Sainte-Chapelle

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sainte-Chapelle
Sainte-Chapelle, interior bagian atas
Informasi umum
Letak10, boulevard du Palais, 1st arrondissement
Koordinat geografi48°51′19″N 2°20′42″E / 48.85528°N 2.34500°E / 48.85528; 2.34500Koordinat: 48°51′19″N 2°20′42″E / 48.85528°N 2.34500°E / 48.85528; 2.34500
Afiliasi agamaGereja Katolik Roma
RitusRitus Roma
MunisipalitasParis
ProvinsiKeuskupan Agung Paris
DaerahÎle-de-France
Negara Prancis
StatusDisekulerisasi sejak Revolusi Prancis
Status warisan1999
Situs webwww.sainte-chapelle.fr/en/
Deskripsi arsitektur
Jenis arsitekturGereja Paroki
Gaya arsitekturGotik Prancis
Peletakan batu pertama1242 (1242)
Rampung1248 (1248)
Nama resmi: Sainte-Chapelle
Ditetapkan1862
No. referensiPA00086259[1]
DenominationÉglise

Sainte-Chapelle adalah sebuah kapel kerajaan Katolik bergaya Gotik, di dalam Palais de la Cité abad pertengahan, kediaman Raja Prancis hingga abad ke-14, di Île de la Cité di Sungai Seine di Paris, Prancis.

Konstruksi dimulai beberapa waktu setelah 1238 dan kapel ditahbiskan pada 26 April 1248. Sainte-Chapelle dianggap sebagai salah satu pencapaian tertinggi arsitektur Gotik, periode Rayonnant. Pembangunan itu ditugaskan oleh Raja Louis IX dari Prancis untuk menyimpan koleksi relik Kesengsaraan Yesus miliknya, termasuk Mahkota Duri Kristus – salah satu relik terpenting di Kekristenan abad pertengahan. Mahkota Duri Yesus itu kemudian diletakkan di Katedral Notre-Dame, sampai Kebakaran 2019, di mana Mahkota Duri Yesus selamat dari kebakaran tersebut.[2]

Bersama dengan Conciergerie, Sainte-Chapelle merupakan salah satu bangunan paling awal dari istana kerajaan Capetian di Île de la Cité. Meskipun rusak selama Revolusi Prancis dan direstorasi pada abad ke-19, Sainte-Chapelle memiliki salah satu koleksi kaca patri abad ke-13 terluas di seluruh dunia.

Kapel ini sekarang dioperasikan sebagai museum oleh Pusat Monumen Nasional Prancis, bersama dengan Conciergerie terdekat, termasuk sisa sisa istana asli lainnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembangunan Prancis[sunting | sunting sumber]

Sainte-Chapelle terinspirasi oleh kapel kerajaan Karolingian sebelumnya, terutama Kapel Palatine dari Charlemagne di istananya di Aix-la-Chapelle (sekarang Aachen). Kapel ini dibangun sekitar tahun 800 dan berfungsi sebagai Oratorium Kaisar. Pada tahun 1238 Louis IX telah membangun satu kapel kerajaan, melekat pada Château de Saint-Germain-en-Laye. Kapel sebelumnya ini hanya memiliki satu tingkat; rencananya, dalam skala yang jauh lebih besar, diadaptasi untuk Sainte-Chapelle.

Dua tingkat kapel baru, ukurannya sama, memiliki tujuan yang sama sekali berbeda. Tingkat atas, tempat relik suci disimpan, disediakan khusus untuk keluarga kerajaan dan tamu mereka. Tingkat yang lebih rendah digunakan oleh para pelayan kerajaan, dan prajurit kerajaan. Sainte-Chapelle adalah struktur yang sangat besar, panjang 36 meter (118 ft), lebar 17 meter (56 ft), dan 425 meter (1.394 ft) tinggi, berperingkat dalam ukuran dengan katedral Gotik baru di Prancis.

Selain berfungsi sebagai tempat ibadah Katolik, Sainte-Chapelle memainkan peran penting dalam ambisi politik dan budaya Raja Louis dan penerusnya.[3][4] Dengan takhta kekaisaran di Konstantinopel diduduki hanya oleh Pangeran Flanders dan dengan Kekaisaran Romawi Suci dalam kekacauan yang tidak nyaman, seni dan arsitektur Louis perlindungan membantu memposisikannya sebagai raja pusat Katolik barat, Sainte-Chapelle cocok dengan tradisi panjang kapel istana yang bergengsi. Sama seperti Kaisar yang bisa lewat secara pribadi dari istananya ke Gereja Hagia Sophia di Konstantinopel, jadi sekarang Louis bisa lewat langsung dari istananya ke Sainte-Chapelle. Lebih penting lagi, kapel istana berlantai dua memiliki kemiripan yang jelas dengan kapel palatina Charlemagne di Aachen (dibangun 792–805)—paralel yang ingin dieksploitasi oleh Louis dalam menampilkan dirinya sebagai penerus yang layak. kepada Kaisar Romawi Suci yang pertama.[5] Kehadiran fragmen Salib sejati dan mahkota duri memberikan prestise yang sangat besar kepada Louis IX. Paus Innosensius IV menyatakan bahwa itu berarti bahwa Kristus secara simbolis telah memahkotai Louis dengan mahkotanya sendiri.[6]

Kapel Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Sainte-Chapelle, di halaman istana kerajaan di Île de la Cité (sekarang menjadi bagian dari kompleks administrasi yang belakangan dikenal sebagai La Conciergerie), dibangun untuk menampung koleksi relik Kristus milik Louis IX, termasuk mahkota duri, Gambar Edessa, dan sekitar tiga puluh benda lainnya. Lajos membeli relik Kesengsaraan Yesus miliknya dari Baldwin II, Kaisar Latin di Konstantinopel, seharga 135.000 livres. Uang ini dibayarkan kepada orang Venesia kepada siapa relik itu digadaikan.

