István I dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Santo István dari Hongaria
Santo István
Raja
Lahir 967/969/975, Esztergom, Kerajaan Hongaria
Wafat 15 Agustus 1038, Esztergom atau Székesfehérvár, Kerajaan Hongaria
Dihormati di Gereja Katolik Roma, Gereja Ortodoks Timur
Dikanonisasikan 20 Agustus 1083, Esztergom, Hongaria oleh Paus Gregorius VII
Tempat ziarah utama Basilika Santo István di Budapest, Hongaria
Hari peringatan 16 Agustus; 20 Agustus (di Hongaria); 2 September (Katolik Roma Tradisional)
Atribut Mahkota; Tongkat kerajaan; globe
Pelindung Santo pelindung Hongaria

István I, juga dikenal sebagai Raja Santo István (bahasa Hongaria: Szent István király; bahasa Latin: Sanctus Stephanus; bahasa Slowakia: Štefan I. or Štefan Veľký; skt. 975 – 15 Agustus 1038), merupakan Pangeran Agung Hongaria terakhir antara tahun 997 dan 1000 atau 1001, dan Raja Hongaria pertama dari tahun 1000 atau 1001 sampai kematiannya pada tahun 1038. Tahun kelahirannya tidak pasti, namun banyak rincian hidupnya menunjukkan bahwa ia dilahirkan pada atau setelah tahun 975 di Esztergom. Pada saat kelahirannya, ia diberi nama pagan Vajk. Tanggal pembaptisannya tidak diketahui. Ia adalah putra tunggal Pangeran Agung Géza dan istrinya, Sarolt, yang berasal dari keluarga "gyula yang terkemuka. Meskipun kedua orang tuanya dibaptis, István adalah anggota pertama keluarganya yang menjadi penganut Kristen yang taat. Ia menikahi Gisela dari Bayern, keturunan dari Wangsa Ottonian.

Setelah menggantikan ayahandanya pada tahun 997, István harus berjuang untuk meraih takhta melawan kerabatnya, Koppány, yang didukung oleh sejumlah besar pejuang pagan. Ia mengalahkan Koppány terutama dengan bantuan ksatria asing, termasuk Vencellin, Hont dan Pázmány, dan juga dengan bantuan dari para lord pribumi. Ia dimahkotai pada tanggal 25 Desember 1000 atau 1 Januari 1001 dengan mahkota yang dikirim oleh Paus Silvester II. Dalam serangkaian perang melawan suku semi-independen dan kepala suku — termasuk Hongaria Hitam dan pamandanya, Gyula yang lebih muda — ia mempersatukan Cekungan Pannonia. Ia melindungi kemerdekaan kerajaannya dengan memaksa pasukan penyerang Konrad II, Kaisar Romawi Suci menarik diri dari Hongaria pada tahun 1030.

István mendirikan setidaknya satu uskup agung, enam keuskupan dan tiga biara Benediktin; Dengan demikian Gereja di Hongaria berkembang secara independen dari uskup agung Kekaisaran Romawi Suci. Ia mendorong penyebaran agama Kristen dengan hukuman berat karena mengabaikan kebiasaan Kristen. Sistem pemerintahan lokalnya didasarkan pada kadipaten-kadipaten yang diorgansasikan di sekitar benteng-benteng dan dikelola oleh para pejabat kerajaan. Hongaria yang menikmati masa damai yang abadi selama masa pemerintahannya, menjadi rute pilihan bagi para peziarah maupun pedagang yang bepergian antara Eropa Barat dan Tanah Suci atau Konstantinopel.

Ia hidup lebih lama dari anak-anaknya. Ia meninggal pada tanggal 15 Agustus 1038 dan dimakamkan di basilika barunya di Székesfehérvár dan dipersembahkan untuk Maria. Kematiannya menyebabkan perang sipil yang berlangsung selama beberapa dekade. Ia dikanonisasi oleh Paus Gregorius VII, bersama dengan putranya, Imre, dan Uskup Gellért dari Csanád, pada tahun 1083. István merupakan santo yang populer di Hongaria dan wilayah-wilayah tetangga. Di Hongaria, hari perayaannya (jatuh pada tanggal 20 Agustus) yang juga merupakan hari libur umum peringatan berdirinya negara tersebut.

Tahun-tahun awal (skt. 975–997)[sunting | sunting sumber]

Tanggal lahir István tidak pasti karena tidak tercatat dalam dokumen-dokumen kontemporer.[1] Kronik Hongaria dan Polandia yang ditulis berabad-abad kemudian memberikan tiga tahun yang berbeda: 967, 969 dan 975.[2] Kesaksian bulat dari tiga hagiografi yang lalu pada akhir abad ke-11 atau awal abad ke-12 dan sumber-sumber Hongaria lainnya, yang menyatakan bahwa István "masih remaja" pada tahun 997,[3] mendukung keandalan tahun berikutnya (975).[1][2] Legenda kecil menambahkan bahwa ia lahir di Esztergom,[1][2][4] yang menyiratkan bahwa ia lahir setelah tahun 972 karena ayahandanya, Géza dari Hongaria, memilih Esztergom sebagai kediaman kerajaan sekitar tahun itu.[1] Géza mempromosikan penyebaran agama Kristen di antara rakyatnya dengan paksa, namun tidak pernah berhenti menyembah yang berhala.[5][6] Legenda besar putra-putranya dan Thietmar dari Merseburg yang hampir kontemporer menggambarkan Géza sebagai seorang raja yang kejam, menunjukkan bahwa ia adalah seorang penguasa yang lalim yang tanpa ampun mnegukuhkan kewibawaannya atas beberapa lord Hongaria yang memberontak.[6][7]

Kronik Hongaria setuju bahwa ibunda István adalah Sarolt, putri Gyula, seorang kepala suku Hongaria dengan yuridiksi baik di Transilvania atau di wilayah yang lebih luas dari pertemuan sungai-sungai Tisza dan Maros.[8][9] Banyak sejarahwan — termasuk Pál Engel dan Gyula Kristó — mengusulkan agar ayahandanya identik dengan "Gylas", yang telah dibaptis di Konstantinopel pada sekitar tahun 952 dan "tetap setia pada Kekristenan",[10] menurut penulis sejarah Bizantium, Ioannes Skylitzes.[11][12] Namun identifikasi ini tidak diterima dengan suara bulat; sejarahwan György Györffy menyatakan bahwa itu bukan ayahanda Sarolt, melainkan adik laki-lakinya, yang telah dibaptis di ibukota Bizantium.[8] Berbeda dengan semua sumber Hongaria, Kronik Polandia-Hongaria dan kemudian sumber-sumber Polandia menyatakan bahwa ibunda István adalah Adelheid, saudaranya yang tidak dikenal dari Adipati Mieszko I dari Polandia, namun keandalan laporan ini tidak diterima oleh para sejarahwan modern.[13]

Miniature of an illuminated manuscript depicting a birth.
Kelahiran István yang digambarkan di dalam Kronik Piktum

István lahir sebagai Vajk,[4][14] sebuah nama yang berasal dari kata Rumpun bahasa Turkik baj, yang berarti "pahlawan", "tuan", "pangeran" atau "kaya".[2][15] Legenda besar István menceritakan bahwa ia dibaptis oleh Uskup Adelbertus yang suci,[15] yang tinggal di istana Géza beberapa kali di antara tahun 983 dan 994.[16][17] Namun legenda Santo Adelbertus yang hampir kontemporer, yang ditulis oleh Bruno dari Querfurt, tidak menyebutkan peristiwa ini.[15][16][17] Oleh karena itu, tanggal baptis István tidak diketahui: Györffy berpendapat bahwa ia telah dibaptis segera setelah kelahirannya,[15] sementara Kristó mengusulkan bahwa ia baru dibaptis sebelum kematian ayahandanya pada tahun 997.[17]

Hagiografi resmi István yang ditulis oleh Uskup Hartvik dan disetujui oleh Paus Innosensius III, menceritakan bahwa ia "diinstruksikan sepenuhnya untuk pengetahuan tentang seni gramatikal" di masa kecilnya.[18][2] Ini menyiratkan bahwa ia belajar bahasa Latin, meskipun beberapa skeptisisme dibenarkan karena beberapa raja era ini mampu menulis.[2] Dua hagiografinya yang lain pada akhir abad ke-11 tidak menyebutkan studi gramatikal, hanya menyatakan bahwa ia "dibesarkan dengan menerima pendidikan yang sesuai untuk seorang pangeran kecil".[2] Kristó mengatakan bahwa ucapan terakhir hanya mengacu pada latihan fisik István, termasuk keikutsertaannya dalam perburuan dan tindakan militer.[2] Menurut Kronik Piktum, salah satu gurunya adalah Comte Deodatus dari Italia, yang kemudian mendirikan sebuah biara di Tata.[19]

