Liu Chih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Liu Zhi
Liu Chih.jpg
Jenderal Liu Zhi
Julukan Jenderal berkaki panjang
Lahir 1892
Ji'an, Jiangxi
Meninggal 1971
Taichung, Taiwan
Pengabdian Flag of the Republic of China Republik Tiongkok
Lama dinas 1914-1970
Pangkat Jenderal
Kesatuan Korps pertama
Komando Markas Besar Penindasan Garnisun Xuzhou
Perang/pertempuran Perang Dataran Tinggi Tengah, Kampanye Huaihai
Penghargaan Medali Langit Biru dan Matahari Putih
Pekerjaan lain Politisi, Sejarawan

Liu Chih (Cina: 劉峙; pinyin: Liu Zhi; 1892-1971) adalah seorang pemimpin militer dan politik terkemuka Kuomintang di Republik Tiongkok.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Liu dilahirkan dalam keluarga petani di Provinsi Jiangxi pada tahun 1892. Orang tuanya meninggal ketika ia masih muda dan ia dibesarkan oleh kakeknya. Ia dididik di sekolah setempat sebelum pergi ke Jepang untuk menerima pendidikan lanjutan. Ketika pemerintah Jepang mulai mengusir pelajar-pelajar Tionghoa atas nama pemerintah kekaisaran Manchuria, ia kembali ke Tiongkok dan mendaftar di akademi militer di Wuhan. Pada tahun 1914 ia masuk ke Akademi Militer Baoding dan setelah bertugas di berbagai kesatuan wilayah, Liu bergabung dengan Akademi Militer Whampoa pada tahun 1924 dan menjadi seorang komandan lapangan dalam Ekspedisi Utara. Ia berteman dengan banyak sekutu penting dari Generalissimo Chiang Kai-shek dan mereka terbukti sangat membantu untuk promosi dalam pemerintahan KMT.

Jatuh bangun dalam pemerintahan KMT[sunting | sunting sumber]

Ia berperan penting dalam mengalahkan rival Chiang dalam Perang Dataran Tinggi Tengah dan memperluas kekuatan militer KMT sepanjang tahun 1930-an dengan mengalahkan pasukan Komunis Tiongkok di Provinsi Henan. Chiang Kai-shek memberi hadiah pada Liu dengan mengangkatnya sebagai gubernur Provinsi Hennan dan menamakan sebuah county dengan namanya. Ketika Perang Tiongkok-Jepang Kedua pecah, Liu dinobatkan sebagai wakil komandan zona perang pertama dan panglima Kelompok Tentara ke-2. Saat itu, ia tampaknya secara bertahap kehilangan kehebatan militernya ketika Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dengan mudah mengalahkan pasukannya dan menerobos garis pertahanan Tiongkok, meskipun kalah jumlah. Liu dipaksa untuk jauh meninggalkan Provinsi Hebei di Tiongkok Utara dan kekalahan ini memberikan kontribusi terhadap Banjir Sungai Kuning 1938 dan ia dibebastugaskan dari jabatannya oleh Chiang. Ketika pemerintah nasionalis mundur ke Chongking, Chiang kembali mengangkatnya sebagai komandan pertahanan udara kota itu. Ketika angkatan udara Jepang mulai melancarkan pemboman Chongking, Liu membuktikan ketidakefektifan dalam komando penghentian serangan teror Jepang dan meningkatkan moral penduduk sipil, dan dipindahkan pada tahun 1942. Pada tahun 1942, ia menggantikan Jenderal Li Zongren sebagai panglima zona perang kelima. Ketika perang dengan Jepang berakhir, ia diangkat sebagai direktur pengamanan garnisun Zhengzhou, mengendalikan zona perang pertama dan kelima. Ketika Kampanye Kantong Dataran Tiongkok Utara pecah pada musim panas 1946, ia gagal menghancurkan pasukan komunis di bawah pimpinan Marshal Liu Bocheng dan Deng Xiaoping. Sekali lagi ia dilepaskan dari jabatannya. Pada musim gugur tahun 1948, ia menjadi panglima Markas Besar Penindasan Umum Garnisun Xuzhou, memimpin sekitar 800.000 tentara nasionalis, tetapi ketika wakilnya Du Yuming dipanggil kembali ke Manchuria untuk menyelamatkan posisi nasionalis di sana, Marshal Lin Biao melancarkan Kampanye Liaoshen pada tanggal 12 September 1948. Ia panik dan tidak mengatur garis pertahanan yang efektif di sekitar sektor komandonya saat komandan Komunis Su Yu menyerang Xuzhou dalam Kampanye Huaihai. Meskipun Presiden Chiang Kai-shek mengirim kembali Letnan Jenderal Du Yuming untuk menyelamatkan situasi, kepemimpinan yang tidak efektif dan rasa ketakutan dari Liu sudah membahayakan posisi KMT di Tiongkok Tengah. Pasukan komunis akhirnya mengalahkan pasukan nasionalis pada tahun berikutnya dan wakil panglima Du Yuming ditangkap,. Liu lagi-lagi dipecat oleh Chiang Kai-shek, yang cukup beruntung dapat melarikan diri dari Xuzhou menggunakan pesawat.

Taiwan[sunting | sunting sumber]

Liu terbang ke Hong Kong, lalu tinggal di Indonesia sebagai seorang guru bahasa Tionghoa. Tahun 1953 ia diperbolehkan kembali ke Taiwan sebagai penasihat politik Chiang Kai-shek. Ia dianugerahi tanda kehormatan Medali Langit Biru dan Matahari Putih. Ia meninggal di Taiwan tahun 1972.

Evaluasi[sunting | sunting sumber]

Awal karier militer Jenderal Liu Zhi penuh dengan kemenangan dan keberhasilan, tetapi ia tampak kehilangan kemampuan tempur setelah pecahnya Perang Tiongkok-Jepang Kedua. Banyak rekannya menyebutnya Jenderal Berkaki Panjang atau Jenderal Keberuntungan Presiden Chiang, untuk mengolok-olok atas tidak bergunanya ia di medan perang dan rasa tidak tahu malunya ketika banyak perwira lainnya yang mampu tidak dipromosikan atas perbuatan heroik mereka dan ia cukup berani untuk menerima posisi tinggi. Bahkan, ibu negara Soong Mei-ling mengatakan kepada Presiden Chiang Kai-shek, "Ada banyak orang berbicara negatif tentang Jenderal Liu Zhi, apakah Anda masih akan menggunakan dia?" Chiang menjawab dengan tenang:" Liu adalah kekacauan di medan perang, tapi dia lebih patuh daripada semua panglima saya."

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]