Symphonic metal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Symphonic metal adalah sebutan gaya lintas-generik untuk subset simfoni dari subgenre musik heavy metal. Ini digunakan untuk menunjukkan setiap band metal yang menggunakan elemen simfoni atau orkestra. Gaya ini menampilkan drum berat dan gitar metal dengan berbagai elemen musik klasik orkestra, seperti instrumen simfoni, paduan suara, dan terkadang orkestra penuh, atau hanya orkestrasi keyboard.

Band-band symphonic metal dapat menampilkan vokalis yang terlatih secara klasik, dalam hal ini mereka dapat diberi julukan seperti opera metal atau operatic metal. Mungkin contoh band symphonic metal yang paling pionir dan menonjol adalah band Swedia Therion, band Finlandia Nightwish, band Italia Rhapsody of Fire dan band Belanda Within Temptation dan Epica. Kelima band menempatkan fokus besar pada elemen yang lazim dalam skor film di samping komponen klasik yang lebih mendasar yang digunakan secara lebih luas dalam genre tersebut.

Karakteristik musik[sunting | sunting sumber]

Nightwish adalah salah satu aksi utama yang mengadopsi gaya symphonic metal. Penggunaan keyboard melalui piano dan string tradisional dan vokal soprano dari Tarja Turunen, hingga kepergiannya dari band pada tahun 2005, merupakan bagian yang berbeda dari suara aslinya.[1][2]

Subgenre metal yang paling sering menampilkan subset dari band simfoni adalah gothic metal, power metal, black metal, death metal dan heavy metal klasik. Seperti banyak band metal lainnya, mereka yang mengadopsi gaya simfoni dapat menampilkan pengaruh dari beberapa subgenre metal.

Keyboard dan orkestra stasiun kerja musik sering kali menjadi fitur utama dari gaya ini, yang membedakan band simfoni dari non-simfoni dalam subgenre metal yang sama. Instrumen lain, termasuk gitar, bass, dan drum, terkadang memainkan bagian yang relatif sederhana berbeda dengan bagian keyboard dan/atau orkestra yang kompleks dan bernuansa. Band yang tidak menggunakan instrumentasi orkestra live pada rekaman mereka atau saat bermain live biasanya menggunakan preset pabrik pada keyboard workstation (mis., string, paduan suara, piano, organ pipa, dll.) untuk memunculkan suara "pseudo-orkestra" , di mana bagian-bagian dimainkan secara idiomatis sesuai dengan teknik keyboard. Ini khususnya karakteristik band yang kurang dikenal dengan anggaran yang lebih ketat. Beberapa band symphonic metal tidak menggunakan keyboard sepenuhnya, lebih memilih untuk menggunakan backing track orkestra yang direkam sebelumnya oleh orkestra simfoni langsung dan/atau paduan suara selama sesi album, atau direkam menggunakan instrumen perangkat lunak virtual dalam sequencer. Ini adalah karakteristik khusus dari band yang menampilkan aransemen yang lebih dalam dan lebih kompleks yang bisa jadi lebih sulit bagi satu atau dua pemain keyboard untuk mereproduksi dengan setia dalam pertunjukan live.

Lebih sulit untuk menggeneralisasi tentang peran instrumen metal klasik (gitar, bass dan drum), karena mereka bervariasi tergantung pada subgenre metal yang sebagian besar diasosiasikan oleh band simfoni. Dengan frekuensi yang bervariasi, band simfoni dapat menggunakan instrumen ini (serta vokal utama) untuk memainkan melodi yang lebih sederhana dan menarik daripada band non-simfonik, yang bisa dibilang membuat gaya symphonic metal salah satu yang paling mudah diakses di metal.

Lagu-lagu sering kali sangat atmosferik, meskipun lebih optimis daripada banyak band metal non-simfonik; lagu-lagu dengan tema yang tidak wajar secara rutin menampilkan kemeriahan utama yang menonjol. Terutama penting untuk menciptakan mood dan suasana adalah pilihan timbre keyboard.