Menurut legenda István, Pangeran Agung Géza mengadakan pertemuan dengan kepala suku dan pejuang Hongaria saat István "naik ke tahap awal masa remaja",[18] pada usia 14 atau 15 tahun.[20][21] Géza menominasikan István sebagai penggantinya dan semua yang hadir bersumpah setia kepada pangeran muda tersebut.[21] Györffy juga menulis, tanpa mengidentifikasi sumbernya, bahwa Géza menunjuk putranya untuk memerintah "Kerajaan Nitra" pada sekitar waktu itu.[15] Sejarahwan Slowakia, termasuk Ján Steinhübel dan Ján Lukačka, menerima pandangan Györffy dan mengusulkan bahwa István mengelola Nyitra (sekarang Nitra, Slowakia) dari sekitar tahun 995.[22][23]

Géza mengatur pernikahan István, kepada Gisela, putri Heinrich II dari Bayern, Adipati Bayern, pada atau setelah tahun 995.[4][24] Pernikahan ini membentuk hubungan keluarga pertama antara penguasa Hongaria dan wangsa penguasa Eropa Barat,[25] karena Gisela terkait erat dengan Wangsa Ottonian dari Kekaisaran Romawi Suci.[17] Menurut tradisi populer yang disimpan di dalam Biara Scheyern, Bayern, upacara tersebut berlangsung di kastil Scheyern dan dirayakan oleh Santo Adalbertus.[21] Gisela didampingi ke rumah barunya oleh para ksatria Bayern, banyak di antaranya menrima hibah dari suaminya dan menetap di Hongaria,[26] membantu memperkuat posisi militer István.[27] Györffy menulis bahwa István dan istrinya "mungkin" menetap di Nyitra setelah pernikahan mereka.[26]

Memerintah (997–1038)[sunting | sunting sumber]

Pangeran Agung (997–1000)[sunting | sunting sumber]

Pangeran Agung Géza meninggal pada tahun 997.[14][28] István mengadakan pertemuan di Esztergom, tempat para pendukungnya mengumumkan bahwa ia adalah pangeran agung.[29] Awalnya ia hanya menguasai wilayah barat laut Cekungan Pannonia; sisa wilayah tersebut masih didominasi oleh kepala suku.[30] Aksesi István ke takhta itu sesuai dengan prinsip Primogenitur, yang menentukan bahwa seorang ayahanda digantikan oleh putranya.[27] Di sisi lain, ini bertentangan dengan gagasan tradisional Senioritas, yang menurut Géza seharusnya digantikan oleh anggota paling senior Wangsa Árpád, yaitu Koppány pada waktu itu.[27][31] Koppány, yang memegang gelar Adipati Somogy, telah bertahun-tahun mengelola daerah Transdonau di selatan Danau Balaton.[25][28][32]

Koppány's execution
Eksekusi Koppány setelah István mengalahkannya

Koppány melamar janda Géza, Sarolt, sesuai dengan tradisi pagan Pernikahan Levirate.[29][33][34] Ia juga mengumumkan klaimnya atas takhta.[29] Meskipun bukan tidak mungkin Koppány telah dibaptis, pada tahun 972,[29] sebagian besar pendukungnya adalah orang-orang kafir, penentang agama Kristen yang diwakili oleh István dan pengiringnya yang didominasi oleh Jerman.[35] Sebuah piagam tahun 1002 untuk Biara Pannonhalma menulis tentang perang antara "bangsa Jerman dan Hongaria" saat merujuk pada konflik bersenjata antara István dan Koppány.[35][36] Meskipun demikian, Györffy mengatakan bahwa Oszlar ("Suku Alan"), Besenyő ("Pecheneg"), Kér dan nama tempat lainnya, mengacu pada kelompok etnis atau Suku Magyar di Transdonau di sekitar perbatasan yang seharusnya di antara kader Koppány, menunjukkan bahwa unit dan kelompok pembantu yang signifikan para pejuang Hongaria — yang telah menetap di sana oleh Pangeran Agung Géza — bertempur di tentara István.[37]

Kristó menyatakan bahwa seluruh konflik antara István dan Koppány hanyalah perseteruan antara dua anggota Wangsa Árpád, yang tidak berpengaruh pada pemimpin suku Hongaria lainnya.[30] Koppány dan pasukannya menyerang wilayah utara Transdonau, merebut banyak benteng István dan menjarah tanahnya.[35] István, yang menurut Kronik Piktum "adalah untuk pertama kalinya bergabung dengan pedangnya",[38] menempatkan bersaudara Hont dan Pázmány di kepala penjaga sendiri dan menunjuk Vencellin untuk memimpin tentara kerajaan.[35][39][40] Yang terakhir adalah seorang ksatria Jerman yang datang ke Hongaria pada masa pemerintahan Géza.[41] Hont dan Pázmány, menurut Simon Kézai Gesta Hunnorum et Hungarorum dan Kronik Piktum, "ksatria asal Swabia"[42] yang menetap di Hongaria di bawah Géza atau di tahun-tahun pertama pemerintahan István.[30] Di sisi lain, Lukačka dan sejarahwan Slowakia lainnya mengatakan bahwa Hont dan Pázmány adalah bangsawan "Slowakia" yang telah bergabung dengan István selama masa pemerintahannya di Nyitra.[43]

Koppány mengepung Veszprém saat diberitahu tentang kedatangan tentara István.[37] Dalam pertempuran berikutnya, István menang telak atas musuh-musuhnya.[34] Koppány tewas terbunuh di medan perang.[25] Jenazahnya dimutilasi dan bagian-bagian dari tubuhnya dipajang di gerbang benteng Esztergom, Győr, Gyulafehérvár (Alba Iulia, Rumania) dan Veszprém untuk mengancam semua orang yang berkomplot melawan raja muda tersebut.[34][44][45]

István menduduki kadipaten Koppány dan memberikan wilayah besar kepada partisannya sendiri.[28][46] Ia juga memerintahkan agar bekas bawahan Koppány membayar perpuluhan kepada Biara Pannonhalma, sesuai dengan akta pendirian biara ini yang tersimpan dalam manuskrip yang berisi interpolasi.[35][47] Dokumen yang sama menyatakan bahwa "tidak ada keuskupan dan biara lainnya di Hongaria" pada saat itu.[48] Di sisi lain, Uskup Thietmar dari Merseburg yang hampir kontemporer menyatakan bahwa István "mendirikan keukupan di kerajaannya"[49] sebelum dinobatkan sebagai raja.[48] Jika laporan terakhir ini valid, keuskupan Veszprém dan Győr adalah kandidat yang paling mungkin, menurut sejarahwan Gábor Thoroczkay.[50]

Penobatan (1000–1001)[sunting | sunting sumber]

St Stephen's modern sculpture in Budapest
Patung modern Raja Santo István di Budapest

Dengan memerintahkan pemajangan satu bagian dari mayat Koppány yang dimutilasi di Gyulafehérvár, kursi pamanda dari pihak ibundanya, Gyula yang lebih muda, István menegaskan klaimnya untuk memerintah semua tanah yang didominasi oleh para lord Hongaria.[51] Ia juga memutuskan untuk memperkuat status internasionalnya dengan mengadopsi gelar raja.[52] Namun keadaan sebenarnya dari penobatannya dan konsekuensi politiknya tunduk pada perdebatan ilmiah.[53]

Thietmar dari Merseburg menulis bahwa István menerima mahkota "dengan bantuan dan mendesak"[49] Kaisar Otto III (r. 996–1002),[54] menyiratkan bahwa István menerima suzerenitas Kaisar sebelum penobatannya.[53] Di sisi lain, semua legenda István menekankan bahwa ia menerima mahkotanya dari Paus Silvester II (bertakhta 999–1003).[53] Kristó[55] dan sejarahwan lainnya[56] menunjukkan bahwa Paus Silvester dan Kaisar Otto adalah sekutu dekat, yang menyiratkan bahwa kedua laporan itu sah: István "menerima mahkota dan pengudusan"[49] dari Paus, namun tidak tanpa persetujuan Kaisar. Sekitar 75 tahun setelah penobatan, Paus Gregorius VII (bertakhta 1075–1085), yang mengklaim hak suzerenitas atas Hongaria, menyatakan bahwa István telah "menawarkan dan dengan setia menyerahkan" kepada Simon Petrus" (yaitu ke Tahta Suci).[54][56][57] Dalam sebuah laporan yang kontras, Legenda besar István menyatakan bahwa raja menawarkan Hongaria kepada Maria.[56] Sejarahwan modern  — termasuk Pál Engel, dan Miklós Molnár — menulis bahwa István selalu menegaskan kedaulatannya dan tidak pernah menerima wewenang kepausan atau kekaisaran.[25][53] Misalnya, tidak satu pun piagamnya diberi tanggal sesuai dengan tahun-tahun masa pemerintahan kaisar-kaisar kontemporer, yang akan terjadi jika ia adalah vasal mereka.[58] Selanjutnya, István menyatakan dalam pembukaan Buku Hukum Pertama bahwa ia mengatur kerajaannya "oleh kehendak Tuhan".[58][59]

