Gelombang baru heavy metal Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Gelombang baru heavy metal Inggris (bahasa inggris: New wave of British heavy metal biasa disingkat NWOBHM) adalah gerakan musik nasional yang dimulai di Inggris pada pertengahan 1970-an dan mendapat perhatian internasional pada awal 1980-an. Wartawan Geoff Barton menciptakan istilah ini dalam edisi Mei 1979 dari surat kabar musik Inggris Sounds untuk menggambarkan kemunculan band-band heavy metal baru pada pertengahan hingga akhir 1970-an, selama periode penurunan punk rock dan dominasi musik new wave.

Meskipun mencakup beragam gaya mainstream dan underground, musik NWOBHM paling diingat karena menggambar pada heavy metal tahun 1970-an dan memasukkannya dengan intensitas punk rock untuk menghasilkan lagu-lagu yang cepat dan agresif. Sikap DIY dari band-band metal baru menyebabkan penyebaran rekaman yang terdengar mentah dan diproduksi sendiri dan berkembang biaknya label rekaman independen. Lirik lagu biasanya bertemakan escapist seperti mitologi, fantasi, horor, dan gaya hidup rock.

NWOBHM dimulai sebagai fenomena bawah tanah yang tumbuh secara paralel dengan punk dan sebagian besar diabaikan oleh media. Hanya melalui promosi kampanye DJ rock Neal Kay dan Sounds, ia mencapai kesadaran publik dan memperoleh pemutaran radio, pengakuan, dan kesuksesan di Inggris. Gerakan ini melibatkan sebagian besar musisi dan penggemar muda, kulit putih, pria dan kelas pekerja, yang menderita kesulitan yang disebabkan oleh meningkatnya pengangguran selama bertahun-tahun setelah resesi 1973-1975. Sebagai reaksi terhadap kenyataan suram mereka, mereka menciptakan komunitas yang terpisah dari masyarakat arus utama untuk menikmati kebersamaan satu sama lain dan musik keras favorit mereka. NWOBHM dikritik keras karena hype berlebihan yang dihasilkan oleh media lokal yang mendukung sebagian besar musisi yang tidak berbakat. Meskipun demikian, ini menghasilkan pembaruan dalam genre musik heavy metal dan memajukan kemajuan subkultur heavy metal, yang kode perilaku dan visualnya yang diperbarui dengan cepat diadopsi oleh penggemar metal di seluruh dunia setelah penyebaran musik ke benua Eropa, Amerika Utara dan Jepang. .

Gerakan ini mungkin melahirkan seribu band heavy metal, tetapi hanya sedikit yang bertahan dari munculnya MTV dan kebangkitan glam metal yang lebih komersial di paruh kedua tahun 1980-an. Di antara mereka, Iron Maiden dan Def Leppard menjadi bintang internasional, dan Motörhead dan Saxon cukup sukses. Kelompok lain, seperti Diamond Head, Venom dan Raven, tetap berada di bawah tanah, tetapi merupakan pengaruh besar pada subgenre metal ekstrim yang sukses pada akhir 1980-an dan 1990-an. Banyak band dari NWOBHM bersatu kembali di tahun 2000-an dan tetap aktif melalui pertunjukan langsung dan album studio baru.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kerusuhan sosial[sunting | sunting sumber]

A miners' strike rally in 1984

Pada paruh kedua tahun 1970-an, Inggris berada dalam keadaan kerusuhan sosial dan kemiskinan yang meluas[1] sebagai akibat dari politik sosial yang tidak efektif dari pemerintah Partai Konservatif dan Partai Buruh selama periode tiga tahun resesi ekonomi.[2] Sebagai konsekuensi dari deindustrialisasi, tingkat pengangguran sangat tinggi, terutama di kalangan pemuda kelas pekerja.[3] Itu terus meningkat pada awal 1980-an, memuncak pada Februari 1983.[4] Ketidakpuasan banyak orang menyebabkan kerusuhan sosial dengan seringnya pemogokan, dan memuncak dalam serangkaian kerusuhan termasuk satu di Brixton dan lainnya di Toxteth. Selama periode ini, banyak anak muda, yang kehilangan prospek pekerjaan dengan keterampilan yang relatif rendah yang tersedia untuk generasi sebelumnya, mencari berbagai cara untuk mendapatkan uang dalam bisnis musik dan hiburan. Ledakan band-band baru dan gaya musik baru yang datang dari Inggris pada akhir 1970-an adalah hasil dari upaya mereka untuk mencari nafkah dalam depresi ekonomi yang melanda negara itu sebelum pemerintahan Perdana Menteri Margaret Thatcher.

Keputusasaan dan reaksi kekerasan dari generasi yang dirampok dari masa depan yang aman direpresentasikan dengan baik oleh gerakan punk Inggris tahun 1977–1978, yang pemberontakannya terhadap kemapanan terus berkurang dalam gelombang baru dan musik post-punk tahun 1980-an. Para punk yang memproklamirkan diri ini secara politis militan, menikmati sikap anarkis dan praktik panggung mereka seperti menari pogo. Mereka mengenakan gaya rambut pendek dan berduri atau kepala dicukur, seringkali dengan peniti dan pakaian robek, dan menganggap kecakapan musik tidak penting selama musiknya sederhana dan keras. Namun, tidak semua pemuda laki-laki kelas pekerja memeluk gerakan punk; beberapa lebih suka melarikan diri dari kenyataan suram mereka di heavy metal, yang sama efektifnya dalam memberikan kesenangan, menghilangkan stres, dan persahabatan dengan teman sebaya - jika tidak ditolak karena pengangguran mereka.

