László I dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
László I
Santo László (Chronica Hungarorum)
Santo László (Chronica Hungarorum)
Raja Hongaria
ditentang oleh Salamon sampai tahun 1081
Berkuasa 1077–1095
Pendahulu Géza I
Pengganti Kálmán
Raja Kroasia
ditentang oleh Petar Svačić
Berkuasa 1091–1095
Pendahulu Stjepan II
Pengganti Petar Svačić
Lahir skt. 1040
Kerajaan Polandia
Wafat 29 Juli 1095 (berusia 54–55)
Pemakaman Biara Somogyvár, Hongaria atau Basilika-Katedral Oradea, Rumania
Dynasty Wanga Árpád
Ayah Béla I dari Hongaria
Ibu Richeza atau Adelaide dari Polandia
Pasangan istri pertama tidak bernama (?)
Adelheid dari Rheinfelden
Anak
putri tidak bernama, istri Iaroslav Sviatopolchich dari Volhinia
Eirene dari Bizantium

László I atau Ladislas I, juga Santo Ladislaus atau Santo Ladislas (bahasa Hongaria: I atau Szent László; bahasa Kroasia: Ladislav I.; bahasa Slowakia: Svätý Ladislav I; bahasa Polandia: Władysław I Święty; skt. 1040 – 29 Juli 1095) merupakan Raja Hongaria dari tahun 1077 dan Raja Kroasia dar tahun 1091. Ia adalah putra kedua Béla I dari Hongaria. Setelah kematian Béla pada tahun 1063, László dan kakandanya, Géza, mengakui sepupu mereka, Salamon sebagai raja yang sah dengan imbalan menerima bekas kadipaten ayahanda mereka, yang mencakup sepertiga kerajaan. Géza dan László bekerja sama dengan Salamon untuk dekade berikutnya. Legenda László yang paling populer, yang menceritakan pertarungannya dengan seorang "Cuman" (perampok nomaden Turki) yang menculik seorag gadis Hongaria, terhubung dengan periode ini. Hubungan Géza dan László dengan Salamon memburuk pada awal tahun 1070-an, dan mereka memberontak terhadapnya. Géza diproklamirkan sebagai raja pada tahun 1074, namun Salamon mempertahankan kendali atas wilayah barat kerajaannya. Selama pemerintahan Géza, László adalah penasihat saudaranya yang paling berpengaruh.

Géza meninggal pada tahun 1077, dan pendukungnya menjadikan László raja. Salamon melawan László dengan bantuan Kaisar Heinrich V. László mendukung lawan Heinrich IV selama Kontroversi Penobatan. Pada tahun 1081, Salamon turun takhta dan mengakui pemerintahan László,namun ia berkonspirasi untuk mendapatkan kembali makota kerajaan dan László memenjarakannya. László mengkanonisasikan santo-santo pertama Hongaria (termasuk kerabat jauhnya, Raja István I dan Adipati Imre) pada tahun 1085. Ia membebaskan Salamon selama upacara kanonisasi.

Setelah serangkaian peperangan sipil, fokus utama László adalah pemulihan keamanan publik. Ia memperkenalkan undang-undang berat, menghukum mereka yang melanggar hak kepemilikan dengan kematian atau mutilasi. Ia menduduki hampir seluruh Kroasia pada tahun 1091, yang menandai awal masa ekspansi Kerajaan Hongaria abad pertengahan. Kemenangan László atas Pecheneg dan Cuman memastikan keamanan perbatasan timur kerajaannya selama sekitar 150 tahun. Hubungannya dengan Tahta Suci memburuk selama tahun-tahun terakhir masa pemerintahannya, karena para paus menuntut bahwa Kroasia adalah tanah feodal mereka, namun László menolak tuntutan mereka.

László dikanonisasi pada tanggal 27 Juni 1192 oleh Paus Selestinus III. Legenda menggambarkannya sebagai raja ksatria yang saleh, "inkarnasi dari serang ksatria ekspatriat Hongaria akhir abad pertengahan."[1] Ia adalah salah satu santo populer di Hongaria dan negara-negara tetangga, dimana banyak gereja dipersembahkan kepadanya.

Tahun-tahun awal (sebelum 1064)[sunting | sunting sumber]

László adalah putra kedua calon Raja Béla I dari Hongaria dan istrinya, Richeza (atau Adelaide), yang merupakan putri Raja Mieszko II Lambert.[2][3] László dan kakandanya, Géza, lahir di Polandia, di mana Béla menetap pada tahun 1030-an setelah diusir dari Hongaria.[3][4] László lahir pada sekitar tahun 1040.[3] "Rangkaian fisik dan spiritual László memberi kesaksian akan kemurahan hati Tuhan bahkan pada saat kelahirannya", menurut legenda abad ke-12.[5] Gallus Anonymus yang hampir kontemporer menulis bahwa László "dibesarkan dari masa kanak-kanak di Polandia" dan hampir menjadi "Kutub dalam cara dan kehidupannya".[4][6] Ia menerima nama Slavia: "Ladislas" berasal dari "Vladislav".[3]

A bearded elderly man seizes a crown from the head of a child and a bearded elderly man wearing a gilded cloth is crowned king by the same crown
Ayahanda László, Béla I dinobatkan menjadi raja setelah keponakannya, Salamon kehilangan mahkota (dariKronik Piktum).

Béla dan keluarganya kembali ke Hongaria pada sekitar tahun 1048.[3] Béla menerima apa yang disebut "Kadipaten" – yang mencakup sepertiga kerajaan – dari saudaranya, Raja András I dari Hongaria.[7][8][3] Kronik Piktum menyebutkan bahwa putra András, Salamon, "diurapi raja dengan persetujuan Adipati Bela dan anak-anaknya Geysa dan Ladislas"[9] pada tahun 1057 atau 1058.[3]

