Power metal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Power metal adalah subgenre dari heavy metal yang menggabungkan karakteristik heavy metal tradisional dengan speed metal, seringkali dalam konteks simfoni. Umumnya, power metal dicirikan oleh suara yang lebih cepat, lebih ringan, dan lebih membangkitkan semangat, berbeda dengan berat dan disonansi yang lazim, misalnya, pada logam ekstrem. Band-band power metal biasanya memiliki lagu-lagu seperti lagu kebangsaan dengan materi pelajaran berbasis fantasi dan chorus yang kuat, sehingga menciptakan suara yang teatrikal, dramatis, dan "kuat" secara emosional.[1][2]

Istilah ini pertama kali digunakan pada pertengahan 1980-an[3] dan mengacu pada dua gaya yang berbeda tetapi terkait:

  • yang pertama dipelopori dan sebagian besar dipraktekkan di Amerika Utara dengan suara yang lebih keras mirip dengan speed metal,
  • kemudian, gaya yang lebih luas dan populer berbasis di Eropa (terutama Skandinavia, Jerman, Yunani, Spanyol, dan Italia),[4] Amerika Selatan (terutama Brasil dan Argentina) dan Asia Timur dengan suara yang lebih ringan, lebih melodis, dan sering menggunakan keyboard.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Antropolog Sam Dunn menelusuri asal-usul power metal kembali ke akhir 1970-an, ketika dasar untuk gaya lirik power metal ditetapkan oleh Ronnie James Dio. Lirik berorientasi fantasi yang dia tulis untuk Rainbow, terkonsentrasi di sekitar tema abad pertengahan, renaisans, folk, dan fiksi ilmiah, secara langsung memengaruhi band-band power metal modern.[5] Menurut Dunn, lagu "Stargazer" dan "A Light in the Black" dari album 1976 Rising, serta "Kill the King" dan "Lady of the Lake" dari album 1978 Long Live Rock 'n' Roll, mungkin salah satu contoh paling awal dari power metal. Dalam serial dokumenter 2011 Metal Evolution,[6] Dunn menjelaskan lebih lanjut bagaimana Rob Halford dari Judas Priest menciptakan cetak biru untuk penyampaian vokal power metal. Nyanyian bernada tinggi yang hampir konstan menjadi salah satu karakteristik utama power metal. Suara gitar kembar yang dipromosikan oleh duo Judas Priest dari K. K. Downing dan Glenn Tipton juga sangat memengaruhi subgenre ini. Pelopor lain dalam genre power metal adalah Jon Mikl Thor, yang merupakan inspirasi kuat bagi band Amerika Manowar.

Band Inggris lainnya, Iron Maiden, membawa kepekaan epik dan melodi ke metal, menciptakan musik anthemic, singlong, sebuah pendekatan yang dianut secara luas oleh musisi power metal modern. Munculnya adegan power-metal Jerman awal khususnya dimungkinkan oleh Scorpions and Accept. Gitaris Swedia Yngwie Malmsteen membuat dampak signifikan pada banyak gitaris power metal masa depan, dengan gaya neo-klasiknya yang akurat dan cepat. Rekan satu bandnya Jens Johansson memodernisasi suara keyboard Jon Lord dari Deep Purple, yang selanjutnya dimasukkan ke dalam genre tersebut. Pedang mitologis dan lirik sihir Manowar mempengaruhi sejumlah band power metal.

