Feminisme liberal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Feminisme liberal adalah varian pertama dari teori feminisme besar. Seperti namanya, feminisme liberal mengambil asumsi-asumsi dasar teori Liberalisme.[1]

Pandangan politik liberalisme adalah dasar pemikiran dari aliran feminisme ini dengan mengalami rekonstruksi dan rekonseptualiasi.[2] Pandangan Liberalisme yang masuk dalam feminisme liberal ialah fokusnya terhadap individu, nalar yang dimiliki individu dan kepuasan diri, otonomi individu, dan minimalisasi intervensi negara dalam ranah individu.[3] Negara diperlukan hanya sebatas untuk melindungi hak dan kebebasan individu.[2]

Feminisme liberal berkeinginan untuk membebaskan perempuan dari peran jender yang opresif. Peran ini merujuk pada peran-peran sosial yang melekat pada perempuan yang dijadikan pembenaran untuk menempatkan perempuan lebih rendah daripada laki-laki di semua bidang sosial. Menurut feminisme liberal, patriarki adalah sumber opresi terhadap perempuan dan masyarakat partiarki cenderung mencampuradukkan arti antara seks dan jender.

Jika dipetakan, maka ada beberapa poin penting yang berusaha di garis bawahi dalam perjuangan feminisme liberal. Pertama, dari semua jenis feminisme, Feminisme liberal yang paling memberi perhatian terhadap ketimpangan jender (gender inequality). Feminisme liberal menginginkan perempuan terbebas dari peran jender yang menekannya, yaitu peran-peran yang dijadikan alasan untuk menempatkan perempuan di tempat yang bawah atau bahkan membuatnya tidak memiliki tempat. Seksisme yang merupakan diskriminasi yang berdasar pada jenis kelamin[4], menjadi penyebab utama terjadinya ketimpangan yang menimpa perempuan.

Argumentasi terkait dengan cara mengatasinya adalah perempuan bisa mengklaim kesetaraan dengan laki-laki berdasarkan pada moral esensial manusia, bahwa ketimpangan jender merupakan hasil dari sistem partiarki yang berlaku di masyarakat dan pola seksisme dalam pembagian kerja, bahwa juga keseimbangan jender dapat terjadi dengan cara melakukan transformasi pada bidang pembagian kerja lewat membuat ulang pola beberapa institusi penting, yaitu: hukum, kerja, keluarga, pendidikan dan media.[5] Ini tercermin dalam sejarah awalnya, bahwa feminisme liberal mengeluarkan banyak argumen untuk mengklaim keadilan jender seperti dalam tulisan-tulisan Mary Wollstoncraft, Mills dan poin-poin yang tercantum dalam hasil Konvensi Seneca Falls. Seperti yang tertulis dalam Declaration of Sentiments di Seneca Falls:

“We hold these truths to be self-evident: that all men and women ["and women" is added] are created equal; that they are endowed by their creator with certain inalienable rights; that among these are life, liberty, and the pursuit of happiness; that to secure these rights governments are instituted ["among men" is omitted], deriving their just powers from the consent of the governed"--and they continue in this vein to endorse the right of revolution when "any form of government becomes destructive of these ends."[6] 

Feminisme liberal pun menggarisbawahi jika ada pelanggaran terhadap hak-hak tadi yang dilakukan oleh pemerintahan yang dikendalikan oleh laki-laki- maka itu sama dengan melanggar hukum alam dan merupakan bentuk lingkungan kerja yang tiranis yang didukung oleh ideologi partiarki, dan merupakan bentuk dari praktek seksisme. 

Kedua, feminisme liberal menghargai kebebasan individu. Kebebasan di dalamnya yaitu untuk memiliki tujuan hidup masing-masing, bebas untuk membuat pilihan, dan menjadi manusia yang utuh (personhood). 

Ketiga, membiarkan perempuan memilih untuk lebih berperan di ranah publik dengan menjadi perempuan karier daripada memilih untuk mengikuti gambaran perempuan ideal yang diinginkan masyarakat yaitu menikah dan menjadi ibu rumah tangga.  Keempat, memberikan hak pilih bagi perempuan.  Kelima, kesempatan yang setara dalam bidang ekonomi, kebebasan seksual termasuk di dalamnya mengatur reproduksi seperti hak mendapat akses terhadap pelayanan aborsi, kebebasan sebagai warga negara, dan menantang diskriminasi seks dalam semua bidang kehidupan. 

Kesimpulannya, feminisme liberal mempercayai bahwa setiap manusia memiliki beberapa kapasitas istimewa yang esensial dengan alasan, moral, dan pengaktualisasian diri.  Penggunaan kapasitas-kapasitas tadi bisa dilindungi dengan melegalkan pengakuan terhadap hak-hak yang berlaku secara universal. 

Ketimpangan antara laki-laki dan perempuan yang berdasarkan pada seksnya, terjadi karena konstruksi sosial, bukan berdasarkan pada “sifat dasar bawaan” atau sesuatu yang given.  Keempat, perubahan sosial untuk tercapainya kesetaraan bisa dicapai dengan permohonan banding yang terorganisir terhadap publik yang masuk akal dan penggunaan negara.  Feminis kontemporer menambahkan argumen terkait dengan masalah ini dengan memperkenalkan konsep jender sebagai cara untuk memahami semua konstruksi sosial yang terbangun di sekitar ide identitas seks dan yang telah digunakan untuk menghasilkan ketimpangan antara laki-laki dan perempuan. 

