Offa dari Mercia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Offa
Lukisan Offa di dalam naskah abad ke-13
Lukisan Offa di dalam naskah abad ke-13
Raja Mercia
Memerintah 757 – Juli 796
Pendahulu Beornræd
Pengganti Ecgfrith
Mangkat Juli 796
Anak
Ecgfrith dari Mercia
Ēadburh
Ælfflæd dari Mercia
Æthelburh
Æthelswith
Wangsa Wangsa Icel
Ayah Thingfrith

Offa merupakan seorang Raja Mercia, sebuah kerajaan Anglo-Saxon, dari tahun 757 sampai kematiannya di bulan Juli 796. Ayahandanya adalah Thingfrith dan keturunan Eowa, Offa naik takhta setelah masa perang saudara dan setelah kematian Æthelbald. Offa defeated the other claimant, Beornræd. Di awal tahun pemerintahan Offa, diduga bahwa ia menguatkan kekuasaannya dari bangsa-bangsa seperti Hwicce dan Magonsæte. Mengambil kesempatan dari ketidakstabilan di Kerajaan Kent untuk mengangkat dirinya sendiri sebagai seorang maharaja, Offa juga mengendalikan Sussex di tahun 771, meskipun kekuasaannya tetap tidak tertandingi di wilayah-wilayah tersebut. Di tahun 780-an ia memeprpanjang Supremasi Mercia di sebagian besar Inggris selatan, bersekutu dengan Brihtric dari Wessex, yang menikahi putri Offa Ēadburh, dan menguasai wilayah tenggara seluruhnya. Ia juga menjadi maharaja di Anglia Timur dan mengeksekusi Æthelberht II di tahun 794, diduga karena memberontak melawannya.

Offa adalah raja Kristen yang berkonflik dengan Gereja, terutama dengan Jænberht, Uskup Agung Canterbury. Offa membujuk Paus Adrianus I untuk membagi keuskupan Canterbury menjadi dua dan menciptakan Keuskupan Lichfield. Pengurangan kekuatan Canterbury ini mungkin didorong oleh keinginan Offa untuk membuat uskup agung tersebut menguduskan putranya Ecgfrith sebagai raja, karena mungkin Jaenberht menolak untuk melakukan upacara, yang berlangsung di tahun 787. Offa berselisih dengan Uskup Worcester, yang diselesaikan pada Konsili Brentford di tahun 781.

Koin yang masih ada dari masa pemerintahan Offa mewujudkan penggambaran elegannya, dan kualitas artistik gambar-gambar ini melebihi mata uang Franka kontemporer. Beberapa koinnya menggambarkan istrinya, Cyneðryð – ratu Anglo-Saxon satu-satunya yang digambarkan diatas koin. Hanya tiga koin emas Offa yang selamat: yang satu adalah dinar imitasi Kekhalifahan Abbasiyah dari tahun 774 dan terdapat teks Arab di satu sisi, dengan "Offa Rex" di sisi lainnya. Koin-koin emas yang digunakan itu untuk sedekah atau sebagai hadiah-hadiah ke Roma.

Banyak sejarahwan menganggap Offa sebagai raja Anglo-Saxon yang paling berkuasa sebelum Alfred yang Agung. Wilayah dominasinya tidak pernah diperluas sampai Kerajaan Northumbria, meskipun ia menikahkan putrinya Ælfflæd dengan raja Northumbria, Æthelred I di tahun 792. Para sejarahwan pernah melihat pemerintahannya sebagai bagian dari proses yang mengarah ke persatuan Inggris, namun ini bukan lagi pandangan mayoritas. Di dalam ucapan seorang sejarahwan baru-baru ini: "Offa didorong oleh nafsu kekuasaan, bukan sebuah visi mempersatukan Inggris; dan apa yang ditinggalkannya adalah sebuah reputasi, bukan warisan."[1] Offa meningal di tahun 796 dan putranya, Ecgfrith, menggantikannya, namun ia hanya memerintah kurang dari lima bulan sebelum Coenwulf dari Mercia menjadi raja.

Latar belakang dan sumber[sunting | sunting sumber]

Kerajaan-kerajaan Inggris di masa pemerintahan Offa

Di paruh pertama abad ke-8, penguasa dominan Anglo-Saxon adalah Raja Æthelbald dari Mercia, yang di tahun 731 telah menjadi Maharaja dari seluruh provinsi selatan sungai Humber.[2] Æthelbald merupakan salah satu dari sejumlah raja Mercia yang kuat yang memerintah dari pertengahan abad ke-7 sampai awal abad ke-9, dan tidak sampai pemerintahan Egbert dari Wessex di abad ke-9 kekuatan Mercia mulai berkurang.[3]

Kekuasaan dan prestise yang dicapai Offa membuatnya menjadi salah satu penguasa yang paling berarti di kepulauan Inggris di Awal Pertengahan,[4] meskipun tidak ada biografi kontemporernya yang selamat.[5] Sebuah sumber utama dari masa itu adalah Babad Anglo-Saxon, koleksi sejarah-sejarah di dalam Bahasa Inggris Kuno yang menceritakan sejarah Anglo-Saxon. Sejarah itu adalah produksi Saxon Barat, namun terkadang dianggap mendukung Wessex; karena itu mungkin tidak akurat menyampaikan sejauh mana kekuasaan yang dicapai oleh Offa, orang Mercia.[5] Kekuasaan itu dapat terlihat dari karya di dalam carter-carter yang berasal dari tanggal pemerintahan Offa. Carter-carter tersebut adalah dokumen-dokumen yang menjamin lahan-lahan untuk pengikut-pengikut atau orang-orang gereja dan disaksikan oleh raja-raja yang memiliki wewenang untuk memberikan lahan tersebut.[6][7] Sebuah piagam mungkin mencatat baik nama seorang pengikut raja dan tuannya di daftar saksi yang ditambahkan ke hibah. Daftar saksi tersebut misalnya dapat dilihat di Diploma Ismere, dimana Æthelric, putra Raja Oshere dari Hwicce, digambarkan sebagai "subregulus", atau pengganti raja Æthelbald.[8][9] Biarawan abad ke-8 dan penulis sejarah, Yang diberkati Beda menulis sebuah sejarah gereja Inggris yang disebut Historia Ecclesiastica Gentis Anglorum; sejarah itu hanya mencakup peristiwa hingga tahun 731, namun sebagai salah satu sumber utama sejarah Anglo-Saxon yang menyediakan informasi latar belakang penting bagi pemerintahan Offa.[10]

Dike Offa sebagian besar yang mungkin dibangun di masa pemerintahan Offa, adalah kesaksian pada sumber daya yang luas yang telah di perintah Offa dan kemampuannya untuk mengatur mereka.[11] Sumber hidup lainnya termasuk sebuah dokumen bermasalah yang dikenal sebagai Suku Hidage, yang dapat memberikan bukti lebih lanjut dari lingkup Offa sebagai penguasa, meskipun atribusi untuk pemerintahannya adalah sengketa.[12] Sebuah corpus surat-surat yang berarti yang berasal dari tanggal-tanggal di masa itu, terutama dari Alkuin, seorang diaken dan sarjana berkebangsaan Inggris yang menghabiskan lebih dari satu dekade di istana Charlemagne sebagai salah seorang penasihat utamanya dan berhubungan dengan raja-raja, bangsawan-bangsawan dan pengkhotbah di seluruh Inggris.[13] Surat-surat ini khususnya mengungkapkan hubungan Offa dengan benua, seperti halnya uang logam, yang berdasarkan pada contoh Wangsa Karoling.[14][15]

Silsilah dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Keluarga dekat Offa

Keturunan Offa dicatat di dalam Koleksi Anglia, satu set silsilah yang mencakup garis keturunan empat raja Mercia. Empat garis keturunan tersebut adalah dari Pibba, yang memerintah Mercia di awal abad ke-7. Garis Offa turun melalui putra Pibba, Eowa dan kemudian melalui tiga generasi lagi : Osmod, Eanwulf, dan ayahanda Offa, Thingfrith. Æthelbald, yang memerintah Mercia selama hampir 40 tahun lamanya sebelum Offa, yang juga merupakan keturunan dari Eowa menurut silsilah: kakek Offa, Eanwulf, adalah sepupu pertama Æthelbald.[16] Æthelbald memberikan lahan kepada Eanwulf di wilayah Hwicce, dan mungkin bahwa Offa dan Æthelbald berasal dari cabang keluarga yang sama. Di dalam satu piagam, Offa menunjuk Æthelbald sebagai sanaknya; dan Headbert, saudara Æthelbald terus menjadi saksi piagam-piagam tersebut setelah Offa naik takhta.[17][18]

