Sámuel Aba

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Samuel
Samuel of Hungary (Chronicon Pictum 048).jpg
Gambaran di dalam Kronik Piktum
Raja Hongaria
Berkuasa1041–1044
PendahuluPéter
PenerusPéter
Lahirseb. 990 atau skt. 1009
Wafat5 Juli 1044
Pemakaman
WangsaAba
Ibuputri Géza dari Hongaria (diragukan)
Pasanganputri Géza dari Hongaria (diragukan)
AgamaKatolik Roma

Sámuel Aba (bahasa Hongaria: Aba Sámuel; sebelum tahun 990 atau sekitar tahun 1009 – 5 Juli 1044) merupakan Raja Hongaria ketiga di antara tahun 1041 dan 1044. Ia dilahirkan dari kelurga terkemuka dengan wilayah luas di Mátra. Berdasarkan laporan di Gesta Hungarorum dan kronik-kronik Hongaria lainnya mengenai Wangsa Aba yang non-Hongaria, para sejarahwan modern menulis bahwa Aba memimpin suku Kavar yang memisahkan diri dari Bangsa Khazar dan bergabung dengan bangsa Hongaria di abad ke-9.

Sekitar tahun 1009, Sámuel atau ayahandanya menikahi seorang saudari István I, raja pertama Hongaria. Setelah itu keluarga pagan atau Yahudi Aba awalnya masuk agama Kristen. Raja István menunjuk Sámuel untuk memimpin istana kerajaan sebagai Nádor Hongaria. Namun raja meninggal pada tahun 1038, dan raja baru, Péter, menyingkirkan Sámuel dari jabatannya.

Bangsawan Hongaria memecat Péter pada tahun 1041 dan memilih Sámuel sebagai raja. Menurut narasi singkat dari kronik-kronik Hongaria, Sámuel lebih memilih orang biasa daripada bangsawan, yang menyebabkan ketidakpuasan di kalangan mantan partisannya. Eksekusi banyak lawannya membuatnya terlibat konflik dengan Uskup Gellért dari Csanád. Pada tahun 1044, Péter kembali dengan bantuan raja Jerman, Heinrich III, Kaisar Romawi Suci, yang mengalahkan pasukan Sámuel yang lebih besar di Pertempuran Ménfő di dekat Győr. Sámuel melarikan diri dari medan perang namun ia tertangkap dan dibunuh.

Asal dan kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Menurut penulis Anonymus Gesta Hungarorum, keluarga Sámuel adalah keturunan dari dua kepala suku "Cuman", Ed dan Edemen, yang menerima "sebuah tanah besar di hutan Mátra"[1] dari Árpád, Pangeran Agung Hongaria pada sekitar tahun 900.[2] Sebaliknya, Kronik Piktum dan kroik Hongaria abad ke-14 lainnyamenggambarkan Ed dan Edemen sebagai putra-putra Csaba – dirinya adalah seorang putra Attila – dengan seorang wanita dari Khwarezmia.[3] Karena semua kronik Hongaria menekankan Oriental – baik "Cuman" atau "Khwarezmia" – asal Ed dan Edemen, Gyula Kristó,[3] László Szegfű[4] dan sejarahwan lainnya mengusulkan agar Wangsa Aba adalah keturunan dari mereka yang memerintah Kavar, Bangsa Khazar yang bergabung dengan bangsa Hongaria pada pertengahan abad ke-9, sebelum kedatangan Hongaria di Cekungan Carpathia pada sekitar tahun 895. Kristó berpendapat bahwa asal mula Khazar Sámuel dan nama depannya menunjukkan bahwa ia dilahirkan dari keluarga yang memeluk agama Yudaisme.[3]

Terlepas dari ketidakpastian asal marga, Sámuel niscaya keturunan dari keluarga terhormat, karena seorang saudari István I yang tidak disebutkan namanya, yang pada tahun 1000 atau 1001 dinobatkan menjadi Raja Hongaria pertama, dinikahkan dengan seorang anggota wangsa Aba pada tahun 1009.[5] Namun para sejarahwan masih memperdebatkan apakah Sámuel sendiri atau ayahandanya menikahi putri kerajaan tersebut.[4] Jika Sámuel adalah suaminya, ia pasti lahir sebelum tahun 990[6] dan konversi  – baik dari Yudaisme atau paganisme – ke Kristen ketika ia menikahi saudari István I.[3] Kredensial Kristennya lebih lanjut dibuktikan dengan pendirian sebuah biara di Abasár Sámuel yang dicatat oleh kronik Hongaria.[6] Menurut Gyula Kristó dan sejarahwan lainnya, konversi Sámuel bertepatan dengan terciptanya Keuskupan Agung Katolik Roma Eger yang mencakup wilayah-wilayahnya.[6]

