Árpád (845-907)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Árpád
Patung Árpád di Ráckeve (Hongaria)
Patung Árpád di Ráckeve (Hongaria)
Pangeran Agung Hongaria
Berkuasa skt. 895 – skt. 907
Pendahulu Álmos
Pengganti Zoltán (uncertain)
Lahir skt. 845
Mangkat skt. 907 (usia 62)
Pemakaman Fehéregyháza (Hongaria) (tidak pasti)
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah Álmos
Anak
Liüntika
Tarkatzus
Jelek
Jutotzas
Zolta
Agama Paganisme Hongaria
Árpád's statue at the Heroes' Square
Patung Árpád di Hősök tere (Budapest)

Árpád (pengucapan bahasa Hongaria: [ˈaːrpaːd]; 845 – 907) merupakan seorang kepala konfederasi suku-suku Hongaria pada pergantian abad ke-9 dan ke-10. Ia mungkin saja adalah penguasa atau kende suci Hongaria, atau pemimpin militer atau gyula mereka, walaupun sebagian besar rincian hidupnya diperdebatkan oleh para sejarahwan, karena sumber yang berbeda mengandung informasi yang kontradiktif. Meskipun demikian, banyak orang Hongaria menyebutnya sebagai "pendiri negara kita", dan peran istimewa Árpád dalam penaklukan Hongaria di Cekungan Pannonia telah ditekankan oleh beberapa kronik kemudian. Keturunan dari Árpád memerintah Kerajaan Hongaria sampai tahun 1301.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Árpád adalah putra Álmos yang disebut-sebut sebagai kepala pertama konfederasi suku Hongaria oleh semua kronik Hongaria.[1][2] Nama ibunda dan keluarganya tidak diketahui.[2] Menurut sejarahwan Gyula Kristó, Árpád lahir sekitar tahun 845.[2] Namanya berasal dari kata Hongaria untuk jelai, árpa, yang berasal dari Turki.[2] Arpad mewakili suku Kabar Turki, yang diasingkan dari Kekaisaran Khazar untuk memberontak dan kemudian bergabung dengan konfederasi Magyar. Kaisar Bizantium Konstantinus Porphyrogenitus (bertakhta 913-959) menyatakan bahwa orang-orang Hongaria "tidak pernah memiliki pangeran lain" sebelum Árpád, yang sangat berbeda dengan laporan kronik Hongaria tentang posisi ayahanda Árpád.[3][4] Dalam narasi Porphyrogenitus, pasukan Khazar memprakarsai pemusatan komando suku-suku Hongaria untuk memperkuat suzerenitasnya atas mereka.[4][5] Khagan awalnya ingin menunjuk seorang kepala suku bernama Levedi untuk memimpin Hongaria.[5] Namun, Levedi tidak menerima tawaran ini dan menyarankan agar baik Álmos atau Árpád harus dipromosikan dan bukan dirinya.[5] Khagan mendekati Hongaria dengan usulan baru ini.[4] Mereka lebih menyukai Árpád daripada ayahandanya, karena ia "sangat dikagumi akan kebijaksanaan, nasihat dan keberaniannya, dan mampu memerintah".[5] Setelah itu, Árpád dibuat "pangeran sesuai adat istiadat ... dari Khazar, dengan mengangkatnya ke atas perisai."[4] Konstantinus Porphyrogenitus mengacu pada Árpád sebagai "pangeran agung Turki" (mengacu pada Hongaria) (Yunani: ὁ μέγας Τουρκίας ἄρχων).[6][4][1]

Keandalan laporan kaisar Bizantium tentang pemilu Árpád diperdebatkan oleh para sejarahwan modern: misalnya, Victor Spinei menyatakan bahwa itu "agak kabur dan hampir tidak dapat dipercaya", namun András Róna-Tas menulis bahwa intinya dapat diandalkan.[5][7] Sejarahwan terakhir menambahkan bahwa pemilu Árpád dipromosikan oleh Álmos yang memaksa kende Levedi untuk mengundurkan diri. Dengan demikian, dalam pandangan Róna-Tas, Árpád menggantikan kende Levedi sebagai penguasa suci atau kende, yang memungkinkan ayahandanya untuk mempertahankan posisinya sendiri pemimpin Hongaria sebenarnya atau gyula.[7]

Menuju Penaklukan Hongaria[sunting | sunting sumber]

