Károly Róbert

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Károly I
Chronicon Pictum I Karoly Robert.jpg
Károly digambarkan di dalam Kronik iluminasi
Raja Hongaria dan Kroasia
ditentang oleh Vaclav III (1301–05), dan oleh Otto III (1305–12)
Berkuasa1301/08 – 1342
Hongariaawal tahun 1301
15/16 Juni 1309
27 Agustus 1310
PendahuluAndrás III atau Otto III
PenerusLajos I
Lahir1288
Wafat16 Juli 1342 (berusia 53–54)
Visegrád
Pemakaman
DynastyWangsa Kapetia Anjou
AyahKároly Martell
IbuKlemencia dari Austria
PasanganMaria dari Galisia (diragukan)
Maria dari Bytom
Beatrice dari Luksemburg
Elżbieta dari Polandia
Anak
selanjutnya...
Katalin
Lajos I
András dari Calabria
István dari Slavonia
AgamaKatolik Roma

Károly I, yang juga dikenal sebagai Károly Róbert (bahasa Kroasia: Karlo Robert; bahasa Slowakia: Karol Róbert; 1288 – 16 Juli 1342) merupakan seorang Raja Hungaria dan Kroasia dari tahun 1308 sampai kematiannya. Ia adalah anggota Wanga Kapetia Anjou dan putra tunggal Károly Martell, Pangeran Salerno. Ayahandanya adalah putra sulung Carlo II dari Napoli dan Maria dari Hongaria. Ia menjadi ahli waris Hongaria setelah kakandanya, László IV dari Hongaria, meninggal pada tahun 1290, tetapi uskup dan bangsawan Hongaria memilih sepupunya, András Velencei III sebagai raja. Tidak mengabaikan hak warisannya di Hongaria, ia memindahkannya ke putranya, Károly Martell, dan setelah kematiannya pada tahun 1295, untuk cucunya, Károly. Di sisi lain, suaminya, Carlo II dari Napoli, menjadikan putra ketiganya, Roberto, ahli waris Kerajaan Napoli, yang dengan demikian memutuskan hak waris Carlo.

Károly datang ke Kerajaan Hongaria atas undangan maharaja Kroasia yang berpengaruh, Pál Šubić, pada bulan Agustus tahun 1300. András III meninggal pada tanggal 14 Januari 1301, dan dalam waktu empat bulan Károly dimahkotai sebagai raja, tetapi dengan mahkota sementara bukan dengan Mahkota Suci Hongaria. Banyak bangsawan Hongaria yang menolak untuk mengakuinya dan memilih Vaclav III dari Bohemia sebagai raja. Károly mengundurkan diri ke wilayah selatan kerajaan. Paus Bonifasius VIII mengakui Károly sebagai raja yang sah pada tahun 1303, tetapi Károly tidak dapat memperkuat posisinya terhadap lawannya. Vaclav turun takhta demi Otto dari Bayern pada tahun 1305. Karena tidak memiliki pusat pemerintahan, Kerajaan Hongaria terpecah menjadi selusin provinsi, yang masing-masing dipimpin oleh seorang bangsawan yang kuat, atau berkuasa. Salah satu dari oligarki tersebut adalah László Kán III yang ditangkap dan dipenjarakan oleh Otto dari Bayern pada tahun 1307. Károly terpilih menjadi raja di Hama pada tanggal 27 November 1308, tetapi kekuasaannya tetap nominal di sebagian besar kerajaannya bahkan setelah ia dimahkotai dengan Mahkota Suci pada tanggal 27 Agustus 1310.

Károly memenangkan pertempuran pertamanya di dalam Pertempuran Rozgony (di lokasi yang sekarang Rozhanovce, Slowakia) pada tanggal 15 Juni 1312. Setelah itu pasukannya merebut sebagian besar benteng-benteng Wangsa Aba. Selama dekade berikutnya, Károly memulihkan kekuasaan kerajaan terutama dengan bantuan dari para uskup dan bangsawan yang lebih rendah di sebagian besar wilayah kerajaan. Setelah kematian oligarki yang paling berkuasa, Máté Csák III pada tahun 1321, Károly menjadi penguasa kerajaan yang tak terbantahkan, dengan pengecualian Kroasia di mana bangsawan lokal mampu melestarikan status otonomi mereka. Ia tidak mampu menghambat perkembangan Wallachia menjadi sebuah kerajaan independen setelah kekalahannya di dalam Pertempuran Posada pada tahun 1330. Zaman Károly menggambarkan kekalahannya di dalam pertempuran sebagai sebuah hukuman dari Tuhan karena balas dendamnya yang kejam terhadap keluarga Felician Záh yang berusaha untuk membantai keluarga kerajaan.

Károly jarang membuat catatan hibah tanah, sebaliknya memperkenalkan sebuah sistem "kantor vasal", dimana pejabat lain menikmati pendapatan penting, tetapi hanya pada saat mereka memegang kantor kerajaan, yang memastikan loyalitas mereka. Di paruh kedua di masa pemerintahannya, Károly tidak mengadakan Parlemen dan mengadiministrasikan kerajaannya dengan kekuasaan mutlak. Ia mendirikan Ordo Santo George, ordo kstaria sekuler. Ia mempromosikan pembukaan tambang emas baru, yang menjadikan Hongaria sebagai produsen emas terbesar di Eropa. Koin-koin emas pertama Hongaria dicetak di masa pemerintahannya. Pada Kongres Visegrád pada tahun 1335, ia menengahi rekonsiliasi di antara dua raja tetangga, Jan Lucemburský dan Kazimierz III dari Polandia. Perjanjian-perjanjian yang ditandatangani di kongres yang sama juga menyumbang perkembangan rute komersial baru yang menghubungkan Hongaria dengan Eropa Barat. Upaya-upaya Károly untuk menyatukan kembali Hongaria, bersama dengan reformasi administrasi dan ekonomi, serta membentuk dasar prestasi penggantinya, Lajos I.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Masa kecil (1288-1300)[sunting | sunting sumber]

Károly adalah putra tunggal Károly Martell, Pangeran Salerno, dan istrinya, Clemence dari Austria.[1][2] Ia dilahirkan pada tahun 1288; tempat kelahirannya tidak diketahui.[1][2][3] Károly Martell adalah putra pertama Carlo II dari Napoli dan istrinya, Maria, putri István V dari Hongaria.[4][5] Setelah kematian kakandanya, László IV dari Hongaria, pada tahun 1290, Ratu Maria mengumumkan hak warisnya di Hongaria, menyatakan bahwa Wangsa Árpád (keluarga kerajaan Hongaria) punah dengan kematian László.[4] Namun sepupu ayahandanya, András juga ahli waris takhta, meskipun ayahandanya, István yang Anumerta, dianggap sebagai anak haram oleh seluruh anggota keluarga kerajaan.[4] Untuk semua itu, maharaja Hongaria dan uskup memilih András daripada Maria dan ia dimahkotai sebagai raja Hongaria pada tanggal 23 Juli 1290.[4][6] Ia memindahkan hak warisnya di Hongaria ke Károly Martell pada bulan Januari 1292.[1] Wangsa-wangsa Babonić, Frankopan, Šubić dan keluarga bansawan Kroasia dan Slavonia tampaknya mengakui hak waris Károly Martell, tetapi kenyataannya kesetiaan mereka bimbang di antara Károly Martell dan András III.[7][8]

