Zbigniew dari Polandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Zbigniew
Adipati Polandia
Masa kekuasaan 1102–1107
Pendahulu Władysław I Herman
Pengganti Bolesław III
Wangsa Wangsa Piast
Ayah Władysław I Herman
Ibu Przecława (Prawdzic?)

Zbigniew (juga dikenal sebagai Zbygniew;[1] skt. 1073[2] – 8 Juli 1113?[3]), merupakan seorang Pangeran Polandia (di Polandia Besar, Kuyavia dan Mazovia) selama tahun 1102-1107. Ia merupakan putra pertama Władysław I Herman dan kemungkinan Przecława, anggota keluarga Wangsa Prawdzik.[4]

Zbigniew dianggap seorang anak haram, dan setelah kelahiran saudara tirinya, Bolesław ditakdirkan untuk Gereja. Pada akhir abad ke-11, ketika kekuatan nyata di negara itu oleh Palatinus Sieciech, oposisi dari beberapa tokoh terkemuka Silesia menyebabkan kembalinya Zbigniew ke Polandia dan mendesak Władysław I mengakui sebagai penggantinya. Intrik dari Sieciech dan istri kedua Władysław I, Judith Maria menyebabkan Zbigniew dan adik tirinya menjadi sekutu, dan keduanya pada akhirnya memaksa ayahanda mereka untuk membagi negara di antara mereka dan eksil Palatinus.

Setelah kematian ayahandanya, Zbigniew memperoleh bagian utara negara itu sebagai penguasa yang sama dengan Bolesław. Namun, konflik di antara mereka segera dimulai, karena Zbigniew sebagai yang tertua menganggap dirinya berhak sebagai ahli waris tunggal Polandia. Ia mulai mencari sekutu melawan Bolesław. Selama tahun 1102-1106 terjadi perang saudara atas supremasi, dimana Zbigniew menderita kekalahan berat dan dipaksa untuk eksil ke Jerman. Dengan dalih akan memulihkannya, pada tahun 1109 Kaisar Heinrich V menyerang Polandia, namun dikalahkan di Głogów.

Pada tahun-tahun berikutnya, Boleslaw gagal mengalahkan Bohemia tetangganya, dan pada tahun 1111 ia harus berdamai dengan mereka dan tuannya, sang Kaisar. Salah satu kondisi Heinrich V adalah mengembalikan Zbigniew ke Polandia, dimana ia menerima sebuah wilayah kecil. Untuk alasan yang tidak diketahui, tak lama setelah ia kembali, Zbigniew dibutakan dan kemudian ia meninggal.

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Menurut laporan-laporan abad ke-15, Władysław I Herman menikahi seorang wanita Polandia, seorang anggota keluarga Wangsa Prawdzik. Ikatan ini dilaksanakan pada sekitar tahun 1070 di bawah ritual Slavik tanpa upacara gereja.[5][6] Beberapa sejarawan abad pertengahan berpendapat bahwa pernikahan itu, meskipun dilakukan di bawah ritual Paganisme kuno sah. Mereka menunjukkan bahwa hanya pada akhir abad ke-12, Legatus kepausan Pietro dari Capua, yang tinggal di Polandia selama tahun 1197, memerintahkan bahwa hanya pernikahan yang dilakukan di bawah upacara Gereja (Latin: matrimonium in facie ecclesie contrahere) akan dianggap sah, berikut tulisan-tulisan Rocznik krakowsk.[7][8]

Tanggal tepat kelahiran putra pertama Władysław I Herman tidak diketahui. Menurut Oswald Balzer, Zbigniew lahir pada paruh pertama tahun 1070-an. Gerard Labùda setuju dengan waktu kelahiran pada tahun-tahun pertama 1070-an. Roman Grodecki berpikir bahwa kelahiran Zbigniew terjadi khususnya pada sekitar tahun 1073. Kazimierz Jasiński yakin tanggal lahirnya pada sekitar tahun 1070 dan 1073.[9]