Tanggal pastinya penobatan István tidak diketahui.[55] Menurut tradisi Hongaria kemudian, ia dinobatkan pada hari pertama milenium kedua, yang dapat merujuk pada tanggal 25 Desember 1000 atau sampai 1 Januari 1001.[14][60] Rincian penobatan István yang disimpan di dalam Legenda besarnya menunjukkan bahwa upacara tersebut, yang berlangsung di Esztergom atau Székesfehérvár[61] mengikuti upacara penobatan raja-raja Jerman.[62] Dengan demikian, István diurapi dengan minyak terkonsekrir selama upacara tersebut.[62] Potret István, yang disimpan di jubah kerajaannya dari tahun 1031, menunjukkan bahwa mahkotanya, seperti mahkota Kaisar Romawi Suci, adalah Bügelkrone yang dihiasi dengan Batu permata.[63]

Selain mahkotanya, István menganggap tombak dengan bendera sebagai simbol penting dari kedaulatannya.[63] Misalnya, koin pertamanya berukiran tulisan LANCEA REGIS ("tombak raja") dan menggambarkan sebuah lengan yang memegang tombak dengan bendera.[63] Menurut Adémar de Chabannes yang kontemporer, sebuah tombak telah diberikan kepada ayahanda István oleh Kaisar Otto III sebagai tanda hak Géza untuk "menikmati kebebasan paling banyak yang dimiliki negaranya".[64] István digelari dalam berbagai cara — Ungarorum rex ("raja Hongaria"), Pannoniorum rex ("raja Panonia") atau Hungarie rex ("raja Hongaria") — dalam piagam-piagamnya.[54]

Konsolidasi (1001–skt. 1009)[sunting | sunting sumber]

Meskipun kekuatan István tidak bergantung pada penobatannya,[54] upacara tersebut memberinya legitimasi yang diterima secara internasional atas seorang raja Kristen yang memerintah kerajaannya "Berkat rahmat Tuhan YME".[65] Semua legendanya bersaksi bahwa ia mendirikan Keuskupan Esztergom tak lama setelah penobatannya.[66] Tindakan ini memastikan bahwa Gereja di Hongaria menjadi mandiri dari para uskup Kekaisaran Romawi Suci.[67][68] Referensi paling awal untuk seorang uskup agung Esztergom, yang bernama Domokos, disimpan di dalam akta pendirian Biara Agung Pannonhalma dari tahun 1002.[66] Menurut sejarahwan Gábor Thoroczkay, István juga mendirikan Keuskupan Kalocsa pada tahun 1001.[69] István mengundang pastor-pastor asing ke Hongaria untuk menginjili kerajaannya.[68] Asosiasi mendiang Adalbertus dari Praha, termasuk Radla dan Astrik, tiba di Hongaria pada tahun-tahun pertama pemerintahannya.[70][71] Kehadiran seorang "Uskup Agung Hongaria" yang tidak disebutkan namanya di sinode tahun 1007 di Frankfurt dan pengudusan sebuah altar di Bamberg pada tahun 1012 oleh Uskup Agung Astrik menunjukkan bahwa Prelat István mempertahankan hubungan baik dengan ulama Kekaisaran Romawi Suci.[7]

Transformasi Hongaria ke negara Kristen adalah salah satu keprihatinan utama István selama masa pemerintahannya.[72] Meskipun pertobatan orang-orang Hongaria telah dimulai pada masa pemerintahan ayahandanya, hanya István yang secara sistematis memaksa rakyatnya untuk melepaskan ritual-ritual pagan mereka.[73] Aktivitas legislatifnya terkait erat dengan agama Kristen.[74] Misalnya, Kitab Undang-undang Pertama dari tahun-tahun pertama pemerintahannya mencakup beberapa ketentuan yang mengatur tentang perayaan hari raya dan pengakuan dosa sebelum kematian.[75][76] Hukum lainnya melindungi hak milik[77] dan kepentingan janda dan anak yatim piatu, atau mengatur status budak.[76]

Jika seseorang memiliki hati yang keras seperti itu — Tuhan melarangnya pada orang Kristen manapun — bahwa ia tidak ingin mengakui kesalahannya sesuai dengan nasihat pastor, ia harus berdusta tanpa pelayanan ilahi dan sedekah seperti orang kafir. Jika kerabat dan tetangganya gagal memanggil pastor, dan karena itu ia harus mati tanpa diketahui, doa dan sedekah harus ditawarkan, namun kerabatnya harus membersihkan kelalaian mereka dengan berpuasa sesuai dengan penghakiman para pastor. Mereka yang mati mendadak akan dmakamkan dengan semua kehormatan gerejawi; Karena penghakiman ilahi disembunyikan dari kita dan tidak diketahui.
Undang-undang Raja István I[78]
Gyula the Younger is captured
Tentara István menangkap pamandanya, Gyula yang lebih muda

Banyak lord Hongaria menolak untuk menerima suzerenitas István bahkan setelah penobatannya.[44] Raja yang baru pertama-tama berbalik melawan pamandanya sendiri, Gyula yang lebih muda, yang kerajaannya "terluas dan kaya",[79] menurut Kronik Piktum.[80] István menyerang Transilvania dan menangkap Gyula beserta keluarganya pada tahun 1002[81][82] or in 1003.[14][80] Babad Hildesheim yang kontemporer[82] menambahkan bahwa István mengubah pamandanya menjadi "negara beriman Kristen secara paksa" setelah penaklukannya.[80] Dengan demikian, para sejarahwan memberi tanggal pembentukan Keuskupan Transilvania sampai periode ini.[82][69] Jika identifikasi yang diajukan oleh Kristó, Györffy dan para sejarahwan Hongaria lainnya, tentang Gyula dengan satu Prokui — yang merupakan pamanda István menurut Thietmar dari Merseburg — berlaku,[83] Gyula kemudian melarikan diri ke Bolesław I, Adipati Polandia (bertakhta 992–1025).[80]

Wilayah [Adipati Bolesław sang Pemberani] termasuk burg tertentu, terletak di dekat perbatasan bangsa Hongaria. Penjaganya adalah lord Prokui, pamanda raja Hongaria. Keduanya di masa lalu dan baru-baru ini, Prokui diusir dari tanahnya oleh raja dan istrinya telah tertawan. Ketika ia tidak dapat membebaskannya, keponakannya mengatur agar dibebaskan tanpa syarat, meskipun ia adalah musuh Prokui. Saya belum pernah mendengar ada orang yang menunjukkan sikap menahan diri terhadap musuh yang kalah. Karena ini, Tuhan berulang kali mengabulkannya kemenangan, tidak hanya di burg yang disebutkan di atas, namun juga di pihak lain.

Sekitar seratus tahun kemudian, penulis kronik Gallus Anonymus juga menyebutkan adanya konflik bersenjata antara István dan Bolesław, yang menyatakan bahwa yang terakhir "mengalahkan bangsa Hongaria dalam pertempuran dan menjadikan dirinya sendiri tuan dari seluruh wilayah mereka sampai sejauh Sungai Donau".[22][85][86] Györffy mengatakan bahwa lapoan penulis kronik tersebut mengacu pada pendudukan lembah Sungai Morava — sebuah anak sungai di Donau — oleh Bangsa Polandia pada tahun 1010-an.[86] Di sisi lain, Kronik Polandia-Hongaria menyatakan bahwa adipati Polandia menempati wilayah-wilayah besar di utara Donau dan sebelah timur Morava sejauh Esztergom pada awal abad ke-11.[86][87] Menurut Steinhübel, sumber terakhir ini membuktikan bahwa bagian penting dari anah yang sekarang membentuk Slowakia berada di bawah pemerintahan Polandia antara tahun 1002 dan 1030.[87] Berbeda dengan sejarahwan Slowakia, Györffy menulis bahwa kronik akhir ini "di mana satu absurditas mengikuti yang lain" bertentangan dengan semua fakta yang diketahui dari sumber abad ke-11.[88]

Kean's defeat by Stephen
István mengalahkan Kean "Adipati Bulgaria dan Slav"

Kronik Piktum menceritakan bahwa István "memimpin tentaranya melawan Kean, Adipati Bulgaria dan Slav yang tanahnya berada pada posisi alami mereka yang berbenteng terkuat"[89] diikuti pendudukan negara Gyula.[90] Menurut sejumlah sejarahwan, termasuk Zoltán Lenkey[90] dan Gábor Thoroczkay,[69] Kean adalah pemimpin sebuah negara kecil yang terletak di bagian selatan Transilvania dan István menduduki negaranya pada sekitar tahun 1003. Sejarahwan lain, termasuk Györffy, mengatakan bahwa laporan kronik tersebut menyimpan kenangan akan kampanye István melawan Bulgaria pada akhir tahun 1010-an.[91]

Demikian juga identifikasi "Hongaria Hitam"[92] — yang disebut oleh Bruno dari Querfurt dan Adémar de Chabannes di antara penentang kebijakan dakwaan István — tidak pasti.[93] Györffy menempatkan tanah mereka di sebelah timur Sungai Tisza;[94] sementara Thoroczkay mengatakan bahwa mereka tinggal di bagian selatan Transdonau.[69] Laporan Bruno dari Querfurt mengenai konversi Hongaria Hitam dengan paksa menunjukkan bahwa István menaklukkan tanah mereka paling lambat pada tahun 1009 ketika "misi pertama Santo Simon Petrus"[95] — Legatus kepausan, Kadinal Azo — tiba di Hongaria.[96] Yang terakhir menghadiri pertemuan di Győr di mana piagam kerajaan yang menentukan batas Keuskupan Pécs yang baru dibentuk dikeluarkan pada tanggal 23 Agustus 1009.[95]

