Tomas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Untuk Injil Gnostik, lihat Injil Tomas.
Santo Tomas sang Rasul
Caravaggio - The Incredulity of Saint Thomas.jpg
"The Incredulity of St Thomas" (Ketidakpercayaan Santo Tomas) lukisan Caravaggio
Rasul
Lahir Abad pertama Masehi
Galilea
Wafat 21 Desember 72
Mylapore, India [1][2]
Dihormati di Gereja Asiria Timur
Gereja Katolik
Gereja Ortodoks Timur
Gereja Ortodoks Oriental
Gereja Anglikan
Gereja Lutheran
Dihormati dalam gereja Protestan
Dikanonisasi Pre-kongregasi
Pesta 3 Juli (Gereja Katolik Roma Ritus Latin, Gereja Katolik Suriah dan Siro-Malabar, tetapi tanggal 21 Desember menurut Kalender Umum Romawi sebelum tahun 1970)[3]
21 Desember (Episcopal Church USA)
26 Pashons (Gereja Ortodoks Koptik)
Minggu Thomas (hari Minggu pertama setelah Paskah, 6 Oktober, dan 30 Juni Synaxis para Rasul) (Gereja Ortodoks Timur)
Atribut Kembar, meletakkan jarinya pada Kristus, tombak (cara mati syahid), alat pertukangan (profesinya, tukang bangunan)
Pelindung Arsitek, tukang bangunan, India, dan lain-lain.[4]

Tomas (bahasa Ibrani: תומאס הקדוש, bahasa Koptik: ⲑⲱⲙⲁⲥ, bahasa Suryani klasik: ܬܐܘܡܐ ܫܠܝܚܐMar Thoma; bahasa Inggris: Thomas) adalah salah seorang dari keduabelas murid Yesus menurut catatan keempat Injil dan Kisah Para Rasul.[5] Nama lainnya adalah Didimus ("orang kembar").[6]

Nama dan etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama "Tomas" (bahasa Yunani Koine: Θωμᾶς) diturunkan dari bahasa Aram atau bahasa Suryani klasik: ܬܐܘܡܐToma, dengan kesetaraan dalam bahasa Ibrani Teom, artinya "kembar" (bahasa Inggris: twin). Istilah yang setara dengan "kembar" dalam bahasa Yunani, yang juga disebutkan dalam Perjanjian Baru yaitu dalam Injil Yohanes, adalah Δίδυμος Didymos; "Didimus".

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Injil Matius[sunting | sunting sumber]

Matius 10:1-4 (TB) Yesus memanggil kedua belas rasul

Yesus memanggil kedua belas murid-Nya dan memberi kuasa kepada mereka untuk mengusir roh-roh jahat dan untuk melenyapkan segala penyakit dan segala kelemahan.
Inilah nama kedua belas rasul itu: Pertama Simon yang disebut Petrus dan Andreas saudaranya, dan Yakobus anak Zebedeus dan Yohanes saudaranya, 10:3 Filipus dan Bartolomeus, Tomas dan Matius pemungut cukai, Yakobus anak Alfeus, dan Tadeus, Simon orang Zelot dan Yudas Iskariot yang mengkhianati Dia.[7]

Injil Markus[sunting | sunting sumber]

Markus 3:13-19 (TB): Yesus memanggil kedua belas rasul

Kemudian naiklah Yesus ke atas bukit. Ia memanggil orang-orang yang dikehendaki-Nya dan mereka pun datang kepada-Nya. Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutus-Nya memberitakan Injil dan diberi-Nya kuasa untuk mengusir setan.
Kedua belas orang yang ditetapkan-Nya itu ialah: Simon, yang diberi-Nya nama Petrus, Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudara Yakobus, yang keduanya diberi-Nya nama Boanerges, yang berarti anak-anak guruh, 3:18 selanjutnya Andreas, Filipus, Bartolomeus, Matius, Tomas, Yakobus anak Alfeus, Tadeus, Simon orang Zelot, dan Yudas Iskariot, yang mengkhianati Dia.[8]

Injil Lukas[sunting | sunting sumber]

Lukas 6:12-16 (TB) Yesus memanggil kedua belas rasul

Pada waktu itu pergilah Yesus ke bukit untuk berdoa dan semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah. Ketika hari siang, Ia memanggil murid-murid-Nya kepada-Nya, lalu memilih dari antara mereka dua belas orang, yang disebut-Nya rasul:
Simon yang juga diberi-Nya nama Petrus, dan Andreas saudara Simon, Yakobus dan Yohanes, Filipus dan Bartolomeus, 6:15Matius dan Tomas, Yakobus anak Alfeus, dan Simon yang disebut orang Zelot, Yudas anak Yakobus, dan Yudas Iskariot yang kemudian menjadi pengkhianat.[9]

Injil Yohanes[sunting | sunting sumber]