Legitimasi Zbigniew ini dipertanyakan di dalam tahun-tahun terakhir hidupnya. Untuk meghilangkan pretensi ke atas takhta ia dinyatakan sebagai putra gundik Władysław I.[10] Meskipun demikian, Zbigniew dibesarkan di istana Władysław I dan dengan tidak adanya orang lain, ia diakui sebagai ahli waris ayahandanya.[11]

Pada tahun 1079 setelah kakandanya Bolesław II dipecat,[12] Władysław I menjadi penguasa di Polandia. Di saat ini ia mungkin telah memiliki Masovia sebagai kabupatennya sendiri yang terpisah.[13] Menurut para sejarawan, penguasa baru dengan cepat tercatat sebagai penguasa yang tidak kompeten, dan penduduk mulai kehilangan prestasi pangeran yang dieksil.[14] Pada tahun 1080, Władysław I menikahi Putri Judith, putri Adipati Vratislav II; Przecława, istrinya yang pertama (namun tidak diakui oleh Gereja[15]) yang kemudian dibuang dari istana.[5] Elevasi ayahandanya ke gelar Pangeran, kepergian ibundanya, yang dikirim ke keluarganya[16] berarti untuk Zbigniew muda pemindahannya dari urutan pertama ke dalam suksesi.[11] Pada sekitar tahun 1086 pemerintahan Władysław I di Polandia diancam oleh penobatan ayah mertuanya Vratislav II sebagai Raja Bohemia dan Polandia, yang pada saat yang sama menyimpulkan aliansi dengan Raja László I.[17][18]

Legitimasi Władysław I dipertanyakan oleh pendukung Bolesław II yang diasingkan, putra tunggal dan satu-satunya ahli waris, Mieszko Bolesławowic. Khawatir akan kehilangan posisinya, pada tahun 1086 Władysław I teringat akan keponakannya (dan ibundanya)[19] dari eksil mereka di Hongaria. Mieszko menerima kabupaten Kraków dan kemudian menikah (1088) dengan seorang putri Dinasti Rurik.[20][21] Langkah-langkah ini menimbulkan oposisi untuk menghentikan keraguan legalitas pemerintahan Władysław I.[22] Situasi ini semakin rumit oleh sang pangeran karena ia tidak memiliki seorang putra yang sah. Zbigniew, putra pertamanya, tidak dapat dianggap sebagai ahli waris, karena ia adalah keturunan dari suatu ikatan yang tidak diakui oleh Gereja.[15]

Kehilangan Primogenitur[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1086, Judith dari Bohemia akhirnya melahirkan seorang putra, calon Bolesław III,[23] dan dengan ini situasi Zbigniew berubah drastis. Di tahun itu, ia ditempatkan sebagai Kanon di Kraków, meskipun ia terlalu muda untuk ditahbiskan sebagai imam. Posisi ini mungkin diatur oleh Judith dari Bohemia untuk mencegah Zbigniew dari suksesi.[5] Maria Dobroniega, nenek Zbigniew dari pihak ayahandanya, memandu studi gerejawinya.[24][25] Diketahui bahwa guru pertama Zbigniew adalah Otto, yang kemudian menjadi Uskup Bamberg. Selain pelajaran agama, ia mengajarkannya dialektik, tata bahasa dan karya-karya Isidorus dari Sevilla.[26] Karena usianya yang masih muda, Zbigniew tidak menerima perjalanan adat imamat.[27]

Beberapa bulan setelah kelahiran putranya, Judith dari Bohemia meninggal. Pada tahun 1089 Władysław I menikah lagi. Mempelai yang terpilih adalah Judith Maria,[28][29] adik perempuan Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci dan janda mantan Raja Salamon dari Hongaria; ia berganti nama menjadi Sophia, mungkin untuk membedakan dirinya dari istri pertama Władysław I. Hubungan Zbigniew dengannya tidak rukun.

