Thrash metal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Thrash metal (atau hanya thrash) adalah subgenre ekstrim dari musik heavy metal yang ditandai dengan agresi keseluruhan dan tempo yang sering cepat.[4] Lagu-lagu tersebut biasanya menggunakan ketukan perkusi yang cepat dan riff gitar yang rendah, dilapis dengan karya gitar utama bergaya shredding. Subjek liris sering berhubungan dengan kritik terhadap The Establishment dan keprihatinan atas perusakan lingkungan, dan kadang-kadang berbagi penghinaan terhadap dogma Kristen yang mirip dengan rekan-rekan black metal mereka. Bahasanya biasanya langsung dan mencela, sebuah pendekatan yang dipinjam dari hardcore punk.

Genre ini muncul pada awal 1980-an ketika musisi mulai menggabungkan permainan drum double bass dan gaya gitar yang kompleks dari Gelombang baru heavy metal Inggris (NWOBHM) dengan kecepatan dan agresi hardcore punk.[5] Secara filosofis, thrash metal berkembang sebagai reaksi terhadap konservatisme era Reagan[6] dan subgenre heavy metal glam metal yang jauh lebih moderat, dipengaruhi pop dan dapat diakses secara luas yang juga berkembang secara bersamaan pada 1980-an.[7]

Gerakan thrash metal awal berkisar pada label rekaman independen, termasuk Megaforce, Metal Blade, Combat dan Noise, dan industri perdagangan Tape Trading bawah tanah di Eropa dan Amerika Utara. Genre ini sukses secara komersial selama pertengahan hingga akhir 1980-an dan awal 1990-an, dengan "empat besar" thrash metal – Metallica, Slayer, Megadeth dan Anthrax – bergabung dengan Exodus, Overkill dan Testament, serta "the big empat dari thrash metal Jerman": Kreator, Destruction, Sodom dan Tankard. Semua band tersebut sering dipuji karena membantu menciptakan, mengembangkan, dan mempopulerkan genre tersebut.[5][8]

Genre thrash metal telah menurun popularitasnya pada pertengahan 1990-an, dengan kesuksesan komersial dari berbagai genre seperti rock alternatif, grunge, dan kemudian nu metal. Selama periode itu, beberapa band bubar atau pindah dari akar thrash metal mereka dan lebih ke groove metal atau metal alternatif. Selama tahun 2000-an dan 2010-an, thrash metal telah mengalami kebangkitan, dengan berbagai tindakan modern seperti Bonded by Blood, Evile, Hatchet, Havok, Municipal Waste dan Warbringer, yang semuanya telah dipuji karena memimpin apa yang disebut kancah "kebangkitan thrash metal"[9][10][11]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Kirk Hammett dan James Hetfield dari Metallica (foto tahun 2008). Karya awal Metallica dianggap penting untuk perkembangan genre di tahun 1980-an.

Thrash metal umumnya menampilkan tempo cepat, register rendah, riff gitar yang kompleks, solo gitar dengan register tinggi, dan drum bas ganda.[12] Bagian-bagian gitar ritme dimainkan dengan distorsi berat dan sering kali palm mute untuk menciptakan suara yang lebih kencang dan presisi.[13] Secara vokal, thrash metal dapat menggunakan apa saja mulai dari nyanyian melodi hingga vokal yang diteriakkan. Kebanyakan solo gitar dimainkan dengan kecepatan tinggi dan menuntut secara teknis, karena biasanya ditandai dengan shredding, dan menggunakan teknik-teknik canggih seperti sweep picking, legato phrasing, alternatif picking, tremolo picking, string skipping, dan two-hand tapping.

Band New York Anthrax termasuk di antara aksi thrash paling awal dan paling sukses

Riff gitar sering menggunakan skala kromatik dan menekankan tritone dan interval yang berkurang, daripada menggunakan riffing berbasis skala tunggal konvensional. Misalnya, riff intro dari "Master of Puppets" Metallica (lagu utama dari album senama) adalah chromatic descent, diikuti oleh chromatic ascent berdasarkan tritone.

Kecepatan, kecepatan, dan perubahan waktu juga menentukan thrash metal. Thrash cenderung memiliki nuansa akselerasi yang mungkin sebagian besar disebabkan oleh gaya permainan drumnya yang agresif. Misalnya, drumer sering menggunakan dua bass drum, atau pedal double-bass, untuk menciptakan ketukan yang tak henti-hentinya. Stop/chokes simbal sering digunakan untuk transisi dari satu riff ke riff lainnya atau untuk mendahului akselerasi dalam tempo. Beberapa karakteristik umum dari genre ini adalah riff gitar yang cepat dengan gaya memetik yang agresif dan solo gitar yang cepat, dan penggunaan dua bass drum secara ekstensif sebagai lawan dari penggunaan konvensional hanya satu, tipikal kebanyakan musik rok.

Untuk mengimbangi instrumen lain, banyak bassis menggunakan plectrum. Namun, beberapa bassis thrash metal terkemuka telah menggunakan jari mereka, seperti Frank Bello, Greg Christian, Steve DiGiorgio, Robert Trujillo dan Cliff Burton. Beberapa bassis menggunakan nada bass yang terdistorsi, sebuah pendekatan yang dipopulerkan oleh Burton dan Lemmy dari Motorhead. Tema lirik dalam thrash metal meliputi peperangan, korupsi, ketidakadilan, pembunuhan, bunuh diri, isolasi, keterasingan, kecanduan, dan penyakit lain yang menimpa individu dan masyarakat. Selain itu, politik, khususnya pesimisme dan ketidakpuasan terhadap politik, menjadi tema umum di antara band-band thrash metal. Humor dan ironi kadang-kadang dapat ditemukan (Anthrax misalnya), tetapi mereka terbatas, dan merupakan pengecualian daripada aturan.[14][15]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Karya awal Venom dianggap berpengaruh besar pada thrash metal.