Istri Offa adalah Cyneðryð, yang asal usulnya tidak diketahui. Pasangan tersebut memiliki seorang putra, Ecgfrith, dan empat orang putri : Ælfflæd, Ēadburh, Æthelburh, dan Æthelswith.[19] Diduga bahwa Æthelburh, yang menjadi kepala biarawati, merupakan salah seorang sanak Raja Ēadburh dari Hwicce. Namun ada juga seorang wanita terkemuka yang bernama Æthelburh di masa itu.[18]

Awal pemerintahan, wilayah-wilayah Midland, dan Tengah dan Timur Saxon[sunting | sunting sumber]

Æthelbald yang telah memerintah Mercia sejak tahun 716, tewas terbunuh di tahun 757. Menurut lanjutan kemudian Bede Historia Ecclesiastica ini (yang ditulis anonim setelah kematian Bede) raja "yang setia itu dibunuh di malam hari oleh pengawalnya sendiri," meskipun alasannya mengapa tidak tercatat. Æthelbald awalnya digantikan oleh Beornræd, yang kehidupannya tidak banyak diketahui. Kelanjutan Beda berkomentar bahwa Beornræd "memerintah hanya untuk sementara waktu, dan tidak bahagia", dan menambahkan bahwa "di tahun yang sama, Offa, berselisih dengan Beornræd, untuk mendapatkan kerajaan Mercia melalui pertumpahan darah."[20] Diduga bahwa Offa tidak mendapatkan takhta sampai tahun 758, karena terdapatnya sebuah piagam yang berasal dari tahun 789 yang menggambarkan Offa di 31 tahun masa pemerintahannya.[18]

Koin Offa lainnya

Konflik atas suksesi menunjukkan bahwa Offa butuh untuk membangun kembali kekuasaan atas dependensi tradisional Mercia, seperti Hwicce dan Magonsæte. Carter-carter yang berasal dari dua tahun pertama di masa pemerintahan Offa menunjukkan raja-raja Hwicce sebagai reguli, dibawah kekuasaannya; dan diduga bahwa ia juga dengan cepat mendapatkan kekuasaan atas Magonsæte, dimana tidak ada catatan dari seorang penguasa mandiri setelah tahun 740.[1][18][21] Offa mungkin dapat mengendalikan Kerajaan Lindesege pada tanggal awal, karena tampaknya bahwa dinasti mandiri Lindesege telah menghilang saat itu.[1][22]

Sedikit yang diketahui mengenai sejarah Kerajaan Essex selama abad ke-8, namun terdapat bukti yang menunjukkan bahwa baik London dan Middlesex, yang telah menjadi bagian dari kerajaan Essex, akhirnya dikendalikan Mercia di masa pemerintahan Æthelbald. Baik Æthelbald dan Offa diberikan wilayah di Middlesex dan London seperti yang mereka inginkan; di tahun 767 sebuah carter dari wilayah Offa yang diabaikan di Harrow tanpa seorang penguasa lokal sebagai saksi.[23] Sangat mungkin bahwa baik London dan Middlesex dengat cepat dikuasai Offa di awal pemerintahannya.[24] Wangsa kerajaan Saxon Timur selamat dari abad ke-8, sehingga besar kemungkinan bahwa kerajaan Essex ditahan penguasa pribumi, namun di bawah pengaruh Mercia yang kuat, untuk sebagian besar atau seluruh abad ke-8.[25]

Hal ini tidak mungkin bahwa Offa memiliki pengaruh yang berarti di tahun-tahun awal pemerintahannya di luar jantung tradisional Mercia. Kemaharajaan dari selatan Inggris yang telah diberikan oleh Æthelbald tampaknya telah runtuh di dalam perang saudara selama suksesi, dan tidak sampai tahun 764 ketika sebuah bukti muncul dari pengaruh Offa di Kent, bahwa kekuasaan Mercia dapat dilihat diperluas sekali lagi.[26]

Kent dan Sussex[sunting | sunting sumber]

Bagian Tenggara Inggris yang menunjukkan lokasi yang berhubungan dengan Offa

Offa tampaknya telah mengeksploitasi situasi yang tidak stabil di Kent setelah tahun 762.[27] Kent memiliki tradisi panjang kerajaan bersama, dengan timur dan barat Kent di bawah kekuasaan raja yang terpisah, meskipun salah satu raja itu umumnya dominan.[28] Sebelum tahun 762 Kent diperintah oleh Æthelberht II dan Eadberht I; putra Eadberht, Eardwulf juga tercatat sebagai seorang raja. Æthelberht meninggal di tahun 762, Eadberht dan Eardwulf terakhir disebutkan di dalam tahun yang sama. Carter-carter dari dua tahun kedepan menyebutkan raja-raja Kent lainnya, termasuk Sigered, Eanmund dan Heaberht. Di tahun 764, Offa dijamin lahan di Rochester atas namanya sendiri, dengan Heahberht pada daftar saksi sebagai raja Kent. Raja Kent lainnya, Ecgberht, muncul di dalam sebuah carter tahun 765 bersama dengan Heahberht; carter tersebut kemudian diresmikan oleh Offa.[29] Pengaruh Offa di Kent saat ini jelas, dan telah diusulkan bahwa Heahberht dijadikan Offa sebagai pelanggannya.[27] Terdapat sedikit kesepakatan di antara sejarahwan apabila Offa memiliki kekuasaan di Kent setelah itu. Ia diketahui telah mencabut carter Ecgberht dengan alasan bahwa "itu adalah salah bahwa kekuasaannya dianggap memberikan tanah yang dialokasikan kepadanya oleh tuannya ke kekuasaan lain tanpa kesaksiannya", namun tanggal dari jaminan asli Ecgberht tidak diketahui, begitu pula tanggal pencabutan Offa.[30] Diduga bahwa Offa merupakan tuan Kent yang disegani dari tahun 764 sampai setidaknya tahun 776. Bukti terbatas keterlibatan langsung Offa di dalam kerajaan di antara tahun 765 dan 776 termasuk dua carter di tahun 774 dimana ia memberikan tanah di Kent; namun ada keraguan mengenai keaslian mereka, sehingga ikut campur Offa di Kent sebelum tahun 776 diduga terbatas di tahun 764–65.[31]

Babad Anglo-Saxon Chronicle mencatat bahwa "bangsa Mercia dan penduduk Kent bertempur di Otford" tahun 776, namun tidak memberikan hasil pertempuran tersebut. Secara tradisional telah ditafsirkan Mercia sebagai pemenangnya, namun tidak ada bukti kekuasaan Offa atas Kent sampai tahun 785: sebuah carter dari tahun 784 menyebutkan hanya seorang raja Kent yang bernama Ealhmund, yang diduga menunjukkan bahwa bangsa Mercia dikalahkan di Otford.[32] Penyebab dari konflik tersebut juga tidak diketahui: jika Offa memerintah Kent sebelum tahun 776, pertempuran Otford mungkin adalah sebuah pemberontakan melawan kekuasaan Mercia.[1] Namun, Ealhmund tidak muncul lagi di dalam catatan sejarah, dan urutan carter-carter oleh Offa dari tahun 785–89 membuat kekuasaannya jelas. Di masa itu ia memperlakukan Kent "sebagai provinsi biasa dari kerjaaan Mercia",[33] dan tindakan-tindakannya dapat dilihat melampaui hubungan normal atasan yang diperluas ke aneksasi Kent dan penghapusan garis kerajaan lokal. Setelah tahun 785, seorang sejarahwan mengatakan bahwa, "Offa adalah seorang saingan, bukan tuan maupun raja Kent".[34] Kekuasaan Mercia berlangsung sampai tahun 796, tahun kematian Offa, ketika Eadberht II sementara berhasil mendapatkan kembali kemerdekaan Kent.[35]

