Tim nasional sepak bola Maroko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Maroko
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
Julukanأسود الأطلس (Ousud Al-atlas,
'Singa Atlas')
AsosiasiFederasi Sepak Bola Kerajaan Maroko (FRMF)
KonfederasiCAF (Afrika)
Sub-konfederasiUNAF (Afrika Utara)
PelatihMaroko Walid Regragui
KaptenHakim Ziyech
Penampilan terbanyakNoureddine Naybet (115)[1]
Pencetak gol terbanyakAhmed Faras (36)[1]
Stadion kandangStadion Mohamed V, Casablanca
Kode FIFAMAR
Peringkat FIFA
Terkini 13 Penurunan 1 (4 April 2024)[2]
Tertinggi10 (April 1998 [3])
Terendah95 (September 2010)
Peringkat Elo
Terkini 16 Steady (19 Januari 2024)[4]
Warna pertama
Warna kedua
Pertandingan internasional pertama
 Maroko 3–3 Irak 
(Beirut, Lebanon; 19 Oktober 1957)
Kemenangan terbesar
 Maroko 13–1 Arab Saudi 
(Casablanca, Maroko; 6 September 1961)
Kekalahan terbesar
 Hungaria 6–0 Maroko 
(Tokyo, Jepang; 11 Oktober 1964)
Piala Dunia
Penampilan6 (Pertama kali pada 1970)
Hasil terbaikPeringkat keempat (2022)
Piala Negara-Negara Afrika
Penampilan18 (Pertama kali pada 1972)
Hasil terbaikJuara (1976)
Kejuaraan Nasional Afrika
Penampilan4 (Pertama kali pada 2014)
Hasil terbaikJuara (2018 dan 2020)

Tim nasional sepak bola Maroko atau biasanya dipanggil "Singa Atlas" merupakan sebuah tim nasional sepak bola yang mewakili Maroko pada kejuaraan sepak bola internasional. Berada di bawah Federasi Sepak Bola Kerajaan Maroko, biasa dikenal sebagai FRMF. Warna kebesarannya adalah merah dan hijau. Tim nasional sepak bola Maroko termasuk kedalam anggota FIFA dan Konfederasi Sepak Bola Afrika (CAF).

Secara internasional, Maroko memenangkan satu Piala Negara-Negara Afrika 1976, dua kali Kejuaraan Nasional Afrika, dan Piala Negara Arab sekali pada tahun 2012. Mereka juga berpartisipasi pada Piala Dunia FIFA dengan mencatatkan 6 kali penampilan. Debut Piala Dunia mereka terjadi pada tahun 1970 dan hasil terbaiknya ialah pada tahun 2022, yaitu Maroko berhasil mencatatkan sebagai negara Arab dan Afrika pertama yang dapat lolos ke babak semifinal.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masa Pra-kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Timnas Maroko pada tahun 1942 dengan legendanya Larbi Benbarek (1917–1992)

Tim nasional Maroko didirikan pada tahun 1928 dan memainkan pertandingan pertamanya pada tanggal 22 Desember dan kalah 2-1 melawan tim B dari Prancis. Tim ini pada awalnya dibentuk oleh pesepak bola terbaik LMFA atau Liga Sepak Bola Maroko (pemukim atau pribumi) yang aktif dalam pertandingan persahabatan melawan tim Afrika Utara lainnya seperti Aljazair dan Tunisia. Asosiasi klub pemukim dan pesepak bola lokal ini selain memiliki kejuaraan mereka sendiri, mereka juga ikut serta dalam turnamen yang dimenangkan Maroko beberapa kali, seperti pada tahun 1948–1949. LMFA juga menghadapi beberapa tim klub seperti NK Lokomotiva Zagreb pada Januari 1950, serta Prancis A dan Prancis B. Melawan Prancis A, LMFA bermain imbang 1-1 di Casablanca pada tahun 1941. Pada tanggal 9 September 1954, gempa bumi melanda wilayah Aljazair di Orléansville (sekarang Chlef) dan menyebabkan kehancuran kota dan kematian lebih dari 1.400 orang. Pada tanggal 7 Oktober 1954, Federasi Sepak Bola Prancis dan penduduk Maghreb menyelenggarakan pertandingan amal untuk mengumpulkan dana bagi keluarga para korban peristiwa bencana tersebut. Dalam pertandingan yang diadakan di Parc des Princes di Paris, tim yang terdiri dari Maroko, Aljazair, dan Tunisia bermain melawan tim nasional Prancis. Dipimpin oleh bintang Larbi Benbarek, pemilihan Maghreb berhasil menang 3–2, sebulan sebelum serangan Toussaint Rouge oleh Front Pembebasan Nasional Aljazair yang menandai awal Perang Aljazair.

