Notre-Dame de Paris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Notre-Dame de Paris
Katedral Bunda Maria dari Paris
Katedral Paris
Prancis: Cathedrale de Notre Dame de Paris
Fasad selatan dan bagian tengah Notre-Dame pada tahun 2017, dua tahun sebelum kebakaran.
48°51′11″N 2°20′59″E / 48.8530°N 2.3498°E / 48.8530; 2.3498Koordinat: 48°51′11″N 2°20′59″E / 48.8530°N 2.3498°E / 48.8530; 2.3498
LokasiParvis Notre-Dame – Place Jean-Paul-II, Paris
Negara Prancis
DenominasiGereja Katolik Roma
TradisiRitus Roma
Situs webwww.notredamedeparis.fr
Sejarah
Nama sebelumnyaMengganti Katedral Etienne
Didirikan24 Maret 1163 sampai 25 April 1163 (peletakan batu penjuru)
PendiriMaurice de Sully
Tanggal konsekrasi19 Mei 1182 (altar tinggi)
RelikuiMahkota Duri, paku dari Salib, dan sepotong Salib
Arsitektur
StatusBasilika minor
Status fungsionalDitutup / Sedang direnovasi setelah kebakaran 2019
Tipe arsitekturGotik
GayaGotik Prancis
Dibangun1163–1345
Peletakan batu pertama1163 (1163)
Selesai1345
Spesifikasi
Panjang128 m (420 ft)
Lebar48 m (157 ft)
Tinggi bagian tengah gereja35 meter (115 ft)[1]
Jumlah menara2
Tinggi menara69 m (226 ft)
Jumlah puncak menara0 (Ada satu sebelum kebakaran April 2019)
Tinggi puncak menara9.144 m (30.000 ft) (dulu)[2]
Bahan bangunanBatu gamping
Lonceng10 lonceng perunggu
Administrasi
Keuskupan AgungParis
Klerus
Uskup AgungLaurent Ulrich
RektorOlivier Ribadeau Dumas
KriteriaI, II, III
Ditetapkan1991
Bagian dariParis, Tepi Sungai Seine
600
Nama resmi: Cathédrale Notre-Dame de Paris
JenisCathédrale
Ditetapkan1862[3]
No. referensiPA00086250

Katedral Paris atau secara luas dikenal sebagai Notre-Dame de Paris (bahasa Prancis: [nɔtʁ(ə) dam paʁi] ( simak); artinya "Bunda Maria dari Paris" ), disebut hanya sebagai Notre-Dame,[a] adalah sebuah gereja katedral Katolik bergaya abad pertengahan yang terletak di Île de la Cité (sebuah pulau di Sungai Seine), di arondisemen ke-4 Paris, ibu kota negara Prancis. Katedral ini didedikasikan untuk Perawan Maria, dianggap sebagai salah satu contoh terbaik dari arsitektur Gotik Prancis. Beberapa atribut membedakannya dari gaya romantik sebelumnya, khususnya penggunaan perintis kubah tulang rusuk dan penopang terbang, jendela mawar yang sangat besar dan berwarna-warni, dan naturalisme dan kelimpahan dekorasi berupa patung dan pahatan.[4] Notre Dame juga menonjol karena organ tiga pipanya dan lonceng gereja yang sangat besar.[5]

Pembangunan katedral dimulai pada tahun 1163 di bawah Uskup Maurice de Sully dan sebagian besar selesai pada tahun 1260, meskipun diubah pada abad-abad berikutnya. Pada tahun 1790-an, selama Revolusi Prancis, Notre-Dame mengalami penodaan yang luas; banyak dari citra religiusnya rusak atau hancur. Pada abad ke-19, penobatan Napoleon I dan pemakaman banyak presiden Republik Prancis berlangsung di katedral.

Publikasi novel Victor Hugo berjudul Notre-Dame de Paris pada tahun 1831 (dalam bahasa Inggris: The Hunchback of Notre-Dame) menginspirasi minat yang menyebabkan restorasi antara tahun 1844 dan 1864, diawasi oleh Eugène Viollet-le-Duc. Pada tanggal 26 Agustus 1944, Pembebasan Paris dari pendudukan Jerman dirayakan di Notre-Dame dengan nyanyian Magnificat. Mulai tahun 1963, fasad katedral dibersihkan dari jelaga dan kotoran selama berabad-abad. Proyek pembersihan dan restorasi lainnya dilakukan antara tahun 1991 dan 2000.[6]

Katedral ini merupakan simbol kota Paris dan negara Prancis yang diakui secara luas. Pada 1805, Notre-Dame dianugerahi status kehormatan sebagai basilika kecil. Sebagai katedral Keuskupan Agung Paris, Notre-Dame memiliki katedra bagi uskup agung Paris (Laurent Ulrich).

Pada awal abad ke-21, sekitar 12 juta orang mengunjungi Notre-Dame setiap tahunnya, menjadikannya monumen yang paling banyak dikunjungi di Paris.[7] Katedral ini terkenal dengan khotbah Prapaskahnya, sebuah tradisi yang didirikan pada tahun 1830-an oleh Jean-Baptiste Henri Lacordaire dari Dominikan. Dalam beberapa tahun terakhir, khotbah ini semakin sering diberikan oleh tokoh masyarakat terkemuka atau akademisi pegawai negeri.

Seiring waktu, katedral secara bertahap kehilangan banyak dekorasi dan karya seni. Namun, katedral masih berisi beberapa patung Gotik, Barok, dan abad ke-19, altar abad ke-17 dan awal abad ke-18, dan beberapa peninggalan terpenting dalam Kekristenan - termasuk Mahkota Duri, sepotong salib sejati dan sebuah paku dari salib yang sebenarnya.

Pada 15 April 2019, saat Notre-Dame menjalani renovasi dan restorasi, atapnya terbakar dan terbakar selama 15 jam. Katedral mengalami kerusakan serius. Flèche-nya (menara kayu di atas persimpangan) hancur, seperti sebagian besar atap kayu berlapis timah di atas langit-langit berkubah batu. Kebakaran tersebut mencemari situs dan lingkungan terdekat dengan timbal.[8] Setelah kebakaran, proposal restorasi menyarankan memodernisasi katedral, tetapi Majelis Nasional Prancis menolaknya, memberlakukan undang-undang pada 29 Juli 2019 yang mengharuskan restorasi melestarikan "kepentingan bersejarah, artistik, dan arsitektural" katedral.[9] Tugas menstabilkan bangunan dari potensi keruntuhan selesai pada November 2020,[10] dan rekonstruksi dimulai pada 2021. Pemerintah Prancis berharap bahwa rekonstruksi dapat diselesaikan pada musim semi 2024, tepat pada pembukaan Olimpiade Musim Panas 2024 di Paris.[11][12] Presiden Emmanuel Macron mengonfirmasi pada 14 April 2021 bahwa situs katedral akan secara resmi dikembalikan fungsinya sebagai gereja pada 15 April 2024, dan misa pertama sejak kebakaran akan diadakan di bagian tengah katedral pada hari itu, bahkan jika rekonstruksi belum selesai dilakukan.[13] Sekarang diekspektasikan bahwa Notre-Dame akan tetap ditutup sementara hingga Desember 2024.[14]

Tanggal-tanggal penting[sunting | sunting sumber]

  • abad ke-4 Katedral Saint Étienne, didedikasikan untuk Santo Stefanus, dibangun tepat di sebelah barat Katedral saat ini.[15]
  • 1163Uskup Maurice de Sully memulai pembangunan katedral baru.[15]
  • 1182 atau 1185 – Paduan suara selesai, clerestory dengan dua tingkat: tingkat atas jendela tegak dengan lengkungan runcing, masih tanpa dekorasinya, tingkat bawah jendela mawar kecil.
  • C. 1200 – Pembangunan nave, dengan penopang terbang, selesai
  • C. 1210–1220 – Pembangunan menara dimulai.
  • C. 1210–1220 – Dua lintasan baru bergabung dengan menara dengan nave. Jendela mawar barat selesai pada tahun 1220.
  • setelah 1220 (kebakaran) – penopang terbang baru ditambahkan ke dinding paduan suara, renovasi clerestory: jendela lengkung runcing diperbesar ke bawah, menggantikan jendela mawar kecil, dan dekorasinya.
  • 1235–1245 – Kapel dibangun di antara penopang nave dan paduan suara.
  • 1250–1260 – Transept utara diperpanjang oleh Jean de Chelles untuk menyediakan lebih banyak cahaya. Jendela mawar utara dibangun.[16]
  • 1270 – Transept selatan dan jendela mawar diselesaikan oleh Pierre de Montreuil.[17]
  • 1699 – Awal dekorasi ulang besar-besaran interior di gaya Louis XIV oleh Hardouin Mansart dan Robert de Cotte.[18]
  • 1725–1727 – Jendela mawar bagian selatan yang dibangun dengan buruk, direkonstruksi. Kemudian seluruhnya dibangun kembali pada tahun 1854.
  • 1790 – Dalam Revolusi Prancis Revolusioner Komune Paris memindahkan semua perunggu, timah, dan logam mulia dari katedral untuk dilebur.[19]
  • 1793 – Katedral diubah menjadi Kuil Akal Budi dan kemudian menjadi Kuil Yang Mahakuasa.
  • 1801–1802 – Dengan Konkordat 1801, Napoleon I mengembalikan penggunaan katedral (meskipun bukan kepemilikan) ke Gereja Katolik.
  • 1804 – Pada tanggal 2 Desember, Napoleon Bonaparte memahkotai dirinya sebagai Kaisar di Notre-Dame.
  • 1805 – Katedral ini diberikan kehormatan basilika minor oleh Paus Pius VII, menjadikannya basilika minor pertama di luar Italia [20]
  • 1844–1864 – Pemugaran besar-besaran oleh Jean-Baptiste Lassus dan Eugène Viollet-le-Duc dengan tambahan semangat gaya Gotik asli.[21]
  • 1871 – Pada hari-hari terakhir Komune Paris, upaya Komunard untuk membakar Katedral gagal.
  • 1944 – Pada tanggal 26 Agustus, Jenderal Charles de Gaulle merayakan Pembebasan Paris dengan misa khusus di Notre-Dame.
  • 1949 – Pada tanggal 26 April, Uskup Agung Paris, Emmanuel Célestin Suhard, memahkotai gambar terhormat Bunda Maria dari Guadalupe atas nama Paus Pius XII .
  • 1963 – Menteri Kebudayaan André Malraux memerintahkan pembersihan fasad katedral dari kotoran dan jelaga selama berabad-abad.
  • 2019 – Pada tanggal 15 April, kebakaran menghancurkan sebagian besar atap dan puncak menara.
  • 2021 – Rekonstruksi dimulai dua tahun setelah kebakaran yang menghancurkan sebagian besar atap dan puncak menara.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Diyakini bahwa sebelum kedatangan agama Kristen di Prancis, sebuah kuil Gallo-Romawi yang didedikasikan untuk Yupiter berdiri di situs Notre-Dame. Bukti untuk ini termasuk Pillar of the Boatmen, ditemukan di bawah katedral pada tahun 1710. Pada abad ke-4 atau ke-5, sebuah gereja Kristen mula-mula yang besar, Katedral Saint Étienne, dibangun di lokasi tersebut, dekat dengan istana kerajaan.[22] Pintu masuknya terletak sekitar 40 meter (130 kaki) di sebelah barat bagian depan barat Notre-Dame saat ini, dan apse terletak di sekitar fasad barat saat ini. Ukurannya kira-kira setengah dari Notre-Dame kemudian, dengan panjang 70 meter (230 kaki)—dan dipisahkan menjadi nave dan empat gang oleh kolom marmer, kemudian dihiasi dengan mozaik.[6][23]

Urutan konstruksi dari abad ke-12 hingga saat ini, dibuat oleh Stephen Murray dan Myles Zhang
Garis besar denah Katedral Notre-Dame primitif pada tahun 1150, di lokasi nave, transep dan panti paduan suara bangunan Notre-Dame saat ini. Katedral Saint Étienne terletak di sebelah barat, setingkat parvis saat ini.

Gereja terakhir sebelum katedral Notre-Dame dibangun merupakan renovasi bergaya Romawi di Saint-Étienne yang, meskipun diperbesar dan direnovasi, dianggap tidak layak untuk pertumbuhan populasi Paris.[24] Sebuah baptisterium, Gereja Saint-Jean-le-Rond, dibangun sekitar tahun 452, terletak di sisi utara bagian depan barat Notre-Dame hingga karya Jacques-Germain Soufflot pada abad ke-18.

