b c d e f (Ukraina) Femen: "Ми даємо чиновникам і політикам, проср...тися", Табло ID (20 September 2010)
  37. ^ (Rusia) Maria Dmitrieva, Радикальный эксгибиционизм ("Radical Exhibitionism"); first published on the website Private Correspondent
  38. ^ a b c (Rusia) Игры на раздевание. Femen завоевывает симпатии мужчин и теряет поддержку феминисток Games on the strip. Femen winning the sympathies of men and losing the support of feminists, Focus (27 March 2012)
  39. ^ (Rusia) Мужественный протест (The courageous protest), Lenta.Ru (15 February 2012)
  40. ^ (Ukraina) Information on the registration of electoral lists of candidates[pranala nonaktif], Central Election Commission of Ukraine
    (Ukraina) Results of voting in single constituencies in 2012[pranala nonaktif] & Nation-wide list[pranala nonaktif], Central Election Commission of Ukraine
  41. ^ "Ukraine is not a bordello", Russia Today (14 Desember 2009)
  42. ^ a b c FEMEN, Organisations MySpace page
  43. ^ a b c d 'The Entire Ukraine Is a Brothel', Der Spiegel (5 May 2011)
  44. ^ "Après les guitares de Pussy Riot, la tronçonneuse de Femen". Les Nouvelles Calédoniennes. 20 August 2012. 
  45. ^ "Topless protester was 'abducted and beaten' in Belarus". The Independent. 2011-12-23. 
  46. ^ (Rusia) На FEMENисток завели два уголовных дела за "обнаженку", Информационно-аналитический центр "ЛІГА" (17 February 2012)
  47. ^ a b Femen activists jailed in Tunisia retract apology, The Guardian (27 June 2013)
  48. ^ a b https://www.vocativ.com/08-2013/topless-tunisian-teen-activist-dumps-femen-but-still-takes-naked-selfies/
    Tunisia's Amina quits ‘Islamophobic’ Femen, France 24 (20 August 2013)
  49. ^ a b Police seize TT pistol and grenade in Kyiv office of Femen women’s rights group[pranala nonaktif], Interfax-Ukraine (28 August 2013)
  50. ^ a b Femen moves out of 'bugged' Kiev office, News24 (28 August 2013)
  51. ^ Femen accuses Kiev police of planting guns during raid, The Guardian (27 August 2013)
  52. ^ FEMEN women’s rights group protests outside Ukrainian embassies in Europe following search of Kyiv office[pranala nonaktif], Interfax-Ukraine (29 August 2013)
  53. ^ FEMEN participate in Berlusconi protests, Kyiv Post (2 November 2011)
    Huffington Post: FEMEN, Ukrainian women's rights group, protests Russian election, Kyiv Post (9 December 2011)
    Ukraine topless activists raise SOS from Belarus, Kyiv Post (20 December 2011)
    Turkey acts to better protect women from abuse, Kyiv Post (9 March 2012)
  54. ^ a b Naked Protesters Draw Attention at Moscow Polling Station, The Wall Street Journal (4 March 2012)
  55. ^ a b c (Ukraina) На FEMEN здiйснена рейдерська атака! Клятi москалi! Перший пост без цицьок, Ukrayinska Pravda (28 April 2011)
  56. ^ a b c (Rusia) Зассанные кремлевские матрасы!, LiveJournal blog of FEMEN (28 April 2011)
  57. ^ (Rusia) Полуголые активистки прошлись по Москве, L!FE NEWS (27 April 2011)
  58. ^ "Cross sawn down by FEMEN activists in Kiev turned out to be Catholic, not Orthodox". Interfax. 20 August 2012. 
  59. ^ "Cross-chopping topless activist flees Ukraine". Indiatvnews.com. 6 September 2012. Diakses tanggal 2012-10-10. 
  60. ^ Allard, Sophie (April 27, 2013). "Notre arme est le sein nu" (dalam bahasa French). Plus.lapresse.ca. 
    "My breasts become political: How a topless Montreal protestor invaded the speech of a former Tunisian PM". News.nationalpost.com. 13/06/03. 
  61. ^ a b "Belgische Femen-afdeling stopt Belgian Femen-branch stops" (dalam bahasa Dutch). Gazet van Antwerpen. 11 September 2013. 
  62. ^ a b c Commentary: The Femen Effect On Feminism, Radio Free Europe/Radio Liberty (5 February 2013)
  63. ^ "Alarm Bell". Femen.org. 4 October 2012. 