Posisi Bolesław sebagai ahli waris yang sah masih terancam oleh Mieszko Bolesławowic, yang populer dengan aristokrasi Polandia. Ini mungkin yang menjadi penyebab kematiannya pada tahun 1089, yang diduga diracuni atas perintah Sieciech dan Judith Maria.[30] Di tahun itu, Zbigniew dikirim ke Sachsen, berkat intrik ibu tirinya yang baru.[24] Sesampainya disana ia ditempatkan di Biara Quedlinburg,[11] dimana saudari Judith Maria Adelheid II menjadi ketua.[28] Mungkin akhirnya ia ditahbiskan sebagai seorang pastor.[31] Dengan ini Władysław I ingin menyingkirkan Zbigniew: jika ia menjadi seorang biarawan, ia tidak memenuhi syarat di dalam suksesi.[32][33] Dengan tindakan ini, Władysław I menyingkirkan dua penuntut utama takhta, dan menjamin warisan putranya yang sah, Bolesław dan melemahkan oposisi yang tumbuh terhadap dirinya.[34]

Uang logam Sieciech.

Memerintah Sieciech[sunting | sunting sumber]

Denarius dengan salib "kavaleri" Sieciech.

Selama Zbigniew tinggal di Quedlinburg, ayahandanya Władysław I bergantung pada pendukungnya, Comte Palatinus Sieciech. Mungkin berkat dirinya sang Pangeran memperoleh takhtanya.[35] Sieciech juga merupakan wali pertama Bolesław, yang masih bocah. Di dalam intriknya untuk mengambil alih negara, Palatinus didukung oleh istri sang Pangeran, Judith Maria.[36]

Pada tahun 1090, Sieciech, dengan milisinya, menguasai Pommern Gdańsk. Władysław I mencegah tindakan-tindakan selanjutnya melalui fortifikasi kota-kota besar dan membakar yang lain. Beberapa bulan kemudian, pemberontakan dari elit Gdańsk memulihkan kemerdekaan mereka.[37] Pada musim gugur 1091, milisi Polandia dan Bohemiamenyerang lebih lanjut namun tidak berhasil di Pommern yang memuncak di dalam pertempuran di sungai Wda.[38]

Selama ini kebijakan Polandia diarahkan ke Rus Kiev. Pangeran-pangeran Dinasti Rurik dari garis Rostislavich, yang kemudian berkuasa di Rusia, tidak mengakui kedaulatan Polandia, dan memimpin kebijakan permusuhan melawan mereka (terutama Pangeran Vasilko dari Terebovlia, bersekutu dengan Suku Kipchak) dengan serangan beruntun ke Polandia.[39] Sieciech diberlakukan sebagai penguasa di Polandia. Ia mendemonstrasikan hal ini dengan pencetakan koin sendiri dan menguatkan posisinya dengan menunjuk pendukungnya untuk lembaga pengadilan.[35][38] Ambisi utama Sieciech yang haus kekuasaan dan keinginan untuk memperkaya dirinya sendiri. Untuk mencapai tujuan itu, ia mampu menggunakan metode kekerasan.[36] Tindakan represi Sieciech (menjual perbudakan, pemecatan dari kantor, dihukum eksil[40]) menyebabkan emigrasi politik besar-besaran dari wilayah Polandia ke Bohemia.[38]

Legitimasi dan divisi negara Polandia[sunting | sunting sumber]

Hukum Legitimasi[sunting | sunting sumber]

Konsekuensi tindakan Sieciech ini merupakan oposisi yang tumbuh terhadap pemerintahannya. Pada tahun 1093, sekelompok bangsawan Silesia menculik Zbigniew dan mengembalikannya ke Polandia.[40][41] Awalnya, Zbigniew dilindungi oleh Magnus, Kastelan Wrocław.[42] Władysław I menganggap tindakan tersebut sebagai pemberontakan terhadapnya. Para ksatria yang mendukung Zbigniew, mematahkan seluruh negosiasi dengan Sieciech dan Władysław I ketika mendengar kabar mengenai tindakan yang tidak setia beberapa ksatria Hongaria, yang menculik baik Sieciech dan Bolesław. Hal ini memaksa Władysław I mengeluarkan Hukum Legitimasi yang mengakui Zbigniew sebagai putranya, anggota keluarga Wangsa Piast dan ahli waris yang sah.[40]