Relikui tersebut tiba di Paris pada bulan Agustus 1239, dibawa dari Venesia oleh dua frater Dominikan. Setibanya di sana, Raja Louis menyelenggarakan resepsi perayaan selama seminggu untuk relik tersebut. Untuk tahap terakhir dari perjalanan mereka, mereka digendong oleh Louis IX sendiri, bertelanjang kaki dan berpakaian seperti seorang peniten, sebuah pemandangan yang digambarkan di jendela Relik Sengsara di sisi selatan kapel. Peninggalan itu disimpan di peti perak yang besar dan rumit, "Grand-Chasse", tempat Louis menghabiskan 100.000 livre lagi.

Seluruh kapel, sebaliknya, menelan biaya 40.000 livre untuk membangun dan melapisinya. Sampai selesai pada tahun 1248, relik tersebut disimpan di kapel di Château de Vincennes dan kapel yang dibangun khusus di Château de Saint-Germain-en-Laye. Pada tahun 1246, pecahan dari Salib Sejati dan Tombak Suci ditambahkan ke koleksi Louis, bersama dengan relik lainnya. Kapel itu ditahbiskan pada tanggal 26 April 1248 dan relik Louis dipindahkan ke rumah baru mereka dengan upacara besar. Tak lama kemudian, Raja berangkat dalam Perang Salib Ketujuh, di mana dia ditangkap dan kemudian ditebus dan dibebaskan.[7] Pada tahun 1704, komposer Perancis Marc- Antoine Charpentier dimakamkan di pemakaman kecil kapel, tetapi pemakaman ini sudah tidak ada lagi.

Ilmuwan Paris Jean de Jandun memuji bangunan tersebut sebagai salah satu bangunan terindah di Paris dalam bukunya "Tractatus de laudibus Parisius" (1323), mengutip:

Kapel yang paling indah, kapel raja, yang terletak paling baik di dalam tembok rumah raja, menikmati struktur yang lengkap dan tak terpisahkan dari batu yang paling kokoh. Warna gambar yang paling bagus, penyepuhan gambar yang berharga, transparansi yang indah dari jendela kemerahan di semua sisi, kain altar yang paling indah, manfaat menakjubkan dari tempat suci, sosok relikui yang secara eksternal dihiasi dengan mempesona. permata, menganugerahkan keindahan hiperbolik pada rumah doa itu, yang, dengan masuk ke bawah, seseorang dapat memahami dirinya sendiri, seolah-olah terpesona ke surga, untuk memasuki salah satu kamar terbaik di Surga.

O betapa doa-doa yang bermanfaat kepada Tuhan Yang Mahakuasa dicurahkan dalam oratorium ini, ketika kemurnian internal dan spiritual dari mereka yang berdoa sesuai secara proporsional dengan keanggunan eksternal dan fisik dari oratorium!

O betapa damai bagi Tuhan Yang Mahakudus puji-pujian dinyanyikan di tabernakel ini, ketika hati para penyanyi itu oleh gambar-gambar yang menyenangkan dari tabernakel yang secara analogis diperindah dengan kebajikan-kebajikan!

Oh, betapa dapat diterima oleh Tuhan yang paling mulia penampilan persembahan di altar ini, ketika kehidupan mereka yang berkorban bersinar dalam korespondensi dengan cahaya emas dari altar![8]

Modifikasi Kapel (abad ke-16 sampai ke-18)[sunting | sunting sumber]

Kapel mengalami banyak modifikasi pada abad-abad berikutnya. Sebuah bangunan baru berlantai dua, Treasury of Chartres, dipasang di kapel di sisi utara tidak lama setelah selesai dibangun. Itu tetap sampai 1783, ketika dihancurkan untuk membangun Istana Kehakiman yang baru. Bangunan lain, yang berfungsi sebagai vestiari dan sakristi, serta tempat tinggal penjaga perbendaharaan, ditempatkan di sisi utara. Pada abad ke-15, Louis X dari Prancis membangun tangga tertutup yang monumental dari halaman di sisi selatan ke tingkat atas. Ini rusak oleh api pada tahun 1630, dibangun kembali, tetapi akhirnya dihancurkan. Kebakaran di istana pada tahun 1630 dan 1776 juga menyebabkan kerusakan yang cukup besar, terutama pada perabotannya, dan banjir pada musim dingin tahun 1689–1690 menyebabkan kerusakan besar pada dinding yang dicat di kapel bawah. Kaca patri asli di lantai dasar telah dilepas, dan lantainya dinaikkan. Kaca asli lantai dasar diganti dengan jendela bergaya Gotik pada abad ke-19.

Vandalisme Revolusi Prancis (abad ke-18)[sunting | sunting sumber]

Sainte-Chapelle, sebagai simbol agama dan keluarga kerajaan, adalah target utama vandalisme selama Revolusi Prancis. Kapel diubah menjadi gudang biji-bijian, dan pahatan serta lambang kerajaan di bagian luarnya dihancurkan. Puncak menara diruntuhkan. Beberapa kaca patri pecah atau tersebar, tetapi hampir dua pertiga kaca saat ini masih asli; beberapa kaca asli dipindahkan ke jendela lain, Relik suci tersebar meskipun beberapa bertahan sebagai "relik Sainte-Chapelle" di perbendaharaan Notre-Dame de Paris. Berbagai relikui, termasuk grande châsse, dilebur untuk diambil logam mulianya.