Ealhmund diduga adalah ayahanda Egbert dari Wessex, dan mungkin bahwa ikut campur Offa di Kent di pertengahan tahun 780-an terhubung ke eksil Egbert ke Francia. Babad mencatat bahwa ketika Egbert menyerbu Kent di tahun 825, orang-orang tenggara berpaling kepadanya "karena sebelumnya mereka telah dipaksa jauh dari kerabatnya".[36] Hal ini diduga adalah singgungan untuk Ealhmund, dan mungkin menyiratkan bahwa Ealhmund memiliki penguasaan lokal dari kerajaan-kerajaan tenggara. Jika demikian, ikut campur Offa mungkin dimaksudkan untuk mendapatkan kendali dari hubungan ini dan mengambil alih dominasi kerajaan terkait.[37]

Bukti keterlibatan Offa di dalam Kerajaan Sussex berasal dari carter-carter itu, dan karena seperti Kent tidak ada konsensus yang jelas di antara sejarahwan di jalannya peristiwa. Dari sedikit bukti yang ada yang berisi bahwa raja-raja Sussex menunjukkan bawah beberapa raja memerintah sekaligus, dan mungkin tidak pernah membentuk kerajaan tunggal. Telah diperdebatkan bahwa wewenang Offa diakui di masa awal pemerintahannya dengan raja-raja lokal di Sussex barat, namun Sussex timur (wilayah di sekitar Hastings) menyerah kepadanya setengah hati. Simeon dari Durham, seorang penulis ejarah dari abad ke-12, mencatat bahwa di tahun 771 Offa mengalahkan "bangsa Hastings", yang dapat merekam perpanjangan kekuasaan Offa atas seluruh kerajaan.[38] Namun terdapat keraguan yang menyatakan tentang keaslian carter yang mendukung versi peristiwa-peristiwa ini, dan adalah mungkin bahwa keterlibatan langsung di Sussex terbatas pada waktu yang singkat pada sekitar tahun 770–71. Setelah tahun 772, tidak ada bukti lebih lanjut atas keterlibatan Mercia di Sussex sampai sekitar tahun 790, dan di duga bahwa Offa menguasai Sussex di akhir tahun 780-an, seperti yang dilakukannya di Kent.[39]

Anglia Timur, Wessex dan Northumbria[sunting | sunting sumber]

Penny perak Offa.

Di Anglia Timur, Beonna mungkin menjadi raja pada sekitar tahun 758. mata uang pertama Beonna mendahului Offa sendiri, dan menyiratkan kemerdekaan dari Mercia. Selanjutnya sejarah Anglia Timur cukup jelas, namun di tahun 779 Æðelbrihte II menjadi raja, dan mandiri di dalam waktu yang cukup lama untuk mengeluarkan mata uang sendiri.[40] Di tahun 794, menurut Sejarah Anglo-Saxon, "Raja Offa memerintahkan untuk memenggal kepala Raja Æthelberht". Offa mencetak penny di Anglia Timur di awal tahun 790-an, sehingga kemungkinan bahwa Æthelberht memberontak terhadap Offa dan dieksekusi sebagai hasilnya.[41] Catatan-catatan dari peristiwa itu yang selamat dimana Aethelberht dibunuh melalui intrik istri Offa, Cynethryth, namun naskah terawal dimana catatan tersebut mungkin adalah catatan legendaris yang ditemukan dari abad ke-11 dan 12, dan para sejarahwan modern tidak begitu mempercayainya.[42] Legenda juga menyatakan bahwa Æthelberht terbunuh di Sutton St. Michael dan dimakamkan empat mil (6 km) ke selatan Hereford, dimana kultusnya berkembang suatu hari menjadi salah satu dari yang kedua di Canterbury sebagai tujuan berziarah.[43][44]

Di sebelah selatan Mercia, Cynewulf naik takhta di Wessex pada tahun 757 dan memulihkan lebih dari wilayah perbatasan yang telah ditaklukkan Æthelbald dari Saxon Barat. Offa meraih kemenangan penting atas Cynewulf di Pertempuran Bensington (di Oxfordshire) pada tahun 779, menguasai kembali sebagian wilayah di sepanjang sungai Thames.[45] Tidak ada carter-carter asli yang disnagkal dari sebelum tanggal ini yang menunjukkan Cynewulf di dalam rombongan Offa,[37] dan tidak ada bukti bahwa Offa pernah menjadi tuan Cynewulf.[45] Di tahun 786, setelah pembunuhan Cynewulf, Offa diduga ikut campur di dalam menempatkan Brihtric ke atas takhta Saxon Barat. Bahkan jika Offa tidak membantu tuntutan Brihtric, tampaknya mungkin bahwa Brihtric sampai di batas tertentu mengakui Offa sebagai maharaja tak lama setelah itu.[45][46] Mata uang Offa digunakan di seluruh kerajaan Saxon Barat, dan Beorhtric mencetak koinnya sendiri hanya setelah kematian Offa.[47] Di tahun 789, Brihtric menikahi Ēadburh, putri Offa;[46] Sejarah mencatat bahwa dua raja bergabung untuk mengeksil Egbert ke Francia selama "tiga tahun", menambahkan bahwa "Beorhtric membantu Offa karena ia menjadikan putrinya sebagai ratunya".[48] Beberapa sejarawan percaya bahwa Sejarah "tiga tahun" itu adalah kesalahan, dan harus dibaca "tiga belas tahun", yang berarti pengasingan Egbert berlangsung dari tahun 789 sampai 802, namun catatan ini dipertentangkan.[49] Eadburh disinggung oleh Asser, seorang rahib dari abad ke-9 yang menulis sebuah biografi Alfred yang Agung: Asser mengatakan bahwa Eadburh "berkuasa hampir di seluruh kerajaan", dan bahwa ia "mulai berperilaku seperti seorang tiran seperti ayahandanya".[50] Apapun kekuasaan yang dimiliki di Wessex tidak diragukan lagi berhubungan dengan kekuasaan ayahandanya.[51]

Jika Offa tidak mendapatkan keuntungan di Wessex sampai mengalahkan Cynewulf di tahun 779, mungkin karena kesuksesannya di selatan sungai adalah prasyarat yang diperlukan untuk ikut campurnya di tenggara. Dalam pandangan ini, kematian Egbert dari Kent di sekitar tahun 784 dan kematian Cynewulf di tahun 786 merupakan peristiwa-peristiwa yang memungkinkan Offa untuk mendapatkan wewenang dari Kent dan menundukkan Beorhtric. Versi kejadian-kejadian ini juga menganggap bahwa Offa tidak memiliki kekuasaan di Kent setelah tahun 764–65, seperti yang dipercaya oleh beberapa sejarawan.[52]

Aliansi pernikahan Offa diperluas ke Northumbria ketika putri, Ælfflæd menikah dengan Æthelred I dari Northumbria di Catterick pada tahun 792.[53] However, there is no evidence that Northumbria was ever under Mercian control during Offa's reign.[1]

Dike Wales dan Offa[sunting | sunting sumber]

Offa kerap berselisih dengan berbagai kerajaan Welsh. Terjadi pertempuran di antara Mercia dan Welsh di Hereford di tahun 760, Offa berkampanye melawan Welsh di tahun 778, 784 dan 796 dicatat di dalam Babad Cambriae dari abad ke-10.[54][55]

Menggambarkan Dike Offa di dekat Knill, Herefordshire

Peninggalan yang paling terkenal yang berkaitan dengan masa Offa adalah Dike Offa, sebuah penghalang lahan yang besar yang berada di sekitar sepanjang perbatasan antara Inggris dan Wales. Disebutkan oleh rahib Asser di dalam biografinya Alfred yang Agung: "seorang raja kuat yang bernama Offa ... membangun sebuah dike di antara Wales dan Mercia dari laut ke laut".[56] Dike tersebut belum diketahui tanggalnya oleh metode arkeologi, namun sebagian besar sejarawan menemukan alasan untuk meragukan atribusi Asser ini.[57] Awal nama untuk dike baik di Welsh dan Inggris juga mendukung atribusi kepada Offa.[58] Meskipun komentar Asser bahwa dike itu mengalir "dari laut ke laut", sekarang diperkirakan bahwa struktur aslinya hanya menutupi sekitar dua pertiga dari panjang perbatasan: di utara berakhir di dekat Llanfynydd, kurang dari lima mil (8 km) dari pantai, sedangkan di selatan berhenti di Rushock, Herefordshire, di dekat Kington di Herefordshire, kurang dari lima puluh mil (80 km) dari Selat Bristol. Total panjang dari bagian ini adalah sekitar 64 mil (103 km).[57] Karya bumi lainnya terdapat di sepanjang perbatasan Welsh, dimana Dike Wat adalah salah satu yang terbesar, namun tidak mungkin memberikan tanggal mereka satu sama lain dan sehingga tidak dapat ditentukan apabila Dike Offa adalah salinan atau inspirasi bagi Dike Wat.[59]