Károly Martell meninggal pada musim gugur tahun 1295, dan putranya yang berusia tujuh tahun, Károly, menjadi ahli warisnya di Hongaria.[9][3] Károly juga akan menjadi ahli waris sah kakeknya, Carlo II dari Napoli, sesuai dengan prinsip-prinsip primogenitur.[9][3] Namun, Carlo II, yang lebih menyukai putra ketiganya, Roberto daripada cucunya, memberikan hak-hak putra sulung kepada Roberto pada tanggal 13 Februari 1296.[3] Paus Bonifasius VIII mengkonfirmasikan keputusan Carlo II pada tanggal 27 Februari 1296, tidak termasuk anak Carlo dari menggantikan kakeknya di Kerajaan Napoli.[3] Dante Alighieri menulis "beberapa skema dan penipuan yang akan menyerang"[10] Keluarga Károly Martell di dalam referensi dugaan manuver Roberto untuk memperoleh hak mewarisi Napoli.[9] Sejarahwan pada abad ke-14, Giovanni Villani juga mencatat bahwa orang-orang sezamannya berpendapat bahwa hak waris Roberto di Napoli lebih lemah dari keponakannya.[9] Para ahli hukum Baldus de Ubaldis menahan diri dari penetapan posisinya atas legitimasi pemerintahan Roberto.[9]

Perjuangan untuk Hongaria (1300-1308)[sunting | sunting sumber]

A young man riding a horse is accompanied by two elderly horsemen
Kedatangan Károly ke Hongaria, yang digambarkan di dalam Kronik Iluminasi
A dozen provinces depicted in a map
Provinsi-provinsi yang dikuasai oleh oligarki (penguasa) pada awal abad ke-14

András III dari Hongaria menjadikan pamanda dari pihak ibundanya, Alberto Morosini, Adipati Slavonia, pada bulan Juli 1299, yang menyebabkan para bangsawan Slavonia dan Kroasia memberontak.[11][8] Seorang baron Kroasia yang paling berkuasa, Pavao Šubić, mengirim saudaranya, Juraj, ke Italia pada awal tahun 1300 untuk meyakinkan Carlo II dari Napoli untuk mengirim cucunya ke Hongaria untuk menuntut takhta secara pribadi. Raja Napoli menyetujui saran tersebut dan meminjam 1,300 ons emas dari bankir-bankir Firenze untuk membiayai perjalanan Carlo.[1][3] Seorang ksatria Napolitan asal Prancis, Philippe Drugeth, menemani Károly yang berusia dua belas tahun ke Hongaria.[4] Mereka mendarat di Split di Dalmasia pada bulan Agustus 1300.[1][4] Dari Split, Pavao Šubić mengawalnya ke Zagreb dimana Ugrin Čak bersumpah setia kepada Károly.[1] Lawan Károly, András III dari Hongaria, meninggal pada tanggal 14 Januari 1301.[3] Károly bergegas pergi ke Esztergom dimana uskup agung pemilih, Gergely Bicskei, memahkotainya dengan sebuah mahkota sementara sebelum tanggal 13 Mei.[4][11] Namun banyak orang Hongaria yang menganggap pemahkotaan Károly tersebut tidak sah karena adanya hukum adat yang menyatakan bahwa pemahkotaan yang sah harus dilakukan dengan Mahkota Suci Hongaria di Székesfehérvár.[4][1]

Tahun-tahun pemerintahan Károly terhitung sejak pemahkotaan ini, tetapi Hongaria telah terpecah menjadi sekitar selusin provinsi yang otonom, yang masing-masing diperintah oleh seorang maharaja yang kuat, atau oligarki.[1][4][12] Di antara mereka adalah Máté Csák yang mendominasi bagian barat laut Hongaria (yang sekarang membentuk wilayah timur yang sekarang adalah Slowakia), Amadeus Aba mengendalikan tanah-tanah timur laut, Iván Kőszegi memerintah Transdanubia, dan László Kán mengatur Transilvania.[4] Sebagian besar maharaja tersebut menolak untuk mengakui pemerintahan Károly dan mengusulkan mahkota kepada putra Vaclav II dari Bohemia yang senama dengannya, Vaclav III, dan pasangannya, Erzsébet, putri tunggal András III.[5][4] Meskipun Vaclav dimahkotai dengan Mahkota Suci di Székesfehérvár, penobatan sahnya juga dipertanyakan karena János Hont-Pázmány, Uskup agung Kalocsa, menempatkan mahkota di atas kepala Vaclav, meskipun hukum adat mengijinkan Uskup agung Esztergom melaksanakan upacara tersebut.[11]

Setelah Vaclav dinobatkan, Károly mundur ke wilayah-wilayah Ugrin Čak di daerah selatan kerajaan.[4] Paus Bonifasius mengutus wakilnya, Niccolo Boccasini, ke Hongaria.[4] Boccasini meyakinkan sebagian besar uskup Hongaria untuk mengakui pemerintahan Károly.[4] Namun, sebagian besar maharaja Hongaria terus menentang Károly karena menurut Kronik iluminasi,[13] mereka takut bahwa "orang bebas di kerajaan akan kehilangan kebebasan mereka dengan menerima seorang raja yang ditunjuk oleh Gereja".[14] Károly mengepung Buda, ibu kota kerajaan, pada bulan September 1302, tetapi Iván Kőszegi membebaskan pengepungan tersebut.[11] Carter Károly menunjukkan bahwa ia terutama tinggal di bagian selatan kerajaan selama tahun-tahun berikutnya meskipun ia juga mengunjungi Amadeus Aba di benteng Gönc.[1]

Paus Bonifasius yang menganggap Hongaria sebagai vasal Tahta Suci menyatakan Károly sebagai raja Hongaria yang sah pada tanggal 31 Mei 1303.[11][3] Ia juga mengancam Vaclav dengan ekskomunikasi jika ia terus menggayakan dirinya raja Hongaria.[3] Vaclav meninggalkan Hongaria pada musim panas tahun 1304, dan membawa Mahkota Suci bersamanya.[4] Károly bertemu dengan sepupunya, Rudolf I dari Bohemia, di Pressburg (sekarang Bratislava di Slovakia) pada tanggal 24 Agustus.[4][1] Setelah menandatangani aliansi, mereka bersama-sama menyerang Bohemia di musim gugur.[4][1] Vaclav menggantikan ayahandanya di Bohemia dan meninggalkan hak warisnya di Hongaria demi Otto III, Adipati Bayern pada tanggal 9 November 1305.[11]

