Riff

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ostinato dari "Creep" Radiohead menampilkan campuran modal, nada umum antara triad yang berdekatan (B antara G & B, C dan G antara C+ & C), dan penekanan pada harmoni subdominan (IV = C dalam G mayor).[1]

Riff adalah progresi akor berulang atau refrain dalam musik (juga dikenal sebagai ostinato dalam musik klasik); riff merupakan pola, atau melodi, yang sering dimainkan oleh instrumen bagian ritme atau instrumen solo, yang membentuk dasar atau pengiring komposisi musik.[2] Meskipun riff paling sering ditemukan dalam musik rock, musik heavy metal, Latin, funk, dan jazz, musik klasik juga terkadang didasarkan pada riff, seperti Boléro ciptaan Maurice Ravel. Riff bisa sesederhana saksofon tenor yang membunyikan klakson figur ritmis yang sederhana dan menarik, atau serumit variasi riff berbasis aransemen kepala yang dimainkan oleh Count Basie Orchestra.

David Brackett (1999) mendefinisikan riff sebagai "frasa melodis pendek", sementara Richard Middleton (1999)[3] mendefinisikannya sebagai "figur berirama, melodik, atau harmonik pendek yang diulang-ulang untuk membentuk kerangka struktural". Rikky Rooksby menyatakan: "Riff adalah frasa musik yang pendek, berulang, dan mudah diingat, sering kali bernada rendah pada gitar, yang memfokuskan banyak energi dan kegembiraan dari sebuah lagu rock."[4]

BBC Radio 2, dalam menyusun daftar 100 Riff Gitar Terhebat, mendefinisikan riff sebagai "kait utama sebuah lagu", sering kali mengawali lagu, dan "diulang sepanjang lagu, memberikan lagu itu suaranya yang khas".[5]

Penggunaan istilah tersebut telah meluas ke komedi, di mana riffing berarti eksplorasi verbal dari subjek tertentu, sehingga memindahkan makna dari rasa jazz asli dari sosok berulang yang diimprovisasi oleh solois, untuk menunjukkan improvisasi itu sendiri — berimprovisasi pada a melodi atau progresi sebagai seseorang yang akan berimprovisasi pada suatu subjek dengan memperluas pemikiran, ide, atau inspirasi tunggal menjadi sedikit, atau rutinitas.[6]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah riff memasuki musik slang pada tahun 1920-an (Rooksby, ibid , p. 6) dan digunakan terutama dalam diskusi tentang bentuk musik rock atau jazz. "Kebanyakan musisi rock menggunakan riff sebagai sinonim untuk ide musik" (Middleton 1990, hal. 125).

Etimologi istilah ini tidak diketahui dengan jelas. Beberapa sumber menjelaskan riff sebagai singkatan dari "rhythmic figure" atau "refrain".[7]

Penggunaan dalam jazz, blues dan R&B[sunting | sunting sumber]

Dalam jazz, blues dan R&B, riff sering digunakan sebagai titik awal untuk komposisi yang lebih panjang. Charlie Parker menggunakan riff pada "Now's the Time". Gitaris Blues John Lee Hooker" menggunakan riff pada Boogie Chillen pada tahun 1948.[8]

Riff dari nomor bebop Charlie Parker "Now's the Time" (1945) muncul kembali empat tahun kemudian saat tarian R&B hit "The Hucklebuck". Syair "The Hucklebuck", yang merupakan riff lain, "dipinjam" dari komposisi Artie Matthews "Weary Blues". "In the Mood" Glenn Miller memiliki kehidupan sebelumnya sebagai "Tar Paper Stomp" milik Wingy Manone. Semua lagu ini menggunakan riff blues dua belas bar, dan sebagian besar riff ini mungkin mendahului contoh yang diberikan (Covach 2005, hlm. 71).

Dalam musik klasik, frasa musik individual yang digunakan sebagai dasar karya musik klasik disebut ostinato atau frasa sederhana. Penulis jazz kontemporer juga menggunakan ostinatos seperti riff atau lick dalam musik modal dan jazz Latin.