Restorasi (abad ke-19 sampai ke-21)[sunting | sunting sumber]

Antara tahun 1803 dan 1837, kapel bagian atas diubah menjadi tempat penyimpanan arsip Istana Kehakiman di sebelahnya.[9] Bagian bawah dua meter (6 ft 7 in) kaca patri telah dilepas untuk memudahkan kerja cahaya. Beberapa kaca digunakan untuk menggantikan pecahan kaca di jendela lain, dan panel lainnya dijual.[10] Mulai tahun 1835, para sarjana, arkeolog, dan penulis menuntut agar gereja dilestarikan dan dikembalikan ke keadaan abad pertengahannya. Pada tahun 1840, di bawah Raja Louis-Philippe, kampanye pemulihan yang panjang dimulai. Ini pertama kali dilakukan oleh Félix Duban, kemudian oleh Jean-Baptiste Lassus dan Émile Boeswillwald, dengan Eugène Viollet-le-Duc muda sebagai asisten. Pekerjaan tersebut berlanjut selama dua puluh delapan tahun, dan berfungsi sebagai tempat pelatihan bagi satu generasi arkeolog dan pemulih.[9] Sesuai dengan gambar dan deskripsi asli kapel itulah selamat.[11]

Pemugaran kaca patri adalah proyek paralel, yang berlangsung dari tahun 1846 hingga 1855, dengan tujuan mengembalikan kapel ke tampilan aslinya. Itu dilakukan oleh pengrajin kaca Antoine Lusson dan Maréchal de Metz dan desainer Louis Steinheil. Sekitar sepertiga dari kaca, ditambahkan pada tahun-tahun berikutnya, telah dilepas dan diganti dengan kaca abad pertengahan dari sumber lain, atau dengan kaca baru yang dibuat dengan gaya Gotik asli. Delapan belas panel asli ditemukan hari ini di Musée de Cluny di Paris.[12]

Kaca patri telah dilepas dan ditempatkan di tempat penyimpanan yang aman selama Perang Dunia II. Pada tahun 1945 lapisan pernis eksternal telah diterapkan untuk melindungi kaca dari debu dan goresan pengeboman masa perang.[13] Ini secara bertahap menjadi gelap, membuat gambar yang sudah memudar semakin sulit untuk dilihat.[14] Pada tahun 2008, program restorasi tujuh tahun yang lebih komprehensif dimulai, dengan biaya sekitar €10 juta untuk membersihkan dan melestarikan semua kaca patri, bersihkan fasad batu dan lestarikan serta perbaiki beberapa pahatan. Separuh dari pendanaan disediakan oleh donor swasta, separuh lainnya berasal dari Villum Foundation.[13] Termasuk dalam restorasi adalah lapisan kaca termoform inovatif yang diterapkan di luar jendela kaca patri untuk perlindungan tambahan. Pemugaran jendela mawar flamboyan di fasad barat selesai pada tahun 2015 bertepatan dengan peringatan 800 tahun kelahiran St. Louis.[15]

Peristiwa Penting[sunting | sunting sumber]

  • 1239 - Raja Louis IX membeli Mahkota duri yang terkenal
  • 1241 - Mahkota dan peninggalan lainnya tiba di Paris
  • 1242-44 - Konstruksi dimulai
  • 1248 – Sainte-Chapelle selesai dan ditahbiskan
  • 1264-1267 - Pemasangan tribun peninggalan
  • 1383 - Menara pertama dibangun kembali
  • Akhir abad 15 c. - Tangga eksterior monumental yang dibangun oleh Raja Louis XII
  • 1460 (kurang-lebih) - menara abad ke-14 diganti
  • 1485-1498 - jendela mawar barat terpasang
  • 1630 - Api merusak menara dan tangga luar
  • 1690 - Banjir merusak kapel yang lebih rendah - kaca patri kapel asli yang lebih rendah dihilangkan
  • 1793 - Revolusi menghancurkan portal dan lambang kerajaan. Kapel beralih ke penggunaan sipil, dan puncak menara dihancurkan.
  • 1803-1837 - Kapel menjadi gudang arsip Kementerian Kehakiman
  • 1805 - Peninggalan Sengsara dipindahkan ke Notre-Dame de Paris
  • 1840-48 - Pemugaran besar kapel dan dekorasi
  • 1846-55 - Restorasi dan penambahan jendela kaca patri
  • 1853-55 - Menara saat ini dibangun
  • 1862- Kapel diklasifikasikan sebagai monumen bersejarah

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Kapel kerajaan Sainte-Chapelle merupakan contoh utama dari fase Gaya arsitektur Gotik yang disebut "Rayonnant", yang ditandai dengan kesan tanpa bobot dan penekanan vertikal yang kuat. Itu berdiri tepat di atas kapel yang lebih rendah, yang berfungsi sebagai gereja paroki untuk semua penghuni istana, yang merupakan pusat pemerintahan.