Otto dimahkotai dengan Mahkota Suci di Székesfehérvár pada tanggal 6 Desember 1304 oleh Benedict Rád, Uskup Veszprem, dan Anton, Uskup Csanád.[11][4][1] Ia tidak pernah dapat memperkuat posisinya di Hongaria, karena hanya Kőszegis dan Sachsen Transilvania yang mendukungnya.[4] Károly menyita Esztergom dan banyak benteng-benteng di bagian utara Hongaria (sekarang di Slowakia) pada tahun 1306.[4][1] Partisan-partisannya juga menduduki Buda pada bulan Juni 1307.[4] László Kán, Voivode Transilvania, menangkap dan memenjarakan Otto di Transilvania.[11][15] Sebuah parlemen partisan Károly mengkonfirmasikan hak waris Károly atas takhta pada tanggal 10 November, tetapi tiga orang penguasa— Máté Csák, László Kán, dan Iván Kőszegi— absen dari pertemuan tersebut.[4][1] Pada tahun 1308, László Kán membebaskan Otto, yang kemudian meninggalkan Hongaria.[15] Otto tidak pernah berhenti menggayakan dirinya Raja Hongaria, tetapi ia tidak pernah kembali ke negara itu.[4]

Paus Klemens V mengirimkan wakilnya yang baru, Gentile Partino da Montefiore, ke Hongaria.[4][11] Montefiore tiba pada musim panas tahun 1308.[4] Dalam beberapa bulan ke depan, ia membujuk penguasa terkuat satu persatu untuk menerima pemerintahan Károly.[4] Pada Parlemen yang digelar di biara Dominika, Hama, Károly diproklamasikan dengan suara bulat sebagai raja pada tanggal 27 November 1308.[11][1] Para delegasi yang dikirim oleh Máté Csák dan László Kán juga hadir di dalam majelis tersebut.[1]

Memerintah[sunting | sunting sumber]

Perang melawan oligarki (1308-1323)[sunting | sunting sumber]

Two armies of knights on horses are fighting against each other under a fortress built on a hill
Di dalam Pertempuran Rozgony yang digambarkan di dalam Kronik iluminasi: Di dalam pertempuran ini, Károly mengalahkan putra-putra Amadeus Aba pada tanggal 15 Juni 1312

Wakil kepausan mengadakan sinode keuskupan Hongaria, yang menyatakan bahwa raja tidak dapat diganggu gugat pada bulan Desember 1308.[11][1] Mereka juga mendesak László Kán untuk menyerahkan Mahkota Suci kepada Károly.[1] Setelah Kán menolak untuk melakukannya, wakil wakil menguduskan mahkota baru untuk Károly.[11] Tamás II, Uskup agung Esztergom memahkotai Károly dengan mahkota baru di Gereja Mathias di Buda pada tanggal 15 atau 16 Juni 1309.[11][6] Namun, sebagian besar orang Hongaria menganggap penobatan keduanya tidak sah.[4] Wakil kepausan mengekskomunikasi László Kán, yang akhirnya setuju untuk memberikan Mahkota Suci kepada Károly.[11] Pada tanggal 27 Agustus 1310, Uskup agung Tamás dari Esztergom menempatkan Mahkota Suci di atas kepala Károly di Székesfehérvár; dengan demikian, penobatan ketiga Károly dilaksanakan secara penuh sesuai dengan hukum adat.[4][11][6] Namun, pemerintahannya tetap nominal di sebagian besar kerajaannya.[4]

Máté Csák mengepung Buda pada bulan Juni 1311, dan László Kán menolak untuk membantu raja.[15][11] Károly mengirim tentara untuk menyerang domein Máté Csák pada bulan September, tetapi tidak berhasil.[1] Pada tahun yang sama, Ugrin Čak meninggal, yang memungkinkan Károly mengambil alih domein almarhum yang terletak di antara Požega di Slavonia dan Temesvár (kini Timișoara di Romania).[4][13] Para pedagang dari Kassa (sekarang Kosice di Slowakia) dibunuh Amadeus Aba pada bulan September 1311.[13] Utusan Károly menengahi kesepakatan di antara putra Aba dan kota, yang juga menentukan bahwa penarikan diri Abas dari dua kabupaten dan mengijinkan para bangsawan yang tinggal di domein mereka bebas bergabung dengan Károly.[13] Namun, Abas segera beraliansi dengan Máté Csák melawan raja.[4] Pasukan gabungan Abas dan Máté Csák mengepung Kassa, tetapi Károly mengarahkan mereka ke dalam Pertempuran Rozgony (sekarang Rozhanovce di Slowakia) pada tanggal 15 Juni 1312.[13][6] Hampir setengah dari bangsawan yang melayani Amadeus Aba berjuang di sisi Károly di dalam pertempuran itu.[13] Pada bulan Juli, Károly menangkap banyak benteng-benteng Abas di kabupaten-kabupaten Abaúj, Torna dan Sáros, termasuk Füzér, Regéc, dan Munkács (sekarang Mukacheve di Ukraina).[11] Setelah itu ia melancarkan serangan terhadap Máté Csák, menangkap Nagyszombat (sekarang Trnava di Slowakia) pada tahun 1313 dan Visegrad pada tahun 1315, tetapi tidak dapat menang telak.[4]

Károly memindahkan kediamannya di Buda ke Temesvár pada awal tahun 1315.[1][4] László Kán meninggal pada tahun 1315, tetapi putra-putranya tidak menyerah kepada Károly.[12][15] Károly meluncurkan kampanye melawan Kőszegis di Transdanubia dan Slavonia di paruh pertama tahun 1316.[4][11] Bangsawan lokal bergabung dengan pasukan kerajaan yang segera meruntuhan aturan Kőszegis di bagian selatan domein mereka.[4] Sementara itu, Borsa Kopasz beraliansi melawan Károly dengan putra-putra László Kán dan para petinggi lainnya.[15] Mereka menawarkan mahkota kepada Andriy dari Galisia.[15][4] Pasukan Károly yang berada di bawah perintah mantan pendukung Borsa, Dózsa Debreceni, mengalahkan gabungan pasukan pemberontak di Debrecen pada akhir Juni.[11][13] Dalam dua bulan ke depan, banyak benteng-benteng Borsa dan sekutu-sekutunya jatuh ke tangan pasukan kerajaan di kabupaten-kabupaten Bihar, Szolnok, Borsod dan Kolozs.[11] Tidak ada sumber utama yang menulis referensi atas keberanian atau tindakan heroik Károly, yang menunjukkan bahwa ia jarang berjuang sendiri di dalam pertempuran dan pengepungan.[1] Namun, ia memiliki ketrampilan yang sangat strategis: selalu Károly yang menunjuk benteng-benteng yang akan dikepung.[1]