Alasan pembangunan dike tersebut adalah untuk menciptakan penghalang yang berguna ke dalam Wales. Ini berarti bahwa Mercia yang membangun dike tersebut bebas memilih lokasi yang terbaik.[57] Ada pemukiman di sebelah barat dike yang memiliki nama yang menggambarkan bahwa mereka adalah orang Inggris di abad ke-8, sehingga mungkin bahwa dalam memilih lokasi penghalang yang Mercia secara sadar menyerahkan beberapa wilayah ke penduduk asli Inggris.[60] Atau mungkin bahwa pemukiman tersebut sudah direbut kembali oleh Welsh, yang menyiratkan peran defensif sebagai penghalang. Upaya dan biaya yang harus digunakan untuk membangun dike itu mengagumkan, dan disarankan bahwa raja yang memerintahkan pembangunan tersebut (apabila Offa atau orang lain) memiliki cukup sumber daya. Proyek pembangunan besar lainnya dari tanggal yang sama memang ada, namun, seperti Dike Wat dan Danevirke, di apa yang sekarang Jerman juga situs seperti Stonehenge dari milenia sebelumnya. Dike itu dapat dianggap sebagai yang terbesar dan terbaru dari pembangunan besar penduduk Inggris yang buta huruf itu.[61]

Gereja[sunting | sunting sumber]

Offa memerintah sebagai seorang raja Kristen, namun meskipun dipuji oleh penasihat Charlemagne, Alkuin, karena kesalehan dan upayanya untuk "menginstruksikan [rakyatnya] sesuai dengan ajaran Tuhan",[62] ia berkonflik dengan Jænberht, Keuskupan Canterbury. Jaenberht adalah pendukung Ecgberht II dari Kent, yang mungkin adalah penyebab konflik di tahun 760-an ketika campur tangan Offa dipergoki di Kent. Offa membatalkan sebuah hibah yang dibuat untuk Canterbury oleh Egbert, dan juga diketahui bahwa Jaenberht menuntut biara Cookham, yang berada di dalam kepemilikan Offa.[63]

Di tahun 786 Paus Adrianus I mengirim Legatus kepausan ke Inggris untuk menilai keadaan gereja dan memberikan kanon-kanon (dekrit gerejawi) untuk bimbingan raja-raja, bangsawan serta rohaniwan Inggris. Hal ini merupakan misi pertama Paus ke Inggris sejak Agustinus dikirim oleh Paus Gregorius I di tahun 597 untuk mengkonversi bangsa Anglo-Saxon.[64] Utusan-utusan tersebut adalah George, Keuskupan Ostia, dan Theophylact, Uskup Todi. Mereka mula-mula mengunjungi Canterbury, dan kemudian diterima oleh Offa di istananya. Baik Offa dan Cynewulf, raja Saxon Barat, menghadiri sebuah konsili dimana tujuan dari misi tersebut dibahas. George kemudian pergi ke Northumbria, dan Theophylact mengunjungi Mercia dan "bagian-bagian Inggris". Laporan dari misi itu, dikirim oleh utusan-utusan ke Paus Adrianus I, yang memberikan rincian dari konsili yang diadakan oleh George di Northumbria, dan kanon-kanon yang diterbitkan disana, namun tidak banyak dari misi Theophylact ini yang selamat. Setelah konsili utara George kembali ke selatan dan konsili lainnya diadakan, yang dihadiri baik oleh Offa dan Jaenberht, dimana kanon-kanon selanjutnya diterbitkan.[65]

Keuskupan Inggris di masa pemerintahan Offa. Batas di antara keuskupan agung Lichfield dan Canterbury ditunjukkan dengan garis tebal.

Di tahun 787, Offa berhasil mengurangi kekuatan Canterbury melalui pembentukan saingan keuskupan agung di Lichfield. Masalah ini telah dibahas dengan utusan kepausan di tahun 786, meskipun tidak disebutkan di dalam catatan yang selamat. Sejarah Anglo-Saxon melaporkan sebuah "sinode debat" pada tahun 787 di Chelsea, yang menyetujui pembentukan keuskupan agung baru. Telah dikemukakan bahwa sinode ini adalah pertemuan yang sama dengan dewan kedua yang diselenggarakan oleh utusan-utusan, namun para sejarawan terbagi oleh masalah ini. Hygeberht, yang telah menjadi Uskup Lichfield, menjadi Keuskupan baru yang pertama dan satu-satunya, dan di akhir tahun 788 ia menerima Pallium, sebuah simbol kekuasannya, dari Roma.[66] Keuskupan agung yang baru termasuk keuskupan dari Worcester, Hereford, Leicester, Lindsey, Dommoc dan Elmham Utara; yang pada dasarnya adalah wilayah midland Anglia. Canterbury mempertahankan kepausan di selatan dan tenggara.[67]

Beberapa catatan penciptaan tanggal keuskupan agung dari setelah akhir pemerintahan Offa. Dua versi peristiwa muncul di dalam bentuk pertukaran surat-surat di antara Kenulf dari Mercia, yang menjadi raja Mercia tak lama setelah kematian Offa, dan Paus Leo III, di tahun 798. Kenulf menegaskan di dalam suratnya bahwa Offa ingin keuskupan agung baru diciptakan dari permusuhan dengan Jaenberht; namun Leo menjawab bahwa satu-satunya alasan kepausan setuju untuk menciptakan adalah karena ukuran kerajaan Mercia.[68] Baik Kenulf dan Leo memiliki alasan masing-masing untuk mewakili situasi seperti yang mereka lakukan: Kenulf memohon Leo untuk menjadikan London keuskupan agung tunggal di selatan, dan Leo khawatir untuk menghindari munculnya keterlibatan dengan motif yang tidak layak yang diperhitungkan Kenulf kepada Offa. Oleh karena itu ini adalah komentar partisan. Namun baik ukuran wilayah Offa dan hubungannya dengan Jænberht dan Kent memang cenderung memiliki faktor-faktor di dalam permintaan Offa untuk menciptakan keuskupan agung yang baru.[69] Versi Kenulf memiliki dukungan mandiri, dengan sebuah surat dari Alkuin kepada Uskup Agung Æthelheard yang memberikan pendapatnya bahwa keuskupan agung Canterbury telah dibagi "bukan seperti tampaknya oleh pertimbangan akal namun oleh keinginan tertentu untuk kekuasaan".[70] Æthelheard himself later said that the award of a pallium to Lichfield depended on "deception and misleading suggestion".[71]

Alasan lain mungkin untuk menciptakan sebuah keuskupan agung di Lichfield berhubungan dengan putra Offa, Ecgfrith dari Mercia. Setelah Higbert menjadi uskup agung, ia mentahbiskan Ecgfrith sebagai raja; upacara itu berlangsung dalam waktu setahun dari pengangkatan Higbert.[72] Kemungkinan bahwa Jænberht menolak untuk melakukan upacara, dan bahwa Offa memerlukan seorang uskup agung cadangan untuk tujuan itu.[73] Upacara itu sendiri dicatat untuk dua alasan: pengudusan pertama setiap raja Inggris yang dicatat, dan tidak biasanya menegaskan status kerajaan Ecgfrith sementara ayahandanya masih hidup. Offa akan menyadari bahwa putra-putra Charlemagne, Pippin dan Louis, telah ditahbiskan sebagai raja oleh Paus Adrianus I,[74] dan mungkin berharap untuk meniru martabat yang mengesankan itu di istana Franka.[75] Preseden lainnya adalah: konon Æthelred dari Mercia telah memilih putranya, Cœnred sebagai raja selama hidupnya, dan Offa mungkin telah mengenal contoh-contoh konsekrasi kerajaan Bizantium.[73]