Awal Maroko (1955–1963)[sunting | sunting sumber]

Mohamed Massoun (1912–1983) pelatih Timnas Maroko pada tahun 1960-an

Tahun 1955 Federasi Sepak Bola Kerajaan Maroko didirikan pada akhir Maroko Prancis yang telah berlangsung sejak 1912. Pada 19 Oktober 1957, di edisi ke-2 Pesta Olahraga Jazirah Arab di Lebanon, Maroko memulai debutnya sebagai negara merdeka melawan Irak yang berlangsung di Stadion Olahraga Kota Camille Chamoun dengan skor imbang 3–3. Di turnamen tersebut, Maroko meraih kemenangan pertama dalam sejarahnya melawan Libya dan menang dengan skor meyakinkan 5-1 dan selanjutnya mengalahkan Tunisia 3-1 untuk mencapai babak semi-final . Setelah bermain imbang 1-1 dengan Suriah, dilakukan undian untuk memutuskan siapa yang akan maju ke partai final, dan Suriah terpilih dalam udian tersebut. Maroko mengundurkan diri dari perebutan tempat ketiga melawan tuan rumah Lebanon dan menempati posisi keempat secara keseluruhan. Antara tahun 1957 dan 1958, Maroko mengadakan banyak pertandingan persahabatan melawan tim Front Pembebasan Nasional, perwakilan Aljazair sebelum kemerdekaannya pada tahun 1958. Pada tahun 1959, tim tersebut mengambil bagian untuk pertama kalinya dalam kompetisi internasional Olimpiade Musim Panas 1960 yang diadakan di Italia. Bergabung ke dalam grup bersama Tunisia dan Malta, Maroko berada di urutan kedua dengan selisih gol dan gagal maju ke babak selanjutnya dan pada tahun yang sama, federasi sepak bola Maroko bergabung dengan FIFA. Pada tahun 1960, Maroko berkompetisi di Kualifikasi Piala Dunia 1962 untuk pertama kalinya. Mereka bermain imbang melawan Tunisia di babak pertama, kemudian Maroko memenangkan leg pertama 2-1, sementara Tunisia memenangkan leg kedua 2-1. Babak Play-off yang diadakan di Palermo, Italia juga berakhir imbang dan dilakukan lemparan koin untuk menentukan siapa yang lolos. Maroko memenangkan undian, dan mengalahkan Ghana 1-0 secara agregat untuk mencapai play-off antar-benua. Imbang melawan Spanyol, Maroko kalah agregat 4-2 dan dengan demikian gagal lolos.

Pada tahun 1961, Maroko menyelenggarakan Pesta Olahraga Jazirah Arab dan berhasil memenangkan turnamen sepak bola dalam ajang tersebut, mereka memenangkan semua dari lima pertandingan mereka. Pertandingan ketiga mereka, melawan Arab Saudi, menghasilkan kemenangan terbesar Maroko, menang 13-1. Mereka juga mengklaim dua kemenangan pertama mereka melawan tim Eropa, yaitu saat mengalahkan Jerman Timur 2-1 dan 2-0. Pada tahun 1963, Maroko mendekati babak kualifikasi untuk Piala Afrika. Dalam play-off yang menentukan melawan Tunisia, mereka dikalahkan 4-1 di Tunis dan menang 4-2 di kandang, karena itu mereka tersingkir. Di Mediterranean Games di Naples 1963, mereka finis keempat setelah kalah 2-1 di final untuk memperebutkan tempat ketiga melawan tim cadangan Spanyol.

Penampilan Pertama di Kompetisi Internasional (1963–1976)[sunting | sunting sumber]

Maroko melawan Belanda pada tahun 1964

Maroko berpartisipasi untuk pertama kalinya dalam fase akhir kompetisi internasional di cabang olahraga sepak bola di Olimpiade Musim Panas 1964. Setelah memenuhi syarat di bawah kepemimpinan manajer Mohamed Massoun, Maroko tergabung dalam kelompok tiga tim karena penolakan Korea Utara. Maroko kalah dalam kedua pertandingan mereka, melawan Hungaria (6–0, kekalahan tim terburuk yang pernah ada) dan Yugoslavia (3–1). Pada tahun 1966, Asosiasi Sepak Bola Maroko bergabung dengan Konfederasi Sepak Bola Afrika dan dapat berpartisipasi dalam kompetisi yang diselenggarakan oleh CAF. Pada cabang olahraga sepak bola dibMediterrania Games 1967 di Tunis, Maroko tersingkir di babak pertama, menempati posisi keempat dalam grup yang berisi Italia, Prancis, dan Aljazair. Selama babak kualifikasi Olimpiade 1968, Maroko menolak untuk bermain melawan Israel, dan akhirnya digantikan oleh Ghana. Dalam periode dua tahun 1968–1969, mereka terlibat dalam babak kualifikasi Piala Dunia di Meksiko pada tahun 1970. Debut mereka terbilang positif, mereka menyingkirkan Senegal (1–0) dan Tunisia dengan hasil imbang, yang pada saat itu diperlukan setelah tiga hasil imbang (yang terakhir di Marseille, dengan selisih 2 –2). Di babak final penyisihan melawan Sudan dan Nigeria, Maroko memperoleh lima poin, finis di depan Nigeria dan lolos untuk pertama kalinya ke babak final dari sebuah kejuaraan dunia. Tak lama setelah itu, Maroko kalah dalam play-off yang menentukan melawan Aljazair untuk memasuki tahap akhir Piala Negara-Negara Afrika 1970.