Béla, yang telah menjadi ahli waris András sebelum penobatan Salamon, pergi ke Polandia pada tahun 1059; Anak-anaknya menemaninya.[3][10] Mereka kembali dengan bala bantuan Polandia dan mulai memberontak melawan András.[7][8] Setelah mengalahkan András, Béla dinobatkan sebagai raja pada tanggal 6 Desember 1060.[8] Salamon meninggalkan negara itu, dan berlindung di Kekaisaran Romawi Suci.[7][11] Béla I meninggal pada tanggal 11 September 1063, beberapa waktu sebelum pasukan Jerman memasuki Hongaria untuk memulihkan Salamon.[10] László dan saudara-saudaranya, Géza dan Lampert, kembali ke Polandia, dan Salamon sekali lagi dinobatkan sebagai raja di Székesfehérvár.[3][10] Ketiga bersaudara itu kembali ketika Jerman meninggalkan Hongaria.[12] Untuk menghindari perang saudara yang lain, bersaudara tersebut menandatangani perjanjian dengan Salamon pada tanggal 20 Januari 1064,[12][10] mengakui pemerintahan Salamon dengan imbalan kadipaten ayahanda mereka.[10][12]

Adipati di Hongaria (1064-1077)[sunting | sunting sumber]

László dan Géza mungkin membagi administrasi kadipaten mereka; László tampaknya telah menerima daerah sekitar Bihar (sekarang Biharia, Rumania).[2][13][3] Géza dan László bekerjasama dengan Raja Salamon antara tahun 1064 dan 1071.[3] Kisah paling populer dalam legenda László kemudian – pertarungannya dengan seorang pejuang "Cuman" yang menculik seorang gadis Kristen - terjadi selama periode ini.[5][3] Hubungan antara raja dan sepupunya menjadi tegang pada awal tahun 1070-an.[3] Ketika Géza menemani Salamon dalam sebuah kampanye militer melawan Kekaisaran Bizantium paa tahun 1072, László tinggal di belakang dengan setengah dari pasukan kadipaten di Nyírség untuk "membalas dendam saudaranya dengan tangan yang kuat"[14] jika Salamon melukai Géza.[3][15]

Menyadari bahwa perang sipil yang lain tidak dapat dihindari, raja dan adipati melancarkan negosiasi untuk mendapatkan bantuan dari kekuatan asing.[3][15] Pertama-tama, László mengunjuni Rus Kiev, namun ia kembali tanpa bala bantuan.[2][15] Ia kemudian pergi ke Moravia, dan membujuk Adipati Ota I dari Olomouc untuk menemaninya kembali ke Hongaria dengan tentara Ceko.[2][3] Pada saat mereka kembali ke Hongaria, tentara kerajaan telah menyerang kadipaten dan mengarahkan pasukan Géza pada Pertempuran Kemej pada tanggal 26 Februari 1074.[3][13][10] László bertemu dengan saudaranya yang melarikan diri itu di Vác, dan mereka memutuskan untuk melanjutkan perang melawan Salamon.[13] Sebuah legenda yan diawetkan dalam Kronik Piktum menyebutkan bahwa sebelum pertempuran, László "menyaksikan pada siang hari bolong sebuah penglihatan dari surga" malaikat yang menempatkan sebuah mahkota di kepala Géza.[5][16] Episode legendaris lainnya juga meramalkan kemenangan para adipati atas raja: "erminea yang putih tersuci" melompat dari semak berduri menuju tombak László dan kemudian ke dadanya.[5][17] Pertempuran Mogyoród yang menentukan berlangsung pada tanggal 14 Maret 1074.[13][10] László memerintahkan "pasukan dari Byhor" di sisi kiri.[13][18] Salamon dikalahkan,[10] namun bukannya menyerah kepada sepupunya, ia melarikan diri ke perbatasan barat kerajaan untuk meminta bantuan dari saudara iparnya, Heinrich IV dari Jerman.[3]

Géza diproklamirkan sebagai raja, tetapi Salamon mendirikan dirinya di Moson dan Pressburg (sekarang Bratislava, Slowakia).[13][3] Selama masa pemerintahan saudaranya, László mengelola semua bekas kadipaten ayahanda mereka.[3] Ia menolak serangan Salamon terhadap Nyitra (kini Nitra, Slowakia) pada bulan Agustus atau September 1074, tapi ia tidak dapat merebut Pressburg.[3] László juga penasihat utama saudaranya.[3] Legenda mengatakan bahwa Géza memutuskan untuk membangun sebuah gereja yang didedikasikan untuk Perawan Suci di Vác setelah László menjelaskan pentingnya penampilan rusa merah di tempat di mana gereja akan didirikan:[5]

Seperti [Raja Géza dan Adipati László] berdiri di sebuah tempat di dekat [Vác], di mana sekarang gereja rasul Petrus yang diberkati, seekor rusa menampakkan diri di depan mereka dengan banyak lilin menyala di atas tanduknya, dan mulai berlari dengan cepat di hadapan mereka. Menuju hutan, dan di tempat dimana sekarang menjadi biara, berhenti dan diam disana. Ketika tentara menembakkan panah mereka ke sana, ia melompat ke sungai Danube, dan mereka tidak melihatnya lagi. Pada saat ini, László yang diberkati berkata: "Sungguh bukan rusa jantan, melainkan malaikat dari Tuhan." Dan Raja [Géza] berkata: "Katakan padaku, saudara tercinta, apa mungkin semua lilin itu menandakan yang kita lihat terbakar di atas tanduk rusa." László yang diberkati menjawab: "Mereka tidak bertanduk, namun bersayap; mereka tidak membakar lilin, namun bulu yang bersinar. Itu menunjukkan bahwa kita harus membangun gereja Perawan Suci di tempat di mana ia menginjakkan kakinya, dan bukan di tempat lain."

Pemerintahannya[sunting | sunting sumber]

Konsolidasi (1077-1085)[sunting | sunting sumber]

Géza I meninggal pada tanggal 25 April 1077.[8] Karena putra-putra Géza, Kálmán dan Almoš, masih bocah, para pendukungnya memproklamirkan raja László sebagai gantinya.[3] Gallus Anonymus menekankan bahwa Raja Bolesław II dari Polandia "mengusir" Salamon "dari Hongaria dengan pasukannya, dan menempatkan [László] di atas takhta"; Bolesław bahkan menyebut László "rajanya".[4][20][21] Meskipun Kronik Piktum menekankan bahwa László "tidak pernah meletakkan mahkota di atas kepalanya, karena ia menginginkan mahkota surgawi dan bukan mahkota duniawi dari seorang raja fana", semua koinnya menggambarkannya mengenakan mahkota, menunjukkan bahwa László benar-benar dinobatkan pada sekitar tahun 1078.[3][22][15] Tak Lama setelah penobatannya, László mengundangkan dua buku undang-undang, yang memasukkan keputusan majelis "tokoh terkemuka kerajaan", yang diselenggarakan di Pannonhalma.[12][23] Sebagian besar undang-undang ini adalah tindakan kejam untuk membela kepemilikan pribadi, yang menunjukkan bahwa László terutama berfokus pada konsolidasi internal dan keamanan selama tahun-tahun pertama masa pemerintahannya.[7][8] Mereka yang ditangkap mencuri harus dieksekusi, dan bahkan penjahat yang melakukan pelanggaran ringan terhadap hak kepemilikan dibutakan atau dijual sebagai budak.[7] Hukum lainnya mengatur proses hukum dan masalah ekonomi, termasuk penerbitan panggilan yudisial dan monopoli kerajaan di perdagangan garam.[12][7]

