Gellért dari Csanád

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Santo Gellért dari Csanád, O.S.B.
San Rocco (Venice) - Statue of Saint Gerard of Csanád.jpg
Patung Santo Gellért di San Rocco, Venesia.
biarawan, uskup, martir
Lahir977/1000
Venesia, Republik Venesia
Wafat24 September 1046
Buda, Kerajaan Hongaria
Dihormati diGereja Katolik Roma
(Hongaria)
Dikanonisasi1083 oleh Paus Gregorius VII
Pesta24 September
PelindungHongaria, Budapest

Gellért atau Gerard Sagredo (bahasa Hongaria: Gellért; bahasa Italia: Gerardo di Sagredo; 23 April 977/1000 – 24 September 1046) merupakan Uskup pertama Csanád di Kerajaan Hongaria dari sekitar tahun 1030 sampai kematiannya. Sebagian besar informasi tentang hidupnya dipelihara dalam hagiografi yang mengandung unsur-unsur biorafi abad pertengahan yang paling umum bagi para santo. Ia lahir di keluarga bangsawan Venesia, yang terkait dengan Sagredo atau Morosini dalam sumber-sumber yang ditulis berabad-abad kemudian. Setelah sakit parah, ia dikirim ke Biara San Giorgio Benediktin pada usia lima tahun. Ia menerima pendidikan monastik yang sangat baik dan juga belajar tata bahasa, musik, filsafat dan hukum.

Ia meninggalkan Venesia untuk berziarah ke Tanah Suci pada sekitar tahun 1020, namun badai memaksanya untuk menghentikan perjalanannya di dekat Istria. Ia memutuskan untuk mengunjungi Kerajaan Hongaria. Maurus, Uskup Pécs, dan István I dari Hongaria meyakinkannya untuk tidak melanjutkan ziarahnya, yang menekankan bahwa khotbah Gellért dapat mempercepat konversi bangsa Hongaria. Gellért dijadikan guru putra dan ahli waris raja, Imre. Tak lama kemudian, Gellért pergi ke bukit Bakony untuk hidup sebagai pertapa di dekat Bakonybél. István I menjadikannya uskup di Keuskupan Csanád yang baru didirikan (meliputi Banat saat ini di Serbia, Rumania dan Hongaria) pada sekitar tahun 1030. Para biarawan benediktin yang dapat berbicara bahasa Hongaria membantunya untuk memberitakan injil di antara penduduk setempat.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar informasi Gellért tidak dipelihara di dalam sumber-sumber yang berimbang, namun di dalam hagiografinya.[1] Kehidupan Pendek Santo Gellért, yang disusun pada sekitar tahun 1100, merupakan ringkasan dari biografi sebelumnya.[2][3] Biografi itu tidak bertahan.[4] Kehidupan Pendek terutama menyajikan Gellért sebagai seorang uskup.[1] Mayoritas ilmuwan menganggap Kehidupan Pendek sebagai sumber kehidupan Gellért yang paling dapat diandalkan.[3]

Kehidupan Panjang Santo Gellért adalah kompilasi beberapa sumber, termasuk biografi yang juga penulis legenda pendek.[2][1] Kehidupan Panjang itu selesai pada akhir abad ke-13 atau ke-14.[2][1] Ini dianggap sebagai sumber keandalan mutlak selama berabad-abad, namun pandangan ini berubah secara radikal pada abad ke-20.[3] György Györffy bahkan menyatakan bahwa Kehidupan Panjang adalah palsu.[3] Sejarahwan Gábor Klaniczay juga menekankan bahwa Kehidupan Panjang mengandung unsur-unsur yang jelas-jelas anakronistik.[1] Di sisi lain, Carlile Aylmer Macartney mengatakan bahwa Kehidupan Panjang mempertahankan bentuk asli biografi Gellért yang terawal (sekarang hilang).[2]

Karya Gellért sendiri, Deliberatio supra hymnum trium puerorum juga berisi referensi tentang hidupnya.[3] Kronik Simon Kézai dan Kronik Piktum menyimpan fragmen dari sumber umum dua Kehidupan Gellért.[1] Versi berirama (atau nyanyian) legenda Gellért juga tersimpan, namun tidak mengandung lebih banyak informasi dari Kehidupan Pendek.[3]

Keluarga dan masa muda[sunting | sunting sumber]

Potret Santo Gellért di Venesia.