Eksterior[sunting | sunting sumber]

Pengunjung kontemporer yang memasuki halaman Istana Kerajaan akan bertemu dengan pemandangan tangga upacara besar ("Grands Degres") di sebelah kanan mereka dan sisi utara dan apse timur Sainte-Chapelle di sebelah kiri mereka. Eksterior kapel menunjukkan banyak karakteristik khas arsitektur Rayonnan—penopang yang dalam di atasnya dengan puncak, atap pelana di sekeliling garis atap dan jendela-jendela besar yang dibagi oleh hiasan batang. Pembagian internal menjadi kapel atas dan bawah ditandai dengan jelas di bagian luar oleh jalur tali, dinding bawah ditembus oleh jendela yang lebih kecil dengan bentuk segitiga bulat yang khas. Terlepas dari dekorasinya, bagian luarnya relatif sederhana dan sederhana, tanpa penopang terbang atau pahatan besar dan memberikan sedikit petunjuk tentang kekayaan di dalamnya.

Tidak ada perancang-pembangun yang disebutkan dalam arsip yang terkait dengan konstruksi tersebut. Pada abad ke-19 diasumsikan (seperti banyak bangunan di Paris abad pertengahan) sebagai karya ahli bangunan Pierre de Montreuil, yang mengerjakan renovasi Royal Abbey of Saint -Denis dan menyelesaikan fasad transept selatan Katedral Notre-Dame di Paris.[16] Ilmuwan modern menolak atribusi ini dan mendukung Jean de Chelles atau Thomas de Cormont, sementara Robert Branner melihat dalam desain tangan seorang tukang batu tak dikenal dari Amiens.

Prekursor arsitektur Sainte-Chapelle yang paling jelas termasuk kapel apsidal Katedral Amiens, yang menyerupai bentuk umumnya, dan Kapel Uskup (c. 1180-an) Katedral Noyon, dari mana ia meminjam desain dua lantai. pengaruh besar pada keseluruhan desainnya mungkin berasal dari pengerjaan logam kontemporer, khususnya kuil dan relikui berharga yang dibuat oleh Mosan pandai emas.

Meskipun penopangnya besar, mereka terlalu dekat dengan lemari besi untuk melawan dorongan sampingnya. Elemen logam seperti batang besi atau rantai, yang mampu menopang tegangan, digunakan untuk menggantikan penopang terbang dari struktur sebelumnya.

Bagian depan Barat[sunting | sunting sumber]

Bagian depan barat terdiri dari teras setinggi dua tingkat, di bawah jendela mawar Gotik flamboyan yang dipasang di kapel atas pada abad ke-15. Di bagian atas terdapat lengkungan runcing, sebuah jendela oculus, dan langkan di sekitar bagian bawah atap, dihiasi dengan fleur-de-lys lambang interlaced yang ditempatkan oleh Charles V dari Prancis. Di kedua sisi beranda terdapat menara yang berisi tangga sempit berliku ke kapel atas, dan yang juga menyembunyikan penopang. Puncak menara juga dihiasi dengan royal fleur-des-lys di bawah pahatan mahkota duri. Dekorasi ini berasal dari abad ke-15, dan dipugar sekitar tahun 1850 oleh Geoffroy-Dechaume.[17]

Portal kapel atas terletak di balkon lantai atas. Patung asli portal barat dihancurkan selama Revolusi. Itu dipulihkan oleh Geoffroy-Dechaume antara tahun 1854 dan 1873.

Menara[sunting | sunting sumber]

Puncak menara saat ini, setinggi tiga puluh tiga meter (108 ft), adalah yang kelima yang dibangun di Sainte-Chapelle sejak abad ke-13. Penampilan yang pertama tidak diketahui, tetapi yang kedua, dibangun pada tahun 1383 di bawah Charles V, digambarkan dalam ilustrasi Tres Riches Heures du Duc de Berry.[17] Ia menggantinya dengan yang lain sekitar tahun 1460, tetapi puncak menara ini terbakar pada tahun 1630. Ia digantikan oleh yang lain, yang hancur setelah Revolusi Prancis pada tahun 1793. Puncak menara yang sekarang dibangun dari kayu cedar kayu oleh arsitek Lassus mulai tahun 1852. Patung yang menghiasi puncak menara dirancang pada tahun 1853 oleh Geoffroy-Dechaume. Pelukis-perancang Steinheil merancang patung di dasar puncak menara, dan wajahnya muncul sebagai dua rasul, Santo Thomas dan Santo Bartolomeus. Di atas atap pelana terdapat patung-patung yang melambangkan malaikat yang membawa instrumen Kesengsaraan Yesus. Di atas chevet adalah patung Malaikat Tertinggi Mikhael yang sedang membunuh seekor naga. Di sekitar kaki malaikat agung terdapat pahatan, juga dirancang oleh Geoffroy-Dechaume, dari delapan orang, yang digambarkan oleh para pekerja rekonstruksi, meletakkan karangan bunga di kaki Malaikat Agung.[17]

Interior[sunting | sunting sumber]

Sainte-Chapelle, dibangun untuk menampung relikui, itu sendiri seperti relikui berharga yang dibalik (dengan dekorasi terkaya di bagian dalam).[18] Meskipun interiornya didominasi oleh kaca patri (lihat di bawah), setiap inci permukaan dinding yang tersisa dan kubahnya juga diwarnai dan didekorasi dengan kaya. Analisis fragmen cat yang tersisa mengungkapkan bahwa warna aslinya jauh lebih cerah daripada yang disukai oleh pemulih abad ke-19 dan akan lebih mirip dengan warna kaca patri. Quatrefoil dari dado arcade dicat dengan pemandangan orang suci dan martir dan disisipkan dengan kaca yang dicat dan disepuh, meniru enamel Limoges, sementara hiasan tekstil yang kaya menambah kekayaan interiornya.