Pada tahun 1160, Uskup Paris, Maurice de Sully,[25] memutuskan untuk membangun gereja baru yang jauh lebih besar. Dia meruntuhkan katedral sebelumnya dan mendaur ulang materialnya.[24] Sully memutuskan bahwa gereja baru harus dibangun dengan gaya Gotik, yang telah diresmikan di biara kerajaan Saint Denis pada akhir tahun 1130-an.[23]

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Penulis sejarah Jean de Saint-Victor [fr] tercatat dalam "Memorial Historiarum" bahwa pembangunan Notre-Dame dimulai antara 24 Maret dan 25 April 1163 dengan peletakan batu penjuru di hadapan Raja Louis VII dan Paus Aleksander III.[26][27] Empat fase konstruksi berlangsung di bawah uskup Maurice de Sully dan Eudes de Sully (tidak terkait dengan Maurice), menurut seorang penulis yang namanya telah hilang . Analisis dari kubah batu yang jatuh pada kebakaran tahun 2019 menunjukkan bahwa batu tersebut digali di Vexin, sebuah kabupaten di barat laut Paris, dan mungkin dibawa ke Seine dengan feri.[28]

Potongan melintang dari lengkungan pendukung ganda dan penopang nave, digambar oleh Eugène Viollet-le-Duc seperti yang akan terlihat dari tahun 1220 hingga 1230.[29]

Tahap pertama dimulai dengan pembangunan panti paduan suara dan kedua ambulatories. Menurut Robert dari Torigni, panti paduan suara diselesaikan pada tahun 1177 dan altar tinggi ditahbiskan pada tanggal 19 Mei 1182 oleh Kardinal Henri de Château -Marçay, Wakil Kepausan di Paris, dan Maurice de Sully.[30][Verifikasi gagal] Fase kedua, dari tahun 1182 sampai tahun 1190, menyangkut pembangunan empat bagian nave di belakang paduan suara dan gang-gangnya setinggi clerestory. Pembangunan dimulai setelah selesainya paduan suara tetapi berakhir sebelum bagian terakhir dari nave selesai. Mulai tahun 1190, dasar fasad dipasang, dan lintasan pertama diselesaikan.[31] Heraclius of Caesarea dipanggil untuk Perang Salib Ketiga pada tahun 1185 dari katedral yang masih belum selesai.

Louis IX menyimpan peninggalan sengsara Kristus, termasuk Mahkota duri, paku dari Salib dan sepotong Salib, yang dia miliki dibeli dengan harga mahal dari Kaisar Latin Baldwin II, di katedral selama pembangunan Sainte-Chapelle. Sebuah baju, diyakini milik Louis, ditambahkan ke koleksi relik beberapa saat setelah kematiannya.

Transept ditambahkan di paduan suara, di mana altar berada, untuk membawa lebih banyak cahaya ke tengah gereja. Penggunaan kubah rusuk empat bagian yang lebih sederhana daripada enam bagian berarti atapnya lebih kuat dan bisa lebih tinggi. Setelah kematian Uskup Maurice de Sully pada tahun 1196, penggantinya, Eudes de Sully mengawasi penyelesaian transept, dan melanjutkan pengerjaan nave, yang hampir selesai pada saat kematiannya pada tahun 1208. Pada saat ini, fasad barat sebagian besar sudah dibangun, meskipun baru selesai sekitar pertengahan 1240-an. Antara tahun 1225 dan 1250, galeri atas nave dibangun, bersama dengan dua menara di fasad barat.[32]

Panah menunjukkan kekuatan di lemari besi dan penopang terbang saat ini (deskripsi terperinci).

Perubahan signifikan lainnya terjadi pada pertengahan abad ke-13, ketika transept direnovasi dengan gaya Rayonnant terbaru; pada akhir tahun 1240-an Jean de Chelles menambahkan portal runcing ke transept utara dengan jendela mawar yang spektakuler. Tak lama kemudian (dari 1258) Pierre de Montreuil mengeksekusi skema serupa di transept selatan. Kedua portal transept ini dihiasi dengan pahatan; portal selatan menggambarkan adegan-adegan dari kehidupan Santo Stefanus dan berbagai orang suci setempat, sedangkan portal utara menampilkan masa kanak-kanak Kristus dan kisah Teofilus di tympanum, dengan patung Perawan dan Anak yang sangat berpengaruh di trumeau.[33][32] Pembangun ahli Pierre de Chelles, Jean Ravy [fr], Jean le Bouteiller, dan Raymond du Temple [fr] menggantikan de Chelles dan de Montreuil dan kemudian satu sama lain dalam pembangunan katedral. Ravy menyelesaikan rood screen dan kapel chevet de Chelles, lalu memulai penopang terbang 15-meter (49 ft) paduan suara. Jean le Bouteiller, keponakan Ravy, menggantikannya pada tahun 1344 dan dirinya sendiri digantikan setelah kematiannya pada tahun 1363 oleh wakilnya, Raymond du Temple.

Philip the Fair membuka Estates General pertama di katedral pada tahun 1302.

Inovasi penting pada abad ke-13 adalah pengenalan penopang terbang. Di depan penopang, semua beban atap ditekan ke luar dan ke bawah ke dinding, dan abutment menopangnya. Dengan penopang terbang, beban dibawa oleh tulang rusuk lemari besi seluruhnya di luar struktur ke serangkaian penopang, yang diatapi puncak batu yang memberi bobot lebih besar. Penopang berarti dinding bisa lebih tinggi dan lebih tipis, dan bisa memiliki jendela yang lebih besar. Tanggal penopang pertama tidak diketahui secara pasti di luar tanggal pemasangan di abad ke-13. Namun, sejarawan seni Andrew Tallon, berpendapat, berdasarkan pemindaian laser terperinci dari seluruh struktur, bahwa penopang adalah bagian dari desain aslinya. Menurut Tallon, pindaian menunjukkan bahwa "bagian atas bangunan tidak bergerak sedikit pun dalam 800 tahun,"[34] sedangkan jika ditambahkan nanti, beberapa pergerakan dari sebelum penambahannya akan diharapkan. Tallon dengan demikian menyimpulkan bahwa penopang terbang sudah ada sejak awal.[34] Penopang pertama digantikan oleh penopang yang lebih besar dan lebih kuat pada abad ke-14; ini memiliki jangkauan lima belas meter (50') antara dinding dan counter-support.[31]

John dari Jandun mengakui katedral ini sebagai salah satu dari tiga bangunan terpenting [struktur terkemuka] di Paris pada tahun 1323 Treatise on the Praises of Paris:

Gereja termulia dari Perawan Maria yang termulia, Bunda Allah, pantas bersinar, seperti matahari di antara bintang-bintang. Dan meskipun beberapa pembicara, dengan penilaian bebas mereka sendiri, karena [mereka] hanya dapat melihat beberapa hal dengan mudah, dapat mengatakan beberapa hal lain lebih indah, saya percaya, bagaimanapun, dengan hormat, bahwa, jika mereka memperhatikan dengan lebih rajin. keseluruhan dan bagian-bagiannya, mereka akan segera menarik kembali pendapat ini. Di manakah, saya bertanya, mereka akan menemukan dua menara yang begitu megah dan sempurna, begitu tinggi, begitu besar, begitu kuat, diselimuti dengan berbagai macam ornamen? Di mana, saya bertanya, mereka akan menemukan susunan multipartit dari begitu banyak kubah lateral, di atas dan di bawah? Di mana, saya bertanya, mereka akan menemukan fasilitas yang dipenuhi cahaya seperti banyak kapel di sekitarnya? Selanjutnya, biarkan mereka memberi tahu saya di gereja mana saya dapat melihat salib yang begitu besar, yang satu tangan memisahkan paduan suara dari bagian tengah. Akhirnya, saya akan dengan senang hati belajar di mana [ada] dua lingkaran seperti itu, terletak berhadapan satu sama lain dalam garis lurus, yang karena kemunculannya diberi nama vokal keempat [O]; di antaranya bola dan lingkaran yang lebih kecil, dengan kecerdasan yang menakjubkan, sehingga beberapa tersusun melingkar, yang lain bersudut, mengelilingi jendela kemerahan dengan warna-warna berharga dan indah dengan gambar gambar yang paling halus. Bahkan, saya percaya bahwa gereja ini menawarkan penyebab kekaguman yang sangat hati-hati sehingga pemeriksaannya hampir tidak dapat memuaskan jiwa.

— Jean de Jandun, Tractatus de laudibus Parisius[35]

Abad ke-15 hingga ke-18[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi yang menggambarkan katedral Notre-Dame de Paris. Jean Fouquet, sekitar tahun 1450

Pada tanggal 16 Desember 1431, Raja Henry VI dari Inggris dimahkotai sebagai raja Prancis di Notre-Dame, berusia sepuluh tahun, gereja penobatan tradisional Katedral Reims berada di bawah kendali Prancis.[36]

Selama Renaisans, gaya Gotik tidak lagi populer, dan pilar serta dinding bagian dalam Notre-Dame ditutupi dengan permadani.[37]

Pada tahun 1548, kerusuhan Huguenots merusak beberapa patung Notre-Dame, menganggap mereka penyembah berhala.[38]

Air mancur [fr] di parvis Notre-Dame ditambahkan pada tahun 1625 untuk menyediakan air mengalir bagi warga Paris terdekat.[39]

Sejak 1449, serikat tukang emas Paris telah memberikan sumbangan rutin ke bab katedral. Pada tahun 1630, guild mulai menyumbangkan sebuah altar besar setiap tahun pada tanggal 1 Mei. Karya-karya ini kemudian dikenal sebagai grands mays.[40] Materi dibatasi untuk kisah dari Kisah Para Rasul. Komisi bergengsi diberikan kepada pelukis paling terkemuka dan, setelah 1648, anggota Académie Royale.

Tujuh puluh enam lukisan telah disumbangkan pada tahun 1708, ketika kebiasaan itu dihentikan karena alasan keuangan. Karya-karya tersebut disita pada tahun 1793 dan sebagian besar kemudian disebarkan di antara museum-museum regional di Prancis. Yang tersisa di katedral dipindahkan atau dipindahkan di dalam gedung oleh pemugaran abad ke-19.

Saat ini, tiga belas dari "grands mays" digantung di Nôtre Dame meskipun lukisan-lukisan ini rusak karena air selama kebakaran tahun 2019 dan dipindahkan untuk konservasi.

Sebuah altar yang menggambarkan Visitation, dilukis oleh Jean Jouvenet pada tahun 1707, juga terletak di katedral.

Imam Antoine de La Porte memesan enam lukisan Louis XIV yang menggambarkan kehidupan Perawan Maria untuk pnati paduan suara. Pada saat yang sama, Charles de La Fosse melukis Adoration of the Magi miliknya, sekarang di Louvre.[41] Louis Antoine de Noailles, uskup agung Paris, memodifikasi atap Notre-Dame secara ekstensif pada tahun 1726, merenovasi bingkainya dan membuang gargoil dengan talang timah. Noailles juga memperkuat penopang, galeri, teras, dan kubah.[42] Pada tahun 1756, kanon katedral memutuskan bahwa interiornya terlalu gelap. Jendela kaca patri abad pertengahan, kecuali mawar, telah dilepas dan diganti dengan panel kaca putih polos.[37] Terakhir, Jacques-Germain Soufflot ditugaskan untuk memodifikasi portal di depan katedral untuk memungkinkan prosesi masuk dengan lebih mudah.

Revolusi Prancis dan Napoleon[sunting | sunting sumber]

Setelah Revolusi Prancis pada tahun 1789, Notre-Dame dan properti gereja lainnya di Prancis disita dan dijadikan milik umum.[43] Katedral ini didedikasikan kembali pada tahun 1793 untuk Kultus Akal Budi, dan kemudian untuk Kultus Yang Maha Kuasa pada tahun 1794.[44] Selama waktu ini, banyak harta katedral dihancurkan atau dijarah. Dua puluh delapan patung raja alkitabiah yang terletak di fasad barat, disalahartikan sebagai patung raja Prancis, dipenggal.[31][45] Banyak kepala ditemukan selama penggalian tahun 1977 di dekatnya, dan berada di dipajang di Musée de Cluny. Untuk sementara Dewi Kebebasan menggantikan Perawan Maria di beberapa altar.[46] Lonceng besar katedral lolos dari pencairan turun. Semua patung besar lainnya di fasad, kecuali patung Perawan Maria di portal biara, dihancurkan.[31] Katedral kemudian digunakan sebagai gudang untuk penyimpanan makanan dan tujuan non-religius lainnya.[38]

Dengan Konkordat 1801, Napoleon Bonaparte mengembalikan Notre-Dame menjadi sebuah bangunan Gereja Katolik, meskipun ini baru diselesaikan pada tanggal 18 April 1802. Napoleon juga mengangkat uskup agung baru Paris, Jean-Baptiste de Belloy, yang memulihkan interior katedral. Charles Percier dan Pierre-François-Léonard Fontaine membuat modifikasi semi-Gotik pada Notre-Dame untuk penobatan Napoleon sebagai Kaisar Prancis di dalam katedral. Eksterior bangunan ini dicat putih dan interiornya didekorasi dengan gaya Neoklasik, kemudian menjadi mode.[47]

Perbaikan abad ke-19[sunting | sunting sumber]

Dalam beberapa dekade setelah Perang Napoleon, Notre-Dame jatuh ke dalam keadaan rusak parah sehingga pejabat Paris menganggap pembongkarannya. Victor Hugo, yang mengagumi katedral, menulis novel Notre-Dame de Paris (diterbitkan dalam bahasa Inggris sebagai The Hunchback of Notre-Dame) pada tahun 1831 untuk menyelamatkan Notre- Dame. Buku itu sukses besar, meningkatkan kesadaran akan keadaan katedral yang membusuk.[31] Pada tahun yang sama ketika novel Hugo diterbitkan, bagaimanapun, Legitimists anti-Legitimists menjarah sakristi.[48] In 1844 King Louis Philippe ordered that the church be restored.[31]