Maroko dengan demikian menjadi tim nasional Afrika pertama yang lolos ke kejuaraan dunia setelah bermain di turnamen eliminasi (di Piala Dunia FIFA 1934 di Italia, Mesir adalah tim nasional Afrika pertama yang mengambil bagian di Piala Dunia tanpa memainkan babak kualifikasi sebelumnya). Maroko yang dilatih oleh pelatih asal Yugoslavia Blagoje Vidinić, secara eksklusif terdiri dari pemain di liga Maroko, termasuk Driss Bamous dan Ahmed Faras. Pada tanggal 3 Juni 1970, melawan Jerman Barat di depan 12.942 penonton, Maroko secara mengejutkan membuka skor dengan sebuah gol di pertandingan kedua puluh satu Houmane Jarir. Namun, di babak kedua, Jerman Barat mencetak gol dengan Uwe Seeler dan Gerd Müller dan menang dengan skor 2-1. The Lions of the Atlas kemudian bermain melawan Peru di depan 13.537 penonton. Kali ini Maroko kebobolan tiga gol dalam sepuluh menit untuk kalah 3-0. Pada tanggal 11 Juni 1970, tim Maroko yang tersingkir bermain imbang dengan Bulgaria 1-1, dengan gol comeback di game keenam puluh Maouhoub Ghazouani. Itu merupakan poin pertama yang diperoleh tim nasional Afrika di Piala Dunia. Di Kualifikasi Piala Afrika 1972, Singa Atlas mengalahkan Aljazair, kemudian mereka menghadapi Mesir, mengalahkan mereka 3-0 di leg pertama dan menderita kekalahan 3-2 dalam perjalanan kembali, namun mereka lolos untuk pertama kalinya untuk fase final turnamen kontinental. Di babak penyisihan grup, mereka memiliki tiga hasil imbang 1-1 melawan Kongo, Sudan dan Zaire dan tersingkir di babak penyisihan grup. ronde pertama. Ketiga gol Maroko membawa tanda tangan Ahmed Faras. Memenuhi syarat untuk Olimpiade 1972 dengan dua kemenangan dan dua hasil imbang, Maroko memulai debutnya di Grup A dengan hasil imbang 0-0 dengan Amerika Serikat, kemudian kalah 3-0 melawan Jerman Barat dan mengalahkan Malaysia 6–0 dengan hat-trick Ahmed Faras, lolos ke putaran kedua. Karena kekalahan melawan USSR (3–0), Denmark (3–1) dan Polandia (5–0 ), mereka kemudian dieliminasi.

Dalam kualifikasi kejuaraan dunia 1974, Maroko melewati tiga babak kualifikasi zona CAF, memasuki babak final dengan Zambia dan Zaire. Ditaklukkan 4-0 di kandang oleh Zaire, yang kemudian memenangkan dua pertandingan berturut-turut melawan Zambia, Maroko pergi ke Zaire untuk pertandingan kembali dan kalah di sana 3-0, kebobolan tiga gol di babak kedua, setelah Faras meninggalkan lapangan karena cedera. Maroko mengajukan banding, mencoba membuat pertandingan kembali dimainkan, dan tidak tampil di tantangan terakhir melawan Zambia. Memprotes FIFA sebagai protes, ia juga memutuskan untuk tidak ambil bagian dalam Piala Negara-Negara Afrika 1974. Pada tahun 1974, Maroko hanya memainkan dua pertandingan, keduanya melawan Aljazair, meraih kemenangan 2-0 dan imbang 0-0. Setelah 1974, Maroko melanjutkan kompetisi reguler FIFA dan CAF. Mereka berhasil mendapatkan kualifikasi untuk Piala Negara-Negara Afrika 1976 dengan menyingkirkan Ghana di babak terakhir, tetapi gagal lolos ke Olimpiade 1976, sebagai tersingkir oleh Nigeria.

Antara Keberhasilan dan Kegagalan (1976–1986)[sunting | sunting sumber]

Maroko kemudian dilatih oleh Virgil Mărdărescu asal Rumania dan dikapteni oleh Ahmed Faras, naik takhta kontinental, menempati posisi pertama putaran final Piala Negara-Negara Afrika 1976 dalam partisipasi keduanya di fase terakhir dari kompetisi. Fase terakhir, di Ethiopia, meramalkan hal baru, dua yang pertama diklasifikasikan dari masing-masing dari dua grup yang terdiri dari empat tim akan bertemu di babak final dari empat tim, memperebutkan gelar Juara Afrika. Babak penyisihan dibatalkan, dan diganti dengan kejuaraan mini. Pada tanggal 29 Februari 1976, turnamen dimulai dengan pertandingan pertama grup A, tetapi Maroko, masuk di grup B, dimulai pada 1 Maret 1976. Dimasukkan dalam grup dengan Sudan, Zaire dan Nigeria, tim Mărdărescu menyamakan kedudukan 2–2 dengan Sudan, berkat gol Abdel Ali Zahraoui pada menit ke-80, mereka mengalahkan Zaire. Dalam pertandingan terakhir mereka memenangkan 3-1 melawan Nigeria, sehingga menjadikannya peringkat pertama di grup dan lolos ke babak final bersama dengan Nigeria, kedua di klasemen grup B. Babak final menempatkan Maroko melawan Mesir. Maroko memiliki keuntungan dengan gol oleh Faras, menderita hasil imbang, tetapi memimpin dua menit sebelum akhir pertandingan lagi dengan Zahraoui dan menang 2-1. Pertandingan berikutnya melawan Nigeria berakhir dengan sukses, berkat dua gol dari Ahmed Faras dan Redouane Guezzar [fr] yang dicetak di delapan menit terakhir permainan untuk membalikkan keunggulan lawan sementara (2-1). Pertandingan terakhir, melawan Guinea, akan menentukan tim Juara Afrika. Pada tanggal 14 Maret 1976, di Addis Ababa, Guinea, yang mengincar kemenangan, memimpin di babak pertama, tetapi empat menit menjelang akhir pertandingan Ahmed Makrouh [fr] mencetak gol dari undian terakhir (1-1), yang memberi Maroko piala pertama dalam sejarahnya.