Keuskupan Eger juga didirikan pada sekitar tahun 1009.[95][97] Meurut Thoroczkay, "sangat mungkin" bahwa pendirian keuskupan itu terhubung dengan konversi Bangsa Kabar — sebuah kelompok etnis Khazar — [98] dan kepala suku mereka.[99] Kepala suku Kabar — entah Sámuel Aba atau ayahandanya — [100] menikahi adinda István yang tidak disebutkan namanya pada kesempatan ini.[99][101] Wangsa Aba adalah wangsa pribumi yan paling berkuasa yang bergabung dengan István dan mendukungnya di dalam upayanya untuk mendirikan sebuah monarki Kristen.[102] Beberapa laporan oleh Anonymus, Simon dari Kéza dan penulis kronik Hongaria lainya dari Bár-Kalán, Csák dan keluarga bangasawan abad ke-13 adalah keturunan kepala suku Hongaria yan menunjukkan bahwa keluarga pribumi lainnya juga terlibat dalam proses tersebut.[102]

István mendirikan sebuah sistem administrasi berbasis wilayah,[80] mendirikan kadipaten-kadipaten.[103] Setiap kadipaten, yang dipimpin oleh seorang pejabat kerajaanyang dikenal sebagai seorang comte atau Ispán, adalah sebuah unit administratif yang berada di sekitar sebuah benteng kerajaan.[103] Sebagian besar benteng terbuat dari tanah pada periode ini,[104] namun kastil-kastil di Esztergom, Székesfehérvár dan Veszprém dibangun dari batu.[105] Benteng yang berfungsi sebagai kursi kadipaten juga menjadi inti organisasi Gereja.[104] Permukiman yang berkembang di sekitar mereka, di mana pasar diadakan pada setiap hari Minggu merupakan pusat ekonomi lokal yang penting.[104]

Peperangan dengan Polandia dan Bulgaria (skt. tahun 1009–1018)[sunting | sunting sumber]

Saudara ipar István, Heinrich II, menjadi Raja Jerman pada tahun 1002 dan Kaisar Romawi Suci pada tahun 1013.[58] Hubungan persahabatan mereka memastikan bahwa perbatasan barat Hongaria mengalami masa damai pada dekade pertama abad ke-11.[58][106] Bahkan ketika sudara Heinrich II yang tidak puas, Bruno, mencari perlindungan di Hongaria pada tahun 1004, István mempertahankan perdamaian dengan Jerman dan menegosiasikan sebuah penyelesaian antara dua saudara iparnya.[58][107] Pada sekitar tahun 1009, ia menikahkan adindanya dengan Ottone Orseolo, Doge Venesia (bertakhta 1008–1026), sekutu dekat Kaisar Bizantium, Basileios II Boulgaroktonos (bertakhta 976–1025), yang menunjukkan bahwa hubungan Hongaria dan Kekaisaran Romawi Timur juga damai.[108] Di sisi lain, aliansi antara Hongaria dan Kekaisaran Romawi Suci membawanya berperang dengan Polandia yang berlangsung dari sekitar tahun 1014[109] sampai 1018.[110] Bangsa Polandia menduduki pos-pos Hongaria di sepanjang sungai Morava.[111] Györffy dan Kristó menulis bahwa serangan Pecheneg ke Transilvania, memori yang telah tersimpan dalam legenda István, juga terjadi pada periode ini, karena Pecheneg adalah sekutu dekat saudara ipar adipati Polandia, Pangeran Agung Svyatopolk I dari Kiev (r. 1015–1019).[109][112]

Polandia dan Kekaisaran Romawi Suci menyimpulkan Perjanjian Bautzen pada bulan Januari 1018.[112] Kemudian di tahun yang sama, 500 tentara berkuda Hongaria membawa Bolesław dari Polandia ke Kiev, menunjukkan bahwa Hongaria termasuk di dalam perjanjian damai.[112] Sejarahwan Ferenc Makk mengatakan bahwa Perjanjian Bautzen mewajibkan Bolesław untuk menyerahkan seluruh wilayah yang diduduki di lembah Morava kepada István.[111] Menurut Leodvin, Uskup pertama Bihar (bertakhta skt. 1050 – skt. 1060), István bersekutu dengan Bizantium dan memimpin sebuah ekspedisi militer untuk membantu mereka melawan bangsa "barbar" di Semenanjung Balkan.[113] Pasukan Bizantium dan Hongaria bersama-sama mengambil "Cesaries" yang diidentifikasi Györffy sebagai kota Ohrid sekarang.[114] Laporan Leodvin menunjukkan bahwa István bergabung dengan Bizantium dalam perang yang berakhir dengan penaklukkan mereka ke Bulgaria pada tahun 1018.[115] Namun tepatnya tanggal ekspedisinya tidak pasti.[114] Györffy berpendapat bahwa baru pada tahun terakhir perang, István memimpin pasukannya melawan orang-orang Bulgaria.[114]

Kebijakan dalam negeri (1018–1024)[sunting | sunting sumber]

Saints Gerard and Emeric
Patung modern Uskup Gellért dari Csanád dan muridnya, Pangeran Imre (keduanya dikanonisasikan bersama dengan Raja István pada tahun 1083). Bagian dari patung Püspökkút di Székesfehérvár
Pécsvárad Abbey
Reruntuhan Biara Pécsvárad, yang didirikan oleh István

Uskup Leodvin menulis bahwa István mengumpulkan relikui beberapa santo di "Cesaries" selama kampanyenya di Balkan, termasuk Santo Georgius dan Nikolas dari Myra.[115] Ia menyumbangkan mereka ke basilika barunya yang dipersembahkan untuk Perawan Suci[116] di Székesfehérvár,[117] di mana ia juga mendirikan sebuah Kapitel katedral dan ibukota barunya.[118] Keputusannya dipengaruhi oleh pembukaan, pada tahun 1018 atau 1019, sebuah rute ziarah baru yang melewati ibukota lamanya, Esztergom. Rute baru menghubungkan Eropa Barat dan Tanah Suci melalui Hongaria.[119][120] István kerap bertemu dengan peziarah, yang berkontribusi pada penyebaran ketenarannya ke seluruh Eropa.[121] Misalnya, Abbas Odilo dari Kluni menulis dalam sepucuk surat kepada István bahwa "mereka yang telah kembali dari Gereja Makam Kudus" bersaksi tentang semangat raja "untuk menghormati agama ilahi kita".[122] István juga mendirikan empat hostel untuk peziarah di Konstantinopel, Yerusalem, Ravenna dan Roma.[123]

[Hampir] semua orang dari Italia dan Gaul yang ingin pergi ke Gereja Makam Kudus di Yerusalem meninggalkan rute yang biasa, yang melalui laut, menuju negara Raja István. Ia membuat jalan aman untuk semua orang, disambut sebagai saudara yang ia lihat dan memberi mereka banyak hadiah. Tindakan ini membawa banyak orang, bangsawan dan rakyat jelata, untuk pergi ke Yerusalem.
Raoul Glaber: The Five Books of the Histories[124]

Selain peziarah, para pedagang sering menggunakan rute aman di Hongaria saat bepergian antara Konstantinopel dan Eropa Barat.[119] Legenda István merujuk ke 60 Pecheneg kaya yang bepergian ke Hongaria, namun diserang oleh penjaga perbatasan Hongaria.[125] Raja mengeksekusi mati prajuritnya untuk menunjukkan tekadnya untuk menjaga keamanan internal.[125] Pencetakan koin secara teratur dimulai di Hongaria pada tahun 1020-an.[126] Dinar perak István[119] bertuliskan STEPHANUS REX ("Raja István") dan REGIA CIVITAS ("kota kerajaan") populer di Eropa modern, seperti yang ditunjukkan oleh salinan palsu yang digali di Swedia.[126]

István meyakinkan beberapa peziarah dan pedagang untuk menetap di Hongaria.[119][122] Gellért, seorang biarawan Benediktin yang tiba di Hongaria dari Republik Venesia di antara tahun 1020 dan 1026, awalnya merencanakan untuk melanjutkan perjalanannya ke Tanah Suci, namun memutuskan untuk tinggal di negara tersebut setelah pertemuannya dengan raja.[121] István juga mendirikan sejumlah biara Benediktin — termasuk biara-biara di Pécsvárad, Zalavár dan Bakonybél[127] — di periode ini.[128]

Legenda Santo Gellért menyebutkan konflik István dengan Ajtony, seorang kepala suku di wilayah sungai Maros.[129] Banyak sejarahwan mencatat bentrokan mereka sampai akhir tahun 1020-an, meskipun Györffy[86] dan sarjana lainnya mengatakannya setidaknya satu dekade sebelumnya.[129] Konflik muncul saat Ajtony yang "telah merebut kekuasaannya dari bangsa Yunani", menurut legenda Santo Gellért, mengenakan pajak atas garam yang dikirim István di sungai.[130] Raja mengirim sejumlah pasukan besar yang dipimpin oleh Csanád melawan Ajtony, yang terbunuh dalam pertempuran.[131] Tanah-tanahnya diubah menjadi kadipaten Hongaria dan raja mendirikan sebuah keuskupan baru di Csanád (Cenad, Rumania), bekas ibukota Ajtony, yang dinamai kembali seperti nama komandan tentara kerajaan.[131] Menurut Sejarah Pressburg, Gellért dari Venesia dilantik sebagai uskup pertama di keuskupan baru pada tahun 1030.[132]