Jika seorang hamba tertangkap karena mencuri, ia akan digantung. Tetapi jika ia melarikan diri ke gereja untuk menghindari tiang gantungan, ia akan dibawa keluar gereja dan dibutakan. Seorang hamba yang tertangkap basah dalam pencurian, jika ia tidak melarikan diri ke gereja, akan digantung; Pemilik barang curian itu harus menerima kerugian barang-barang yang hilang. Putra dan putri dari seorang hamba yang tertangkap mencuri yang melarikan diri ke gereja, dibawa keluar dan dibutakan, jika mereka berusia sepuluh tahun atau kurang, akan dibebaskan; namun jika mereka lebih tua dari sepuluh tahun mereka akan dijadikan budak dan kehilangan seluruh harta mereka. Seorang hamba yang mencuri seekor angsa atau seekor ayam betina akan kehilangan satu mata dan akan mengembalikan apa yang telah dicurinya.

— Hukum Raja Ladislas I[24]
A small silver coin depicting a cross
Dinar László

Kronik Piktum menyatakan bahwa László berencana untuk "memulihkan kerajaan" kepada Salamon dan "dirinya memiliki keadipatian",[22][25][26] tetapi hampir semua sumber kontemporer bertentangan dengan laporan ini.[27] László mendekati Paus Gregorius VII, yang merupakan lawan utama sekutu Salamon, Heinrich IV dari Jerman.[15] Atas permintaan Paus, László melindungi bangsawan Bayern yang telah memberontak melawan Heinrich.[28][29] Pada tahun 1078 atau 1079, László menikah Adelheid, putri Rudolf dari Rheinfelden, yang oleh para pangeran Jerman telah memilih menggantikan Heinrich IV sebagai raja.[28][29][30] László mendukung Luitpold II, Markgraf Austria, yang juga memberontak terhadap Heinrich IV; namun, raja Jerman memaksa Luitpold untuk menyerah pada bulan Mei 1078.[31]

Memanfaatkan konflik internal di Kekaisaran Romawi Suci, László mengepung dan merebut benteng Moson dari Salomo pada awal tahun 1079.[30][32] Namun, Heinrich IV menyerbu wilayah barat Hongaria, dan mengamankan posisi Salamon.[32] Serangan Jerman juga mencegah László membantu dari membantu Bolesław, yang melarikan diri ke Hongaria setelah rakyatnya mengusirnya dari Polandia.[10] László memulai negosiasi dengan Salamon, yang turun takhta pada tahun 1080 atau 1081 sebagai imbalan atas "pendapatan yang cukup untuk menanggung biaya seorang raja".[33][30][32][34] Namun, Salamon segera mulai berkomplot melawan László, dan László memenjarakannya.[25][32]

Lima santo pertama Hongaria, termasuk raja pertama Hongaria, István I, dan putra István, Imre, dikanonisasi selama pemerintahan László.[32] Kanonisasi István menunjukkan kemurahan hati László, karena kakek László, Vazul, telah dibutakan atas perintah István pada tahun 1030-an.[33][35] Sejarawan László Kontler mengatakan bahwa upacara kanonisasi tersebut dilangsungkan pada bulan Agustus 1083, yang juga menunjukkan tindakan politik László, "komitmen untuk melestarikan dan memperkuat" negara Kristen.[36] László bahkan mendedikasikan biara Benediktin yang baru didirikan – Biara Szentjobb – lengan kanan István, yang dikenal sebagai "Dekster Suci", yang secara ajaib ditemukan utuh.[33] László membebaskan Salamon pada saat upacara tersebut;[33] Legenda mengatakan bahwa makam István tidak dapat dibuka sampai ia melakukannya.[28]

[Tuhan], untuk menunjukkan betapa belas kasihannya [Raja István I] selama tinggal di tubuh fana, menunjukkan persetujuannya atas [wahyu István sebagai santo] sebelum seluruh pekerjaan lainnya ketika [raja] telah memerintah dengan Kristus sampai pada titik bahwa meskpun selama tiga hari mereka berjuang dengan segenap kemampuan mereka untuk mengangkat jasad sucinya, tidak berarti dipindahkan dari tempatnya. Karena pada waktu itu, karena dosa-dosa, sebuah perselisihan besar terjadi antara raja László dan sepupunya Salamon, yang olehnya, Salamon ditangkap dan ditahan di penjara. Oleh karena itu ketika mereka mencoba dengan sia-sia untuk mengangkat tubuh, seorang pertapa di gereja Juruselamat Kudus di Bökénysomlyó, dengan nama Karitas, yang kehidupannya terkenal pada saat itu dianggap terhormat, menceritakan kepada raja oleh sebuah wahyu yang dibuat untuk-Nya dari surga sehingga mereka membiarkan diri mereka sia-sia; Tidak mungkin memindahkan peninggalan suci sampai pengampunan tanpa syarat Salamon ditawarkan, membebaskannya dari kurungan penjara. Dan mengulangi puasa tiga hari, ketika hari ketiga untuk pemindahan jenazah, batu yang terbentang di atas makam diangkat dengan mudah seolah-olah tidak ada beban sebelumnya.