Lirik mencakup berbagai topik. Seperti dua elemennya yang sering tumpang tindih, power metal dan opera (termasuk symphonic rock progresif), tema fantasi dan mitologi adalah hal yang umum. Album konsep dengan gaya opera atau puisi epik tidak jarang.

Kontras antara vokal opera Simone Simons dan gerutuan kematian Mark Jansen adalah fitur musik Epica.

Band dalam genre ini mungkin sering menampilkan vokalis utama wanita, biasanya seorang sopran. Vokalis pria (bariton atau bass-bariton), juga umum di gothic metal. Growling, vokal gaya death-metal tidak dikenal tetapi cenderung digunakan lebih jarang daripada di subgenre metal lainnya (pengecualian adalah Mark Jansen di Epica). Vokal latar, sering kali terdiri dari ansambel paduan suara atau paduan suara penuh, dapat digunakan.

Adalah umum bagi band, terutama band yang digawangi wanita, untuk menampilkan vokal utama opera. Band-band tersebut dapat disebut sebagai operatic symphonic metal[3] dan termasuk orang-orang seperti Epica, Nightwish (Tarja Turunen, lalu Floor Jansen), Haggard,[3] Therion, Operatika, Dremora, Dol Ammad, Visions of Atlantis, Aesma Daeva, dan Almora, di antara yang tak terhitung jumlahnya. yang lain. Gaya opera tidak terikat secara eksklusif pada symphonic metal, tetapi mungkin muncul dalam avant-garde metal, progressive metal dan gothic metal.

Asal usul dan evolusi[sunting | sunting sumber]

Lagu pertama dari band metal yang menggunakan orkestra adalah "Spiral Architect" dari album tahun 1973 Sabbath Bloody Sabbath oleh Black Sabbath. Namun, akar dari symphonic metal ditemukan di awal death metal dan band gothic metal, yang menggunakan beberapa elemen symphonic dalam musik mereka, terutama pionir extreme metal Swiss Celtic Frost, menggunakan French horn pada rilisan 1985 mereka To Mega Therion (yang mengilhami penamaan pionir symphonic metal Therion) dan orkestra simfoni yang lebih menonjol di album 1987 mereka Into the Pandemonium.

Sebuah lagu symphonic metal prototipikal awal adalah "Dies Irae" oleh grup thrash metal Amerika Believer.[4] Muncul di album 1990 mereka Sanity Obscure, itu meramalkan pendekatan opera yang digunakan oleh band Therion dan Nightwish.[5] Menurut Jeff Wagner dalam bukunya Mean Deviation, lagu tersebut merupakan aliran kreatif dalam metal, dan kecuali Mekong Delta, tidak ada band metal ekstrim lain pada saat itu yang menggabungkan genre dengan musik klasik dengan begitu mulus.[5]

Lori Lewis dan Christofer Johnsson dari Therion dengan orkestra simfoni dan paduan suara selama pertunjukan klasik langsung di Miskolc Opera Festival, Hongaria, 2007.

Band Therion berpengaruh dalam membentuk genre melalui penggunaan orkestra langsung dan teknik komposisi klasik; secara bertahap elemen-elemen ini menjadi bagian yang lebih penting dari musik Therion daripada akar death metal mereka. Pengaruh awal utama lainnya adalah album Waltari milik band metal progresif Finlandia, Yeah! Yeah! Die! Die! Death Metal Symphony in Deep C. Pada pertengahan 1996 Rage merilis Lingua Mortis, kolaborasi pertama band dengan Prague Symphony Orchestra.

