Perjudian di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sebagian besar bentuk perjudian di Jepang umumnya dilarang oleh Hukum Pidana bab 23;[1] namun, ada beberapa pengecualian, termasuk bertaruh pada balap kuda dan olahraga motor tertentu.[2]

Olahraga umum, lotre, dan toto (lotre sepak bola) diadakan di bawah undang-undang khusus untuk meningkatkan pendapatan pemerintah nasional dan lokal serta menawarkan bentuk hiburan.

Sejak 2018, operator kasino telah menawar tiga lisensi legal untuk mengoperasikan resor kasino terintegrasi di Jepang, termasuk di Osaka, Tokyo, dan Yokohama. Pemerintah Jepang membentuk Komite Administrasi Kasino pada tahun 2020 untuk mengawasi dan mengelola operator resor Jepang.

Sejumlah waralaba fiksi fokus pada perjudian di Jepang.

Olahraga umum[sunting | sunting sumber]

Kōei kyōgi (Jepang: 公営競技, olahraga publik) adalah balapan publik yang dapat dipertaruhkan secara legal. Ada empat jenis: balap kuda, balap sepeda, balap perahu motor, dan balap motor speedway aspal. Mereka diizinkan oleh undang-undang khusus dan diatur oleh pemerintah daerah atau perusahaan pemerintah.

Keempat jenis menggunakan taruhan parimutuel. Kumpulan hadiah untuk penjudi pada balapan ini adalah 70-80% dari total penjualan. Tiket taruhan tersedia di berbagai sirkuit dan loket tiket (taruhan di luar jalur) di banyak kota.

Lotere[sunting | sunting sumber]

Toko jalanan kecil, di Ikebukuro, menjual tiket takarakuji.

Takarakuji (Jepang: 宝くじ), yaitu, lotere, diadakan oleh prefektur atau kota-kota besar secara teratur sepanjang tahun kalender.

Ada tiga jenis utama lotere: lotere nomor unik, lotere nomor pilihan, dan kartu awal. Setiap tiket lotere dijual dengan harga 100 hingga 500 yen, dan hadiah uang tunai tertinggi biasanya 100 juta yen atau lebih.

Undang-undang takarakuji menetapkan bahwa seluruh kumpulan hadiah untuk setiap lotere yang diberikan harus kurang dari 50% dari total penjualan, dengan sisanya diberikan kepada organisasi pemerintah daerah dan badan amal.

Tiket Takarakuji tersedia di gerai dan toko takarakuji di banyak kota, dengan beberapa gerai menjadi sangat populer.[3] Tiket untuk lotere nomor tertentu juga dapat dibeli di beberapa ATM.

Pachinko[sunting | sunting sumber]

Pachinko adalah permainan pinball seperti mesin slot. Secara resmi tidak dianggap perjudian karena undang-undang Jepang menganggap pachinko sebagai pengecualian terhadap hukum pidana perjudian karena alasan sejarah, moneter, dan budaya. Toko Pachinko dapat ditemukan di seluruh Jepang, dan dioperasikan oleh perusahaan swasta. Pada 2011, ada sekitar 12.480 toko pachinko di Jepang.[4] Pada tahun 2018, Jepang menghabiskan $200 miliar untuk pachinko setiap tahun. Juga, "hampir setengah dari seluruh waktu luang di Jepang" dihabiskan di toko pachinko.[5]

Pada pachinko, ketika bola pemain masuk ke lubang khusus untuk mengaktifkan mesin slot dan jackpot dibuat, mereka diberi hadiah lebih banyak bola. Pemain kemudian dapat menukar bola dengan hadiah dengan nilai berbeda di stan di toko. Uang tidak dapat diberikan di toko pachinko karena ini akan melanggar hukum pidana. Namun, pemain hampir selalu menukar bola pachinko dengan token khusus, biasanya potongan emas terbungkus plastik, dan kemudian "menjualnya" di toko sebelah untuk mendapatkan uang tunai. Biasanya toko seperti itu juga dimiliki oleh operator toko, tetapi selama pemenang tidak menerima uang tunai di toko, hukum tidak dilanggar.[6]