Sepanjang awal 1980-an terutama pada tahun 1982 dan 1983, gaya power metal AS pertama kali muncul dari heavy metal tradisional, gelombang baru heavy metal Inggris (NWOBHM), dan pengaruh thrash/speed metal. Asal-usul pertama yang tepat sering diperdebatkan, tetapi band-band seperti Cirith Ungol, Jag Panzer, Manilla Road, Omen, Riot, Savatage, dan Warlord dianggap telah mempengaruhi perkembangan paling awal dari gaya ini.[7][8]

Lebih tepatnya, pada tahun 1987 band Jerman Helloween merilis album kedua mereka, Keeper of the Seven Keys: Part I, dikutip oleh AllMusic sebagai "rekaman penting yang tetap menjadi album power metal tunggal paling berpengaruh hingga saat ini. Kombinasi kekuatan dan melodinya yang mudah berubah. akan menginspirasi seluruh generasi band metal".[9] Rilis ini mempengaruhi gaya power metal Eropa untuk berkembang, yang berkembang biak di seluruh dunia dan sejak awal tahun 1990-an masih menjadi gaya power metal yang paling umum didengar.

Karakteristik musik[sunting | sunting sumber]

Power metal saat ini diasosiasikan dengan tempo cepat dan harmoni melodi, suara yang dipengaruhi oleh karakteristik speed metal, pelopor musik power metal.

Vokal[sunting | sunting sumber]

Power metal sangat terfokus pada vokalis, dengan vokal "bersih" jauh lebih umum daripada vokal geraman yang sering dikaitkan dengan metal ekstrim. Terinspirasi oleh Ronnie James Dio, Bruce Dickinson, Rob Halford, Geoff Tate, dan vokalis rock dan heavy metal lainnya, vokal power metal sering berada dalam daftar yang tinggi, dan jangkauan vokal penyanyi biasanya luas.[10] Mayoritas vokalis genre bernyanyi dalam rentang tenor dan mampu mencapai nada yang sangat tinggi, misalnya Timo Kotipelto dari Stratovarius, Tony Kakko dari Sonata Arctica, Michael Kiske (Helloween) dan Andre Matos (ex-Angra). Ada banyak pengecualian yang bernyanyi dalam rentang bariton atau bass. Beberapa vokalis bernyanyi dengan gaya thrash metal yang keras, termasuk Chris Boltendahl dari Grave Digger, Kai Hansen dari Gamma Ray, Peavy Wagner dari Rage, dan Jari Mäenpää dari Wintersun.[11] Banyak vokalis power metal, terutama Hansi Kürsch dari Blind Guardian, merekam vokal berlapis-lapis yang mengingatkan pada Queen, menciptakan efek paduan suara.[12]

Tema lirik[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar lagu dari band Jerman Blind Guardian didasarkan pada fantasi, mitologi, dan fiksi ilmiah, dan pertunjukan langsung mereka sering menampilkan dekorasi fantasi

Tema yang sering ditampilkan di seluruh subgenre metal lainnya, seperti agama dan politik, relatif jarang di power metal - meskipun tidak pernah terdengar. Tema lirik Power metal sering berfokus pada fantasi dan mitologi, persahabatan dan harapan, perjuangan dan emosi pribadi, perang dan kematian, atau kombinasi dari yang disebutkan di atas. Misalnya, band Finlandia Sonata Arctica dikenal karena memfokuskan lirik lagu mereka pada fantasi tetapi juga memiliki banyak lagu berdasarkan kenyataan, cinta, dan hubungan.

Banyak band power metal mendasarkan album konsep mereka pada buku fantasi dan epos nasional; Blind Guardian berdasarkan Nightfall in Middle-Earth pada The Silmarillion karya Tolkien, sedangkan Kamelot berdasarkan Epica dan The Black Halo pada Goethe's Faust. Beberapa band bahkan telah menulis cerita imajiner mereka sendiri, seperti Emerald Sword Saga dan The Dark Secret Saga dari Rhapsody of Fire, Something Wicked Saga dari Iced Earth, atau Avantasia oleh Tobias Sammet dari Edguy.