Arsitek yang sampai sekarang bertanggung jawab atas pemeliharaan Notre-Dame, Étienne-Hippolyte Godde, diberhentikan. Sebagai gantinya, Jean-Baptiste Lassus dan Eugène Viollet-le-Duc, yang menonjol dengan pemugaran Sainte-Chapelle terdekat, diangkat pada tahun 1844. Tahun berikutnya , Viollet-le-Duc mengajukan anggaran sebesar 3.888.500 franc, yang dikurangi menjadi 2.650.000 franc, untuk pemugaran Notre-Dame dan pembangunan gedung sakristi baru. Anggaran ini habis pada tahun 1850, dan pekerjaan dihentikan karena Viollet-le-Duc mengajukan proposal untuk mendapatkan lebih banyak uang. Secara total, biaya restorasi lebih dari 12 juta franc. Mengawasi tim besar pematung, pembuat kaca, dan pengrajin lainnya, dan bekerja dari gambar atau ukiran, Viollet-le-Duc membuat ulang atau menambahkan dekorasi jika dia merasa itu sesuai dengan gaya aslinya. Salah satu item terakhir adalah menara yang lebih tinggi dan lebih berornamen, untuk menggantikan menara asli abad ke-13, yang telah disingkirkan pada tahun 1786.[49] Dekorasi restorasi termasuk patung perunggu beratap Saint Thomas yang menyerupai Viollet-le-Duc, serta patung makhluk mitos di Galerie des Chimères' '.[38]

Pembangunan sakristi sangat mahal secara finansial. Untuk mengamankan fondasi yang kokoh, para pekerja Viollet-le-Duc perlu menggali 9 meter (30 ft). Ahli pembuat kaca dengan cermat meniru gaya abad ke-13, seperti yang ditulis oleh sejarawan seni Antoine Lusson dan Adolphe Napoléon Didron.[50]

Selama Komune Paris dari bulan Maret hingga Mei 1871, Katedral dan gereja-gereja lain ditutup, dan sekitar dua ratus pastor dan Uskup Agung Paris disandera. Pada bulan Mei, selama Semaine sanglante dari "Minggu Berdarah", saat tentara merebut kembali kota, Communard menargetkan katedral, bersama dengan Istana Tuileries dan bangunan penting lainnya, untuk dihancurkan; para Communard menumpuk perabotan untuk membakar katedral. Pembakaran dihentikan ketika pemerintah Communard menyadari bahwa api juga akan menghancurkan rumah sakit tetangga Hôtel-Dieu, yang dipenuhi ratusan pasien.[51]

Abad ke-20[sunting | sunting sumber]

Fasad Notre-Dame pada tahun 1930-an

Selama pembebasan Paris pada Agustus 1944, katedral mengalami kerusakan ringan akibat peluru nyasar. Beberapa kaca abad pertengahan rusak, dan diganti kaca dengan desain abstrak modern. Pada tanggal 26 Agustus, misa khusus diadakan di katedral untuk merayakan pembebasan Paris dari Jerman; dihadiri oleh Jenderal Charles De Gaulle dan Jenderal Philippe Leclerc.

Pada tahun 1963, atas prakarsa menteri kebudayaan André Malraux dan untuk menandai peringatan 800 tahun katedral, fasad dibersihkan dari jelaga dan kotoran selama berabad-abad, mengembalikannya ke warna putih pudar aslinya.[52]

Pada 19 Januari 1969, pengacau menempatkan bendera Vietnam Utara di atas menara Notre Dame, dan menyabotase tangga menuju ke sana. Bendera dipotong dari puncak menara oleh Sersan Brigade Pemadam Kebakaran Paris Raymond Belle dalam misi helikopter yang berani, yang pertama dari jenisnya di Prancis.[53][54][55]

Misa Requiem Charles de Gaulle diadakan di Notre-Dame pada tanggal 12 November 1970.[56] Tahun berikutnya, pada 26 Juni 1971, Philippe Petit berjalan melintasi tali yang diikat di antara dua menara lonceng Notre-Dame menghibur penonton.[57]

Setelah Magnificat tanggal 30 Mei 1980, Paus Yohanes Paulus II merayakan Misa di parvis katedral.[58]

Misa Requiem François Mitterrand diadakan di katedral, seperti halnya para kepala negara Prancis sebelumnya, pada 11 Januari 1996.[59]

Pasangan batu di bagian luar katedral telah rusak pada abad ke-19 dan ke-20 karena meningkatnya polusi udara di Paris, yang mempercepat pengikisan dekorasi dan mengubah warna batu. Pada akhir 1980-an, beberapa gargoyle dan menara juga telah jatuh atau menjadi terlalu longgar untuk tetap berada di tempatnya dengan aman.[60] Program renovasi selama satu dekade dimulai pada tahun 1991 dan mengganti sebagian besar eksterior, dengan hati-hati untuk mempertahankan elemen arsitektur asli katedral, termasuk pemeriksaan ketat blok batu kapur baru.[60][61] Sistem kabel listrik yang tersembunyi, tidak terlihat dari bawah, juga dipasang di atap untuk mencegah merpati.[62] Organ pipa katedral ditingkatkan dengan sistem terkomputerisasi untuk mengontrol mekanisme koneksi ke pipa.[63] Sisi barat dibersihkan dan direstorasi tepat waktu untuk perayaan milenium pada Desember 1999.[64]

Abad ke-21 (saat ini)[sunting | sunting sumber]

Notre-Dame pada Mei 2012. Dari atas ke bawah, dinding nave ditembus oleh clerestory jendela, lengkungan ke triforium, dan lengkungan ke samping lorong.

Misa Requiem bagi Kardinal Jean-Marie Lustiger, mantan uskup agung Paris dan mualaf Yahudi ke Katolik, diadakan di Notre-Dame pada 10 Agustus 2007.[65]

Set empat lonceng abad ke-19 di atas menara utara di Notre-Dame dilebur dan diubah menjadi lonceng perunggu baru pada tahun 2013, untuk merayakan hari jadi ke-850 gedung tersebut. Mereka dirancang untuk menciptakan kembali suara lonceng asli katedral dari abad ke-17.[66][67] Meskipun direnovasi pada tahun 1990-an, katedral terus menunjukkan tanda-tanda kerusakan yang mendorong pemerintah nasional untuk mengusulkan program renovasi baru pada akhir tahun 2010-an.[68][69] Seluruh renovasi diperkirakan menelan biaya €100 juta, yang rencananya akan dikumpulkan oleh uskup agung Paris melalui dana dari pemerintah nasional dan sumbangan pribadi.[70] Renovasi menara katedral senilai €6 juta dimulai pada akhir 2018 dan berlanjut hingga tahun berikutnya, membutuhkan pemindahan sementara patung tembaga di atap dan elemen dekoratif lainnya beberapa hari sebelum kebakaran April 2019.[71][72]

Notre-Dame memulai perayaan selama setahun untuk memperingati 850 tahun peletakan blok bangunan pertama katedral pada 12 Desember 2012.[73] Selama tahun peringatan itu, pada tanggal 21 Mei 2013, Dominique Venner, seorang sejarawan dan nasionalis kulit putih, meletakkan surat di gereja altar dan menembak dirinya sendiri , mati seketika. Sekitar 1.500 pengunjung dievakuasi dari katedral.[74]

Polisi Prancis menangkap dua orang pada 8 September 2016 setelah sebuah mobil berisi tujuh tabung bensin ditemukan di dekat Notre-Dame.[75]

Pada 10 Februari 2017, polisi Prancis menangkap empat orang di Montpellier yang diketahui oleh pihak berwenang memiliki hubungan dengan organisasi Islam radikal dengan tuduhan merencanakan perjalanan ke Paris dan menyerang katedral.[76] Nanti tahun itu, pada tanggal 6 Juni, pengunjung ditutup di dalam katedral Notre-Dame di Paris setelah seorang pria dengan palu menyerang petugas polisi di luar.[77][78]

Kebakaran 2019[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 15 April 2019 katedral terbakar, menghancurkan puncak menara dan "hutan" balok atap kayu ek yang menopang atap timah.[2][79][80] Diduga kebakaran itu terkait dengan pekerjaan renovasi yang sedang berlangsung.

Menurut penelitian selanjutnya, kebakaran terjadi di loteng katedral pada pukul 18:18. Detektor asap segera memberi sinyal api kepada seorang pegawai katedral, yang tidak memanggil pemadam kebakaran melainkan mengirim penjaga katedral untuk menyelidiki. Alih-alih pergi ke loteng yang benar, penjaga malah dikirim ke lokasi yang salah, ke loteng sakristi yang bersebelahan, dan melaporkan bahwa tidak ada api. Penjaga itu menelepon atasannya, yang tidak segera menjawab. Kira-kira lima belas menit kemudian kesalahan ditemukan, kemudian pengawas penjaga menyuruhnya pergi ke lokasi yang benar. Petugas pemadam kebakaran masih belum diberitahu. Pada saat penjaga telah menaiki tiga ratus anak tangga ke loteng katedral, api sudah membesar.[81] Sistem alarm tidak dirancang untuk memberi tahu pemadam kebakaran secara otomatis, yang akhirnya dipanggil pada pukul 18:51 setelah penjaga kembali dari loteng dan melaporkan kebakaran yang sedang berkobar, dan lebih dari setengah jam setelah alarm kebakaran mulai berbunyi.[82]

Petugas pemadam kebakaran tiba dalam waktu kurang dari sepuluh menit.[83]

Puncak menara katedral runtuh pada pukul 19:50, merobohkan sekitar 750 ton batu dan timah. Petugas pemadam kebakaran di dalam diperintahkan mundur. Saat ini api telah menyebar ke menara utara, tempat delapan lonceng berada. Petugas pemadam kebakaran memusatkan upaya mereka di menara. Mereka takut, jika lonceng jatuh, mereka dapat menghancurkan menara, dan membahayakan struktur menara lain dan seluruh katedral. Mereka harus menaiki tangga yang terancam oleh api, dan berjuang dengan tekanan air yang rendah untuk selang mereka. Saat petugas pemadam kebakaran lainnya menyiram tangga dan atap, dua puluh tim menaiki tangga sempit menara selatan, menyeberang ke menara utara, menurunkan selang untuk dihubungkan ke mobil pemadam kebakaran di luar katedral, dan menyemprotkan air ke api di bawah lonceng. Pada pukul 21:45, mereka berhasil mengendalikan api.[81]

Struktur utamanya masih utuh; petugas pemadam kebakaran menyelamatkan fasad, menara, dinding, penopang, dan jendela kaca patri. The Great Organ, yang memiliki lebih dari 8.000 pipa dan dibangun oleh François Thierry pada abad ke-18 juga terselamatkan tetapi mengalami kerusakan air.[84] Karena renovasi yang sedang berlangsung, patung tembaga di puncak menara telah disingkirkan sebelum kebakaran.[85] Lompatan batu yang membentuk langit-langit katedral memiliki beberapa lubang tetapi sebaliknya masih utuh.[86]

Sejak 1905, katedral Prancis (termasuk Notre-Dame) dimiliki oleh negara, yang diasuransikan sendiri. Beberapa biaya dapat ditutup melalui asuransi jika kebakaran diketahui disebabkan oleh kontraktor yang bekerja di lokasi tersebut.[87] Perusahaan asuransi Prancis AXA menyediakan pertanggungan asuransi untuk dua perusahaan kontraktor yang mengerjakan restorasi Notre-Dame sebelum kobaran api. AXA juga menyediakan perlindungan asuransi untuk beberapa relik dan karya seni di katedral.[88]

Presiden Emmanuel Macron mengatakan sekitar 500 petugas pemadam kebakaran membantu memadamkan api. Seorang petugas pemadam kebakaran terluka parah dan dua petugas polisi terluka selama kobaran api.[89]

Permadani berornamen yang ditenun pada awal 1800-an akan dipajang di depan umum untuk ketiga kalinya dalam beberapa dekade terakhir. Hiasan tersebut diselamatkan dari katedral Notre-Dame de Paris setelah kebakaran.[90]

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 200 tahun, misa Natal tidak diselenggarakan di katedral pada 25 Desember 2019, karena pekerjaan restorasi yang sedang berlangsung setelah kebakaran.[91]

Delapan anggota paduan suara katedral, sejumlah yang dibatasi oleh pembatasan pandemi COVID-19, tampil di dalam gedung untuk pertama kalinya sejak kebakaran pada Desember 2020. Video acara tersebut ditayangkan kemudian, tepat sebelum tengah malam pada 24 Desember 2020.[92]

Stabilisasi bangunan dan rekonstruksi[sunting | sunting sumber]