Pada tahun 1096, Sieciech dan Bolesław melarikan diri dari Hongaria dan meluncurkan sebuah ekspedisi melawan Silesia dan Kuyavia untuk memusnahkan Hukum Legitimasi. Dengan tekad yang bulat, Zbigniew menghalangi kemajuan pasukan Władysław I dan Sieciech.[43] Meskipun dengan bantuan pasukan Pommern, Zbigniew dikalahkan di Pertempuran Goplo. Ia ditangkap dan ditawan sampai Gereja campur tangan untuk membebaskannya pada tanggal 1 Mei 1097[44] pada konsekrasi Katedral Gniezno yang dibangun kembali.[45][46] Pada saat yang sama Hukum Legitimasi dipulihkan.[46]

Setelah memergoki intrik Sieciech dan Judith Maria untuk merebut kekuasaan, Zbigniew dan Bolesław bersekutu. Pada tahun 1098, kedua pangeran tersebut mendesak Władysław I untuk memberi mereka provinsi-provinsi terpisah. Władysław I mengalah dan meresmikan pembagian tanah-tanahnya.[47]

Zbigniew menerima Polandia Besar (termasuk Gniezno), Kuyavia, Łęczyca dan Tanah Sieradz. Bolesław menerima Małopolska, Silesia, Tanah Lubusz[48] dan mungkin Sandomierz dan Lublin di Sungai Bug (Barat) (di dekat Brześć nad Bugiem).[49] Władysław I menyimpan Masovia dan ibukotanya, Płock serta kota-kota besar termasuk Wrocław, Kraków dan Sandomierz.[50][51][52]

Pengeksilan Sieciech[sunting | sunting sumber]

Pembagian Polandia dan penerimaan Władysław I sebagai rekan-penguasa mengkhawatirkan Sieciech yang dapat melemahkan posisinya.[53] Menurut historiografi, masih belum jelas mengapa Władysław I mendukung Sieciech daripada putra-putranya.[54] Dengan ancaman perang, Zbigniew dan Bolesław memperbaharui aliansi mereka dan siap untuk berperang. Pembaharuan ini diresmikan oleh Skarbimir di Wiec, Wrocław. Kemudian diputuskan bahwa bangsawan Wojsław Powała (kerabat Sieciech) disingkirkan sebagai wali Bolesław dan organisasi ekspedisi melawan Palatinus.[53] Pada tahun 1099 pasukan musuh bertemu di medan pertempuran di sungai Pilica di dekat Żarnowiec. Zbigniew dan Bolesław menang. Władysław I yang dikalahkan setuju untuk memecat Sieciech dari posisinya.[53]

Beberapa bulan kemudian, Zbigniew dan Bolesław menyerang Sieciechów, dimana Palatinus bersembunyi.[55] Anehnya, Władysław I, dengan sedikit tentara yang datang membantu Sieciech. Di dalam situasi ini, para pangeran memutuskan untuk memecat ayahanda mereka. Di dalam kampanye yang mengelilingi Sieciech dan Władysław I, Zbigniew berbaris melawan Mazovia, dimana ia mengendalikan Płock, ketika Bołeslaw diarahkan ke Selatan, dimana ia dapat menaklukkan Polandia.[56] Namun Władysław I dapat meramalkan manuver putra-putranya dan mengarahkan pasukannya ke Mazovia. Pertempuran definitif di antara kedua pasukan terjadi di dekat Płock. Władysław I dikalahkan dan dipaksa mengeksil Sieciech dari negara itu.[57] Martinus I, Uskup Agung Gniezno.[53] juga ambil bagian utama di dalam perselisihan di antara Władysław I dan putra-putranya. Palatinus tersebut meninggalkan Polandia pada sekitar tahun 1100-1101[53] dan pergi ke Jerman. Ia kembali ke Polandia beberapa tahun kemudian, namun ia tidak memainkan peran politik apapun. Władysław I meninggal pada tanggal 4 Juni 1102.[58]

Memerintah[sunting | sunting sumber]

Pertikaian atas supremasi (1102-1106)[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian ayahanda mereka, pembagian negara di antara Zbigniew dan Bolesław III terjaga hampir seperti yang telah dilakukan pada tahun 1098, dengan perkecualian bahwa Zbigniew menerima Masovia (dengan Płock) dan Bolesław III mendapatkan Sandomierz dari wilayah mantan Adipati. Akan tetapi, tak lama kemudian terjadi pertikaian di antara bersaudara itu; kemungkinan alasan utamanya adalah kenyataan bahwa Zbigniew, sebagai putra sulung, menganggap dirinya sendiri sebagai Adipati Senior,[59][60] suatu hak yang diakui kepadanya oleh masyarakat Polandia.[61]