Maroko kemudian gagal lolos ke Piala Dunia FIFA 1974, Piala Dunia FIFA 1978 dan Piala Dunia FIFA 1982. Di Piala Negara-Negara Afrika 1978, mereka tersingkir di babak pertama, sementara di Piala Negara-Negara Afrika 1980 mereka memenangkan tempat ketiga, mengalahkan Mesir 2-0 di final penghiburan. Mereka kemudian memenangkan 1983 Mediterranean Games, dimainkan di kandang, berkat keberhasilan 3-0 di final melawan Turki B. Maroko tidak lolos ke Piala Negara-Negara Afrika 1982 atau Piala Negara-Negara Afrika 1984. Di Piala Negara-Negara Afrika 1986, mereka finis keempat, dikalahkan 3-2 di final hiburan oleh Pantai Gading (gol Maroko oleh Abdelfettah Rhiati dan Muhammad Sahil).

Generasi Emas (1986–2000)[sunting | sunting sumber]

Partisipasi berikutnya di Piala Dunia FIFA 1986 yang berlangsung di Meksiko. Maroko, yang dilatih oleh José Faria Brasil, memiliki tim yang valid, dengan Aziz Bouderbala, Salahdine Hmied, Merry Krimau dan Mohamed Timoumi.

Di Meksiko, Maroko secara mengejutkan mampu memenangkan grup yang berisi Portugal, Inggris dan Polandia, berkat dua hasil imbang melawan Inggris dan Tim Polandia dan kemenangan 3-1 melawan Portugis (Abderrazak Khairi mencetak dua gol dan gol dari Abdelkrim Merry Krimau). Namun, mereka disingkirkan secara tipis oleh Jerman Barat di babak sistem gugur pertama, berkat gol dari Lothar Matthäus satu menit dari akhir waktu regulasi. Maroko menjadi tim nasional Afrika dan Arab pertama yang lolos putaran pertama kejuaraan dunia.

Dua tahun kemudian, Maroko tampil di Piala Negara-Negara Afrika 1988 sebagai negara tuan rumah dengan harapan tinggi. Setelah memenangkan putaran pertama, mereka tersingkir di semifinal oleh Kamerun dan finis di posisi keempat setelah kalah di final hiburan melawan Aljazair (1-1 setelah tambahan waktu dan 4-3 setelah tendangan penalti).

Kegagalan untuk lolos ke Piala Dunia FIFA 1990 membuka periode krisis. Di Piala Negara-Negara Afrika 1992, mereka tersingkir di babak pertama. Mereka tidak berpartisipasi baik di Piala Afrika 1994 atau di Piala Afrika 1996.

Pada akhir milenium, tim Afrika Utara mengambil bagian dalam dua kejuaraan dunia berturut-turut: di Amerika Serikat pada 1994 dan di Prancis pada 1998. Pada kedua kesempatan itu mereka tersingkir di babak pertama, meskipun dalam kasus kedua nyaris lolos.

Pada tahun 1994, Maroko tersingkir setelah tiga kekalahan melawan Belgia (1-0), Arab Saudi (2-1), sementara pada tahun 1998 mereka pergi dengan cara yang kontroversial. Setelah imbang di pertandingan pertama melawan Norwegia 2-2 dan kalah 3-0 melawan Brasil, Maroko dilatih oleh pria asal Prancis Henri Michel dengan jelas mengalahkan (3-0) Skotlandia (gol oleh Abdeljalil Hadda dan dua gol oleh Salaheddine Bassir) di Saint-Étienne, tetapi pada saat kualifikasi tampaknya telah dicapai, mereka disusul di klasemen oleh Norwegia, yang sangat kuat di Brasil (2-1) mencetak gol penentu di menit-menit terakhir permainan, berkat penalti yang banyak dibahas. Di Piala Negara-Negara Afrika 1998, setelah memenangkan grup mereka, Maroko dikalahkan dan tersingkir dari Afrika Selatan (2-1). Mereka gagal lolos ke Piala Dunia FIFA 2002.