Segera setelah kebakaran, Presiden Macron berjanji bahwa Notre-Dame akan dipulihkan, dan meminta agar pekerjaan tersebut diselesaikan dalam waktu lima tahun.[93][94][95][96] Sebuah kompetisi arsitektur internasional juga diumumkan untuk mendesain ulang puncak menara dan atap.[97] Pengumuman kompetisi puncak menara yang tergesa-gesa mengundang kritik langsung dalam pers internasional dari para akademisi dan profesional warisan yang menyalahkan pemerintah Prancis karena terlalu fokus pada pembangunan menara baru dengan cepat, dan lalai membingkai tanggapannya secara lebih holistik sebagai proses sosial inklusif yang mencakup seluruh bangunan dan pengguna jangka panjangnya.[98][99] Undang-undang baru segera dirancang untuk membebaskan Notre Dame dari hukum dan prosedur warisan yang ada, yang mendorong surat terbuka kepada Presiden Macron yang ditandatangani oleh lebih dari 1.170 pakar warisan yang mendesak agar peraturan yang ada dihormati.[100] Undang-undang yang disahkan pada 11 Mei 2019 , diperdebatkan dengan hangat di Majelis Nasional Prancis, dengan para penentang yang menuduh pemerintahan Macron menggunakan Notre-Dame demi keuntungan politik, dan para pembela berpendapat perlunya kemanfaatan dan keringanan pajak untuk mendorong pemberian filantropi.[101]

Presiden Macron menyarankan dia terbuka untuk "isyarat arsitektur kontemporer". Bahkan sebelum aturan kompetisi diumumkan, arsitek di seluruh dunia telah memberikan saran: proposal tersebut mencakup menara 100-meter (330 ft) yang terbuat dari serat karbon, dilapisi dengan daun emas; atap yang terbuat dari kaca patri; rumah kaca; taman dengan pepohonan, terbuka ke langit; dan kolom cahaya menunjuk ke atas. Jajak pendapat yang diterbitkan di surat kabar Prancis Le Figaro pada 8 Mei 2019 menunjukkan bahwa 55% responden Prancis menginginkan menara yang identik dengan aslinya. Menteri Kebudayaan Prancis Franck Riester berjanji bahwa restorasi "tidak akan tergesa-gesa".[102] Pada tanggal 29 Juli 2019, Majelis Nasional Prancis mengesahkan undang-undang yang mewajibkan pemugaran harus "melestarikan kepentingan bersejarah, artistik, dan arsitektur monumen".[103]

Pada Oktober 2019, pemerintah Prancis mengumumkan bahwa tahap pertama rekonstruksi, yaitu stabilisasi struktur terhadap keruntuhan, akan memakan waktu hingga akhir tahun 2020. Rekonstruksi tidak dapat dimulai sebelum awal 2021. Presiden Macron mengumumkan bahwa dia berharap Katedral yang direkonstruksi dapat selesai pada Musim Semi 2024, bertepatan dengan pembukaan Olimpiade Musim Panas 2024.[104] Pada Desember 2019, Monseigneur Patrick Chauvet, rektor katedral, mengatakan masih ada 50% kemungkinan Notre-Dame tidak dapat diselamatkan karena risiko perancah yang tersisa jatuh ke tiga lemari besi yang rusak.[105][106]

Tugas pertama restorasi ialah pemindahan 250–300 ton tabung logam yang meleleh, sisa-sisa perancah, yang tetap berada di atas setelah kebakaran dan dapat jatuh ke kubah dan menyebabkan kerusakan struktural lebih lanjut. Tahap ini dimulai pada Februari 2020 dan berlanjut hingga April 2020.[107] Sebuah derek besar, setinggi 84 meter (276 ft), dipasang di sebelah katedral untuk membantu melepaskan perancah.[108] Kemudian, balok penyangga kayu ditambahkan untuk menstabilkan penopang terbang dan struktur lainnya.[109]

Pada tanggal 10 April 2020, uskup agung Paris, Michel Aupetit, dan beberapa peserta, semuanya mengenakan pakaian pelindung untuk mencegah paparan debu timbal, melakukan Misa Jumat Agung di dalam katedral.[110] Musik disediakan oleh pemain biola Renaud Capuçon; lektornya adalah para aktor Philippe Torreton dan Judith Chemla.[111] Chemla memberikan a cappella membawakan Ave Maria.[112]

Tahap baru pemugaran dimulai pada 8 Juni 2020. Dua tim pekerja mulai turun ke atap untuk menghilangkan jalinan tabung perancah lama yang meleleh akibat kebakaran. Para pekerja menggunakan gergaji untuk memotong empat puluh ribu keping perancah, yang beratnya seluruhnya dua ratus ton, yang diangkat dengan hati-hati dari atap dengan derek 80-meter-tall (260 ft). Fase ini selesai pada November 2020.[113]

Pada Februari 2021, pemilihan pohon ek untuk menggantikan puncak menara dan kayu atap yang hancur akibat kebakaran dimulai. Sebanyak seribu pohon dewasa akan dipilih dari hutan Prancis, masing-masing berdiameter 50 hingga 90 sentimeter (20 hingga 35 in) dan tinggi 8 hingga 14 meter (26 hingga 46 ft), dan usia beberapa ratus tahun. Setelah ditebang, pohon harus mengering selama 12 hingga 18 bulan. Pohon-pohon akan diganti dengan penanaman baru.[114]

Dua tahun setelah kebakaran, banyak pekerjaan telah diselesaikan tetapi sebuah laporan berita menyatakan bahwa: "masih ada lubang di atas gereja. Mereka juga sedang membangun replika menara gereja". Lebih banyak pohon ek perlu dikirim ke Paris, di mana mereka perlu dikeringkan sebelum digunakan; mereka akan sangat penting dalam menyelesaikan restorasi.[115]

Pada tanggal 18 September 2021, badan publik yang mengawasi Katedral menyatakan bahwa pekerjaan keamanan telah selesai, katedral sekarang sepenuhnya diamankan, dan rekonstruksi akan dimulai dalam beberapa bulan.[116]

Pada tahun 2022, penggalian preventif dilakukan antara Februari dan April sebelum pembangunan perancah untuk merekonstruksi puncak menara katedral menemukan beberapa patung dan makam di bawah katedral.[117] Salah satu penemuan termasuk petunjuk abad ke-14 sarkofagus yang ditemukan 65 kaki di bawah tempat transep melintasi nave gereja abad ke-12.[118] Pada 14 April 2022, Institut Penelitian Arkeologi Nasional (INRAP) Prancis mengumumkan bahwa sarkofagus itu diambil dari katedral dan para ilmuwan telah mengintip ke dalam peti mati menggunakan kamera endoskopi, memperlihatkan bagian atas kerangka.[119] Penemuan signifikan lainnya adalah pembukaan di bawah lantai katedral, kemungkinan besar dibuat sekitar tahun 1230 ketika katedral Gotik pertama kali dibangun; di dalamnya terdapat pecahan adegan paduan suara yang berasal dari abad ke-13 yang telah dihancurkan pada awal abad ke-18.[120] Pada bulan Maret 2023, dalam penemuan penting lainnya, para arkeolog menemukan ribuan staples logam di berbagai bagian katedral, beberapa berasal dari awal tahun 1160-an. Para arkeolog menyimpulkan bahwa "Notre Dame sekarang tidak diragukan lagi adalah katedral Gotik pertama yang diketahui di mana besi digunakan secara besar-besaran untuk mengikat batu sebagai bahan konstruksi yang tepat."[121][122]

Warna dan Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Warna cerah dari interior yang telah dipugar akan mengejutkan banyak pengunjung, yang terbiasa dengan warna abu-abu kotor dari katedral sebelum kebakaran. "Putih di bawah tanah cukup spektakuler", menurut Jenderal Jean-Louis Georgelin, perwira tentara Prancis yang memimpin restorasi.[123] Batu itu disemprot dengan larutan lateks untuk mengangkat kotoran dan jelaga selama berabad-abad. Namun, pembersihan interior gereja dengan larutan lateks dikritik oleh Michael Daley dari Artwatch UK, mengacu pada pembersihan Katedral Saint Paul di London sebelumnya. Dia bertanya, "Apakah ada dasar yang baik untuk ingin menampilkan interior putih yang dibuat-buat dan ahistoris?" [124] Jean-Michel Guilemont dari Kementerian Kebudayaan Prancis menjawab, "Elevasi interior akan mendapatkan kembali warna aslinya, karena kapel dan gang samping sangat kotor. Tentu saja itu bukan warna putih. Batunya berwarna pirang, dan arsitek sangat berhati-hati untuk mendapatkan patina yang menghormati abad".[125]

Menara dan Puncak Menara[sunting | sunting sumber]

Kedua menara tersebut tingginya 69 meter (226 ft), dan merupakan bangunan tertinggi di Paris hingga penyelesaian Menara Eiffel pada tahun 1889. Menara tersebut adalah elemen utama terakhir dari katedral yang dibangun dibangun. Menara selatan dibangun lebih dulu, antara tahun 1220 dan 1240, dan menara utara antara tahun 1235 dan 1250. Menara utara yang lebih baru sedikit lebih besar, seperti yang terlihat jika dilihat langsung dari depan gereja. Contrefort atau penopang menara utara juga lebih besar.[126]

Menara selatan dapat diakses pengunjung melalui tangga, yang pintu masuknya berada di sisi selatan menara. Tangga tersebut memiliki 387 anak tangga, dan berhenti di aula Gotik di tingkat jendela mawar, di mana pengunjung dapat melihat ke parvis dan melihat koleksi lukisan dan pahatan dari periode awal sejarah katedral.

Empat belas lonceng katedral terletak di menara utara dan selatan.

Flèche (atau puncak menara) katedral terletak di atas transept. Puncak menara asli dibangun pada abad ke-13, mungkin antara tahun 1220 dan 1230. Itu rusak, melemah dan bengkok oleh angin selama lima abad, dan akhirnya dipindahkan pada tahun 1786. Selama restorasi abad ke-19, Eugène Viollet-le-Duc membuatnya kembali, membuat versi baru dari kayu ek yang dilapisi timah. Seluruh puncak menara memiliki berat 750 ton.

Mengikuti rencana Viollet-le-Duc, puncak menara dikelilingi oleh patung tembaga dari dua belas Rasul Yesus, sekelompok tiga orang di setiap titik kompas. Di depan setiap kelompok ada simbol yang mewakili salah satu dari empat penginjil: seekor lembu bersayap untuk Santo Lukas,[127] singa untuk Santo Markus, elang untuk Santo Yohanes dan malaikat untuk Santo Matius. Hanya beberapa hari sebelum kebakaran, patung-patung tersebut dipindahkan untuk direstorasi.[128] Sementara di tempat, mereka menghadap ke luar menuju Paris, kecuali satu: patung Santo Thomas, santo pelindung para arsitek, menghadap ke puncak menara, dan memiliki ciri-ciri Viollet-le-Duc.

Baling-baling cuaca ayam jago di puncak menara berisi tiga relik: sepotong kecil dari Mahkota duri di perbendaharaan katedral, dan relik Santo Santo Denis dari Paris dan Santa Genevieve, santa patron atau pelindung kota Paris. Mereka ditempatkan di sana pada tahun 1935 oleh Uskup Agung Jean Verdier, untuk melindungi jemaat dari petir atau bahaya lainnya. Ayam jantan dengan relik utuh ditemukan di reruntuhan tak lama setelah kebakaran.[129]

Ikonografi– "buku orang miskin"[sunting | sunting sumber]

Katedral Notre-Dame bergaya Gotik dahulunya menjadi sebuah liber pauperum, sebuah "buku orang miskin", ditutupi dengan pahatan yang mengilustrasikan kisah-kisah alkitabiah dengan jelas, untuk sebagian besar umat paroki yang pada saat itu buta huruf. Untuk menambah efeknya, semua patung di fasad awalnya dicat dan disepuh.