Heavy rock di Inggris[sunting | sunting sumber]

Inggris adalah tempat lahir gelombang pertama heavy metal, yang lahir pada akhir 1960-an dan berbunga pada awal 1970-an. Dari banyak band Inggris yang menjadi terkenal selama periode itu, Led Zeppelin, Black Sabbath dan Deep Purple mencapai kesuksesan dan pujian kritis di seluruh dunia. Keberhasilan genre musik, yang biasanya disebut heavy rock pada saat itu, menghasilkan komunitas penggemar Inggris yang memiliki ikatan kuat dengan psychedelia, doktrin hippie, dan subkultur biker. Masing-masing band ini berada dalam krisis pada pertengahan hingga akhir 1970-an: Led Zeppelin diganggu oleh perselisihan dan tragedi pribadi dan secara drastis mengurangi aktivitas mereka, Black Sabbath akhirnya memecat vokalis mereka yang karismatik tetapi tidak dapat diandalkan Ozzy Osbourne, dan Deep Purple dibubarkan. Akibatnya, seluruh gerakan kehilangan banyak momentum dan minat media, yang difokuskan kembali pada apa yang penulis Inggris Malc Macmillan sebut "pasar yang lebih modis atau menguntungkan saat ini" seperti disko, glam, kebangkitan mod, gelombang baru dan elektronik. musik. Sama seperti aksi rock progresif dan grup musik arus utama lainnya pada tahun 1970-an, band-band heavy rock dipandang sebagai – dalam kata-kata jurnalis Garry Bushell – "dinosaurus lamban" oleh pers musik yang tergila-gila dengan punk rock dan gelombang baru. Beberapa penulis bahkan menyatakan kematian dini logam berat sama sekali.

Krisis raksasa heavy rock Inggris meninggalkan ruang untuk kebangkitan band rock lain di pertengahan 1970-an, termasuk Queen, Hawkwind, Budgie, Bad Company, Status Quo dan Nazareth, yang semuanya memiliki beberapa entri grafik di Inggris dan telah melakukan tur internasional yang sukses. Hasil grafik Inggris pada periode tersebut menunjukkan bahwa masih ada banyak penonton heavy metal di negara tersebut, dan band-band mendatang Thin Lizzy, UFO dan Judas Priest, juga memiliki kesuksesan nyata dan liputan media pada akhir 1970-an. Band hard rock asing, seperti Blue yster Cult dan Kiss dari AS, Rush dari Kanada, Scorpions dari Jerman, dan terutama AC/DC dari Australia, naik ke tangga lagu Inggris pada periode yang sama.

Motörhead[sunting | sunting sumber]

Band Motorhead didirikan pada tahun 1975 oleh musisi yang sudah berpengalaman. Pemimpin mereka Ian "Lemmy" Kilmister adalah mantan anggota band rock luar angkasa Hawkwind, Larry Wallis pernah bermain dengan Pink Fairies, dan Eddie Clarke pernah menjadi anggota Zeus dari Curtis Knight. Pengalaman mereka sebelumnya adalah salah satu elemen yang membagi kritik dan penggemar mengenai apakah band ini termasuk dalam gelombang baru heavy metal Inggris. Beberapa percaya bahwa band ini harus dianggap sebagai inspirasi gerakan, tetapi bukan bagian darinya, karena mereka telah menandatangani kontrak rekaman, melakukan tur keliling negara, dan sukses di tangga lagu sebelum band NWOBHM keluar dari kancah klub lokal mereka. Motorhead juga merupakan satu-satunya band metal pada periode tersebut yang merekam lagu dengan DJ radio BBC veteran John Peel untuk program Peel Sessions-nya dan yang pertama mencapai No. 1 di UK Albums Chart dengan album live No Sleep 'til Hammersmith pada Juni 1981. Lemmy sendiri berkata, "NWOBHM ... tidak banyak membantu kami", karena Motörhead "datang terlalu dini untuk itu".

Kritikus lain melihat Motorhead sebagai eksponen signifikan pertama dari gerakan dan band pertama yang sepenuhnya menerapkan persilangan antara punk rock dan heavy metal. Musik cepat mereka, penolakan keahlian teknis demi kenyaringan belaka, dan sikap tanpa kompromi mereka disambut sama oleh punk dan penggemar heavy metal. Motorhead didukung oleh banyak band NWOBHM dalam tur, dan mereka juga berbagi panggung dengan band punk teman Lemmy, The Damned. Gaya musik Motörhead menjadi sangat populer selama NWOBHM, menjadikannya referensi mendasar untuk gerakan yang baru lahir dan untuk musisi dari berbagai subgenre metal pada dekade berikutnya.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Identitas dan gaya[sunting | sunting sumber]

NWOBHM melibatkan musisi dan penggemar yang sebagian besar masih muda, pria dan kulit putih dan berbagi asal kelas, nilai etika dan estetika. Sosiolog Amerika Deena Weinstein, dalam bukunya Heavy Metal: The Music and Its Culture, menggambarkan kebangkitan dan pertumbuhan gerakan sebagai pencapaian kedewasaan untuk heavy metal, setelah kelahirannya pada awal 1970-an dan sebelum bercabang ke berbagai subgenre di tahun-tahun berikutnya. Penggemar heavy metal Inggris, umumnya dikenal sebagai muthas, metalheads, atau headbangers untuk kekerasan, goyangan berirama kepala mereka dalam waktu untuk musik, menolak citra sederhana dari pemuda pemberontak yang diwarisi dari budaya tandingan tahun 1960-an dan keterikatan psikedelik yang khas dari musik heavy metal. rock di tahun 1970-an, memperbarui prinsip dan kode bersama dari subkultur heavy metal dan jelas memisahkannya dari masyarakat arus utama.

Menjelang akhir tahun 1970-an, para metalhead Inggris bersatu menjadi komunitas tertutup dari rekan-rekan yang mengagungkan kekuasaan dan merayakan maskulinitas. Menurut analisis Deena Weinstein, persahabatan laki-laki mereka dan ketidakhadiran wanita secara umum di barisan mereka tidak berubah menjadi kejantanan dan kebencian terhadap wanita. Dalam artikel yang sama, dia menulis bahwa musik heavy metal Inggris: "tidak rasis, meskipun penyanyinya berkulit putih, dan liriknya tidak memiliki referensi rasial." Karakteristik lain dari subkultur tersebut adalah homofobia latennya, tidak terlalu keras, tetapi tidak berbeda dengan disposisi skinhead Inggris; dalam bukunya Running with the Devil: Power, Gender and Madness in Heavy Metal Music, Robert Walser menyebutnya sebagai "penegasan kolektif terhadap heteroseksualitas", dan dalam sebuah jurnal, sosiolog Inggris John Clarke menganggapnya sebagai "reaksi terhadap erosi yang tersedia secara tradisional. stereotip maskulinitas".