Pemecatan dan pengasingan[sunting | sunting sumber]

Zbigniew tidak pernah mengakui kekuasaan adik tirinya; hal tersebut dicatat ketika ia tidak memenuhi tugas-tugasnya sebagai seorang pengikut dengan menolak untuk membakar benteng Kurów di Puławy[62] dan menyediakan bantuan militer kepada Bolesław III di dalam kampanyenya melawan suku Pommern pada musim dingin tahun 1107-1108.

Bolesław III, dengan bantuan sekutu Kiev dan Hongarianya, melakukan sebuah kampanye terakhir untuk menyingkirkan Zbigniew. Pasukan mereka menyerang Mazovia, dan dengan cepat memaksa Zbigniew untuk menyerah. Sebagai hukumannya, Adipati yang dipecat itu disingkirkan dari negara tersebut. Sejak saat itu Bolesław III adalah penguasa tunggal di Polandia.[63] Akan tetapi, kelihatannya bahwa pemindahan kekuasaan ke Bolesław III terjadi pada awal tahun 1107, ketika Zbigniew masih berada di Mazovia sebagai seorang pengikut.

Kembali untuk yang kedua kalinya ke Polandia[sunting | sunting sumber]

Tuntutan melawan Bolesław III[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Polandia-Jerman di thaun 1109.

Zbigniew mengungsi pertama-tama di Pommern dan Bohemia; kemudian, ia pergi ke istana Kaisar Romawi Suci Heinrich V.

Sementara itu, Bolesław III menyerang Bohemia (1108); berkat ekspedisi ini, rencana serangan Jerman-Bohemia melawan Hongaria gagal. Sebagai jawaban atas politik agresif penguasa Polandia, Kaisar melakukan suatu ekspedisi balasan terhadap Polandia dengan bantuan para pejuang Bohemia (Pertempuran Polandia-Jerman). Sebagai preteks dari tindakan tersebut, Heinrich V mengumumkan dukungannya untuk mengeksil Zbigniew, yang tidak pernah menyerah dan ingin mendapatkan kembali wilayahnya yang hilang. Penguasa Jerman mengatur sebuah keputusan akhir kepada Bolesław III, di mana ia meminta pertukaran untuk mengabaikan ekspedisi setengah dari negara Polandia kepada Zbigniew, pengakuan kekuasaan Kekaisaran Romawi Suci, dan iuran sebesar 300 perak tipis per tahun sebagai upeti, atau menyediakan 300 orang ksatria untuk ekspedisi militer.

Kebencian mulai terjadi di dalam wilayah Silesia. Pasukan kerajaan menghadapi halangan kuat dari para pembela Bytom Odrzański, Głogów, dan Wrocław, yang puncaknya adalah pertahanan heroik Głogów (Pertempuran Głogów, 14 Agustus 1109). Berkat pertahanan heroik kastil-kastil Silesia tersebut, Heinrich V dikalahkan. Bolesław III terus bertahan dan perlahan-lahan mulai menunjukkan hasil yang positif. Akhirnya, Raja Heinrich V mundur ke Silesia (Pertempuran Hundsfeld, 24 Agustus 1109), meskipun keberadaan pertarungan ini diragukan oleh sejarahwan karena pertama kali tercatat sekitar satu abad kemudian. Sumber tidak memberikan informasi jika Zbigniew ambil bagian langsung dalam ekspedisi tersebut.

Dibutakan dan Kematian[sunting | sunting sumber]

Biara Tyniec

Sejak pengasingannya di Bohemia, Zbigniew mengatur perampokan senjata di Silesia. Hal ini akhirnya mengakibatkan suatu ekspedisi balasan melawan Bohemia oleh Bolesław III (1110). Meskipun pembantaian para prajurit Bohemia, penguasa Polandia gagal menempatkan calon penguasa Soběslav ke atas takhta Bohemia.

