Screaming

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Screaming adalah teknik vokal yang diperluas yang sebagian besar populer di genre musik "agresif" seperti heavy metal, punk rock, dan musik noise. Ini umum terjadi di subgenre heavy metal yang lebih ekstrim, seperti death metal, black metal dan banyak subgenre lainnya. Teknik yang paling umum digunakan adalah growling dan vokal yang keras. Intensitas, nada dan karakteristik lainnya bervariasi antara genre yang berbeda dan vokalis yang berbeda.

Genre[sunting | sunting sumber]

Musik klasik dan eksperimental[sunting | sunting sumber]

Meskipun jeritan sering disarankan dalam cerita yang dipentaskan dalam tradisi opera besar, jeritan itu tidak pernah dilakukan secara harfiah, selalu dinyanyikan. Contoh signifikan pertama dari jeritan nyata dalam sebuah opera adalah di Wozzeck (1922) karya Alban Berg, di mana karakter eponymous berteriak "Murder! Murder!" dalam adegan keempat dari Babak III. Lebih mengejutkan lagi, Lulu yang belum selesai dari Berg, yang ditulis terutama pada tahun 1934, menampilkan jeritan yang mengental saat pahlawan wanita dibunuh oleh Jack the Ripper di saat-saat penutupan adegan terakhir. Dalam Cavalleria rusticana tahun 1890 Mascagni baris terakhir "Mereka telah membunuh Turiddu!" diucapkan, tidak dinyanyikan, dan sering disertai dengan teriakan.

Komposer lain telah menggunakan teriakan dalam karya-karya avant garde di abad kedua puluh, biasanya di era pasca-Perang Dunia II, ketika komposer mulai mengeksplorasi lebih banyak teknik komposisi eksperimental dan penggunaan alat musik yang tidak standar (termasuk suara). Komposer yang menggunakan teriakan atau jeritan dalam karyanya antara lain Luciano Berio, George Crumb, Gyorgy Ligeti, Charles Mingus, Meredith Monk dan Karlheinz Stockhausen. Penggunaan vokal serak dalam karya paduan suara dan orkestra berlanjut hingga hari ini di beberapa produksi seperti skor film; contoh utama termasuk beberapa karya Don Davis dan Wojciech Kilar.

Genre musik eksperimental sering menampilkan vokal yang menjerit jika vokal digunakan dalam musik, sebagai bentuk ekspresi alternatif daripada nyanyian konvensional. Lagu "Paralyzed" oleh musisi luar Legendary Stardust Cowboy adalah contoh utama penggunaan teriakan vokal dalam musik eksperimental.[butuh rujukan] Musik kebisingan terkenal karena vokal yang menjerit, contohnya adalah artis kebisingan terkenal Masonna dan vokalis Maja Ratkje.

Gospel[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa rekaman Injil pada pertengahan tahun 1920-an di mana kita mendengar teriakan, seperti di Pendeta J.M. Gates "I'm a Soldier in the Army of the Lord" atau Pendeta J.C. Burnette "The Downfall of Nebuchadnezzar". Mereka pada dasarnya adalah acapella. Penyanyi utama memimpin dengan teriakan dan teriakan dan sebuah kelompok merespon mengikuti panggilan dan respon tradisional Afrika. Bessie Johnson "He Got Better Things For You" dengan grupnya Memphis Sanctified Singers, dirilis pada tahun 1929, dapat dianggap sebagai lagu gospel pertama yang menampilkan teriakan yang didukung oleh instrumen (gitar akustik).[butuh rujukan]

Blues[sunting | sunting sumber]

Blind Willie Johnson dikenal sebagai pelopor jeritan dalam musik blues. Pada tahun 1928, ia membawakan lagu "Jesus Is Coming Soon" dengan gaya teriakan yang lembut. Penyanyi blues Vaudeville Ora Alexander juga merupakan salah satu vokalis blues paling awal yang tercatat tampil berteriak dengan lagunya "You've Got To Save That Thing" pada tahun 1931.

Musisi blues Kansas City mulai berteriak agar terdengar melalui musik di ruang dansa yang keras. Vokal yang diteriakkan akhirnya menjadi ciri khas band-band ini. Anggota kunci dari gerakan ini termasuk Big Joe Turner dan Howlin' Wolf. Salah satu lagu R&B pertama yang menggunakan vokal jeritan adalah "I Put a Spell on You" milik Screamin' Jay Hawkins (1956).

