Lokomotif Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij seri 107

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari NIS 107)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
NIS 107
NIS 107
NIS 107 di depan SMK Negeri 2 Yogyakarta.
Data teknis
Sumber tenagaUap
ProdusenHanomag, Jerman
Nomor seriNIS 107
Tanggal dibuat1901
Jumlah dibuat2 (sebagai NIS 106 dan NIS 107)
Spesifikasi roda
Notasi Whyte0-6-0RT
Susunan roda AARC
Klasifikasi UICC-2Lt
Dimensi
Lebar sepur1.435 mm
Diameter roda850 mm
Panjang8.180 mm
Lebar2.670 mm
Berat
Berat kosong16,5 ton
Bahan bakar
Jenis bahan bakarKayu jati, Batu bara
Sistem mesin
Ukuran silinder285 mm × 440 mm
Kinerja
Kecepatan maksimum40 km/jam
Daya mesin450 hp
Jari-jari lengkung terkecil170 m
Lain-lain
Karier
Perusahaan pemilikNederlands-Indische Spoorweg Maatschappij

Lokomotif NIS 107 adalah salah satu lokomotif uap tertua di Indonesia yang dioperasikan oleh perusahaan kereta api swasta Hindia Belanda, Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij. Lokomotif ini diproduksi oleh Hanomag, Jerman dan merupakan lokomotif dengan lebar sepur 1.435 mm.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Setelah sukses membangun jalur kereta api Brumbung-Gundih, Gundih-Solo Balapan, dan Solo Balapan-Yogyakarta sejauh 166 km serta Kedungjati-Ambarawa sejauh 37 km dan semuanya memiliki lebar sepur 1.435 mm, perusahaan NIS mengembangkan trem uap di Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat. Di wilayah Kesultanan, banyak tumbuh pabrik gula yang menginginkan adanya jalur kereta api untuk pengangkutan gula. Untuk itulah, pihak pabrik gula mengajukan konsesi izin pembangunan jalur yang mengintegrasikan seluruh pabrik gula tersebut.

Untuk memenuhi permintaan dari para pemilik PG tersebut, NIS membangun jalur kereta api Yogyakarta-Palbapang (25 km) mulai tahun 1895, lalu membangun Palbapang-Sewugalur (3 km) mulai beroperasi mulai tahun 1916. Selain itu dibangun pula jalur kereta api Ngabean-Pundong (27 km) dan dibuka tahun 1919.

Agar memenuhi kebutuhan akan transportasi rel tersebut, NIS mengimpor tiga buah lokomotif, NIS 105, 106, dan 107 dari pabrik Hanomag. Lokomotif NIS 106-107 yang bertipe C2-Lt ini dioperasikan di jalur dengan lebar sepur 1.435 mm, sedangkan NIS 105 tetap di lebar sepur 1.067 mm dan hanya beroperasi di daerah Demak.

Lokomotif tipe C2-Lt ini memiliki susunan roda 0-6-0T, dimensi silinder 285 mm × 440 mm, diameter roda penggerak 931 mm, serta berat 16,5 ton. Lokomotif ini dapat melaju hingga 40 km/jam dan berbahan bakar kayu jati dan batu bara.

NIS 106 dan 107 kemudian dikonversi oleh J.C. Jonker (mantan kepala dipo traksi NIS) menjadi lokomotif panser. Konversi ini dilakukan untuk memperkuat armada tentara Belanda yang menghadapi tentara Jepang pada Perang Dunia II. Keduanya dikonversi dengan menambah lapisan baja dan mengurangi tinggi cerobong asap hingga sejajar atap kabin masinis. Anehnya lagi, karena tentara Jepang sudah masuk Jawa pada Maret 1942, NIS 107 baru rampung 50% sedangkan NIS 106 sama sekali tidak dikonversi!

Ketika militer Jepang ini masuk ke Jawa, lebar sepur 1435 dikonversi menjadi 1067. Terakhir NIS 106 beroperasi di jalur rel dengan lebar sepur 1.067 mm di pelabuhan Semarang pada Juli 1945 dan nasibnya tidak lagi diketahui karena dibongkar oleh tentara Jepang.

Saat ini NIS 107 tersisa sasisnya yang kini menjadi monumen statis di SMK Negeri 2 Yogyakarta. Ada pula boiler milik lokomotif NIS tipe C2-Lt di monumen tersebut. Bukti lainnya bahwa jalur kereta Indonesia pernah 1.435 mm adalah bogie yang dipajang di Balai Yasa Manggarai.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]