Headbangers menunjukkan sedikit minat dalam masalah politik dan sosial, menemukan di perusahaan satu sama lain, dalam konsumsi bir dan musik, sarana untuk melarikan diri dari kenyataan suram mereka; untuk alasan ini mereka sering dituduh nihilisme atau pelarian. Berbeda dengan punk, mereka menyukai musik dan membuat idola gitaris dan vokalis virtuoso, melihat pertunjukan langsung sebagai realisasi penuh dari status mereka. Para penggemar sangat setia pada musik, satu sama lain, dan band dengan siapa mereka berbagi asal dan dari siapa mereka membutuhkan koherensi dengan nilai-nilai mereka, keaslian dan aksesibilitas berkelanjutan. Berangkat dari kode ketat ini berarti ditandai sebagai "penjual" atau "penipu" dan agak dikucilkan dari komunitas. Lirik lagu "Denim and Leather" karya Saxon secara tepat mencerminkan kondisi para metalhead Inggris di tahun-tahun yang penuh semangat. Akses ke dunia yang didominasi laki-laki ini untuk musisi dan penggemar perempuan tidaklah mudah, dan hanya perempuan yang beradaptasi dengan standar dan kode rekan laki-laki mereka yang diterima, seperti yang dibuktikan oleh Girlschool dan Rock Goddess, satu-satunya band heavy metal perempuan terkemuka di dunia. zaman itu.

Musik, filosofi, dan gaya hidup band dan penggemar heavy metal sering dikritik oleh kritikus sayap kiri dan opini publik konservatif, digambarkan sebagai tidak masuk akal, konyol sampai batas parodi diri, dan bahkan berbahaya bagi generasi muda. Mokumentary tahun 1984 This Is Spinal Tap membahas banyak keanehan band-band metal Inggris, menunjukkan sisi-sisi komik dari dunia itu yang menurut pengamat eksternal tidak masuk akal. Sebaliknya, musisi metal menganggap isi film itu terlalu nyata.

Aspek visual[sunting | sunting sumber]

Aturan berpakaian para headbanger Inggris mencerminkan kohesi gerakan yang baru ditemukan dan mengingatkan pada penampilan rocker tahun 1960-an dan pengendara sepeda motor Amerika. Elemen umum adalah rambut panjang dan jeans, T-shirt hitam atau putih dengan logo band dan cover art dan jaket kulit atau rompi denim yang dihiasi patch. Mengikuti contoh Judas Priest, elemen mode S&M memasuki lemari pakaian logam tahun 1980-an dan menjadi ciri khas untuk memamerkan kancing dan ornamen logam, atau bagi musisi logam untuk mengenakan spandeks atau celana kulit. Elemen militer, seperti sabuk peluru dan lencana, juga diperkenalkan saat ini. Gaya berpakaian ini dengan cepat menjadi seragam metalhead di seluruh dunia.

Sebagian besar band NWOBHM memiliki tampilan yang sama dengan penggemar mereka dan menghasilkan pertunjukan rock tanpa efek visual khusus. Pengecualian penting adalah Iron Maiden, yang menciptakan karakter mengerikan Eddie the Head sebagai penyangga panggung untuk memperkaya penampilan mereka di awal karir mereka. Pengecualian lainnya adalah Demon, Cloven Hoof dan Samson, yang menggunakan berbagai alat peraga, kostum, dan trik dalam pertunjukan mereka, sementara Pagan Altar dan Venom menjadi terkenal karena skenografi rumit mereka yang terinspirasi oleh shock rock dan Satanisme.

Elemen musik dan lirik[sunting | sunting sumber]

NWOBHM – terdiri dari band-band dengan pengaruh dan gaya yang sangat berbeda – dipromosikan sebagai gerakan dan genre musik yang berbeda hanya pada tahun-tahun pembentukannya selama pertengahan hingga akhir 1970-an. Terutama di tahun-tahun awal itu, yang menjadi ciri banjir musik baru adalah suaranya yang mentah, sebagian besar karena produksi anggaran rendah, tetapi juga karena bakat amatir dari banyak band muda. Musisi-musisi muda itu juga dihubungkan oleh inspirasi bersama dari karya-karya band-band heavy rock sukses yang disebutkan di atas pada akhir 1960-an dan 1970-an, dan menjaga semacam kontinuitas dengan aksi-aksi sebelumnya, yang musiknya untuk sementara sudah ketinggalan zaman, tetapi masih berkembang biak di bawah tanah. Namun, media tahun 1980-an dan literatur promosi label rekaman biasanya menempatkan musik rock yang menggunakan gitar keras, tetapi tidak dapat diklasifikasikan sebagai "punk" di bawah istilah "heavy metal", memasukkan seluruh spektrum band NWOBHM dalam satu genre musik.

Mengikuti dorongan yang sebagian besar organik dan tidak diperhitungkan, banyak dari band-band baru ini memasukkan heavy metal klasik dengan kedekatan pub rock dan intensitas punk rock, menerapkan ke berbagai tingkat persilangan genre yang dimulai oleh Motorhead; pada umumnya mereka menghindari balada, mengurangi harmoni dan menghasilkan lagu-lagu yang lebih pendek dengan tempo cepat dan suara yang sangat agresif berdasarkan riff dan power chord, menampilkan vokal mulai dari ratapan bernada tinggi hingga kasar dan geraman rendah. Iron Maiden, Angel Witch, Saxon, Holocaust, Tygers of Pan Tang, Girlschool, Tank, dan Lainnya adalah pemain terkenal dari gaya ini, yang digarap oleh band-band seperti Atomkraft, Jaguar, Raven, dan Venom untuk menghasilkan hasil yang lebih ekstrem. Para kritikus menganggap pendekatan baru pada heavy metal ini sebagai pencapaian musik terbesar NWOBHM dan langkah evolusioner penting untuk genre tersebut.