Tahun-tahun yang Sulit (2004–2018)[sunting | sunting sumber]

Timnas Maroko tahun 2011

Maroko ambil bagian dalam Piala Afrika 2004, tergabung ke Grup D mengalahkan Nigeria 1–0, mengalahkan Benin 4–0 dan seri 1-1 dengan Afrika Selatan. Maroko lolos ke babak sistem gugur, menghadapi Aljazair; mereka akhirnya menang 3–1 dalam perpanjangan waktu, dan 4–0 melawan Mali di semifinal. Mereka kalah di Final Piala Afrika 2004 melawan Tunisia 2–1.

Pada 2012, Timnas Maroko menjuarai Piala Arab, memuncaki grupnya, mengalahkan Irak di semifinal dan Libya di final.

Pada tahun 2014, Maroko berpartisipasi untuk pertama kalinya di Kejuaraan Negara Afrika setelah gagal lolos pada edisi 2009 dan 2011. dipimpin oleh pelatih Hassan Benabicha, Maroko gagal melewati babak kedua setelah kalah 3–4 dari Nigeria di Perempat final. Mereka berhasil lolos ke Kejuaraan Negara Afrika 2016, tetapi tersingkir di babak grup.

Maroko menjadi tuan rumah Kejuaraan Negara Afrika 2018, yang dimana merayakan kemenangannya di negaranya dan menjadi negara Afrika Utara ketiga yang memenangkan gelar kompetisi.

Generasi Emas Kedua (2018–Sekarang)[sunting | sunting sumber]

Timnas Maroko melawan Iran pada babak grup Piala Dunia FIFA 2018

Tim nasional memenangkan kejuaraan negara-negara Afrika pada tahun 2018, sebuah turnamen yang disediakan untuk tim nasional Afrika dengan tim yang hanya dibentuk oleh pemain yang bermain di kejuaraan Maroko. Kembali berpartisipasi dalam fase akhir Piala Dunia setelah 20 tahun, di Piala Dunia FIFA 2018, Maroko tersingkir di babak pertama, setelah dua kekalahan 0-1 melawan Iran dan Portugal. Dalam pertandingan terakhir melawan Spanyol mereka memimpin 2-1 tetapi tidak dapat mempertahankannya, dan bermain imbang 2-2, akhirnya berhasil menyingkirkan Iran juga.

Maroko memasuki Piala Afrika 2019 dengan kepercayaan diri yang tinggi setelah bermain di Piala Dunia sebelumnya. Namun, terlepas dari tiga kemenangan penyisihan grup berturut-turut, Maroko secara mengejutkan tersingkir oleh Benin yang kurang dikenal di babak 16 besar.

Pada Kejuaraan Negara Afrika 2020 di Kamerun, Maroko memenangkan gelar kedua mereka, dalam penampilan final kedua berturut-turut. Dikapteni oleh Ayoub El Kaabi, mereka mengalahkan Togo (1–0),Rwanda (0–0), Uganda (5–2), Zambia (3–1), dan Kamerun (4–0) dalam perjalanan ke final melawan Mali di Yaoundé. Maroko menang 2-0, dengan kedua gol dicetak di akhir babak kedua oleh Soufiane Bouftini dan Ayoub El Kaabi. Maroko dengan demikian menjadi tim pertama yang memenangkan gelar back-to-back. Soufiane Rahimi kemudian dinobatkan sebagai Total Man of the tournament setelah penampilan luar biasa dengan mencetak total 5 gol.

Pada Desember 2021, Maroko memulai perjalanannya di Grup C Piala Arab FIFA 2021, bersama dengan Yordania, Palestina, dan Arab Saudi. Maroko membuka turnamen dengan kemenangan 4-0 melawan Palestina, Maroko kemudian berhasil mengatasi Yordania yang sangat defensif dengan kemenangan 4-0 lainnya. Mereka memenangkan pertandingan terakhir dengan kemenangan 1-0 melawan Arab Saudi. Mereka tersingkir di perempat final setelah adu penalti melawan Aljazair.

Setelah dengan mudah memuncaki grup Kualifikasi Piala Afrika 2021 yang terdiri dari Mauritania, Burundi, dan Republik Afrika Tengah, Maroko adalah salah satu tim favorit untuk memenangkan turnamen edisi 2021 yang diselenggarakan di Kamerun. Maroko tergabung ke grup E yang mencakup Gabon, Ghana dan Komoro. Maroko memenangkan pertandingan pertamanya melawan Ghana yang dicetak oleh Sofiane Boufal di menit akhir pertandingan. Di pertandingan kedua mereka melawan Komoro, mereka mengklaim kemenangan 2-0 atas lawannya. Pertandingan terakhir mereka melawan Gabon berakhir imbang, membuat Maroko lolos ke babak 16 besar sebagai peringkat pertama di grup. Mereka mengalahkan Malawi 2–1 di babak 16 besar. Mereka tersingkir di perempat final setelah kalah 2–1 melawan Mesir.