Pada tanggal 4 April 2011, Shintaro Ishihara, Gubernur Tokyo sebelumnya, berbicara menentang toko pachinko, dengan alasan bahwa permainan populer bersama dengan mesin penjual otomatis membuang-buang listrik, dengan "hampir 10 juta kilowatt energi [sic] ". Ia mengatakan, pascagempa 11 Maret 2011 lalu, pemerintah meminta masyarakat untuk mengurangi konsumsi energi, namun meminta saja tidak cukup dan aturan pemerintah tidak diberlakukan.[7] Pada tahun 2016, Parlemen memilih untuk menyetujui undang-undang tersebut yang pada akhirnya akan mengubah industri perjudian di Jepang.[7][8]

Perjudian ilegal[sunting | sunting sumber]

Yakuza diketahui mengoperasikan kasino ilegal di Jepang. Selain permainan kasino tradisional, Mahjong dapat dimainkan untuk uang dan banyak toko mahjong memiliki hubungan dengan Yakuza untuk membantu menagih hutang dari pemain yang gagal bayar.

Peluang perjudian ilegal lainnya ditawarkan oleh situs perjudian seluler. Di situs ini, penjudi Jepang dapat bermain batu-kertas-gunting dan memenangkan hadiah uang tunai. Pada tahun 2010, pemilik salah satu situs ini ditangkap dan mengaku menghasilkan lebih dari $1 juta. Para pemain membeli tiket taruhan seharga ¥315. Mereka bisa memenangkan ¥1.000 jika mereka menang tiga kali berturut-turut sementara ¥10.000 adalah hadiah bagi mereka yang menang lima kali berturut-turut.[9]

Kasino[sunting | sunting sumber]

Upaya melegalkan[sunting | sunting sumber]

Terdapat gerakan dalam pemerintahan Partai Demokrat Liberal (LDP) untuk membuka kasino untuk meningkatkan pariwisata di Jepang.[10] Mengoperasikan kasino tetap ilegal di Jepang, dan taruhan olahraga baru-baru ini pada bisbol oleh pegulat sumo telah menyebabkan skandal.[2]

Pada tahun 2000, mantan walikota Ishihara mengusulkan pembangunan kasino di Odaiba, tetapi terlepas dari minat publik yang tinggi, gagasan itu tidak sepenuhnya disetujui. Salah satu argumen yang menentang perkembangan tersebut adalah bahwa orang Jepang yang tidak terbiasa berjudi akan sangat rentan terhadap kecanduan.[11] Kemungkinan lain untuk pengembangan industri kasino di Jepang adalah penciptaan kasino terapung. Ide perjudian perahu juga telah secara aktif didukung oleh Ishihara.[12]

Undang-undang kasino di Jepang mengambil momentum baru dengan anggota parlemen mengajukan Undang-Undang Pengaktifan Resor Terpadu (IR) kepada Diet pada tahun 2015.[13]

Legalisasi dan penawaran[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 2018, anggota parlemen Jepang menyetujui RUU yang secara resmi mengizinkan kasino di negara tersebut. Tiga kasino dalam bentuk resor terpadu (IR) akan didirikan di lokasi yang berbeda. IR akan datang dengan batasan dan penduduk lokal Jepang hanya dapat mengunjungi kasino tiga kali seminggu, atau sepuluh kali sebulan. Pengunjung Jepang juga akan dikenakan biaya masuk 6.000 yen untuk membantu mencegah kecanduan.[14]