Tympanum di atas portal pusat di fasad barat, menghadap ke alun-alun, dengan jelas menggambarkan Pengadilan Terakhir, dengan figur orang berdosa dibawa ke neraka, dan orang Kristen yang baik dibawa ke surga. Patung di portal kanan menunjukkan penobatan Perawan Maria, dan portal kiri menunjukkan kehidupan orang-orang kudus yang penting bagi warga Paris, terutama Santa Anna, ibu dari Perawan Maria.[130]

Eksterior katedral dan gereja Gotik lainnya juga dihiasi dengan pahatan aneh atau monster. Ini termasuk gargoyle, chimera, makhluk hibrida mitos yang biasanya memiliki tubuh singa dan kepala kambing, dan Strix atau stryge, makhluk yang menyerupai burung hantu atau kelelawar, yang konon memakan daging manusia. The strix muncul dalam sastra Romawi klasik; itu dijelaskan oleh penyair Romawi Ovid, yang dibaca secara luas pada Abad Pertengahan, sebagai burung berkepala besar dengan mata terpaku, paruh rakus, dan sayap putih keabu-abuan.[131] Mereka adalah bagian dari pesan visual untuk para penyembah yang buta huruf, simbol kejahatan dan bahaya yang mengancam mereka yang tidak mengikuti ajaran gereja.[132]

Gargoyle, yang ditambahkan sekitar tahun 1240, memiliki tujuan yang lebih praktis. Itu adalah semburan hujan katedral, yang dirancang untuk membagi semburan air yang mengalir dari atap setelah hujan, dan untuk memproyeksikannya keluar sejauh mungkin dari penopang dan dinding serta jendela di mana ia dapat mengikis mortar yang mengikat batu. . Untuk menghasilkan banyak aliran tipis daripada semburan air, gargoyle dalam jumlah besar digunakan, sehingga gargoyle juga dirancang untuk menjadi elemen dekoratif arsitektur. Air hujan mengalir dari atap ke selokan timah, lalu ke saluran di penopang terbang, lalu sepanjang saluran yang dipotong di belakang gargoyle dan keluar dari mulut jauh dari katedral.[133]

Di antara semua tokoh agama, beberapa dekorasi pahatan dikhususkan untuk menggambarkan sains dan filsafat abad pertengahan. Portal tengah fasad barat dihiasi dengan figur pahatan yang memegang plakat melingkar dengan simbol transformasi yang diambil dari alkimia. Pilar tengah pintu tengah Notre-Dame menampilkan patung seorang wanita di singgasana memegang tongkat di tangan kirinya, dan di tangan kanannya, dua buku, satu terbuka (simbol pengetahuan umum), dan yang lainnya tertutup (pengetahuan esoterik), bersama dengan tangga dengan tujuh langkah, melambangkan tujuh langkah yang diikuti para alkemis dalam pencarian ilmiah mereka untuk mencoba mengubah logam biasa menjadi emas.[132] Di setiap sisi façade barat, terdapat patung Ecclesia and Synagoga. Patung-patung tersebut mewakili supercessionism, kepercayaan Kristen bahwa Kekristenan telah menggantikan Yudaisme.[134]

Banyak patung, terutama yang aneh, telah dipindahkan dari fasadnya pada abad ke-17 dan ke-18, atau dihancurkan selama Revolusi Prancis. Mereka diganti dengan figur bergaya Gotik, yang dirancang oleh Eugène Viollet-le-Duc, selama restorasi abad ke-19.

Kaca patri dan jendela mawar[sunting | sunting sumber]

Jendela kaca patri Notre-Dame, khususnya tiga jendela mawar, adalah salah satu fitur katedral yang paling terkenal. Jendela mawar barat, di atas portal, adalah mawar pertama dan terkecil di Notre-Dame. Diameternya 9,6 meter (32 '), dan dibuat sekitar tahun 1225, dengan potongan kaca yang dipasang di bingkai batu bundar yang tebal. Tidak ada kaca asli yang tersisa di jendela ini; itu diciptakan kembali pada abad ke-19.[135]

Dua jendela transept lebih besar dan mengandung proporsi kaca yang lebih besar daripada mawar di fasad barat, karena sistem penopang yang baru membuat dinding bagian tengah lebih tipis dan lebih kuat. Mawar utara dibuat sekitar tahun 1250, dan mawar selatan sekitar tahun 1260. Mawar selatan di transept sangat terkenal karena ukuran dan keseniannya. Berdiameter 12,9 meter (42'); dengan "claire-voie" yang mengelilinginya, total 19 meter (62'). Itu diberikan ke katedral oleh Raja Louis IX dari Prancis, yang dikenal sebagai Saint Louis.[136]

Mawar selatan memiliki 94 medali, disusun dalam empat lingkaran, menggambarkan pemandangan dari kehidupan Kristus dan mereka yang menyaksikan waktunya di bumi. Lingkaran dalam memiliki dua belas medali yang menunjukkan dua belas rasul. (Selama restorasi selanjutnya, beberapa dari medali asli ini dipindahkan ke lingkaran yang lebih jauh). Dua lingkaran berikutnya menggambarkan para martir dan perawan yang terkenal. Lingkaran keempat menunjukkan dua puluh malaikat, serta orang-orang kudus yang penting bagi Paris, khususnya Santo Denis, Santa Margaret sang Perawan dengan seekor naga, dan Santo Eustakhius. Lingkaran ketiga dan keempat juga memiliki beberapa penggambaran subjek Perjanjian Lama. Lingkaran ketiga memiliki beberapa medali dengan adegan dari Perjanjian Baru Injil Matius yang berasal dari kuartal terakhir abad ke-12. Ini adalah kaca tertua di jendela.[136]

Adegan tambahan di sudut sekitar jendela mawar termasuk Turunnya Kristus ke neraka, Adam dan Hawa, Kebangkitan Kristus. Santo Petrus dan Santo Paulus ada di bagian bawah jendela, dan Maria Magdalena dan Yohanes Rasul di bagian atas.

Di atas mawar ada jendela yang menggambarkan kemenangan Kristus duduk di langit, dikelilingi oleh Rasul. Di bawah ini ada enam belas jendela dengan lukisan gambar para Nabi. Ini bukan bagian dari jendela aslinya; mereka dilukis selama restorasi pada abad ke-19 oleh Alfred Gérenthe, di bawah arahan Eugène Viollet-le-Duc, berdasarkan jendela serupa di Katedral Chartres.[136]

Jendela mawar selatan memiliki sejarah yang sulit. Pada tahun 1543 itu rusak oleh penyelesaian dinding batu, dan tidak dipulihkan sampai tahun 1725–1727. Jendela ini rusak parah di Revolusi Perancis 1830. Para perusuh membakar kediaman uskup agung, di sebelah katedral, dan banyak panel hancur. Jendela itu seluruhnya dibangun kembali oleh Viollet-le-Duc pada tahun 1861. Dia memutar jendela sebesar lima belas derajat untuk memberikan sumbu vertikal dan horizontal yang jelas, dan mengganti potongan kaca yang hancur dengan kaca baru dengan gaya yang sama. Jendela hari ini berisi kaca abad pertengahan dan abad ke-19.[136]

Pada tahun 1960-an, setelah tiga dekade perdebatan, diputuskan untuk mengganti banyak jendela grisaille abad ke-19 di bagian tengah yang dirancang oleh Viollet-le-Duc dengan jendela baru. Jendela baru, yang dibuat oleh Jacques Le Chevallier, tanpa sosok manusia dan menggunakan desain dan warna abstrak grisaille untuk mencoba menciptakan kembali luminositas interior katedral di abad ke-13.

Kebakaran besar membuat tiga jendela mawar besar abad pertengahan pada dasarnya utuh, tetapi dengan beberapa kerusakan.[137] Rektor Katedral mencatat bahwa satu jendela mawar harus dibongkar , karena tidak stabil dan berisiko.[138] Sebagian besar jendela rusak lainnya memiliki nilai historis yang jauh lebih rendah.[138]

Kuburan dan Ruang bawah tanah[sunting | sunting sumber]

Tidak seperti beberapa katedral Prancis lainnya, Notre-Dame awalnya dibangun tanpa ruang bawah tanah. Pada periode abad pertengahan, penguburan dilakukan langsung ke lantai gereja, atau di sarcophagi di atas tanah, beberapa dengan patung makam (bahasa Prancis: gisant). Pastor berpangkat tinggi dan beberapa bangsawan dimakamkan di paduan suara dan apse, sementara banyak lainnya, termasuk pastor berpangkat rendah dan orang awam, dimakamkan di nave atau kapel. Tidak ada catatan lengkap yang bertahan dari semua penguburan.

Pada tahun 1699, banyak makam paduan suara diganggu atau ditutup selama proyek renovasi besar. Sisa-sisa yang digali dimakamkan kembali di kuburan umum di samping altar tinggi. Pada tahun 1711, sebuah ruang bawah tanah kecil berukuran sekitar enam meter kali enam meter (20' x 20') digali di tengah paduan suara yang digunakan sebagai ruang pemakaman bagi para uskup agung, jika mereka tidak meminta untuk dimakamkan di tempat lain. Selama penggalian inilah Pillar of the Boatmen abad ke-1 ditemukan.[139] Pada tahun 1758, tiga ruang bawah tanah lagi digali di Kapel Saint -Georges akan digunakan untuk penguburan kanon Notre-Dame. Pada 1765, ruang bawah tanah yang lebih besar dibangun di bawah bagian tengah untuk digunakan untuk penguburan kanon, penerima manfaat, pastor, penyanyi, dan anggota paduan suara. Antara 1771 dan 1773, lantai katedral dilapisi dengan ubin marmer hitam dan putih, yang menutupi sebagian besar makam yang tersisa. Ini mencegah banyak dari makam ini diganggu selama Revolusi Prancis.

Pada tahun 1858, ruang bawah tanah paduan suara diperluas hingga membentang hampir sepanjang paduan suara. Selama proyek ini, banyak makam abad pertengahan ditemukan kembali. Demikian pula nave crypt juga ditemukan kembali pada tahun 1863 ketika lemari besi yang lebih besar digali untuk memasang pemanas lemari besi. Banyak makam lain juga terletak di kapel.[140][141]

Organ besar[sunting | sunting sumber]

Organ besar

Salah satu organ paling awal di Notre-Dame, dibangun pada tahun 1403 oleh Frédéric Schambantz, dibangun kembali berkali-kali selama 300 tahun, namun 12 pipa dan beberapa kayu bertahan dari instrumen kuno ini. Itu diganti antara tahun 1730 dan 1738 oleh François Thierry, dan kemudian dibangun kembali oleh François-Henri Clicquot. Selama restorasi katedral oleh Eugène Viollet-le-Duc, Aristide Cavaillé-Coll membuat organ baru, menggunakan pipa dari instrumen sebelumnya. Organ itu didedikasikan pada tahun 1868.

Pada tahun 1904, Charles Mutin memodifikasi dan menambahkan beberapa stop atas saran dari tituler organis Louis Vierne; pada tahun 1924, sebuah peniup listrik dipasang, yang dibiayai oleh CEO Rolls-Royce , Claude Johnson. Restorasi dan pembersihan ekstensif dilakukan oleh Joseph Beuchet pada tahun 1932 yang sebagian besar mencakup perubahan pada Récit. Antara tahun 1959 dan 1963, aksi mekanis dengan tuas Barker diganti dengan aksi elektrik oleh Jean Hermann, dan konsol organ baru dipasang.

Selama tahun-tahun berikutnya, daftar henti diubah secara bertahap oleh Robert Boisseau (yang menambahkan tiga chamade stop: 8′, 4′, dan 2′/16′) pada tahun 1968 dan Jean-Loup Boisseau setelah tahun 1975 , semua atas perintah Pierre Cochereau. Pada musim gugur 1983, sistem kombinasi listrik diputus karena risiko korsleting.

Antara 1990 dan 1992, Jean-Loup Boisseau, Bertrand Cattiaux, Philippe Émeriau, Michel Giroud, dan Société Synaptel merevisi dan menambah instrumen secara keseluruhan. Bingkai baru untuk konsol Jean Hermann telah dibuat. Antara 2012 dan 2014, Bertrand Cattiaux dan Pascal Quoirin merestorasi, membersihkan, dan memodifikasi organ tersebut. Stop dan key action ditingkatkan, bingkai baru untuk komponen terpilih dari konsol Hermann-Boisseau-Cattiaux telah dibuat, divisi tertutup baru ("Résonnance ekspresif", menggunakan pipa dari "Petite Pédale" sebelumnya oleh Boisseau, yang sekarang dapat digunakan sebagai divisi mengambang), kotak organ dan pipa fasad dipulihkan, dan penyetelan umum dilakukan. Organ saat ini memiliki 115 stop (156 peringkat) pada lima manual dan pedal, dan lebih dari 8.000 pipa.

Selain organ besar di ujung barat, quire katedral membawa organ paduan suara berukuran sedang yang terdiri dari 2 manual, 30 pemberhentian, dan 37 peringkat dalam kasus abad ke-19 dari tahun 1960-an. Selama kebakaran tahun 2019, rusak berat akibat genangan air, tetapi setidaknya sebagian dapat digunakan kembali. Itu juga memiliki organ kontinu manual tunggal 5-stop, yang benar-benar dihancurkan oleh air dari petugas pemadam kebakaran.

Dilaporkan bahwa organ besar itu sendiri mengalami sedikit kerusakan (kebanyakan pada satu pipa Utama 32' dan debu yang cukup besar) dalam kebakaran April 2019, tetapi perlu dibersihkan.