Rock and roll[sunting | sunting sumber]

Rock and roll (sebelum munculnya heavy metal dan punk rock) kadang-kadang menggunakan bit-bit teriakan singkat. Pada 1950-an, salah satu penjerit utama adalah Little Richard, dimulai dengan "Tutti Frutti" (1955). Pada tahun 1955 di Sun Records, Elvis Presley menggunakan teriakannya pada banyak lagu seperti "Trying to Get to You".[butuh rujukan] Dia juga meneriakkan beberapa lirik "Jailhouse Rock" dalam rekaman aslinya pada tahun 1957,[butuh rujukan] meskipun rekaman pertunjukan langsung dari lagu tersebut dalam karier Presley selanjutnya menampilkannya dengan ketat menyanyikan kata-katanya. Tina Turner menggunakan teriakan dalam "A Fool in Love" (1960), rekaman pertamanya sebagai penyanyi utama, di mana Juggy Murray berkomentar, "Semua penyanyi blues itu terdengar seperti kotoran. Tina terdengar seperti berteriak kotoran. Itu adalah suara yang funky ."[1]

Pengambilan pertama dari rekaman "Twist and Shout" The Beatles untuk Please Please Me (1963) adalah satu-satunya pengambilan yang lengkap, karena suara John Lennon terkoyak, sebagian oleh jeritan yang membumbui lagu tersebut. Lennon, terinspirasi oleh Primal Scream therapy Arthur Janov, berteriak di lagu-lagunya yang kemudian "Mother" dan "Well Well Well" di John Lennon/Plastic Ono Band.

Heavy metal[sunting | sunting sumber]

Sementara teriakan sesekali telah digunakan untuk efek di heavy metal sejak awal genre di akhir 1960-an (dengan penyanyi seperti Robert Plant, Ian Gillan dan Rob Halford sering menggunakan teknik ini), berteriak sebagai metode pengiriman liris yang normal pertama kali menjadi terkenal. di heavy metal sebagai bagian dari ledakan thrash metal tahun 1980-an.[2]

Thrash metal dipengaruhi baik oleh heavy metal dan hardcore punk, yang terakhir sering menggabungkan vokal berteriak atau menjerit. Contoh pertama dari teriakan di Heavy metal yang digunakan sebagai penyampaian lirik yang konstan adalah Chuck Schuldiner dari band Death. Ahli musik Robert Walser mencatat, "Pengaruh punk muncul dalam tempo cepat musik dan agresivitas ingar-bingar dan dalam lirik kritis atau sarkastik yang disampaikan dalam geraman yang mengancam." Namun perlu dicatat bahwa penyampaian vokal thrash metal sangat beragam; beberapa band seperti Anthrax menggunakan vokal yang jauh lebih bersih, Metallica awal menggunakan vokal yang dipengaruhi punk hardcore sementara band lain seperti Slayer menggunakan lebih banyak teriakan dan teriakan "jahat", yang memiliki sedikit kemiripan dengan hardcore punk. Band-band yang lebih baru dalam berbagai subgenre metal, seperti Carnifex, dikenal menggunakan berbagai variasi dari scream dan growling.

Berteriak dalam beberapa subgenre musik heavy metal biasanya menuntut dan serak. Death growl biasa terjadi di death metal.

Bentuk terpisah dari vokalisasi logam ekstrim dapat ditemukan di black metal, yang memiliki suara bernada tinggi, dan deathcore, yang menggunakan baik growl rendah atau jeritan bernada tinggi.

Death metal, khususnya, diasosiasikan dengan vokal yang menggeram. Death metal, yang cenderung lebih gelap dan lebih mengerikan daripada thrash metal, menampilkan vokal yang berusaha membangkitkan kekacauan dan kesengsaraan dengan menjadi "biasanya sangat dalam, serak, dan tidak dapat dipahami."[3] Natalie Purcell mencatat, "Meskipun sebagian besar band death metal menggunakan suara growl yang sangat rendah, seperti binatang buas, hampir tidak terlihat sebagai vokal, banyak juga yang memiliki vokal tinggi dan melengking atau opera, atau vokal yang dinyanyikan dengan kuat dan dalam."[4]

Sosiolog musik Deena Weinstein mencatat tentang death metal, "Vokalis dalam gaya ini memiliki suara yang khas, menggeram dan menggeram daripada menyanyikan kata-katanya. Memanfaatkan kotak distorsi suara dengan banyak, mereka terdengar seolah-olah mereka telah berkumur dengan asam klorida."[5]

Pengucapan vokal metal yang semakin kuat telah dicatat, dari heavy metal ke thrash metal hingga death metal.