Nightwish, Rhapsody of Fire dan Within Temptation semuanya merilis album pertama mereka pada tahun 1997. Suara Within Temptation biasanya didefinisikan sebagai gothic metal, secara keseluruhan lebih sederhana daripada power metal Nightwish, tetapi kedua band berbagi dua elemen symphonic metal yang sering - vokal utama wanita yang kuat dari Tarja Turunen dan Sharon den Adel masing-masing, dan penggunaan berat dari permainan keyboard yang dipengaruhi secara klasik. Haggard, yang dimulai sebagai band death metal progresif, telah merilis beberapa demo dan EP di tahun-tahun awal mereka dengan gaya death metal yang sederhana, tetapi pada tahun 1997 melangkah maju. Mereka memilih untuk mengubah gaya mereka dan mengubahnya menjadi campuran musik klasik dengan instrumen klasik dan abad pertengahan yang nyata seperti, biola, viola, selo, seruling, obo, klarinet, crumhorn, keyboard dan death metal, merilis studio symphonic metal pertama mereka. album.

Banyak band simfoni baru muncul atau menjadi perhatian luas di awal hingga pertengahan 2000-an, termasuk Rain Fell Within, After Forever, Epica, Delain, Leaves' Eyes, Xandria, dan Edenbridge, semuanya menampilkan vokal wanita dan keyboard yang khas. Power metal, dengan tema fantasi yang relatif optimis dan suara keyboard yang bergaya, cenderung menjadi pengaruh penting pada grup ini.

Istilah "metal simfoni" kadang-kadang diterapkan pada lagu atau album individu oleh band-band yang terutama termasuk dalam gaya dasar non-simfonik dari subgenre mereka. Namun, perlu dicatat bahwa istilah ini terkadang digunakan untuk menggambarkan elemen stilistika yang semakin banyak hadir dalam subgenre musik metal yang jumlahnya terus bertambah.

Gaya simfoni dalam subgenre metal[sunting | sunting sumber]

Istilah "metal simfoni" digunakan untuk menunjukkan setiap band metal yang menggunakan elemen simfoni atau orkestra; "symphonic metal" tidak begitu banyak subgenre melainkan sebutan lintas-generik. Beberapa band hanya menyebut diri mereka sebagai "symphonic metal", khususnya Aesma Daeva, dan istilah ini diterapkan oleh beberapa band metal yang secara umum ambigu seperti Epica dan Nightwish pasca-2002. Mengikuti tradisi heavy metal dalam mengklasifikasikan subgenrenya berdasarkan perbedaan antara struktur musik di bagian listrik, "metal" dari suara band, label "symphonic" biasanya ditambahkan sebagai awalan sebelum subgenre yang sebagian besar dimiliki oleh sebuah band. Tidak ada band "symphonic metal" yang hanya simfoni, definisi subgenre dapat dikaitkan dengan band mana pun yang hanya mendefinisikan diri mereka sebagai symphonic metal. Band symphonic heavy metal dan symphonic gothic metal adalah objek utama dari pengabaian klasifikasi tersebut, yang menyebabkan kesalahpahaman tentang "symphonic metal" sebagai subgenre metal yang koheren dan terpisah, tidak termasuk symphonic black, -death, dan -power metal band.

Symphonic black metal[sunting | sunting sumber]

Symphonic black metal memiliki komponen yang mirip dengan melodic black metal, tetapi menggunakan keyboard atau instrumen yang biasanya ditemukan dalam musik simfoni atau klasik. Ini juga dapat mencakup band black metal yang banyak menggunakan keyboard atmosfer dalam musik, mirip dengan symphonic metal atau gothic metal. Aspek simfoni dari genre ini biasanya merupakan bagian integral dari sebuah band, dan karena itu biasanya digunakan sepanjang durasi sebuah lagu. Band black metal simfoni prototipikal adalah Dimmu Borgir, Cradle of Filth, Emperor dan Carach Angren.

Symphonic power metal[sunting | sunting sumber]

Symphonic power metal mengacu pada band power metal yang menggunakan keyboard secara ekstensif, atau instrumen yang biasanya ditemukan dalam musik klasik, mirip dengan symphonic metal. Elemen tambahan ini sering digunakan sebagai elemen kunci musik jika dibandingkan dengan power metal biasa, yang tidak hanya berkontribusi pada lapisan tambahan pada musik, tetapi juga variasi suara yang lebih besar. Band dalam genre ini sering menampilkan vokal yang bersih, dengan beberapa band menambahkan sedikit scream atau growl.