Sámuel memegang jabatan penting pada masa pemerintahannya Raja István. Pál Engel mengusulkan bahwa Abaújvár ("kastil baru Aba") dinamakan sepertinya, menyiratkan bahwa ia juga adalah Ispán pertama, atau kepala dari benteng itu dan wilayah sekitarnya.[7] Sámuel adalah anggota dewan kerajaan[8] dan menjadi Nádor Hongaria pertama.[9][10] Kematian Raja István apda tanggal 15 Agustus 1038 menyebabkan keponakannya, Péter dari Venesia, naik takhta.[11][12] Raja baru ini lebih menyukai pejabat-pejabat Jerman dan Italianya dan mengesampingkan lord-lord pribumi, termasuk Sámuel.[13][14] Pada tahun 1041, Bangsawan Hongaria yang tidak puas mengusir Raja Péter di dalam sebuah kudeta dan memilih Sámuel sebagai raja.[15]

Raa Hongaria[sunting | sunting sumber]

Battle of Ménfő
Sámuel yang dikalahkan Heinrich III, Kaisar Romawi Suci di dalam Pertempuran Ménfő pada tahun 1044 (dari Kronik Piktum)

... Raja Aba menjadi kurang ajar dan mulai marah terhadap bangsa Hongaria. Karena ia berpendapat bahwa semua hal harus sama antara tuan dan pelayan; Tapi karena telah melanggar sumpahnya, ia dianggap hanya sepele saja. Meremehkan para bangsawan kerajaan, ia didampingi dengan petani dan rakyat jelata. Para bangsawan Hongaria tidak mau menanggung ini darinya, dan menggigil di bawah perilaku menghina ini mereka berkonspirasi dan merencanakan bahwa mereka akan membunuhnya. Tapi salah satu dari mereka memberi tahu Raja tentang persekongkolan melawan hidupnya, di mana Raja memenjarakan sebanyak mungkin mereka dan membiarkan mereka dihukum mati tanpa pemeriksaan atau pengadilan, yang menyebabkan kerusakan besar pada perjuangannya.

Sámuel menghapus semua undang-undang yang diperkenalkan oleh Péter dan meminta pendukung pendahulunya untuk dibunuh atau disiksa.[14] Hermann dari Reichenau yang kontemporer bahkan menyebutnya sebagai "tiran Hongaria"[17] di dalam Chroniconnya.[18] Kronik Hongaria dengan tajam mengkritik Sámuel karena bersosialisasi dengan para petani dan bukan para bangsawan.[14] Sámuel bahkan menghapuskan beberapa retribusi yang harus dibayar oleh rakyat jelata.[19]

Setelah diusir, Péter berlindung di Jerman.[13] Sebagai tanggapan, Sámuel menyerbu Austria pada tahun 1042, memprovokasi serangan balasan oleh Raja Jerman, Heinrich III pada tahun 1043.[15] Hal ini memaksa Sámuel untuk melepaskan seluruh wilayah Hongaria ke barat sungai-sungai Leitha dan Morava serta menyetujui pembayaran upeti.[20][19] Pendanaan atas pembayaran upeti tersebut adalah melalui pajak baru pada para uskup Kristen dan penyitaan gedung Gereja.[20] Kebijakan ini menyebabkan ketidakpuasan bahkan di antara anggota dewan Sámuel sendiri.[21] Ia mengeksekusi sejumlah anggota dewannya pada masa Prapaskah.[21] Untuk menghukum raja, Uskup Gellért dari Csanád (yang sekarang Csanád, Rumania) menolak untuk melakukan upacara tahunan untuk menempatkan mahkota kerajaan Gellért di atas kepala raja pada hari Paskah.[21]