Tema sejarah juga telah digunakan dalam karya-karya band, yang paling terkenal Sabaton, yang liriknya secara ekstensif berfokus pada perang sejarah, pertempuran, dan individu yang menerima pengakuan penting atas pencapaian masa perang mereka. Contohnya termasuk Perang Dunia I, Perang Dunia II, Viking, Samurai, dan banyak lagi dari seluruh dunia termasuk militer Amerika, Swedia dan Jerman. Serenity, sebuah band power metal Austria (simfoni), berfokus terutama pada tokoh dan peristiwa sejarah, termasuk Sir Francis Drake, Marco Polo, Galileo, Beethoven, dan Napoleon.

Berlawanan dengan musik power metal tradisional, Powerwolf berfokus pada werewolf Transylvania dan legenda vampir dan mitos gelap. Lirik band dicirikan oleh perlakuan terhadap agama Kristen dan legenda Rumania kuno. Powerwolf, bagaimanapun, tidak menganggap diri mereka sebagai band religius, melainkan menyebut diri mereka spiritual.

Instrumentasi[sunting | sunting sumber]

Gitaris dan bassis power metal umumnya memainkan aliran nada yang cepat, tetapi mengubah akord secara relatif lambat, dengan tempo harmonik satu kali per takaran atau lebih lambat. Namun, solo gitar yang cepat dan menuntut secara teknis hampir dijamin.[13] Perubahan akord yang lambat sangat penting dalam mendefinisikan power metal seperti halnya perubahan akord yang cepat dan cepat sering kali menentukan thrash metal tradisional. Power metal sering menggunakan progresi akord Mayor serta progresi lingkaran. Beberapa gitaris power metal yang paling berpengaruh dan diakui adalah Kai Hansen dari Gamma Ray, Michael Weikath dari Helloween, dan Timo Tolkki sebelumnya dari Stratovarius. Ini adalah sifat umum dalam power metal untuk gitar bass untuk mengambil kursi belakang, sehingga untuk berbicara; seringkali hanya memberikan nada dasar akord dan ditenggelamkan oleh gitar ritme yang lebih umum. Namun, beberapa band power metal menggabungkan bass yang lebih terdengar dengan pola warna-warni yang berbeda dari gitar ritme, seperti Helloween, Hibria, dan Symphony X.

Banyak drumer power metal memainkan pola double bass dengan dua bass drum, atau menggunakan pedal double bass; menggunakannya untuk memainkan aliran konstan not keenam belas (semiquaver) dengan aksen snare drum pada ketukannya, sebuah gaya yang tidak terbatas pada, tetapi paling sering dikaitkan dengan, power metal. Gaya ini digunakan oleh drummer Ingo Schwichtenberg dari Helloween, menetapkan cetak biru untuk diikuti oleh banyak drumer lainnya. Lainnya, seperti drummer Blind Guardian dan Iced Earth, menggunakan gaya permainan drum yang lebih thrash metal dengan semburan cepat double bass yang melibatkan tiga hingga enam ketukan dengan tendangan ganda.

Band-band power metal sering memasukkan keyboard ke dalam aransemen musik mereka, sesuatu yang dipopulerkan oleh Jens Johansson dari Stratovarius, meskipun penggunaannya bervariasi dari aksen halus hingga garis melodi penuh. Beberapa band power metal juga merekam dengan elemen simfoni, dan dengan demikian, mereka menggunakan orkestra penuh untuk mengisi peran yang biasanya dimainkan oleh pemain keyboard.

Gaya[sunting | sunting sumber]

Amerika[sunting | sunting sumber]

Cabang power metal Amerika muncul pada awal 1980-an di Amerika Serikat, menarik pengaruh terutama dari logam tradisional dan NWOBHM. Meskipun sangat dekat dengan akarnya, power metal AS (sering disingkat USPM) seringkali lebih cepat dan lebih energik daripada heavy metal tradisional, dengan pendekatan yang lebih riff-driven dan relatif kurangnya penggunaan keyboard dibandingkan dengan rekan Eropa selanjutnya. Namun, sering kali lebih melodis daripada thrash metal, dengan penekanan yang lebih besar pada lead gitar. USPM juga terkenal karena penggunaan vokal opera yang tinggi (tetapi tidak universal), tren yang akan berlanjut dengan kebangkitan power metal Eropa pada akhir 1980-an dan awal 1990-an.[13] Gaya ini tidak eksklusif di Amerika Utara, karena band-band Eropa seperti Sacred Steel, Majesty, dan band Australia Pegazus kemudian mengadopsi gaya yang terinspirasi oleh band-band USPM pada 1990-an.