  64. ^ "FEMEN rings the bell: Naked activists defend right to abortion". Rt.com. 10 April 2012. 
  65. ^ "Freedom for Women in the East". Femen.org. 10 December 2012. 
  66. ^ "Allah Created Me Naked!". Femen.org. 31 March 2012. 
  67. ^ "Berlinale, There Is Not Only Film That Can Be Cutted! Stop FGM!". Femen.org. 7 February 2013. 
  68. ^ "Free Riot". Femen.org. (17 August 2012)
  69. ^ "Apocalypse of Muhammad". Femen.org. (20 December 2012)
  70. ^ "Apocalypse of Muhammad/Video". Femen.org. (20 December 2012)
  71. ^ Offbeat Ukrainian Feminist Group Fights Sexism And Authoritarianism, Radio Free Europe/Radio Liberty (2 July 2011)
  72. ^ "Fire and Sword". Femen.org (25 January 2013)
  73. ^ FEMEN initiates criminal responsibility for using sex industry services, Kyiv Post (22 May 2009)
  74. ^ "Ukraine women go topless against UEFA, prostitution". 3 November 2011. [pranala nonaktif]
  75. ^ "Euro 2012 Without Prostitution: Femen Activists Go Topless Against UEFA". 2 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2011. [pranala nonaktif]
  76. ^ (Ukraina) Польские проститутки ответили Femen Polish prostitutes replied Femen, ICTV (12 June 2012)
  77. ^ a b "Українські правоохоронці знову взялися за справу, в якій фігурує порнозірка Wiska" (dalam bahasa Ukrainian). 1+1. 2012-12-10. Diakses tanggal 2013-08-13. 
  78. ^ "Save my children! date=12". FEMEN. 2012. Diakses tanggal 2013-08-13. 
  79. ^ "Save My Children!". Femen.org. (12 June 2012).
  80. ^ a b "Українська порноактриса Wiska боїться повертатися додому через "наїзди" комуністів". 1+1. 2012-12-04. Diakses tanggal 2013-08-13.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "autogenerated1" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  81. ^ Azarov sexism is hurting this nation, editorial by FEMEN leader Anna Hutsol in Kyiv Post (15 April 2010)
  82. ^ a b Two Bad Words: FEMEN & Feminism in Independent Ukraine by Jessica Zychowicz, University of Michigan (Fall 2011)
  83. ^ International Women’s Issues: Yulia Tymoshenko and FEMEN: Women, Appearance, and Politics in Ukraine by Mary Anne Limoncelli, Persephone Magazine (13 October 2011)
  84. ^ Activists of the Ukrainian women's movement FEMEN dressed as policemen "beat" journalists, photographers and cameramen during their symbolic protest action called "100 days" on Independence Square in Kiev, the capital., Los Angeles Times (3 June 2010)
  85. ^ Ukraine parliament to resume session after brawl, Euronews (13 December 2012)
    Media: Femen women's group tries to break into parliament, Kyiv Post (12 December 2012)
  86. ^ a b c Topless protester pursues Russia church leader, Nydailynews.com (26 July 2012)
  87. ^ a b (Ukraina) Дівчата з FEMEN пішли на Кирила з чорними грудьми FEMEN went to Cyril with black breast, Gazeta.ua (28 July 2012)
  88. ^ Femen’s actions serve only to further Putin’s agenda, Kyiv Post (11 September 2012)
    About FEMEN[pranala nonaktif], Official webshop of FEMEN
  89. ^ FEMEN's End Of The World Protest In Brussels: 'Putin Is the Apocalypse', The Huffington Post (21 December 2012)
  90. ^ a b "Cross to bare: Topless Vatican protest". Russia Today. 7 November 2011. 
  91. ^ "Femen Takes Topless Act to the Vatican". Radio Free Europe. 7 November 2011. 
  92. ^ a b "'Kill Kirill': Topless FEMEN activist attacks Russian Patriarch". Russia Today. 26 July 2012. 
  93. ^ "Russia's Patriarch Kirill Pursued by Topless FEMEN Protester". Huffington Post. 26 July 2012. 
  94. ^ "Femen во имя Pussy Riot спилили в Киеве крест "оранжевой" революции". Lenta.ru. Diakses tanggal 2012-08-17. 
  95. ^ "'Feminist Sentenced for Baring Breasts at Patriarch Kirill". Moscow Times. 27 July 2012. 