Kehidupan Panjang Gellért mendedikasikan dua bab untuk keluarga dan masa kecilnya.[1][2] Unsur-unsur konvensional hagiografi abad pertengahan berlimpah di kedua bab, menunjukkan bahwa penulis meminjam banyak motif dari legenda lain, terutama dari Kehidupan St. Adalbertus dari Praha.[2] Gellért lahir di Venesia dalam keluarga bangsawan.[1] Asal usul kebangsawanan para pertapa sering ditekankan dalam legenda mereka.[1]

Identifikasi keluarga Gellért tidak pasti.[1] Versi yang diperluas dari Katalog para santo Petrus de Natalibus, yang diterbitkan pada tahun 1516, mengidentifikasikan Gellért sebagai anggota Wangsa Sagredo.[1] Meskipun wangsa tersebut diberikan kebangsawanan Venesia hanya pada abad ke-14, beberapa ilmuwan (termasuk Fabio Banfi) menerima klaim Sagredo atas hubungan kekerabatan mereka dengan Santo Gellért.[1] Sejarahwan László Szegfű mengatakan bahwa Gellért sebenarnya adalah Morosini.[5]

Ayahanda Gellért, yang juga bernama Gellért, dan ibundanya, Catherine, telah menantikan kelahirannya selama tiga tahun.[1] Mereka membaptis putra mereka George karena ia lahir pada hari raya Santo Georgius (23 April).[1][6] tahun kelahirannya tidak diketahui, namun ia lahir di antara sekitar tahun 977 dan 1000.[1][6][5] Ia berganti nama untuk mengenang ayahandanya yang meninggal dalam perjalanan ziarah atau perjalanan (yang secara kronologis disebutkan dalam Kehidupan Panjang Gellért sebagai perang salib).[1]

Karier rohaniwan[sunting | sunting sumber]

Biarawan Benediktin[sunting | sunting sumber]

Pada usia lima tahun, Gellért dianggap sakit parah.[1] Kesembuhannya dikaitkan dengan doa-doa para biarawan Benediktin dari Biara San Giorgio di Venesia.[6] Keluarganya segera mengirimnya ke biara, menawarkannya pada kehidupan rohani.[4][1] Gellért mengambil "kain religius" dan dididik di biara.[1] Ia bisa membaca dan menulis dan mengenal unsur dasar aritmetika.[1] Kehidupan Panjang menekankan bahwa Gellért secara ketat mengamati peraturan kehidupan membiara dan mengenakan kain kasar untuk "menyiksa tubuhnya".[1] Ia juga mempelajari "kata-kata para nabi dan pidato-pidato rasul Ortodoks".[1] Penggunaan ekspresi tertentu (termasuk dux verbi, atau "pemimpin Logos") menunjukkan bahwa Gellért membaca Pseudo-Dionysius dari Areopagus di dalam bahasa Yunani.[3]

Setelah pendiri biara, Giovanni Morosini, meninggal paa tahun 1012, Gellért ditunjuk sebelumnya untuk mengelola biara sampai abbas baru, Guglielmo, terpilih.[1] Guglielmo mengirim Gellért ke "Bologna" untuk mempelajari tata bahasa, musik, filsafat dan hukum.[1] Gellért menyebutkan bahwa ia tinggal di Gaul, di mana ia membaca Plato, menunjukkan bahwa versi asli Kehidupan Panjang atau sumbernya merujuk pada studinya di Bourgogne , bukan di Bologna.[5][3] Gellért kembali ke Biara San Giorgo lima tahun kemudian.[1] Kehidupan Panjang menulis bahwa Gellért dijadikan abbas meskipun ia menentang pemilihannya.[1] Tidak ada informasi tentang aktivitasnya sebagai kepala biara yang tersimpan dalam sumber-sumber, menyiratkan bahwa ia sebenarnya tidak pernah memegang jabatan tersebut.[6][4][1]

Gellért pergi untuk berziarah ke Tanah Suci.[5][1] Menurut Kehidupan Panjangnya, ia ingin mengikuti contoh Hieronimus.[5][1] Sejarahwan modern mengatakan bahwa pertikaian internal (konflik bersenjata antara Orseolo dan lawan-lawan mereka) memaksanya untuk meninggalkan kota pada sekitar tahun 1018 atau 1021.[5][1] Badai memaksanya untuk berlindung di sebuah biara Benediktin di sebuah pulau dekat Istria.[1] Di biara tersebut, ia bertemu dengan seseorang yang bernama Rasina.[1] Sejarahwan György Györffy mengaitkan Rasina dengan Radla, sahabat dekat Adalbertus dari Praha;[7] László Mezey menulis bahwa Rasina adalah kepala biara Biara Santo Martinus di Losinj.[3] Rasina membujuk Gellért untuk menemaninya ke Hongaria, dengan mengatakan bahwa "tidak ada tempat lain di dunia ini yang bisa menemukan tempat yang lebih cocok untuk memenangkan jiwa-jiwa bagi Tuhan".[1] Konversi bangsa Hongaria dimulai pada tahun 970-an, namun ditingkatkan hanya pada sekitar tahun 1000.[1] Organisasi sistematis Gereja dimulai pada masa pemerintahan raja pertama Hongaria, István I dari Hongaria, yang dinobatkan pada hari pertama milenium baru.[1]