Di antara lagu-lagu paling awal dikreditkan dengan mempengaruhi musisi thrash masa depan adalah Queen "Stone Cold Crazy", direkam dan dirilis pada tahun 1974. Lagu itu digambarkan sebagai thrash metal "sebelum istilah itu ditemukan".[16] "Symptom of the Universe" milik Black Sabbath, dirilis pada tahun 1975, sering disebut sebagai pengaruh awal yang menarik pada thrash, dan merupakan inspirasi langsung untuk lagu perintis Diamond Head "Am I Evil?".[17] Grup musik NWOBHM muncul dari Inggris pada akhir 1970-an lebih lanjut mempengaruhi perkembangan thrash awal. Karya awal seniman seperti Diamond Head, Iron Maiden, Venom, Motorhead, Tygers of Pan Tang, Raven, dan Angel Witch, antara lain, memperkenalkan musik cepat dan rumit yang menjadi aspek inti dari thrash. Permainan drum double-bass Phil Taylor yang ditampilkan dalam lagu Motorhead tahun 1979 "Overkill" telah diakui oleh banyak drumer thrash, terutama Lars Ulrich, sebagai pengaruh utama pada permainan mereka. Eksekutif Metal Blade Records Brian Slagel memainkan peran kunci dalam membawa genre yang muncul ke audiens yang lebih besar, karena ia bertanggung jawab untuk menemukan Metallica dan Slayer dan memproduksi rekaman studio paling awal mereka.

Void dipuji sebagai salah satu contoh paling awal dari persilangan hardcore/heavy metal, yang pendekatan musiknya yang kacau sering disebut-sebut sangat berpengaruh.[18] Split LP 1982 mereka dengan sesama grup musik Washington The Faith menunjukkan kedua grup menampilkan punk rock yang cepat, berapi-api, dan berkecepatan tinggi. Dikatakan bahwa rekaman tersebut meletakkan dasar untuk thrash metal awal, setidaknya dalam hal tempo yang dipilih.[19]

Di Amerika Latin genre ini juga mendapatkan banyak kekuatan, dan penciptaannya juga dikaitkan dengan itu, karena mulai mendapatkan popularitas karena kediktatoran yang dihadapi banyak negara pada waktu itu, dengan grup musik seperti: V8 (1979) dengan debut mereka. album Demo 1982 atau Luchando por el metal,[20] dan Bloke (1980)[21] dari Argentina, Transmetal (1987) dari Meksiko, juga grup musik Massakre (1985) di Chili.

Sampul album Luchando por el Metal, oleh band Argentina V8, yang dibentuk pada 1979.

Di Eropa, grup paling awal dari gerakan thrash yang muncul adalah Venom dari Newcastle upon Tyne, dibentuk pada 1979. Album 1982 mereka Black Metal telah disebut-sebut sebagai pengaruh besar pada banyak genre dan band berikutnya di dunia metal ekstrim, seperti Bathory, Hellhammer, Slayer, dan Mayhem. Kancah Eropa hampir secara eksklusif dipengaruhi oleh musik paling agresif yang diproduksi Jerman dan Inggris pada saat itu. Grup musik Inggris seperti Tank dan Raven, bersama dengan grup musik Jerman Accept (yang lagunya tahun 1982 "Fast as a Shark" sering dikreditkan sebagai salah satu lagu thrash/speed metal pertama),[22][23][24] memotivasi musisi dari Eropa Tengah untuk memulai band mereka. sendiri, akhirnya menghasilkan grup seperti Sodom, Kreator, dan Destruction dari Jerman, serta Coroner Swiss.

Awal 1980-an[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1981, grup musik California Selatan Leather Charm menulis sebuah lagu berjudul "Hit the Lights". Leather Charm segera dibubarkan dan penulis lagu utama grup, vokalis/gitaris ritme James Hetfield, bertemu drumer Lars Ulrich melalui iklan baris. Bersama-sama, Hetfield dan Ulrich membentuk Metallica, salah satu grup musik thrash "Empat Besar", dengan gitaris Dave Mustaine, yang kemudian membentuk Megadeth, salah satu pencetus thrash "Empat Besar", dan bassis Ron McGovney. McGovney akan digantikan oleh Cliff Burton (sebelumnya dari Trauma), dan Mustaine kemudian digantikan oleh Kirk Hammett dari grup musik thrash metal Exodus, dan atas desakan Burton grup pindah ke Wilayah Teluk San Francisco. Bahkan sebelum Metallica menetapkan formasi definitif, eksekutif Metal Blade Records Brian Slagel meminta Hetfield dan Ulrich (dikreditkan sebagai "Mettallica") untuk merekam "Hit the Lights" untuk edisi pertama kompilasi Metal Massacre-nya pada tahun 1982. Versi terbaru dari "Hit the Lights" nantinya akan membuka album studio pertama mereka, Kill 'Em All, dirilis pada pertengahan 1983.[25]

Istilah "thrash metal" pertama kali digunakan dalam pers musik oleh Kerrang! jurnalis majalah Malcolm Dome[26] sambil membuat referensi ke "Empat Besar" lainnya, Anthrax (yang, seperti Metallica, dibentuk pada 1981), dan lagu mereka "Metal Thrashing Mad".[27] Sebelum ini, vokalis Metallica James Hetfield menyebut suara bandnya sebagai speed metal atau power metal.

Grup musik thrash "Empat Besar" lainnya terbentuk di California Selatan pada tahun 1981, ketika gitaris Jeff Hanneman dan Kerry King bertemu saat mengikuti audisi untuk grup yang sama dan kemudian memutuskan untuk membentuk band mereka sendiri. Hanneman dan King merekrut vokalis/bassis Tom Araya dan drumer Dave Lombardo, dan Slayer dibentuk. Slayer ditemukan oleh eksekutif Metal Blade Records Brian Slagel; penampilan langsung grup dari "Phantom of the Opera" Iron Maiden sangat membuatnya terkesan sehingga dia segera menandatanganinya ke labelnya. Pada bulan Desember 1983, empat bulan setelah rilis debut Metallica Kill 'Em All, Slayer merilis album debut mereka, Show No Mercy.

