Álmos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Álmos
Kende atau gyula Hongaria
Picta.jpg
Álmos digambarkan di dalam Kronik Piktum
Berkuasaskt. 850 – skt. 895
PendahuluLevedi (?)
PenerusÁrpád
Lahirskt. 820
Wafatskt. 895 (usia 75)
Transilvania (diperdebatkan)
WangsaWangsa Árpád
AyahÜgyek atau Előd
IbuEmese
AnakÁrpád
AgamaPaganisme Hongaria

Álmos (pengucapan bahasa Hongaria: [ˈaːlmoʃ]), juga Almos[1] atau Almus,[2] (skt. 820 - skt. 895) -sesuai dengan catatan kronik Hongaria merupakan kepala pertama dari "federasi bebas"[2] suku-suku Hongaria dari sekitar tahun 850. Apakah ia adalah penguasa suci (kende) di Hongaria, atau pemimpin militer mereka (gyula) menjadi subyek perdebatan ilmiah. Ia rupanya menerima suzerenitas Khazar Khagan pada dekade pertama masa pemerintahannya, tetapi bangsa Hongaria bertindak independen dari Khazar dari sekitar tahun 860. Kronik Piktum abad ke-14 menceritakan bahwa ia dibunuh di Transilvania pada awal penaklukan Hongaria di Cekungan Carpathia sekitar tahun 895.

Leluhur[sunting | sunting sumber]

Anonymus, penulis Gesta Hungarorum yang tidak dikenal – yang menulis "roman sejarahnya"[3] sekitar tahun 1200 atau 1210[4] – menyatakan bahwa Álmos keturunan "dari garis"[5] Attila.[6][1] Seorang penulis sejarah abad ke-13, Simon Kézai menulis bahwa Álmos adalah "kerabat Turul".[7][1] Ia juga menulis tentang spanduk Attila, yang berisi "gambar burung yang disebut bangsa Hongaria turul"[8] – diidentifikasi sebagai gyrfalcon atau elang.[6] Seekor burung memiliki peran penting dalam legenda tentang kelahiran Álmos, yang diawetkan oleh Gesta Hungarorum dan oleh Kronik Piktum.[4] Legenda mengatakan bahwa ibunda Álmos yang telah hamil dirinya mengimpikan seekor burung pemangsa "yang memiliki rupa elang"[9] yang menghamilinya.[4] Sejarahwan Gyula Kristó[4] dan Victor Spinei menulis bahwa cerita ini, yang memiliki analogi dekat dalam cerita rakyat Turki, awalnya meriwayatkan asal usul keluarga Álmos dari leluhur totem.[1]

Menurut Gesta Hungarorum, Álmos lahir dari Emese, seorang putri "Pangeran Eunedubelian".[4] Namun Kristó menulis bahwa namanya, yang berisi kata Hongaria kuno untuk ibu (em), mungkin ditemukan oleh Anonymus.[4] Nama ayahanda Álmos juga tidak pasti karena sejarah Hongaria diawetkan dalam dua varian.[4] Anonymus menyatakan bahwa Ügyek adalah namanya,[10] namun Kronik Piktum abad ke-14 menyatakan bahwa Előd – dirinya putra Ügyek – adalah ayahanda Álmos.[4] Kristó mengatakan bahwa kedua nama tersebut mungkin merupakan penemuan para penulis sejarah, karena nama Ügyek berasal dari bahasa Hongaria kuno ügy ("santo, suci"), dan nama Előd hanya mengacu pada leluhur.[4] Anonymus menulis bahwa Ügyek menikah Emese pada tahun 819.[4] Jika tanggal ini benar, Álmos lahir sekitar tahun 820.[4]

Meskipun Anonymus membuat hubungan antara nama Álmos dan kata-kata Hongaria untuk mimpi (álom), banyak sejarahwan, termasuk András Róna-Tas[3] dan Victor Spinei,[1] berpendapat bahwa namanya berasal dari Turki. Jika teori yang terakhir ini benar, itu memiliki arti "yang dibeli".[11] Keluarga Álmos mungkin juga berasal dari stok Turki, tapi menurut Victor Spinei, etimologi nama tidak selalu mencerminkan etnis pembawanya.[12]

Pada tahun inkarnasi Tuhan Kita 819, Ügek ... mengambil istri di Dentumoger putri Pangeran Eunedubelian, yang disebut Emese, dengan siapa ia mendapat seorang putra, yang diberi nama Álmos. Namun ia disebut Álmos dari peristiwa ilahi, karena ketika ia hamil, sebuah penglihatan ilahi menampakkan diri pada ibundanya dalam bentuk elang yang seperti menghampirinya dan menghamilinya serta memberitahukan kepadanya bahwa dari rahimnya seorang torrent akan muncul dari pinggangnya raja-raja mulia akan dihasilkan, namun mereka tidak akan berkembang biak di tanah mereka sendiri. Karena mimpi itu disebut álom dalam bahasa Hongaria dan kelahirannya diprediksi dalam mimpi, mka ia disebut Álmos. Atau ia dipanggil Álmos, yang suci, karena raja-raja dan adipati-adipati suci lahir dari garisnya.