Stefan Dragutin, yang mengendalikan Szerémség, Macsó dan daerah-daerah lain di sepanjang perbatasan selatan Hongaria, meninggal pada tahun 1316.[11][8] Károly menegaskan hak putra Stefan Dragutin, Vladislav, untuk menggantikan ayahandanya dan menyatakan Vladislav sebagai penguasa Serbia yang sah melawan Stefan Milutin.[4] Namun, Stefan Milutin menangkap Vladislav dan menginvasi Szerémség.[4][11] Károly meluncurkan kampanye-kontra di seberang sungai Száva dan merebut benteng Macsó.[11] Pada bulan Mei tahun 1317, tentara Károly ditekan pemberontakan Abas, merebut Ungvár dan Kastil Nevicke (kini Uzhhorod dan Kastil Nevytsky di Ukraina) dari mereka.[1] Setelah itu, Károly menyerang domein Máté Csák dan menangkap Komárom (sekarang Komarno di Slovakia) pada tanggal 3 November 1317.[3] Setelah pamandanya, Raja Roberto dari Napoli, memberikan Kerajaan Salerno dan domein Monte Sant'angelo untuk saudaranya (pamanda muda Károly), Giovanni, Károly protes dan menuntut domein tersebut, yang sebelumnya dipegang oleh ayahandanya.[4][4]

Setelah Károly mengabaikan untuk merebut kembali properti Gereja yang telah disita dengan paksa oleh Máté Csák, para uskup kerajaan beraliansi pada awal tahun 1318 terhadap semua yang akan membahayakan kepentingan mereka.[11] Atas permintaan mereka, Károly mengadakan Parlemen di musim panas, tetapi menolak untuk mengkonfirmasi Bulla Emas tahun 1222.[1][11] Sebelum akhir tahun, para uskup mengeluh terhadap Károly karena ia telah mengambil kepemilikan properti Gereja.[8] Pada tahun 1319, Károly jatuh sakit serius sehingga paus mengijinkan pengakuan dosanya untuk membebaskannya dari semua dosa-dosa sebelum ia meninggal, tetapi Károly sembuh dari sakitnya.[4] Pada tahun yang sama, Dózsa Debreceni, yang dijadikan Károly voivode Transilvania, sukses meluncurkan ekspedisi melawan putra-putra László Kán dan sekutu-sekutu mereka, dan Hakim kerajaan Károly, Alexander Köcski, merebut enam benteng Kőszegis.[6] Pada musim panas, Károly meluncurkan sebuah ekspedisi melawan Stefan Milutin, di mana ia merebut Beograd dan memulihkan tha Banate dari Macsó.[6] Parlemen terakhir selama pemerintahan Károly diselenggarakan pada tahun 1320; setelah itu, ia gagal untuk mengadakan sesi peradilan publik, yang bertentangan dengan ketentuan Bulla Emas.[11]

Máté Csák meninggal pada tanggal 21 Maret 1321.[4] Tentara kerajaan menyerang provinsi almarhum, yang segera hancur karena banyak dari mantan castellan menyerah tanpa perlawanan.[11][4] Károly secara pribadi memimpin pengepungan bekas kursi Csák, Trencsén (sekarang Trenčín di Slowakia), yang jatuh pada tanggal 8 Agustus.[11][15] Sekitar tiga bulan kemudian, voivode Károly yang baru di Transilvania, Thomas Szécsényi, menyita Csicsó (kini Ciceu-Corabia di Romania), benteng terakhir putra-putra László Kán.[8][11]

Pada bulan Januari 1322, dua kota Dalmasia Sibenik dan Trogir, memberontak terhadap Mladen II Šubić, yang adalah putra dari salah satu partisan Károly, Pavao Šubić.[8] dua kota tersebut juga menerima suzerainty Republik Venesia meskipun Károly telah mendesak Venesia untuk tidak campur tangan di dalam konflik rakyatnya.[8] Banyak maharaja kroasia (termasuk saudaranya sendiri, Pavao II Šubić) juga berbalik melawan Mladen, dan koalisi mereka mengalahkannya di Klis.[8] Pada bulan September, Károly berbaris ke Kroasia di mana seluruh bangsawan Kroasia yang menentang Mladen Šubić menyerah kepadanya di Knin.[4] Mladen Šubić juga mengunjungi Károly, tetapi raja memenjarakan maharaja yang kuat itu.[4]

Konsolidasi dan reformasi (1323-1330)[sunting | sunting sumber]

Lambang Károly I dari Anjou, Raja Hongaria

Seperti yang disimpulkan di salah satu carternya, Károly telah "menguasai" kerajaannya pada tahun 1323.[11] Di paruh pertama tahun ini, ia memindahkan ibu kotanya dari Temesvár ke Visegrád di pusat kerajaannya.[4][16] Pada tahun yang sama, Adipati Austria meninggalkan Pressburg (sekarang Bratislava di Slowakia), yang telah mereka kendalikan selama beberapa dekade, di dalam pertukaran atas dukungan yang telah mereka terima dari Károly melawan Ludwig IV, Kaisar Romawi Suci, pada tahun 1322.[16]

Kekuasaan raja dipulihkan hanya nominal di dalam tanah-tanah di antara Pegunungan Carpathia dan Danube yang lebih rendah, yang telah disatukan di bawah seorang voivode, yang dikenal sebagai Basarab, pada awal tahun 1320.[8] Meskipun Basarab bersedia menerima suzerainty Károly di dalam sebuah perjanjian damai yang ditandatangani pada tahun 1324, ia menahan diri untuk melepaskan kendali dari tanah yang ia duduki di Banate dari Severin.[8] Károly juga berusaha untuk mengembalikan otoritas kerajaan di Kroasia dan Slavonia.[4] Ia memecat Ban Slavonia, János Babonić, dan menggantikannya dengan Mikcs Ákos pada tahun 1325.[8][8] Ban Mikcs menyerang Kroasia untuk menundukkan raja-raja setempat yang telah merebut bekas benteng Mladen Subić tanpa persetujuan raja, tetapi salah satu dari maharaja kroasia, Ivan I Nelipac, mengarahkan pasukan Ban pada tahun 1326.[4] Akibatnya, kekuasaan kerajaan tetap nominal di Kroasia selama pemerintahan Károly.[4][11] Babonić dan Kőszegis bangkit di dalam pemberontakan terbuka pada tahun 1327, tetapi Ban Mikcs dan Alexander Köcski dapat mengalahkan mereka.[4] Balasannya, setidaknya delapan benteng-benteng maharaja pemberontak disita di Slavonia dan Transdanubia.[4]