Pada tahun 1111 sebuah gencatan senjata disimpulkan di antara Adipati Vladislav I dan Bolesław III. Menurut beberapa ketentuan perjanjian ini dibuat dengan transaksi spesifik: Penguasa Bohemia diijinkan pulang ke Pangeran Soběslav, dan Adipati Polandia mendapatkan kembali Zbigniew ke Polandia (kemungkinan ke Sieradz);[64] namun menurut Gallus Anonymus, ia tetap bersikap sombong dan membangkitkan amarah saudaranya, yang mengakibatkannya melakukan suatu hal yang disesali selamanya; akan tetapi, riwayat Cosmas dari Praha, menyatakan bahwa hukuman Bolesław III telah diperhitungkan:

Atas kejahatan ini, Bolesław III dikucilkan oleh Uskup Agung Gniezno, yang setia sebagai pendukung kuat Zbigniew.[66] According to Gallus Anonymus, the Polish ruler held after repentance, received a pardon from his brother Zbigniew.[67]

Tidak banyak yang diketahui tentang kematian Zbigniew. Sebuah referensi menarik yang berisi daftar kematian di dalam sebuah biara di Lubin. Pada tanggal 8 Juli 1113, tercatat di dalamnya kematian seorang rahib Biara Tyniec, saudara Zbigniew. Daftar kematian ini dipakai oleh para sejarawan untuk menyimpulkan suatu hipotesis bahwa ia adalah saudara Bolesław III. Tempat pemakaman tersebut ditandai disana sebagai biara rahib di Tyniec.[68]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ According to A. Brücknera, filologist, slavist, historian of literature and art culture. O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 114.
  2. ^ Some sources gives date of birth after 1070 (WIEM Encyklopedia) and date of death 1112 (Gieysztor 1979, p. 138, 668).
  3. ^ M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 501; B. Snoch: Protoplasta książąt śląskich, Katowice, 1985, p. 13, ISBN 83-216-0644-X.
  4. ^ According to J. Wagilewicza, Zbigniew's mother was named Krystyna; O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 107. Today it is widely accepted that the mother of Zbigniew was Przecława, a member of the Prawdzic family. See A. Nawrot: Encyklopedia Historia, Kraków 2007, p. 738. ISBN 978-83-7327-782-3.
  5. ^ a b c M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 499.
  6. ^ O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 107, doesn't consider Zbigniew's mother as Władysław I's wife; while T. Grudziński believed that until 1080, Władysław I remained unmarried. Other historians assert that Zbigniew's mother was the first wife of Władysław I. K. Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów. Poznań, 2004, p. 164. ISBN 83-7063-409-5.
  7. ^ J. Żylińska: Piastówny i żony Piastów, Warsaw 1975, p. 91.
  8. ^ Many historians regarded Zbigniew's mother as the first wife of Władysław I. K. Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów, p. 164.
  9. ^ K. Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów, p. 182.
  10. ^ R. Grodecki claimed that this claims had a political origin, and were spread by the Palatine Sieciech and Judith Maria. R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, p. 130.
  11. ^ a b c S. Trawkowski: Zbigniew [in]: Poczet królów i książąt polskich, Warsaw 1978, p. 72.
  12. ^ According to Wincenty Kadłubek on 11 April 1079 Bolesław II killed Bishop Stanislaus of Kraków. For several months the Prince struggled with the growing opposition. In the end he had to go into exile. A. Gieysztor: Bolesław II Szczodry [in:] A. Garlicki (ed.): Poczet królów i książąt polskich, pp. 59–61.
  13. ^ M.K. Barański pointed that Władysław I could be only governor of Masovia instead of a independent ruler. M.K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, pp. 173–174.
  14. ^ M.K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 172.
  15. ^ a b R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, p. 130.
  16. ^ She probably took the veil later and died about 1092.Krystyna Przecława Prawdzic
  17. ^ O. Balzer concluded that Vratislaus II's coronation took place on 15 June 1086, following the reports of Cosmas of Prague. O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 108. W. Mischke, like many other medievalists, pointed that the coronation of Vratislaus II was on 15 June 1085. W. Mischke: Polska korona królów czeskich (in Polish) [retrieved 30 July 2014], p. 11-12, 27-29.