Konflik dengan Kekaisaran Romawi Suci (1024–1031)[sunting | sunting sumber]

Saudara ipar István, Kaisar Heinrich, meninggal pada tanggal 13 Juli 1024.[133] Ia digantikan oleh kerabat jauhnya,[134] Konrad II (bertakhta 1024–1039), yang mengambil sebuah kebijakan luar negeri yang ofensif.[135] Konrad II mengusir Doge Ottone Orseolo — suami saudari István — dari Venesia pada tahun 1026.[121][135] Ia juga membujuk orang-orang Bayern untuk mewartakan putranya sendiri, Heinrich, sebagai adipati mereka pada tahun 1027, meskipun putra István, Imre memiliki hak waris yang kuat atas Kadipaten Bayern melalui ibundanya.[134] Kaisar Konrad merencanakan aliansi pernikahan dengan Kekaisaran Bizantium dan mengirim salah satu penasihatnya, Uskup Werner of Strasbourg, ke Konstantinopel.[116][136] Pada musim gugur tahun 1027, uskup tersebut tampaknya bepergian sebagai peziarah, namun István yang telah diberitahu tentang tujuan sebenarnya, menolak untuk membiarkannya masuk ke negaranya.[116][136] Penulis biografi Konrad II, Wipo dari Bourgogne meriwayatkan bahwa orang-orang Bayern menghasut bentrokan di sepanjang perbatasan umum Hongaria dan Kekaisaran Romawi Suci pada tahun 1029, yang menyebabkan kemunduran hubungan kedua negara yang cepat.[137][138]

Kaisar Konrad secara pribadi memimpin pasukannya ke Hongaria pada bulan Juni 1030 dan menjarah tanah di sebelah barat Sungai Rába.[137][139] Namun, menurut Sejarah Niederalteich, sang kaisar yang menderita akibat taktik bumi hangus yang digunakan tentara Hongaria,[140] kembali ke Jerman "tanpa tentara dan tanpa prestasi apapun, karena tentara diancam oleh kelaparan dan ditangkap oleh bangsa Hongaria di Wina".[139] Perdamaian dipulihkan setelah Konrad menyerahkan tanah di antara sungai-sungai Leitha dan Fischa ke Hongaria pada musim panas tahun 1031.[141]

Pada saat yang sama, peselisihan muncul antara bangsa Panonia dan Bayern, melalui kesalahan orang-orang Bayern. Dan sebagai hasilnya, Raja [István] dari Hongaria melakukan banyak serangan dan penggerebekan di kerajaan Norici (yaitu, orang-orang Bayern). Terganggu pada tindakan ini, Kaisar Konrad bertemu orang-orang Hongaria dengan tentara yang hebat. Namun Raja [István] yang pasukannya sama sekali tidak mencukupi untuk bertemu dengan Kaisar, hanya mengandalkan perwalian Tuhan, yang dicarinya dengan doa dan puasa diproklamirkan melalui seluruh wilayahnya. Karena Kaisar tidak dapat memasuki kerajaan yang dibentengi dengan sungai-sungai dan hutan-hutan, ia kembali, setelah ia cukup membalas dendamnya dengan luka bakar di perbatasan kerajaan; dan keinginannya pada saat yang tepat untuk menyelesaikan hal-hal yang telah ia mulai. Putranya, Kaisar Heinrich, bagaimanapun, masih bocah yang dipercayakan kepada Eigilbert, Keuskupan Agung München dan Freising, menerima sebuah legasi Raja [István] yang meminta perdamaian; dan semata-mata dengan nasihat pangeran-pangeran kerajaan, dan tanpa sepengetahuan ayahandanya, ia memberikan bantuan rekonsiliasi.
Wipo: The Deeds of Conrad II[142]

Tahun-tahun terakhir (1031–1038)[sunting | sunting sumber]

King St Stephen and his son
Raja István pada upacara pemakaman putranya, Santo Imre

Penulis biografi István, Hartvic, menceritakan bahwa Raja, yang anak-anaknya meninggal satu persatu di masa kanak-kanak, "menahan kesedihan atas kematian mereka oleh penghiburan karena cinta putranya yang masih hidup",[143] Imre.[144] Namun Imre terluka dalam kecelakaan berburu dan meninggal pada tahun 1031.[119] Setelah kematian putranya, raja tua tidak akan pernah "benar-benar mendapatkan kembali kesehatannya seperti dulu",[145] menurut Kronik Piktum.[144] Kristó menulis bahwa gambar tersebut, yang tersimpan dalam legenda István, tentang raja yang vigil dan membasuh kaki orang miskin, terhubung dengan tahun-tahun terakhir István setelah kematian putranya.[146]

Kematian Imre membahayakan pencapaian ayahandanya dalam membangun sebuah negara Kristen,[147] karena sepupu István, Vazul — yag memiliki hak waris terkuat untuk menggantikannya — dicurigai memiliki kecenderungan terhadap paganisme.[148] Menurut Sejarah Altahenses István mengabaikan hak waris sepupunya dan menominasikan putra saudarinya, Péter dari Hongaria, orang Venesia, sebagai ahli warisnya.[149] Sumber yang sama menambahkan bahwa Vazul ditangkap dan dibutakan, dan ketiga putranya, Levente, András dan Béla, diusir dari Hongaria.[149] Legenda István merujuk pada usaha yang tidak berhasil terhadap kehidupan raja tua oleh anggota istananya.[146] Menurut Kristó, legenda mengacu pada plot di mana Vazul berpartisipasi dan mutilasinya merupakan hukuman atas tindakan ini.[146] Telinga Vazul yang diisi dengan timah cair hanya tercatat di sumber kemudian, termasuk Kronik Piktum.[146]

Dalam pandangan beberapa sejarahwan, ketentuan dalam Buku Hukum Kedua István mengenai "persekongkolan melawan raja dan kerajaan" menyiratkan bahwa buku tersebut diumumkan setelah rencana gagal Vazul terhadap István.[76][150] Namun pandangan ini belum diterima secara universal.[76] Györffy menyatakan bahwa buku hukum dikeluarkan bukan setelah tahun 1031, namun pada sekitar tahun 1009.[151] Demikian juga keaslian keputusan pada persepuluhan diperdebatkan: menurut Györffy, ini diterbitkan selama masa pemerintahan István, namun Berend, Laszlovszky dan Szakács berpendapat bahwa "mungkin merupakan tambahan selanjutnya".[47][151]

István meninggal pada tanggal 15 Agustus 1038.[152] Ia dimakamkan di Basilika Székesfehérvár.[149] Pemerintahannya diikuti oleh periode panjang perang sipil, pemberontakan kafir dan serangan asing.[153][154] Ketidakstabilan berakhir pada tahun 1077 ketika László, cucu Vazul, naik takhta.[155]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

King St Stephen and his wife
Raja István dan istrinya, Gisela mendirikan sebuah gereja di Óbuda dari Kronik Piktum

István menikahi Gisela, putri Adipati Heinrich dari Bayern, yang adalah keponakan Otto I, Kaisar Romawi Suci.[156] Ibunda Gisela adalah Gisèle de Bourgogne, anggota Wangsa Welfen Tua.[21][157] Lahir pada sekitar tahun 985, Gisela lebih muda dari suaminya dan hidup lebih lama darinya.[21][157] Ia meninggalkan Hongaria pada tahun 1045 dan meninggal sebagai kepala biarawati di Biara Niedernburg, Passau di Bayern pada sekitar tahun 1060.[158]

Meskipun Kronik Piktum menyatakan bahwa István "memperanakkan banyak putra",[159][160] hanya dua di antaranya, Otto dan Imre, yang dikenal dengan nama.[65] Otto, yang dinamai seperti Otto III, tampaknya lahir sebelum tahun 1002.[65] Ia meninggal semasa bocah.[160]

Imre, yang menerima nama seperti pamanda dari pihak ibundanya, Kaisar Heinrich II, lahir pada sekitar tahun 1007.[65] Legendanya dari awal abad ke-12 menggambarkannya sebagai seorang pangeran suci yang mempertahankan kesuciannya bahkan selama pernikahannya.[160] Menurut Györffy, istri Imre adalah seorang wanita keluarga Kaisar Bizantium, Basil II.[114] Kematiannya yang dini menyebabkan serangkaian konflik yang menyebabkan Vazul dibutakan dan peperangan sipil.[119][161]

Taatilah aku, putraku. Kau adalah anak, keturunan orang tua yang kaya raya, tinggal di antara bantal yang lembut, yang telah dibelai dan dibesarkan dalam segala jenis kenyamanan; Engkau tidak memiliki bagian dalam masalah kampanye maupun dalam berbagai serangan orang-orang kafir yang hampir seumur hidup melelahkanku.
Peringatan István kepada putranya, Imre[125]

