Dionisius orang Areopagus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Dionisius dari Areopagus)
Lompat ke: navigasi, cari
Disambig gray.svg
Untuk kegunaan lain dari Dionisius, lihat Dionisius (disambiguasi).
Rasul Paulus memberitakan Injil di Athena, Dionisius termasuk orang Atena yang bertobat karena pemberitaan tersebut.

Dionisius orang Areopagus (bahasa Yunani: Διονύσιος ὁ Ἀρεοπαγίτης; bahasa Inggris: Dionysius the Areopagite) adalah seorang yang disebut dalam bagian Perjanjian Baru di Alkitab Kristen, yang kemudian menjadi martir Kristen pada masa pemerintahan Kaisar Domitian.[1] Ia lahir di Athena.[1] Dionisius mempelajari bidang astronomi di Mesir sehingga ia menjadi seorang astrolog terkenal pada masanya.[1] Usai menimba ilmu di Mesir, ia kembali ke Atena dan di sana Dionisius dipilih menjadi senator di dalam majelis Areopagus.[1] Dionisius menjadi salah satu orang yang menjadi Kristen oleh karena pemberitaan Paulus di Athena.[1] Dengan demikian, ia mengalami dilemma sebagai seorang senator dan seorang Kristen.[1] Sebagai senator, ia harus ikut menyembah dewa-dewa Romawi dan kaisar.[1] Akhirnya, Dionisius memutuskan meninggalkan jabatannya sebagai senator.[1] Dalam Kisah Para Rasul dicatat:
"Beberapa orang laki-laki menggabungkan diri dengan dia dan menjadi percaya, di antaranya juga Dionisius, anggota majelis Areopagus, dan seorang perempuan bernama Damaris, dan juga orang-orang lain bersama-sama dengan mereka."[2]

Tradisi Kristen[sunting | sunting sumber]

Menurut Dionisius dari Korintus, yang dikutip oleh Eusebius, Dionisius yang di Atena ini kemudian menjadi uskup kedua di Atena.[3] Setelah terjadi berbagai penghambatan terhadap orang-orang Kristen di Athena, Dionisius ikut tertangkap dan diadili di hadapan gubernur Athena.[1] Ia mengalami berbagai penyiksaan karena tidak mau ikut mempersembahkan kurban kepada dewa-dewa dan kaisar.[1] Oleh Kaisar, Dionisius dijatuhi hukuman mati yaitu hukuman pancung.[1]

Dionisius banyak meninggalkan karya-karya yang ditulisnya selama ia hidup.[4] Beberapa karyanya yang terkenal adalah:

  • De Divinis Nominibus (Nama-nama Ilahi), di dalamnya dibicarakan tentang nama-nama Allah dan sifat-sifatnya.[4]
  • De Mystica Theologia (Teologi Mistik) yaitu mengenai persekutuan manusia dengan Allah.[4]
  • De Caelesti Hierarchia (Hirarki Surgawi) yang berbicara tentang kodrat malaikat.[4]
  • De Ecclesiastica Hierarchia (Hirarki Gerejawi) yang berisi tentang tingkatan pelayanan dalam gereja.[4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k {id} F.D Wellem. 2003. Hidupku Bagi Kristus:Kisah Penderitaan dan Kemartiran Orang Kristen pada Periode Gereja Lama 30-591. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hlm. 70.
  2. ^ Kisah Para Rasul 17:34
  3. ^ Eusebius, Historia Ecclesiae III: iv
  4. ^ a b c d e {id} Tony Lane. 2005. Runtut Pijar:Sejarah Pemikiran Kristiani. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hal. 57.