Agripa I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk Herodes Agripa yang lain, lihat Herodes Agripa II.
Herod Agrippa I
Judean Monarch
Masa kekuasaan 41–44 M
Nama lengkap Marcus Julius Agrippa
Lahir 10 SM
Wafat 44 M (usia 54)
Tempat wafat Kaisarea Maritima
Pendahulu

Marullus (Prefek Yudea)

Herodes Antipas
Pengganti Cuspius Fadus (Prokurator Yudea)
Dinasti Herodian
Ayah Aristobulus IV
Ibu Berenice
Koin yang dicetak oleh Herodes Agripa I.

Agripa I (10 SM - 44 M) merupakan penguasa Yudea, cucu dari Herodes Agung, dan anak dari Aristobulus IV dan Bernike. Nama aslinya adalah Marcus Julius Agrippa, dan dia adalah raja yang disebut Herodes dalam Kisah Para Rasul 12, "Herodes (Agripa)" (Ἡρώδης Ἀγρίππας).[1] Menurut Flavius Yosefus, ia dikenal sebagai "Agripa Agung" pada zamannya.[2] Ia menyuruh bunuh rasul Yakobus dan memenjarakan rasul Petrus.[3]

Menjadi raja atas Yudea dan Samaria[sunting | sunting sumber]

Setelah kaisar Romawi Caligula mati dibunuh pada tahun 41, nasihat Agripa membantu pemasukan pengangkatan Claudius sebagai kaisar penerusnya. Sebagai hadiah, Claudius memberi Agripa kekuasaan atas Yudea dan Samaria, sementara kerajaan Khalkis di Libanon, atas permintaannya diberikan kepada saudara laki-lakinya Herodes. Dengan demikian Agripa menjadi seorang penguasa yang paling berkuasa di timur; wilayahnya melebihi daerah kakeknya, Herodes Agung.

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Di kota Berytus ia membangun sebuah teater dan amfiteater, tempat permandian, dan portiko. Ia membangun dengan kemegahan yang sama kota-kota Sebaste, Heliopolis dan Kaisarea. Kecurigaan Claudius menghalanginya untuk menyelesaikan benteng yang dimulainya di sekeliling Yerusalem. Persahabatannya banyak diminta oleh penguasa-penguasa negara tetangga,[1] beberapa di antara mereka ditempatkannya di Tiberias, yang membuat Claudius merasa kurang senang.[4]

Pemerintahan dan Kematian[sunting | sunting sumber]

Prutah Agripa I.

Menurut catatan sejarawan Yahudi-Romawi dari abad ke-1 M, Flavius Yosefus (37-100), Agripa kembali ke Yudea dan memerintah sesuai keinginan orang Yahudi. Ia bekerja giat demi Yudaisme, yang juga dicatat oleh para rabi. Akibatnya, perjalanannya melewati Aleksandria sekitar tahun 40 menimbulkan kerusuhan anti-Yahudi.[4] Dengan risiko nyawanya sendiri, ia memohon kepada Caligula demi orang Yahudi, ketika kaisar itu berencana mendirikan patungnya di dalam Bait Suci di Yerusalem beberapa waktu sebelum kematiannya tahun 41. Berkat upaya Agrippa, Caligula membatalkan rencananya, sehingga Bait Suci tidak tercemar.[5]