Melalui kemenangannya atas oligarki, Károly memperoleh sekitar 60% dari kastil-kastil Hongaria, bersama dengan wilayah milik mereka.[4] Pada tahun 1323, ia mengatur revisi hibah tanah sebelumnya, yang memungkinkannya untuk merebut kembali bekas wilayah kerajaan.[4] Pada masa pemerintahannya, komisi khusus dibentuk untuk mendeteksi wilayah-wilayah kerajaan yang telah sah diperoleh oleh pemiliknya.[12] Károly enggan membuat perpetual hibah kepada partisannya.[5] Sebaliknya, ia menerapkan sistem "kantor vasal" (atau kehormatan), dimana pejabat yang berhak menikmati semua pendapatan yang diperoleh dari kantor mereka, tetapi hanya selama mereka bekerja di kantor-kantor tersebut.[12][4] Sistem tersebut meyakinkan dominan kekuasaan kerajaan, yang memungkinkan Károly untuk memerintah "dengan kekuasaan penuh", yang diungkapkannya di dalam salah satu charter pada tahun 1335.[4][4] Ia bahkan mengabaikan hukum adat: misalnya, "mempromosikan seorang putri ke seorang putra", yang membuatnya berhak untuk mewarisi wilayah ayahandanya dan bukan kepada sepupunya yang laki-laki.[4] Károly juga mengambil kendali administrasi Gereja di Hongaria.[17] Ia menunjuk uskup Hongaria dengan wasiat, tanpa membiarkan kapitel katedral memilih mereka.[17]

A golden coin depicting a lily
Forint Emas Hongaria Károly, yang berdasarkan florin Italia yang dijadikan populer oleh Republik Firenze pada abad ke-13

Ia mempromosikan penyebaran budaya keksatriaan di kerajaannya.[4] Ia secara teratur mengadakan turnamen dan memperkenalkan jajaran baru halaman "istana" dan "ksatria istana kerajaan".[17][5] Károly merupakan raja pertama yang membuat sebuah ordo kekesatriaan sekuler dengan mendirikan Ordo Santo George pada tahun 1326.[17][4] Ia menjadi raja Hongaria pertama yang memberikan puncak helmet untuk para pengikutnya yang setia untuk membedakan diri mereka dari yang lainnya "dengan insignia mereka sendiri", seperti yang diungkapkannya di dalam salah satu carternya.[12][4]

Károly mengorganisasikan kembali dan meningkatkan pendapatan administrasi kerajaan.[4] Pada masa pemerintahannya, lima "ruang" baru (badan-badan administratif yang dipimpin oleh pedagang-pedagang Jerman, Italia atau Hongaria) yang didirikan untuk mengendalikan dan mengumpulkan pendapatan kerajaan dari mata uang, monopoli dan bea masuk.[12] Pada tahun 1327, ia menghapuskan sebagian monopoli kerajaan pertambangan emas, memberikan sepertiga dari pendapatan kerajaan dari emas yang diekstrak dari tambang yang baru dibuka untuk pemilik tanah di mana tambang itu ditemukan.[4] Dalam beberapa tahun ke depan, tambang emas yang baru dibuka di Körmöcbánya (sekarang di Kremnica, Slowakia), Nagybánya (kini Baia Mare, Romania) dan Aranyosbánya (sekarang Baia de Arieș di Romania).[4][12] Tambang Hongaria menghasilkan sekitar [4] emas pada sekitar tahun 1330, yang terdiri lebih dari 30% total produksi. Koin emas yang dicetak di bawah naungan Károly di negeri-negeri utara pegunungan Alpen di Eropa.[5] Florinnya, yang dimodelkan seperti koin emas dari Firenze, pertama kali diterbitkan pada tahun 1326.[4][4]

An elderly bearded man holding a sword is stabbed in the neck by a young man
Upaya Felician Záh kepada keluarga kerajaan, digambarkan di dalam Kronik iluminasi

Perdamaian dalam negeri dan peningkatan pendapatan kerajaan memperkuat posisi internasional Hongaria pada sekitar tahun 1320-an.[12][12] Pada tanggal 13 Februari 1327, Károly dan Jan Lucemburský menandatangani aliansi di Nagyszombat (kini Trnava di Slowakia) melawan Habsburg, yang telah diduduki Pressburg.[4] Pada musim panas tahun 1328 pasukan Hongaria dan Bohemia menyerang Austria dan mengarahkan tentara Austria ke tepi Sungai Leitha.[6] Pada tanggal 21 September 1328, Károly menandatangani perjanjian perdamaian dengan tiga adipati Austria (Friedrich yang Tampan, Albrecht II, dan Otto dari Austria), yang menyerahkan Pressburg Muraköz (sekarang Međimurje di Kroasia).[11][4] pada tahun berikutnya, pasukan serbia mengepung Belgrade, tetapi Károly membebaskan benteng tersebut.[11]

Persekutuan dengan ayah mertuanya, Władysław yang Pendek, Raja Polandia, menjadi sebuah elemen permanen kebijakan luar negeri Károly pada tahun 1320-an.[4] Setelah dikalahkan oleh pasukan gabungan Ksatria Teutonik dan Jan Lucemburský, Władysław mengutus putra dan ahli warisnya, Kazimierz ke Visegrád pada akhir tahun 1329 untuk mencari bantuan dari Károly.[18] Selama tinggal di istana Károly, Kazimierz yang berusia sembilan belas tahun tergoda oleh Claire Záh, yang adalah salah seorang dayang Károly dan istrinya, Elżbieta dari Polandia, menurut seorang penulis Italia.[18][4][18] Pada tanggal 17 April 1330, ayahanda wanita muda tersebut, Felician Záh, menyerbu ke ruang makan istana kerajaan di Visegrad dengan pedang di tangannya dan menyerang keluarga kerajaan.[18] Záh melukai baik Károly dan ratu di tangan kanan mereka dan berusaha untuk membunuh kedua putra mereka, Lajos dan András, sebelum para penjaga kerajaan membunuhnya.[3] Károly membalas dendamnya dengan brutal: kecuali Klara, anak-anak Felician Záh disiksa sampai mati; bibir dan kedelapan jari Klara dipotong sebelum ia diseret dengan kuda melalui jalan-jalan di banyak kota; seluruh kerabat Felician yang lainnya termasuk tingkat ketiga kekerabatan (termasuk menantu laki-laki dan saudari) dieksekusi, dan bagi yang termasuk tingkat ketujuh dihukum perbudakan seumur hidup.[4][4]

Kebijakan aktif luar negeri (1330-1339)[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Posada: Prajurit Wallachia (Romania) menyergap dan mengalahkan ksatria Hongaria di sebuah lembah yang sempit.