Setelah lolos ke Piala Dunia FIFA 2022 dengan memenangkan Kualifikasi Babak Ketiga CAF, Maroko tergabung dalam Grup F bersama dengan Kroasia, Belgia, dan Kanada. Maroko tidak diprediksi untuk lolos, tetapi setelah menahan runner-up sebelumnya, Kroasia dengan hasil imbang 0-0 dan secara mengejutkan mengalahkan Belgia 2–0 yang merupakan pemenang peringkat ketiga sebelumnya, dan kemenangan 2–1 atas Kanada membuat mereka finis di puncak grup dan melaju ke babak 16 besar untuk pertama kalinya sejak 1986. Pertandingan pertama, mereka bertemu Spanyol dan bermain imbang 0-0 hingga adu penalti. Kiper Yassine Bounou menggagalkan dua penalti, dan Achraf Hakimi mencetak tendangan penentu dengan Panenka bagi Maroko untuk melaju ke perempat final untuk pertama kalinya. Mereka melangkah lebih jauh ke semifinal dengan kemenangan melawan tim favorit Portugal, 1-0. Ini bukan hanya yang pertama bagi Maroko, tetapi juga menjadikannya sebagai tim Afrika dan Arab pertama yang lolos ke semifinal.

Kesebelasan pertama Tim Maroko melawan Kroasia, mereka kalah 2-1

Namun, mereka kalah dari Prancis di semifinal 2-0 pada 14 Desember 2022 di Stadion Al Bayt, Al Khor. Mereka akan melawan Kroasia dipertandingan perebutan tempat ketiga pada 17 Desember 2022 di Stadion Internasional Khalifa, Ar-Rayyan. Ini merupakan pertemuan kedua kalinya setelah bertemu di babak grup pada Piala Dunia tahun ini. Mereka kalah 2–1 atas Kroasia dan mengakhiri kampanye Piala Dunia mereka sebagai peringkat keempat.

Stadion[sunting | sunting sumber]

Maroko secara tradisional memainkan pertandingan kandang mereka di Stadion Pangeran Moulay Abdellah dan Stadion Mohammed V sebagai stadion utama selama babak kualifikasi Piala Dunia mereka, tetapi mereka baru-baru ini juga menggunakan stadion baru seperti Stadion Marrakesh, juga Stadion Adrar, Stade Ibn Batouta dan Fez Stadion.

Seragam[sunting | sunting sumber]

Produsen Periode
Jerman Adidas 1982–1993
Italia Lotto 1994–1995
Inggris Umbro 1995
Italia Lotto 1995–1997
Jerman Puma 1998–2002
Amerika Serikat Nike 2003–2006
Jerman Puma 2007–2011
Jerman Adidas 2012–2019
Jerman Puma 2019-

Rekor Piala Dunia[sunting | sunting sumber]

Tahun Putaran Posisi Mn M S* K GM GK
Uruguay 1930 Tidak ikut
Italia 1934
Prancis 1938
Brasil 1950
Swiss 1954
Swedia 1958 Tidak ikut
Chili 1962 Tidak lolos
Inggris 1966 Mundur
Meksiko 1970 Babak grup 14 3 0 1 2 2 6
Jerman Barat 1974 Tidak lolos
Argentina 1978
Spanyol 1982
Meksiko 1986 16 besar 11 4 1 2 1 3 2
Italia 1990 Tidak lolos
Amerika Serikat 1994 Babak grup 23 3 0 0 3 2 5
Prancis 1998 Babak grup 18 3 1 1 1 5 5
Korea SelatanJepang 2002 Tidak lolos
Jerman 2006
Afrika Selatan 2010
Brasil 2014
Rusia 2018 Babak grup 27 3 0 1 2 2 4
Qatar 2022 Peringkat keempat 4 7 3 2 2 6 5
KanadaMeksikoAmerika Serikat 2026 Akan ditentukan
KanadaMeksikoAmerika Serikat 2030 Akan ditentukan
KanadaMeksikoAmerika Serikat 2034 Akan ditentukan
Total Peringkat keempat 6/15 23 5 7 11 20 27

Rekor Piala Afrika[sunting | sunting sumber]