— Anonymus: Gesta Hungarorum[13]

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Álmos, menurut Gesta Hungarorum, dipilih secara bebas oleh kepala tujuh suku Hongaria sebagai "pemimpin dan tuannya".[5][4][6] Anonymus menambahkan bahwa untuk meratifikasi pemilu Álmos, ketujuh pemimpin "bersumpah, dikonfirmasi dengan cara paganisme menumpahkan darah mereka sendiri ke dalam satu cangkir".[5][6] Anonymus mengatakan bahwa mereka juga mengadopsi prinsip-prinsip dasar pemerintah, termasuk hak turun-temurun dari keturunan Álmos dan hak keturunan pemilihnya untuk duduk di kursi dewan pangeran.[6] Menurut penulis Pál Engel, laporan "perjanjian oleh darah" (bahasa Hongaria: vérszerződés), yang mencerminkan filosofi politk pengarangnya daripada kejadian aktual, "sering disajikan oleh sejarahwan Hongaria sebagai manifestasi pertama pemikiran modern di Eropa" sampai tahun 1945.[6]

Dalam sebuah narasi yang sangat kontras dari sekitar tahun 950, Kaisar Bizantium Konstantinus VII Porphyrogenitus menyatakan bahwa bukan Álmos, putranya Árpád adalah pemimpin tertinggi pertama dari suku Hongaria, dan pemilu Árpád digagasi oleh khagan Khazar.[1][4] Kaisar mengatakan bahwa khagan mengirim utusan ke "voivode" (kepala suku Hongaria)[14] setelah mereka dipaksa oleh Pecheneg untuk meninggalkan tempat tinggal mereka di dekat Khazar Khaganate dan menetap di wilayah baru yang disebut Etelköz.[4] Khagan berencana untuk menunjuk salah satu voivode bernama Levedi untuk memimpin suku Hongaria[1] untuk mewakili kepentingan khagan.[4] Meskipun Levedi menolak tawaran khagan tersebut, ia mengusulkan salah satu rekannya, Álmos atau putra Álmos, Árpád, ke posisi baru yang diusulkan.[4][1] Khagan menerima tawaran Levedi. Atas inisiatifnya, bangsa Hongaria memilih pangeran pertama mereka, tapi mereka lebih menyukai Árpád daripada ayahandanya.[4][1]

Gyula Kristó dan banyak sejarahwan lainnya membantah laporan Porphyrogenitus tentang kelalaian Álmos yang mendukung putranya, dengan mengatakan bahwa legenda turul yang terhubung dengan kelahiran Álmos membuktikan perannya sebagai nenek moyang dinasti.[4][11] Sejarahwan ini mengatakan bahwa akun kaisar didasarkan pada sebuah laporan oleh salah satu keturunan Árpád yang bernama Termacsu, yang menekankan pada laporan pemilu Árpád bahwa hanya mereka keturunan dari Árpád yang cocok untuk memimpin bangsa Hongaria; anak-anak lain dari Álmos dikecualikan.[4] András Róna-Tas mengatakan bahwa Konstantinus Porphyrogenitus menyimpan memori kudeta yang diorganisir melawan kende Levedi oleh gyula Álmos, yang membuat putranya sendiri Árpád terpilih sebagai penguasa suci di tempat lawannya.[3] Seorang ilmuwan Asia Tengah dari abad ke-9, Abu Abdallah al-Jayhani – yang karya sebagian terpelihara dalam buku-buku Ibnu Rusta dan penulis-penulis Muslim lainnya – menyebutkan keberadaan kedua jabatan tinggi di antara bangsa Hongaria.[4][11] Ia menggambarkan kende sebagai penguasa suci Hongaria dan gyula sebagai komandan militer mereka.[4] Para sejarahwan masih memperdebatkan mana dari dua kantor yang dipegang oleh Álmos.[4][6][3]