Guru kerajaan dan pertapa[sunting | sunting sumber]

A bearded crowned man wearing a lance and the orb and cross
Penggambaran István I dari Hongaria yang meyakinkan Gellért tinggal di Hongaria daripada melakukan perjalanan ke Tanah Suci

Gellért dan Rasina mengunjungi Zadar, Knin dan Senj sebelum mencapai Pécs di Hongaria.[1] Gellért bertemu Maurus, Uskup Pécs, dan Anastasius, Abbas Pécsvárad,[3] di Pécs.[1] Kedua uskup tersebut ingin membujuk Gellért tinggal di Hongaria, yang menyatakan bahwa "kehendak Tuhan" telah membawanya ke negara tersebut.[1] Setelah Gellért memberikan khotbah di hadapan mereka, Maurus dan Anastasius menyatakan bahwa ia adalah seorang "master kata", yang menyatakan bahwa tidak ada ulama yang seperti itu yang pernah mengunjungi Hongaria.[1]

Maurus dan Anastasius meyakinkan Gellért, yang ingin melanjutkan ziarahnya ke Tanah Suci, untuk menemui Raja István I di Székesfehérvár.[1] Selama pertemuan mereka, raja menekankan bahwa wilayahnya adalah tempat yang paling cocok untuk Gellért "melayani Tuhan", menjanjikan bahwa ia akan memberi wewenang kepada Gellért untuk berkhotbah di mana saja di Hongaria.[1] István I bahkan mengancam Gellért bahwa ia tidak akan mengizinkannya melanjutkan perjalanannya ke Yerusalem, tapi juga menyinggung bahwa ia akan menjadikan Gellért uskup.[1] Akhirnya, Gellért menerima usul István I dan memutuskan untuk tinggal di Hongaria.[1] Tak lama kemudian, pada hari perayaan Maria Diangkat ke Surga (15 Agustus), Gellért memberi sebuah khotbah untuk menghormati "Wanita berselubungkan Matahari", yang merupakan tanda pertama kultus Maria di Hongaria.[1] Menurut Macartney, deskripsi perjalanan Gellért ke Hongaria dan pertemuannya dengan kedua uskup dan raja dimasukkan ke dalam Kehidupan Panjang berdasarkan sebuah laporan yang hampir sezaman, namun rinciannya sangat jelas, seperti percakapan antara Gellért dan István I.[2]

Gellért menjadi guru putra dan ahli waris István I , Imre.[1] Peran Gellért sebagai tutor putra mahkota hanya disebutkan dalam Kehidupan Panjang, menyiratkan bahwa ini hanya sebuah penemuan oleh hagiographer yang ingin menciptakan hubungan yang kuat antara tiga santo terpenting dari Kerajaan awal Hongaria, namun ceritanya tidak pasti diciptakan.[1][2] Szegfű menulis bahwa Gellért mungkin telah mempengaruhi nasihat István I kepada Imre.[5] László Mezey mengusulkan bahwa Gellért hanya bertanggung jawab atas pendidikan spiritual Imre.[3]

Setelah pendidikan Imre selesai, Gellért menetap di Bukit Bakony untuk hidup sebagai pertapa di dekat Bakonybél, di tempat suci Vintíř dari Bohemia tinggal.[1][7] Szegfű mengatakan bahwa penarikan Gellért dari istana adalah konsekuensi dari kedatangan keluarga Doge Ottone Orseolo ke Hongaria pada sekitar tahun 1024.[5] Selama tahun-tahun berikutnya, Gellért membangun sebuah kapel di kaki bukit,[7] dan menulis studi teologi dan homili (yang kemudian hilang).[5] Ia merujuk pada komentar-komentar yang ditulisnya kepada Surat Ibrani dan Prolog untuk Injil Yohanes.[3] Gellért hidup sebagai seorang pertapa selama tujuh tahun, yang menunjukkan bahwa ia pasti telah menghabiskan beberapa tahun di Bukit Bakony bahkan jika penulis legendanya hanya menemukan nomor simbolis tujuh.[1]

Uskup Csanád[sunting | sunting sumber]