Pohon keluarga berikut ini menyajikan nenek moyang István dan saudara-saudaranya yang disebutkan di dalam artikel tersebut.[157][162]

 
 
 
 
 
 
 
 
 
Gyula II
 
 
 
 
 
Pangeran Agung Taksony
 
 
seorang wanita "Cuman"*
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Heinrich II
 
 
Gisèle de Bourgogne
 
Gyula III
 
 
Sarolt
 
 
Pangeran Agung Géza
 
 
 
 
Mihály dari Hongaria
 
 
seorang putri Bulgaria**
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
dua putri
 
 
putri
 
 
Doge Ottone Orseolo
 
putri
 
Sámuel Aba***
 
 
 
Vazul
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Gisela
 
 
István I
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Péter dari Hongaria
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Otto
 
 
Imre
 
Putri Bizantium
 

*Seorang wanita Khazar, Pecheneg atau Volga Bulgaria.
**Györffy menulis bahwa ia mungkin anggota Dinasti Cometopuli, Bulgarian.
***Sámuel Aba mungkin adalah putra saudari István, bukan suaminya.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pendiri Hongaria[sunting | sunting sumber]

István selalu dianggap sebagai salah satu negarawan terpenting dalam sejarah Hongaria.[163] Prestasi utamanya adalah pembentukan sebuah negara Kristen yang memastikan bahwa bangsa Hongaria selamat di Cekungan Carpathia, berbeda dengan orang-orang Hun, Avar dan bangsa lain yang sebelumnya menguasai wilayah yang sama.[163] Seperti yang Bryan Cartledge tekankan, István juga memberi kerajaannya "empat puluh tahun kedamaian dan kehidupan yang relatif namun tidak spektakuler".[164]

Penggantinya, termasuk keturunan Vazul, sangat ingin menekankan pengabdian mereka terhadap prestasi István.[165] Meskipun putra Vazul, András I dari Hongaria, mendapat takhta karena pemberontakan paganisme, ia melarang upacara paganisme dan menyatakan bahwa rakyatnya harus "hidup dalam segala hal sesuai dengan hukum yang diajarkan oleh Raja István kepada mereka", menurut Kronik Piktum dari abad ke-14.[165][166] Di Hongaria abad pertengahan, komunitas yang menuntut status istimewa atau berusaha mempertahankan kebebasan mereka sendiri sering menyatakan bahwa asal mula "status khusus" mereka dikaitkan dengan Raja Santo István.[167] Contohnya adalah surat dari tahun 1347 dari warga Táp yang mengeluh kepada raja tentang Biara Agung Pannonhalma dan menyatakan bahwa pajak yang dikenakan kepada mereka oleh abbas bertentangan dengan "kebebasan yang diberikan kepada mereka pada zaman Raja Santo István".[168]

Raja Suci[sunting | sunting sumber]

Raja Santo István
Raja & Santo
Lahir skt. 975, Esztergom, Hongaria
Wafat 15 Agustus 1038, Székesfehérvár, Hongaria
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks Timur
Dikanonisasikan 20 Agustus 1083, Székesfehérvár oleh Paus Gregorius VII
Tempat ziarah utama Basilika Santo István
Budapest, Hongaria
Hari peringatan 16 Agustus
20 Agustus (di Hongaria)
30 Mei (deksternya di Hongaria)
Atribut Mahkota; Tongkat kerajaan; globe
Pelindung Santo pelindung Hongaria
Pelindung raja, pemahat batu, tukang batu dan tukang tembok
Pelindung terhadap kematian anak

Kultus István muncul setelah periode anarki yang mencirikan aturan penerus langsungnya.[169][170] Namun tidak ada bukti bahwa István menjadi objek pemujaan sebelum kanonasinya.[171] Misalnya, anggota keluarga kerajaan pertama yang dinamai sama seperti namanya, István II, yang lahir pada awal abad ke-12.[172]

Kanonisasi István diprakarsai oleh cucu Vazul, Raja László I dari Hongaria, yang telah mengkonsolidasikan wewenangnya dengan menangkap dan memenjarakan sepupunya, Salamon.[173][174] Menurut Uskup Hartvic, kanonisasi itu "diputuskan dengan surat apostolik, berdasarkan perintah Takhta Roma",[175] menunjukkan bahwa upacara tersebut diizinkan oleh Paus Gregorius VII.[176] Upacara dimulai di makam István, di mana pada tanggal 15 Agustus 1083 massa orang percaya memulai tiga hari puasa dan berdoa.[177] Legenda mengatakan bahwa peti mati István tidak dapat dibuka sampai Raja István membebaskan Salamon yang di tawan Visegrád.[177] Pembukaan makam István diikuti oleh terjadinya mukjizat penyembuhan, menurut legenda István.[174] Sejarahwan Kristó mengaitkan penyembuhannya dengan piskosis massal atau penipuan.[174] Legenda István juga mengatakan bahwa jenazahnya yang "wangi balsam" diangkat dari peti mati, yang dipenuhi dengan "air berwarna mawar", pada tanggal 20 Agustus.[177] Pada hari yang sama, putra István, Imre, dan uskup Csanád, Gellért, juga dikanonisasi.[178]

Setelah menyelesaikan kantor Vesper pada hari ketiga, semua orang mengharapkan belas kasihan melalui jasa orang yang diberkati; tiba-tiba dengan Kristus mengunjungi massanya, tanda-tanda mukjizat dituangkan dari surga ke seluruh rumah suci. Jumlah mereka, yang malam itu terlalu banyak untuk dihitung, mengingatkan pada jawaban dari Gospel yang disampaikan oleh sang Juruselamat dunia kepada Yohanes, yang bertanya melalui utusan apakah ia yang akan datang: yang buta melihat, yang lumpuh berjalan, yang tuli mendengar, yang kusta dibersihkan, yang puntung diluruskan, yang semper disembuhkan...
Hartvic, Kehidupan Raja István dari Hongaria[179]

Legenda pertama István, yang disebut Legenda besar, ditulis di antara tahun 1077 dan 1083.[180] Legenda ini memberi gambaran ideal raja,[181] orang yang mendedikasikan dirinya dan kerajaannya kepada Maria.[180] Namun Legenda kecil István — yang disusun pada sekitar tahun 1100,[181] di bawah Raja Kálmán[180] — menekankan tingkat keparahan István.[181] Legenda ketiga, juga disusun pada masa pemerintahan Raja Kálmán oleh Uskup Hartvic, didasarkan pada dua legenda yang ada.[180] Ditujukan pada tahun 1201 oleh Paus Innosensius III, karya Hartvic berfungsi sebagai legenda resmi István.[180] Gábor Klaniczay menulis bahwa legenda István "membuka sebuah babak baru dalam legenda penguasa suci sebagai sebuah genre", menunjukkan bahwa seorang raja dapat mencapai kesucian dengan secara aktif menggunakan kekuatan kerajaannya.[182] István adalah pemenang pertama Miles Kristi ("prajurit Kristus") di antara raja-raja yang dikanonisasi.[183] Ia juga seorang "raja pengaku dosa", yang tidak menderita martir, yang kultusnya mendapat sanksi, berbeda dengan raja-raja suci sebelumnya.[184]

Kultus István menyebar di luar perbatasan Hongaria.[170] Awalnya, ia dipuja di Scheyern dan Bamberg, di Bayern, namun relikuinya juga dibawa ke Aachen, Köln, Montecassino dan Namur.[170] Setelah pembebasan Buda dari Turki Utsmaniyah, Paus Innosensius XI memperluas kultus Raja Santo István kepada seluruh Gereja Katolik Roma pada tahun 1686,[170] dan mengumumkan pada tanggal 2 September adalah hari perayaannya.[161][170] Katika hari perayaan Santo Yoakim dipindahkan pada tahun 1969, dari tanggal 16 Agustus,[185] hari tersebut segera diikuti oleh hari peringatan kematian István, hari perayaan István dipindahkan ke tanggal tersebut.[186] István dimuliakan sebagai santo pelindung Hongaria,[170] dan dianggap sebagai pelindung raja-raja, pemahat batu, tukang batu dan tukang tembok,[187] dan juga anak-anak yang menderita penyakit parah.[187] Kanonisasinya diakui oleh Ekumenikal Konstantinopel, Bartolomeus I dari Konstantinopel pada tahun 2000.[188] Dalam kalender Gereja Katolik Hongaria, hari perayaan István dijaga pada tanggal 20 Agustus, hari dimana relikuinya diterjemahkan.[170] Selain itu, hari raya terpisah (30 Mei) dipersembahkan untuk "Dekster Suci".[170]

Dekster Suci[sunting | sunting sumber]

Dekster utuh István, atau lengan kanan (bahasa Hongaria: Szent Jobb), menjadi subyek kultus.[178][189] Seorang klerus bernama Merkurius mencurinya, namun ditemukan pada tanggal 30 Mei 1184 di Kadipaten Bihar.[177] Pencurian relikui suci atau furta sacra, pada saat itu menjadi topik populer tentang biografi para santo.[190] Uskup Hartvic menggambarkan penemuan lengan kanan István sesuai dengan tradisi ini, mengacu pada petualangan dan penglihatan.[190] Sebuah biara yang didirikan di Kadipaten Bihar (sekarang Sâniob, Rumania) dinamai dan didedikasikan untuk penghormatan terhadap Dekster Suci.[178]