Di utara, Kanada menghasilkan grup musik thrash dan speed metal yang berpengaruh seperti Annihilator, Anvil, Exciter, Razor, Sacrifice dan Voivod.

Pertengahan 1980-an[sunting | sunting sumber]

Popularitas thrash metal meningkat pada tahun 1984 dengan dirilisnya rekaman kedua Metallica Ride the Lightning, serta debut Anthrax Fistful of Metal. Overkill and Slayer merilis drama diperpanjang pada label independen pada tahun yang sama. Hal ini menyebabkan bentuk thrash yang terdengar lebih berat, yang tercermin dalam Exodus Bonded by Blood dan Slayer Hell Awaits. Pada tahun 1985, band Jerman Kreator merilis album debut mereka Endless Pain dan band Brasil Sepultura merilis EP Bestial Devastation. Overkill dan Megadeth, yang dibentuk oleh mantan gitaris Metallica Dave Mustaine, merilis album debut mereka Feel the Fire dan Killing Is My Business... dan Business Is Good! masing-masing, dan Anthrax merilis Spreading the Disease yang mendapat pujian kritis pada tahun 1985. Tahun itu juga merilis album debut Energetic Disassembly oleh Watchtower, yang telah disebut sebagai album thrash metal progresif/teknis pertama.[28]

Slayer (digambarkan pada 2007) merilis Reign in Blood pada 1986, yang dianggap sebagai pencapaian penting dalam sejarah genre.

Dari sudut pandang kreatif, tahun 1986 mungkin merupakan puncak dari thrash metal,[butuh rujukan] karena sejumlah album yang diakui secara kritis dan mendefinisikan genre dirilis. Debut major label Metallica Master of Puppets dirilis pada bulan Maret, menjadi album thrash pertama yang mendapatkan sertifikasi platinum, disertifikasi 6x platinum oleh Recording Industry Association of America (RIAA); itu akan menjadi album terakhir band yang menampilkan bassis Cliff Burton, yang tewas dalam kecelakaan bus enam bulan setelah rilis. Kreator merilis Pleasure to Kill pada April 1986, yang kemudian menjadi pengaruh besar di scene death metal.[29] Megadeth merilis Peace Sells... but Who's Buying? pada bulan September, sebuah album yang terbukti menjadi terobosan komersial dan kritis band dan yang kemudian disebut AllMusic sebagai "klasik dari thrash awal".[30] Slayer, yang dianggap sebagai salah satu band thrash metal paling jahat di awal 1980-an,[31][tepercaya?] merilis Reign in Blood pada bulan Oktober, sebuah album yang dianggap oleh beberapa orang telah menginspirasi genre death metal seorang diri.[32] Juga di bulan Oktober, Nuclear Assault merilis album debut mereka Game Over, diikuti sebulan kemudian oleh Dark Angel Darkness Descends, yang menandai debut drummer terkenal Gene Hoglan. Album debut Flotsam and Jetsam Doomsday for the Deceiver (dirilis pada 4 Juli 1986) juga mendapat perhatian, karena album tersebut menjadi "yang pertama dari segelintir" yang pernah menerima peringkat 6K dari Kerrang! majalah, dan juga terkenal karena menampilkan Jason Newsted yang saat itu tidak dikenal, yang, tidak lama setelah rilis album, bergabung dengan Metallica sebagai pengganti Burton.[33]

Juga selama pertengahan hingga akhir 1980-an, band-band seperti Suicidal Tendencies, D.R.I., S.O.D. (yang menampilkan tiga perlima dari Anthrax) dan Corrosion of Conformity membuka jalan untuk apa yang kemudian dikenal sebagai crossover thrash, genre campuran yang terletak pada kontinum antara heavy metal dan hardcore punk, dan bisa dibilang lebih cepat dan lebih agresif daripada thrash metal. Band crossover thrash terkenal lainnya yang muncul selama periode ini termasuk band berbasis California seperti Attitude Adjustment, Cryptic Slaughter, Excel, Hirax dan Verbal Abuse, dan band East Coast termasuk Agnostic Front, Carnivore, Cro-Mags, Crumbsuckers, Gang Green , Ludichrist, M.O.D. (digawangi oleh mantan vokalis S.O.D. Billy Milano) dan Murphy's Law.

Akhir 1980-an[sunting | sunting sumber]

Testament adalah salah satu band thrash metal paling sukses di Bay Area.

Pada tahun 1987, Anthrax merilis album ketiga mereka Among the Living, yang meminjam elemen dari dua rilisan mereka sebelumnya, dengan riff gitar yang cepat dan drum yang berdebar kencang. Death Angel mengambil pendekatan serupa dengan debut 1987 mereka, The Ultra-Violence. Pada tahun 1988, Suicidal Tendencies, yang sebelumnya merupakan band hardcore punk yang lugas, merilis debut major label mereka How Will I Laugh Tomorrow When I Can't Even Smile Today, yang membantu memelopori genre crossover thrash. Perintis band thrash crossover lainnya, D.R.I., telah mengumpulkan perhatian yang cukup besar di akhir 1980-an dengan album thrash-laden mereka, Crossover (1987), 4 of a Kind (1988) dan Thrash Zone (1989).[34]

Album ketiga Sepultura, Beneath the Remains (1989), membuat mereka mendapatkan daya tarik utama saat dirilis oleh Roadrunner Records. Testament merilis tiga album di akhir 1980-an, The Legacy, The New Order dan Practice What You Preach, semuanya menunjukkan pertumbuhan musik band dan mendapatkan Testament hampir sama tingkat popularitasnya dengan "Big Four",[35][36] sementara album ketiga Exodus Fabulous Disaster (1989) mengumpulkan band video musik pertama mereka dan salah satu lagu mereka yang paling dikenal, lagu kebangsaan mosh-pit "The Toxic Waltz".[37] Vio-lence, Forbidden dan Sadus, dua pendatang baru yang relatif terlambat ke scene thrash metal Bay Area, merilis album debut mereka Eternal Nightmare, Forbidden Evil dan Illusions, masing-masing, pada tahun 1988; album terakhir menunjukkan suara yang terutama didorong oleh bass fretless dari Steve Di Giorgio.