Chagan mengatakan kepada [Levedi]: "Kami telah mengundang Anda ke catatan ini, karena Anda bangsawan dan bijak serta penuh keberanian dan yang pertama di antara [bangsa Hongaria], kami dapat menunjuk Anda sebagai pangeran bangsa Anda, dan Anda mungkin juga taat kepada firman kita dan perintah kita. "Tapi ia, sebagai balasan, menjawab kepada chagan: "Kepedulian dan tujuan untuk saya, saya sangat menghargai dan mengungkapkan rasa terima kasih yang sesuai, tapi karena saya tidak cukup kuat untuk pemerintahan ini saya tidak dapat mematuhi Anda, di sisi lain, Namun, ada voivode selain saya, yang disebut [Álmos], dan ia memiliki seorang putra bernama [Árpád]; Biarlah salah satu dari mereka, lebih baik, baik itu [Álmos] atau putranya, [Árpád], menjadi pangeran, dan taat kepada firmanmu." Chagan itu senang dengan ucapan ini, dan memberikan beberapa anak buahnya untuk eprgi bersamanya, dan mengirim mereka ke [Hongaria], dan setelah mereka membicarakan masalah ini dengan [Hongaria], [Hongaria] lebih memilih bahwa [Árpád] seharusnya menjadi pangeran daripada [Álmos] ayahandanya, karena ia lebih superior dan sangat dikagumi karena hikmat dan nasihat serta keberanian, dan mampu memerintah; dan oleh karena itu mereka menjadikannya pangeran sesuai dengan adat istiadat, atau 'zakanon', suku Khazar, dengan mengangkatnya ke perisai.

Kristó mengatakan bahwa Álmos berdiri di kepala konfederasi kesukuan Hongaria dari sekitar tahun 850.[11] Narasi Porphyrogenitus mengatakan bahwa ia pada awalnya menerima kharisma khagan.[4] Bangsa Hongaria rupanya mencapai kemerdekaan mereka pada sekitar tahun 860, sejak laporan paling awal tentang serangan penjarahan mereka di Eropa Tengah dicatat setelahnya.[4] The Annals of St. Bertin menyebutkan penyerangan mereka kekerajaan Ludwig si Jerman pada tahun 862.[11] Tiga suku yang memisahkan diri dari Khazar Khaganate, yang dikenal oleh Porphyrogenitus sebagai "Kabaroi",[16] juga bergabung dengan bangsa Hongaria pada tahun 860-an atau 870-an.[11] Spinei mengatakan bahwa kenangan akan kedatangan mereka dipelihara oleh Anonymus, yang menyebutkan "tujuh adipati dari Cuman" yang "menundukkan diri pada Pangeran Álmos" di Kiev.[17][1]

Anonymus menulis tentang perang antara bangsa Hongaria dan Rus Kiev, yang berakhir dengan kemenangan Hongaria, yang diperintahkan oleh Álmos.[1] Sejarah Primer bahasa Rusia mengacu pada "bukit Hongaria"[18] di Kiev sehubungan dengan pendudukan kota oleh Oleg dari Novgorod pada tahun 882.[1] Kronik yang sama menyebutkan "kastil Ol'ma" (Олъминъ дворъ) berdiri di bukit yang sama.[11] George Vernadsky mengatakan bahwa benteng ini dinamai Álmos, tetapi teori ini belum diterima secara luas oleh para sejarahwan.[11]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Bangsa Hongaria yang tinggal di bagian paling barat dari stepa Pontic kadang-kadang dipekerjakan oleh kekuatan tetangga untuk campur tangan dalam peperangan mereka.[1] Misalnya, mereka menyerbu Moravia bersekutu dengan Arnolf dari Kärnten pada tahun 892.[1][2] Intervensi mereka dalam konflik antara Kekaisaran Bulgaria Pertama dan Kekaisaran Bizantium menyebabkan serbuan kontra-gabungan oleh Bulgar dan Pecheneg.[1] Bangsa Hongaria terpaksa meninggalkan stepa Pontic dan untuk menyeberangi Carpathia untuk mencari tanah air baru sekitar tahun 895.[2][1]

