The King's Speech

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
The King's Speech
Kings speech ver3.jpg
Poster film The King's Speech
Sutradara Tom Hooper
Produser Iain Canning
Emile Sherman
Gareth Unwin
Skenario David Seidler
Pemeran Colin Firth
Geoffrey Rush
Helena Bonham Carter
Musik Alexandre Desplat
Sinematografi Danny Cohen
Penyunting Tariq Anwar
Perusahaan
produksi
UK Film Council
See-Saw Films
Bedlam Productions
Distributor The Weinstein Company
(Amerika Serikat)
Momentum Pictures
(Britania Raya)
Tanggal rilis
  • 6 September 2010 (2010-9-6) (Festival Film Telluride)
  • 26 November 2010 (2010-11-26) (terbatas di Amerika Serikat)
  • 25 Desember 2010 (2010-12-25) (secara luas di Amerika Serikat)
  • 7 Januari 2011 (2011-1-7) (Britania Raya)
Durasi
119 menit[1]
Negara Britania Raya[2]
Bahasa Bahasa Inggris
Anggaran $15 juta[3]
Pendapatan kotor $414,211,549[4]

The King's Speech adalah film biografi drama sejarah Britania Raya tahun 2010 yang disutradarai oleh Tom Hooper dan diproduseri oleh Iain Canning, Emile Sherman dan Gareth Unwin. Naskah film ini ditulis oleh David Seidler. Film ini dibintangi oleh Colin Firth, Geoffrey Rush dan Helena Bonham Carter.

Film The King's Speech ditayangkan secara perdana di Festival Film Telluride pada tanggal 6 September 2010 [5] dan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 26 November 2010 secara terbatas dan 25 Desember 2010 secara luas.[6] Film ini dirilis di Britania Raya pada tanggal 7 Januari 2011.[7] Film ini mendapatkan review positif dari para kritikus.

Plot[sunting | sunting sumber]

Pada penutupan Pameran Kekaisaran Inggris di Stadion Wembley, Pangeran Albert, Adipati York (Colin Firth), putra kedua Raja George V (Michael Gambon), berpidato dengan gagah, namun ia gagap berpidato. Perjalanannya untuk mencari pengobatan nihil, namun istrinya, Elizabeth (Helena Bonham Carter), membujuknya untuk menemui Lionel Logue (Geoffrey Rush) dari Australia, seorang juru bicara Harley Street yang belum berpengalaman secara medis. "Bertie", panggilan Pangeran Albert oleh keluarganya, yakin bahwa sesi pertama tidak berjalan dengan baik walaupun Lionel membuatnya membaca rekaman asetat "To be, or not to be" karya Hamlet sambil mendengarkan musik klasik pada sepasang headphone. Bertie kecewa dan Lionel memberinya rekaman sebagai oleh-oleh.

Ayah Bertie, Raja George V, membuat pidato ucapan Natal tahun 1934 melalui nirkabel dan ia menjelaskan kepada Bertie bahwa mesin tersebut sangat penting dalam Keluarga Kerajaan yang mengirimkan pesan ke rumah orang-orang dan bahwa kelalaian kakak Bertie terhadap tanggung jawabnya membuat Bertie membutuhkan pelatihan itu. Bertie sangat frustasi ketika ia memainkan rekaman yang diberikan Lionel tersebut. Bertie kembali menjalani latihan tiap hari untuk mengatasi masalah utama fisik dan psikologis dari kesulitan berbicara.

George V meninggal pada tahun 1936, dan putra sulungnya naik tahta sebagai Raja Edward VIII (Guy Pearce). Sebuah krisis konstitusional muncul ketika raja baru ingin menikah prospektif dengan wanita sosialita Amerika yang bercerai dua kali, Wallis Simpson (Eve Best). Sang raja, sebagai Gubernur Tertinggi Gereja Inggris, tidak bisa menikahinya, bahkan jika Wallis menerima perceraian keduanya, karena kedua suami sebelumnya masih hidup.

Pada sesi yang tidak terjadwal, Bertie mengungkapkan rasa frustrasinya bahwa ketika pidatonya membaik saat berbicara dengan orang-orang, ia tetap tergagap saat berbicara dengan kakaknya dan mengungkapkan level kebodohan kakaknya dengan Wallis. Ketika Lionel menegaskan bahwa Bertie bisa menjadi raja yang baik, Bertie menuduh Lionel melakukan pengkhianatan berbicara dan mengusir Lionel. Bertie harus menghadapi Dewan Pengangkatan tanpa bantuan Lionel.

Bertie dan Lionel datang bersama setelah Raja Edward memutuskan untuk melepaskan diri demi menikahi Wallis. Bertie diangkat menjadi Raja George VI dan Elizabeth diangkat menjadi ratu. Sang raja dan ratu mengunjungi rumah Lionel sebelum upacara Penobatan, yang mengejutkan istri Lionel saat ia menjamu sang ratu sambil minum teh di meja makannya dan mengetahui bahwa sang raja adalah pasien suaminya.

Hubungan George VI dan Lionel diketahui oleh penasihat raja ketika melakukan persiapan untuk penobatannya di Westminster Abbey. Terungkap bahwa George VI tidak pernah meminta saran dari penasihatnya tentang gagapnya dan Lionel tidak pernah mendapatkan pelatihan formal untuk menjadi seorang dokter medis. Lionel menjelaskan bahwa pada saat George VI mulai gagap, tidak ada pelatihan formal dan satu-satunya bantuan yang diketahui dan didapatkan untuk mengembalikan tentara Australia ketika Perang Dunia I adalah dari pengalaman pribadi.

George VI tetap tidak yakin dengan kesesuaiannya sebagai raja, namun Lionel mendorong George VI untuk mengungkapkan suaranya dengan meremehkan Kursi Raja Edward dan Stone of Scone. Lionel melatih George VI dan upacara penobatan selesai.

George VI mengalami krisis saat ia harus mengumumkan deklarasi perang Britania Raya dengan Jerman Nazi tahun 1939 melalui nirkabel. Lionel dipanggil ke Istana Buckingham untuk mempersiapkan George VI untuk alamat nirkabelnya ke Britania Raya dan Imperium Britania. Mengetahui tantangan yang ada di hadapannya, Uskup Agung Canterbury Cosmo Gordon Lang (Derek Jacobi), Winston Churchill (Timothy Spall) dan Perdana Menteri Neville Chamberlain (Roger Parrott) hadir untuk menawarkan dukungan. George VI dan Lionel kemudian ditinggalkan di ruang penyiaran. Ia menyampaikan pidatonya dengan Lionel yang mengarahkannya, namun pada akhirnya, ia dapat berbicara bebas. Bersiap untuk meninggalkan ruangan untuk ucapan selamat dari orang-orang yang hadir di istana, Lionel memberitahu George VI bahwa ia masih memiliki kesulitan untuk mengucapkan 'w' dan George VI kembali bercanda, "Saya harus menyerah beberapa kali sehingga mereka tahu itu saya".

George VI beserta istri dan dua putrinya melangkah ke balkon istana dan mendapatkan tepuk tangan meriah oleh orang-orang di bawah mereka. Film berakhir dengan pernyataan bahwa Lionel selalu hadir dalam pidato Raja George VI selama perang dan mereka tetap berteman selama sisa hidup mereka.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Tanggapan Kritikus[sunting | sunting sumber]

Film The King's Speech mendapatkan review positif dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 95%, berdasarkan 269 ulasan, dengan rating rata-rata 8.6/10.[8] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 88 dari 100, berdasarkan 41 kritik, menunjukkan "pengakuan universal".[9]

Box Office[sunting | sunting sumber]

Film The King's Speech mendapatkan $138,797,449 di Amerika Utara dan $275,414,100 di negara lain. Total pendapatan yang dihasilkan oleh film ini mencapai $414,211,549, melebihi anggaran produksi film $15 juta.[4]

Pada pembukaan akhir pekan secara terbatas, film ini mendapatkan $355,450, menempati posisi ke-20 di box office. Namun, pada pembukaan akhir pekan secara luas, film ini mendapatkan $4,484,352, menempati posisi ke-20 di box office.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The King's Speech rated 12A by the BBFC". British Board of Film Classification. Diakses tanggal September 17, 2011. 
  2. ^ Smith, N. (February 28, 2011). "Oscars 2011: Film Council basks in King's Speech glory". BBC News. Retrieved February 28, 2011.
  3. ^ Dawtrey, Adam (February 11, 2011). "Never mind the Baftas... who will get The King's Speech riches?". The Guardian. Diakses tanggal February 10, 2018. 
  4. ^ a b c "The King's Speech (2010)". Box Office Mojo. Diakses tanggal February 10, 2018. 
  5. ^ Hoyle, Ben (September 9, 2010). "Story of the King who was lost for words is an Oscar favourite". The Times. hlm. 23. 
  6. ^ Lyall, Sarah (October 28, 2010). "An Accidental King Finds His Voice". The New York Times. Diakses tanggal February 10, 2018. 
  7. ^ "The King's Speech: Hopes for stammerers and stutterers". BBC News. January 7, 2011. Diakses tanggal February 10, 2018. 
  8. ^ "The King's Speech (2010)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal February 10, 2018. 
  9. ^ "The King's Speech reviews". Metacritic. Diakses tanggal February 10, 2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]