Heinrich III kembali menyerang Hongaria pada tahun 1044 untuk mengembalikan Péter.[15] Pertarungan sengit berlangsung di Ménfő di dekat Győr, di mana tentara Sámuel dirutekan.[10] Nasib Sámuel setelah pertempuran masih belum pasti. Menurut sumber-sumber Jerman yang hampir kontemporer, ia ditangkap dalam waktu singkat dan dieksekusi atas perintah Péter.[21] Namun kronik-kronik Hongaria abad ke-14 menceritakan bahwa ia melarikan diri ke sungai Tisza dimana ia ditangkap dan dibunuh oleh penduduk setempat.[21] Sumber terakhir menyebutkan bahwa Sámuel pertama kali dimakamkan di sebuah gereja di dekatnya, namun kemudian dipindahkan ke biara keluarganya di Abasár.[21]

Ketika Raja Aba telah melangar sumpah dan perjanjiannya, Raja Heinrich menyerang Hongaria dengan kekuatan yang sangat kecil. Aba, yang dilengkapi pasukan yang sangat besar, menahannya sehingga ia mengizinkannya memasuki provinsi ini, seolah akan mudah membunuh atau menangkapnya. Namun Heinrich percaya pada bantuan Tuhan, dengan cepat melintasi Sungai Rába dengan sebagian kekuatannya dan memulai pertempuran, sementara semua ksatria bergegas ke sana. Pada serangan pertama ia mengalahkan dan memerangi tentara Hongaria yang tak terhitung jumlahnya, kehilangan sedikit sekali orang sendiri. Ia sendiri bertempur dengan sangat berani dan meraih kemenangan yang sangat besar pada tanggal 5 Juli. Raja Aba nyaris lolos dengan melarikan diri, sementara semua bangsa Hongaria dengan cepat menyerah kepada Raja Heinrich dan berjanji untuk tunduk dan melayaninya. ... Tidak lama kemudian Aba dipenjara oleh Raja Péter dan membayar hukuman atas kejahatannya dengan kepalanya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Tidak ada laporan mengenai nasib janda Sámuel dan anak-anaknya.[23] Meski begitu, beberapa sejarahwan – termasuk Gyula Kristó [21] dan László Szegfű[19] – misalkan wangsa Aba yang kuat adalah keturunannya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 32), p. 71.
  2. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 61.
  3. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 62.
  4. ^ a b Szegfű 1994, hlm. 592.
  5. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 39, 62.
  6. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 63.
  7. ^ Engel 2001, hlm. 41.
  8. ^ Kontler 1999, hlm. 56.
  9. ^ Engel 2001, hlm. 40.
  10. ^ a b Bartl et al. 2002, hlm. 26.
  11. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 25–26.
  12. ^ Molnár 2001, hlm. 26.
  13. ^ a b Kontler 1999, hlm. 59.
  14. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 64.
  15. ^ a b c Engel 2001, hlm. 29.
  16. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 75), p. 109.
  17. ^ Herman dari Reichenau: Chronicle (year 1042), p. 73.
  18. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 65-66.
  19. ^ a b c Szegfű 1994, hlm. 593.
  20. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 65.
  21. ^ a b c d e f g Kristó & Makk 1996, hlm. 66.
  22. ^ Herman of Reichenau: Chronicle (year 1044), pp. 75–76.
  23. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 67.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (Edited, Translated and Annotated by Martyn Rady and László Veszprémy). In: Rady, Martyn; Veszprémy, László; Bak, János M. (2010); Anonymus and Master Roger; CEU Press; ISBN 978-963-9776-95-1.
  • Herman of Reichenau: Chronicle. In: Eleventh-Century Germany: The Swabian Chronicles (selected sources translated and annotated with an introduction by I. S. Robinson) (2008); Manchester University Press; ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Molnár, Miklós (2001). A Concise History of Hungary. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-66736-4. 
  • Szegfű, László (1994). "Sámuel". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9-14. század) [Encyclopedia of Early Hungarian History (9th-14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 592–593. ISBN 963-05-6722-9. 
Sámuel Aba
Lahir: seb. 990 atau skt. 1009 Meninggal: 5 Juli 1044
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Péter
Raja Hongaria
1041–1044
Diteruskan oleh:
Péter
Jabatan politik
Didahului oleh:
yg pertama diketahui
Nádor Hongaria
seb. 1041
Diteruskan oleh:
Zacha