Meskipun diciptakan keuskupan agung yang baru, Jænberht tetap mempertahankan posisinya sebagai ulama senior di wilayah tersebut, dengan Higbert menggantikan mantannya.[76] Ketika Jænberht meninggal di tahun 792, ia digantikan oleh Æthelheard, yang ditahbiskan oleh Higbert, yang sekarang menajdi senior. Selanjutnya Æthelhard muncul sebagai saksi di atas carter-carter dan memimpin sinode tanpa Hygeberht, sehingga tampak bahwa Offa terus menghormati wewenang Canterbury.[77]

Sebuah surat dari Paus Adrianus I kepada Charlemagne selamat yang menjadi referensi atas Offa, namun tanggalnya tidak jelas; mungkin sedini tahun 784 atau selambat-lambatnya tahun 791. Di dalamnya berisi rumor Adrianus yang sampai kepadanya: Offa dilaporkan mengusulkan kepada Charlemagne bahwa Adrianus harus dipecat, dan digantikan oleh paus Franka. Adrianus menyangkal seluruh rumor itu namun jelas-jelas hal itu telah menjadi perhatian baginya.[78] Musuh-musuh Offa dan Charlemagne, digambarkan oleh Adrianus sebagai sumber dari rumor tersebut, tidak disebutkan. Tidak jelas apakah surat itu berkaitan dengan misi legatine dari tahun 786; jika didahului, maka misi ini mungkin sebagian dari salah satu rekonsiliasi, namun surat itu juga mungkin ditulis setelah misi.[79]

Offa adalah seorang pelindung gereja yang dermawan, ia mendirikan beberapa gereja dan biara, yang sering didedikasikan untuk Simon Petrus.[80] Di antaranya adalah Katedral St Albans, yang diduga didirkan olehnya di awal tahun 790-an.[1] Ia juga menjanjikan hadiah tahunan 365 mancus ke Roma; mancus adalah sebuah istilah dari catatan setara dengan tiga puluh penny, yang berasal dari koin emas Kekhalifahan Abbasiyah yang beredar di Kerajaan Franka pada saat itu.[81] Pengendalian rumah-rumah ibadah adalah salah satu cara dimana penguasa bisa mencukupi kebutuhan keluarganya, dan untuk tujuan ini Offa dipastikan (dengan mengakuisisi hak kepausan) bahwa banyak dari mereka akan tetap menjadi milik istri dan anak -anak setelah kematiannya.[80] Kebijakan ini memperlakukan rumah ibadah sebagai harta duniawi merupakan perubahan dari awal abad ke-8. Di tahun 770-an, seorang kepala biarawati bernama Æthelburh (yang diduga adalah tokoh yang sama yang adalah putri Offa) yang memegang beberapa sewa rumah ibadah di wilayah Hwicce; akuisisinya telah digambarkan sebagai pencari "seperti seorang spekulan yang merakit sebuah portofolio". Kepemilikan Æthelburh atas wilayah-wilayah ini menandai wewenang Cyneðryð disana, dan pola tersebut dilanjutkan di awal abad ke-9 oleh Cwēnþrȳð, putri Raja Kenulf.[82]

Baik Offa atau Ine dari Wessex secara tradisional dianggap telah mendirikan Santo Spirito in Sassia di Roma, di lokasi yang sekarang Rione Romawi, atau kabupaten Borgo. Nama bangunan tersebut diambil dari milisi Saxon yang bertugas di Roma, namun pada akhirnya berkembang menjadi rumah penginapan bagi pengunjung Inggris ke kota tersebut.[83]

Hubungan bangsa Eropa[sunting | sunting sumber]

Hubungan diplomatik Offa dengan bangsa Eropa didokumentasikan dengan baik, namun tampaknya hanya berlangsung belasan tahun terakhir pemerintahannya.[78] Di dalam surat-suratnya yang berasal dari akhir tahun 780-an atau awal tahun 790-an, Alkuin memberikan selamat kepada Offa atas dukungannya di dalam bidang pendidikan dan menyapa istri dan anak Offa, Cyneðryð dan Ecgfrið.[84][85] Di sekitar tahun 789, atau sesaat sebelum itu, Charlemagne mengusulkan agar putranya Karl menikahi salah satu putri Offa yang diduga bernama Ælfflæd. Offa membalas permintaan bahwa putranya Ecgfrið juga harus menikahi putri Charlemagne, Bertha: Charlemagne sangat marah dengan permintaan itu, ia memutuskan kontak dengan Inggris, melarang kapal-kapal Inggris mendarat di pelabuhannya. Surat-surat Alkuin menjelaskan bahwa di akhir tahun 790 sengketa itu masih belum diselesaikan, dan bahwa Alkuin diharapkan kehadirannya untuk membantu mendamaikan. Pada akhirnya hubungan diplomatik dipulihkan, setidaknya sebagian oleh perwakilan Gervold, abbas St Wandrille.[86][87]

Charlemagne mencari dukungan dari gereja Inggris di Konsili Frankfurt di tahun 794, dimana kanon-kanon yang lulus di tahun 787 di Konsili Nicea II ditolak, dan ajaran sesat dua uskup Spanyol, Felix dan Elipandus, dikutuk.[88] Di tahun 796 Charlemagne menulis kepada Offa; surat itu selamat dan mengacu pada surat Offa sebelumnya kepada Charlemagne. Korespondensi di antara dua raja menghasilkan dokumen-dokumen yang masih ada di dalam sejarah diplomatik Inggris.[78] Surat tersebut terutama berkaitan dengan status peziarah-peziarah Inggris di benua itu dan dengan hadiah diplomatik, namun mengungkapkan banyak tentang hubungan di antara Inggris dan Suku Franka.[86] Charlemagne mengacu Offa sebagai "saudara"nya, dan menyebutkan perdagangan batu hitam, yang dikirim dari benua ke Inggris, dan mantel-mantel (atau mungkin kain), yang diperdagangkan dari Inggris ke Franka.[89] Surat-surat Charlemagne juga mengacu pada orang-orang buangan dari Inggris, penamaan Odberht, yang hampir pasti adalah orang yang sama dengan Eadberht III Præn, diantara mereka. Egbert dari Wessex adalah pengungsi lain dari Offa yang berlindung di istana Franka. Hal ini jelas bahwa kebijakan Charlemagne termasuk dukungan atas elemen-elemen yang bertentangan dengan Offa; selain menampung Egbert dan Eadberht ia juga mengirim hadiah-hadiah kepada Æthelred I dari Northumbria.[90]

Kejadian-kejadian di Inggris selatan di tahun 796 terkadang digambarkan sebagai perjuangan di antara Offa dan Charlemagne, namun perbedaan di dalam kekuasaan mereka sangat besar. Di tahun 796 Charlemagne telah menjadi tuan di sebuah kerajaan yang membentang dari Samudra Atlantik ke Alföld, dan Offa dan kemudian Kenulf dari Mercia jelas-jelas adalah tokoh yang lebih kecil dibandingkan dengannya.[91]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Sifat kerajaan Mercia tidak jelas dari sumber-sumber yang masih ada yang terbatas. Ada dua teori utama mengenai keturunan raja-raja Mercia dari masa ini. Salah satunya adalah bahwa keturunan-keturunan garis yang berbeda dari keluarga yang bersaing atas takhta. Misalnya di abad pertengahan ke-7, Penda menempatkan kerabat kerajaan untuk mengendalikan provinsi yang ditaklukkan.[92] Atau, diduga sejumlah kelompok kerabat dengan basis kekuatan lokal dapat bersaing atas suksesi. Sub-kerajaan itu adalah Hwicce, Tomsæte dan Gaini yang tidak dikenal adalah contoh dari basis kekuatan tersebut. Ikatan pernikahan juga dapat memainkan peran. Tokoh terkemuka yang bersaing, yang disebut di dalam carter-carter "dux" atau "princeps" (yaitu para pemimpin), yang mungkin membuat raja-raja berkuasa. Di dalam model ini, raja-raja Mercia sedikit lebih tinggi daripada bangsawan pemimpin.[93] Offa tampaknya telah berusaha meningkatkan stabilitas kerajaan Mercia, baik oleh penghapusan saingan dinasti kepada putranya Ecgfrith, dan penurunan status raja-raja pengikut, terkadang ke peringkat ealdor.[94] Namun ia akhirnya tidak berhasil; Ecgfrið hanya berkuasa selama beberapa bulan saja, dan di abad ke-9 Mercia terus menggambar raja-rajanya dari garis beberapa dinasti.[95]