Thrashers Kanada Annihilator merilis debut mereka yang sangat teknis Alice in Hell pada tahun 1989, yang dipuji karena riffnya yang cepat dan solo gitar yang diperpanjang. Di Jerman, Sodom merilis Agent Orange, dan Kreator akan merilis Extreme Aggression. Beberapa album yang sangat terkenal terkait dengan subgenre thrash metal teknis juga dirilis pada tahun 1989, termasuk Coroner No More Color, Dark Angel Leave Scars, Toxik Think This dan Watchtower Control and Resistance, yang telah diakui dan diakui sebagai salah satu landasan jazz-metal fusion dan pengaruh besar pada genre death metal teknis,[38][39] sementara album debut Forced Entry Uncertain Future membantu merintis kancah musik Seattle akhir 1980-an.[40][41]

Dari 1987 hingga 1989, Overkill merilis Take Over, Under the Influence dan The Years of Decay, tiga album dianggap yang terbaik. Masing-masing "Empat Besar" dari band thrash metal merilis album pada tahun 1988: Slayer merilis South of Heaven, Megadeth merilis So Far, So Good... So What!, Anthrax merilis State of Euphoria sementara Metallica ...And Justice for All menelurkan video pertama band dan hit Top 40, lagu bertema Perang Dunia I "One".

Banyak band thrash metal mendapat manfaat dari paparan yang mereka terima di MTV Headbangers Ball,[42][43] stasiun radio seperti KNAC di Long Beach dan Z Rock di Dallas,[44][45] dan liputan di berbagai publikasi, termasuk Kerrang! dan RIP Magazine. Gerai ini tidak hanya memainkan peran utama dalam keberhasilan crossover thrash metal selama akhir 1980-an, tetapi membantu mendorong penjualan album genre "Big Four" dan band serupa lainnya, atau memindahkan mereka dari klub bermain ke arena dan stadion. Salah satu peristiwa yang paling menonjol dalam popularitas thrash metal yang tumbuh selama periode ini adalah musim panas 1988 tur Monster of Rock di Amerika Utara (dipimpin bersama oleh Van Halen dan Scorpions), di mana Metallica adalah salah satu tindakan pendukung dan menarik penonton terbesar. dari arena selama dua bulan dan tur stadion.[46][47] Pada tahun berikutnya, Anthrax bekerja sama dengan Exodus dan Helloween dalam tur arena AS yang disponsori oleh Headbangers Ball.[42][48]

Sejumlah besar grup thrash metal memberikan penghormatan kepada punk rock dan hardcore punk. Metallica telah meliput Discharge ("Free Speech for the Dumb"), Anti-Nowhere League ("So What?"), Killing Joke ("the Wait"), Ramones ("53rd & 3rd", antara lain), dan The Misfits ("Die, Die My Darling", "Last Caress/Green Hell"),[49] dan Slayer merekam Undisputed Attitude, sebuah album cover punk rock, termasuk Minor Threat,D.R.I. awal, dan Iggy and the Stooges.[50] Megadeth telah mengcover dua lagu Sex Pistols ("Anarchy in the UK" dan "Problems"), begitu juga dengan Anthrax ("God Save the Queen" dan "Friggin' in the Riggin"). Anthrax juga mengcover "Protest and Survive" oleh Discharge di album mereka Attack of the Killer B's, "We're a Happy Family" oleh Ramones, "Snap/I'd Almost Be Sleeping" oleh D.R.I. sebagai bonus track di Volume 8: The Threat Is Real dan "New Noise" oleh band Swedia Refused sebagai lagu tersembunyi di Worship Music. Overkill telah meliput Sex Pistols ("No Feelings"), Ramones ("I'm Against it"), Subhumans ("Fuck You") dan Dead Boys ("Sonic Reducer", dan "Ain't Nothing to Do") . Selain itu, Pantera meliput Poison Idea ("the Badge").[51]

1990-an[sunting | sunting sumber]

Sejumlah album yang lebih khas tetapi secara teknis canggih dirilis pada 1990, termasuk Rust in Peace karya Megadeth, Persistence of Time karya Anthrax, Seasons in the Abyss karya Slayer, Lights...Camera...Revolution! milik Suicidal Tendencies,Souls of Black, Kreator Coma of Souls, Destruction Cracked Brain, Forbidden Twisted to Form, Exodus Impact Is Imminent, The American Way dari Sacred Reich, dan Cowboys from Hell dari Pantera yang lebih berorientasi groove. Prong, yang awalnya adalah band hardcore New York, mengambil pendekatan yang mirip dengan Pantera dengan album kedua mereka Beg to Differ, dirilis empat bulan sebelum Cowboys from Hell.[52] Semua album itu adalah poin komersial yang tinggi untuk artis yang disebutkan di atas. Selama periode ini, Megadeth dan Slayer menjadi co-headline salah satu tur paling sukses dalam sejarah thrash metal yang disebut Clash of the Titans; leg pertama di Eropa termasuk dukungan dari Testament dan Suicidal Tendencies, sedangkan leg kedua di AS memiliki Anthrax dan band Seattle yang kemudian muncul Alice in Chains, yang menjadi pendukung.[53][54]

Beberapa album, beberapa di antaranya kemudian dikenal sebagai technical thrash metal, dirilis pada tahun 1991, termasuk Overkill Horrorscope, Heathen Victims of Deception, Dark Angel Time Does Not Heal, Sepultura Arise, Coroner Mental Vortex, Prong Prove You Wrong dan Forced Entry As Above, So Below.