  18. ^ The reports of Cosmas of Prague about the coronation of Vratislaus II as King of Poland are disputed by many historians. Medievalists consider this a mistake of the chronicler. See G. Labuda: Korona i infuła. Od monarchii do poliarchii, p. 13. A detailed argument who favored Vratislaus II's coronation is presented by W. Mischke. See W. Mischke: Polska korona królów czeskich (in Polish) [retrieved 30 July 2014], pp. 11-29. M. Spórna and P. Wierzbicki believes that the reports of Cosmas are authentic. The title of King of Poland was probably received from the Emperor, who claimed feudal sovereignty over this country. M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 496.
  19. ^ R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol I. pp. 127-128.
  20. ^ This arrangement was designed to keep the status quo. M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 353.
  21. ^ M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 178.
  22. ^ M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 175.
  23. ^ O. Balzer and K. Jasiński advocated for 1086 as Bolesław's year of birth. O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 119; K. Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów, pp. 185-187.
  24. ^ a b K. Maleczyński, Bolesław III Krzywousty pp 22-23.
  25. ^ S. Trawkowski: Władysław I Herman [in]: Poczet królów i książąt polskich, Warsaw 1978, p. 67.
  26. ^ M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 275.
  27. ^ S. Trawkowski: Władysław I Herman [in:] A. Garlicki (ed.): Poczet królów i książąt polskich, p. 67. The Encyklopedia Historia provides the information that Zbigniew was ordained only after ended his studies in Kraków. A. Nawrot (ed.): Encyklopedia Historia, p. 738.
  28. ^ a b M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 229.
  29. ^ O. Blazer placed the marriage in 1088. O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 115.
  30. ^ M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 353.
  31. ^ According to medievalists, Zbigniew was incarcelated in Quedlinburg and never accepted the ordination. M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 180.
  32. ^ P. Ksyk-Gąsiorowska: Zbigniew [in]: Piastowie. Leksykon biograficzny Kraków 1999, p. 72. ISBN 83-08-02829-2.
  33. ^ R. Grodecki believes that the Count Palatine Sieciech, supporter of Władysław I, and Judith Maria were responsible for Zbigniew's placement at the Abbey. R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol I, p. 129.
  34. ^ The opposition, who supported the rights of Mieszko Bolesławowic and Zbigniew, demanded the legal recognition of the two princes as pretenders to the throne. S. Szczur: Historia Polski – średniowiecze, p. 117.
  35. ^ a b R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, p. 128.
  36. ^ a b K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, p. 30.
  37. ^ Sieciech aimed to rapidly integrate Pomerania into Poland. S. Szczur: Historia Polski – średniowiecze, pp. 117-118.
  38. ^ a b c M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 445.
  39. ^ K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, p. 26.
  40. ^ a b c R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, p. 129.
  41. ^ In Zbigniew's return was also involved Bretislaus II of Bohemia. M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, pp 182-183.
  42. ^ Zbigniew at first had no impact on the Silesian opposition politics. M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 182.
  43. ^ M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 183.
  44. ^ This date was placed by Jan Długosz in his Chronicles. However, Jan Powierski refuted this and placed the release and consecration of Gniezno Cathedral on 1 May 1099. J. Powierski: Data konsekracji katedry gnieźnieńskiej (1 maja 1099) na tle sytuacji politycznej Polski, Rusi i krajów sąsiednich, "Roczniki historyczne", p. 67 and seq., 1994.
  45. ^ L. Korczak: Władysław I Herman [in]: Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 65. ISBN 83-08-02829-2.