Terdapat bukti bahwa Offa membangun serangkaian Burg defensif, atau kota-kota berbenteng; lokasi-lokasinya diduga termasuk Bedford, Hereford, Northampton, Oxford dan Stamford. Selain penggunaan pertahanan mereka, burg ini diperkirakan adalah pusat administrasi, yang dijadikan sebagai pasar-pasar regional dan menunjukkan transformasi ekonomi Mercia jauh dari asal-usulnya sebagai pengelompokan masyarakat midland. burg adalah pelopor dari jaringan pertahanan yang berhasil dilaksanakan oleh Alfred yang Agung seabad kemudian berurusan dengan serangan-serangan Dane.[96][97] Namun, Offa tidak selalu memahami perubahan ekonomi yang datang dengan burg, sehingga tidak aman untuk menganggap ia membayangkan semua manfaat mereka.[11] Di tahun 749, Æthelbald dari Mercia mengeluarkan carter yang membebaskan wilayah-wilayah Eklesiologi dari semua kewajiban kecuali kebutuhan untuk membangun benteng dan jembatan – kewajiban yang terletak di atas semua orang, sebagai bagian dari Trinoda necessitas.[98][99] Carter-carter Kent Offa menunjukkan kepadanya meletakkan beban yang sama pada penerima hibah disana, dan ini mungkin merupakan tanda bahwa kewajiban itu sedang disebarkan di luar Mercia.[100][101] Beban-beban ini adalah bagian dari jawaban Offa atas ancaman "pelaut kafir".[102][103]

Offa mengeluarkan hukum-hukum dengan namanya, namun tidak ada rincian dari yang selamat. Hukum-hukum tersebut hanya dikenal dari sebuah singgungan oleh Alfred yang Agung, di dalam kata pengantar kode hukum Alfred sendiri. Alfred mengatakan bahwa ia telah memasukkan kodenya hukuk-hukum Offa, Ine dari Wessex and Æðelberht dari Kent yang ia temukan "paling hanya".[104] Hukum itu mungkin adalah kode hukum mandiri, namun juga mungkin bahwa Alfred mengacu pada laporan dari misi legatine di tahun 786, yang menerbitkan ketetapan bahwa Mercia malakukannya untuk dipatuhi.[105]

Pencetakan uang[sunting | sunting sumber]

Koin Offa dengan pencetak uang Ethelnoth.

Pada awal abad ke-8, Sceat merupakan mata uang pertama yang diedarkan. Ada penny perak kecil, yang seringkali tidak mengandung nama dari pencetak uang atau raja untuk siapa mereka diproduksi. Untuk jaman tersebut mungkin dikenal sebagai uang, dan bahkan koin-koin yang ditujukan kepada ipar-ipar Ine dari Wessex.[106][107][108]

Beberapa koin dari masa pemerintahan Offa mengandung nama-nama dari para uskup agung Canterbury, Jænberht dan, setelah tahun 792, Æthelheard. Koin Jænberht seluruhnya memiliki berat yang ringan, daripada koin yang kemudian. Terdapat pula bukti bahwa koin-koin tersebut diterbitkan oleh Eadberht, uskup London pada tahun 780 dan mungkin sebelumnya. Perdebatan Offa dengan Jænberht mungkin membuatnya mengizinkan Eadberht hak pencetakan koin, yang kemudian diduga dicabut ketika ia melihat Lichfield ditunjuk sebagai ditingkatkan menjadi sebuah keuskupan.[109]

Dua penny perak dari masa pemerintahan Offa. Penny di tangan sebelah kanan menggambarkan Cynethryth.

Ratu Offa, Cyneðryð, adalah satu-satunya ratu Anglo-Saxon yang pernah dinamakan atau digambarkan di dalam koin, di dalam serangkaian luar biasa uang logam yang ditemukan oleh pencetak uang Eoba. Hal ini mungkin berasal dari koin kontemporer dari masa pemerintahan kaisar Kekaisaran Romawi Timur Konstantinus VI, yang mencetak serangkaian yang menampilkan gambar ibundanya, kemudian Kaisarina Irene dari Athena[110], meskipun koin-koin Bizantium itu menunjukkan dada depan Irene daripada sebuah profil, ini tidak dapat dijadikan model langsung.[111]

Pada sekitar waktu kematian Jænberht dan penggantian dengan Æthelheard di tahun 792-93, mata uang perak yang direform kedua kalinya: di dalam "mata uang berat" berat penny-penny tersebut jadi meningkat lagi, dan desain bukan-potret itu memperkenalkan seluruhnya baru. Tak satupun dari koin Jænberht atau Cyneðryð seperti mata uang ini, sedangkan semua koin Æthelheard adalah baru dan lebih berat.

Sekeping Mancus atau Dinar emas Offa, sekeping dinar tiruan Kekhalifahan Abbasiyah (774).

Terdapat pula koin-koin emas yang selamat dari zaman pemerintahan Offa. Salah satunya adalah tiruan Dinar Kekhalifahan Abbasiyah yang ditemukan di tahun 774 oleh Khalifah Al-Mansur,[112] dengan "Offa Rex" di balik bagian tengah koin. Ini jelas bahwa pencetak uang tersebut tidak memahami Arab karena teks Arab mengandung banyak kesalahan. Koin tersebut mungkin dicetak untuk berdagang dengan Islam Spanyol; atau mungkin juga itu adalah bagian dari pembayaran tahunan atas 365 mancus yang dijanjikan Offa kepada Roma.[113][114]

Meskipun banyak koin yang mengandung nama si pencetak, tidak ada tanda pencetakan di mana setiap koin ditemukan. Sebagai akibatnya nomor dan lokasi pencetakan yang digunakan oleh Offa tidak pasti. Pendapat baru-baru adalah terdapat empat pencetakan yaitu di Canterbury, Rochester, Anglia Timur dan London.[113]

Tingginya[sunting | sunting sumber]

Gelar yang digunakan Offa di sebagian besar piagamnya adalah "rex Merciorium", atau "raja Mercia", meskipun ini kadang-kadang diperpanjang menjadi "raja Mercia dan negara-negara di sekelilingnya".[115] Beberapa piagamnya menggunakan gelar "Rex Anglorum", atau "Raja Inggris", dan ini dianggap sebagai sebuah pernyataan penyapu kekuasaannya. Terdapat perdebatan mengenai hal ini, namun seperti beberapa piagam Offa bernama "Rex Anglorum" keasliannya diragukan. Diduga koin-koin tersebut palsu di abad ke-10, ketika gelar tersebut adalah standar untuk raja-raja Inggris.[67] Bukti terbaik yang digunakan Offa berasal dari koin, bukan dari piagam : ada beberapa koin Inggris bertuliskan "Of ℞ A", namun tidak dianggap sebagai kepastian bahwa ini berdiri untuk "Offa Rex Anglorum".[109]

Di Inggris Anglo-Saxon, Stenton berpendapat bahwa Offa mungkin adalah raja terbesar dari kerajaan-kerajaan Inggris, berkomentar bahwa "tidak ada raja Anglo-Saxon lain yang pernah dianggap dunia pada umumnya dengan begitu ... akut arti politik".[116] Banyak sejarawan menganggap prestasi Offa sebagai yang kedua setelah Alfred the Great di antara raja-raja Anglo-Saxon.[117] Pemerintahan Offa terkadang dianggap sebagai tahap kunci menuju transisi ke Inggris bersatu, namun ini tidak lagi menjadi pandangan umum di kalangan sejarawan di lapangan. Di dalam ucapan Simon Keynes, "Offa didorong oleh nafsu kekuasaan, bukan visi menyatukan Inggris; dan apa yang ditinggalkan adalah reputasi, bukan warisan."[1] Sekarang dipercaya bahwa Offa menganggap dirinya sebagai "Raja Mercia," dan bahwa keberhasilan militer adalah bagian transformasi Mercia dari penguasaan masyarakat midland menjadi kerajaan yang kuat dan agresif.[1][118]