Lagu power metal simfoni prototipikal pertama adalah "Art of Life", sebuah lagu berdurasi dua puluh sembilan menit yang dibawakan oleh band heavy metal Jepang X Japan pada tahun 1993. Peran yang menentukan untuk pengembangan gaya dimainkan oleh band Italia Rhapsody of Fire sejak mereka melakukan terobosan. 1997 Debut Legendary Tales, pertama dengan pendekatan barok yang dipengaruhi oleh Vivaldi dan Paganini, dan kemudian dengan giliran berorientasi skor film yang berkembang menggunakan orkestra dan paduan suara penuh. Pengaruh musik simfoni dan opera sama-sama terdengar di band serumpun Luca Turilli's Rhapsody dan Turilli / Lione Rhapsody. Kontribusi Rhapsody pada symphonic metal paling baik dicontohkan oleh lagu-lagu pendek seperti "Emerald Sword", "Dawn of Victory" dan "Lamento Eroico", dan lagu-lagu panjang seperti "Gargoyles, Angels of Darkness", "The Mystic Prophecy of the Demonknight" dan "Sajak Mistik Erian". Band Finlandia Nightwish, yang memulai debutnya pada tahun yang sama, juga menampilkan power metal simfoni, gaya mereka dicontohkan dengan baik oleh lagu-lagu seperti "Wishmaster" dari album Wishmaster dan sisa diskografi mereka hingga tahun 2000. Sejak album Century Child, mereka secara bertahap menurun pengaruh power metal mereka, dengan lagu-lagu seperti "Ghost Love Score" dari album Once, "The Poet and the Pendulum" dari album Dark Passion Play dan "The Greatest Show on Earth" dari album Endless Forms Most Beautiful sebagai contoh terbaik kursus baru mereka membuat penggunaan elemen orkestra yang semakin ekstensif.

Beberapa band symphonic power metal yang paling dikenal, dari kiri ke kanan: Twilight Force, Kamelot, Rhapsody of Fire, Nightwish, dan Epica

Symphonic gothic metal[sunting | sunting sumber]

Salah satu band gothic metal pertama yang merilis album lengkap yang menampilkan vokal "Beauty and the Beast", di mana vokal death metal dikontraskan dengan vokal wanita yang bersih, adalah Theatre of Tragedy Norwegia pada tahun 1995. Sejak saat itu setelah kepergian penyanyi utama , Liv Kristine, pada tahun 2003, dia dan calon suaminya, Alexander Krull membentuk band symphonic metal, Leaves' Eyes. Band ini adalah salah satu pelopor gaya vokal "Beauty and the Beast". Band lain, seperti Within Temptation dari Belanda pada tahun 1996,[6] memperluas pendekatan ini. Sebuah album debut Enter diluncurkan pada tahun berikutnya, diikuti segera oleh sebuah EP The Dance.[7] Kedua rilisan tersebut menggunakan pendekatan beauty and beast yang dibawakan oleh vokalis Sharon den Adel dan Robert Westerholt. Mother Earth penuh kedua mereka dirilis pada tahun 2000 dan sepenuhnya ditiadakan dengan vokal death metal, alih-alih "hanya mengandalkan kemampuan vokal den Adel yang agung", selain dari satu lagu b-side yang tidak membuat rilisan album final.[7] Album ini sukses secara komersial dengan singel utama mereka "Ice Queen" menduduki puncak tangga lagu di Belgia dan negara asal mereka Belanda.[8] Album ketiga mereka The Silent Force tiba pada tahun 2004 sebagai "proyek ambisius yang menampilkan orkestra penuh dan paduan suara 80-suara yang menyertai band".[9] Hasilnya adalah kesuksesan komersial lainnya di seluruh Eropa[9] dan memperkenalkan "dunia gitar berat dan vokal wanita" kepada "audiens arus utama".

Dalam merek gothic metal Temptation menggabungkan "kekuatan hard rock yang digerakkan oleh gitar dengan sapuan dan keagungan musik simfoni".[9] Kritikus Chad Bowar dari About.com menggambarkan gaya mereka sebagai "keseimbangan optimal" antara "melodi dan kait dari rock mainstream, kedalaman dan kompleksitas musik klasik dan tepi gelap gothic metal".[10] Keberhasilan komersial Within Temptation telah mengakibatkan munculnya sejumlah besar band gothic metal perempuan lainnya, khususnya di Belanda. Contoh khas dari suara mereka yang paling simfoni dapat didengar dalam lagu "Jillian (I'd give my Heart)" dan "Our Solemn Hour".

Band Belanda lainnya dalam aliran symphonic gothic metal adalah After Forever. Album debut mereka Prison of Desire pada tahun 2000 adalah "studi pertama yang berani, meskipun cacat, menjadi usaha yang diakui menakutkan: untuk mengawinkan heavy metal dengan aransemen rock progresif dan orkestrasi musik klasik - kemudian melengkapi semuanya dengan vokal monster cookie yang mengerikan dan penyanyi opera yang sepenuhnya memenuhi syarat".[11] Anggota pendiri, gitaris dan vokalis Mark Jansen meninggalkan After Forever hanya beberapa bulan setelah perilisan album kedua mereka Decipher.[12] Jansen kemudian membentuk Epica, band Belanda lainnya yang menampilkan perpaduan antara gothic dan symphonic metal. Sebuah album debut The Phantom Agony muncul pada tahun 2003 dengan musik yang menggabungkan gerutuan kematian Jansen dengan "nada malaikat dari sopran klasik terlatih, Simone Simons, di atas fondasi yang subur dari symphonic power metal".[13] Musik Epica telah digambarkan sebagai kombinasi dari "suasana gothic yang gelap dan menghantui dengan musik bombastis dan simfoni".[14] Seperti Within Temptation dan After Forever, Epica dikenal menggunakan orkestra. Album 2007 mereka The Divine Conspiracy sukses di tangga lagu di negara asal mereka.[15]

Perpaduan symphonic dan gothic metal ini juga datang dari arah yang berlawanan. Band Nightwish dari Finlandia dimulai sebagai symphonic power metal[16] dan memperkenalkan elemen gothic pada album 2004 mereka, Once,[17] khususnya pada single "Nemo".[18] Mereka terus memadukan gaya metal "bombastik, simfoni, dan sinematik" dengan suasana gothic di album berikutnya Dark Passion Play pada 2007.[19] Grup Swedia Therion juga memperkenalkan elemen gothic pada merek symphonic metal mereka di album 2007 mereka, Gothic Kabbalah.[20]

Symphonic death metal[sunting | sunting sumber]