Yohanes 11:16

Lalu Tomas, yang disebut Didimus, berkata kepada teman-temannya, yaitu murid-murid yang lain: "Marilah kita pergi juga untuk mati bersama-sama dengan Dia."[10]

Ini adalah perkataan Tomas yang pertama kali dicatat dalam Injil. Ketika diberitahu oleh Yesus bahwa Lazarus baru saja meninggal, para rasul tidak ingin kembali ke Yudea, di mana sejumlah orang Yahudi telah berupaya merajam Yesus. Saat itulah Tomas merespons untuk pergi dan mati bersama-sama dengan Yesus.[11]

Yohanes 14:5

Kata Tomas kepada-Nya: "Tuhan, kami tidak tahu ke mana Engkau pergi; jadi bagaimana kami tahu jalan ke situ?"[12]

Perkataan Tomas yang disampaikan saat Perjamuan Malam Terakhir merupakan respons atas pernyataan Yesus mengenai kepergian-Nya untuk menyediakan tempat di rumah Bapa dan para murid akan tahu jalan ke situ, yang dicatat dalam Yohanes 14:2-4

"Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada. Dan ke mana Aku pergi, kamu tahu jalan ke situ."[13]

Pertanyaan Tomas itu dijawab oleh Yesus, seperti dicatat pada Yohanes 14:6-7:

Kata Yesus kepadanya: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. Sekiranya kamu mengenal Aku, pasti kamu juga mengenal Bapa-Ku. Sekarang ini kamu mengenal Dia dan kamu telah melihat Dia."[14]

Yohanes 20:24-28

Tetapi Tomas, seorang dari kedua belas murid itu, yang disebut Didimus, tidak ada bersama-sama mereka, ketika Yesus datang ke situ. Maka kata murid-murid yang lain itu kepadanya: "Kami telah melihat Tuhan!" Tetapi Tomas berkata kepada mereka: "Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya."
Delapan hari kemudian murid-murid Yesus berada kembali dalam rumah itu dan Tomas bersama-sama dengan mereka. Sementara pintu-pintu terkunci, Yesus datang dan Ia berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: "Damai sejahtera bagi kamu!"
Kemudian Ia berkata kepada Tomas:
"Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah."
Tomas menjawab Dia: "Ya Tuhanku dan Allahku!"[15]

Yohanes 21:2

Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid-Nya yang lain.[16]

Kisah Para Rasul[sunting | sunting sumber]

Kisah Para Rasul 1:13

Setelah mereka tiba di kota, naiklah mereka ke ruang atas, tempat mereka menumpang. Mereka itu ialah Petrus dan Yohanes, Yakobus dan Andreas, Filipus dan Tomas, Bartolomeus dan Matius, Yakobus bin Alfeus, dan Simon orang Zelot dan Yudas bin Yakobus.[17]

Tomas dan Kekristenan di Timur[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan Bapa-bapa gereja, Tomas yang merupakan salah satu dari 12 rasul Tuhan melakukan penyebaran Injil ke wilayah timur, daerah Persia dan India, di luar perbatasan kekaisaran Romawi. Pada tanggal 27 September 2006, Paus Benedict XVI mengatakan bahwa "tradisi kuno menyebutkan bahwa Tomas mula-mula mengabarkan Injil di Suriah dan Persia (disinggung oleh Origenes, menurut Eusebius dari Kaisarea, Ecclesiastical History 3, 1) kemudian meneruskan ke India barat (menurut Acts of Thomas 1–2 dan 17ff.), dari sana pula ia akhirnya mencapai India selatan."[18]

Tomas di India[sunting | sunting sumber]

Santo Tomas diyakini berlayar ke India pada tahun 52 M untuk mengabarkan Injil kepada orang Yahudi diaspora di Kerala. Ia mendarat di pelabuhan kuno Muziris (punah pada tahun 1341 akibat banjir besar yang mengubah garis pantai) dekat Kodungalloor. Kemudian ia ke Palayoor (sekarang dekat Guruvayoor) dan pada tahun 52 itu pula sampai ke bagian selatan yang sekarang menjadi negara bagian Kerala, di mana ia mendirikan Ezharappallikal atau "Tujuh Setengah Gereja". Gereja-gereja tersebut adalah di Kodungallur, Kollam, Niranam (Niranam St.Marys Orthodox Church), Nilackal (Chayal), Kokkamangalam, Kottakkayal (Paravoor), Palayoor (Chattukulangara) dan Thiruvithancode Arappally – gereja yang setengah. [19][20]

Eusebius dari Kaisarea mengutip Origen (wafat pada pertengahan abad ke-3) menyatakan bahwa Tomas adalah rasul bagi orang Parthia, tetapi Tomas lebih dikenal sebagai misionaris ke India berdasarkan catatan Acts of Thomas, yang ditulis sekitar tahun 200.[21]