Kematian dan warisan[sunting | sunting sumber]

Offa meninggal pada tanggal 29 Juli 796,[116][119] dan diduga dimakamkan di Bedford.[120] Ia digantikan oleh putranya, Ecgfrið, namun menurut Sejarah Anglo-Saxon Ecgfrið meninggal setelah memerintah hanya selama 141 hari.[121] Sebuah surat yang ditulis oleh Alkuin di tahun 797 kepada ealdorman Mercia yang bernama Osbert membuat seolah-olah Offa telah berusaha keras memastikan putranya Ecgfrið akan menjadi ahli warisnya. Opini Alkuin terhadap Ecgfrið "tidak mati karena dosa-dosanya sendiri; namun balas dendam atas pertumpahan darah yang dilakukan oleh ayahandanya untuk melindungi kerajaan telah mencapai anaknya. Karena Anda tahu benar berapa banyak darah yang tertumpah yang dilakukan ayahandanya untuk mengamankan kerajaan demi anaknya."[122] Hal ini jelas bahwa selain konsekrasi Ecgfrið di tahun 787, Offa telah menyingkirkan dinasti saingannya. Hal ini tampaknya telah menjadi sebuah bumerang, dari sudut pandang dinastik, karena Offa atau Ecgfrið tidak memiliki kerabat dekat laki-laki yang tercatat, dan Kenwulf, ahli waris Ecgfrið, hanya merupakan kerabat jauh dari garis keturunan Offa.[123]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h Simon Keynes, "Offa", in Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 340.
  2. ^ Bede, HE, V, 23, p. 324.
  3. ^ Simon Keynes, "Mercia", in Lapidge, Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 307.
  4. ^ Richard Fletcher (Who's Who, p. 100) describes him as "by common consent the most imposing Anglo-Saxon ruler before Alfred".
  5. ^ a b Campbell, Anglo-Saxon State, p. 144.
  6. ^ Hunter Blair, Roman Britain, pp. 14–15.
  7. ^ Campbell, The Anglo-Saxons, pp. 95–98.
  8. ^ Whitelock, English Historical Documents, 67, pp. 453–454.
  9. ^ For a discussion showing the use of this in evidence in an account of the progression from Offa's overlordship of the Hwicce to suppression of the ruling dynasty, and consequent absorption of the kingdom into Mercia, see Patrick Wormald, "The Age of Offa and Alcuin", in Campbell et al., The Anglo-Saxons, p. 123.
  10. ^ Roger Ray, "Bede", in Lapidge et al., Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, pp. 57–59.
  11. ^ a b Yorke, Kings and Kingdoms, p. 117.
  12. ^ Peter Featherstone, provides a review of some theories about the origins of the Tribal Hidage in "The Tribal Hidage and the Ealdormen of Mercia" in Brown & Farr, Mercia, p. 29.
  13. ^ Michael Lapidge, "Alcuin of York", in Lapidge et al. Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 24.
  14. ^ Patrick Wormald, "The Age of Offa and Alcuin", in Campbell et al., eds., The Anglo-Saxons, pp. 110, 118.
  15. ^ Sutherland English Coinage 600–1900 p. 10.
  16. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 101, 104.
  17. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 112.
  18. ^ a b c d Kirby, Earliest English Kings, p. 163.
  19. ^ Offa 7, PASE; see "personal relationships".
  20. ^ The "continuation of Bede" is by other hands than Bede's, though the first few entries may be by Bede himself. See "Bede's Ecclesiastical History of England: Christian Classic Ethereal Library". Diakses tanggal 3 June 2007. 
  21. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 113.
  22. ^ According to the genealogies, the last king of Lindsey was named Aldfrith, and the identification of this king with an Aldfrith who witnesses a charter of Offa's in 787 led at one time to the belief that Aldfrith was still ruling at that date. However, it is no longer thought that the two Aldfrith's are likely to be the same person. Yorke, Kings and Kingdoms, p. 113.
  23. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 204–205; the charter itself is translated in Whitelock, English Historical Documents, 73, p. 461.
  24. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 164.
  25. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 50.
  26. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 206.
  27. ^ a b Kirby, Earliest English Kings, p. 165.
  28. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 32.
  29. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 206–207.
  30. ^ The evidence comes from a charter of Coenwulf of Mercia's in 799, in which he grants the land again, quoting the grounds on which Offa revoked it, but without giving any date. The charter is translated in Whitelock, English Historical Documents, 80, p. 470.
  31. ^ Kirby quotes Stenton's comment that Ecgberht was "a mere dependant" of Offa's, and gives his opinion that there is "no certain evidence" of this. On the other hand, Keynes agrees with Stenton that Offa "[took] control of Kent in the 760s". Simon Keynes, "Offa", in Lapidge, Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 340; Stenton, Anglo-Saxon England, p. 207; Kirby, Earliest English Kings, pp. 165–166.
  32. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 207–208; Kirby, Earliest English Kings, p. 165.
  33. ^ Kirby, Earliest English Kings, pp. 166–167; Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 207–208.
  34. ^ The quote is from Patrick Wormald, "Bede, the Bretwaldas, and the origin of the Gens Anglorum", in Wormald et al., Ideal and Reality, p. 113, quoted in Kirby, Earliest English Kings, p. 167.
  35. ^ The Chronicle doesn't make it clear whether Eadberht casme to the throne after Offa's death, or after Ecgfrith's. Stenton suggests that the revolt in Kent began prior to Offa's death. See Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, pp. 56–57; Stenton, Anglo-Saxon England, p. 225; Kirby, Earliest English Kings, p. 178.
  36. ^ Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, p. 60.
  37. ^ a b Kirby, Earliest English Kings, p. 168.
  38. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 208; Whitelock, English Historical Documents, p. 243.
  39. ^ Kirby gives details of the problems with the charters, and also suggests that the situation in Kent and Sussex at this time may be connected with the entry for 823 in the Anglo-Saxon Chronicle which asserts that the southeastern kingdoms were "wrongly forced away" from the kinsmen of Egbert of Wessex, who was the son of king Ealhmund of Kent. Kirby, Earliest English Kings, pp. 167–168; see also Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, p. 60.
  40. ^ Kirby, Earliest English Kings, pp. 164, 166.
  41. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 64.
  42. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 210; Kirby, Earliest English Kings, p. 177; see also Zaluckyj & Zaluckyj, "The Age of Mercian Supremacy", in Zaluckyj et al., Mercia, pp. 152–153, which gives the details of the earliest versions of the legend.
  43. ^ Blair, Church in Anglo-Saxon Society, p. 288.
  44. ^ Zaluckyj & Zaluckyj, "The Age of Mercian Supremacy", in Zaluckyj et al., Mercia, p. 153.
  45. ^ a b c Stenton, Anglo-Saxon England, p. 209.
  46. ^ a b Yorke, Kings and Kingdoms, p. 141.
  47. ^ Blackburn & Grierson, Early Medieval Coinage, pp. 281–282.
  48. ^ Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, p. 62.
  49. ^ E.g. Fletcher assumes that Egbert spent essentially all Beorhtric's reign in Francia; see Fletcher, Who's Who, p. 114. Similarly, Swanton annotates "3 years" with "in fact thirteen years ... this error is common to all MSS." See note 12 in Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, pp. 62–63. On the other hand, Stenton accepts the figure as three: see Stenton, Anglo-Saxon England, p. 220. Stenton adds in a footnote that "it is very dangerous to reject a reading which is so well attested".
  50. ^ Keynes & Lapidge, Alfred the Great, p. 71.
  51. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 147.
  52. ^ This theory is due to Kirby; see Kirby, Earliest English Kings, p. 169.
  53. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 154.
  54. ^ Annales Cambriae, sub anno 760, 778 and 784.
  55. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 214–215.
  56. ^ Asser, Alfred the Great, ch. 14, p. 71.
  57. ^ a b c Margaret Worthington, "Offa's Dyke", in Lapidge, Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 341.
  58. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 213.
  59. ^ Margaret Worthington, "Wat's Dyke", in Lapidge et al., Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 468.