I. Grand-Orgue
C–g3
II. Positif
C–g3
III. Récit
C–g3
IV. Solo
C–g3
V. Grand-Chœur
C–g3
Résonnance expressive
C–g3
Pédale
C–f1(akord dimulai ke g1, tapi f#1 dan g1 diam)
  • Violon-Basse 16
  • Bourdon 16
  • Montre 8
  • Viole de Gambe 8
  • Flûte harmonique 8
  • Bourdon 8
  • Prestant 4
  • Octave 4
  • Doublette 2
  • Fourniture harmonique II-V 4
  • Cymbale harmonique II-V 2 2/3
  • Bombarde 16
  • Trompette 8
  • Clairon 4
  •  
  • Chamades:
  • Chamade 8
  • Chamade 4
  •  
  • Chamade Recit 8
  • Cornet Recit V (dari c)
  • Montre 16
  • Bourdon 16
  • Salicional 8
  • Flûte harmonique 8
  • Bourdon 8
  • Unda maris 8 (from c)
  • Prestant 4
  • Flûte douce 4
  • Nazard 2 ⅔
  • Doublette 2
  • Tierce 1 ⅗
  • Fourniture V
  • Cymbale V
  • Clarinette basse 16
  • Clarinette 8
  • Clarinette aiguë 4
  • Récit expressif:
  • Quintaton 16
  • Diapason 8
  • Flûte traversière 8
  • Viole de Gambe 8
  • Bourdon céleste 8 (from c)
  • Voix céleste 8 (from c)
  • Octave 4
  • Flûte Octaviante 4
  • Quinte 2 ⅔
  • Octavin 2
  • Bombarde 16
  • Trompette 8
  • Basson-Hautbois 8
  • Clarinette 8
  • Voix humaine 8
  • Clairon 4
  •  
  • Récit classique: (from f)
  • Cornet V 8
  • Hautbois 8
  •  
  • Chamades:
  • Basse Chamade 8
  • Dessus Chamade 8
  • Chamade 4
  • Chamade Régale 8
  •  
  • Basse Chamade GO 8
  • Dessus Chamade GO 8
  • Chamade GO 4
  •  
  • Trémolo
  • Bourdon 32 (akustik oktaf terendah)
  • Principal 16
  • Montre 8
  • Flûte harmonique 8
  • Quinte 5 ⅓
  • Prestant 4
  • Tierce 3 ⅕
  • Nazard 2 ⅔
  • Septième 2 2⁄7
  • Doublette 2
  • Cornet II-V 2 2/3
  • Grande Fourniture II 2 2/3
  • Fourniture V
  • Cymbale V
  • Cromorne 8
  •  
  • Chamade GO 8
  • Chamade GO 4
  •  
  • Cornet Récit V
  • Hautbois Récit 8 (berhenti di atas: f-g3, kotak gelombang luar)
  • Principal 8
  • Bourdon 8 *
  • Prestant 4 *
  • Quinte 2 ⅔ *
  • Doublette 2 *
  • Tierce 1 ⅗ *
  • Larigot 1 ⅓
  • Septième 1 1⁄7
  • Piccolo 1
  • Plein jeu III-V 2/3
  • Tuba magna 16
  • Trompette 8
  • Clairon 4
Cornet V 8

(menarik berhenti dengan tanda bintang)

  • Bourdon 16
  • Principal 8
  • Bourdon 8
  • Prestant 4
  • Flûte 4
  • Neuvième 3 5⁄9
  • Tierce 3 ⅕
  • Onzième 2 10⁄11
  • Nazard 2 ⅔
  • Flûte 2
  • Tierce 1 ⅗
  • Larigot 1 ⅓
  • Flageolet 1
  • Fourniture III
  • Cymbale III
  • Basson 16
  • Basson 8
  • Voix humaine 8
  •  
  • Chimes
  • Tremblant
  • Principal 32
  • Contrebasse 16
  • Soubasse 16
  • Quinte 10 ⅔
  • Flûte 8
  • Violoncelle 8
  • Tierce 6 ⅖
  • Quinte 5 ⅓
  • Septième 4 4⁄7
  • Octave 4
  • Contre-Bombarde 32
  • Bombarde 16
  • Basson 16
  • Trompette 8
  • Basson 8
  • Clairon 4
  •  
  • Chamade GO 8
  • Chamade GO 4
  • Chamade Récit 8
  • Chamade Récit 4
  • Régale 2/16

Penyambung: II/I, III/I, IV/I, V/I; III/II, IV/II, V/II; IV/III, V/III; V/IV, Octave grave général, inversion Positif/Grand-orgue, Tirasses (Grand-orgue, Positif, Récit, Solo, Grand-Chœur en 8; Grand-Orgue en 4, Positif en 4, Récit en 4, Solo en 4 , Grand-Chœur en 4), Sub dan Super skrup oktaf dan Unison Off untuk semua manual (kuburan Oktaf, oktaf aiguës, annulasi 8′). Oktaf aiguës Pédalier.

Fitur tambahan: Coupure Pédalier. Coupe Chamade. Appel Resonnance. Sostenuto untuk semua manual dan pedal. Batal tombol untuk setiap divisi. 50.000 kombinasi (masing-masing 5.000 grup). Sistem putar ulang.

Organis gereja Notre-Dame[sunting | sunting sumber]

Posisi tituler organis ("kepala" atau "kepala" organ; Prancis: titulaires des grandes orgues) dari organ besar Notre-Dame dianggap sebagai salah satu jabatan organis paling bergengsi di Prancis, bersama dengan jabatan dari organ tituler Saint Sulpice di Paris, Cavaillé-Coll's instrumen terbesar.

Setelah kematian Pierre Cochereau, otoritas katedral secara kontroversial memutuskan untuk kembali ke praktik Clicquot yang memiliki beberapa titulaires, dan juga untuk menjamin bahwa tidak ada satu organ pun yang memiliki pengaruh sebesar itu atas organ tersebut.

Lonceng[sunting | sunting sumber]

Voli tunggal Emmanuel

Notre-Dame saat ini memiliki sepuluh bells. Kedua lonceng terbesar, Emmanuel dan Marie, dipasang di menara selatan. Delapan lainnya; Gabriel, Anne Geneviève, Denis, Marcel, Étienne, Benoît-Joseph, Maurice, dan Jean-Marie; dipasang di menara utara. Selain mengiringi kegiatan rutin di katedral, lonceng juga dibunyikan untuk memperingati peristiwa penting nasional dan internasional, seperti gencatan senjata 11 November 1918, pembebasan Paris, musim gugur Tembok Berlin, dan serangan 11 September.

Lonceng dibuat dengan bronze untuk resonansi dan ketahanannya terhadap korosi. Selama periode abad pertengahan, mereka sering didirikan di halaman katedral sehingga mereka tidak perlu diangkut jarak jauh.[142] Menurut tradisi , uskup Paris mengadakan upacara di mana dia memberkati dan membaptis lonceng, dan seorang wali baptis secara resmi menganugerahkan nama pada lonceng tersebut. Sebagian besar lonceng awal katedral dinamai menurut nama orang yang menyumbangkannya, tetapi juga dinamai menurut tokoh alkitabiah, orang suci, uskup, dan lainnya.

Setelah pembaptisan, lonceng diangkat ke menara melalui bukaan melingkar di langit-langit berkubah dan dipasang ke sandaran kepala agar lonceng dapat berayun. Lonceng Notre-Dame berayun pada sumbu berayun lurus, artinya sumbu rotasi tepat di atas mahkota lonceng. Gaya dering ini menghasilkan nada yang lebih jelas, karena genta membentur bel pada ayunan ke atas, yang disebut genta terbang. Namun, itu juga menyebabkan gaya horizontal yang besar, yang bisa mencapai satu setengah kali berat lonceng.[143] Untuk alasan ini lonceng dipasang di dalam kayu belfries yang tersembunyi dari dinding batu menara. Ini menyerap gaya horizontal dan mencegah lonceng merusak bangunan batu yang relatif rapuh.[144] Lonceng saat ini berasal dari restorasi abad ke-19.

Sebelum Revolusi Prancis, lonceng biasa pecah, dan sering kali dilepas untuk diperbaiki atau diubah seluruhnya, dan terkadang diganti namanya. Lonceng Guillaume, misalnya, diganti namanya tiga kali dan disusun ulang tidak kurang dari lima kali antara tahun 1230 dan 1770.

Praktik membunyikan lonceng di Notre-Dame tercatat sejak tahun 1198.[144] Pada akhir abad ke-14 lonceng menandai jam sipil, dan pada tahun 1472 mereka mulai adzan untuk Angelus tiga kali sehari, kedua praktik yang berlanjut hari ini. Selama Revolusi Prancis, sebagian besar lonceng katedral dilepas dan dilebur. Sementara banyak dari mereka memiliki nama lonceng abad pertengahan, sebagian besar adalah pembuatan ulang yang relatif baru yang dibuat dari sebagian besar logam yang sama. Selama restorasi abad ke-19, empat lonceng baru dibuat untuk menara utara. Ini diganti pada tahun 2012 dengan sembilan sebagai bagian dari perayaan ulang tahun ke-850 katedral.

Selain lonceng utama, katedral juga memiliki lonceng sekunder yang lebih kecil. Ini termasuk carillon di puncak menara abad pertengahan, tiga lonceng jam di transept utara pada abad ke-18, dan enam lonceng ditambahkan pada abad ke-19 - tiga di menara yang direkonstruksi dan tiga di dalam atap untuk didengar di tempat kudus. .[145] Ini hancur selama kebakaran tahun 2019.

Jam[sunting | sunting sumber]

Salah satu dari empat tampilan jam abad ke-19 Notre-Dame (kanan). Lonceng untuk jam abad ke-18 pernah dipasang di menara transept utara, mirip dengan yang digambarkan di sebelah kiri di transept selatan.

Jam pertama yang digunakan di Notre-Dame adalah clepsydras. Ini digunakan untuk memberi tahu jam, yang ditandai dengan lonceng yang berdentang. Pada abad ke-14 Notre-Dame memiliki dua clepsydra yang berjalan secara bersamaan, satu di biara dan satu lagi di gereja itu sendiri. Seorang pengurus rumah tangga bertanggung jawab untuk menjaga agar jam tetap terisi air dan memberi tahu penjaga gereja ketika tiba waktunya untuk membunyikan lonceng pada jam tersebut.[149]

Pada tahun 1766, Guillot de Montjoye dan Jean-Bernard de Vienne, kanon dan pengurus lokakarya Gerejawi, menyumbangkan jam mekanis ke katedral. Jarum jam dipasang di lemari kaca di galeri di bawah jendela mawar utara dan membunyikan tiga lonceng yang ditempatkan di luar di atas portal utara. Antara tahun 1812 dan 1813, jam dan lonceng dipindahkan ke menara utara. Tampilan jam 134 meter (439 ft 8 in) dipasang di dalam gereja di bawah platform organ.[150]

Selama restorasi Viollet-le-Duc pada abad ke-19, sebuah jam baru dibuat. Gerakan Collin-Wagner tahun 1867, berukuran lebar dua meter (6,5 kaki), terletak di hutan di bawah menara pusat di dalam ruangan tertutup kaca. Ini mengontrol empat sisi jam atap yang terlihat di atap transept, dua di setiap sisi. Jam ini hancur akibat kebakaran tahun 2019. Tak lama setelah kebakaran, pembuat jam Prancis Jean-Baptiste Vior menemukan mesin jam Collin-Wagner tahun 1867 yang hampir identik dalam penyimpanan di Gereja Sainte-Trinité di Paris utara. Olivier Chandez, yang bertanggung jawab atas pemeliharaan jam Notre-Dame, menggambarkan penemuan itu sebagai "hampir merupakan keajaiban". Meskipun jam tidak dapat dipasang begitu saja di Notre-Dame itu sendiri, diharapkan jam tersebut dapat digunakan untuk membuat jam baru untuk Notre-Dame dengan spesifikasi yang sama dengan yang telah dihancurkan.[151][152]

Kepemilikan[sunting | sunting sumber]