Aspek yang paling mencolok dan ciri asli dari denah tersebut adalah hampir tidak adanya dinding pasangan bata di kapel atas. Dinding diganti dengan pilar dan penopang, dan ruang di antaranya hampir seluruhnya terbuat dari kaca, memenuhi kapel atas dengan cahaya.[19]

Kapel Bawah[sunting | sunting sumber]

Kapel yang lebih rendah didedikasikan untuk Perawan Maria, dan digunakan oleh penduduk non-kerajaan dari Istana Kerajaan tetangga. Portal kapel melambangkan Perawan Maria sebagai patung kolom. Portal, dan hampir semua dekorasi kapel, dibuat oleh Geoffroy-Duchaume antara tahun 1854 dan 1858. Tema dekoratif utama patung, kolom, dan mural adalah Fleur-de-Lys lambang Louis IX dan kastil bergaya, lambang Blanche of Castile, ibu dari Louis IX.[20]

Kapel bawah tingginya hanya 66 meter (217 ft), dengan kapal tengah selebar enam meter dan dua lorong samping yang sempit. Penyangga kubah langit-langit tidak biasa; dorongan luar kubah diimbangi oleh penopang melengkung kecil dan elegan antara kolom luar dan dalam, dan juga diperkuat oleh struktur logam yang tersembunyi di bawah cat dan plester.[21]

Seratus empat puluh ibu kota kolom adalah fitur dekoratif yang penting; mereka berasal dari pertengahan abad ke-13, dan mendahului tiang-tiang kapel atas. Mereka memiliki hiasan bunga daun acanthus yang khas pada masa itu. Setiap daun berlapis emas sesuai dengan kolonet ramping di atas, yang menjulang ke atas untuk menopang kubah. Tiang-tiangnya dicat dengan desain bunga bergantian dan lambang kastil Castile. Lukisan merah, emas, dan biru berasal dari restorasi abad ke-19.[20]

Kaca patri asli di kapel bawah dihancurkan oleh banjir pada tahun 1690; itu diganti dengan kaca tidak berwarna. Kaca yang sekarang menggambarkan pemandangan dari kehidupan Perawan Maria, dikelilingi oleh kaca grisaille, sedangkan apse memiliki pemandangan yang lebih rumit dan berwarna dari kehidupan Perawan Maria. Semua jendela dirancang oleh Steinheil selama restorasi abad ke-19. Kapel bawah awalnya memiliki pintu masuk ke sakristi di lintasan lateral kiri. Karena tidak dapat memiliki jendela, pada abad ke-13 itu dihiasi dengan mural Annunciation. Ini ditemukan kembali selama pekerjaan abad ke-19, dan dipulihkan oleh Steinheil.[22]

Kapel Atas[sunting | sunting sumber]

Kapel atas dicapai melalui tangga sempit di menara dari tingkat yang lebih rendah. Strukturnya sederhana; sebuah persegi panjang 33 x 107 meter (108 x 351 ft), dengan empat lintasan dan apse di ujung timur dengan tujuh teluk jendela. Fitur yang paling mencolok adalah dindingnya, yang hampir seluruhnya terbuat dari kaca patri; total 670 meter persegi (7.200 sq ft) kaca, tidak termasuk jendela mawar di ujung barat. Ini adalah ilusi cerdas yang diciptakan oleh ahli bangunan; setiap penyangga vertikal jendela terdiri dari tujuh kolom ramping, yang menyamarkan ketebalan penuhnya. Selain itu, dinding dan jendela di bagian luarnya diperkuat dengan dua sabuk rantai besi, satu di tingkat tengah teluk dan yang lainnya di bagian atas lanset; ini tersembunyi di balik jeruji yang menahan kaca patri. Penyangga logam tambahan disembunyikan di bawah atap atap untuk menahan jendela dari angin atau tekanan lainnya. Selain itu, jendela nave sedikit lebih tinggi daripada jendela di apse (155 meter, 509 ft dibandingkan dengan 137 meter, 449 ft), membuat kapel tampak lebih panjang dari yang sebenarnya.[23]

Ada dua ceruk kecil yang dipasang di dinding pada lintasan ketiga kapel, dengan arkivolt atau lengkungan yang dihiasi dengan mewah di atasnya dengan lukisan dan patung malaikat. Ini adalah tempat di mana Raja dan Ratu beribadah selama ibadah; Raja di sisi utara, Ratu di selatan.[24]

Kubah kapel atas[sunting | sunting sumber]


Kaca patri[sunting | sunting sumber]

Fitur kapel yang paling terkenal, di antara yang terbaik dari jenisnya di dunia, adalah lima belas jendela besar kaca patri di bagian tengah dan apse kapel atas, yang berasal dari pertengahan abad ke-13, sebagai serta jendela mawar kemudian (diberlakukan pada abad ke-15). Permukaan dinding batu direduksi menjadi sedikit lebih dari kerangka halus. Ribuan potongan kaca kecil mengubah dinding menjadi layar besar cahaya berwarna, sebagian besar berwarna biru tua dan merah, yang secara bertahap berubah intensitasnya dari jam ke jam.[25]

Sebagian besar jendela dipasang antara tahun 1242 dan 1248. Nama-nama seniman kaca tidak diketahui, tetapi sejarawan seni Louis Grodecki mengidentifikasi apa yang tampak sebagai tiga studio berbeda dengan gaya berbeda. Jendela di apse dan sebagian besar jendela di dinding utara nave dibuat oleh satu bengkel. Karya-karya ini dikenal dengan bentuk dan kostum yang luwes, dengan fitur yang disederhanakan. Bengkel kedua, dinamai oleh Grodecki sebagai Master jendela Yehezkiel, membuat jendela Yehezkiel dan Daniel, serta jendela Raja. Karya itu dicirikan oleh bentuk memanjang, dan gorden yang lebih rumit dan bersudut. Artis atau bengkel ketiga disebut Master of Judith dan Esther, untuk gaya jendela yang berbeda, serta jendela Ayub. Mereka dibedakan dengan detail yang lebih halus di wajah, dan kemiripan dengan figur dalam manuskrip bercahaya.[26]

Meskipun ada beberapa kerusakan, jendela menampilkan program ikonografi yang jelas. Tiga jendela apse timur mengilustrasikan Perjanjian Baru, menampilkan adegan The Passion (tengah) dengan Kekanak-kanakan Kristus (kiri) dan Kehidupan Yohanes Penginjil (kanan). Sebaliknya, jendela-jendela bagian tengah didominasi oleh contoh Perjanjian Lama tentang kerajaan / ratu yang ideal dengan anggukan yang jelas kepada pelindung kerajaan mereka. Siklus dimulai di teluk barat tembok utara dengan pemandangan dari Kitab Kejadian (dipulihkan dengan berat). Sepuluh jendela berikutnya mengikuti searah jarum jam dengan adegan dari Keluaran, Yusuf, Bilangan/Imamat, Yosua/Ulangan, Hakim-hakim, (pindah ke dinding selatan) Yeremia/Tobias, Yudit/Ayub, Ester, Daud dan Kitab Raja-Raja. Jendela terakhir, yang menempati teluk paling barat dari tembok selatan membawa narasi tentang kerajaan sakral ini hingga saat ini dengan serangkaian adegan yang menunjukkan penemuan kembali peninggalan Kristus, keajaiban yang mereka lakukan, dan pemindahan mereka ke Paris di tangan Raja Louis dirinya sendiri.[27]

Kaca patri sebelah Barat[sunting | sunting sumber]

Jendela mawar di sebelah barat kapel atas dibuat pada akhir abad ke-15, lebih lambat dari jendela lainnya. Ini adalah contoh yang sangat bagus dari gaya Gotik flamboyan, yang dinamai berdasarkan desain keriting yang seperti api. Diameternya sembilan meter, dan terdiri dari delapan puluh sembilan panel terpisah yang mewakili adegan Apocalypse. Seniman kaca abad ke-15 menggunakan teknik baru, yang disebut noda perak, yang memungkinkan mereka melukis di atas kaca dengan cat enamel, dan menggunakan api untuk meleburkan cat ke kaca. Ini memungkinkan mereka untuk memodifikasi warna, dan membuat bayangan dan detail halus lainnya. Itu dibersihkan secara menyeluruh pada tahun 2014–15, memberikan kecerahan dan kejernihan yang lebih baik.[28]

Kaca patri dari Saint-Chapelle di museum lain[sunting | sunting sumber]

Beberapa kaca patri awal yang dipindahkan dari Saint-Chapelle sekarang ditemukan di museum lain, termasuk Museum Nasional Abad Pertengahan, atau Musee de Cluny, di Paris dan Museum Victoria dan Albert di London.


Seni dan Dekorasi[sunting | sunting sumber]

Pahatan dan patung[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar patung portal dihancurkan selama Revolusi Prancis, tetapi antara tahun 1855 dan 1870 pematung Adolphe-Victor Geoffroy-Dechaume dapat membuatnya kembali, menggunakan deskripsi dan ukiran abad ke-18. Salah satu karya besar yang dia buat ulang adalah tympanum di atas portal kapel atas, dengan sosok Kristus memberikan berkat, dengan Perawan Maria dan Yohanes Pembaptis di sampingnya. Dua malaikat berada di belakangnya, memegang mahkota duri dan salib, peninggalan kapel yang paling terkenal. Di ambang pintu di bawah, pahatan itu menggambarkan Santo Mikael menimbang jiwa orang mati, dengan yang dikirim ke surga di sebelah kiri dan yang terkutuk di sebelah kanan.[23] Adegan Alkitab Terpahat dari Perjanjian Lama mengisi panel di dinding bawah, termasuk Penciptaan dan bahtera Nuh. Mereka dibuat oleh Geoffroy-Dechaume pada tahun 1869–70.

Sementara sebagian besar patung di bagian luar berasal dari abad ke-19, apse kapel atas berisi sejumlah patung asli abad ke-12, yang, tidak seperti patung bagian luar, adalah polikrom. Jejak warna ditemukan selama restorasi pada abad ke-19, dan patung-patung tersebut dipugar untuk memasukkan warna tersebut. Lengkungan tribun di apse di ujung timur, tempat peti relik suci ditempatkan, dihiasi dengan malaikat polikrom asli dari abad ke-13.[29]

Dinding kapel bagian atas juga memajang sekelompok enam belas patung Rasul, yang berasal dari sekitar tahun 1240. Beberapa menggambarkan para rasul dengan kostum klasik sederhana dan bertelanjang kaki, sementara yang lain polikrom dan memiliki kostum klerikal yang jauh lebih rumit. Beberapa patung ini sekarang ditemukan dalam koleksi Museum Nasional Abad Pertengahan di Musée de Cluny.

Lukisan[sunting | sunting sumber]

Tujuan dari dua arsitek utama restorasi abad ke-19, Durban dan Lassus, adalah untuk menciptakan kembali interiornya, sebanyak mungkin, seperti yang terlihat pada abad ke-13. Mereka mengumpulkan jejak cat polikrom asli dari kolom, dan pada tahun 1842 mempresentasikan rencana komprehensif untuk dekorasi interior. Di bagian bawah, bagian bawah di mana tidak ditemukan jejak warna asli, mereka menggunakan nada netral, untuk menghindari konflik dengan warna jendela kaca patri. Untuk palet warna pada dekorasi lainnya, mereka menggunakan iluminasi dari buku Mazmur abad ke-13 dari Perpustakaan Kerajaan. Mereka secara sistematis mengecat ulang empat puluh empat medali segi empat abad ke-13 di lengkungan batu di soubassements, yang menggambarkan kemartiran orang-orang kudus yang disajikan dengan latar belakang berlapis emas. Pada tahun 1845 Steinheil melanjutkan dengan mengecat ulang semua medali bagian tengah, kecuali yang ada di dua ceruk kerajaan, mengikuti komposisi aslinya. Pada tahun 1983 Layanan Monumen Bersejarah membersihkan empat medali yang belum direstorasi, dan dua yang telah dicat ulang tidak dipulihkan, untuk mempelajari jejak cat asli dari sebelum tahun 1845.[30]

Relikui dan Relikuari[sunting | sunting sumber]

Peninggalan utama tempat kapel dibangun adalah mahkota duri, diyakini telah dikenakan oleh Kristus selama Kesengsaran-nya, dan sepotong kecil salib tempat dia disalibkan . Ini ditemukan Konstantinopel, yang telah direbut oleh Tentara Salib pada tahun 1204, dan kemudian diperintah oleh Baudouin II dari Cortenay. Baudouin setuju untuk menjual mahkota seharga 135.000 livres, yang terutama diberikan kepada bankir Venesia, kepada siapa dia telah menggadaikan mahkota untuk membayar pertahanan kota. Dengan membeli mahkota, Louis mendapatkan prestise mendanai penaklukan Konstantinopel, serta menunjukkan pengabdian pribadinya. Mahkota tiba pada Agustus 1239 dan ditempatkan di kapel kerajaan Santo Nikolaus sebelumnya, dekat istana. Dua tahun kemudian, dia melakukan pembelian tambahan dari Baudouin sepotong salib sejati dan peninggalan lain yang terkait dengan Sengsara, yang dibawa ke Paris pada bulan September 1241. Setelah itu, pada setiap Jumat Agung, pada hari Penyaliban, dia mengadakan upacara khusyuk di Sainte-Chapelle, di mana relik itu dibawa keluar dan diperlihatkan kepada umat beriman.[9]

Raja memiliki sebuah chasse besar, atau relikui, yang dibuat untuk menampung dan memajang benda-benda suci. Ini adalah kasing, terbuka di bagian depan, panjang 27 meter (89 ft), terbuat dari perak dan tembaga berlapis emas. Masing-masing objek memiliki kotak logam mulia dengan permata. Ini awalnya ditempatkan di atas altar, tetapi antara 1264 dan 1267, ditempatkan di atas tribun tinggi di apse gereja, di mana semua orang dapat melihatnya. Pada tahun 1306, relik suci baru ditambahkan: sebagian dari tengkorak Louis sendiri, karena ia telah dinyatakan sebagai santo.[31]

Selama Revolusi Prancis, Chasse dan kapal yang menyimpan relik dibongkar dan dilebur untuk dijadikan perhiasan dan logam mulia. Pecahan salib dipindahkan pertama kali pada tahun 1793 ke koleksi barang antik, kemudian diberikan kepada Uskup Paris. Relik emas dan kristal baru dibuat untuk mahkota duri. Sejak Konkordat 1801, itu ditampilkan di perbendaharaan katedral Notre Dame de Paris,[31] tetapi disimpan dari Kebakaran Notre-Dame de Paris pada 15 April 2019 dan sejak itu disimpan di Museum Louvre.[32]

Sainte-Chapelle lainnya[sunting | sunting sumber]

Sebelum pembubaran Sainte-Chapelle pada tahun 1803, setelah Revolusi Prancis, istilah "Sainte-Chapelle royale" juga merujuk tidak hanya pada bangunan tetapi juga pada chapelle itu sendiri, paduan suara Sainte-Chapelle. Namun, istilah itu juga diterapkan pada sejumlah bangunan lain.

Kapel Louis IX mengilhami beberapa "salinan", dalam arti kapel kerajaan atau adipati dengan bentuk arsitektur yang sangat mirip, dibangun untuk menyimpan relik, khususnya fragmen Relik Sengsara Louis yang diberikan oleh Raja.[33] Kapel-kapel seperti itu biasanya dipasang ke istana bangsawan (mis. Bourges, Riom), atau ke Biara dengan hubungan khusus dengan keluarga kerajaan (mis. St-Germer-de-Fly). Seperti aslinya, Kapel Suci semacam itu hampir selalu ditambahkan ke kapel palatine atau abbatial biasa, dengan pendeta mereka sendiri yang berdedikasi—biasanya didirikan sebagai perguruan tinggi kanon.[34] Bagi para patron, kapel semacam itu tidak hanya berfungsi sebagai ekspresi publik dari kesalehan pribadi tetapi juga sebagai alat diplomatik yang berharga. , mendorong pengunjung penting untuk datang dan menghormati relik mereka dan menunjukkan hubungan mereka dengan mahkota Prancis. Terkemuka "Saintes-Chapelles" di Prancis meliputi:

Ketika status Saint Louis tumbuh di antara aristokrasi Eropa, pengaruh kapelnya yang terkenal juga meluas ke luar Prancis, dengan salinan penting di Kastil Karlštejn dekat Praha (c. 1360), Hofburgkapelle di Vienna (ditahbiskan tahun 1449), Gereja Kolegiat Salib Suci dan Santo Bartolomeus, Wrocław (c. 1350) dan Kolese Exeter, Oxford (1860).

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mérimée database 1992
  2. ^ Sainte-Chapelle
  3. ^ Brenk, Beat (1995). Raguin, Virginia Chieffo; Brush, Kathryn; Draper, Peter, ed. The Sainte Chapelle sebagai Program Politik Capetian. Integrasi artistik dalam bangunan Gotik. University of Toronto Press. hlm. 195–273. 
  4. ^ Cohen, Meredith (2008). "Sebuah Indulgensi untuk Pengunjung: Publik di Sainte-Chapelle Paris". Speculum. 83 (4): 840–883. doi:10.1017/S003871340001705X. 
  5. ^ Daniel H. Weiss, Simbolisme Arsitektur dan Dekorasi Ste.-Chapelle, dalam The Art Bulletin, Vol. 77, No. 2 (Jun. 1995), hlm. 308-320, esp. hal.317 n.45
  6. ^ Watkin, David, "A History of Western Architecture" (1986), hal. 136
  7. ^ de Finance 2012, hlm. 6.
  8. ^ Erik Inglis, "Gothic Architecture and a Scholastic: Tractatus de Jean de Jandun laudibus Parisius (1323)," Gesta, XLII/1 (2003), 63-85.
  9. ^ a b c de Finance 2012, hlm. 14.
  10. ^ Museum Seni Philadelphia melestarikan tiga panel dari jendela "Judith", yang diidentifikasi oleh M. Caviness , "Tiga medali kaca patri dari Sainte-Chapelle of Paris", Buletin Museum Seni Philadelphia 62 (Juli–September 1967:249-55).
  11. ^ Viollet-le-Duc, Kamus, s.v. "Pemulihan", "Vitrail"; penilaian ulang modern terhadap restorasi kaca patri, dalam konteks Kebangkitan Gotik, ada di Alyce A. Jordan, "Rationalizing the Narrative: Theory and Practice in the Nineteenth-Century Restoration of the Windows of the Sainte- Chapelle", Gesta 37.2, Essays on Stained Glass in Memory of Jane Hayward (1918-1994) (1998:192-200).
  12. ^ de Finance 2012, hlm. 16.
  13. ^ a b Clavel (2009). Jendela kaca patri Sainte-Chapelle, Paris (PDF) (Laporan). Tinjauan Tahunan The Villum Foundation, 2009. 
  14. ^ "Sainte-Chapelle, Paris". Centre des monuments nationaux: Discovery Area. 2016. Diakses tanggal 14 August 2017. 
  15. ^ 20/sainte-chapelle-paris-stained-glass-window-restoration-completed "Operasi laser mengembalikan jendela kaca patri Sainte-Chapelle ke kejayaan Gotik" Periksa nilai |url= (bantuan). The Guardian. 20 Mei 2015. 
  16. ^ Robert Suckale, Pierre de Montreuil di Les Bâtisseurs des cathédrales gothiques, Strasbourg, 1989, hlm.181–85
  17. ^ a b c de Finance 2012, hlm. 22.
  18. ^ Branner, Robert (1966), St Louis dan Pengadilan Gaya dalam Arsitektur Gotik, hlm. 8ff 
  19. ^ de Finance 2012, hlm. 34.
  20. ^ a b de Finance 2012, hlm. 26-27.
  21. ^ de Finance 2012, hlm. 26- 27.
  22. ^ de Finance 2012, hlm. 26-31.
  23. ^ a b de Finance 2012, hlm. 34-35.
  24. ^ de Finance 2012, hlm. 36-37.
  25. ^ de Finance 2012, hlm. 44.
  26. ^ de Finance 2012, hlm. 49.
  27. ^ Les Vitraux de Notre-Dame et de la Sainte-Chapelle de Paris, Corpus Vitrearum Media Aevi, Vol.1, Paris, 1959
  28. ^ de Finance 2012, hlm. 62-63.
  29. ^ de Finance 2012, hlm. 37-39.
  30. ^ de Finance 2012, hlm. 40-41.
  31. ^ a b de Finance 2012, hlm. 15.
  32. ^ Clicquot, Athénaïs (9 September 2019). -nouveau-presentee-a-la-veneration-des-fideles/ "Notre-Dame : la couronne d'épines à nouveau hadir à la vénération des fidèles" Periksa nilai |url= (bantuan) (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2020-09-15. 
  33. ^ I. Hacker-Sück: La Sainte-Chapelle et les chapelles palatines du moyen âge en France, dalam Cahiers Archéologiques, Vol.13, 1962, pp.217–57
  34. ^ Robert Branner, The Sainte-Chapelle and the Capella regis in the Thirteenth Century, inGesta, Vol.10, 1971, hlm.19–22

Pranala luar[sunting | sunting sumber]