— Hartvic, Kehidupan Raja István dari Hongaria[37]

Setelah dibebaskan, Salamon berusaha keras untuk mendapatkan kembali mahkotanya.[33][38] Ia membujuk seorang kepala suku Pecheneg, Kutesk, untuk menyerang Hongaria pada tahun 1085.[38] László mengalahkan penjajah di jalur atas Sungai Tisza.[38][39]

Ekspansi (1085–1092)[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 1087, para pangeran Jerman yang menentang pemerintahan Heinrich IV mengadakan sebuah konferensi di Speyer.[38][40] Bernold dari Konstanz yang kontemporer menyebutkan bahwa László mengirim utusan ke pertemuan tersebut, dan "berjanji bahwa ia akan membantu [mereka] dengan 20,000 orang ksatria, jika diperlukan".[41][42] László juga mengakui Paus Viktor III sebagai paus yang sah, daripada Klemens III, yang telah terpilih sebagai paus atas inisiatif Heinrich IV.[42] Namun, László tidak memberikan dukungan lebih jauh kepada lawan Heinrich IV setelah diberitahu tentang kematian Salamon pada tahun 1087.[43]

A bearded man wearing a crown takes the hand of a women in white cloths
Pernikahan Raja Zvonimir, dilukis oleh Mato Medović

Istri Raja Dmitar Zvonimir, Ilona, adalah saudari László.[44] Setelah kematian Zvonimir dan penggantinya, Stjepan II, sebuah konflik meningkat di antara fraksi bangsawan Kroasia.[44][45][46] Atas permintaan Ilona, László ikut campur di dalam konflik tersebut dan menyerang Kroasia pada tahun 1091.[47] Pada tahun yang sama, ia menulis kepada Oderizius, Abbas Monte Cassino di Italia, mengenai serangannya.[46][45] Kronik Thomas Archidiaconus menggambarkan bagaimana László "menduduki seluruh tanah dari Sungai Drava ke pegunungan yang disebut Pegunungan Alpen Besi tanpa menghadapi oposisi".[48][49][50] Namun, lawan-lawannya memahkotai bangsawan pribumi, Petar Svačić, sebagai raja.[51] Svačić bertempur di Pegunungan Gvozd, mencegah penaklukan Kroasia secara keseluruhan.[45] László menunjuk keponakannya, Álmos, untuk mengelola wilayah yang diduduki.[51][45] Pada sekitar waktu yang sama, László mendirikan sebuah keuskupan terpisah di Slavonia, dengan Tahtanya di Zagreb.[51] Uskup Tahta baru menjadi suffragan ke Keuskupan Agung Katolik Roma Esztergom di Hongaria.[45]

László mengaku dalam suratnya kepada Oderizius bahwa ia tidak dapat "mempromosikan penyebab martabat duniawi tanpa melakukan dosa berat".[52] Sejarahwan Bálint Hóman mengatakan bahwa László mengacu pada konflik yang berkembang dengan Paus Urbanus II, yang menolak penolakan László untuk mengakui suzerenitas Tahta Suci atas Kroasia.[52][53][54][55] Dalam surat tersebut, László menggayakan dirinya sendiri sebagai "raja Hongaria dan Messia".[43][56][57] Sejarahwan Ferenc Makk menulis bahwa gelar yang terakhir disebut Moesia, menyiratkan bahwa László telah mengambil daerah di antara sungai-sungai Morava Besar dan Drina dari Kekaisaran Bizantium.[43] Tidak ada dokumen lain yang merujuk pada pendudukan László terhadap Moesia, menunjukkan bahwa jika László memang menduduki wilayah ini, ia segera kehilangannya.[56] Alexandru Madgearu mengatakan bahwa "Messia" lebih suka dikaitkan dengan Bosnia, yang diduduki selama kampanye László melawan Kroasia.[57]

Suku Cuman menyerang dan menjarah bagian timur kerajaan tersebut pada tahun 1091 atau 1092.[43] Makk berpendapat bahwa Bizantium membujuk mereka untuk menyerang Hongaria,[58] sementara Kronik Piktum menyatakan bahwa suku Cuman dihasut oleh "Rutenia".[59][60][61] Sebagai balasannya, kronik berlanjut, László menyerbu tetangga-tetangga Kepangeranan Rus, memaksa "Rutenia" untuk meminta "belas kasihan" dan berjanji "bahwa mereka akan setia kepadanya dalam segala hal".[59][62] Tidak ada kronik Rus yang mendokumentasikan tindakan militer László.[63]

Bernold dari St Blasien menulis bahwa Adipati Welf dari Bayern mencegah sebuah konferensi yang "telah diatur Kaisar Heinrich IV dengan Raja Hongaria" pada bulan Desember 1092.[52][64] Sepucuk surat yang ditulis oleh Heinrich mengacu pada "aliansi yang dengannya [ia] pernah masuk" dengan László.[60][65] Paus Urbanus II juga menyebutkan bahwa bangsa Hongaria "meninggalkan gembala-gembala keselamatan mereka", yang menyiratkan bahwa László telah berpindah pihak dan mengakui keabsahan Anti-Paus Klemens III.[66][67] Dalam akta Biara Somogyvár Benediktin, László menyatakan bahwa abbas harus patuh kepadanya, membuktikan bahwa László menentang kemerdekaan Gereja, yang dituntut oleh Reformasi Gregorian.[68] László secara pribadi memimpin sebuah majelis prelatus Hongaria yang bertemu di Szabolcs pada tanggal 21 Mei 1091.[69] Sinode itu mengakui keabsahan pernikahan pertama klerus, berbeda dengan persyaratan hukum kanon, yang menyatakan bahwa anggota klerus mungkin tidak diperbolehkan menikah sama sekali.[70] Menurut sebuah teori ilmiah, Tahta keuskupan Kalocsa dan Bihar dipindahkan ke Bács (sekarang Bač, Serbia) dan Nagyvárad (yang sekaran Oradea, Romania), pada masa pemerintahan László.[71][72]

Tahun-tahun terakhir (1092–1095)[sunting | sunting sumber]

11th-century Hungary
Kerajaan Hongaria pada tahun 1090-an

László ikut campur dalam konflik di antara Władysław I Herman, Adipat Polandia, dan anak haram sang adipati, Zbigniew, atas nama yang terakhir.[73] Ia berbaris ke Polandia dan menangkap putra Wladislaw I Herman yang lebih muda, Bolesław III, pada tahun 1093.[73] Atas permintaan László, Wladislaw I Herman menyatakan bahwa Zbigniew adalah putra sahnya.[74] Kronik Piktum juga menyebutkan bahwa tentara Hongaria menangkap Kraków selama kampanye László, namun kredibilitas laporan ini telah dipertanyakan.[58]