Rilisan awal dari band progresif metal Queensrÿche dan Fates Warning, seperti The Warning (1984) dan The Spectre Within (1985), sangat mempengaruhi sejumlah band yang mengembangkan suara umum menjelang akhir 1980-an. Di antara perwakilan gaya yang lebih dikenal, seperti Manowar, Vicious Rumours, Virgin Steele, Riot, atau Jag Panzer, sejumlah kecil band memperkaya suara mereka dengan elemen progresif dan epik (contoh paling jelas adalah Crimson Glory, Savatage, Sanctuary dan band epic doom metal Cirith Ungol); atau bahkan dengan elemen thrash metal, misalnya, Iced Earth. Power metal AS mengalami penurunan popularitas yang tajam pada awal 1990-an, meskipun gayanya telah pulih sedikit dalam dekade terakhir, dengan band-band seperti Liege Lord atau Heir Appparent melakukan reformasi untuk pertunjukan live[14] dan banyak lagi, seperti Helstar dan Omen masih merilis bahan baru.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Band Italia Rhapsody of Fire tampil di Buenos Aires pada 2010

Power metal Eropa berasal dari speed metal dan NWOBHM, muncul pada akhir 1980-an, khususnya di Jerman, dengan Helloween, Running Wild, Rage, Grave Digger, dan Blind Guardian. Album Helloween kedua dan ketiga; Keeper of the Seven Keys: Part I (1987) dan Part II (1988) biasanya dianggap sebagai album power metal Eropa pertama.[15] Bersamaan dengan band-band Jerman awal datanglah Stratovarius dari Finlandia pada akhir 1980-an. Band-band ini memelopori genre ini, tetapi membawanya ke arah yang agak berbeda. Helloween, diikuti oleh Gamma Ray awal, memadukan riff speed metal cepat yang diredam palm dengan vokal bersih bernada tinggi, dan dengan fokus kuat pada melodi dan tema positif yang membangkitkan semangat. Stratovarius lebih lanjut mengembangkan arah melodi ini dengan menggunakan keyboard secara berlebihan, dengan lirik yang berhubungan dengan emosi dan masalah pribadi. Blind Guardian memanfaatkan teknik overdubbing vokal dan gitar untuk menciptakan suasana epik, dengan konten liris yang kuat berdasarkan novel fantasi, mitos, dan legenda. Elemen simfoni dan neo-klasik juga menemukan jalannya melalui power metal dengan band-band seperti Rhapsody of Fire (Italia), Serenity (Austria) dan Nightwish (Finlandia).[16] Pada saat yang sama, band-band seperti HammerFall menyederhanakan power metal mereka untuk membawanya lebih dekat ke heavy metal tradisional.

Selama akhir 90-an dan awal 00-an, power metal menyebar ke seluruh Eropa khususnya serta seluruh dunia, sering kali menggabungkan pengaruh baru. Elvenking dari Italia, Falconer dari Swedia, Mägo de Oz dari Spanyol, dan Wuthering Heights dari Denmark memadukan elemen musik folk dengan power metal. Angra, Kamelot, dan terutama Symphony X dikenal karena menggabungkan progresif dan power metal. Beberapa band dikenal menggabungkan power metal dengan bentuk musik yang lebih agresif; Children of Bodom adalah salah satu yang paling awal yang menggabungkan elemen power metal dan bentuk awal melodic death metal.