Sebuah gaya yang lebih melodis dan lebih mirip dengan hard rock band-band seperti Rainbow, Magnum, UFO, Thin Lizzy dan Whitesnake sama-sama terwakili selama NWOBHM. Musik Def Leppard, Praying Mantis, White Spirit, Demon, Shy, Gaskin, Dedringer dan banyak lainnya, mengandung hook sebanyak riff, sering mempertahankan hubungan yang lebih dekat dengan blues rock, termasuk power ballad dan keyboard unggulan, instrumen akustik dan melodi. dan vokal yang melejit. Setelah puncak gerakan pada tahun 1981, gaya ini disukai oleh media dan mendapat penerimaan yang lebih besar di antara penonton Inggris; itu menjadi lazim ketika band-band biasanya memainkan gaya metal yang lebih agresif yang disesuaikan dengan suara yang lebih populer, yang mirip dengan tindakan Amerika arus utama. Perubahan arah musik ini membingungkan beberapa penggemar dan membuat mereka menolak band-band yang dianggap telah mengkompromikan elemen kunci identitas musik mereka dalam mengejar kesuksesan.

Kedua gaya ini tidak menghilangkan semua pengaruh musik yang ditemukan dalam musik heavy metal Inggris pada awal 1980-an, karena banyak band juga terinspirasi oleh rock progresif (Iron Maiden, Diamond Head, Blitzkrieg, Demon, Saracen, Shiva, Witchfynde), boogie rock (Saxon, Vardis, Spider, Le Griffe) dan glam rock (Girl, Wrathchild). Band Doom metal Pagan Altar dan Witchfinder General juga merupakan bagian dari NWOBHM dan album mereka dianggap sebagai salah satu contoh terbaik dari subgenre yang sudah mapan.

Penulis Inggris John Tucker menulis bahwa band-band NWOBHM pada umumnya didorong oleh pengalaman pertama mereka dengan kehidupan dewasa dan "lirik mereka menggulung segalanya menjadi satu fantasi masa muda yang besar". Mereka biasanya menghindari tema sosial dan politik dalam lirik mereka, atau memperlakukannya dengan cara "tingkat jalanan" yang dangkal, lebih memilih topik dari mitologi, okultisme, fantasi, fiksi ilmiah, dan film horor. Lagu-lagu tentang romansa dan nafsu jarang, tetapi lirik yang sering tentang ikatan laki-laki dan gaya hidup rock mengandung banyak sindiran seksis. Simbolisme Kristen sering hadir dalam lirik dan sampul, seperti halnya sosok Setan, digunakan lebih sebagai subjek yang mengejutkan dan mengerikan daripada sebagai perangkat antiagama dari subkultur black metal tahun 1990-an.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gerakan bawah tanah (1975–1978)[sunting | sunting sumber]

Band-band heavy rock populer seperti Thin Lizzy, UFO dan Judas Priest sudah sukses besar dan bermain di arena internasional, ketika band-band heavy metal baru, yang terdiri dari orang-orang muda, memulai debutnya di tempat-tempat kecil di banyak kota di Inggris. Tempat-tempat yang lebih besar di negara itu biasanya disediakan untuk musik disko yang menduduki puncak tangga lagu, karena penggunaannya sebagai klub musik rock dianggap kurang menguntungkan. Seperti kebanyakan band Inggris di masa lalu, grup-grup baru ini menghabiskan tahun-tahun pembentukan mereka bermain live di klub, pub, ruang dansa, dan lingkaran sosial dengan upah rendah; pelatihan ini mengasah keterampilan mereka, menciptakan basis penggemar lokal yang berdedikasi dan memungkinkan mereka untuk berhubungan dengan manajer dan agen label rekaman.

Angel Witch, Iron Maiden, Praying Mantis dan Samson dari London, Son of a Bitch (kemudian Saxon) dari Barnsley, Diamond Head dari Stourbridge, Marseille dari Liverpool, White Spirit dari Hartlepool, Witchfynde dari Derbyshire, Vardis dari Wakefield, Def Leppard dari Sheffield , Raven dan Tygers dari Pan Tang dari seluruh Newcastle, dan Holocaust dari Edinburgh adalah band metal paling penting yang didirikan antara tahun 1975 dan 1977 yang menghidupkan suasana klub di kota masing-masing. Band-band pertama dari gerakan musik yang baru lahir bersaing untuk mendapatkan ruang di tempat-tempat dengan pakaian punk, sering menyebabkan klub mengkhususkan diri, hanya menampilkan punk atau hanya rock dan hard rock. Perbedaan ideologi, sikap dan penampilan juga menyebabkan persaingan sengit antara kedua penonton. Kesamaan yang dimiliki musisi punk dan NWOBHM adalah sikap "lakukan sendiri" mereka terhadap bisnis musik dan praktik produksi sendiri dan distribusi sendiri materi rekaman dalam bentuk demo kaset audio, atau singel yang dicetak secara pribadi, awalnya ditujukan pada pendukung lokal.

Hal ini juga menyebabkan kelahiran dan difusi label rekaman independen kecil, seringkali merupakan perpanjangan dari toko rekaman dan studio rekaman independen, yang terkadang menghasilkan rilisan punk dan metal. Label indie dianggap penting bagi evolusi gerakan, karena mereka menghilangkan intrusi bisnis perusahaan yang telah menghambat musik rock di akhir 1970-an, memberikan kesempatan kepada band-band lokal untuk bereksperimen dengan bentuk musik yang lebih ekstrem.