Pada tahun 1991, Metallica merilis album eponim mereka, yang dikenal sebagai "The Black Album". Album ini menandai perubahan gaya dalam band, menghilangkan banyak kecepatan dan struktur lagu yang lebih panjang dari karya band sebelumnya, dan alih-alih berfokus pada lagu yang lebih ringkas dan lebih lambat. Album ini merupakan perubahan arah Metallica dari gaya thrash metal dari empat album studio band sebelumnya menuju suara heavy metal kontemporer yang lebih komersial dengan elemen hard rock asli, tetapi masih memiliki karakteristik sisa thrash metal.[55][56] Itu akan menjadi album terlaris band, dan memulai gelombang band thrash metal merilis album yang lebih berorientasi komersial, atau yang lebih eksperimental.

Era 1991-1992 menandai awal dari berakhirnya puncak komersial thrash metal, karena meningkatnya popularitas gerakan metal alternatif dan grunge.[57] Menanggapi perubahan iklim ini, banyak band thrash metal yang muncul dari dekade sebelumnya telah berhenti atau hiatus selama tahun 1990-an, sementara setengah dari "Big Four" dan band veteran lainnya mulai berubah menjadi lebih mudah diakses, radio- gaya ramah.[58] Metallica adalah contoh penting dari pergeseran ini, terutama dengan album pertengahan hingga akhir 1990-an mereka Load, dan ReLoad, yang menampilkan blues minor dan pengaruh rock selatan, dan dilihat sebagai keberangkatan besar dari suara band sebelumnya.[59] Megadeth mengambil rute heavy metal yang lebih mudah diakses dimulai dengan album 1992 mereka Countdown to Extinction.[60] Testament, Exodus dan Flotsam dan Jetsam semuanya mengambil pendekatan melodi/progresif dengan album The Ritual,[61] Force of Habit,[62] dan Cuatro,[63] masing-masing. Salah satu pionir dari crossover thrash, Corrosion of Conformity, mulai mengubah suara mereka menjadi lebih lambat dan dipengaruhi arah heavy metal Black Sabbath dengan keluaran pasca 1980-an mereka, mengadaptasi pengaruh dan tekstur dari sludge, doom metal, blues dan rock selatan pada beberapa album mereka, termasuk Blind (1991), Deliverance (1994) dan Wiseblood (1996).[64]

Menyusul kesuksesan groove metal, yang diprakarsai oleh Pantera (yang kemudian menjadi salah satu band heavy metal tersukses tahun 1990-an), beberapa band thrash metal mapan mulai mengembangkan suaranya dengan menambahkan elemen dan pengaruh dari genre groove metal.[65][66][67] Anthrax, yang baru-baru ini menggantikan Joey Belladonna dengan John Bush sebagai penyanyi mereka, mulai menjauh dari formula thrash metal mereka yang sudah mapan ke pendekatan alternatif/groove metal yang lebih mudah diakses untuk sisa keluaran 1990-an mereka, dimulai dengan dan termasuk Sound of White Noise (1993).[68][69][70] Sacred Reich, Overkill, Coroner, Prong, Testament dan Forbidden mengikuti tren ini dengan album masing-masing Independent,[71] I Hear Black,[72] Grin,[73] Cleansing,[74] Low[75] dan Distortion.[76] Album Sepultura tahun 1993, Chaos A.D. juga menandai awal transisi mereka dari death/thrash metal ke groove metal yang telah mempengaruhi band-band yang sedang naik daun seperti Korn, yang secara timbal balik menjadi inspirasi di balik gaya nu metal dari album band berikutnya. Roots (1996).[77] Roots akan mempengaruhi generasi band dari Linkin Park hingga Slipknot, yang selama tahun 1990-an berarti penggantian death, thrash dan speed, oleh nu metal dan metalcore sebagai episentrum populer dari scene metal terkeras.[78]

Menjauh dari arus utama komersial baru dari groove metal, metalcore, dan khususnya nu metal, gelombang kedua black metal muncul sebagai kancah musik bawah tanah yang berlawanan, awalnya di Norwegia. Kumpulan band baru ini membedakan diri mereka dari "gelombang pertama" dengan black metal yang benar-benar disuling dari asal-usul gabungan dengan thrash metal, tetapi mereka mempertahankan dari semua subgenre ini penekanan pada atmosfer daripada ritme.[79]

Ketika genre metal ekstrim semakin menonjol pada 1990-an (industrial metal, death metal dan black metal masing-masing menemukan basis penggemar mereka sendiri), "pohon keluarga" heavy metal segera menemukan dirinya memadukan estetika dan gaya.[80] Misalnya, band-band dengan semua ciri musik thrash metal mulai menggunakan death growl, gaya vokal yang dipinjam dari death metal, sementara band-band black metal sering menggunakan nuansa synthesizer yang lapang, yang dipopulerkan dalam industrial metal. Saat ini penempatan band dalam subgenre yang berbeda tetap menjadi sumber pertengkaran bagi penggemar heavy metal, namun, sedikit perdebatan mengenai fakta bahwa thrash metal adalah satu-satunya pemilik spin-off masing-masing.

2000-an dan 2010-an[sunting | sunting sumber]

Banyak band thrash era 1980-an yang berpisah atau tidak aktif selama 1990-an – seperti Dark Angel, Death Angel, Nuclear Assault, dan Forbidden – bersatu kembali di tahun 2000-an. Band terkenal kembali ke akar mereka dengan rilis seperti Kreator Violent Revolution (2001), Metallica Death Magnetic (2008), Megadeth Endgame (2009), Slayer World Painted Blood (2009), Exodus Exhibit B: The Human Condition (2010), Overkill Ironbound (2010), Anthrax Worship Music (2011), Testament Dark Roots of Earth (2012), dan Flotsam and Jetsam Ugly Noise (2012).