Kronik Piktum menyatakan bahwa "utusan dari Perancis, Spanyol, Inggris dan Britania, dan terutama Willermus, saudara Raja Franka" mengunjungi László di Bodrog (di dekat yang sekarang Bački Monoštor, Serbia) pada hari raya Paskah tahun 1095, memintanya untuk memimpin perang salib mereka ke Tanah Suci.[75][76] Legenda László mengatakan bahwa ia memutuskan "untuk pergi ke Yerusalem, dan mati di sana untuk Kristus".[77] Keseluruhan ceritanya ditemukan mungkin pada masa pemerintahan Raja Béla III dari Hongaria (yang sebenarnya berencana untuk memimpin sebuah perang salib ke Tanah Suci pada tahun 1190-an), menurut sejarahwan Gábor Klaniczay.[78] Namun László memang berencana untuk menyerang Bohemia, karena ia ingin membantu putra-putra saudarinya, Svatopluk dan Otto.[60] Ia jatuh sakit parah sebelum mencapai Moravia.[60][79] Kronik Piktum menceritakan bahwa László yang tidak memiliki keturunan laki-laki, "memanggil para pemimpinnya", mengatakan kepada mereka bahwa putra saudaranya yang lebih muda, Álmos, "harus memerintah setelahnya".[60][79][80]

László meninggal di dekat perbatasan Hongaria-Bohemia pada tanggal 29 Juli 1095.[60] Bulla kepausan Paus Paskalis II pada tahun 1106 menyatakan bahwa "jasad terhormat" László berada di Biara Somogyvár, menyiratkan bahwa László telah dimakamkan di Somogyvár.[81] Di sisi lain, "Legenda" László pada akhir abad ke-12 menunjukkan bahwa para pengawalnya memakamkannya di Székesfehérvár, namun gerobak yang membawa jenazahnya "berangkat dengan sendirinya ke Várad, tanpa dibantu oleh hewan penarik".[81]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

A lady with ginger hairs
Potret mosaik putri László, Eirene, yang dikenal sebagai Permaisuri Eirene di Kekaisaran Bizantium, di Hagia Sophia (Istanbul, Turki); ia dimuliakan sebagai Santa Eirene oleh Gereja Ortodoks

Sejarahwan Gyula Kristó mengatakan bahwa László memiliki istri pertama,[29] tapi nama dan keluarganya tidak diketahui.[29] Ia melahirkan seorang putri, yang namanya juga tidak diketahui.[29] Putri László menikah dengan Pangeran Iaroslav Sviatopolchich pada sekitar tahun 1090.[29] László menikah lagi pada tahun 1078, dengan Adelheid, putri Antiraja Jerman, Rudolf dari Swabia.[29] Satu-satunya anak mereka yang diketahui adalah Eirene, yang menjadi istri Kaisar Romawi Timur, Ioannes II Komnenos pada tahun 1105 atau 1106.[85]

Keluarga dan kerabat László yang disebutkan dalam artikel tersebut ditunjukkan dalam pohon keluarga berikut.[86]

seorang wanita
dari Wangsa Tátony
 
Vazul
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
András I
 
 
Béla I
 
Rycheza atau Adelajda
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Salamon
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Géza I
 
 
 
tidak diketahui*
 
László
 
Adelheid dari Rheinfelden
 
 
Lampert
 
Ilona
 
Zvonimir dari Kroasia
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja Hongaria
(dari tahun 1095)
 
Iaroslav dari Volhinia
 
putri
 
Eirene (lahir Piroska)
 
Ioannes II Komnenos
 
 
 

*Menurut sebuah teori ilmiah yang menunjukkan bahwa László memiliki dua istri.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Bunga berwarna biru Gentiana cruciata (Bintang Gentian), secara tradisional dikenal di Hongaria sebagai Herba Santo László" (bahasa Hongaria: Szent László füve)

Konsolidasi monarki Kristen[sunting | sunting sumber]

Selama berabad-abad, para hagiografer dan sejarahwan telah menekankan peran penting László dalam konsolidasi monarki Kristen.[87] Kronik-kronik juga menekankan idoneitasnya, atau kesesuaian pribadi, untuk memerintah, karena kabsahan pemerintahannya dipertanyakan.[87] Kronik Piktum dengan jelas menyatakan bahwa László mengetahui bahwa "hak hukum di antara dirinya dan [Salamon] tidak berada d pihaknya tapi hanya kekuatan fakta".[34][87]

Setelah kemenangan László atas Pecheneg dan Cuman, bangsa nomaden dari stepa Pontic berhenti menyerang Hongaria sampai serangan Mongol pada tahun 1241.[88] Kristó mengemukakan bahwa suku Székely — sebuah komunitas pejuang berbahasa Hongaria  — mulai menetap di wilayah paling timur di bawah László.[39][89] "Asosiasi bersejarah Kerajaan Hongaria dan Kroasia", yang berakhir pada tahun 1918, dimulai dengan penaklukan László atas Kroasia.[35] Penaklukannya menandai dimulainya periode ekspansi Hongaria, yang memastikan bahwa Hongaria berkembang menjadi kekuatan Eropa Tengah yang terkemuka selama berabad-abad berikutnya.[88] Hal ini menjadi ritus adat bagi raja Hongaria yang baru dinobatkan untuk berziarah ke tempat suci László di Várad.[90] Lajos I dari Hongaria, yang banyak berupaya untuk memperluas wilayahnya di Semenanjung Balkan, menunjukkan penghormatan khusus kepada László.[91]

Hongaria tidak pernah sama besarnya dengan raja, sehingga mereka bereputasi
Dan tanah itu tidak pernah menghasilkan buah yang banyak dan indah.