Sementara media Inggris dan internasional meliput punk secara intensif, gerakan metal akar rumput baru tetap di bawah tanah sampai tahun 1978, sebagian besar diabaikan oleh majalah musik populer seperti New Musical Express, The Face and Melody Maker dan oleh stasiun radio. Berita tentang band dan musik beredar dari mulut ke mulut dan fanzine, atau melalui DJ yang tertarik, yang berkeliling negara dari klub ke klub. Neal Kay adalah salah satu DJ itu; dia mulai bekerja pada tahun 1975 di sebuah klub disko bernama The Bandwagon di Kingsbury, London Barat Laut, bertempat di ruang belakang pub Prince of Wales dan dilengkapi dengan sistem suara besar. Dia mengubah malamnya di The Bandwagon menjadi The Heavy Metal Soundhouse, sebuah tempat yang mengkhususkan diri dalam musik hard rock dan heavy metal dan tempat untuk mendengarkan album-album dari band-band yang sudah mapan dan demo band-band baru, yang beredar di kalangan penggemar melalui perdagangan kaset. Vokalis dan penulis lagu NWOBHM International Heroes, Sean T. Wright, adalah seorang pedagang kaset terkenal pada saat itu.

Selain berpartisipasi dalam kompetisi gitar udara dan menonton pertunjukan langsung, penonton juga dapat memilih pilihan Kay. DJ membuat daftar mingguan Heavy Metal Top 100 dari lagu-lagu yang paling banyak diminta di The Soundhouse, baik oleh pendatang baru maupun band mapan dan mengirimkannya ke toko kaset dan ke jurnal musik Sounds, satu-satunya kertas yang menunjukkan minat pada adegan yang sedang berkembang. Banyak musisi muda menyadari bahwa mereka tidak sendirian dalam bermain metal hanya melalui daftar mingguan itu, yang mencakup band-band dari seluruh negeri. Pada saat itu, Geoff Barton adalah staf di Sounds yang menulis fitur pada band-band metal baru yang sedang naik daun dan sangat penting dalam mengarahkan subkultur metalhead yang berkembang dengan artikel-artikelnya. Atas saran editornya Alan Lewis, dan dalam upaya untuk menemukan elemen gaya umum dalam musik band, ia menggunakan istilah "New Wave of British Heavy Metal" untuk pertama kalinya dalam ulasannya tentang pertunjukan di Metal. Tur Perang Salib yang menampilkan Angel Witch, Iron Maiden dan Samson di The Music Machine di London pada tanggal 8 Mei 1979. Istilah ini segera menjadi pengenal untuk seluruh gerakan.

Gelombang pertama (1979–1981)[sunting | sunting sumber]

Album kompilasi yang menampilkan band-band dari gerakan yang baru lahir mulai beredar, dikeluarkan oleh Neat Records, Heavy Metal Records dan Ebony Records, perusahaan-perusahaan yang menjadi pemimpin di pasar label metal independen selama tahun 1980-an. Outlet baru dari chart Neal Kay, perhatian dari Sounds dan banyak kompilasi yang dikeluarkan oleh label independen, memfokuskan upaya band-band baru pada produksi demo dan single. The Soundhouse Tapes karya Iron Maiden adalah salah satu koleksi demo semacam itu yang paling terkenal. Seperti yang diingat Barton: "Ada ratusan band ini. Mungkin bahkan ribuan. Hampir tidak ada satu hari pun yang terlewatkan tanpa sejumlah single NWOBHM baru tiba di kantor Sounds."

Tommy Vance, pembawa acara radio BBC, memperhatikan fenomena tersebut dan memainkan singel oleh band-band metal baru pada Friday Rock Show larut malam di BBC Radio 1. Seiring dengan siaran John Peel, Vance's adalah satu-satunya acara radio utama yang menampilkan lagu-lagu dari band underground metal, banyak dari mereka diundang untuk bermain live di studio BBC di bawah pengawasan kolaborator lama dan produser, Tony Wilson. Alice's Restaurant Rock Radio, stasiun radio FM bajak laut di London, juga memperjuangkan band-band baru di udara dan dengan "roadshow" mereka sendiri di pub dan klub rock.

Meskipun transisi band-band muda dari atraksi lokal menjadi tur ekstensif di Inggris, agen A&R label rekaman besar masih tidak mengenali tren baru yang sedang naik daun. Jadi, sebagian besar band baru menandatangani kontrak dengan label independen kecil, yang hanya mampu mencetak single dan album terbatas dan biasanya hanya menawarkan distribusi nasional. Banyak band lain, termasuk Iron Maiden, Def Leppard dan Diamond Head, memproduksi sendiri rilisan pertama mereka dan menjualnya melalui pesanan pos atau di konser. Saxon adalah yang pertama menandatangani dengan label yang didistribusikan secara internasional, French Carrere Records, diikuti oleh Def Leppard dengan Phonogram pada Agustus 1979, dan Iron Maiden dengan EMI pada Desember 1979. Pada awal 1980, EMI menguji pasar dengan kompilasi Neal Kay. album Metal for Muthas dan tur Inggris dari band-band yang telah berkontribusi pada kompilasi, akhirnya menandatangani Angel Witch (yang dikeluarkan setelah merilis single pertama mereka) dan Ethel the Frog.

Sounds memberi Metal for Muthas ulasan yang buruk, tetapi album ini tetap sukses secara komersial dan mungkin berperan dalam mendorong label besar untuk menandatangani beberapa band lagi. A II Z, Fist, White Spirit dan Praying Mantis dikeluarkan setelah merilis album debut mereka, sementara Tygers of Pan Tang, Samson, More, Demon dan Girlschool lebih sukses dan bertahan lebih lama di line-up label besar. Rilisan baru oleh band-band ini diproduksi lebih baik dan beberapa dari mereka, dengan dukungan tur intensif di Inggris dan Eropa, memperoleh hasil grafik yang baik. Penampilan chart terbaik pada periode itu adalah untuk album debut Iron Maiden Iron Maiden dan untuk Wheels of Steel oleh Saxon, yang masing-masing mencapai No. 4 dan No. 5 di UK Albums Chart, sementara single mereka "Running Free", "Wheels of Steel" dan "747 (Strangers in the Night)" memasuki UK Singles Chart Top 50. Konsekuensi langsung dari kesuksesan itu adalah meningkatnya liputan media untuk band-band metal, termasuk penampilan di acara TV musik Inggris Top of the Pops dan The Old Tes Peluit Abu-abu. Munculnya banyak band baru pada periode antara 1978 dan 1980 merupakan efek luar biasa lainnya dari promosi gerakan ke fenomena nasional yang relevan.