Menurut Gesta Hungarorum, bangsa Hongaria menginvasi cekungan Carpathia di bawah Álmos, yang "menunjuk putranya, Árpád, sebagai pemimpin dan tuan"[19] federasi kesukuan Hongaria di Ungvár (Uzhhorod, Ukraina).[4] Setelah itu Anonim tidak menyebutkan Álmos.[4] Dalam laporan kontras, Kronik Piktum mengatakan bahwa Álmos "tidak dapat memasuki Panonia, karena ia terbunuh di Erdelw"[20] (Transilvania).[4][6] Kristó mengatakan bahwa babad tersebut menyimpan kenangan akan pengorbanan Álmos karena bencana kekalahan bangsanya oleh Pecheneg.[4] Jika ini benar, pembunuhan ritualnya membuktikan bahwa Álmos adalah pemimpin suci federasi kesukuan Hongaria.[4][6] Róna-Tas membantah hal ini dan mengatakan bahwa jika laporan kroniknya dapat diandalkan, Álmos menjadi korban pembunuhan politik yang dilakukan atau diinisiasi oleh putranya sendiri.[3] Mengutip narasi Gesta Hungarorum dengan laporan Kronik Piktum, Victor Spinei menyatakan bahwa Álmos tidak dibunuh di Transilvania, karena Anonymus menulis bahwa bangsa Hongaria melewati wilayah ini ketika menyerang cekungan Carpathia.[12]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Tidak ada sumber yang menyimpan nama istri Álmos.[21][4] Anonymus menulis bahwa ia adalah "putri dari seorang pangeran yang paling ningrat".[22] Satu-satunya anak Álmos yang dikenal namanya hanya Árpád, yang menggantikan Álmos setelah kematiannya.[4] Berikut ini adalah pohon keluarga yang menampilkan kerabat terdekat Álmos:[4]

 
 
 
 
 
Ügyek
 
Eunedubelian
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Előd atau Ügyek
 
Emese
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Álmos
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Árpád
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja Hongaria
 
 
 
 
 
 
 


Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Spinei 2003.
  2. ^ a b c d Kirschbaum 1995.
  3. ^ a b c d e Róna-Tas 1999.
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af Kristó & Makk 1996.
  5. ^ a b c Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 5), p. 17.
  6. ^ a b c d e f g h i Engel 2001.
  7. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 2.27), p. 81.
  8. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 1.10), p. 43.
  9. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 25), p. 98.
  10. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 3), pp. 12–13.
  11. ^ a b c d e f g h Kristó 1996.
  12. ^ a b Spinei 2009.
  13. ^ a b Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 3), pp. 13–15.
  14. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 38), p. 171.
  15. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 38), p. 173.
  16. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 40), p. 175.
  17. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 10), p. 29.
  18. ^ Russian Primary Chronicle (years 880-882), p. 61.
  19. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 13), p. 37.
  20. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 28), p. 98.
  21. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians, note 9 on p. 15.
  22. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 4), p. 15.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (Edited, Translated and Annotated by Martyn Rady and László Veszprémy) (2010). In: Rady, Martyn; Veszprémy, László; Bak, János M. (2010); Anonymus and Master Roger; CEU Press; ISBN 978-963-9776-95-1.
  • Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (Greek text edited by Gyula Moravcsik, English translation by Romillyi J. H. Jenkins) (1967). Dumbarton Oaks Center for Byzantine Studies. ISBN 0-88402-021-5.
  • Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (Edited and translated by László Veszprémy and Frank Schaer with a study by Jenő Szűcs) (1999). CEU Press. ISBN 963-9116-31-9.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.
  • The Russian Primary Chronicle: Laurentian Text (Translated and edited by Samuel Hazzard Cross and Olgerd P. Sherbowitz-Wetzor) (1953). Medieval Academy of America. ISBN 978-0-915651-32-0.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kirschbaum, Stanislav J. (1995). A History of Slovakia: The Struggle for Survival. Palgrave Macmillan. ISBN 963-482-113-8. 
  • Kristó, Gyula (1996). Hungarian History in the Ninth Century. Szegedi Középkorász Műhely. ISBN 1-4039-6929-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [=Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Róna-Tas, András (1999). Hungarians and Europe in the Early Middle Ages: An Introduction to Early Hungarian History (Translated by Nicholas Bodoczky). CEU Press. ISBN 978-963-9116-48-1. 
  • Spinei, Victor (2003). The Great Migrations in the East and South East of Europe from the Ninth to the Thirteenth Century. Romanian Cultural Institute (Center for Transylvanian Studies) and Museum of Brăila Istros Publishing House. ISBN 973-85894-5-2. 
  • Spinei, Victor (2009). The Romanians and the Turkic Nomads North of the Danube Delta from the Tenth to the Mid-Thirteenth century. Koninklijke Brill NV. ISBN 978-90-04-17536-5. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Marek, Miroslav. "Arpad". Genealogy.EU. 
Álmos
Lahir: skt. 820 Wafat: skt. 895
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Levedi (?)
Kende atau gyula Bangsa Hongaria
skt. 850 – skt. 895
Diteruskan oleh:
Árpád