Sumber awal kehidupan Árpád yang paling awal adalah dokumen awal abad ke-10, the Continuation of the Chronicle by George the Monk.[2][7][4] Ini menceritakan bahwa Kaisar Bizantium Leōn VI yang Bijaksana (bertakhta 886-912) mengirim utusannya Niketas Sklerus ke Hongaria pada tahun 894 atau 895 untuk "memberi hadiah" dan menghasut mereka melawan Kekaisaran Bulgaria.[4] Sklerus bertemu dengan dua pemimpin mereka, Árpád dan Kurszán, di Sungai Donau.[4][5] Misi Sklerus berhasil: tentara Hongaria segera menyeberangi Donau di kapal-kapal Bizantium melawan Bulgaria.[5][4] Sebuah interpolasi dalam teks Porphyrogenitus menunjukkan bahwa bangsa Hongaria yang menyerang berada di bawah komando putra Árpád, Liüntika.[5]

Posisi yang dipegang oleh Árpád dan Kurszán pada saat negosiasi mereka dengan Sklerus diperdebatkan oleh para sejarahwan. Spinei menulis bahwa Árpád adalah gyula, dan Kurszán adalah kende.[5] sebaliknya, Kristó mengatakan bahwa Kurszán adalah gyula dan Árpád mewakili ayahandanya, kende Álmos.[4] [4]

Árpád's statue in Székelybere (Bereni, Romania)
Patung Árpád di Székelybere (Bereni, Rumania)

Pada waktu itu, bangsa Bulgaria telah mengabaikan perjanjian damai tersebut dan merampok melalui pedesaan Trakia. Keadilan mengejar mereka karena telah melanggar sumpah mereka kepada Kristus kita, kaisar seluruh umat, dan mereka dengan cepat bertemu dengan hukuman mereka. Sementara pasukan kita terlibat melawan Saracen, Allah memimpin [bangsa Hongaria], menggantikan bangsa Romawi, untuk berkampanye melawan bangsa Bulgaria. Armada kapal milik Yang Mulia mendukung mereka dan mengangkut mereka menyeberangi sungai Donau. [Providence] mengirim mereka keluar melawan tentara bangsa Bulgaria yang dengan sangat jahat telah mengangkat senjata melawan umat Kristen dan, seolah-olah mereka adalah algojo publik, mereka dengan tegas mengalahkan musuh dalam tiga pertempuran, sehingga umat Kristen Roma mungkin tidak dengan rela menodai diri mereka dengan darah bangsa Bulgaria Kristen.

Tentara Hongaria mengalahkan bangsa Bulgaria, namun yang terakhir merekrut Pecheneg melawan mereka.[5][9] Bangsa Bulgaria dan Pecheneg secara bersamaan menyerang wilayah Hongaria di wilayah barat stepa Pontic pada tahun 895 atau 896.[1] Penghancuran tempa tinggal mereka oleh Pecheneg memaksa bangsa Hongaria untuk meninggalkan tanah air baru melintasi Pegunungan Carpathia menuju Dataran Pannonia.[10]

Kronik Piktum mengatakan bahwa ayahanda Árpád, Álmos "tidak dapat memasuki Pannonia, karena ia tewas di Erdelw" atau Transilvania.[1][7][11] Engel, Kristó dan Molnar, yang menerima keandalan laporan ini, menulis bahwa kematian Álmos adalah pembunuhan ritual, serupa dengan pengorbanan khagan Khazar jika terjadi bencana yang menimpa orang-orang mereka.[1][10][4] berbeda dengan mereka, Róna-Tas menyatakan bahwa meskipun laporan pembunuhan Álmos "mencerminkan kejadian sebenarnya, satu-satunya penjelasan yang mungkin adalah bahwa  Árpád atau seseorang dalam rombongannya" membunuh pangeran berusia tua.[7] Spinei menolak laporan Kronik Piktum tentang pembunuhan Álmos di Transilvania, karena penyebutan terakhir Álmos dalam narasi kontras Gesta Hungarorum terhubung dengan pengepungan Ungvár (Uzhhorod, Ukraina) oleh bangsa Hongaria.[12] Kronik terakhir mengatakan bahwa Álmos menunjuk Árpád "sebagai pemimpin dan tuan" bangsa Hongaria pada kesempatan ini.[2][13]

Memerintah[sunting | sunting sumber]

"The city of King Attila" (Aquincum, Budapest)
Reruntuhan Aquincum – "kota Raja Attila" di dalam Gesta Hungarorum[14]