Pemujaan[sunting | sunting sumber]

Santo László atau Santo Ladislas
King St. Ladislaus.jpg
Relikui Santo László di Basilika Katedral Győr, Hongaria
Raja & Santo
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Dikanonisasi 27 Juni 1192 (diragukan) oleh Paus Selestinus III (diragukan)
Tempat ziarah Basilika Katedral Oradea, Rumania dan Basilika Katedral Győr, Hongaria
Pesta 27 Juni
Atribut Mahkota Suci Santo István I
Pedang panjang
Dua malaikat
Spanduk
Pelindung Santo pelindung Hongaria
Santo pelindung Székelys
Pelindung melawan wabah penyakit

Gábor Klaniczay menekankan bahwa László "tampak secara tegas dirancang untuk mewujudkan cita-cita raja-ksatria" seusianya.[87] Pada masa pemerintahan pengganti László, Kálmán dari Hongaria, Uskup Hartvik mengatakan bahwa "karakter László dibedakan dengan penghormatan moral dan luar biasa atas kemegahan kebajikannya".[60][92] Yang disebut Gesta Ladislai regis ("Akta Raja Ladislas"), yang merupakan teks tentang kehidupan László dan pemerintahan yang disimpan di dalam kronik Hongaria abad ke-14, ditulis di dalam pemerintahan Kálmán.[87] Lima kejadian penting dalam kehidupan László, yang tidak termasuk dalam legeda resminya, hanya disimpan di Gesta.[93]

Kisah paling populer menggambarkan pertarungan László dengan seorang pejuang "Cuman" setelah Pertempuran Kerlés (sekarang Chiraleș, Rumania) pada tahun 1068.[94][95] Di dalam pertempuran tersebut, tentara gabungan Salamon, Géza dan László menyalip sekelompok Pecheneg atau Oghuz Turk yang merampok bagian timur kerajaan tersebut.[96][97] Menurut versi yang tercatat di Kronik Piktum, László melihat seorang pejuang kafir melarikan diri dari medan perang dengan gadis Hongaria yang tertawan.[95] László mengejar si "Cuman" itu, namun ia tidak dapat menghentikannya.[98] Atas saran László, gadis tersebut menarik pejuang itu dari kudanya, membiarkan László membunuh si "Cuman" setelah pertarungan panjang di tanah.[98][99] Arkeolog Gyula László mengatakan bahwa mural yang menggambarkan legenda ini di gereja abad pertengahan melestarikan unsur mitos paganisme, termasuk sebuah "perjuangan di antara kekuatan terang dan kegelapan".[95][100]

[Yang] paling diberkati Adipati László melihat salah satu orang kafir yang membawa seekor kuda ke seorang gadis Hongaria yang cantik. Adipati László yang suci berpikir bahwa itu adalah putri Uskup Warad, dan meskipun ia sesungguhnya luka berat, ia dengan cepat mengejarnya di atas kudanya, yang disebutnya dengan nama Zug. Ketika ia berhasil menyusulnya dan ingin menembakinya, ia tidak dapat melakukannya, karena kudanya sendiri tidak akan melaju lebih kencang dan juga kuda lainnya tidak menghasilkan apapun, tapi tetap ada jarak satu lengan di antara tombak dan tombaknya. Sehingga Adipati László yang suci meneriaki gadis itu dan berkata: "Adik cantik, pegang si Cuman di sabuknya dan lemparkan dirimu ke tanah." Yang dilakukannya; dan Adipati László yang suci hendak menembakinya saat ia terbaring di tanah, karena ia ingin membunuhnya. Tapi gadis itu memohon dengan keras agar ia tidak membunuhnya, dan membiarkannya pergi. Dari situlah terlihat bahwa tidak ada kepercayaan pada wanita; mungkin karena cinta yang kuat ia ingin membebaskannya. Tapi setelah lama bertengkar dengannya dan tak berawak, Adipati yang suci membunuhnya. Tapi gadis itu bukan putri uskup.

Pada masa pemerintahan István II dari Hongaria, tempat pemujaan László di Katedral Várad menjadi tempat yang disukai untuk pengadilan oleh cobaan.[102] Namun, tidak dapat ditentukan apakah László tunduk pada penghormatan segera setelah kematiannya, atau jika kultusnya muncul setelah ia dikanonisasi oleh Béla III dari Hongaria pada tanggal 27 Juni 1192.[103] Béla tinggal di istana Bizantium, dimana putri László, Eirene, dimuliakan sebagai santa.[104]

Menurut Thomas Arkdiakonus, Paus Innosensius III menyatakan bahwa László "harus terdaftar di dalam katalog para santo", namun laporannya tidak dapat dipercaya, karena Selestinus III adalah Paus pada saat itu.[105][106] Bulla dan piagama Selestinus III tidak mengacu pada kanonisasi László, menyiratkan bahwa László dikanonisasi tanpa izin dari Tahta Suci.[107] Regestrum Varadinense yang hampir kontemporer mengatakan bawah seorang budak bernama "Tekus, putra pemahat Dénes", membukan makam László di awal upacara, setelah itu Tekus diberi kebebasan.[77] Bagian kepala dan lengan kanan László telah terpisah sehingga dapat didistribusikan sebagai relikui.[77] Relikui perak abad ke-15 yang berisi kepala László ditampilkan di Katedral Győr.[108]

Legenda resmi László, yang disusun setelah tahun 1204,[77] mengaitkan sejumlah mukjizat kepadanya.[109] Menurut salah satu legendanya, wabah penyakit menyebar ke seluruh kerajaan selama masa pemerintahan László. László berdoa untuk penyembuhan; ia kemudian menembakkan panah ke udara secara acak, memukul ramuan yang menyembuhkan penyakit itu.[109] Tanaman ini dikenal sebagai "ramuan Santo Ladislas" di Hongaria.[109]