Black metal[sunting | sunting sumber]

Musik black metal khususnya memiliki gaya "berteriak" definitif yang merupakan sebagian besar karya vokal genre, meskipun ini dilakukan dalam berbagai derajat. Beberapa aksi black metal menggunakan pendekatan ini sebagai suara serak sederhana, tetapi yang lain menggunakan teriakan yang lebih keras, lebih "suram" untuk meniru suasana dingin, jahat, dan menakutkan yang akan digambarkan oleh black metal. Vokalis seperti Ihsahn dari Emperor, Grutle Kjellson dari Enslaved dan Pest dari Gorgoroth menggunakan teriakan keras dalam karya vokal mereka, sementara vokalis lain mengambil pendekatan yang berbeda; misalnya: Shagrath dari Dimmu Borgir pernah menggunakan gaya yang setara dengan raungan keras di hari-hari band Enthrone Darkness Triumphant, dan vokalis seperti John Gossard dari band San Francisco Weakling dan Pasi dari band Finlandia Darkwoods My Betrothed menggunakan gaya yang terdengar lebih seperti ratapan bercampur dengan jeritan genre hadir.

Grup black metal Amerika Wolves in the Throne Room menggunakan teriakan melengking panjang yang dipengaruhi oleh karya-karya awal Gorgoroth.[7]

Beberapa band folk noir (seringkali yang awalnya berasal dari scene black metal) menggunakan geraman dan jeritan serak sesekali, sebagian besar untuk efek dramatis. Contohnya termasuk Empyrium dan Uaral.

Metalcore[sunting | sunting sumber]

Metalcore adalah genre yang menggunakan vokal yang menjerit dan bersih. Screaming menjadi lebih dari standar tradisional untuk genre di awal 1990-an dengan band-band seperti Earth Crisis dan Converge yang juga sering menggunakan gaya vokal ini. Beberapa band mempekerjakan vokalis ganda, satu yang menampilkan vokal tradisional, sementara yang lain didedikasikan untuk vokal yang hanya berteriak, seperti The Devil Wears Prada.

Greg Puciato dari The Dillinger Escape Plan dikenal karena teriakan "gila" dan "konstan".[8]

Deathcore[sunting | sunting sumber]

Seperti metalcore, deathcore dikenal karena penggunaan teriakan agresifnya, meskipun pada tingkat yang jauh lebih ekstrem. Jeritan berkisar dari geraman kematian rendah dari vokalis seperti Phil Bozeman dari Whitechapel, hingga teriakan bernada tinggi dari orang-orang seperti Alex Koehler dari Chelsea Grin. Beberapa band yang berhubungan dengan genre deathcore melakukan apa yang disebut "pig squealing", yang merupakan teknik vokal memekik menyerupai babi. Album-album awal oleh band-band deathcore seperti Job for a Cowboy dan Despised Icon menggunakan vokal pig squeal, tetapi mengabaikannya pada materi selanjutnya.

Metal alternatif dan nu metal[sunting | sunting sumber]

Band metal alternatif dan nu metal terkadang juga menggunakan teriakan. Jonathan Davis berteriak di sebagian besar lagu Korn sebelumnya. Vokalis band nu metal Amerika Otep Otep Shamaya juga dikenal karena penggunaan death growl serta teriakan nada tinggi. Serj Tankian kadang-kadang melakukan jeritan embusan dan tarikan napas, yang khususnya menonjol pada dua album pertama System of a Down. Limp Bizkit terkadang menggunakan scream vocal, terutama pada lagu-lagu dari album pertama mereka. Beberapa band menggabungkan teknik jeritan dengan vokal yang bersih untuk menciptakan suara yang konkret dengan perubahan nada yang nyata, Chino Moreno dari Deftones, yang terkenal karena menggabungkan jeritannya yang bernada tinggi dan agresif dengan nyanyiannya yang tenang dan melodis, adalah contoh nyata dari konsep bersama penyanyi seperti Corey Taylor dari Slipknot.

Penyanyi Linkin Park, Chester Bennington berteriak di banyak lagu Linkin Park, terutama teriakan 17 detik di lagu "Given Up". Michael Barnes dari Red telah berteriak di sebagian besar lagu yang telah dilakukan band, terutama di "Let Go", selama 13 detik berturut-turut.