Konsep[sunting | sunting sumber]

Kebebasan Individu (Personal Autonomy)[sunting | sunting sumber]

Feminisme liberal menekankan bahwa perempuan harus menikmati kebebasan individu, yaitu mereka harus hidup dengan cara yang mereka inginkan karena memang secara kodrat, laki-laki dan perempuan diciptakan setara. Kebebasan individu dapat dilihat jika ada :

Undang-undang yang menjamin Kebebasan Individu. [sunting | sunting sumber]

( a ) Bebas dari kekerasan dan ancaman kekerasan, karena merupakan pelanggaran terhadap kehormatan perempuan sebagai manusia.

( b ) Bebas dari batasan sistem partiarki dan hukum-hukum moral karena dianggap membatasi ruang gerak perempuan dan "moral" hanya menyetir perempuan untuk menjadi ideal sesuai dengan keinginan masyarakat.

Keadilan dalam Hubungan antar Individu[sunting | sunting sumber]

Hubungan personal yang terjadi dan pengaturannya yang dilakukan oleh masyarakat harus dapat dikarakteristikkan sebagai adil yaitu ada distribusi resiko dan keuntungan secara setara, karena selama ini masyarakat berfokus pada laki-laki sehingga perempuan lebih banyak dirugikan.[7]

Kebebasan Individu dan Perkembangan Manusia.[sunting | sunting sumber]

Kehidupan yang baik adalah ide dasar dari Liberalisme, di mana warga negara adalah insan yang bebas dan bermartabat dan juga sebagai pembuat keputusan. Kebebasan personal adalah penyelenggaraan utama manusia. Intinya, hidup yang baik adalah jika manusia bisa mengembangkan diri.[7]

Kebebasan Individu dan Negara[sunting | sunting sumber]

Feminisme liberal menginginkan negara menjamin perempuan dengan secara efektif melindungi perempuan dari kekerasan di manapun tempatnya. Negara juga diharuskan untuk menjamin kebebasan perempuan untuk mengontrol reproduksinya sendiri. Dukungan negara dapat berupa legalisasi akses aborsi. Terkait dengan kontrol terhadap reproduksinya, maka feminisme liberal menolak undang-udang yang melarang pelacuran.

Kebebasan Politik (Political Authonomy)[sunting | sunting sumber]

Sebuah negara harus bisa memastikan bahwa struktur dasar dalam sebuah masyarakatnya mampu mendistribusikan baik keuntungan ataupun beban dari kerjasama sosial secara adil, sehingga laki-laki dan perempuan bisa bersama-sama menanggungnya. Sistem yang ada saat ini dianggap tidak adil karena masih berdasarkan sistem masyarakat patriarki.  Oleh karena itu, kebebasan politik bisa dicapai dengan cara adanya :

Musyawarah Publik dan Pemilihan Umum (politik).[sunting | sunting sumber]

Wacana feminisme liberal tentang mereka bisa menjadi perancang dalam kondisi hidup mereka masing-masing- dapat diwujudkan dengan berpartisipasi dalam proses dari penentuan nasib secara demokratik.  Penyebab ketidakadilan dalam struktur masyarakat adalah karena perempuan tidak menjadi bagian dalam prosesnya, sehingga perwakilan perempuan harus ada dalam proses tersebut. 

Kebebasan Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Perempuan harus memiliki kesempatan yang sama dengan laki-laki dalam bidang ekonomi. Sistem yang selama ini berlangsung membuat perempuan tidak banyak dapat berpartisipasi dalam bidang perekonomian. Ekspektasi masyarakat terhadap mereka yaitu menjadi istri, ibu dan mengurus rumah tangga adalah hambatannya. Akibatnya, lebih banyak perempuan yang hidup dalam kemiskinan daripada laki-laki. Oleh karena itu, diperlukan kebebasan ekonomi, di mana perempuan diberi kesempatan yang sama dengan laki-laki untuk bebas mengejar karier. Pemerintah mendukungnya dengan cara mengeluarkan peraturan dan membangun fasilitas-fasilitas seperti: tempat penitipan anak, masa cuti melahirkan dan fleksibilitas waktu bekerja.

Kritik Terhadap Feminisme Liberal[sunting | sunting sumber]

Pertama, feminisme liberal berbicara tentang ketimpangan jender namun tidak memberi perhatian terhadap akar masalah yang menyebabkan ketimpangan itu terjadi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rokhmansyah, Alfian (2016). Pengantar Gender dan Feminisme: Pemahaman Awal Kritik Sastra Feminisme. Jogjakarta: Penerbit Garudhawaca. hlmn. 50–51. ISBN 978-602-7949-93-5. 
  2. ^ a b Rosemarie., Tong, (2009). Feminist thought : a more comprehensive introduction (edisi ke-3rd ed). Boulder, Colo.: Westview Press. ISBN 9780813343754. OCLC 301812183. 
  3. ^ Rosemarie., Tong, (2009). Feminist thought : a more comprehensive introduction (edisi ke-3rd ed). Boulder, Colo.: Westview Press. ISBN 9780813343754. OCLC 301812183. 
  4. ^ "What Is Sexism? What's the Definition and Feminist Origins of the Term?". ThoughtCo. Diakses tanggal 2017-10-23. 
  5. ^ "Faculty Web Directory". California State University, Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-10-23. 
  6. ^ "The Seneca Falls Convention: Setting the National Stage for Women's Suffrage | The Gilder Lehrman Institute of American History". www.gilderlehrman.org (dalam bahasa Inggris). 2012-06-21. Diakses tanggal 2017-10-23. 
  7. ^ a b Baehr, Amy R. (2013). Zalta, Edward N., ed. The Stanford Encyclopedia of Philosophy (edisi ke-Winter 2013). Metaphysics Research Lab, Stanford University.