Sampai Revolusi Prancis, Notre-Dame merupakan milik uskup agung Paris dan oleh karena itu, juga menjadi milik Gereja Katolik Roma. Notre-Dame dinasionalisasi pada 2 November 1789 dan sejak itu menjadi milik negara Prancis.[153] Di bawah Konkordat 1801, penggunaan katedral dikembalikan ke Gereja, tetapi bukan kepemilikan. Undang-undang dari tahun 1833 dan 1838 mengklarifikasi bahwa katedral dipertahankan dengan biaya pemerintah Prancis. Hal ini ditegaskan kembali dalam undang-undang tahun 1905 tentang pemisahan Gereja dan Negara, yang menunjuk Gereja Katolik memiliki hak eksklusif untuk menggunakannya untuk tujuan keagamaan selamanya. Notre-Dame adalah salah satu dari tujuh puluh gereja bersejarah di Prancis dengan status ini. Keuskupan agung bertanggung jawab untuk membayar karyawan, untuk keamanan, pemanas dan pembersihan, dan untuk memastikan bahwa katedral terbuka gratis untuk pengunjung. Keuskupan agung tidak menerima subsidi dari negara Prancis.[154][155]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Katedral Notre-Dame saat malam dalam suasana perayaan Natal di tahun 2017.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Watkin, David (1986). A History of Western Architecture. Barrie and Jenkins. hlm. 134. ISBN 0-7126-1279-3. 
  2. ^ a b Breeden, Aurelien (15 April 2019). "Part of Notre-Dame Spire Collapses as Paris Cathedral Catches Fire". The New York Times. Diarsipkan dari versi asliAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan tanggal 15 April 2019. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  3. ^ Mérimée database 1993
  4. ^ Ducher 1988, hlm. 46–62.
  5. ^ -france-3356.html "Fakta tentang Katedral Notre Dame di Prancis" Periksa nilai |url= (bantuan). traveltips.usatoday.com. Diakses tanggal 24 April 2019. 
  6. ^ a b "Historique de la construction" (in French). Archived from the original on 2 August 2018. Retrieved 2 August 2018.
  7. ^ "Paris facts". Paris Digest. 2018. Archived from the original on 8 September 2018. Retrieved 15 September 2018.
  8. ^ Peltier, Elian; Glanz, James; Cai, Weiyi; White, Jeremy (14 September 2019). "Notre-Dame's Toxic Fallout". The New York Times. ISSN 0362-4331. Retrieved 27 April 2023.
  9. ^ Bandarin, Francesco (2 August 2019). "New law regarding Notre Dame says restoration must preserve its 'historic, artistic and architectural interest'". The Art Newspaper. Retrieved 26 October 2020.
  10. ^ "In pictures: Notre-Dame Cathedral rebuild hits milestone as melted scaffolding cleared". France 24. 26 November 2020. Retrieved 19 September 2021.
  11. ^ Radio France International, 10 October 2019
  12. ^ "Workers start to remove charred scaffolding around Notre-Dame Cathedral". Reuters. 8 June 2020. Retrieved 4 July 2020.
  13. ^ "Notre-Dame de Paris : Emmanuel Macron se rendra à la cathédrale vendredi" (in French). Le Figaro. 14 April 2021.
  14. ^ "Notre Dame finally has a reopening date". MSN. Retrieved 27 April 2023.
  15. ^ a b Lours 2018, hlm. 292.
  16. ^ Chelles, Jean de; DigitalGeorgetown (1981). .edu/handle/10822/554233#:~:text=Notre%20Dame%27s%20north%20transept%20wall,,%20greens,%20browns%20and%20yellows. "Katedral Notre Dame Jendela Mawar Utara" Periksa nilai |url= (bantuan). repository.library.georgetown.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-11. 
  17. ^ Trintignac and Coloni (1984) p. 45
  18. ^ Trintignac dan Coloni (1984) p. 60
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Trintignac and Coloni 1984 hal.45
  20. ^ Chow Hoi-Yan, Gabriel (2003). Basilicas (PDF). Canada. hlm. 17. 
  21. ^ "Le Guide du Patrimoine en France, Editions du Patrimoine, Centre des Monuments Nationaux, hal.303
  22. ^ Lours 2018, p. 292.
  23. ^ a b "Notre-Dame de Paris. Une des premières cathédrales gothiques de France" (PDF) (in French). Retrieved 15 April 2019.
  24. ^ a b Fourny, Marc (12 December 2012). "Les dix secrets de Notre-Dame de Paris". Le Point (in French). Archived from the original on 9 August 2018. Retrieved 15 April 2019.
  25. ^ Rouche, Michel (19 December 2012), "Jubilé de cathédrale Notre-Dame de Paris – La symbolique des cathédrales : approche historique, religieuse, sociale", La voix est libre (in French), Radio Notre-Dame
  26. ^ de Villefosse 1980, hlm. 25.
  27. ^ Henriet 2005, hlm. 294.
  28. ^ Lesté-Lasserre, Christa (12 Maret 2020). "Ilmuwan memimpin pemugaran Notre Dame—dan menyelidiki misteri yang terungkap akibat kebakarannya yang dahsyat". Science. doi:10.1126/science.abb6744. 
  29. ^ Viollet-le-Duc 1868, hlm. 288.
  30. ^ Delisle 1873, hlm. 68.
  31. ^ a b c d e f Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama notredamedeparis.fr
  32. ^ a b Bruzelius 1987, hlm. 540–69.
  33. ^ Williamson 1995.
  34. ^ a b Shea, Rachel Hartigan (16 April 2019). "Penggunaan sejarawan laser untuk membuka misteri katedral Gotik". National Geographic. Diakses tanggal 18 April 2019. 
  35. ^ Inglis 2003, hlm. 63–85.
  36. ^ Allmand, C. (May 1982). "The Coronations of Henry VI". History Today. Vol. 32 no. 5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 July 2017. 
  37. ^ a b "Notre-Dame de Paris, joyau de l'art gothique, célèbre ses 850 ans". Libération (dalam bahasa Prancis). 12 December 2012. [pranala nonaktif permanen]
  38. ^ a b c Chavis, Jason. "Facts on the Notre Dame Cathedral in France". USA Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2013. Diakses tanggal 3 August 2013. 
  39. ^ "Fontaines et réservoirs de Paris". 400ansaqueducmedicis.org (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2021. Diakses tanggal 19 April 2019. 
  40. ^ "Les grands "Mays"". notredamedeparis.fr. 
  41. ^ "L'Adoration des mages" (dalam bahasa Prancis). The Louvre. Diakses tanggal 19 April 2019. 
  42. ^ Lassus & Viollet-le-Duc 1843, hlm. 18.
  43. ^ Archives parlementaires, Vol. 22, hlm. 202–05.
  44. ^ Duvergier 1825, hlm. 281.
  45. ^ "Visiting Notre Dame Cathedral". 
  46. ^ Herrick 2004, hlm. 75–76.
  47. ^ "Cathédrale Notre-Dame de Paris" (dalam bahasa Prancis). Foundation Napoleon. Diakses tanggal 25 April 2019. 
  48. ^ Limouzin-Lamothe, Roger (1964). "La dévastation de Notre-Dame et de l'archevêché de Paris en février 1831". Revue d'histoire de l'Église de France. 50 (147): 125–134. doi:10.3406/rhef.1964.1733. 
  49. ^ Mignon, Olivier, Architecture des Cathédrales Gothiques, ( 2015), Éditions Ouest-France, (dalam bahasa Prancis), hal. 18
  50. ^ Cabezas 1988, hlm. 118–20.
  51. ^ Lissagaray (1896) hlm. 338.
  52. ^ Laurent, Xavier (2003). Grandeur et misère du patrimoine, d'André Malraux à Jacques Duhamel (1959–1973) (dalam bahasa Prancis). ISBN 9782900791608. OCLC 53974742. 
  53. ^ "SYND 19-1-69 VIET CONG FLAG REMOVED FROM NOTRE DAME". YouTube (dalam bahasa Inggris). 
  54. ^ "Vietcong Flag Put Atop Notre Dame". The New York Times. 20 January 1969. 
  55. ^ Angel, Julie (July 2016). Breaking the Jump: The Secret Story of Parkour's High Flying Rebellion (dalam bahasa Inggris). Aurum Press. hlm. 90-91. ISBN 978-1-78131-554-5. 
  56. ^ "France mourns de Gaulle; world leaders to attend a service at Notre Dame". The New York Times. 11 November 1970. Diakses tanggal 24 April 2019. 
  57. ^ "Sneaky Juggler Has Ball Up in Sky at Notre Dame". Ogden-Standard Examiner. 27 June 1971. 
  58. ^ Gohn, Pat (15 April 2019). -cathedral-paris-1980/ "Doa St. Yohanes Paulus II di Notre Dame dari 30 Mei 1980" Periksa nilai |url= (bantuan). Catholic Digest. Diakses tanggal 24 April 2019. 
  59. ^ Whitney, Craig R. (9 January 1996). "Francois Mitterrand Dies at 79; Champion of a Unified Europe". The New York Times. Diakses tanggal 10 November 2011. 
  60. ^ a b Simons, Marlisle (9 April 1992). "To Notre Dame's Rescue, Sickly Gargoyles and All". The New York Times. hlm. A4. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  61. ^ August, Marilyn (7 April 1991). "Notre Dame Church Will Get Face Lift". Los Angeles Times. Associated Press. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  62. ^ "Paris pigeons to get shock treatment at Notre Dame". The Guardian. 14 April 1998. Diakses tanggal 16 April 2019 – via Deseret News. 
  63. ^ Whitney, Craig R. (3 April 1995). "Notre Dame's Organ and Computer Are No Duet". The New York Times. hlm. A4. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  64. ^ Bremner, Charles (21 December 1999). "Paris given a millennium makeover". The Times. hlm. 15. 
  65. ^ "Nicolas Sarkozy assistera aux obsèques du cardinal Lustiger". L'Express (dalam bahasa Prancis). 9 August 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2008. Diakses tanggal 24 April 2019. 
  66. ^ de la Baume, Maia (19 October 2011). "A Melodic Emblem Falls Out of Tune". The New York Times. hlm. A6. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  67. ^ "New Notre Dame bells make harmonious history". USA Today. Associated Press. 2 February 2013. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  68. ^ Breeden, Aurelien (28 September 2017). notre-dame-renovation.html "Di Paris, Notre-Dame yang Usang Membutuhkan Perbaikan, dan Berharap Anda Dapat Membantu" Periksa nilai |url= (bantuan). The New York Times. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  69. ^ Walt, Vivienne (27 Juli 2017). "Katedral Notre Dame Runtuh. Siapa yang Akan Membantu Menyelamatkannya?". Waktu. 
  70. ^ Sage, Adam (10 Maret 2018). savation-gpsbkl0ls "Notre-Dame Paris yang runtuh mencari keselamatan bagi orang asing yang kaya" Periksa nilai |url= (bantuan). The Times. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  71. ^ "Api besar menelan Katedral Notre Dame tercinta di Paris". Associated Press. 15 April 2019. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  72. ^ "Katedral Notre-Dame: Macron janjikan rekonstruksi setelah kebakaran". BBC News. 16 April 2019. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  73. ^ .archive.org/web/20150714213721/http://ca.rendezvousenfrance.com/en/events/paris-notre-dame-cathedral-celebrates-850-years "Katedral Notre Dame Paris merayakan 850 tahun" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). GIE ATOUT PRANCIS. Diarsipkan dari /events/paris-notre-dame-cathedral-celebrates-850-years versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 14 Juli 2015. Diakses tanggal 7 Januari 2015. 
  74. ^ Frémont, Anne-Laure (21 Mei 2013). "Un historien d'extrême droite se suicide à Notre-Dame". Le Figaro. 
  75. ^ Hinnnant, Lori; Sotto, Philippe (7 September 2017). canisters-found-near-paris-notre-dame "Kontainer Gas Ditemukan Dekat Notre Dame" Periksa nilai |url= (bantuan). U.S. Berita. Diakses tanggal 24 April 2019. 
  76. ^ McAuley, James (10 Februari 2016). "Setelah serangan Louvre, Prancis menggagalkan plot teroris lainnya". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-13. Diakses tanggal 14 Februari 2017. 
  77. ^ "Paris: Di dalam Notre-Dame selama lockdown". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-04-11. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  78. ^ "Notre Dame, Paris: Ratusan orang dikunci teror". Queensland Time. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  79. ^ Seiger, Theresa. "Fire reported at Paris' Notre Dame cathedral". The Atlanta Journal-Constitution. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2019. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  80. ^ El-Bawab, Nadine (15 April 2019). "Roof burns at Paris' Notre Dame Cathedral as massive fire rages". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2019. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  81. ^ a b Peltier, Elian; Glanz, James; Gröndahl, Mika; Cai, Weiyi; Nossiter, Adam; Alderman, Liz (16 July 2019). "Notre-Dame came far closer to collapsing than people knew. This is how it was saved". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 15 November 2019. 
  82. ^ Bennhold, Katrin; Glanz, James (19 April 2019). "Notre-Dame's Safety Planners Underestimated the Risk, With Devastating Results". The New York Times. Diarsipkan dari versi asliAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan tanggal 20 April 2019. Diakses tanggal 20 April 2019. 
  83. ^ Landauro, Inti (17 April 2017). "Paris firefighters got on Notre-Dame site in less than 10 minutes". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2019. Diakses tanggal 23 April 2019. 
  84. ^ Garcia-Navarro, Lulu; Wharton, Ned (21 April 2019). "After The Flames, Notre Dame's Centuries-Old Organ May Never Be The Same Again". NPR. Diakses tanggal 21 April 2019. 
  85. ^ "Notre-Dame cathedral engulfed by fire". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2019. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  86. ^ "Notre Dame Cathedral Fire, Paris, France". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2019. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  87. ^ Mallet, Victor (16 April 2019). "Macron says he wants Notre-Dame rebuilt in 5 years". Financial Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 December 2022. Diakses tanggal 17 April 2019. 
  88. ^ "France's AXA provided insurance cover for two Notre-Dame contractors". Reuters (dalam bahasa Inggris). 16 April 2019. Diakses tanggal 17 April 2019. 
  89. ^ Diebelius, Georgia (15 April 2019). "Firefighter and two police officers injured battling 'catastrophic' Notre-Dame fire". Metro UK. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  90. ^ "Arts – Entertainment | Reuters.com". www.reuters.com. Diakses tanggal 16 September 2019. 
  91. ^ "No Christmas mass at Notre-Dame for the first time since Napoleon". The Hindu (dalam bahasa Inggris). 25 December 2019. ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 26 December 2019 – via Reuters. 
  92. ^ "Notre Dame choir returns for first time since devastating fire for Christmas Eve concert". CBS News. 25 December 2020. Diakses tanggal 26 December 2020 – via Associated Press. 
  93. ^ Le Parisien, 16 April 2019
  94. ^ "Katedral Notre-Dame dilalap api". BBC News. 15 April 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2019. 
  95. ^ "Terbaru: Pemimpin Prancis berjanji untuk membangun kembali Notre Dame yang rusak". Associated Press. 15 April 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 15 April 2019. 
  96. ^ -time-needed-rebuild-notre-dame-doc-1fo84h1 "Tahun? Dekade? Ketidakpastian waktu yang diperlukan untuk membangun kembali Notre-Dame" Periksa nilai |url= (bantuan). AFP.com (dalam bahasa Inggris). 16 Januari 2012. Diakses tanggal 16 April 2019. 
  97. ^ Henley, Jon (17 April 2019). "France announces contest to redesign Notre Dame spire". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 17 April 2019. 
  98. ^ Otero-Pailos, Jorge (19 April 2019). "Di Notre Dame, kami menemukan warisan yang mengundang kami untuk bernapas dan berefleksi: Kompetisi menara adalah pendekatan yang salah". The Art Newspaper (dalam bahasa Inggris). ISSN 0960-6556. Diakses tanggal 13 Mei 2019. 
  99. ^ Bandarin, Francesco (30 April 2019). kembali-seperti-itu-itu-katakan-mantan-direktur-of-unesco-s-world-heritage-centre "Notre Dame Harus Dibangun Kembali Seperti Semula" Periksa nilai |url= (bantuan). Koran Seni (dalam bahasa Inggris). ISSN 0960-6556. Diakses tanggal 13 Mei 2019. 
  100. ^ Collective, Tribune (29 April 2019). -patrimoine-20190428 "Notre-Dame: 'Monsieur le président, ne dessaisissez pas les expert du patrimoine!'" Periksa nilai |url= (bantuan). Le Figaro (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 13 Mei 2019. 
  101. ^ { "Projet de loi pour la restauration de Notre-Dame adopté par l'Assemblée nationale: Ce projet de loi prévoit des dérogations aux règles d'urbanisme pour respecter le calendrier voulu par Emmanuel Macron". Le Monde (dalam bahasa Prancis). 
  102. ^ Marshall, Alex (10 Mei 2019). "Glass, Golden Flames or a Beam of Light: Apa yang Seharusnya Ganti Spire Notre-Dame?". The New York Times. 
  103. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ReferenceB
  104. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama RFIRecon
  105. ^ Klar, Rebecca (25 Desember 2019). /475904-notre-dame-rector-sees-maybe-50-percent-chance-cathedral-can-be "Rektor Notre Dame melihat 'mungkin' 50 persen kemungkinan katedral dapat diselamatkan" Periksa nilai |url= (bantuan). Bukit. 
  106. ^ Bacon, John. dame-cathedral-may-not-saved-after-fire/2745848001/ "Katedral Notre Dame, kosong untuk Natal, mungkin tidak akan pernah pulih dari kebakaran hebat" Periksa nilai |url= (bantuan). USA Today. 
  107. ^ -builders-back-at-paris-s-notre-dame-after-covid-19-shutdown "Pembangun kembali di Notre-Dame Paris setelah penonaktifan COVID-19" Periksa nilai |url= (bantuan). Prancis 24 (dalam bahasa Inggris). 27 April 2020. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  108. ^ LCI News, 20 Desember 2019
  109. ^ "Api Notre Dame: Satu Tahun Kemudian". The Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). 2 April 2020. Diakses tanggal 10 Maret 2021. 
  110. ^ "Vénération de la Sainte Couronne d'épines à Notre-Dame de Paris" (dalam bahasa Prancis). KTO TV. 10 April 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-28 – via YouTube. 
  111. ^ Vincendon. -a-quoi-servent-les-combinaisons-blanches-portees-par-les-artistes-1892252.html "Vendredi saint à Notre-Dame" Periksa nilai |url= (bantuan). BFM TV. 
  112. ^ "Interpretasi dari l'Ave Maria chanté par la comédienne Judith Chemla". BFM TV YouTube Channel. BFM TV. 10 April 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan).  }
  113. ^ /2020/06/08/incendie-de-notre-dame-de-paris-le-delicat-demontage-de-l-echafaudage-commence_6042105_3224.html "Incendie de Notre-Dame de Paris : le délicat démontage de l'échafaudage begin" Periksa nilai |url= (bantuan). Le Monde. Diakses tanggal 8 Juni 2020. 
  114. ^ "A la recherche des chênes pour reconstruire la flêche de Notre-Dame". Le Figaro (dalam bahasa Prancis). February 16, 2021. 
  115. ^ story/two-years-later-heres-latest-notre-dames-restoration/amp "Dua Tahun Kemudian, Ini Yang Terbaru Dengan Restorasi Notre-Dame" Periksa nilai |url= (bantuan). Intisari Arsitektur. 13 April 2021. Diakses tanggal 15 April 2021. Pemilihan pohon ek pertama ini merupakan langkah penting menuju kelahiran kembali katedral,” kata Dominique Jarlier, presiden Federasi Nasional Kotamadya Kehutanan. “Ini adalah bagian dari transformasi besar. 
  116. ^ restauration-after-post-fire-security-works "Katedral Notre-Dame siap direstorasi setelah pekerjaan keselamatan pascakebakaran selesai" Periksa nilai |url= (bantuan). 24 Prancis (dalam bahasa Inggris). 2021-09 -18. Diakses tanggal 2021-09-19. 
  117. ^ Willsher, Kim (14-04-2022). dame-cathedral-archaeological-dig "'Luar Biasa': makam dan patung kuno digali di bawah Katedral Notre Dame" Periksa nilai |url= (bantuan). The Guardian (dalam bahasa Inggris). Paris. Diakses tanggal 2022-04-15. 
  118. ^ Solomon, Tessa (15 April 2022). art-news/news/sarkofagus-misterius-ditemukan-di bawah-notre-dame-akan-segera-dibuka-1234625466/ "A Mysterious Sarkofagus yang Ditemukan di Bawah Notre-Dame Akan Segera Dibuka" Periksa nilai |url= (bantuan). ARTnews. 
  119. ^ "Sarkofagus misterius yang ditemukan di bawah katedral Notre Dame yang rusak akibat kebakaran akan segera dibuka dan rahasianya terungkap". CBS. 14 April 2022. 
  120. ^ Solomon, Tessa (17 Maret 2022). -news/news/sarcophagus-discovered-notre-dame-excavation-1234622138/ "Sarcophagus Berusia 700 Tahun Ditemukan di Bawah Katedral Notre-Dame" Periksa nilai |url= (bantuan). ARTnews. 
  121. ^ "Api Notre Dame Menyingkap Kejutan Besar yang Tersembunyi dalam Arsitekturnya". 19 Maret 2023. 
  122. ^ Templat:Kutip jurnal
  123. ^ "The Art Newspaper", "interior baru Notre Dame—dibersihkan dengan pasta lateks yang kontroversial—akan memberikan 'kejutan', janji kepala restorasi," 22 November 2022
  124. ^ "Interior baru Notre Dame—dibersihkan dengan pasta lateks yang kontroversial—akan memberikan 'kejutan', janji kepala restorasi", "The Art Newspaper", 22 November 2022
  125. ^ "The Art Newspaper", 22 November 2022
  126. ^ Marcel Aubert, Notre-Dame de Paris : sa place dans l'histoire de l'architecture du xiie au xive siècle, H. Laurens, 1920, hal. 133. (dalam bahasa Prancis)
  127. ^ Saunders, Pastor William (18 Oktober 2019). the-four-evangelists "Apa Simbol Empat Penginjil?" Periksa nilai |url= (bantuan). Catholic Exchange. Diakses tanggal 23 Juni 2019. 
  128. ^ Buncombe, Andrew. "Patung bersejarah Notre Dame aman setelah dipindahkan hanya beberapa hari sebelum kebakaran besar". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-15. Diakses tanggal 15 April 2019. 
  129. ^ "Vila cuaca Notre Dame pulang ke sarang". Catholic Herald. Catholic News Agency. 18 April 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-18. Diakses tanggal 27 April 2019. 
  130. ^ Renault dan Lazé (2006), halaman 35
  131. ^ Templat:Mengutip web
  132. ^ a b Wenzler 2018, hlm. 97–99.
  133. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ReferenceA
  134. ^ dame-to-prague-europes-anti-semitism-is-harafiah-carved-in-stone "Dari Notre Dame ke Praha, anti-Semitisme Eropa benar-benar terukir di batu" Periksa nilai |url= (bantuan). Jewish Telegraphic Agency. 
  135. ^ "West rose window of Notre Dame de Paris, Notre Dame Cathedral West Rose Window, Detail, Digital and Special Collections, Georgetown University Library". 1981. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 August 2018. Diakses tanggal 5 August 2018. 
  136. ^ a b c d "The South Rose – official site of Notre Dame de Paris" (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2018. Diakses tanggal 3 August 2018. 
  137. ^ 'Le Figaro, 17 April 2019
  138. ^ a b Guyonnet, Paul (16 April 2019). "Notre-Dame: Les vitraux des rosaces ont survécu à l'incendie_fr_5cb58dece4b082aab08b55e0". Huffington Post Prancis. 
  139. ^ Busson, Didier (1998). Carte archéologique de la Gaule: 75, Paris. Paris: Académie des Inscriptions et Belles-Lettres. hlm. 445–446. ISBN 2-87754-056-1. 
  140. ^ Pénin, Marie Christine. "Tombes et sepultures dans les cimetieres et autrex lieux". Diakses tanggal 2021-01-01. 
  141. ^ Gueffier 1763
  142. ^ Follett 2019, hlm. 24–25
  143. ^ Lehr, André (2005). Buku Teks Campanology (dalam bahasa German). Diterjemahkan oleh Schafer, Kimberly. hlm. 70–71. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2022. Diakses tanggal 3 Januari 2021. 
  144. ^ a b c Sandron 2005.
  145. ^ Doré 2012, hlm. 200–208.
  146. ^ Doré 2012, p. 203.
  147. ^ Diderot, Denis, ed. (1767). "Fonte des cloches". Encyclopédie (dalam bahasa French). Planches 4. Paris: Chez Briasson, David, Le Breton. 
  148. ^ "Dictionnaire raisonné de l'architecture française du XIe au XVIe siècle/Beffroi – Wikisource". fr.wikisource.org (dalam bahasa Prancis). hlm. 193. Diakses tanggal 2023-04-27. 
  149. ^ Sandron, Dany; Tallon, Andrew (2020). Katedral Notre Dame: Sejarah Sembilan Abad. University Park, Pennsylvania, AS: The Pennsylvania University Press. 
  150. ^ Gilbert, Antoine P.M. (1821). Deskripsi historique de la Basilique métropolitaine de Paris: ornée de gravures. Paris: Chez Adrien Le Clere, Imprimeur de S.Em. Mgr. le Kardinal Archeveque de Paris, quai des Augustins, no. 35. 
  151. ^ < !--Tidak disebutkan--> (26 Juni 2019). "Penemuan jam replika memicu harapan untuk restorasi Notre-Dame". CTV News. AFP News Agency. Diakses tanggal 7 Juni 2020. 
  152. ^ Pembuat Jam Menemukan Model untuk Menggantikan Jam Notre-Dame yang Hancur (Video online) (dalam bahasa Prancis and Inggris). 
  153. ^ "À qui appartient la cathédrale Notre-Dame de Paris?". BFM TV (dalam bahasa Prancis). 16 April 2019. Diakses tanggal 17 April 2019. 
  154. ^ "Loi du 9 décembre 1905 concernant la séparation des Eglises et de l'Etat" (dalam bahasa Prancis). Government of France. Diakses tanggal 29 April 2019. 
  155. ^ Communique of the Press and Communication Service of the Cathedral of Notre-Dame-de-Paris, November 2014.