Power metal gaya Eropa menyebar luas dibandingkan dengan gaya AS pada pertengahan 1990-an, dengan banyak band Amerika Utara seperti Theocracy, Borealis, Forgotten Tales, Avian, Pharaoh, Circle II Circle, dan Kamelot mendemonstrasikan gaya tersebut. Power metal gaya Eropa ini kadang-kadang dianggap sebagai "gelombang kedua" power metal sejak penyebarannya pada akhir 1980-an dan terutama pertengahan akhir 1990-an daripada berkembang biak sepanjang 1980-an, dan pengaruh luas dan perkembangan genre yang datang di belakangnya sementara gaya "gelombang pertama" AS sangat menurun.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Power metal berkembang di Jepang yang dibawa oleh band-band seperti Majoran, Aion, Saber Tiger, Prowler, X Japan dll. Power metal Jepang biasanya memiliki ciri ketukan drum yang relatif cukup cepat seperti Dragon Guardian dengan melodi gitar dan simfoni seperti band-band power metal di negara lain. Seiring berkembangnya, band-band power metal Jepang dan genre lain menggunakan ciri khas dalam gaya berpakaian dan model rambut yang disebut Visual kei. Band-band power metal yang terkenal bergaya visual kei antara lain Versailles, Jupiter (band), Light Bringer, Iron Attack!, dll. Lirik yang ditulis sebagian ada yang menggunakan bahasa jepang adapula yang menggunakan bahasa inggris. Cover album band-band power metal Jepang ataupun genre lain biasanya bertema anime dan ada juga yang menyisipkan potongan dialog sebuah anime ke dalam lagu mereka.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Neo-classical & Power Metal (progrockandmetal.net)
  2. ^ Sharpe-Young, Garry (2003). A–Z of Power Metal. Rockdetector Series. Cherry Red Books. ISBN 978-1-901447-13-2.  "Riffs became labyrinthine, vocals scorched higher altitudes—and they even managed to crank out some more volume."
  3. ^ Power Metal (guitarmasterclass.net)
  4. ^ Sharpe-Young, Garry (2003). A–Z of Power Metal. Rockdetector Series. Cherry Red Books. ISBN 978-1-901447-13-2.  "American metal such as Queensrÿche, Attacker, Jag Panzer, Iced Earth, Liege Lord, and Savatage; European bands such as Helloween, Gamma Ray, Blind Guardian, Running Wild, and Grave Digger;"
  5. ^ Metal – A Headbanger's Journey, DVD, ASIN B000FS9OZY (2005).
  6. ^ Dunn, Sam. "Metal Evolution, Episode 110: Power metal". VH1. Diakses tanggal 2012-07-02. 
  7. ^ Marco. "Marco's Guide to USPM Part 1". Ride Into Glory. Diakses tanggal 2019-08-20. 
  8. ^ Sharpe-Young, Garry (2007). Metal: The Definitive Guide : Heavy, NWOBH, Progressive, Thrash, Death, Black, Gothic, Doom, Nu. London, England: Jawbone Press. hlm. 262. ISBN 978-1-906002-87-9. 
  9. ^ Helloween – Biography
  10. ^ What Is Power Metal? Diarsipkan 2009-04-25 di Wayback Machine. (about.com)
  11. ^ Stagno, Mike. "Wintersun review". Sputnik Music. Diakses tanggal 2012-01-04. 
  12. ^ Helloween cover Queen's song 'Sheer Heart Attack' (Blabbermouth net)
  13. ^ a b Sharpe-Young, Garry (2003). A–Z of Power Metal. Rockdetector Series. Cherry Red Books. ISBN 978-1-901447-13-2. 
  14. ^ "Reunited Liege Lord to Headline Next Year's Keep It True XVI Festival".
  15. ^ What Is Power Metal?, by Dan Marsicano Diarsipkan 2009-04-25 di Wayback Machine. (about.com)
  16. ^ Wang, Albert. "Albert's Beginner's Guide to Symphonic Metal". Diakses tanggal 2 November 2016. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]