Pada bulan September tahun 1330, Károly melancarkan ekspedisi militer melawan Basarab dari Wallachia yang berusaha menyingkirkan suzeraintynya.[1][1] Setelah merebut benteng Severin (kini Drobeta-Turnu Severin, Romania), ia menolak untuk berdamai dengan Basarab dan berbaris menuju Curtea de Argeş, yang merupakan kursi Basarab.[4] Bangsa Wallachia menerapkan taktik bumi hangus, mendesak Károly mengadakan gencatan senjata dengan Basarab dan menarik pasukannya dari Wallachia.[16] Sementara pasukan kerajaan berbaris melalui celah sempit di Selatan Carpathia pada tanggal 9 November, Bangsa Wallachia menyergap mereka.[16] Selama empat hari berikutnya, tentara kerajaan dihancurkan; Károly hanya bisa melarikan diri dari medan perang setelah mengganti pakaiannya dengan salah seorang ksatria, Desiderius Héder, yang mengorbankan hidupnya untuk memungkinkan raja melarikan diri.[4][16] Károly tidak berusaha menginvasi kembali Wallachia, yang kemudian berkembang menjadi sebuah kerajaan independen.[16][16]

Pada bulan September tahun 1331, Károly beraliansi dengan Otto, Adipati Austria untuk melawan Bohemia.[16] Ia juga mengirim bala bantuan ke Polandia untuk melawan para Ksatria Teutonik dan Bohemia.[4] Pada tahun 1332 ia menandatangani perjanjian damai dengan Jan Lucemburský dan memediasikan gencatan senjata di antara Bohemia dan Polandia.[16][4] Pada tahun 1332 Károly memperbolehkan koleksi persepuluhan kepausan (pendapatan sepersepuluh bagian dari Gereja) di kerajaannya hanya setelah Takhta Suci setuju untuk memberikan sepertiga dari uang yang dikumpulkan kepadanya.[11] Setelah perundingan selama bertahun-tahun, Károly mengunjungi pamandanya, Roberto, di Napoli pada bulan Juli tahun 1333.[18][11] Dua bulan kemudian, putra Károly, András, bertunangan dengan cucu Roberto, Giovanna, yang dijadikan ahli waris kakeknya.[18][4] Károly kembali ke Hongaria pada awal tahun 1334.[11] sebagai pembalasan atas penjarahan Serbia sebelumnya, ia menginvasi Serbia dan merebut benteng di Galambóc (sekarang Golubac di Serbia).[3] Pada musim panas tahun 1335, delegasi Jan Lucemburský dan Raja baru Polandia, Kazimierz III, bernegosiasi di Trencsén untuk mengakhiri konflik di antara kedua negara.[3] Dengan mediasi Károly, kompromi tercapai pada tanggal 24 Agustus: Jan Lucemburský meninggalkan klaimnya di Polandia dan Kazimierz mengakui suzerainty Jan Lucemburský di Silesia.[4][11] Pada tanggal 3 September, Károly menandatangani sebuah aliansi dengan Jan Lucemburský di Visegrad, yang terutama dibentuk untuk melawan Adipati Austria.[4] Atas undangan Károly, Jan Lucemburský dan Kazimierz dari Polandia bertemu di Visegrád pada bulan November.[4] Selama Kongres Visegrád, dua penguasa tesebut mengkonfirmasikan sebuah kompromi bahwa delegasi mereka telah bekerja di Trencsén.[18] Kazimierz III juga berjanji akan membayar Jan Lucemburský sebesar 400,000 groschen, tetapi bagian dari ganti rugi (120,000 groschen) akhirnya dibayar oleh Károly bukan oleh saudara iparnya.[18] Ketiga penguasa itu telah menyepakati bersama-sama pertahanan gabungan melawan Habsburg, dan rute komersial baru didirikan untuk memungkinkan pedagang yang bepergian di antara Hongaria dan Kekaisaran Romawi Suci melewati Wina.[4]

Lukisan romantik tentara Károly yang memakai pakaian berkuda dari abad ke-17, oleh József Molnár

Babonić dan Kőszegis beraliansi dengan Adipati Austria pada bulan Januari 1336.[4][11] Jan Lucemburský, yang menuntut Kärnten dari Habsburg, menginvasi Austria pada bulan Februari.[11][18] Kazimierz III dari Polandia yang datang ke Austria untuk membantunya pada akhir bulan Juni.[18] Károly segera bergabung dengan mereka di Marchegg.[18] Para adipati tersebut berusaha berekonsiliasi dan menandatangani perjanjian perdamaian dengan Jan Lucemburský pada bulan Juli.[11] Károly menandatangani gencatan senjata dengan mereka pada tanggal 13 Desember, dan ekspedisi baru diluncurkan melawan Austria pada tahun berikutnya.[11] Ia memaksa Babonić dan Kőszegis untuk menyerah, dan yang terakhir juga dipaksa untuk menyerahkan benteng-benteng mereka kepadanya di sepanjang perbatasan di dalam pertukaran untuk kastil-kastil yang jauh.[4][11] Perjanjian damai Károly dengan Albrecht dan Otto dari Austria, yang ditandatangani pada tanggal 11 September 1337, melarang baik para adipati dan Károly untuk memberikan perlindungan kepada pihak lain yang memberontak.[11]

Károly melanjutkan reformasi mata uang pada akhir tahun 1330-an.[4] Pada tahun 1336, ia menghapuskan pertukaran wajib koin-koin kuno untuk koin yang baru dikeluarkan bagi orang-orang desa, tetapi memperkenalkan pajak baru, keuntungan kadin, untuk mengkompensasi hilangnya pendapatan kerajaan.[12][4] Dua tahun kemudian, Károly memerintahkan pencetakan sen perak melarang pembayaran yang dilakukan dengan koin luar negeri atau perak batangan.[4]

Ahli waris Jan Lucemburský, Karl IV, Markgraf Moravia, mengunjungi Károly di Visegrád pada awal tahun 1338.[18] Markgraf tersebut mengakui hak putra Károly, Lajos, sebagai ahli waris Polandia jika Kazimierz III meninggal tanpa keturunan laki-laki di dalam pertukaran dengan janji Károly untuk membujuk Kazimierz III untuk tidak menyerang Silesia.[18] Dua maharaja terkemuka di Polandia, Zbigniew, kanselir Krakow, dan Spycimir Leliwita, juga mendukung rencana ini dan membujuk Kazimierz III, yang kehilangan istri pertamanya pada tanggal 26 Mei 1339, untuk memulai negosiasi dengan Károly.[18] Pada bulan Juli, Kazimierz datang ke Hongaria dan menunjuk adindanya (istri Károly), Erzsébet, dan putra-putranya sebagai ahli warisnya.[18][11] Atas nama putra-putranya, Károly berjanji bahwa mereka akan melakukan segala upaya untuk merebut kembali semua tanah Polandia yang hilang dan bahwa mereka akan menahan diri dari mempekerjakan orang asing di Polandia.[18][11]

Tahun-tahun terakhir (1339-1342)[sunting | sunting sumber]

Károly mewajibkan Kőszegis meninggalkan benteng -benteng terakhir mereka di sepanjang perbatasan barat raya pada tahun 1339 atau 1340.[4] Ia membagi wilayah Zólyom (sekarang di Slowakia), yang telah didominasi oleh maharaja lokal yang kuat, Donch, ke tiga kabupaten pada tahun 1340.[4] Pada tahun berikutnya, Károly juga mendesak Donch meninggalkan dua bentengnya di Zólyom ditukarkan dengan satu kastil di kejauhan wilayah Kraszn (di yang sekarang Romania).[4] Pada sekitar waktu yang sama, Stephen Uroš IV Dušan dari Serbia, menyerang Sirmium dan menangkap Belgrade.[4][5]