Mengapa, saudara-saudara, bahwa anggota tubuhnya yang lain telah terputus-putus dan, dagingnya telah berkurang menjadi debu, terpisah sepenuhnya, hanya lengan kanan, kulit dan sinew yang mengikuti tulang, mempertahankan keindahan keseluruhan? Saya menduga bahwa ketidakjujuran penilaian Tuhan berusaha untuk menyatakan dengan sifat luar biasa dari fakta ini tidak kurang dari itu bahwa pekerjaan cinta dan sedekah melampaui ukuran semua kebajikan lainnya. ... Lengan kanan orang yang diberkati itu sepatutnya dikecualikan dari pembusukan, karena selalu merenung dari bunga kebaikan dan tidak pernah kosong memberi hadiah untuk memberi makan orang miskin.
Hartvic, Kehidupan Raja István dari Hongaria[191]

Dekster Suci itu disimpan selama berabad-abad di Biara Szentjobb, kecuali selama serangan Mongol pada tahun 1241 dan 1242, saat dipindahkan ke Ragusa (sekarang Dubrovnik, Kroasia).[189] Relikui itu kemudian dibawa ke Székesfehérvár pada sekitar tahun 1420.[189] Setelah pendudukan Ottoman di wilayah tengah Kerajaan Hongaria pada pertengahan abad ke-16, benda tersebut dijaga di banyak tempat, termasuk Bosnia, Ragusa dan Wina.[192] Benda tersebut kembali ke Hongaria pada tahun 1771, ketika Ratu Maria Theresia menyumbangkannya ke biara Kesusteran Loreto di Buda.[192] Benda itu disimpan di Istana Buda kapel St. Sigismund pada sekitar tahun 1900 dan 1944, di sebuah gua di dekat Salzburg pada tahun 1944 dan 1945, dan sekali lagi oleh Kesusteran Loreto di Buda, di antara tahun 1945 dan 1950. Akhirnya sejak tahun 1950, Dekster Suci disimpan di Basilika Santo István, Budapest.[192] Sebuah prosesi tahunan yang merayakan relikui tersebut dilembagakan pada tahun 1938, dan berlanjut sampai tahun 1950, ketika prosesi tersebut dilarang oleh pemerintah Komunis.[192] Hari tersebut dilanjutkan pada tahun 1988.[192]

Admonisi[sunting | sunting sumber]

Menurut Legenda Besar István, raja "sendiri menyusun sebuah buku untuk putranya tentang pendidikan moral".[193] Karya ini sekarang dikenal sebagai Admonisi atau De institutione morum,[194] yang dipelihara di dalam manuskrip yang dtulis pada Abad Pertengahan Akhir.[54] Meskipun para ilmuwan berdebat apakah itu benar-benar dapat dikaitkan dengan raja atau klerus, kebanyakan dari mereka setuju bahwa ini disusun pada dekade pertama abad ke-11.[54][195]

Admonisi berpendapat bahwa kerajaan tidak dapat dipisahkan dengan iman Katolik.[54][195] Penulisnya menekankan bahwa seorang raja diminta untuk memberikan sumbangan kepada Gereja dan secara teratur berkonsultasi dengan para uskupnya, namun berhak untuk menghukum klerus yang melakukan kesalahan.[54] Salah satu gagasan dasarnya adalah bahwa seorang berdaulat harus bekerja sama dengan "pilar pemerintahannya", yang berarti para uskup, aristokrat, ispán dan pejuang.[195]

Putraku terkasih, jika kau ingin menghormati mahkota kerajaan, nasihatku, anjuranku, aku mendorongmu mengatasi segala hal untuk mempertahankan iman Katolik dan Apostolik dengan ketekunan dan perhatian seperti itu sehingga kau dapat menjadi teladan bagi semua orang yang ditempatkan di bawahmu oleh Tuhan, dan bahwa semua klerus dapat dengan tepat memanggilmu seorang Kristen sejati. Gagal melakukan ini, kau mungkin yakin tidak akan disebut orang Kristen atau putra Gereja. Memang di istana kerajaan, setelah iman itu sendiri, Gereja menempati urutan kedua, pertama kali dibentuk dan menyebar melalui seluruh dunia oleh para anggota, rasul dan bapa suci, Dan meskipun ia selalu menghasilkan keturunan segar, namun di tempat-tempat tertentu ia dianggap kuno. Namun, putra terkasih, bahkan sekarang di kerajaan kita, Gereja diproklamirkan sebagai tertanam muda dan baru; dan karena alasan itu ia membutuhkan wali yang lebih berhati-hati dan dapat dipercaya agar tidak mendapatkan keuntungan yang oleh rahmat Tuhan dianugerahkan kepada kita secara tidak layak harus dihancurkan dan dimusnahkan melalu kemalasan, kelaliman atau kelalaianmu.
Admonisi István kepada putranya, Imre[196]

Representasi artistik[sunting | sunting sumber]