Momentum di balik NWOBHM juga menguntungkan band-band yang sudah mapan, yang merebut kembali sorotan dengan rilisan baru dan diakui. Mantan penyanyi Deep Purple Ian Gillan kembali menyanyikan heavy metal dengan album Mr. Universe pada 1979 dan berada di garis depan kancah metal Inggris dengan bandnya Gillan di tahun-tahun berikutnya. Mantan rekan satu bandnya di Deep Purple, Ritchie Blackmore, juga naik ke tangga lagu Inggris dengan rilisan grup hard rock Rainbow, Down to Earth (1979) dan Sulit untuk Menyembuhkan (1981). Black Sabbath pulih dan kembali sukses dengan album Heaven and Hell (1980) dan Mob Rules (1981), menampilkan mantan penyanyi Rainbow Ronnie James Dio. 1980 melihat beberapa entri lain oleh band hard rock dan heavy metal di 10 teratas tangga lagu Inggris: album pertama MSG memuncak di No. 8, Whitesnake's Ready an' Willing di No. 6, British Steel terlaris Judas Priest dan Ace Motorhead Spades di No 4, sedangkan Back in Black oleh AC/DC mencapai nomor satu.

Sebagai bukti keberhasilan kebangkitan kancah hard rock dan metal Inggris, tur dan pertunjukan aksi lama dan baru terjual habis, baik di dalam negeri maupun di negara-negara Eropa lainnya, tempat gerakan itu menyebar. Grup-grup yang muncul dari NWOBHM tidak lagi dihalangi dari tur dunia dan sering dipilih sebagai band pembuka untuk band-band besar di arena dan stadion. Iron Maiden mendukung Kiss di Eropa pada tahun 1980, memulai tur dunia pertama mereka sebagai headliner pada tahun 1981, serta pembukaan untuk Judas Priest dan UFO di AS. Def Leppard mengunjungi AS untuk pertama kalinya pada tahun 1980 untuk perjalanan tiga bulan mendukung Pat Travers, Judas Priest, Ted Nugent, AC/DC dan Sammy Hagar. Saxon dibuka untuk Judas Priest di Eropa dan untuk Rush dan AC/DC di AS pada tahun 1981. Band-band NWOBHM sudah hadir di daftar Festival Membaca yang terkenal pada tahun 1980, dan dengan cepat dipromosikan menjadi headliner untuk acara 1981 dan 1982. Edisi 1980 juga luar biasa untuk protes kekerasan terhadap Def Leppard, yang menyatakan minatnya di pasar Amerika diterima dengan buruk oleh penggemar Inggris. Selain Reading, sebuah festival baru yang disebut Monsters of Rock diciptakan pada tahun 1980 di Castle Donington, Inggris, untuk menampilkan hanya aksi hard rock dan heavy metal.

Menjadi arus utama (1981–1986)[sunting | sunting sumber]

NWOBHM akhirnya menemukan ruang di surat kabar dan majalah musik selain Sounds, karena para jurnalis mengejar "hal besar berikutnya" yang terjadi di Inggris. Melody Maker bahkan menerbitkan grafik heavy metal mingguan berdasarkan penjualan toko kaset. Penerbit Sounds memanfaatkan dukungannya terhadap gerakan tersebut untuk meluncurkan edisi pertama Kerrang!, sebuah majalah berwarna yang disutradarai oleh Geoff Barton yang dikhususkan untuk hard rock dan heavy metal, pada Juni 1981. Kerrang! sukses tak terduga dan segera menjadi majalah referensi untuk metalhead di seluruh dunia, diikuti segera oleh American Circus dan Hit Parader, Aardschok Belanda, Metal Hammer Jerman dan Pasukan Metal Inggris. Perhatian media internasional berarti lebih banyak penjualan rekaman dan lebih banyak tur dunia untuk band-band NWOBHM, yang album-albumnya memasuki banyak tangga lagu asing. Upaya mereka untuk mendaki tangga lagu Inggris memuncak di The Number of the Beast karya Iron Maiden yang memuncaki UK Albums Chart pada 10 April 1982 dan bertahan di nomor 1 selama dua minggu. Album ini berada di urutan 33 di AS, di mana band ini memperoleh reputasi sebagai penyembah Iblis karena penggambaran sampul album dari adegan neraka.

Keberhasilan musik yang dihasilkan oleh gerakan dan perjalanannya dari fenomena bawah tanah ke genre mainstream, mendorong promotor utamanya Geoff Barton untuk menyatakan NWOBHM selesai pada tahun 1981. Ia merasa kecewa dengan kualitas band-band baru yang rendah dan frustrasi dengan kemudahan dengan yang mana label rekaman mengeksploitasi antusiasme untuk heavy metal. Secara kebetulan, di tahun yang sama, Bandwagon ditutup dan pub Prince of Wales kemudian dihancurkan untuk membangun sebuah restoran. Meskipun gerakan tersebut telah kehilangan sebagian daya tariknya bagi para penggemar fanatik, sebagaimana dibuktikan oleh meningkatnya popularitas rilisan AOR yang dipengaruhi Amerika pada jajak pendapat nasional berbasis penjualan, gerakan ini mempertahankan vitalitas yang cukup untuk meluncurkan band gelombang kedua, yang bangkit dari bawah tanah dan merilis album pertama mereka pada tahun 1982 dan 1983.