Károly tidak sehat selama tahun-tahun terakhir hidupnya.[2] Ia meninggal di Visegrád pada tanggal 16 Juli 1342.[1] Jenazahnya pertama kali dikirim ke Buda di mana sebuah Misa diadakan untuk mendoakannya.[1] Dari Buda, jenazahnya dibawa ke Székesfehérvár.[1] Ia dimakamkan di Basilika Székesfehérvár satu bulan setelah kematiannya.[4] saudara iparnya, Kazimierz III dari Polandia, dan Karl, Margrave Moravia, hadir di pemakamannya, yng menandakan prestise Károly internasional.[4]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

A crowned woman, surrounded by two bearded men, meets a crowned man while two young men are blowing trumpets
Pertunangan Károly dengan Elżbieta dari Polandia yang digambarkan dalam Kronik iluminasi
A crowned woman with two crowned children on her right and three children on her left
Istri Károly, Elżbieta dari Polandia dan kelima anaknya yang digambarkan di dalam Kronik iluminasi

The Anonymi descriptio: Europae orientalis ("Keterangan Anonim dari Eropa Timur") menulis, pada semester pertama tahun 1308 "putri Adipati Rutenia yang tegap, Lev, baru-baru ini menikah dengan Károly, Raja Hongaria".[19][20] Károly juga menyatakan di dalam piagam tahun 1326 bahwa ia pernah melakukan perjalanan ke "Rutenia" (atau Halych-Volynia) di dalam rangka untuk membawa istri pertamanya kembali ke Hongaria.[19][20] Piagam yang dikeluarkan pada tanggal 23 Juni 1326 menyebut istri Károly, Ratu Maria.[19] Sejarawan Gyula Kristó mengatakan, ketiga dokumen menunjukkan bahwa Károly menikah dengan seorang putri Lev II dari Galisia pada akhir tahun 1305 atau awal tahun 1306.[19] Sejarawan Enikő Csukovits menerima interpretasi Kristó, tetapi ia menulis bahwa Maria dari Galisia diduga telah meninggal sebelum menikah.[2] Sarjana Polandia, Stanisław Sroka, menolak interpretasi Kristó, yang menyatakan bahwa Lev yang lahir pada tahun 1292, menurutnya—hampir tidak mungkin adalah ayahanda istri pertama Károly.[20] Sesuai dengan konsensus akademik sebelumnya, Sroka mengatakan bahwa istri pertama Károly adalah Maria dari Bytom, cabang Silesia dari Wangsa Piast.[20]

Kronik iluminasi menyatakan bahwa "permaisuri pertama Károly, Maria ... itu berasal dari Polandia" dan ia adalah "putri Adipati Kazimierz".[21][19] Sroka mengusulkan bahwa Maria dari Bytom menikah dengan Károly pada tahun 1306, tetapi Kristó menulis bahwa pernikahan mereka mungkin dilangsungkan di paruh pertama tahun 1311.[20][19] Kronik iluminasi mencatat bahwa ia meninggal pada tanggal 15 Desember 1317, tetapi dari carter kerajaan yang dikeluarkan pada tanggal 12 Juli 1318 menyatakan bahwa suaminya membuat hibah tanah dengan persetujuannya.[19] Istri Károly yang berikutnya, kedua atau ketiga—Beatrice dari Luksemburg, yang merupakan putri Heinrich V, Kaisar Romawi Suci, dan adinda raja Bohemia, Jan Lucemburský.[19] Pernikahan mereka berlangsung sebelum akhir bulan Februari tahun 1319.[19] Ia meninggal di dalam persalinan pada awal November pada tahun yang sama.[19] istri Károly yang terakhir, Elżbieta, putri Władysław I, Raja Polandia,[18] lahir pada sekitar tahun 1306.[18] Pernikahan mereka berlangsung pada tanggal 6 Juli 1320.[18]

Sebagian besar penulis sejarah Hongaria pada abad ke-14 menulis bahwa Károly dan Elżbieta dari Polandia memiliki lima orang anak.[19] Putra pertama Mereka, Károly, lahir pada tahun 1321 dan meninggal pada tahun yang sama menurut Kronik iluminasi.[19] Namun, dari sebuah carter pada bulan Juni tahun 1323 menyatakan bahwa anak itu telah meninggal di bulan ini.[19] Putra kedua Károly dan Elżbieta, László, lahir pada 1324.[19] Pernikahan László dan Anne, putri Raja Jan Lucemburský, direncanakan oleh orang tua mereka, tetapi László meninggal pada tahun 1329.[19] Putra ketiga Károly dan Elżbieta, Lajos, yang lahir pada tahun 1326, hidup sampai dewasa dan menggantikan ayahandanya sebagai Raja Hongaria.[19] Adik-adiknya, András dan István, yang lahir pada tahun 1327 dan 1332, juga hidup sampai dewasa.[19]

Meskipun tidak ada sumber atau hampir yang sejaman menyebutkan anak-anak selanjutnya, Károly mungkin adalah ayahanda dari dua orang putri, menurut sejarawan Zsuzsa Teke dan Gyula Kristó.[19][22] Zsuzsa Teke menulis bahwa mereka dilahirkan dari Maria dari Bytom, tetapi Peter dari Zittau menulis bahwa ia meninggal tanpa keturunan.[22][19] Gyula Kristó mengusulkan bahwa sebuah miniatur di Kronik iluminasi, menggambarkan Elżbieta dari Polandia dan kelima anaknya, menyiratkan bahwa ia melahirkan Károly dua orang putri, karena Kristó mengidentifikasi dua dari ketiga anak yang berdiri di sebelah kanannya adalah putri-putrinya.[19] Kedua putri Károly yang lebih tua diduga adalah, Katalin, yang lahir pada awal tahun 1320-an, adalah istri Heinrich II, Adipati Świdnica.[19] putri tunggal mereka, Anna, dibesarkan di kerajaan Hongaria setelah kematian orangtuanya, menyiratkan bahwa Károly dan Elżbieta dari Polandia adalah kakek-neneknya.[19] Sejarawan Kazimierz Jasiński mengatakan bahwa Erzsébet, istri Boleslaus II Troppau, juga adalah putri Károly.[19] Jika ia benar-benar putri Károly, ia seharusnya lahir pada sekitar tahun 1330, menurut Kristó.[19]

Károly juga ayahanda dari seorang putra yang tidak sah, Kálmán, yang lahir pada awal tahun 1317.[20][23] Ibundanya adalah putri Gurke Csák.[23] Kálmán terpilih menjadi Uskup Gyor, pada tahun 1336.[23]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Patung Károly di Hősök tere, Budapest: raja memegang perisainya yang menyatukan garis-garis Árpád dengan fleurs-de-lis wangsa Kapetia.