  60. ^ Stenton cites, for example, the village "Burlingjobb", in Powys, not far from the south end of the dyke, as having a name unlikely to have risen as late as the 9th century. Stenton, Anglo-Saxon England, p. 214.
  61. ^ Patrick Wormald, "Offa's Dyke", in James Campbell et al., The Anglo-Saxons, pp. 120–121.
  62. ^ Whitelock, English Historical Documents, 198, p. 783.
  63. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 116–117.
  64. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 215–216.
  65. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 170.
  66. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 217–218 & 218 notes 3 & 4.
  67. ^ a b Kirby, Earliest English Kings, p. 174.
  68. ^ Whitelock, English Historical Documents, 204 & 205, pp. 791–794.
  69. ^ Kirby, Earliest English Kings, pp. 169–170.
  70. ^ Whitelock, English Historical Documents, 203, pp. 788–790.
  71. ^ Whitelock, English Historical Documents, 210, pp. 799–800.
  72. ^ Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, sub anno 785, pp. 52–54.
  73. ^ a b Kirby, Earliest English Kings, p. 173.
  74. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 218–219.
  75. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 115.
  76. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 218.
  77. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 172.
  78. ^ a b c Stenton, Anglo-Saxon England, p. 215.
  79. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 171.
  80. ^ a b Yorke, Kings and Kingdoms, p. 116.
  81. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 223.
  82. ^ Blair, Church in Anglo-Saxon Society, pp. 129–30.
  83. ^ Keynes & Lapidge, Alfred the Great, p. 244.
  84. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 175.
  85. ^ Whitelock, English Historical Documents, 195, pp. 779–780.
  86. ^ a b Stenton, Anglo-Saxon England, p. 220.
  87. ^ Whitelock, English Historical Documents, 20, p. 313.
  88. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 219.
  89. ^ Whitelock, English Historical Documents, 198, pp. 782–784.
  90. ^ Kirby, Earliest English Kings, pp. 176–177.
  91. ^ Nelson, Janet, "Carolingian Contacts" in Brown & Farr, Mercia, especially pp. 139–143. For the contrary view, see Wormald, "The Age of Offa and Alcuin", pp. 101–106.
  92. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 119–120
  93. ^ For all this, see Keynes, "Mercia and Wessex in the Ninth Century", pp. 314–323, in Brown & Farr, Mercia; see also Williams, "Military Institutions and Royal Power", pp. 304–305.
  94. ^ Yorke, Anglo-Saxons, pp. 43–44.
  95. ^ Simon Keynes, "Mercia and Wessex in the Ninth Century", in Brown & Farr, Mercia, p. 314.
  96. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 3.
  97. ^ Alan Vince, "Market Centres and Towns in the Mercian Hegemony", in Brown & Farr, Mercia, p. 192.
  98. ^ "Anglo-Saxons.net: S 92". Sean Miller. Diakses tanggal 28 April 2007. 
  99. ^ Campbell, The Anglo-Saxons, p. 100.
  100. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 165.
  101. ^ Gareth Williams, "Military Institutions", in Brown & Farr, Mercia, p. 297.
  102. ^ Richard Abels, "Trinoda Necessitas", in Lapidge et al., "Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England", p. 456.
  103. ^ "Anglo-Saxons.net: S 134". Sean Miller. Diakses tanggal 18 January 2008. 
  104. ^ Keynes & Lapidge, Alfred the Great, p. 164.
  105. ^ Keynes & Lapidge, Alfred the Great, pp. 305.
  106. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, p. 222.
  107. ^ A transcription of Ine's laws can be read at "Laws of Alfred and Ine". Georgetown University. Diakses tanggal 30 December 2007. 
  108. ^ Blackburn & Grierson, Medieval European Coinage, p. 157.
  109. ^ a b Blackburn & Grierson, Medieval European Coinage, p. 279.
  110. ^ Blackburn & Grierson, Medieval European Coinage, pp. 279–280.
  111. ^ Pauline Stafford, "Political Women in Mercia" in Brown & Farr, Mercia, p. 39.
  112. ^ Williams, Mercian Coinage, p. 211,
  113. ^ a b Blackburn & Grierson, Medieval European Coinage, p. 281.
  114. ^ Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 223–224.
  115. ^ See the listing under "King", in the "Office" section of "PASE Index of Persons". King's College London. Diakses tanggal 31 December 2007. [pranala nonaktif]
  116. ^ a b Stenton, Anglo-Saxon England, p. 224.
  117. ^ For example, Peter Hunter Blair describes him as "perhaps the greatest of all the Anglo-Saxon kings, save only Alfred"; Blair, Introduction, p. 53.
  118. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 114.
  119. ^ Kirby, Earliest English Kings, p. 177.
  120. ^ Simon Keynes, "Cynethryth", in Lapidge, Encyclopaedia of Anglo-Saxon England, p. 133.
  121. ^ Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, p. 50.
  122. ^ Whitelock, English Historical Documents, 202, pp. 786–788.
  123. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 118.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Sumber Pertama
Sumber Kedua
  • Abels, Richard, "Trinoda Necessitas", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • Blackburn, Mark & Grierson, Philip, Medieval European Coinage. Cambridge: Cambridge University Press, reprinted with corrections 2006. ISBN 0-521-03177-X
  • Blair, John (2006). The Church in Anglo-Saxon Society. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0199211175. 
  • Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • Campbell, James (2000). The Anglo-Saxon State. Hambledon and London. ISBN 0-85285-176-7 Check |isbn= value (bantuan). 
  • Campbell, John; John, Eric & Wormald, Patrick (1991). The Anglo-Saxons. Penguin Books. ISBN 0-14-014395-5. 
  • Featherstone, Peter, "The Tribal Hidage and the Ealdormen of Mercia", in Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • Fletcher, Richard (1989). Who's Who in Roman Britain and Anglo-Saxon England. Shepheard-Walwyn. ISBN 0-85683-089-5. 
  • Gannon, Anna (2003). The Iconography of Early Anglo-Saxon Coinage: Sixth to Eighth Centuries. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0199254656. Check |isbn= value (bantuan). 
  • Hunter Blair, Peter (1977). An Introduction to Anglo-Saxon England (2nd ed.). Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0-521-29219-0. 
  • Hunter Blair, Peter (1966). Roman Britain and Early England: 55 B.C. – A.D. 871. New York: W.W. Norton & Company. ISBN 0-393-00361-2. 
  • Keynes, Simon, "Cynethryth", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • idem, "Mercia", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • idem, "Offa", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • idem, "Mercia and Wessex in the Ninth Century", in Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • Keynes, Simon; Michael Lapidge (2004). Alfred the Great: Asser's Life of King Alfred and other contemporary sources. Penguin Classics. ISBN 0-140-44409-2. 
  • Kirby, D.P. (1992). The Earliest English Kings. London: Routledge. ISBN 0-415-09086-5. 
  • Lapidge, Michael, "Alcuin of York", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • Nelson, Janet, "Carolingian Contacts", in Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • Stafford, Pauline, "Political Women in Mercia, Eighth to Early Tenth Centuries", in Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • Stenton, Frank M. (1971). Anglo-Saxon England. Oxford: Clarendon Press. ISBN 0-19-821716-1. 
  • Williams, Gareth, "Mercian Coinage and Authority", in Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • idem, "Military Institutions and Royal Power", in Brown, Michelle P.; Farr, Carole A. (2001). Mercia: An Anglo-Saxon kingdom in Europe. Continuum. ISBN 0-8264-7765-8. 
  • Wormald, Patrick, "The Age of Offa and Alcuin", in Campbell, John; John, Eric & Wormald, Patrick (1991). The Anglo-Saxons. Penguin Books. ISBN 0-14-014395-5. 
  • Wormald, Patrick; Bullough, D. & Collins, R. (1983). Ideal and Reality in Frankish and Anglo-Saxon Society. Oxford: B. Blackwell. ISBN 0-631-12661-9. Check |isbn= value (bantuan). 
  • Yorke, Barbara (1990). Kings and Kingdoms of Early Anglo-Saxon England. London: Seaby. ISBN 1-85264-027-8. 
  • Worthington, Margaret, "Offa's Dyke", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0. 
  • eadem, "Wat's Dyke", in Lapidge, Michael (1999). The Blackwell Encyclopaedia of Anglo-Saxon England. Oxford: Blackwell Publishing. ISBN 0-631-22492-0.