Pada tahun 44, Agripa pergi ke Kaisarea Maritima, di mana ia mengadakan pertandingan olahraga untuk menghormati Claudius. Di tengah-tengah perayaan itu, ia tiba-tiba mengalami rasa sakit luar biasa di dada dan perutnya, kemudian mati lima hari kemudian.[6] Yosefus juga mencatat bagaimana saudara laki-laki Agripa, raja Herodes dari Khalkis, dan Helcias menyuruh Aristo untuk membunuh Silas, musuh mereka, seakan-akan atas suruhan Agripa.[7] Wieseler memastikan kematian Agripa pada tanggal 6 Agustus 44 M.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Mason, Charles Peter (1867), "Agrippa, Herodes I", dalam Smith, William, Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, 1, Boston: Little, Brown and Company, hlmn. 77–78 
  2. ^ Yosefus, Antiquities of the Jews|Antiquitates Judaicae xvii. 2. § 2
  3. ^ Kisah Para Rasul 12:1-3
  4. ^ a b Rajak, Tessa (1996), "Iulius Agrippa (1) I, Marcus", dalam Hornblower, Simon, Oxford Classical Dictionary, Oxford: Oxford University Press 
  5. ^ Ebner, Eliezer, History of the Jewish People, The Second Temple Era, Mesorah Publications Ltd. 1982, p. 155
  6. ^ Yosefus, Antiquitates Iudaicae Volume XIX. 345–350 (Bab 8 paragraf 2). Kutipan: "Dan ketika Agripa sudah memerintah tiga tahun di seluruh Yudea, ia datang ke kota Kaisarea, yang dulunya disebut "Strato's Tower" ("Menara Strato"); dan di sana ia mempertontonkan pertunjukan untuk menghormati Kaisar, karena diberitahukan kepadanya bahwa ada suatu festival yang dirayakan untuk membuat sumpah bagi keselamatannya. ... Pada hari kedua pertunjukan itu ia mengenakan pakaian yang dibuat seluruhnya dari perak, dan modelnya begitu menawan, dan datang ke teater dini hari pagi itu; pada waktu tersebut perak pada pakaiannya diterangi oleh pantulan cahaya segar matahari padanya, bersinar secara mengejutkan, dan begitu berkilauan sehingga menimbulkan kegentaran bagi mereka yang memandanginya; dan saat itu para pemujanya berteriak, dari satu tempat dan tempat lainnya (meskipun bukan untuk kebaikannya,) bahwa ia adalah seorang dewa; dan mereka menambahkan , "Kiranya engkau bermurah hati pada kami; karena meskipun kami sampai sekarang menghormatimu hanya sebagai seorang manusia, tetapi mulai sekarang kami akan menghargai engkau sebagai lebih tinggi dari sifat fana". Mendengar ini raja tidak menegur, maupun menolak sanjungan yang tidak saleh dari mereka itu. Tetapi ketika ia saat itu melihat ke atas, ia melihat seekor burung hantu hinggap pada suatu tali di atas kepalanya, dan segera memahami bahwa burung ini adalah utusan kabar buruk, karena pernah menjadi utusan kabar baik baginya; dan jatuh ke dalam keluhan berat. Rasa sakit tajam muncul dari dalam perutnya, dan mulai dengan cara yang sangat ganas... Karenanya ia diusung ke dalam istana, dan gosip menjalar ke luar ke segala tempat, bahwa ia pasti akan mati sebentar lagi...Dan ketika ia telah sangat dilemahkan oleh sakit dalam perutnya, ia meninggal, dalam usia lima puluh empat tahun, dan tahun ketujuh pemerintahannya, karena ia memerintah empat tahun di bawah Caius Caesar, tiga tahun darinya atas tetrarki Filipus saja, dan tahun keempat ia memiliki tambahan wilayah bekas milik Herodes; dan ia memerintah, selain itu, tiga tahun dalam masa pemerintahan Claudius Caesar; di mana waktu itu ia memerintah negeri-negeri yang telah disebutkan, dan juga ditambahi Yudea, serta Samaria dan Kaisarea..."
  7. ^ Yosefus, Antiquitates Iudaicae Volume XIX. Bab 8 paragraf 3 Tetapi sebeum orang banyak diberitahu bahwa Agripa sudah mati, Herodes raja Khalkis, dan Helcias pengurus kudanya, dan sahabat raja, mengutus Aristo, salah satu hamba raja yang paling setia, dan membunuh Silas, yang adalah musuh mereka, seakan-akan dilakukan atas perintah raja.
  8. ^ Wieseler. Chronologie des ap. Zeitalters, p. 131 sqq.