Melodic death metal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Melodic death metal (juga disebut sebagai melodeath) adalah subgenre death metal yang menggunakan riff gitar yang sangat melodis, sering kali meminjam dari heavy metal tradisional (termasuk Gelombang baru heavy metal Inggris). Genre ini menampilkan beratnya death metal tetapi dengan riff dan solo gitar yang sangat melodis atau harmonis, dan sering kali menampilkan vokal melengking bernada tinggi (berbeda dari death metal tradisional) di samping growl bernada rendah yang biasa ditampilkan dalam death metal tradisional. Dipelopori oleh grup musik heavy metal Inggris Carcass dengan album 1993 mereka Heartwork, melodic death metal berkembang lebih jauh di Swedia (dikembangkan oleh grup musik seperti At the Gates, Dark Tranquillity, dan In Flames) pada pertengahan 1990-an. Kancah death metal Swedia melakukan banyak hal untuk mempopulerkan gaya, segera berpusat di kancah "Gothenburg metal". At the Gates Slaughter of the Soul, Dark Tranquility The Gallery, dan In Flames The Jester Race, semuanya dirilis pada pertengahan 1990-an, adalah album yang sangat berpengaruh dalam melodic death metal, dengan At the Gates dan In Flames menjadi dua album paling berpengaruh. pengaruh umum pada grup musik heavy metal tahun 2000-an Amerika Utara. Banyak grup musik heavy metal Amerika meniru suara At the Gates, menghasilkan penggunaan frase "At the Gates worship".

Pada akhir 1990-an dan awal 2000-an, banyak grup musik melodic death metal muncul, termasuk Children of Bodom, Arch Enemy, Amon Amarth, The Black Dahlia Murder, dan Soilwork. Pada dekade 2000-an, melodic death metal mencapai popularitas di kalangan penggemar heavy metal, dimulai dengan dirilisnya album In Flames 2002 Reroute to Remain, yang menunjukkan perubahan suara yang lebih eklektik dengan tetap mempertahankan suara melodic death metal milik grup. Banyak grup musik melodic death metal lainnya dengan cepat sukses di tangga lagu.

Pada pertengahan tahun 2000-an, melodic metalcore, sebuah subgenre dari metalcore yang menggabungkan genre dengan melodic death metal, meraih popularitas dengan kesuksesan tangga lagu dan kesuksesan penjualan grup musik seperti Killswitch Engage, All That Remains, dan As I Lay Dying. Grup musik deathcore selama periode ini seperti Bring Me the Horizon dan Through the Eyes of the Dead juga dipengaruhi oleh melodic death metal dan mencapai popularitas.

Karakteristik musik[sunting | sunting sumber]

Melodic death metal menggabungkan death metal dengan elemen heavy metal tradisional mulai dari gelombang baru heavy metal Inggris, khususnya riffing cepat dan garis gitar harmonik, dengan gitar yang sangat terdistorsi, pola drum double-bass yang cepat, dan sesekali blast beat death metal.[1][2] Gaya vokal biasanya menggabungkan teriakan keras (berbeda dari death metal tradisional) atau growling bernada rendah (mirip dengan death metal tradisional).[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Carcass membantu mengembangkan genre melodic death metal dengan album 1993 mereka Heartwork.[3]

Sebagian besar asal dan popularitas melodic death metal dapat dikaitkan dengan grup musik At the Gates, In Flames, dan Dark Tranquillity, yang musiknya dirilis pada pertengahan 1990-an (yaitu Slaughter of the Soul, The Jester Race, dan The Gallery, masing-masing) didefinisikan genre dan meletakkan dasar untuk kancah metal Gothenburg.[1] Penulis Gary Sharpe-Young menganggap adegan Gothenburg sebagai penyelamatan komersial death metal: "Gothenburg menjadi Tampa baru dan genre ini menerima kehidupan baru."[4] Elemen melodi tituler dapat ditelusuri ke motif musik tradisional Skandinavia. Pelopor lainnya adalah grup musik Inggris Carcass, yang menampilkan grindcore pada dua rilisan pertamanya tetapi berubah menjadi death metal dan gaya yang semakin melodis pada Necroticism – Descanting the Insalubrious (1991) dan Heartwork (1993).[3][5][6] Album Death 1995 Symbolic juga dianggap berpengaruh dalam perkembangan genre ini.[7] Ceremonial Oath dan Eucharist juga memainkan melodic death metal di awal 1990-an; Namun, mereka tidak pernah mendapatkan banyak perhatian di luar kancah mereka sendiri.[8]