Osaka adalah yang pertama meluncurkan proses “Request For Proposal” (RFP) pada tahun 2019,[15] dan lima perusahaan yang mengajukan izin resor kasino terintegrasi Osaka adalah Las Vegas Sands, Wynn Resorts, MGM Resorts, Melco Resorts, dan Genting Singapura.[16] Nama dua operator perjudian tidak diungkapkan karena mereka meminta anonimitas.[17] Pada Februari 2020, hanya MGM Resorts yang mengajukan penawaran di Osaka, tanpa ada penawaran dari perusahaan pesaing Galaxy Entertainment dan Genting Singapore.[18] MGM dianugerahi kontrak. Las Vegas Sands, Melco Resorts and Entertainment dan Wynn Resorts semuanya mengatakan bahwa mereka malah berfokus pada Yokohama dan Tokyo dan proses penawaran di sana, untuk dua lisensi yang tersisa.[19][18]

Pada 13 Mei 2020, Las Vegas Sands menarik kembali tawarannya untuk membuka IR di Jepang di tengah penundaan Olimpiade Tokyo 2020 dan epidemi virus corona global.[20]

Komite Administrasi Kasino[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Jepang membentuk Komite Administrasi Kasino pada 7 Januari 2020. Ditujukan untuk mengawasi dan mengelola operator IR Jepang, komite ini beroperasi sebagai departemen eksternal kabinet. Ketuanya adalah Michio Katamura. Ini akan memberikan lisensi kasino dan juga dapat mencabutnya, dan menyelidiki operator dan petugas terkait.[21]

Penggambaran media[sunting | sunting sumber]

Perjudian adalah tema sentral dari banyak karya fiksi Jepang, termasuk manga, anime, film, dan sastra. Contoh waralaba terkenal yang berpusat pada perjudian dalam budaya Jepang termasuk 'Kakegurui (Compulsive Gambler), Gambling Apocalypse: Kaiji, Usogui, Akagi, Legendary Gambler Tetsuya, Liar Game, Mahjong Hishō-den: Naki no Ryū, One Outs, Rio: Rainbow Gate!, dan Tobaku Haōden Zero.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (dalam bahasa Inggris) Criminal Code of Japan PDF
  2. ^ a b "Japan's sumo supremo replaced". AFP. Aug 12, 2010. Diakses tanggal 5 September 2010. 
  3. ^ Takarakuji: What's chance got to do with it?, The Japan Times
  4. ^ Gov. sparks pachinko bashing
  5. ^ Japan's pinball gambling industry rakes in 30 times more cash than Las Vegas casinos, Business Insider
  6. ^ Playing Pachinko: How Illegal Gambling Is Legal in Japan
  7. ^ a b "Top Gambling players from Japan". Diakses tanggal 2013-05-09. 
  8. ^ Tokyo Governor Takes Aim at Vending Machines, Pachinko
  9. ^ "Gambling in Japan: Gambling in Japan: Bicycles, Boats and Horse Racing". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-02. Diakses tanggal 2011-11-08. 
  10. ^ LDP discussion about casinos in 2006 Diarsipkan 2008-01-09 di Wayback Machine.
  11. ^ Viva Odaiba! Ishihara dreams of casinos in the bay
  12. ^ "Racism in Japan: Racism as a Business Defence". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-03. Diakses tanggal 2011-11-08. 
  13. ^ Japan casino legalisation bill delayed again in latest blow, Reuters
  14. ^ "Japan's Diet approves opening of casino resorts despite opposition". The Mainichi. July 20, 2018. Diakses tanggal July 23, 2018. 
  15. ^ Osaka Begins Taking Applications for Integrated Resort Proposals Casino.org
  16. ^ The Race for a Japan Casino License Is Now MGM Resorts' to Lose, NASDAQ
  17. ^ Names of five casino firms in Osaka RFC phase revealed, ggrasia.com
  18. ^ a b MGM Resorts Last Competitor Standing in Osaka Integrated Resort Competition, Casino.org
  19. ^ Osaka closes on IR partner following drop-outs
  20. ^ Las Vegas Sands scraps plans for Japan integrated resort casino project, Reuters
  21. ^ Japan formally establishes Casino Administration Committee