Bacaan Lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Bruzelius, Caroline. "The Construction of Notre-Dame in Paris." Art Bulletin (1987): 540–569 in JSTOR.
  • Davis, Michael T. "Splendor and Peril: The Cathedral of Paris, 1290–1350." The Art Bulletin (1998) 80#1 pp: 34–66.
  • Ducher, Robert, Caractéristique des Styles, (1988), Flammarion, Paris (in French); ISBN 2-08-011539-1
  • Jacobs, Jay, ed. The Horizon Book of Great Cathedrals. New York City: American Heritage Publishing, 1968
  • Janson, H.W. History of Art. 3rd Edition. New York City: Harry N. Abrams, Inc., 1986
  • Myers, Bernard S. Art and Civilization. New York City: McGraw-Hill, 1957
  • Michelin Travel Publications. The Green Guide Paris. Hertfordshire, UK: Michelin Travel Publications, 2003
  • Renault, Christophe and Lazé, Christophe, Les Styles de l'architectue et du mobilier, (2006), Gisserot, (in French); ISBN 9-782877-474658
  • Temko, Allan. Notre-Dame of Paris (Viking Press, 1955)
  • Tonazzi, Pascal. Florilège de Notre-Dame de Paris (anthologie), Editions Arléa, Paris, 2007, ISBN 2-86959-795-9
  • Wenzler, Claude (2018), Cathédales Cothiques – un Défi Médiéval, Éditions Ouest-France, Rennes (in French) ISBN 978-2-7373-7712-9
  • Wright, Craig. Music and ceremony at Notre Dame of Paris, 500–1550 (Cambridge University Press, 2008)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

20
arondisemen
di Paris
Lambang Paris
Lambang Paris
17 18 19
  8 9 10 11 20
16 2 3
1 4 12
Sungai Seine
  7 6 5 13
15 14


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan