Perang Saudara Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Perang Saudara Cina)
Lompat ke: navigasi, cari
Perang Saudara Tiongkok
ChineseCivilWarCollage.PNG
Searah jarum jam dari atas : Pasukan Komunis dalam Pertempuran Siping, prajurit Muslim dalam TRN, Mao Zedong pada tahuan 1930-an, Chiang Kai-shek menginspeksi prajurit, Jenderal Su Yu dari PKT menginvestigasi medan pertempuran sesaat sebelum Kampanye Menglianggu
Tanggal 1 Agustus 1927[1]22 Desember 1936[2]
(9 tahun, 4 bulan dan 3 minggu0 hari)
31 Maret 1946 – 1 Mei 1950[3][a]
(4 tahun, 1 bulan dan -1 minggu0 hari)
Lokasi Tiongkok
Hasil Kemenangan Komunis Tiongkok
Pihak yang terlibat
1927–1949
 Republik Tiongkok
1927–1949
Partai Komunis
1949–1950
 Republik Tiongkok di Taiwan
1949–1950
 Republik Rakyat Tiongkok
Komandan
Chiang Kai-shek

Bai Chongxi
Chen Cheng
Li Zongren
Yan Xishan
He Yingqin
Wang Yaowu
Wei Lihuang
Fu Zuoyi
Liu Chih
Sun Li-jen
Du Yuming
Xue Yue
Zhang Xueliang
Feng Yuxiang (until 1930)

Mao Zedong

Zhu De
Peng Dehuai
Lin Biao
Liu Bocheng
Zhou Enlai
Chen Yi
Deng Xiaoping
Nie Rongzhen
Su Yu
Chen Geng
Xu Xiangqian
Ye Fei
He Long
Ye Ting

Kekuatan
4.300.000 (Juni 1946)[5][6]

3,650,000 (Juni 1948)
1.490.000 (Juni 1949)

1.200.000 (Juli 1945)[6]

2,800,000 (Juni 1948)
4.000.000 (Juni 1949)

Korban
~1,5 juta (1948–1949)[7] ~250.000 (1948–1949)[7]
1928–1936: ~2 juta korban militer

1945–1949: ~6 juta (termasuk warga sipil)[7]

Perang Saudara Tiongkok
Hanzi tradisional:
Hanzi sederhana:
Makna literal: Perang Sipil Nasionalis-Komunis
Perang Pembebasan (Tiongkok Daratan)
Hanzi tradisional:
Hanzi sederhana:


Perang Saudara Tiongkok[b] (Hanzi Sederhana: 国共内战; Hanzi Tradisional: 國共內戰; Pinyin: Guó-Gòng Nèizhàn) adalah perang sipil di Tiongkok dengan pertempuran antara pasukan yang loyal kepada pemerintah Republik Tiongkok pimpinan Kuomintang (KMT), dan pasukan yang loyal kepada Partai Komunis Tiongkok (PKT).[8] Perang ini dimulai pada bulan Agustus 1927, bersamaan dengan Ekspedisi Utara Chiang Kai-Shek, dan secara esensial berakhir ketika pertempuran aktif utama berhenti pada tahun 1950.[9] Konflik ini pada akhirnya menghasilkan dua negara de facto, Republik Tiongkok di Taiwan dan Republik Rakyat Tiongkok di Tiongkok daratan, masing-masing secara resmi mengklaim sebagai pemerintahan Tiongkok yang sah.

Perang ini merepresentasikan perpecahan ideologis antara pihak Komunis PKT dan KMT yang mengusung Nasionalisme, yang berlangsung terputus-putus sampai akhir tahun 1937, ketika kedua belah pihak bersatu untuk membentuk Front Persatuan Kedua untuk melawan invasi Jepang dan mencegah Jepang memperluas invasi yang sudah masuk sebelumnya ke Manchuria pada tahun 1931. Perang Saudara Tiongkok dalam skala penuh berlanjut kembali pada tahun 1946, setahun setelah berakhirnya pertempuran dengan Jepang. Empat tahun kemudian terjadi gencatan pertempuran militer besar, dengan baru saja berdirinya Republik Rakyat Tiongkok yang mengendalikan Tiongkok daratan (termasuk Hainan) dan yurisdiksi Republik Tiongkok terbatas untuk Taiwan, Penghu, Kinmen, Matsu dan beberapa pulau terpencil.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Konflik ini tidak memiliki tanggal berakhir yang resmi. Namun, sejarawan umumnya setuju bahwa perang mereda setelah jatuhnya Kepulauan Hainan dan Zhoushan pada bulan Mei 1950, benteng utama terakhir KMT dekat daratan Tiongkok.[4]
  2. ^ Di Tiongkok daratan dewasa ini, tiga tahun terakhir perang (1947–1949) umumnya dikenal sebagai Perang Pembebasan (解放战争), dengan nama lengkap resmi Perang Pembebasan Rakyat Tiongkok (中国人民解放战争), atau nama alternatif Perang Revolusioner Internal Ketiga (第三次国内革命战争). Di Taiwan, perang ini dikenal dengan nama Perang Menumpas Pembertontakan dan Melawan Komunis (反共戡亂戰爭) sebelum tahun 1991 atau umumnya dikenal dengan nama Perang Sipil Nasionalis-Komunis (國共內戰/国共内战) di kedua belah pihak

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ China at War: An Encyclopedia. 2012. p. 295. 
  2. ^ "China". Encyclopædia Britannica. Encyclopædia Britannica, Inc. 15 November 2012. 
  3. ^ Gui, Heng Bin (2008). Landing on Hainan Island. China: Great Wall Press. ISBN 9787548300755. 
  4. ^ Westad, Odd (2003). Decisive Encounters: The Chinese Civil War, 1946-1950. Stanford University Press. p. 305. ISBN 978-0-8047-4484-3. 
  5. ^ Èëãñèõ±¨
  6. ^ a b Hsiung, James C. (1992). China's Bitter Victory: The War With Japan, 1937-1945. New York: M.E. Sharpe publishing. ISBN 1-56324-246-X. 
  7. ^ a b c Michael Lynch (2010). The Chinese Civil War 1945-49. Osprey Publishing. p. 91. ISBN 978-1-84176-671-3. 
  8. ^ Gay, Kathlyn. [2008] (2008). 21st Century Books. Mao Zedong's China. ISBN 0-8225-7285-0. pg 7
  9. ^ Hutchings, Graham. [2001] (2001). Modern China: A Guide to a Century of Change. Harvard University Press. ISBN 0-674-00658-5.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]