St. Ephraem dari Gereja Ortodoks Suriah menulis dalam bagian ke-42 karyanya "Carmina Nisibina" bahwa sang rasul dibunuh di India (sekitar tahun 72), dan jasadnya kemudian dikuburkan di Edessa, dibawa ke sana oleh seorang saudagar yang tidak disebut namanya.[22] Sebuah kalender gereja Suriah kuno mendukung pernyataan di atas dan menyebutkan nama saudagar itu, dimana ditulis: "3 Juli, St. Tomas ditusuk dengan lembing di India. Badannya ada di Urhai [nama kuno untuk Edessa] setelah dibawa ke sana oleh saudagar Khabin. Suatu perayaan agung."[22]

Kematian syahid St. Tomas, Peter Paul Rubens

Menurut tradisi, St. Thomas mati syahid di St. Thomas Mount di Chennai dan dimakamkan di dalam San Thome Cathedral Basilica.[23] Pada tahun 232 sebagian besar relikui Rasul Tomas diserahkan oleh seorang raja India untuk dibawa ke kota Edessa, Mesopotamia. Berkenaan peristiwa itu disusunlah kitab Acts of Thomas dalam bahasa Suriah. Sedikit relikui tetap disimpan dalam gereja di Mylapore, Tamil Nadu, India. Nama raja India itu menurut sumber Suriah adalah "Mazdai", dalam bahasa Yunani, "Misdeos" dan bahasa Latin "Misdeus", yang dihubungkan dengan "Bazdeo" pada uang logam Kushan dari raja Vasudeva I, di mana pengalihan huruf "M" dan "B" umum terjadi untuk nama India pada naskah kuno.[24]

Shrine of Saint Thomas di Mylapore, cetakan abad ke-18.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Saint Thomas (Christian Apostle) – Britannica Online Encyclopedia". Britannica.com. Diakses tanggal 2010-04-25. 
  2. ^ "Saint Thomas the Apostle". D. C. Kandathil. Diakses tanggal 2010-04-26. 
  3. ^ "Liturgical Calendar: December'". Latin-mass-society.org. Diakses tanggal 2010-04-25. 
  4. ^ "Biography of St. Thomas the Apostle". St. Thomas the Apostle Catholic Church. Diakses tanggal 2009-10-28. 
  5. ^ Matius 10:3; Markus 3:17; Lukas 6:15; Yohanes 20:24; Kisah Para Rasul 1:13
  6. ^ Yohanes 11:16; Yohanes 20:24; Yohanes 21:2
  7. ^ Matius 10:1-4
  8. ^ Markus 3:13-19
  9. ^ Lukas 6:12-16
  10. ^ Yohanes 11:16
  11. ^ Semua perkataan Tomas dibahas secara detail oleh Dr. Mathew Vallanickal, "Faith and Character of Apostle Thomas" in The St. Thomas Christian Encyclopaedia of India, Vol. II, Trichur, 1973, p. 2
  12. ^ Yohanes 14:5
  13. ^ Yohanes 14:2-4
  14. ^ Yohanes 14:6-7
  15. ^ Yohanes 20:24-28
  16. ^ Yohanes 21:2
  17. ^ Kisah Para Rasul 1:13
  18. ^ General Audience in St Peter's Square hari Rabu, 27 September 2006 http://www.vatican.va/holy_father/benedict_xvi/audiences/2006/documents/hf_ben-xvi_aud_20060927_en.html diakses 5 Januari 2011
  19. ^ T.K. Joseph (1955). Six St. Thomases Of South India. University of California. hlm. 27. 
  20. ^ "Nasrani Syrian Christians". Kuzhippallil.com. Diakses tanggal 2010-01-17. 
  21. ^ Eusebius. Historia Ecclesiastica, III.1.
  22. ^ a b A.E. Medlycott, India and The Apostle Thomas, London, 1905. pp.1–17, 213–97
  23. ^ Neill, Stephen (2004). A History of Christianity in India: The Beginnings to AD 1707. Cambridge University Press. hlm. 29. 
  24. ^ Mario Bussagli, "L'Art du Gandhara", p255

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • A.C. Perumalil, The Apostles in India, Patna (India), XTTI, 1971.
  • George Menachery, Ed.,"The St.Thomas Christian Encyclopaedia of India", esp. Vol.2, 1973.
  • George Menachery, Ed.,"The Nazranies", Indian Church History Classics, Vol.1, 1998, esp.books fully reproduced in it by Mackenzie, Medlycott,Farquar& many others.
  • Glenn W. Most, Doubting Thomas. Cambridge, Mass., London: Harvard University Press, 2005 (a study in the reception of Thomas’ story in literature and art).
  • Charles Nicholl, "The Other Thomas," London Review of Books vol. 34 no. 21 (8 November 2012), pages 39–43.
  • Pierre Perrier and Walter Xavier. Thomas Fonde L'église En Chine (65-68 Ap J.-C.). (Paris: Jubilé, 2008). ISBN 978-2-86679-482-8.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]