At the Gates live di Summer Breeze Open Air pada tahun 2016

The Jester Race In Flames menggabungkan death metal dengan riff gitar yang sangat dipengaruhi oleh grup musik seperti Iron Maiden dan Judas Priest. Suara album sangat kontras dengan death metal tradisional, dan membuat death metal Swedia lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang dibandingkan dengan album death metal Swedia lainnya yang memelopori suara baru, termasuk death 'n' roll dari Entombed Wolverine Blues.[9] Slaughter of the Soul dari At the Gates mempengaruhi banyak band metal Amerika, terutama grup musik metalcore yang menggunakan riff gitar dan vokal yang meniru musik At the Gates. Vokal juga dicatat oleh AllMusic karena lebih mudah dipahami daripada vokal death metal lainnya, menyerupai jeritan bernada tinggi yang diramalkan grup musik screamo Amerika tahun 2000-an.[10] Album ini membawa popularitas bawah tanah At the Gates, termasuk rotasi di MTV Headbanger's Ball, nominasi di Grammy Swedia, dan tur Amerika dengan Morbid Angel dan Napalm Death.[11]

Ekspansi (Akhir 1990-an dan awal 2000-an)[sunting | sunting sumber]

Children of Bodom menggabungkan melodic death metal dengan pengaruh power metal.[12]

Sejak akhir 1990-an, grup musik death metal melodic telah menambahkan lebih banyak chorus dan riff melodik dan telah menggunakan keyboard lebih menonjol daripada grup musik death metal lainnya; lirik mereka, tidak seperti death metal, tidak fokus pada kematian, kekerasan, gore, horor, atau darah, untuk sebagian besar. Namun, grup musik terkemuka dalam genre seperti Amon Amarth, The Black Dahlia Murder, Arch Enemy, Soilwork, and Children of Bodom.[13] digambarkan mempertahankan intensitas death metal biasa, sementara memasukkan unsur-unsur dari grup musik metal ekstrim lainnya seperti Cradle of Filth dan Dimmu Borgir. Selain itu, genre lain akan mulai menggunakan melodic death metal sebagai pengaruh, termasuk melodic metalcore[14] dan melodic black/death.[15][16] Stewart Mason mengklaim bahwa melodic metalcore telah menjadi sangat populer di Amerika Serikat, menggunakan istilah "Swedecore" untuk menggambarkan gaya metal Skandinavia yang dimainkan oleh grup musik non-Nordik.[17] Banyak grup musik melodic death metal dan metalcore (terutama setelah grup musik melodic metalcore Killswitch Engage naik popularitasnya) sangat dipengaruhi oleh Slaughter of the Soul oleh At the Gates dan memiliki pengaruh dari mereka dalam musik mereka.[13] Banyak grup musik heavy metal pada pertengahan 2000-an, pada gilirannya, diberi label "At the Gates worship".[18]

Popularitas dan kemunculan melodic metalcore (2000-an)[sunting | sunting sumber]

Band melodic metalcore All That Remains tampil di Ozzfest 2006

Pada tahun 2000-an, melodic death metal menjadi populer di kalangan penggemar heavy metal. Pada tahun 2002, album In Flames Reroute to Remain memuncak di nomor 10 di chart Top Heatseekers.[19] Album ini, mempertahankan suara melodic death metal band, menunjukkan campuran beragam genre musik yang berbeda, termasuk synthesizer elektronika dan hip hop sesekali dan nyanyian bersih sesekali. Ini membantu band mendapatkan jumlah penggemar baru sambil mengasingkan penggemar karya awal In Flames.[20] Dua album berikutnya dari In Flames, Soundtrack to Your Escape (2004) dan Come Clarity (2006), masing-masing berada di nomor 145 dan 58 di Billboard 200,[19] dengan album terakhir memberi In Flames sebuah Penghargaan Grammy Swedia.[21] The Black Dahlia Murder, Arch Enemy, Children of Bodom, dan Amon Amarth juga masuk Billboard 200 selama dekade 2000-an. Pada pertengahan hingga akhir 2000-an, melodic metalcore menjadi salah satu genre heavy metal paling populer, dengan grup musik seperti Killswitch Engage, Unearth, Bullet for My Valentine, All That Remains, Shadows Fall dan Atreyu mencapai kesuksesan, menjadi headline festival besar dan menjual banyak dari catatan.[22] Melodic metalcore menggabungkan elemen melodic death metal seperti riff gitar melodi dan scream dengan elemen gaya asli metalcore seperti breakdown.[22] At the Gates dan In Flames adalah pengaruh besar pada grup ini.[21][13] Killswitch Engage sering dikreditkan sebagai grup yang membawa melodic metalcore ke arus utama di kalangan penggemar heavy metal.[13] Beberapa grup musik deathcore selama ini, seperti Through the Eyes of the Dead dan Bring Me the Horizon, menggabungkan deathcore dengan melodic death metal.[23]