Hardcore dan punk rock[sunting | sunting sumber]

Teriakan dan teriakan vokal adalah hal biasa dalam jenis punk rock yang dikenal sebagai hardcore. Punk awal dibedakan oleh kecenderungan umum untuk menghindari teknik menyanyi tradisional demi gaya yang lebih langsung dan kasar yang menonjolkan makna daripada keindahan.[9] Perpanjangan logis dari estetika ini adalah berteriak, dan dalam hardcore, vokal biasanya diteriakkan dengan cara yang hingar bingar mirip dengan rap atau nyanyian sepak bola, sering disertai dengan "vokal geng"[10][11] di mana sekelompok orang berteriak bersama dengan vokalisnya (gaya ini adalah sangat umum di punk rock, paling menonjol Oi!, street punk dan hardcore punk).[12]

Masalah kesehatan[sunting | sunting sumber]

Beberapa vokalis yang menggunakan teriakan musik memiliki masalah dengan tenggorokan, suara, pita suara, dan bahkan mengalami migrain parah karena salah berteriak. Beberapa vokalis band metal harus berhenti berteriak, membuat musik sama sekali, atau bahkan menjalani operasi karena berteriak dengan cara yang berbahaya yang merusak pita suara. Salah satu contohnya adalah Sonny Moore dari band From First to Last, yang harus meninggalkan band sebagai vokalis karena kerusakan pada pita suaranya, yang memerlukan pembedahan untuk diperbaiki.[13][14] Kyo dari Dir En Grey, yang terkenal dengan jangkauan vokal ekstremnya yang menggabungkan vokal yang bersih dan keras, dirawat di rumah sakit karena disfonia nodul vokal pada tahun 2012, meskipun telah pulih.[15] Namun, dengan teknik yang tepat, berteriak dapat dilakukan tanpa membahayakan pita suara.[butuh rujukan]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gulla, Bob (2008). Icons of R&B and Soul. An Encyclopedia of the Artists Who Revolutionized Rhythm. Greenwood Press. p. 176.
  2. ^ Walser, Robert (1993). Running with the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press, p. 14. ISBN 9780819562609
  3. ^ Konow, David (2002) Bang Your Head: The Rise and Fall of Heavy Metal. Three Rivers Press, p. 228. ISBN 0609807323
  4. ^ Purcell, Natalie J. (2003) Death Metal Music: The Passion and Politics of a Subculture. McFarland, p. 11. ISBN 0786415851
  5. ^ Weinstein, Deena (1991). Heavy Metal: A Cultural Sociology. MacMillan, p. 51. ISBN 0669218375
  6. ^ Christe, Ian (2003) Sound of the Beast: The Complete Headbanging History of Heavy Metal, HarperCollins, 2003, p. 239. ISBN 0380811278
  7. ^ Hopper, Jessica (2009) "Back to the land with the Wolves", Chicago Tribune, May 15, 2009, retrieved 2011-12-24
  8. ^ Cristman, Greg. "Mastodon, Dillinger Escape Plan & Red Fang played Terminal 5 (pics, video & setlist) – East of The Wall playing Brooklyn". Brooklyn Vegan. 
  9. ^ Laing, Dave (1985) One Chord Wonders: Power and Meaning in Punk Rock. Open University Press. p. 54. ISBN 9780335150656
  10. ^ "Demiricous One (Hellbound) review". MouthForWar.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-29. Diakses tanggal 2007-04-29. 
  11. ^ Tacos (February 17, 2006). "Aiden Our Gangs Dark Oath review". Sputnikmusic. Diakses tanggal 2007-04-29. 
  12. ^ Cogan, Brian (2006) "Oi!". Encyclopedia of Punk Music and Culture. Greenwood Press, p. 146. ISBN 0313333408
  13. ^ Records, Epitaph (25 October 2006). "FFTL Sonny Moore throat trouble update". Epitaph.com. Diakses tanggal 12 June 2021. 
  14. ^ Montgomery, James. "From First To Last Singer Dispels More Rumors, Reveals Why Band Left Warped". MTV News. Diakses tanggal 12 June 2021. 
  15. ^ "DIR EN GREY Forced To Pull Out Of 'The Still Reckless Tour'". Blabbermouth.net. 7 February 2012. Diakses tanggal 12 June 2021.