László adalah santo pelindung Hongaria, terutama di sepanjang perbatasan.[109][110] Secara khusus, pasukan dan rakyat Székely memuliakannya.[102] Sebuah legenda abad pertengahan mengatakan bahwa László muncul di atas kepala tentara Székely yang berperang melawan mereka dan merutekan kelompok penjarahan Tatar pada tahun 1345.[102] Ia juga dipanggil pada saat wabah penyakit.[109] Ia kerap digambarkan sebagai seorang pria dewasa yang berjanggut, mengenakan mahkota kerajaan dan memegang pedang panjang atau spanduk.[109] Ia juga ditunjukkan berlutut di depan seekor rusa, atau ditemani oleh dua malaikat.[109]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Klaniczay 2002, hlm. 187.
  2. ^ a b c d Makk 1994.
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x Kristó & Makk 1996.
  4. ^ a b c Bárány 2012.
  5. ^ a b c d e Klaniczay 2002.
  6. ^ a b The Deeds of the Princes of the Poles (ch. 27.), p. 97.
  7. ^ a b c d e f Kontler 1999.
  8. ^ a b c d e Engel 2001.
  9. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 65.92), p. 115.
  10. ^ a b c d e f g h i Érszegi & Solymosi 1981.
  11. ^ Robinson 1999.
  12. ^ a b c d e Bartl et al. 2002.
  13. ^ a b c d e f Steinhübel 2011.
  14. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 79.111), p. 119.
  15. ^ a b c d e Kosztolnyik 1981.
  16. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 83.120), p. 123.
  17. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 85.121), p. 124.
  18. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 84.121), p. 124.
  19. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 87–88.124), p. 125.
  20. ^ The Deeds of the Princes of the Poles (ch. 27–28.), pp. 97–99.
  21. ^ Manteuffel 1982.
  22. ^ a b The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 93.131), p. 127.
  23. ^ Laws of King Ladislas I (Ladislas II:Preamble), p. 12.
  24. ^ Laws of King Ladislas I (Ladislas II:12), pp. 14–16.
  25. ^ a b Kosztolnyik 1981, hlm. 93.
  26. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 114.
  27. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 117–118.
  28. ^ a b c Kosztolnyik 1981, hlm. 94.
  29. ^ a b c d e f g Kristó & Makk 1996, hlm. 118.
  30. ^ a b c Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 92.
  31. ^ Robinson 1999, hlm. 191.
  32. ^ a b c d e Kristó & Makk 1996, hlm. 119.
  33. ^ a b c d e Engel 2001, hlm. 33.
  34. ^ a b The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 94.133), p. 128.
  35. ^ a b Kontler 1999, hlm. 63.
  36. ^ Kontler 1999, hlm. 64.
  37. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 24.), p. 393.
  38. ^ a b c d Érszegi & Solymosi 1981, hlm. 93.
  39. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 121.
  40. ^ Robinson 1999, hlm. 263.
  41. ^ Bernold of St Blasien, Chronicle (year 1087), p. 290.
  42. ^ a b Kosztolnyik 1981, hlm. 100.
  43. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 120.
  44. ^ a b Fine 1991, hlm. 283.
  45. ^ a b c d e Curta 2006, hlm. 265.
  46. ^ a b Magaš 2007, hlm. 48.
  47. ^ Fine 1991, hlm. 282, 284.
  48. ^ Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (ch. 17.), p. 93.
  49. ^ Bárány 2012, hlm. 345.
  50. ^ Magaš 2007, hlm. 48–49.
  51. ^ a b c Fine 1991, hlm. 284.
  52. ^ a b c Kosztolnyik 1981, hlm. 101.
  53. ^ Curta 2006, hlm. 266.
  54. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 121–122.
  55. ^ Engel 2001, hlm. 34.
  56. ^ a b Makk & Thoroczkay 2006, hlm. 143.
  57. ^ a b Madgearu 2013, hlm. 98.
  58. ^ a b Bárány 2012, hlm. 340.
  59. ^ a b The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 98.138), p. 129.
  60. ^ a b c d e f g Kristó & Makk 1996, hlm. 122.
  61. ^ Bárány 2012, hlm. 339.
  62. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 102.
  63. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 103.
  64. ^ Bernold of St Blasien, Chronicle (year 1092), p. 307.
  65. ^ The letters of Henry IV: Henry thanks Duke Almus for his support and promises him a reward, p. 171.
  66. ^ Makk & Thoroczkay 2006, hlm. 163.
  67. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 122, 133.
  68. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 116.
  69. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 105.
  70. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 108.
  71. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 117.
  72. ^ Engel 2001, hlm. 43.
  73. ^ a b Manteuffel 1982, hlm. 101.
  74. ^ Manteuffel 1982, hlm. 101–102.
  75. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 104.
  76. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 100.139), p. 130.
  77. ^ a b c d Klaniczay 2002, hlm. 186.
  78. ^ Klaniczay 2002, hlm. 418.
  79. ^ a b Font 2001, hlm. 15.
  80. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 101.139), p. 130.
  81. ^ a b Klaniczay 2002, hlm. 175.
  82. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 107, Appendices 1–2.
  83. ^ Wiszewski 2010, hlm. 29–30, 60, 376.
  84. ^ Ferdinandy 2000, hlm. 208, Appendix.
  85. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. Appendix 2.
  86. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. Appendices 1–2.
  87. ^ a b c d e Klaniczay 2002, hlm. 173.
  88. ^ a b Engel 2001, hlm. 37.
  89. ^ Engel 2001, hlm. 115.
  90. ^ Engel 2001, hlm. 32.
  91. ^ Cartledge 2011, hlm. 36.
  92. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 24.), p. 394.
  93. ^ Klaniczay 2002, hlm. 176–177.
  94. ^ Klaniczay 2002, hlm. 177, 190.
  95. ^ a b c László 1996, hlm. 142.
  96. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 107.
  97. ^ Bárány 2012, hlm. 339–340.
  98. ^ a b László 1996, hlm. 143.
  99. ^ Klaniczay 2002, hlm. 190–191.
  100. ^ Klaniczay 2002, hlm. 192–193.
  101. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 73–74.103), p. 119.
  102. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 123.
  103. ^ Klaniczay 2002, hlm. 174, 182.
  104. ^ Klaniczay 2002, hlm. 182.
  105. ^ Klaniczay 2002, hlm. 185.
  106. ^ Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (ch. 23.), p. 133.
  107. ^ Klaniczay 2002, hlm. 185–186.
  108. ^ "Egyházmegyénk: Történet – A Szent László herma [Our Diocese: History – St Ladislaus's reliquary]". Győri Egyházmegye [Diocese of Győr]. gyor.egyhazmegye.hu. 2008. Diakses tanggal 17 February 2015. 
  109. ^ a b c d e f g Lanzi & Lanzi 2004, hlm. 142.