Band-band NWOBHM telah melakukan tur dengan mantap di Amerika Serikat, tetapi belum menerima siaran radio FM yang cukup di sana untuk membuat kesan yang signifikan di tangga lagu Amerika. Def Leppard mengatasinya, merilis Pyromania pada awal 1983, sebuah album dengan pendekatan yang lebih melodik dan ramah FM dibandingkan dengan suara yang lebih agresif dari musik mereka sebelumnya. Tujuan band untuk menjangkau khalayak internasional yang lebih luas, yang mencakup banyak penggemar wanita, tercapai sepenuhnya di AS, di mana Pyromania memuncak di No. 2 di chart Billboard 200 di belakang Thriller Michael Jackson. Berkat serangkaian single hit dan rotasi berat video musik mereka di MTV yang baru saja diluncurkan, album ini telah terjual lebih dari enam juta kopi di AS pada tahun 1984 dan menjadikan Def Leppard superstar. Keberhasilan internasional yang luar biasa dari Pyromania mendorong band-band Amerika dan Inggris untuk mengikuti contoh Def Leppard, memberikan dorongan yang menentukan untuk lebih komersial dan melodik glam metal dan menandai akhir dari NWOBHM.

Penurunan[sunting | sunting sumber]

Inggris telah menjadi rumah bagi pionir video musik. Ketika saluran kabel video musik MTV mulai mengudara pada tahun 1982, pentingnya video tiba-tiba tumbuh, mengubah video dari alat promosi sesekali menjadi alat yang sangat diperlukan untuk menjangkau pemirsa. MTV mengisi programnya dengan banyak video hard rock dan heavy metal, tetapi ini terlalu mahal untuk band yang tidak memiliki kontrak rekaman atau telah menandatangani kontrak dengan label independen kecil. Selain itu, video musik meninggikan daya tarik visual sebuah band, area di mana beberapa grup metal Inggris kekurangan. Jadi NWOBHM mengalami penurunan yang sama seperti fenomena musik lainnya yang didasarkan pada produksi anggaran rendah dan pengikut bawah tanah. Banyak pemimpinnya, seperti Diamond Head, Tygers of Pan Tang, Angel Witch, dan Samson, tidak dapat menindaklanjuti kesuksesan awal mereka; upaya mereka untuk memperbarui tampilan dan suara mereka agar sesuai dengan harapan baru dari khalayak yang lebih luas tidak hanya gagal, tetapi juga mengasingkan penggemar asli mereka.

Pada pertengahan 1980-an, glam metal yang didorong oleh citra, merayakan seks yang berasal dari Hollywood's Sunset Strip, dipelopori oleh Van Halen dan diikuti oleh band-band seperti Mötley Crüe, Quiet Riot, Dokken, Great White, Ratt dan WASP, dengan cepat menggantikan gaya lainnya. logam dalam selera banyak penggemar rock Inggris. New Jersey bertindak Bon Jovi dan Eropa Swedia, berkat perpaduan sukses mereka dari hard rock dan pop romantis, juga menjadi sangat populer di Inggris, dengan mantan bahkan headline 1987 Monsters of Rock Festival. Perusahaan rekaman menempel pada subgenre glam metal yang lebih halus di atas band NWOBHM, yang mempertahankan basis penggemar di tempat lain di Eropa, tetapi mendapati diri mereka ramai keluar dari pasar Inggris dan AS oleh keberhasilan grup-grup Amerika ini. Sementara perhatian yang ditujukan pada band-band NWOBHM berkurang, suksesi baru dari subgenre metal arus utama mulai muncul dan menarik banyak metalhead Inggris. Power metal dan thrash metal, keduanya berasal dari NWOBHM dan mempertahankan sebagian besar etosnya, mendapatkan pujian kritis dan kesuksesan komersial pada paruh kedua tahun 1980-an dengan suara mereka yang lebih cepat dan lebih berat. Band-band seperti Helloween, Savatage, Metallica, Slayer, Megadeth, dan Anthrax merebut sebagian besar pangsa pasar para metalhead yang tidak puas dengan suara atau gaya band metal yang lebih mainstream dan berorientasi pop.

N.W.O.B.H.M. Encyclopedia oleh Malc Macmillan mendaftar lebih dari 500 band rekaman yang didirikan pada dekade antara 1975 dan 1985 dan terkait dengan gerakan tersebut. Mungkin sebanyak band yang diluncurkan pada periode yang sama, tetapi tidak pernah muncul dari kancah klub lokal mereka, atau merekam tidak lebih dari kaset demo atau tekanan terbatas dari single yang diproduksi sendiri. Kurangnya minat label rekaman, manajemen band yang buruk, perjuangan internal dan pilihan musik yang mematikan banyak basis penggemar asli mereka, mengakibatkan sebagian besar grup bubar dan menghilang pada akhir dekade. Beberapa grup paling terkenal, seperti Praying Mantis di Jepang dan Saxon, Demon dan Tokyo Blade di daratan Eropa, bertahan di pasar luar negeri. Beberapa lainnya, yaitu Raven, Girlschool dan Grim Reaper, mencoba menerobos di pasar AS dengan menandatangani kontrak dengan label Amerika, tetapi upaya mereka tidak berhasil. Namun, dua band yang lebih populer dari gerakan ini meraih sukses yang cukup besar dan bertahan lama. Iron Maiden sejak itu menjadi salah satu band heavy metal paling sukses secara komersial dan berpengaruh sepanjang masa, bahkan setelah mengadopsi gaya yang lebih progresif. Def Leppard menjadi lebih sukses, menargetkan pasar rock mainstream Amerika dengan suara hard rock mereka yang lebih halus.