Seorang kepala suku yang tangguh, Ajtony, memerintah wilayah tersebut di dekat sungai Tisza, Donau dan Mureş pada awal abad ke-11.[1][8] Ia dibaptis menurut "ritus Yunani" dan menempatkan pendeta "Yunani" (atau Ortodoks Timur) di kursinya di Mureş.[8][1] Setelah Ajtony mulai mengenakan pajak garam yang dibawa di Mureş, István I dari Hongaria mengirim tentara kerajaan untuk melawannya di bawah komando Csanád, yang sebelumnya adalah komandan Ajtony.[8] Csanád mengalahkan dan membunuh Ajtony yang wilayahnya berubah menjadi sebuah kadipaten.[8] Kursi Ajtony berganti nama menjadi Csanád.[8]

Setelah penaklukan wilayah Ajtony, István I memanggil Gellért dari pertapaannya dan menjadikannya uskup di Keuskupan Csanád yang baru didirikan.[9][1] László Mezey mengatakan bahwa raja menunjuk Gellért untuk mengelola keuskupan karena pengetahuan Gellért tentang bahasa Yunani dan gagasan teologis Ortodoks Timur memungkinkannya untuk berkhotbah di wilayah di mana imam Yunani sampai saat itu melakukan dakwah.[3] Dalam Annales Posonienses mencatat bahwa "Gellért ditahbiskan menjadi uskup" pada tahun 1030,[9] tetapi keandalan tanggal ini tidak diterima oleh semua sejarahwan.[1] Raja menunjuk dua belas biarawan dari biara Benediktin di Hongaria untuk menemani Gellért.[1] Tujuh dari dua belas biarawan dapat berbicara bahasa Hongaria ditugaskan menafsirkan Gellért di antara bekas anak buah Ajtony.[1] Para biarawan Yunani yang telah tiba saat pemerintahan Ajtony dipindahkan dari Csanád ke sebuah biara yang baru didirikan di Oroszlámos (kini Banatsko Aranđelovo di Serbia), dan bekas biara mereka diberikan kepada Benediktin.[1][7]

Gellért dan biarawan Benediktin berbagi sebuah rumah dan ia melarang mereka meninggalkan tempat itu tanpa izinnya.[1] Para biarawan diminta hadir untuk ibadah pagi dan memakai kostum monastik.[1] Gellért terus memakai kebiasaan pertapa (celice atau kulit kambing) dan menghabiskan hari-hari dalam kesendirian di hutan.[1] Legendanya juga menulis bahwa ia sering "mengambil kapak" untuk memotong kayu untuk "menyiksa dagingnya" dan untuk membantu "mereka yang harus melakukan pekerjaan ini".[1]

Gellért adalah seorang uskup misionaris, bertugas untuk konversi penduduk pagan keuskupannya.[1] Kehidupan Panjang menulis bahwa orang-orang datang ke Gellért, "bangsawan dan rakyat jelata, kaya dan miskin", memintanya untuk membaptis mereka "atas nama Tritunggal Mahakudus".[1] Mereka membawa kuda, sapi, domba, karpet, cincin dan kalung untuk diberikan kepada uskup.[8] Kehidupan Panjang memberi kredit Gellért dengan pembangunan gereja "untuk setiap kota" di keuskupannya untuk melayani semakin banyak umat.[1] Meskipun Kehidupan Panjang mengaitkan pendirian keuskupan Gellért kepadanya sebagian besar ilmuwan menganggap pernyataan ini sebagai anakronisme yang jelas.[3] Gellért secara teratur mengunjungi István.[1] Selama perjalanan dari Csanád ke istana kerajaan di Székesfehérvár atau Esztergom, ia dan salah seorang ulama, Walther, tinggal di manor di mana seorang budak wanita bernyanyi sambil membuat tepung di atas penggiling.[10] Gellért menyebut musik itu sebagai "symphonia Ungarorum" (atau "drum bangsa Hongaria"), yang menghubungkan suara penggiling dengan drum roll.[10] Karena tersentuh oleh keceriaannya saat bekerja keras, Gellért memberi hadiah berharga kepada wanita tersebut.[10]

István I meninggal pada tanggal 15 Agustus 1038.[7] keponakannya dari Venesia, Péter Orseolo naik takhta, namun ia dipecat pada tahun 1041.[7][1] Penerus Péter, Samuel Aba, mengeksekusi banyak lord.[1] Ia mengunjungi Csanád, meminta Gellért untuk menempatkan mahkota di kepalanya saat misa pada hari Minggu Kebangkitan.[1] Ia menolak Aba, namun para uskup yang menemani raja ke Csanád, melakukan penobatan tersebut.[1] Gellért pergi ke mimbar, menyatakan bahwa "pedang pembalasan akan turun" ke kepala Aba dalam tiga tahun, karena ia telah mendapatkan kerajaan tersebut dengan tipu daya.[1] Kredibilitas laporan kunjungan Aba di Kehidupan Panjang Gellért menjadi subyek perdebatan ilmiah.[1]