Genre spin-off[sunting | sunting sumber]

Thrash metal secara langsung bertanggung jawab atas perkembangan genre underground metal, seperti death metal, black metal[81] dan groove metal.[82] Selain itu, metalcore, grindcore, dan deathcore menggunakan riff serupa dalam komposisi mereka, yang pertama lebih fokus pada melodi daripada kromatisme. Perpaduan antara etos punk dan sifat brutal metal menyebabkan gaya underground yang lebih ekstrim lagi setelah thrash metal mulai mendapatkan kesuksesan komersial ringan pada akhir 1980-an.[83] Dengan materi pelajaran yang lebih tajam, downtuning gitar yang lebih berat, penggunaan drum beat yang lebih konsisten, dan death growl atonal yang lebih gelap, death metal didirikan pada pertengahan 1980-an. Black metal, juga terkait dengan thrash metal, telah muncul pada saat yang sama, dengan banyak band black metal mengambil pengaruh dari band thrash metal seperti Venom.[84] Black metal terus menyimpang dari thrash metal, sering kali memberikan nada yang lebih orkestra, tremolo picking terbuka, pukulan drum yang meledak, vokal menjerit atau serak dan estetika berbasis pagan atau okultisme untuk membedakan dirinya dari thrash metal. Thrash metal kemudian bergabung dengan spin-off-nya, sehingga memunculkan genre seperti blackened thrash metal dan deathrash.[85][86][87][88]

Groove metal[sunting | sunting sumber]

Groove metal mengambil intensitas dan kualitas sonik dari thrash metal dan memainkannya pada tempo sedang, dengan sebagian besar band hanya sesekali terjun ke tempo cepat,[82] tetapi sejak awal 1990-an mulai menyukai lebih banyak suara yang diturunkan dari death metal.[89] Thrash metal dengan elemen punk yang lebih kuat disebut crossover thrash. Suara keseluruhannya lebih dipengaruhi punk daripada thrash metal tradisional, tetapi memiliki lebih banyak elemen heavy metal daripada hardcore punk dan thrashcore.[90]

Kancah regional[sunting | sunting sumber]

Thrash metal muncul terutama dari beberapa adegan regional, yang masing-masing umumnya dibedakan oleh karakteristik unik dari band-nya.

Thrash metal Bay Area[sunting | sunting sumber]

Selain menjadi yang paling sukses secara komersial, thrash San Francisco Bay Area cenderung paling progresif dan teknis dari adegan thrash regional utama, yang sangat dipengaruhi NWOBHM. Band-band terkemuka dan berpengaruh yang muncul dari wilayah ini antara lain:

Grup musik crossover thrash pantai barat[sunting | sunting sumber]

Thrash metal Pantai Timur[sunting | sunting sumber]

Berpusat di New York City dan New Jersey, thrash metal East Coast menampilkan suara yang menggabungkan pengaruh hardcore punk yang kuat. Penekanan ditempatkan pada agresi dan kecepatan daripada teknis. Gaya yang cepat dan intens ini juga akan menjadi pengaruh pada apa yang kemudian dikenal sebagai East Coast Crossover Thrash, atau "thrash-core". Band-band terkemuka dan berpengaruh yang muncul dari wilayah ini antara lain:

Grup musik crossover thrash pantai timur[sunting | sunting sumber]

Thrash metal Inggris[sunting | sunting sumber]

Band thrash Inggris condong ke arah pendekatan heavy metal yang lebih tradisional, seringkali lebih berat meskipun kurang agresif daripada rekan-rekan mereka di Amerika. Banyak band thrash Inggris menyebut NWOBHM, punk rock, band speed metal seperti Motorhead dan Venom, serta band thrash Amerika sebagai pengaruh utama mereka. Band yang paling terkenal dari adegan ini adalah:

Thrash metal Brasil[sunting | sunting sumber]

Adegan thrash Brasil terkenal karena menghasilkan beberapa band yang akan menjadi bagian utama dari prevalensi thrash metal di awal 1990-an. Ada tiga adegan di mana thrash metal Brasil berasal: Belo Horizonte (paling menonjol), São Paulo, dan Rio de Janeiro. Band yang paling terkenal dari adegan ini adalah:

Teutonic thrash metal[sunting | sunting sumber]

Wilayah Jerman dan Swiss menelurkan puluhan band sejak pertengahan 1980-an yang mengembangkan gaya tersendiri. Band yang paling menonjol dari adegan ini adalah:

Thrash metal Kanada[sunting | sunting sumber]