Opera oleh komponis Hongaria Erkel Ferenc adalah István király (1885) (Raja István). Representasi terkenal St. Stefanus dalam musik adalah König Stephan, oleh Ludwig van Beethoven, dan opera rock 1983 István, a király (István, sang Raja) oleh Szörényi Levente dan Bródy János. Veled, Uram! (2000) (Denganmu, Yang Mulia!) oleh Szörényi adalah sekuel dari István, a király.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Györffy 1994, hlm. 64.
  2. ^ a b c d e f g h Kristó 2001, hlm. 15.
  3. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 5), p. 381.
  4. ^ a b c "Stephen I". Encyclopædia Britannica. Encyclopædia Britannica, Inc. 2008. Diakses tanggal 2008-07-29. 
  5. ^ Kontler 1999, hlm. 51.
  6. ^ a b Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 331.
  7. ^ a b Bakay 1999, hlm. 547.
  8. ^ a b Györffy 1994, hlm. 44.
  9. ^ Sălăgean 2005, hlm. 147.
  10. ^ John Skylitzes: A Synopsis of Byzantine History, 811–1057 (ch. 11.5.), p. 231.
  11. ^ Engel 2001, hlm. 24.
  12. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 28.
  13. ^ Györffy 1994, hlm. 46.
  14. ^ a b c d Engel 2001, hlm. 27.
  15. ^ a b c d e Györffy 1994, hlm. 78.
  16. ^ a b Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 329.
  17. ^ a b c d Kristó 2001, hlm. 16.
  18. ^ a b Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 4), p. 381.
  19. ^ Györffy 1983, hlm. 132.
  20. ^ Györffy 1994, hlmn. 79–80.
  21. ^ a b c d e Kristó 2001, hlm. 17.
  22. ^ a b Steinhübel 2011, hlm. 19.
  23. ^ Lukačka 2011, hlm. 31.
  24. ^ Kristó 2001, hlmn. 16–17.
  25. ^ a b c d Molnár 2001, hlm. 20.
  26. ^ a b Györffy 1994, hlm. 81.
  27. ^ a b c Kristó 2001, hlm. 18.
  28. ^ a b c Lukačka 2011, hlm. 33.
  29. ^ a b c d Györffy 1994, hlm. 83.
  30. ^ a b c Kristó, Gyula (2001). "Koppány leverése [Koppány's defeat]". Szent István király [King Saint Stephen]. Magyar Elektronikus Könyvtár. Diakses tanggal 2013-08-17. 
  31. ^ Kontler 1999, hlmn. 52–53.
  32. ^ Engel 2001, hlm. 30.
  33. ^ Kristó 2001, hlmn. 18–19.
  34. ^ a b c Cartledge 2011, hlm. 11.
  35. ^ a b c d e Kristó 2001, hlm. 19.
  36. ^ Györffy 1994, hlmn. 83–84.
  37. ^ a b Györffy 1994, hlm. 84.
  38. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 39.64), p. 105.
  39. ^ Györffy 1994, hlmn. 63, 83.
  40. ^ Engel 2001, hlm. 39.
  41. ^ Györffy 1994, hlm. 63.
  42. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 78.), p. 163.
  43. ^ Lukačka 2011, hlmn. 32–33.
  44. ^ a b Kontler 1999, hlm. 53.
  45. ^ Györffy 1994, hlm. 85.
  46. ^ Györffy 1994, hlmn. 85–86.
  47. ^ a b Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 351.
  48. ^ a b Thoroczkay 2001, hlm. 52.
  49. ^ a b c The Chronicon of Thietmar of Merseburg (ch. 29.), p. 193.
  50. ^ Thoroczkay 2001, hlmn. 52–54.
  51. ^ Kristó 2001, hlm. 20.
  52. ^ Kristó 2001, hlm. 21.
  53. ^ a b c d Engel 2001, hlm. 28.
  54. ^ a b c d e f g h Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 343.
  55. ^ a b Kristó 2001, hlm. 22.
  56. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 96.
  57. ^ Pope Gregory VII's letter to King Solomon of Hungary, claiming suzerainty over that kingdom, p. 48.
  58. ^ a b c d e Makk 2001, hlm. 45.
  59. ^ Laws of King Stephen I (Stephen I:Preface), p. 1.
  60. ^ Kristó 2001, hlmn. 22–23.
  61. ^ Királykoronázások és temetések Székesfehérváron (2013/6)
  62. ^ a b Györffy 1994, hlm. 98.
  63. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 97.
  64. ^ Makk 2001, hlm. 41.
  65. ^ a b c d Kristó 2001, hlm. 23.
  66. ^ a b Thoroczkay 2001, hlm. 54.
  67. ^ Thoroczkay 2001, hlm. 53.
  68. ^ a b Kontler 1999, hlm. 54.
  69. ^ a b c d Thoroczkay 2001, hlm. 58.
  70. ^ Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 336.
  71. ^ Thoroczkay 2001, hlmn. 55–57.
  72. ^ Cartledge 2011, hlm. 14.
  73. ^ Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlmn. 331, 333.
  74. ^ Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 333.
  75. ^ Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 334.
  76. ^ a b c d Györffy 1994, hlm. 135.
  77. ^ Cartledge 2011, hlm. 15.
  78. ^ Laws of King Stephen I (Stephen I:12), p. 4.
  79. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 40.65), p. 105.
  80. ^ a b c d e Kristó 2001, hlm. 24.
  81. ^ Sălăgean 2005, hlmn. 150–151.
  82. ^ a b c Curta 2001, hlm. 145.
  83. ^ Curta 2001, hlm. 146.
  84. ^ The Chronicon of Thietmar of Merseburg (ch. 8.4), pp. 363–364.
  85. ^ The Deeds of the Princes of the Poles (ch. 6.), pp. 31–33.
  86. ^ a b c d Györffy 1994, hlm. 142.
  87. ^ a b Steinhübel 2011, hlmn. 19–21.
  88. ^ Györffy 1994, hlmn. 107–108, 142.
  89. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 41.66), p. 105.
  90. ^ a b Lenkey 2003, hlm. 37.
  91. ^ Györffy 1994, hlm. 91.
  92. ^ Life of the Five Brethren by Bruno of Querfurt (ch. 10.), p. 245.
  93. ^ Lenkey 2003, hlmn. 38–39.
  94. ^ Györffy 1994, hlm. 187.
  95. ^ a b c Thoroczkay 2001, hlm. 60.
  96. ^ Lenkey 2003, hlm. 39.
  97. ^ Györffy 1994, hlm. 108.
  98. ^ Engel 2001, hlm. 22.
  99. ^ a b Thoroczkay 2001, hlm. 61.
  100. ^ Engel 2001, hlm. 29.
  101. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 63.
  102. ^ a b Engel 2001, hlmn. 40, 85.
  103. ^ a b Engel 2001, hlmn. 40–41.
  104. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 119.
  105. ^ Engel 2001, hlm. 41.
  106. ^ Györffy 1994, hlm. 140.
  107. ^ Györffy 1994, hlm. 133.
  108. ^ Györffy 1994, hlm. 144.
  109. ^ a b Kristó 2003, hlm. 71.
  110. ^ Lenkey 2003, hlm. 88.
  111. ^ a b Makk 1993, hlmn. 48–49.
  112. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 143.
  113. ^ Györffy 1994, hlmn. 145–146.
  114. ^ a b c d Györffy 1994, hlm. 146.
  115. ^ a b Kristó 2003, hlm. 72.
  116. ^ a b c Butler, Cumming & Burns 1998, hlm. 159.
  117. ^ Györffy 1994, hlmn. 146, 151.
  118. ^ Engel 2001, hlm. 43.
  119. ^ a b c d e f Cartledge 2011, hlm. 16.
  120. ^ Györffy 1994, hlmn. 147, 151.
  121. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 148.
  122. ^ a b Györffy 1994, hlm. 147.
  123. ^ Györffy 1994, hlm. 150.
  124. ^ Rodulfus Glaber: The Five Books of the Histories (ch. 3.1.2.), p. 97.
  125. ^ a b c Kristó 2001, hlm. 28.
  126. ^ a b Györffy 1994, hlm. 160.
  127. ^ Berend, Laszlovszky & Szakács 2007, hlm. 352.
  128. ^ Györffy 1994, hlm. 110.
  129. ^ a b Curta 2001, hlm. 40.
  130. ^ Györffy 1994, hlm. 101.
  131. ^ a b Curta 2001, hlm. 142.
  132. ^ Thoroczkay 2001, hlm. 62.
  133. ^ Wolfram 2006, hlm. 40.
  134. ^ a b Wolfram 2006, hlm. 187.
  135. ^ a b Lenkey 2003, hlm. 90.
  136. ^ a b Wolfram 2006, hlmn. 197–198.
  137. ^ a b Györffy 1994, hlm. 149.
  138. ^ Kristó 2003, hlm. 74.
  139. ^ a b Wolfram 2006, hlm. 231.
  140. ^ Kristó 2003, hlmn. 74–75.
  141. ^ Györffy 1994, hlmn. 149–150.
  142. ^ The Deeds of Conrad II (Wipo) (ch. 26.), pp. 85–86.
  143. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 19), p. 390.
  144. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 48.
  145. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 45.69), p. 107.
  146. ^ a b c d Kristó 2001, hlm. 32.
  147. ^ Györffy 1994, hlm. 169.
  148. ^ Kontler 1999, hlmn. 58–59.
  149. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 170.
  150. ^ Laws of King Stephen I (Stephen II:19), p. 11.
  151. ^ a b Györffy 1994, hlm. 136.
  152. ^ Guiley 2001, hlm. 136.
  153. ^ Engel 2001, hlmn. 29–32.
  154. ^ Molnár 2001, hlmn. 25–27.
  155. ^ Molnár 2001, hlm. 27.
  156. ^ Engel 2001, hlm. 26.
  157. ^ a b c Veszprémy 1994, hlm. 236.
  158. ^ Veszprémy 1994, hlm. 237.
  159. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 38.63), p. 104.
  160. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 168.
  161. ^ a b Butler, Cumming & Burns 1998, hlm. 160.
  162. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 17, Appendices 1–2.
  163. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlm. 51.
  164. ^ Cartledge 2011, hlm. 17.
  165. ^ a b Lenkey 2003, hlm. 106.
  166. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 60.86), p. 113.
  167. ^ Tringli 2001, hlm. 129.
  168. ^ Tringli 2001, hlm. 139.
  169. ^ Magyar 1996, hlm. 24.
  170. ^ a b c d e f g h Diós, István. "Szent István király [King Saint Stephen]". A szentek élete [Lives of Saints]. Szent István Társulat. Diakses tanggal 2013-08-18. 
  171. ^ Klaniczay 2002, hlm. 127.
  172. ^ Klaniczay 2002, hlm. 129.
  173. ^ Engel 2001, hlmn. 32–33.
  174. ^ a b c Kristó 2001, hlm. 35.
  175. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 24.), p. 393.
  176. ^ Klaniczay 2002, hlm. 125.
  177. ^ a b c d Klaniczay 2002, hlm. 124.
  178. ^ a b c Engel 2001, hlm. 33.
  179. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 24.), pp. 393–394.
  180. ^ a b c d e Berend 2001, hlm. 375.
  181. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 90.
  182. ^ Klaniczay 2002, hlm. 136.
  183. ^ Klaniczay 2002, hlm. 134.
  184. ^ Klaniczay 2002, hlm. 16.
  185. ^ "Calendarium Romanum" (Libreria Editrice Vaticana 1969), pp. 98 and 135
  186. ^ "Calendarium Romanum" (Libreria Editrice Vaticana, 1969), pp. 100, 137
  187. ^ a b Guiley 2001, hlm. 314.
  188. ^ Papp, Tamás (2005-08-21). "Az ortodox egyház is szentként tiszteli: Országalapító királyunk és a keleti hagyományok kapcsolatáról [Venerated also by the Orthodox Church: On the connections between our king founding our state and the Oriental traditions]". Új Ember (dalam Hungarian) (Budapest: Magyar Katolikus Egyház). 34–35 (LXI). ISSN 1418-1657. Diakses tanggal 2013-08-19. 
  189. ^ a b c Csorba 2004, hlm. 7.
  190. ^ a b Klaniczay 2002, hlm. 146.
  191. ^ Hartvic, Life of King Stephen of Hungary (ch. 27.), p. 396.
  192. ^ a b c d e "A Szent Jobb története [History of the Holy Dexter]". Szent István Bazilika: Történet [St. Stephen's Basilica: History]. Szent István Bazilika, Budapest. 1991. Diakses tanggal 2013-08-19. 
  193. ^ Györffy 1994, hlmn. 166–167.
  194. ^ Györffy 1994, hlm. 166.
  195. ^ a b c Györffy 1994, hlm. 167.
  196. ^ O'Malley 1995, hlmn. 46–47.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

István I dari Hongaria
Lahir: skt. 975 Wafat: 15 Agustus 1038
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Géza
Pangeran Agung Hongaria
997–1000
Diteruskan oleh:
Dirinya sbg raja
Didahului oleh:
Dirinya sbg Pangeran Agung
Raja Hongaria
1000–1038
Diteruskan oleh:
Péter