  96. ^ "Femen stage topless anti-Islamist Olympic protest in London". The Telegraph. Diakses tanggal 2 August 2012. 
  97. ^ "Ukrainian feminists stage topless protest near Tower Bridge over Olympic body's 'support for bloody Islamist regimes'". Daily Mail. Diakses tanggal 18 August 2012. 
  98. ^ "Ukrainians protest: topless women say "No Sharia" and "Bloody Islamist Regimes"". Al Bawaba. Diakses tanggal 7 August 2012. 
  99. ^ "Pussy Riot засудили акцію FEMEN зі спиленням хреста в Києві ("Pussy Riot condemn FEMEN action of cutting cross in Kiev")" (dalam bahasa Ukrainian). RegioNews. August 23, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 2, 2012. Diakses tanggal August 23, 2012. 
  100. ^ "Ukraine, FEMEN shows support for Pussy Riot". Diakses tanggal 19 November 2012. 
  101. ^ "Pussy Riot Trial, FEMEN". Diakses tanggal 19 November 2012. 
  102. ^ "Киевская милиция ищет активистку движения FEMEN, спилившую поклонный крест". Channel One (Russia). 18 August 2012. 
  103. ^ "FEMEN saws down cross for Stalin victims". The Voice of Russia. 17 August 2012. 
  104. ^ "Ukrainian activist cuts down cross in Pussy Riot protest". TVNZ. 17 August 2012. [pranala nonaktif]
  105. ^ a b "Police open criminal case on hooliganism against Femen activists". Kyiv Post. 17 August 2012. 
  106. ^ "Criminal inquiry started into demolition of cross by FEMEN activists in Kiev". Interfax. 17 August 2012. 
  107. ^ "FEMEN Women's Movement Says Police Blocking Organisation's Office In Kiev". Ukrainian News Service. 18 August 2012. 
  108. ^ "На месте спиленного FEMEN креста установили новый". NB News. 18 August 2012. 
  109. ^ "На місці спиляного Femen хреста поставили тимчасовий". Українська правда. 18 August 2012. 
  110. ^ Alan Taylor (4 April 2013). "Femen Stages a 'Topless Jihad'". The Atlantic. Diakses tanggal 19 April 2013. 
  111. ^ a b "Protesters say they achieve more with less clothing". Diakses tanggal 19 November 2012. 
  112. ^ Ukraine protest over NZ 'win a wife' competition prize, BBC News (2 March 2011)
  113. ^ Ukrainian women activists protest against Saknieh execution[pranala nonaktif], ;;Euronews (4 November 2010)
  114. ^ FEMEN coverage on Kyiv Post, Kyiv Post (22 May 2009)
  115. ^ "Ukraine's topless protesters gain fame". USA Today. 19 November 2010. Diakses tanggal 2012-10-10. 
  116. ^ a b The nude radicals: feminism Ukrainian style, The Guardian (15 April 2011)
  117. ^ (Ukraina) Акції FEMEN — наслідок суспільної нечутливості?, Den (22 July 2011)
  118. ^ Gender, Politics and Society in Ukraine by Olena Hankivsky and Anastasiya Salnykova, University of Toronto Press, 2012
  119. ^ Taylor, Jeffrey (1 May 2013). "Topless Jihad: Why Femen Is Right". The Atlantic. Diakses tanggal 1 May 2013. 
  120. ^ "FEMEN Opens HQ in Paris". Diakses tanggal 19 November 2012. 
  121. ^ Nagarajan, Chitra (11 April 2013), Femen's obsession with nudity feeds a racist colonial feminism, Guardian News, diakses tanggal 12 April 2013 
  122. ^ "Chapters". FEMEN.info. Diakses tanggal 2013-11-12. 
  123. ^ (Rusia) Бюст героев, Kommersant (20 September 2010)
  124. ^ "Die Ukraine ist kein Bordell" "Ukraine is not a brothel", Berliner Zeitung (26 January 2009)
  125. ^ Kyiv Post founder reflects on 14 years as newspaper’s owner, reasons for sale, Kyiv Post (November 19, 2009)
  126. ^ Boob job: FEMEN activist reveals topless protesters’ $1,000 salaries, RT (21 September 2012)
  127. ^ "FEMEN livre (2013)". FEMEN.info. 6 Mars 2013. Diakses tanggal 23 Mars 2013. 
  128. ^ "Nos seins, nos armes (2012) - Documentaire - L'essentiel - Télérama.fr". Television.telerama.fr. Diakses tanggal 2013-11-12. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Religious persecution