Károly sering menyatakan bahwa tujuan utamanya adalah "memulihkan yang kuno dengan kondisi yang baik" di kerajaan.[12] Di lambangnya, ia menyatukan "garis-garis Árpád" dengan motif lambang dari pihak ayahandanya, yang menekankan hubungan kekerabatan dengan kerajaan Hongaria.[12] Di masa pemerintahannya, Károly menyatukan kembali Hongaria dan memperkenalkan reformasi administratif dan fiskal.[4] Ia mewariskan kepada putranya, Lajos, "keuangan dan sistem perpajakan yang efektif", menurut sarjana Bryan Cartledge.[5] Namun demikian, prestasi Lajos dibayangi oleh reputasi Károly.[4]

Satu-satunya catatan yang ada dari perbuatan-perbuatan Károly dibuat oleh seorang biarawan Fransiskan yang memusuhi raja.[4] Bukan menekankan prestasi Károly yang menyatukan kembali negara itu, biarawan tersebut menjelaskan secara rinci episode negatif pemerintahan Károly.[4] Secara khusus, kekejaman yang luar biasa yang ditunjukkan oleh sang raja setela percobaan pembunuhan yang dilakukan oleh Felician Záh terhadap keluarga kerajaan mengkontribusikan gambaran negatif dari kepribadian Károly.[4] Para biarawan Fransiskan mengaitkan kekalahan Károly oleh Basarab dari Wallachia sebagai hukuman dari Tuhan atas pembalasan dendam raja.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac Kristó 2002.
  2. ^ a b c d Csukovits 2012.
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m Dümmerth 1982.
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd be bf bg bh bi bj bk bl bm bn bo bp bq br bs bt bu bv bw bx by bz ca cb cc cd ce cf cg ch ci cj ck cl cm cn co cp cq cr cs ct Engel 2001.
  5. ^ a b c d e f g Cartledge 2011.
  6. ^ a b c d e f g Bartl et al. 2002.
  7. ^ Magaš 2007.
  8. ^ a b c d e f g h i j k l Fine 1994.
  9. ^ a b c d e Kelly 2003.
  10. ^ The Divine Comedy, Dante Alighieri (Paradise, 9.3.), p. 667.
  11. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as Solymosi & Körmendi 1981.
  12. ^ a b c d e f g h i j k l Kontler 1999.
  13. ^ a b c d e f g Zsoldos 2013.
  14. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle: (ch. 188.133), p. 143.
  15. ^ a b c d e f g Pop 2005.
  16. ^ a b c d e f g h i Sălăgean 2005.
  17. ^ a b c d Boulton 2000.
  18. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s Knoll 1972.
  19. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x Kristó 2005.
  20. ^ a b c d e f Sroka 1992.
  21. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle: (ch. 197.139), p. 145.
  22. ^ a b Teke 1994.
  23. ^ a b c Szovák 1994.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • The Divine Comedy: The Inferno, the Purgatorio, and the Paradiso – Dante Alighieri (Translated by John Ciardi) (2003). Penguin Books. ISBN 0-451-20863-3.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Boulton, D'A. J. D. (2000). The Knights of the Crown. The Boydell Press. ISBN 978-0-85115-795-5. 
  • Cartledge, Bryan (2011). The Will to Survive: A History of Hungary. C. Hurst & Co. ISBN 978-1-84904-112-6. 
  • Csukovits, Enikő (2012). "I. Károly". Dalam Gujdár, Noémi; Szatmáry, Nóra. Magyar királyok nagykönyve: Uralkodóink, kormányzóink és az erdélyi fejedelmek életének és tetteinek képes története [Encyclopedia of the Kings of Hungary: An Illustrated History of the Life and Deeds of Our Monarchs, Regents and the Princes of Transylvania] (dalam bahasa Hungaria). Reader's Digest. hlm. 112–115. ISBN 978-963-289-214-6. 
  • Dümmerth, Dezső (1982). Az Anjou-ház nyomában [On the House of Anjou] (dalam bahasa Hungaria). Panoráma. ISBN 963-243-179-0. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Fine, John V. A (1994). The Late Medieval Balkans: A Critical Survey from the Late Twelfth Century to the Ottoman Conquest. The University of Michigan Press. ISBN 0-472-08260-4. 
  • Franzl, Johan (2002). I. Rudolf: Az első Habsburg a német trónon [Rudolph I: The First Habsburg on the German Throne] (dalam bahasa Hungaria). Corvina. ISBN 963-13-5138-6. 
  • Kelly, Samantha (2003). The New Solomon: Robert of Naples (1309–1343) and Fourteenth-Century Kingship. Brill. ISBN 90-04-12945-6. 
  • Knoll, Paul W. (1972). The Rise of the Polish Monarchy: Piast Poland in East Central Europe, 1320–1370. The University of Chicago Press. ISBN 0-226-44826-6. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Kristó, Gyula (2002). "I. Károly". Dalam Kristó, Gyula. Magyarország vegyes házi királyai [The Kings of Various Dynasties of Hungary] (dalam bahasa Hungaria). Szukits Könyvkiadó. hlm. 23–44. ISBN 963-9441-58-9. 
  • Kristó, Gyula (2005). "Károly Róbert családja [Charles Robert's family]" (PDF). Aetas (dalam bahasa Hungaria). 20 (4): 14–28. ISSN 0237-7934. 
  • Magaš, Branka (2007). Croatia Through History. SAQI. ISBN 978-0-86356-775-9. 
  • Pop, Ioan-Aurel (2005). "Transylvania in the 14th century and the first half of the 15th century (1300–1456)". Dalam Pop, Ioan-Aurel; Nägler, Thomas. The History of Transylvania, Vol. I. (Until 1541). Romanian Cultural Institute (Center for Transylvanian Studies). hlm. 247–298. ISBN 973-7784-00-6. 
  • Sălăgean, Tudor (2005). "Romanian Society in the Early Middle Ages (9th–14th Centuries AD)". Dalam Pop, Ioan-Aurel; Bolovan, Ioan. History of Romania: Compendium. Romanian Cultural Institute (Center for Transylvanian Studies). hlm. 133–207. ISBN 978-973-7784-12-4. 
  • Solymosi, László; Körmendi, Adrienne (1981). "A középkori magyar állam virágzása és bukása, 1301–1506 [The Heyday and Fall of the Medieval Hungarian State, 1301–1526]". Dalam Solymosi, László. Magyarország történeti kronológiája, I: a kezdetektől 1526-ig [Historical Chronology of Hungary, Volume I: From the Beginning to 1526] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 188–228. ISBN 963-05-2661-1. 
  • Sroka, Stanisław (1992). "A Hungarian-Galician Marriage at the Beginning of the Fourteenth Century?". Harvard Ukrainian Studies. 16 (3–4): 261–268. JSTOR 41036478. 
  • Szovák, Kornél (1994). "Kálmán 3. [Coloman 3.]". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 316–317. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Teke, Zsuzsa (1994). "Anjouk [The Angevins]". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 46–49. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Zsoldos, Attila (2013). "Kings and Oligarchs in Hungary at the Turn of the Thirteenth and Fourteenth Centuries". Hungarian Historical Review. 2 (2): 211–242. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Károly Róbert
Lahir: 1288 Wafat: 16 Juli 1342
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
András III atau Otto
Raja Hongaria dan Kroasia
1301 atau 1308–1342
Diteruskan oleh:
Lajos I