Hasil di Kejuaraan Sepak Bola Afrika Hasil di Kualifikasi Kejuaraan Sepak Bola Afrika
Tahun Babak Posisi Mn M S K GM GK Mn M S K GM GK
Sudan 1957 Tidak ikut Tidak ikut
Republik Arab Bersatu 1959
Etiopia 1962 Mundur Mundur
Ghana 1963 Tidak lolos 2 1 0 1 5 6
Tunisia 1965 Tidak ikut Tidak ikut
Etiopia 1968
Sudan 1970 Tidak lolos 2 1 0 1 1 2
Kamerun 1972 Babak grup 5 3 0 3 0 3 3 4 2 0 2 9 6
Mesir 1974 Tidak ikut Tidak ikut
Etiopia 1976 Juara 1 6 4 2 0 11 6 6 4 0 2 13 4
Ghana 1978 Babak grup 6 3 1 1 1 2 4 Lolos sebagai juara bertahan
Nigeria 1980 Peringkat ketiga 3 5 2 1 2 4 3 4 2 1 1 14 5
Libya 1982 Tidak lolos 4 3 0 1 8 4
Pantai Gading 1984 4 1 2 1 4 2
Mesir 1986 Peringkat keempat 4 5 1 2 2 4 5 2 1 1 0 1 0
Maroko 1988 Peringkat keempat 4 5 1 3 1 3 3 Lolos sebagai tuan rumah
Aljazair 1990 Tidak lolos 2 0 2 0 1 1
Senegal 1992 Babak grup 9 2 0 1 1 1 2 6 4 0 2 11 4
Tunisia 1994 Tidak lolos 6 2 2 2 5 4
Afrika Selatan 1996 4 1 1 2 2 4
Burkina Faso 1998 Perempat final 6 4 2 1 1 6 3 6 4 2 0 10 1
Ghana Nigeria 2000 Babak grup 11 3 1 1 1 1 2 4 2 2 0 6 4
Mali 2002 Babak grup 9 3 1 1 1 3 4 6 3 1 2 5 4
Tunisia 2004 Runner-up 2 6 4 1 1 14 4 6 5 1 0 10 0
Mesir 2006 Babak grup 13 3 0 2 1 0 1 10 5 5 0 17 7
Ghana 2008 Babak grup 11 3 1 0 2 7 6 4 3 1 0 6 1
Angola 2010 Tidak lolos 10 3 3 4 14 13
Gabon Guinea Khatulistiwa 2012 Babak grup 12 3 1 0 2 4 5 6 3 2 1 8 2
Afrika Selatan 2013 Babak grup 10 3 0 3 0 3 3 2 1 0 1 4 2
Guinea Khatulistiwa 2015 Didiskualifikasi Semula lolos sebagai tuan rumah, kemudian didiskualifikasi
Gabon 2017 Perempat final 7 4 2 0 2 4 3 6 5 1 0 10 1
Mesir 2019 Babak 16 besar 9 4 3 1 0 4 1 6 3 2 1 8 3
Kamerun 2021 Perempat final 5 5 3 1 1 8 5 6 4 2 0 10 1
Pantai Gading 2023 Akan ditentukan Akan ditentukan
Total 1 Gelar 18/31 70 27 24 19 82 63 118 63 31 24 182 81

Pemain[sunting | sunting sumber]

Skuat Saat ini[sunting | sunting sumber]

0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Yassine Bounou 5 April 1991 (umur 33) 52 0 Spanyol Sevilla
12 1GK Munir Mohamedi 10 Mei 1989 (umur 34) 44 0 Arab Saudi Al Wehda
22 1GK Ahmed Reda Tagnaouti 5 April 1996 (umur 28) 3 0 Maroko Wydad AC

2 2DF Achraf Hakimi 4 November 1998 (umur 25) 61 8 Prancis Paris Saint-Germain
3 2DF Noussair Mazraoui 14 November 1997 (umur 26) 20 2 Jerman Bayern Munich
5 2DF Nayef Aguerd 30 Maret 1996 (umur 28) 26 1 Inggris West Ham United
6 2DF Romain Saïss Kapten 26 Maret 1990 (umur 34) 72 2 Turki Beşiktaş
18 2DF Jawad El Yamiq 29 Februari 1992 (umur 32) 18 2 Spanyol Valladolid
20 2DF Achraf Dari 6 Mei 1999 (umur 24) 8 1 Prancis Brest
24 2DF Badr Benoun 30 September 1993 (umur 30) 6 0 Qatar Qatar SC
25 2DF Yahia Attiyat Allah 2 Maret 1995 (umur 29) 8 0 Maroko Wydad AC

4 3MF Sofyan Amrabat (2nd vice-captain) 21 Agustus 1996 (umur 27) 46 0 Italia Fiorentina
7 4FW Hakim Ziyech (vice-captain) 19 Maret 1993 (umur 31) 50 19 Inggris Chelsea
8 3MF Azzedine Ounahi 19 April 2000 (umur 23) 17 2 Prancis Angers
11 3MF Abdelhamid Sabiri 28 November 1996 (umur 27) 7 1 Italia Sampdoria
13 3MF Ilias Chair 30 Oktober 1997 (umur 26) 12 1 Inggris Queens Park Rangers
15 3MF Selim Amallah 15 November 1996 (umur 27) 31 4 Belgia Standard Liège
23 3MF Bilal El Khannous 10 Mei 2004 (umur 19) 1 0 Belgia Genk
26 3MF Yahya Jabrane 18 Juni 1991 (umur 32) 7 0 Maroko Wydad AC

9 4FW Abderrazak Hamdallah 17 Desember 1990 (umur 33) 22 6 Arab Saudi Al-Ittihad
10 4FW Anass Zaroury 07 November 2000 (umur 23) 2 0 Inggris Burnley
14 4FW Zakaria Aboukhlal 18 Februari 2000 (umur 24) 16 3 Prancis Toulouse
16 4FW Abde Ezzalzouli 17 Desember 2001 (umur 22) 5 0 Spanyol Osasuna
17 4FW Sofiane Boufal 17 September 1993 (umur 30) 39 6 Prancis Angers
19 4FW Youssef En-Nesyri 1 Juni 1997 (umur 26) 57 17 Spanyol Sevilla
21 4FW Walid Cheddira 22 Januari 1998 (umur 26) 4 0 Italia Bari

Pemain yang Dipanggil[sunting | sunting sumber]

Pemain berikut telah dipanggil untuk tim dalam 12 bulan terakhir.