  110. ^ László 1996, hlm. 145.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • "Bernold of St Blasien, Chronicle" (2008). In Robinson, I. S. Eleventh-Century Germany: The Swabian Chronicles. Manchaster University Press. pp. 245–337. ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • "Hartvic, Life of King Stephen of Hungary" (Translated by Nora Berend) (2001). In Head, Thomas. Medieval Hagiography: An Anthology. Routledge. pp. 378–398. ISBN 0-415-93753-1.
  • "The letters of Henry IV: Henry thanks Duke Almus for his support and promises him a reward" (2000). In Imperial Lives & Letters of the Eleventh Century (Translated by Theodor E. Mommsen and Karl F. Morrison, with a historical introduction and new suggested readings by Karl F. Morrison, edited by Robert L. Benson). Columbia University Press. pp. 52–100. ISBN 978-0-231-12121-7.
  • The Deeds of the Princes of the Poles (Translated and annotated by Paul W. Knoll and Frank Schaer with a preface by Thomas N. Bisson) (2003). CEU Press. ISBN 963-9241-40-7.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.
  • "The Laws of King Ladislas I (1077–1095)". In The Laws of the Medieval Kingdom of Hungary, 1000–1301 (Translated and Edited by János M. Bak, György Bónis, James Ross Sweeney with an essay on previous editions by Andor Czizmadia, Second revised edition, In collaboration with Leslie S. Domonkos) (1999). Charles Schlacks, Jr. Publishers. pp. 11–22. ISBN 1-884445-29-2. OCLC 495379882. OCLC 248424393. LCCN 89-10492. OL12153527M. (ISBN may be misprinted in the book as 88445-29-2).
  • Archdeacon Thomas of Split: History of the Bishops of Salona and Split (Latin text by Olga Perić, edited, translated and annotated by Damir Karbić, Mirjana Matijević Sokol and James Ross Sweeney) (2006). CEU Press. ISBN 963-7326-59-6.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bárány, Attila (2012). "The Expansion of the Kingdom of Hungary in the Middle Ages (1000–1490)". Dalam Berend, Nóra. The Expansion of Central Europe in the Middle Ages. Ashgate Variorum. hlm. 333–380. ISBN 978-1-4094-2245-7. 
  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Cartledge, Bryan (2011). The Will to Survive: A History of Hungary. C. Hurst & Co. ISBN 978-1-84904-112-6. 
  • Curta, Florin (2006). Southeastern Europe in the Middle Ages, 500–1250. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-89452-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Érszegi, Géza; Solymosi, László (1981). "Az Árpádok királysága, 1000–1301 [The Monarchy of the Árpáds, 1000–1301]". Dalam Solymosi, László. Magyarország történeti kronológiája, I: a kezdetektől 1526-ig [Historical Chronology of Hungary, Volume I: From the Beginning to 1526] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 79–187. ISBN 963-05-2661-1. 
  • Ferdinandy, Mihály (2000). III. Ottó, a szent császár [Otto III, the Holy Emperor] (dalam bahasa Hungaria). Balassi Kiadó. ISBN 963-506-336-9. 
  • Fine, John V. A (1991). The Early Medieval Balkans: A Critical Survey from the Sixth to the Late Twelfth century. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08149-7. 
  • Font, Márta (2001). Koloman the Learned, King of Hungary (Supervised by Gyula Kristó, Translated by Monika Miklán). Márta Font (supported by the Publication Commission of the Faculty of Humanities of the University of Pécs). ISBN 963-482-521-4. 
  • Klaniczay, Gábor (2002). Holy Rulers and Blessed Princes: Dynastic Cults in Medieval Central Europe. Cambridge University Press. ISBN 0-521-42018-0. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kosztolnyik, Z. J. (1981). Five Eleventh Century Hungarian Kings: Their Policies and their Relations with Rome. Boulder. ISBN 0-914710-73-7. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Lanzi, Fernando; Lanzi, Gioia (2004). Saints and Their Symbols: Recognizing Saints in Art and in Popular Images. Order of Saint Benedict. ISBN 0-8146-2970-9. 
  • László, Gyula (1996). The Magyars: Their Life and Civilisation. Corvina. ISBN 963-13-4226-3. 
  • Madgearu, Alexandru (2013). Byzantine Military Organization on the Danube, 10th–12th Centuries. Brill. ISBN 978-90-04-21243-5. 
  • Magaš, Branka (2007). Croatia Through History. SAQI. ISBN 978-0-86356-775-9. 
  • Makk, Ferenc (1994). "I. (Szt.) László". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 394–396. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Makk, Ferenc; Thoroczkay, Gábor (2006). Írott források az 1050–1116 közötti magyar történelemről [Written Sources of the Hungarian History between 1050 and 1116] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 978-963-482-794-8. 
  • Manteuffel, Tadeusz (1982). The Formation of the Polish State: The Period of Ducal Rule, 963–1194 (Translated and with an Introduction by Andrew Gorski). Wayne State University Press. ISBN 0-8143-1682-4. 
  • Robinson, I. S. (1999). Henry IV of Germany, 1056–1106. Cambridge University Press. ISBN 0-521-54590-0. 
  • Steinhübel, Ján (2011). "The Duchy of Nitra". Dalam Teich, Mikuláš; Kováč, Dušan; Brown, Martin D. Slovakia in History. Cambridge University Press. hlm. 15–29. ISBN 978-0-521-80253-6. 
  • Wiszewski, Przemysław (2010). Domus Bolezlai: Values and Social Identity in Dynastic Traditions of Medieval Poland (c. 966–1138). Brill. ISBN 978-90-04-18142-7. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Berend, Nora; Urbańczyk, Przemysław; Wiszewski, Przemysław (2013). Central Europe in the High Middle Ages: Bohemia, Hungary and Poland, c. 900-c. 1300. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-78156-5. 
  • Szakács, Béla Zsolt (2006). "Between Chronicle and Legend: Image Cycles of St Ladislas in Fourteenth-Century Hungarian Manuscripts". Dalam Kooper, Erik. The Medieval Chronicle IV. Rodopi B.V. hlm. 149–176. ISBN 978-90-420-2088-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • St. Ladislaus (in The Catholic Encyclopedia) [1]
  • St Ladislaus, King of Hungary (a painting from around 1326 in the Museo della Consolazione in Altomonte, Italy) [2]
  • Üdvözlégy, kegyelmes Szent László király (Hail, Merciful King St Ladislaus) (a hymn to King St Ladislaus) [3]

Media terkait Ladislaus I of Hungary di Wikimedia Commons

László I dari Hongaria
Lahir: skt. 1040 Wafat: 29 Juli 1095
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Géza I
Raja Hongaria
1077–1095
Diteruskan oleh:
Kálmán
Didahului oleh:
Stjepan II
Raja Kroasia
1091–1095
Diteruskan oleh:
Petar Svačić