Nama Árpád "sama sekali tidak diketahui" untuk semua sumber yang ditulis di Francia Timur, yang merupakan salah satu kekuatan utama Cekungan Carpathia pada pergantian abad ke-9 dan ke-10.[4] Sumber-sumber Ini, termasuk Annales Alamannici dan Annales Eisnidlenses, hanya menyebutkan pemimpin Hongaria lainnya, Kurszán.[4] Menurut Kristó dan sejarahwan lain, sumber-sumber ini menunjukkan bahwa Kurszán pasti adalah gyula yang memerintahkan pasukan Hongaria, sementara Árpád menggantikan ayahandanya yang terbunuh sebagai kende suci.[4][10] Mengusulkan teori yang kontras, sejarahwan Rumania Curta menulis bahwa Kurszán adalah kende dan Árpád gyula hanya menggantikannya ketika Kurszán dibunuh oleh Bayern pada tahun 902 atau 904.[4][9]

Berbeda dengan sumber yang hampir sejaman, tawarikh Hongaria yang ditulis berabad-abad setelah peristiwa tersebut—misalnya, Gesta Hungarorum dan Kronik Piktum—menekankan peran terbaik Árpád dalam penaklukan Cekungan Carpathia.[1][2] Gesta Hungarorum juga menyoroti kemampuan militer Árpád dan kemurahan hatinya.[2] Kronik ini juga menekankan bahwa Tétény, salah satu kepala dari tujuh suku Hongaria "tanah Transilvania untuk dirinya sendiri dan keturunannya" hanya setelah tahun lalu memberinya wewenang untuk menaklukkannya.[15][16]

Setelah menyeberangi Donau, mereka berkemah di samping Donau sampai ke Budafelhévíz. Mendengar ini, semua orang Romawi yang tinggal di seluruh tanah Pannonia, menyelamatkan nyawa mereka dengan penerbangan. Keesokan harinya, Pangeran Árpád dan seluruh pejuang Hongaria memasuki kota Raja Attila dan mereka melihat semua istana kerajaan, beberapa hancur merata, yang lainnya tidak, dan mereka mengagumi bangunan batu dan lebih bahagia. Daripada yang dapat dikatakan bahwa mereka pantas mengambilnya tanpa melawan kota Raja Attila, garis keturunan Pangeran Árpád. Mereka berpesta setiap hari dengan sukacita besar di istana Raja Attila, duduk berdampingan satu sama lain, dan semua melodi dan suara merdu zither dan pipa beserta semua lagu dari para pemeran dipresentasikan kepada mereka.... Pangeran Árpád memberikan tanah yang besar dan properti untuk para tamu yang tinggal bersama mereka, dan, ketika mereka mendengar ini, banyak tamu memadatinya dan dengan senang hati tinggal bersamanya.

Gesta Hungarorum mengatakan bahwa Árpád mengambil "sumpah orang-orang terkemuka dan pejuang Hongaria," dan "membuat putranya, Pangeran Zolta diangkat" menjadi pangeran dalam hidupnya.[18][2] Namun, keandalan laporan ini dan daftar pangerang agung di Gesta Hungarorum diragukan.[1] Misalnya, ia mengabaikan Falicsi, yang memerintah saat Konstantinus VII Porphyrogenitus menyelesaikan De Administrando Imperio pada sekitar tahun 950.[1]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Árpád's statue in Nagymegyer (Veľký Meder, Slovakia)
Patung Árpád di Nagymegyer (Velky Meder, Slowakia)

Tanggal kematian Árpád diperdebatkan.[2] Gesta Hungarorum menyatakan bahwa ia meninggal pada tahun 907.[1][2] Namun, Kristó menulis bahwa ia benar-benar meninggal pada tahun 900 atau lebih karena Gesta mengatakan bahwa 903 adalah tanggal mulai dari "pengambilan tanah" Hongaria, bukan tanggal sebenarnya sekitar tahn 895.[2] Jika laporan Gesta tentang pemakamannya dapat diandalkan, Árpád dimakamkan "di kepala sebuah sungai kecil yang mengalir melalui batu gorong-gorong ke kota Raja Attila" dimana sebuah desa, Fehéregyháza, berkembang di dekat Buda seabad kemudian.[2]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Bangsa Hongaria tiba di tanah air baru mereka di Carpathia di bawah Árpád.[2] Árpád adalah aktor utama di Gesta Hungarorum, yang mengaitkan "hampir semua peristiwa tak terlupakan" dari  "pengambilan tanah Hongaria" kepadanya.[16] Selain itu, sampai kepunahan garis laki-laki dinastinya pada tahun 1301, Hongaria diperintah oleh "satu garis pangeran", semuanya keturunan dari Árpád.[10] Árpád masih terkenal di kalangan bangsa Hongaria sebagai honalapító atau "pendiri negara kita".[2]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Detail on the "Arrival of the Hungarians" (cyclorama)
Istri Árpád istri – detail pada Kedatangan bangsa Hongaria oleh Árpád Feszty et al. (Ópusztaszer National Heritage Park, Hongaria)