Band yang digambarkan sebagai symphonic death metal termasuk Ex Deo, Septicflesh,[21] Children of Bodom,[22] MaYaN,[23] dan Fleshgod Apocalypse.[24][25] Album Haggard tahun 2000, Awaking the Centuries, telah digambarkan sebagai symphonic metal bergaya death metal.[26] Make Them Suffer adalah band yang memadukan deathcore dengan elemen symphonic/classical di materi awal mereka.[27][28] Band-band lain yang telah mencampur deathcore dengan symphonic metal termasuk Winds of Plague,[29] Shadow of Intent,[30] dan Betraying the Martyrs, yang terakhir dikenal untuk "meredakan kebrutalan hukuman dari deathcore dengan melodi yang berkembang dari symphonic dan progressive metal, memberikan teatrikalitas yang terasa khas Eropa."[31]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bowar, Chad. "Highest Hopes review". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-12-09. Diakses tanggal 2008-07-14. 
  2. ^ "Nightwish – Dark Passion Play Review". Heavymetal.about.com. 2010-06-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-07. Diakses tanggal 2011-10-23. 
  3. ^ a b The Manitoban (PDF-file, page 25): “Opera Metal for the Masses” stored at webcitation.org
  4. ^ Treppel, Jeff (November 9, 2012). "The Lazarus Pit: Believer's Sanity Obscure". Decibel. Alex Mulcahy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-19. Diakses tanggal June 4, 2015. 
  5. ^ a b Jeff Wagner, Steven Wilson (2010). Mean Deviation: Four Decades of Progressive Heavy Metal. Bazillion Points Books. hlm. 154–157. ISBN 978-0-9796163-3-4. 
  6. ^ Shyu, Jeffrey. "Interview with Jeroen van Veen of Within Temptation". Ssmt-reviews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-05. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  7. ^ a b Sharpe-Young, Garry. "Within Temptation". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-17. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  8. ^ Taylor, Robert. "Mother Earth review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  9. ^ a b c Deming, Mark. "AMG Within Temptation". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  10. ^ Bowar, Chad. "The Heart of Everything review". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-18. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  11. ^ Rivadavia, Eduardo. "Prison of Desire review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  12. ^ Sharpe-Young, Garry. "After Forever". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-28. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  13. ^ Rivadavia, Eduardo. "The Phantom Agony Review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  14. ^ Bowar, Chad. "The Divine Conspiracy review". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-02. Diakses tanggal 2008-04-22. 
  15. ^ "Epica: 'The Divine Conspiracy' Enters Dutch Chart At No. 9". Blabbermouth.net. 2007-09-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-02. Diakses tanggal 2008-05-09. 
  16. ^ Rivadavia, Eduardo. "Century Child review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  17. ^ Grant, Sam. "Once review". Soniccathedral.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-04. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  18. ^ Fulton, Katherine. "End of an Era review". Allmusic. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  19. ^ Bowar, Chad. "Dark Passion Play Review". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-07. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  20. ^ Bowar, Chad. "Gothic Kabbalah review". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-11. Diakses tanggal 2008-04-23. 
  21. ^ "10 of the best metal bands from Greece". Metal Hammer (dalam bahasa Inggris). 2016-09-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 2017-01-22. 
  22. ^ Distefano, Alex (2016-12-05). "Children of Bodom Prepare For a Night of Shredding at Observatory". OC Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 2017-01-22. 
  23. ^ "MAYAN GUITARIST MARK JANSEN NAMES HIS TOP 3 SYMPHONIC DEATH METAL ALBUM IN NEW DHYANA ALBUM TRAILER". 
  24. ^ "Album Review: FLESHGOD APOCALYPSEKing - Metal Injection". Metal Injection (dalam bahasa Inggris). 2016-02-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 2017-01-22. 
  25. ^ "Vote for the Best Metal Song - 6th Annual Loudwire Music Awards". Loudwire (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 2017-01-22. 
  26. ^ "The 10 Essential Symphonic Metal Albums". Metal Hammer (dalam bahasa Inggris). 2016-11-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-12-29. Diakses tanggal 2017-01-22. 
  27. ^ Marcel (13 March 2015). "Make Them Suffer – Mozart Trifft Deathcore" (dalam bahasa Jerman). Impericon. Diakses tanggal 17 March 2017. 
  28. ^ "MAKE THEM SUFFER's New Song "Ether" Is Pretty Damn Catchy - Metal Injection". Metal Injection (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 2017-01-22. 
  29. ^ True, Chris. "Winds of Plague - Biography & History : AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal 9 December 2019. 
  30. ^ Welsh, Connor. "REVIEW: SHADOW OF INTENT – MELANCHOLY [2019]". New Transcendence. Diakses tanggal 9 November 2020. 
  31. ^ Heaney, Gregory. "Betraying the Martyrs - Biography & History : AllMusic". AllMusic. Diakses tanggal 9 December 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]