  46. ^ a b R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, p. 131.
  47. ^ The decision to give lands to Zbigniew and Bolesław was first mooted in 1093. K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, pp. 34-35.
  48. ^ Historians have presented different views about the division of the country. R. Grodecki suggests a first division was made during the reign of Duke Władysław I, in the years 1097-1098, and a second took place after his death in 1102, under the arbitration of Archbishop Martin. R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, pp. 131-135. G. Labuda suggests the division occurred around 1097, but only when Bolesław had completed 12 years of service. G. Labuda: Korona i infuła. Od monarchii do poliarchii, Kraków 1996, pp. 16-69. ISBN 83-03-03659-9. K. Maleczyński sets the date of the first division at 1099. J. Wyrozumski: Historia Polski do roku 1505, Warsaw 1984, p. 101. ISBN 83-01-03732-6.
  49. ^ For the inclusion of Sandomierz and Lublin as part of Bolesław's domains advocated K. Maleczyński. K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, p. 40.
  50. ^ K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, p. 41.
  51. ^ S. Szczur: Historia Polski – średniowiecze, p. 119.
  52. ^ Zbigniew would inherit the lands of Władysław I which were critical to the integrity of Poland as a sovereign state. R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, pp. 131-132.
  53. ^ a b c d e S. Szczur: Historia Polski – średniowiecze, p. 120.
  54. ^ Zdzisław S. Pietras, Bolesław Krzywousty, Cieszyn 1978, pp. 45-60.
  55. ^ P. Jasienica: Polska Piastów, Warsaw 2007, p. 116. ISBN 978-83-7469-479-7.
  56. ^ M. K. Barański: Dynastia Piastów w Polsce, p. 185.
  57. ^ Z. S. Pietras: Bolesław Krzywousty Cieszyn 1978, p. 58.
  58. ^ P. Jasienica: Polska Piastów, Warsaw 2007, p. 117. ISBN 978-83-7469-479-7.
  59. ^ S. Szczur: Historia Polski – średniowiecze, p. 121.
  60. ^ R. Grodecki, believes that the principle of the Seniorate was established by Zbigniew. R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, pp. 135-136. Another view was showed by G. Labuda, which indicates that Zbigniew not considered the Seniorate concept, and only applied the principle of equality since 1102. G. Labuda: Korona i infuła. Od monarchii do poliarchii, Kraków 1996, pp. 16-17, ISBN 83-03-03659-9.
  61. ^ R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, p. 135.
  62. ^ K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, p. 68.
  63. ^ M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 63.
  64. ^ P. Ksyk-Gąsiorowska: Zbigniew, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 75. ISBN 83-08-02829-2.
  65. ^ The dates of Zbigniew blindness is disputed among historians. The year 1110 is mentioned by Kosmas of Prague in his chronicles: Kosmasa Kronika Czechów. Warsaw 1968, p. 115. For the year 1111: Giesebrecht: Wendische Geschichte aus den Jahren 780 - 1182. Berlin: 1843, p. 176; M. Gumblowicz: Zur Geschichte Polens im Mittelalter. Zwei kritische Untersuchunden über die Chronik Baldwin Gallus. Aus dem Nachlass des Verfassers herausgegeben. Innsbruck 1898, p. 94. For the year 1112: O. Balzer: Genealogia Piastów, p. 117; S. Szczur: Historia Polski – średniowiecze, p. 124; T. Tyc: Zbigniew i Bolesław [in]: Arcybiskup Marcin i Gniezno, Poznań: 1927, p. 23. For the years 1112-1113: R. Grodecki [in]: Gall Anonim: Kronika polska, Kraków 1923, pp. 28-29; M. Plezia [in]: Gall Anonim: Kronika polska, p. 38. See also B. Kozłowski: Death of Prince Zbigniew, brother of Bolesław Wrymouth (in Polish) [Access 2 September 2009]; for the year of 1113: K. Maleczyński, Bolesław III Krzywousty, pp. 70-75.
  66. ^ T. Tyc: Zbigniew i Bolesław [in]: Arcybiskup Marcin i Gniezno, Poznań 1927, pp. 30-40.
  67. ^ Gall Anonim: Kronika polska, Wrocław: 2003, p. 159. ISBN 83-04-04610-5.
  68. ^ M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 501; B. Snoch: Protoplasta książąt śląskich, Katowice 1985, p. 13. ISBN 83-216-0644-X.
Zbigniew dari Polandia
Lahir: skt. 1073 Wafat: 8 Juni? 1113?
Didahului oleh:
Władysław I Herman
Adipati Polandia
dgn Bolesław III

1102–1107
Diteruskan oleh:
Bolesław III