Porphyrogenitus mengatakan Árpád "memiliki empat putra: pertama, Tarkatzous; kedua, Ielech; ketiga, Ioutotzas; keempat, Zaltas".[1][2][19] Namun, ia juga mengacu pada salah satu "Liuntikas, anak " Árpád; Kristó menulis bahwa Liuntikas (Liüntika) adalah nama alternatif Tarkatzous (Tarhos).[2][20] Nama dan keluarga ibunda anak-anak Árpád yang tidak diketahui.[2] Berikut ini adalah pohon keluarga yang menyajikan silsilah Árpád dan keturunannya sampai akhir abad ke-10:[2]

 
 
 
 
 
Ügyek
 
Eunedubelian
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Előd atau Ügyek
 
Emese
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Álmos
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Árpád
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Liüntika*
 
Tarkatzus*
 
 
Jelek
 
Jutotzas
 
(tidak diketahui)
 
Zolta
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Teveli
 
 
(tidak diketahui)
 
Ezelekh
 
Fajsz
 
Tas**
 
Taksony
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Termatzus
 
 
Szerénd Tar
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja Hongaria***
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Koppány

*Liüntika dan Tarkatzus seharusnya identik.
**Ayah Tas adalah salah satu dari anak keempat atau kelima Árpád, namun namanya tidak diketahui.
***Semua pangeran agung kemudian dan raja-raja Hongaria keturunan Taksony.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j Engel 2001.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s Kristó & Makk 1996.
  3. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 38), p. 173.
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Kristó 1996.
  5. ^ a b c d e f g h i j Spinei 2003.
  6. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 40), pp. 178–179.
  7. ^ a b c d e Róna-Tas 1999.
  8. ^ The Taktika of Leo VI (18.40), p. 453.
  9. ^ a b Curta 2006.
  10. ^ a b c d Molnár 2001.
  11. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 28), p. 98.
  12. ^ Spinei 2009.
  13. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 13), p. 37.
  14. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians, note 1 on p. 8.
  15. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 24), p. 59.
  16. ^ a b Madgearu 2005.
  17. ^ a b Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 46), pp. 100–101.
  18. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 52), p. 115.
  19. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 40), p. 179.
  20. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 40), p. 177.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (Edited, Translated and Annotated by Martyn Rady and László Veszprémy) (2010). In: Rady, Martyn; Veszprémy, László; Bak, János M. (2010); Anonymus and Master Roger; CEU Press; ISBN 978-963-9776-95-1.
  • Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (Greek text edited by Gyula Moravcsik, English translation by Romillyi J. H. Jenkins) (1967). Dumbarton Oaks Center for Byzantine Studies. ISBN 0-88402-021-5.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.
  • The Taktika of Leo VI (Text, translation, and commentary by George T. Dennis) (2010). Dumbarton Oaks. ISBN 978-0-88402-359-3.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Curta, Florin (2006). Southeastern Europe in the Middle Ages, 500–1250. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-89452-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kristó, Gyula (1996). Hungarian History in the Ninth Century. Szegedi Középkorász Műhely. ISBN 1-4039-6929-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Madgearu, Alexandru (2005). The Romanians in the Anonymous Gesta Hungarorum: Truth and Fiction. Romanian Cultural Institute, Center for Transylvanian Studies. ISBN 973-7784-01-4. 
  • Molnár, Miklós (2001). A Concise History of Hungary. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-66736-4. 
  • Róna-Tas, András (1999). Hungarians and Europe in the Early Middle Ages: An Introduction to Early Hungarian History (Translated by Nicholas Bodoczky). CEU Press. ISBN 978-963-9116-48-1. 
  • Spinei, Victor (2003). The Great Migrations in the East and South East of Europe from the Ninth to the Thirteenth Century. Romanian Cultural Institute (Center for Transylvanian Studies) and Museum of Brăila Istros Publishing House. ISBN 973-85894-5-2. 
  • Spinei, Victor (2009). The Romanians and the Turkic Nomads North of the Danube Delta from the Tenth to the Mid-Thirteenth century. Koninklijke Brill NV. ISBN 978-90-04-17536-5. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Árpád (845-907)
Lahir: skt. 845 Wafat: skt. 907
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Álmos
Pangeran Agung Hongaria
skt. 895 – skt. 907
Diteruskan oleh:
Zolta (?)