Kebangkitan[sunting | sunting sumber]

Popularitas Internet yang meluas pada akhir 1990-an/awal 2000-an membantu penggemar dan musisi NWOBHM untuk menyambung kembali dan menyalakan kembali antusiasme bersama mereka. NWOBHM mengalami kebangkitan kecil, disorot oleh penjualan yang baik dari vinil dan koleksi lama dan oleh permintaan untuk pertunjukan baru. Pernyataan penghargaan oleh band-band metal tahun 1990-an, keberhasilan band-band tribut, penerbitan ulang album-album lama dan produksi kompilasi baru yang diedit secara menyeluruh, menarik perhatian media dan mendorong banyak grup asli untuk bersatu kembali untuk penampilan festival dan tur. . Menurut reviewer Macmillan dan AllMusic Eduardo Rivadavia, mungkin album kompilasi yang paling penting adalah New Wave of British Heavy Metal '79 Revisited, disusun oleh drummer Metallica Lars Ulrich dan mantan Sounds and Kerrang! jurnalis Geoff Barton. Album ini dirilis pada tahun 1990 sebagai CD ganda, menampilkan band-band yang tidak jelas seperti Hollow Ground hingga aksi-aksi besar pada zaman itu.

Sebuah publikasi baru berjudul Classic Rock, menampilkan Barton dan banyak penulis dari karya pertama Kerrang!, memperjuangkan kebangkitan NWOBHM dan terus memusatkan banyak perhatiannya pada aksi rock dari tahun 1980-an. Mulai tahun 2000-an, banyak band yang bersatu kembali merekam album baru dan meninjau kembali gaya asli mereka, yang ditinggalkan pada paruh kedua tahun 1980-an. Kehadiran mereka, di festival metal dan di sirkuit klub rock internasional, terus berlanjut sejak saat itu.

Pengaruh dan warisan[sunting | sunting sumber]

NWOBHM memicu kebangkitan dalam genre rock yang stagnan, tetapi mendapat kritik keras atas hype media lokal yang berlebihan di sekitar legiun musisi yang biasanya biasa-biasa saja. Para pencela berpikir bahwa, tidak seperti heavy metal pada dekade sebelumnya, musik mereka tidak orisinal dan tidak menyertakan rekaman rock klasik. Namun demikian, band-band ini dan keluaran mereka yang beragam menawarkan cetak biru yang nantinya akan ditiru dan dikembangkan oleh rekan-rekan di seluruh dunia Barat. Tabrakan gaya yang menjadi ciri NWOBHM kini dipandang sebagai kunci diversifikasi heavy metal pada paruh kedua tahun 1980-an ke dalam berbagai subgenre yang muncul ke permukaan pada 1990-an. Ketenaran Def Leppard di AS memberikan katalis bagi pertumbuhan glam metal, seperti halnya band-band seperti Angel Witch, Witchfynde, Cloven Hoof dan terutama Venom[d] menghasilkan musik, lirik, cover art, dan sikap yang memicu black metal di berbagai bentuknya di Eropa dan Amerika. Motörhead, Iron Maiden, Raven, Tank, Venom dan beberapa grup kecil dipandang sebagai pelopor speed metal dan thrash metal, dua subgenre yang mengusung crossover dengan punk, menggabungkan elemen hardcore sambil memperkuat volume, kecepatan, dan nada agresif.

Mulai sekitar tahun 1982, titik-titik yang jauh seperti Amerika Utara, Jerman Barat, dan Brasil masing-masing menjadi lokus adegan thrash metal khasnya sendiri – East Coast and Bay Area, Teutonik, dan thrash metal Brasil. Hutang mereka kepada NWOBHM diakui misalnya oleh Lars Ulrich dari Metallica, seorang penggemar aktif dan kolektor rekaman dan memorabilia NWOBHM. Di bawah pengaruhnya, setlist pertunjukan awal Metallica diisi dengan sampul grup metal Inggris. Suara NWOBHM bahkan "menyerbukan silang" subgenre punk, karena band punk jalanan 82 Inggris seperti Discharge memadukan musik punk dengan elemen metal. Kelahiran speed metal di awal 1980-an juga penting bagi evolusi power metal di paruh kedua dekade ini, seperti yang dicontohkan oleh Helloween dari Jerman, dan Manowar, Savatage, dan Virgin Steele dari AS.

Sejak awal NWOBHM, band-band Amerika Utara seperti Anvil, Riot, Twisted Sister, Manowar, Virgin Steele, The Rods, Hellion, Cirith Ungol, dan Exciter memiliki pertukaran berkelanjutan dengan sisi lain Atlantik, di mana musik mereka dihargai oleh para metalhead Inggris. Dalam iklim timbal balik ini, Manowar dan Virgin Steele awalnya menandatangani kontrak dengan label indie Inggris Music for Nations, sementara Twisted Sister merekam dua album pertama mereka di London.

Suara band-band Jepang Earthshaker, Loudness, Anthem dan grup kecil lainnya juga dipengaruhi oleh NWOBHM, yang sound engineer Inggrisnya digunakan untuk album awal mereka. Band Jepang Bow Wow bahkan dipindahkan ke Inggris untuk menjadi bagian dari kancah metal Inggris. Jerman, Swedia, Denmark, Belgia, Belanda, Prancis, Spanyol, dan Yugoslavia segera menyambut band-band baru Inggris dan segera menelurkan para peniru. Bertindak seperti Accept, Grave Digger, Sinner and Warlock dari Jerman, EF Band dari Swedia, Mercyful Fate dari Denmark, Killer dan Ostrogoth dari Belgia, Picture and Bodine dari Belanda, Trust and Nightmare dari Perancis, Barón Rojo dan ngeles del Infierno dari Spanyol , dan Gordi, Orange and Warriors from Yugoslavia, dibentuk antara tahun 1978 dan 1982 dan sangat dipengaruhi oleh suara NWOBHM. Banyak dari band ini menandatangani kontrak dengan Dutch Roadrunner Records atau dengan Belgian Mausoleum Records, label independen yang juga menerbitkan rekaman aksi NWOBHM Inggris.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Daftar gelombang baru band-band heavy metal Inggris
  • Invasi Inggris Kedua

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zarnowitz & Moore 1977.
  2. ^ BBC News 2005(a) ; BBC News 2005(b)
  3. ^ Christe 2004, hlm. 30.
  4. ^ Tucker 2006, hlm. 22.