Wilayah Kanada telah melihat banyak band thrash metal menciptakan perpaduan unik dari speed metal, progresif dan hardcore punk ke dalam musik mereka, dipengaruhi oleh berbagai tindakan seperti Rush, Iron Maiden, Judas Priest, Motorhead dan D.R.I., serta sesama Amerika. band thrash metal seperti Metallica dan Slayer.[91][92] Band thrash Kanada yang terkenal dan berpengaruh meliputi:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Janosik, MaryAnn (2006). The Greenwood Encyclopedia of Rock History: The video generation, 1981-1990. Greenwood Press. hlm. 231. Heavy hardcore was considered hardcore based more in metal, adding heavier thrash metal riff stylings 
  2. ^ Packard, Michael T. (November 9, 2001). "Heavy Metal". The Harvard Crimson. 
  3. ^ Prato, Greg (16 September 2014). Primus, Over the Electric Grapevine: Insight into Primus and the World of Les Claypool. Akashic Books. ISBN 978-1-61775-322-0. 
  4. ^ Kahn-Harris, Keith, Extreme Metal: Music and Culture on the Edge, pp. 2–3, 9. Oxford: Berg, 2007, ISBN 1-84520-399-2.
  5. ^ a b McIver, Joel (April 29, 2010). "A History of Thrash Metal". Total Guitar. MusicRadar. Diakses tanggal June 17, 2014. 
  6. ^ Farrar, Justin (December 26, 2017). "The 30 Greatest Thrash Bands of All Time". Spin Magazine. Diakses tanggal February 28, 2020. 
  7. ^ Weinstein 2000, hlm. 48.
  8. ^ "Sodom, Kreator, Destruction and Tankard: the untold story of German thrash's Big Four". loudersound.com. Diakses tanggal February 16, 2022. 
  9. ^ "Hatchet: "Fear Beyond Lunacy" Album Review by Jason Z!". skullsnbones.com. Diakses tanggal January 4, 2022. 
  10. ^ "Havok - Unnatural Selection". thisisnotascene.com. Diakses tanggal January 4, 2022. 
  11. ^ "New Extremes: Deafheaven Play Sold-Out LA Show with Health, Skeletal Remains". metalassault.com. Diakses tanggal January 4, 2022. 
  12. ^ Bowar, Chad. "What Is Thrash Metal?". About.com. Diakses tanggal January 28, 2014. 
  13. ^ Pillsbury 2006, hlm. 20.
  14. ^ Anthony, David (August 1, 2014). "Anthrax's ode to Judge Dredd became thrash metal's missing link". The A.V. Club. Diakses tanggal August 26, 2014. 
  15. ^ Weinstein 2000, hlm. 50-51.
  16. ^ "This Months Q's 50, Stone Cold Crazy". Q. February 2011. 
  17. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Black Sabbath: Symptom of the Universe". AllMusic. Diakses tanggal August 27, 2014. 
  18. ^ Burton, Brent (August 30, 2011). "Two classic D.C. hardcore bands empty their vaults". Washington City Paper. Diakses tanggal August 11, 2012. 
  19. ^ Raggett, Ned. "The Faith/Void Split LP". AllMusic. Diakses tanggal August 11, 2012. 
  20. ^ Chaves, Sebastian (July 1, 2020). "Los 40 años de metal argentino: la historia detrás de la génesis de V8 y la fundación del heavy metal en el país". La Nacion. Diakses tanggal June 16, 2021. 
  21. ^ "Bloke: La génesis del Metal Argentino no solo fue V8". Infobae. December 4, 2013. Diakses tanggal June 16, 2021. 
  22. ^ "ACCEPT's WOLF HOFFMANN: 'We Wrote The First Speed Metal Song Ever'". Blabbermouth.net. Diakses tanggal July 22, 2021. 
  23. ^ "ACCEPT's WOLF HOFFMANN: How We Wrote 'Fast As A Shark'". Blabbermouth.net. Diakses tanggal July 22, 2021. 
  24. ^ "10 Pioneering Speed Metal Songs Released Before Thrash's Birth". Loudwire. Diakses tanggal July 22, 2021. 
  25. ^ Heller, Jason (March 28, 2013). "An introduction to the snarling, belligerent rebelliousness of thrash". The A.V. Club. Diakses tanggal July 13, 2013. 
  26. ^ "Music journalist Malcolm Dome dead at 66". Louder Sound. Diakses tanggal 1 November 2021. 
  27. ^ Dome, Malcolm (February 23, 1984). "Anthrax: Fistful Of Metal". Kerrang!. London, UK: Spotlight Publications Ltd. 62: 8. 
  28. ^ "Watchtower – Energetic Disassembly (1985)". The Metal Files. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  29. ^ Lee, Cosmo (2006). "Interview with Cannibal Corpse". Invisible Oranges. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 3, 2007. Diakses tanggal August 29, 2014. 
  30. ^ Huey, Steve. "Megadeth: Peace Sells...But Who's Buying?". AllMusic. Diakses tanggal August 26, 2014. 
  31. ^ "Slayer band page". Rockdetector.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-30. Diakses tanggal 2010-08-10. 
  32. ^ Huey, Steve. "Slayer: Reign in Blood". AllMusic. Diakses tanggal August 10, 2010. 
  33. ^ "Doomsday For The Deceiver (Studio Album) - Flotsam and Jetsam". flotstildeath.com. Diakses tanggal March 31, 2022. 
  34. ^ "D.R.I. - Biography - Dirt Rotten Imbeciles - DRI - Crossover Thrash - Kurt Brecht - Spike Cassidy". Fullinbloommusic.com. Diakses tanggal June 6, 2021. 
  35. ^ Lee, Cosmo (May 7, 2007). "Get Thrashed: The Story of Thrash Metal". Stylus Magazine. Diakses tanggal January 28, 2014. 
  36. ^ Ferris, D.X. (August 8, 2007). "Talkin' Thrash". Cleveland Scene. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 10, 2007. Diakses tanggal September 3, 2014. 
  37. ^ "Top 10 Exodus Songs Ranked". classicrockhistory.com. Diakses tanggal February 19, 2022. 
  38. ^ "Agoraphobic News' Top 45 metal albums of 1989!". Agoraphobic News. June 26, 2019. Diakses tanggal March 17, 2021. 
  39. ^ ""Control was just the natural progression for us"". metalindex.hu. Diakses tanggal March 17, 2021. 
  40. ^ "The Seattle Metal Scene". KNAC.com. March 7, 2002. Diakses tanggal March 16, 2021. 
  41. ^ "20 Of The Greatest Technical Thrash Albums Of The 1980's!". Worship Metal. March 29, 2020. Diakses tanggal March 16, 2021. 