Pos. Nama pemain Tanggal lahir (usia) Tampil Gol Klub Panggilan terakhir
GK Yassine El Kharroubi 29 Maret 1990 (umur 34) 2 0 Maroko Wydad Casablanca v.  Mali, 5 September 2017

DF Badr Banoun 30 September 1993 (umur 30) 9 1 Maroko Raja Casablanca 2018 FIFA World Cup PRE
DF Oualid El Hajjam 19 Februari 1991 (umur 33) 1 0 Prancis Amiens 2018 FIFA World Cup PRE
DF Mohamed Nahiri 29 Oktober 1990 (umur 33) 11 0 Maroko Wydad Casablanca v.  Uzbekistan, 27 March 2018
DF Fouad Chafik 16 Oktober 1986 (umur 37) 10 0 Prancis Dijon v.  Pantai Gading, 11 November 2017
DF Jawad El Yamiq 29 Februari 1992 (umur 32) 13 4 Italia Genoa v.  Pantai Gading, 11 November 2017 PRE
DF Sofiane Alakouch 29 Juli 1998 (umur 25) 0 0 Prancis Nîmes v.  Mali, 5 September 2017
DF Amine Khammas 6 April 1999 (umur 25) 0 0 Belgia Genk v.  Mali, 5 September 2017

MF Noussair Mazraoui 14 November 1997 (umur 26) 0 0 Belanda Ajax 2018 FIFA World Cup PRE
MF Sofiane Boufal 17 September 1993 (umur 30) 6 0 Inggris Southampton v.  Uzbekistan, 27 March 2018
MF Salaheddine Saidi 6 Februari 1987 (umur 37) 6 0 Maroko Wydad Casablanca v.  Uzbekistan, 27 March 2018
MF Zakaria Labyad 9 Maret 1993 (umur 31) 4 0 Belanda Ajax v.  Uzbekistan, 27 March 2018
MF Yassin Ayoub 6 Maret 1994 (umur 30) 0 0 Belanda Utrecht v.  Uzbekistan, 27 March 2018
MF Ismail Haddad 3 Agustus 1990 (umur 33) 12 2 Maroko Wydad Casablanca v.  Pantai Gading, 11 November 2017 PRE
MF Oussama Tannane 23 Maret 1994 (umur 30) 9 2 Prancis Saint-Étienne v.  Korea Selatan, 10 October 2017
MF Badr Boulahroud 21 April 1993 (umur 30) 8 1 Maroko FUS Rabat v.  Korea Selatan, 10 October 2017
MF Mohamed Ounajem 4 Januari 1992 (umur 32) 1 0 Maroko Wydad Casablanca v.  Korea Selatan, 10 October 2017
MF Mohamed Fouzair 24 Desember 1991 (umur 32) 0 0 Arab Saudi Al-Nassr v.  Mali, 5 September 2017

FW Yacine Bammou 11 September 1991 (umur 32) 7 1 Prancis Nantes v.  Uzbekistan, 27 March 2018
FW Walid Azaro 6 Oktober 1995 (umur 28) 5 0 Mesir Al Ahly v.  Uzbekistan, 27 March 2018
FW Rachid Alioui 28 Juni 1992 (umur 31) 9 2 Prancis Nîmes v.  Pantai Gading, 11 November 2017
FW Achraf Bencharki 24 September 1994 (umur 29) 8 1 Arab Saudi Al-Hilal v.  Pantai Gading, 11 November 2017
FW Mimoun Mahi 13 Maret 1994 (umur 30) 2 1 Belanda Groningen v.  Pantai Gading, 11 November 2017

SUS Pemain ditangguhkan
INJ Tidak berhasil masuk skuat saat ini karena cedera
DEC Pemain menolak panggilan ke skuat
PRE Skuat awal/siaga

Skuat Sebelumnya[sunting | sunting sumber]

Staf Kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Posisi Nama
Pelatih Kepala Maroko Walid Regragui
Asisten Pelatih Maroko Rachid Benmahmoud
Maroko Gharib Amzine
Pelatih Kiper Maroko Omar Harrak
Pelatih Fisik Spanyol Edu Gonzalez
Analisis Video Maroko Moussa El Habachi
Direktur Teknik Belgia Chris Van Puyvelde

Pemain terkenal[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Morocco – Record International Players". rsssf.com. 
  2. ^ "The FIFA/Coca-Cola World Ranking". FIFA. 4 April 2024. Diakses tanggal 4 April 2024. 
  3. ^ "Morocco's FIFA World Ranking April 1998". FIFA Ranking. 22 April 1998. 
  4. ^ Peringkat Elo berubah dibandingkan dengan satu tahun yang lalu."World Football Elo Ratings". eloratings.net. 19 Januari 2024. Diakses tanggal 19 Januari 2024. 
  5. ^ "السيد وليد الركراكي يوجه الدعوة لانس زروري للمشاركة في كاس العالم" [Mr. Walid Regragui invites Anass Zaroury to participate in the World Cup] (dalam bahasa Arab). Royal Moroccan Football Federation. 16 November 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]