Kemartiran[sunting | sunting sumber]

Sebuah miniatur dari Legendarium Anjou menunjukkan Santo Gellért tewas terjatuh (1330)

Kaisar Romawi Suci, Heinrich III, menyerang Hongaria dan mengalahkan Aba dalam Pertempuran Ménfő pada tahun 1044.[1] Péter Orseolo dipulihkan, namun pemerintahannya tidak populer, karena ia menyukai pembantunya yang berasal dari Jerman dan Italia.[1]

Kemartiran Gellért terjadi pada tanggal 24 September 1046, selama pemberontakan paganisme Vata. Rekan-martirnya adalah Bystrik dan Buldus. Ada berbagai catatan tentang kematiannya. Menurut salah satu, ia dirajam, ditusuk dengan tombak, dan tubuhnya dilemparkan dari tebing Blocksburg ke Donau.[11] Akun alternatif mengklaim bahwa ia ditempatkan di gerobak roda dua, diangkut ke puncak bukit dan berguling menuruni bukit Buda, sekarang bernama Bukit Gellert, yang saat ini masih hidup di dasar, dipukuli sampai mati. Kisah-kisah lain yang belum diverifikasi melaporkannya sebagai dimasukkan ke dalam tong berduri dan berguling menuruni bukit saat pemberontakan massa paganisme.

Dikanonisasi pada tahun 1083, bersama dengan Santo István dan Santo Imre, Gellért saat ini adalah salah satu santo pelindung Hongaria. Hari perayaannya jatuh pada tanggal 24 September.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Györffy, György (1994). King Saint Stephen of Hungary. Atlantic Research and Publications. ISBN 0-88033-300-6. 
  • Jékely, Zsombor (2004). "Gerard of Csanád". Dalam Jestice, Phyllis G. Holy People of the World: A Cross-Cultural Encyclopedia, Volume I: Entries A to G. ABC Clio. hlm. 304. ISBN 1-57607-355-6. 
  • Kristó, Gyula (2001). "The Life of King Stephen the Saint". Dalam Zsoldos, Attila. Saint Stephen and His Country: A Newborn Kingdom in Central Europe – Hungary. Lucidus Kiadó. hlm. 15–36. ISBN 963-86163-9-3. 
  • Macartney, C. A. (1953). The Medieval Hungarian Historians: A Critical & Analytical Guide. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-08051-4. 
  • Mészáros, István (1996). "Gellért püspök szimfóniája [Bishop Gerard's symphony] [Problems in connection with Gerard]". Dalam Horánszky, Nándor. Szent Gellért Emlékkönyv [Essays Published in Honor of St Gerard] (dalam bahasa Hungaria). Szent Gellért Plébánia. hlm. 103–105. ISBN 963-00-1972-8. 
  • Mezey, László (1996). "Gellért-problémák [Problems in connection with Gerard]". Dalam Horánszky, Nándor. Szent Gellért Emlékkönyv [Essays Published in Honor of St Gerard] (dalam bahasa Hungaria). Szent Gellért Plébánia. hlm. 55–64. ISBN 963-00-1972-8. 
  • Rothenberg, David J. (2011). The Flower of Paradise: Marian Devotion and Secular Song in Medieval and Renaissance Music. Oxford University Press. ISBN 978-0-19-539971-4. 
  • Szegfű, László (1994). "Gellért, Szent [St Gerard]". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9–14. század) [=Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th–14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 231. ISBN 963-05-6722-9. 
  • Thomas, Sarah Fawcett (1995). Butler's Lives of the Saints: September, New Full Edition. Burns & Oates, The Liturgical Press. ISBN 0-86012-258-1. 
  • Thoroczkay, Gábor (2001). "The Dioceses and Bishops of Saint Stephen". Dalam Zsoldos, Attila. Saint Stephen and His Country: A Newborn Kingdom in Central Europe – Hungary. Lucidus Kiadó. hlm. 49–68. ISBN 963-86163-9-3. 
  • Turcuș, Șerban (2006). Saint Gerard of Cenad: The Destiny of a Venetian around the Year One Thousand. Romanian Cultural Institute, Center for Transylvanian Studies. ISBN 978-973-7784-10-0. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Gelar baru
Uskup Csanád
1030–1046
Diteruskan oleh:
(?) Maurus