  42. ^ a b "30 Years Ago: MTV's Headbangers Ball Premieres With Motorhead Mirth". ultimateclassicrock.com. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  43. ^ "Headbangers Ball- The Unofficial Tribute Site - Episode Database". headbangersballunofficialtributesite.com. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  44. ^ "The Last KNAC Article". knactribute.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-17. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  45. ^ "Z-Rock Top 1001 Songs of All-Time (1990)". rocklists.com. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  46. ^ "Metal Memories – '80s Concerts: VAN HALEN, METALLICA, SCORPIONS, RAINBOW". Bravewords.com. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  47. ^ "Monsters Of Rock US 1988: The Making Of Metallica". Loudersound.com. 13 November 2019. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  48. ^ "Maximum Metal Columns: Tales from the Jugular". maximummetal.com. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  49. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "Metallica: Garage, Inc". AllMusic. Diakses tanggal August 26, 2014. 
  50. ^ Jurek, Thom. "Slayer: Undisputed Attitude". AllMusic. Diakses tanggal August 26, 2014. 
  51. ^ "Poison Idea's Pig Champion Was Large in Life, Large in Passing". Blabbermouth.net. February 6, 2006. Diakses tanggal July 11, 2012. 
  52. ^ Dick, Chris. "Prong - "Beg to Differ" - Decibel Magazine". Decibel. Diakses tanggal December 10, 2021. 
  53. ^ Wiederhorn, Jon (April 13, 2010). "Clash of the Titans Tour: Iron Giants". Guitar World (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal March 16, 2021. 
  54. ^ Gilmore, Mikal (July 11, 1991). "Heavy Metal Thunder: Slayer, Megadeth and Anthrax". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal March 16, 2021. 
  55. ^ Adam Dubin, Metallica (James Hetfield, Lars Ulrich, Kirk Hammett, Jason Newsted), Bob Rock, Spinal Tap, A Year and a Half in the Life of Metallica: Part 1, VHS, Elektra Entertainment, 1992
  56. ^ Hodgson, Peter (August 2, 2011). "Metallica Producer: 'Black Album' 'Wasn't Fun'". Gibson Guitar Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 1, 2013. Diakses tanggal August 2, 2011. 
  57. ^ Mclver, Joel (2009). The Bloody Reign of Slayer. Omnibus Press. 
  58. ^ "Speed/Thrash Metal". AllMusic. Diakses tanggal January 30, 2014. 
  59. ^ Sharpe-Young 2007, hlm. 256.
  60. ^ Sharpe-Young 2007, hlm. 241.
  61. ^ Syme, Anthony. "Interview with Chuck Billy". MetalUpdate.com. Diakses tanggal September 1, 2014. 
  62. ^ "Review: Exodus: Force of Habit (remaster)". seaoftranquility.org. Diakses tanggal March 31, 2022. 
  63. ^ "Cuatro (Studio Album) - Flotsam and Jetsam". flotstildeath.com. Diakses tanggal March 31, 2022. 
  64. ^ "Reed Mullin, Corrosion of Conformity Drummer, Dead at 53". Rolling Stone. 28 January 2020. Diakses tanggal June 6, 2021. 
  65. ^ "Rediscovering The '90s Post-Thrash Groove Metal Scene". VH1.com. August 12, 2015. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  66. ^ "Every Prong Album Ranked From Worst To Best By Tommy Victor". Kerrang!. August 9, 2020. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  67. ^ "Top 7 Iconic Groove Metal Albums That Helped Metal Survive". Ultimate-Guitar.com. August 9, 2020. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  68. ^ Weingarten, Christopher R. (September 14, 2011). "Anthrax and Joey Belladonna Keep It In the Family". The Village Voice. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-01. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  69. ^ Kielty, Martin (May 25, 2018). "How Anthrax's 'Sound of White Noise' Kicked Off the John Bush Era". Ultimate Classic Rock. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  70. ^ Wiederhorn, Jon (July 1993). "Anthrax - Sound of White Noise review". 9 (4). 
  71. ^ Bergman, Keith. "CD Reviews - Independent (Reissue) Sacred Reich". Blabbermouth.net. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  72. ^ Jennings, Chris (March 9, 2016). "I Hear Black: Is It Overkill's Most Underrated Album?". Worship Music. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  73. ^ Wolfers, Jeremy (December 18, 2012). "Coroner - Grin (album review 2)". Sputnikmusic. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  74. ^ Roche, Jason. "The Top 20 New York Hardcore and Metal Albums of All Time". The Village Voice. Diakses tanggal December 10, 2021. 
  75. ^ Geadom (September 14, 2017). "Testament - Low (album review)". Sputnikmusic. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  76. ^ "Forbidden – Distortion Review". Metal-Nerd Blog. October 7, 2011. Diakses tanggal April 27, 2021. 
  77. ^ "Iggor Cavalera: Korn did influence Sepultura on Roots album but so did others". Loudwire, 2016
  78. ^ "Why Sepultura's 'Chaos A.D.' Is More Relevant Now Than Ever", We Are The Pit, September 2, 2020
  79. ^ "10 of the Most Important Cultural Shifts in Metal", Kerrang, February 2, 2020
  80. ^ Dunn, Sam (2005). Metal: A Headbanger's Journey. IMDB.
  81. ^ Weinstein 2000, hlm. 288.
  82. ^ a b "Best Pantera Albums". About.com. Diakses tanggal 18 May 2012. 
  83. ^ Sharpe-Young 2007, hlm. 162.
  84. ^ Sharpe-Young 2007, hlm. 208.
  85. ^ "The Best Metal Album From 40 Subgenres". Loudwire. 
  86. ^ "Top Ten Black-Thrash Albums by Steve Jansson (Daeva) - Decibel Magazine". 6 December 2017. 
  87. ^ FORD, LEYLA (3 January 2012). "ALBUM OF THE DAY: DEATHCHAIN'S DEATHRASH ASSAULT". Metal Sucks. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  88. ^ Ekeroth, Daniel (2008). Swedish Death Metal. Bazillion Points Books. ISBN 9780979616310. Diakses tanggal 30 August 2018. 
  89. ^ Christe (2003), Sound of the Beast, hlm. 264, As close to death metal as any other gold-selling record before it, Chaos A.D. stripped down Sepultura's sound into a coarse metallic loop. The CD sold half a million copies, and alongside Pantera the band forged a streetwise, death-derived groove metal that inspired an upcoming generation of mavens in the 1990s. 
  90. ^ Claes, Sean. "Superjoint Ritual Feature Interview". Blistering. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 20, 2004. Diakses tanggal August 10, 2010. 
  91. ^ "Canadian Thrash: The 10 Greatest Old School Albums". Worship Metal. December 1, 2020. Diakses tanggal April 7, 2021. 
  92. ^ "13 Canadian Metal Albums Everyone Should Own". Kerrang!. May 2, 2018. Diakses tanggal April 7, 2021. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]