Digerakkan oleh riff[sunting | sunting sumber]

Istilah "riff-driven" digunakan untuk menggambarkan sebuah karya musik yang mengandalkan riff instrumental berulang sebagai dasar melodi, irama, atau (dalam beberapa kasus) leitmotif yang paling menonjol. Lagu-lagu yang digerakkan oleh riff sebagian besar merupakan produk musik jazz, blues, dan post-blues (rock dan pop).[9] Tujuan musik dari lagu-lagu yang digerakkan oleh riff mirip dengan efek continuo klasik, tetapi diangkat ke tingkat kepentingan yang jauh lebih tinggi (pada kenyataannya, riff yang diulang digunakan untuk menambatkan lagu di telinga pendengar). Riff/continuo dibawa ke garis depan karya musik dan seringkali merupakan melodi utama yang tetap di telinga pendengar. Panggilan dan respons sering kali menyatukan lagu, menciptakan nuansa "melingkar" daripada linier.[10]

Beberapa contoh lagu yang digerakkan oleh riff adalah "Whole Lotta Love" dan "Black Dog" oleh Led Zeppelin,[11][12] "Day Tripper" oleh The Beatles,[13] "Brown Sugar" dan "(I Can't Get No) Satisfaction" oleh The Rolling Stones,[14] "Smoke on the Water" oleh Deep Purple,[13][15] "Back in Black" oleh AC/DC,[13][15] "Smells Like Teen Spirit" oleh Nirvana,[13][15] "Johnny B Goode" oleh Chuck Berry,[13][15] dan "You Really Got Me" oleh The Kinks.[13][15]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Capuzzo, Guy. Neo-Riemannian Theory and the Analysis of Pop-Rock Music, pp. 186–187, Music Theory Spectrum, Vol. 26, No. 2, pp. 177–199. Autumn 2004. Capuzzo uses "+" to indicate major and "−" to indicate minor (C+, C−).
  2. ^ New Harvard Dictionary of Music (1986) p. 708. Cambridge, MA: Harvard University Press.
  3. ^ Middleton, Richard (2002) [1990]. Studying Popular Music. Philadelphia: Open University Press. ISBN 0-335-15275-9. 
  4. ^ Rikky Rooksby (2002). Riffs: How to create and play great guitar riffs. San Francisco: Backbeat Books. hlm. 6–7. ISBN 0-87930-710-2. 
  5. ^ BBC Radio 2 website.
  6. ^ "Definition of RIFF". www.merriam-webster.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-30. 
  7. ^ "Definition of riff". Dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-09. 
  8. ^ Best Guitar Riffs. Retrieved 28 July 2021.
  9. ^ Rolling Stone (1992). The Rolling Stone Illustrated History of Rock and Roll (edisi ke-3 Sub). Random House. hlm. 61. ISBN 978-0679737285. 
  10. ^ Horner, Bruce (Editor), Swiss, Thomas (Editor) (1999). Key Terms in Popular Music and Culture (edisi ke-Paperback). Blackwell Publishing Limited. hlm. 143. ISBN 978-0-631-21264-5. 
  11. ^ Fast, Susan; et al. (2001). In the house of the Holy: Led Zeppelin and the power of Rock Music (edisi ke-1). Oxford University Press. hlm. 33. ISBN 0-19-511756-5. The song (Black Dog) represents a defining moment in the genre of hard rock, combining the elements of speed, power, an artful and metrically clever riff 
  12. ^ "The Greatest Songs Ever! Black Dog". Blender Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 30, 2009. Diakses tanggal March 2, 2010. 
  13. ^ a b c d e f "50 Greatest Guitar Riffs Of All Time". NME. October 25, 2012. Diakses tanggal 29 January 2019. 
  14. ^ Bogdanov, Vladimir; et al. (2003). All Music Guide to the Blues. Backbeat Books. hlm. 477. ISBN 0-87930-736-6. 
  15. ^ a b c d e Chilton, Martin (October 22, 2018). "15 Of The Best Guitar Riffs". Udiscovermusic. Diakses tanggal 29 January 2019. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]