Subgenre[sunting | sunting sumber]

Banyak grup musik melodic death metal mulai terinspirasi oleh black metal dan romantisme Eropa. Gaya ini telah disebut sebagai blackened melodic death metal,[15] melodic blackened death metal[15] dan melodic black-death.[16] Namun, tidak seperti kebanyakan black metal lainnya, genre ini akan menggabungkan peningkatan rasa melodi dan narasi.[15]

Melodic metalcore adalah genre fusion, menggabungkan elemen metalcore dan melodic death metal, dengan penekanan berat pada instrumentasi melodi, blast beats, breakdown bergaya metalcore, dan nyanyian yang bersih.[14] Grup ini sering mengambil pengaruh dari riff gitar dan gaya penulisan grup musik melodic death metal Swedia, terutama At the Gates, In Flames, Arch Enemy dan Soilwork.[14]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Bowar, Chad. "What Is Melodic Death Metal?". About.com. Diakses tanggal 29 January 2017. 
  2. ^ Purcell, N. Death Metal music: the passion and politics of a subculture, at 9, McFarland, 2003 (retrieved 3 June 2011)
  3. ^ a b Bowar, Chad. "Carcass". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2011. Diakses tanggal 27 February 2011. 
  4. ^ Sharpe-Young, Garry (2007). Metal: The Definitive Guide. Jawbone Press. hlm. 162. ISBN 9781906002015. 
  5. ^ "Can You Feel The Forceps: Carcass, Surgical Steel And Heartwork Revisited". The Quietus. Diakses tanggal 27 October 2015. 
  6. ^ McIver, Joel (15 December 2008). The 100 Greatest Metal Guitarists. Jawbone Press. hlm. 122. ISBN 9781906002206. 
  7. ^ "10 Best Songs by the Band Death". Loudwire. 18 July 2013. Diakses tanggal 7 December 2020. 'Symbolic" saw a massive shift towards melody and a bit of a departure from the death metal that most bands were playing at the time. Along with Carcass and At the Gates, Death helped pave the way for infectious melodies and hooks to enter the genre. 
  8. ^ Ekeroth, Daniel. Swedish Death Metal. 
  9. ^ Huey, Steve (April 5, 2022). "The Jester Race - In Flames". AllMusic. 
  10. ^ Huey, Steve. "Slaughter of the Soul - At the Gates". AllMusic. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  11. ^ Birchmeier, Jason. "At the Gates". AllMusic. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  12. ^ Ewing, Jerry (November 22, 2006). "Children Of Bodom: Metal Detector". Metal Hammer. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  13. ^ a b c d Lawson, Dom. "The 10 essential melodeath albums". Metal Hammer. Diakses tanggal 25 July 2018. 
  14. ^ a b c Giffin, Brian (2015). Encyclopaedia of Australian Heavy Metal. Australia: DarkStar. ISBN 9780994320612. 
  15. ^ a b c d ANDREW, J. "Blackened Melodic Death Metal: A History Lesson". Metal Injection. Diakses tanggal 25 July 2018. 
  16. ^ a b D, Chris. "Top 5 Dissection Clones". Decibel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2016. Diakses tanggal 25 July 2018. 
  17. ^ Mason, Stewart. "Glass Casket". AllMusic. Rovi Corporation. Diakses tanggal 31 March 2011. 
  18. ^ Deneau, Matt (January 13, 2009). "Architect Ghost of the Saltwater Machines". Exclaim!. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  19. ^ a b "In Flames". Billboard. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  20. ^ Sheaks, Matthias. "Reroute to Remain - In Flames". AllMusic. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  21. ^ a b DaRonco, Mike. "In Flames". AllMusic. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  22. ^ a b Bowar, Chad. "What Is Metalcore?". LiveAbout. Diakses tanggal April 5, 2022. 
  23. ^ Smith-Engelhardt, Joe (January 8, 2021). "Best 2000s deathcore albums". Alternative Press. Diakses tanggal April 5, 2022.