Ottone Orseolo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pietro II & Ottone Orseolo

Ottone Orseolo (bahasa Italia: Ottone Orseolo, juga Urseolo; skt. 992-1032) merupakan Doge Venesia dari tahun 1008 sampai 1026. Ia merupakan pura ketiga Pietro II Orseolo dan Maria Candiano, yang ia gantikan pada usia enam belas tahun, menjadi doge Venesia termuda di dalam sejarah.[1]

Masa muda[sunting | sunting sumber]

Ketika Otto III, Kaisar Romawi Suci tinggal di Verona dan memberikan banyak keistimewaan ke Venesia di dalam Mark Verona, ia meminta Pietro untuk mengirim putra ketiganya ke Verona, di mana Kaisar bertindak sebagai sponsornya atas konfirmasinya.[2] Untuk menghormati Kaisar, ia diberi nama Ottone. Pada tahun 1004, Pietro Ottone, ditemani oleh putra sulungnya dan rekan-doge Giovanni, pergi ke Konstantinopel, di mana Giovanni menikahi keponakan Basileios II Boulgaroktonos, Maria Argyra, dan Ottone menerima beberapa gelar kehormatan.[3]

Setelah kematian mendadak Giovanni (1006), Pietro membesarkan Ottone ke kepemimpinan doge dengannya. Ia kemudian memuat sebuah surat wasiat, memberikan sebagian besar kekayaannya kepada orang miskin dan Gereja, dan pensiun ke sebuah biara, meninggalkan pemerintahan kepada Ottone. Ketika Pietro akhirnya meninggal pada tahun 1008, ia meninggalkan Ottone sebagai doge tunggal pada usia enam belas tahun.[4] Segera setelah kematian ayahandanya, pada tahun 1009, Ottone menikahi seorang putri yang baru saja menganut agama Kristen dan yang baru dimahkotai di Hongaria, Géza dan Adelaide. Ia disebut Grimelda atau Gizella (989-992 - meninggal 1026).[5] Karena Chronicon Venetum Giovanni da Venezia berakhir pada masa Ottone, kronik selanjutnya perlu diandalkan.[4] Menurut penulis sejarah (dan doge) Andrea Dandolo, menulis dari sudut pandang tiga abad ke depan, Ottone adalah:

Katolik dalam iman, tenang dalam kemurnian, kuat dalam keadilan, terkemuka dalam agama, memiliki tata cara hidup yang indah, kaya akan harta benda, dan dipenuhi dengan segala bentuk kebajikan yang secara universal dianggap sebagai penerus ayah dan kakeknya yang paling tepat.[4]

Bertakhta dan pemecatan (1008–26)[sunting | sunting sumber]

Skandal tersebut menandai sebgian besar masa pemerintahan Ottone, karena ia menunjukkan kecenderungan yang jelas terhadap nepotisme dengan mengangkat beberapa kerabat ke posisi kekuasaan. Pada tahun 1017, Vitale Candiano, Patriark Grado, meninggal dan Ottone mengangkat kakandanya (putra kedua Pietro), Orso, yang telah menjadi Uskup Torcello, ke posisi patriarkat yang kosong.[6] Ottone kemudian mengisi Torcello yang kosong dengan adiknya Vitale. Tindakan-tindakan ini membuatnya kehilangan dukungan rakyat, meski mereka belum menuntut pemecatannya dari jabatannya. Pemecatan Poppo dari Treffen, Patriark Aquileia, menghasut bangsa Venesia untuk mengusir Ottone dan patriark Grado dari Venesia, dari mana mereka berlindung di Istria dari tahun 1022 sampai 1023. Namun pada tahun yang terakhir, Poppo memecat istana dan gereja patriarkal di Grado dan bangsa Venesia memanggil kembali Ottone dan Orso.[6]

Pada tahun 1024, Paus Yohanes XIX menegaskan hak Orso untuk memegang Grado dan menegaskan hak patriarkal vis-à-visnya terhadap Aquileia. Namun Ottone terus menggunakan janji temu gereja untuk keuntungan pribadinya da keluarga serta musuh-musuh Orseoli di Venesia, dengan dukungan rakyat, bergerak memecatnya pada tahun 1026. Mereka menangkapnya, mencukur jenggotnya, dan mengusirnya ke Konstantinopel.[7] Di sana ia diterima dengan baik oleh Konstantinus VIII, pamanda saudari iparnya, yang mencabut hak istimewa perdagangan yang sebelumnya diberikan kepada Republik di bawah Pietro II. Bukan karena Ottone membangun hubungan baik dengan kaisar-kaisar Eropa: Kaisar Romawi Suci Konrad II juga mencabut hak istimewa perdagangan Venesia untuk menanggapi deposisinya. Ayah mertuanya, Stjepan I dari Kroasia, atas dorongan putra Ottone, Péter Orseolo, menyerang kota-kota pesisir Dalmasia, menangkap beberapa dari Venesia.[7]

Kematian di pengasingan (1032)[sunting | sunting sumber]

Sementara itu, bangsa Venesia telah muak dengan pengganti Ottone, Pietro Barbolano, dan mereka memecatnya pada gilirannya (1032). Vitale dari Torcello pergi ke Konstantinopel untuk mencari saudaranya untuk membangun kembali takhta kadipatennya, sementara Orso dari Grado memerintah sendiri untuk sementara.[7] Vitale tiba di ibu kota Bizantium dan menemukan Ottone di ambang kematian dan ia meninggal sebelum dapat kembali ke Venesia. Orso mengundurkan diri dari kekuasaan sementara begitu berita itu sampai di Venesia, sementara seorang kerabat, Domenico,[8] mencoba merebut takhta. Ia gagal dan bangsa Venesia beralih ke Domenico Flabanico untuk menjadi doge mereka.

Putra Ottone, Péter Orseolo kemudian menggantikan István sebagai Raja Hongaria. Ottone memiliki dua orang putri, Frozza Orseolo dan Felicia Orseolo, yang menikah dengan Nicolo Bembo. Putri mereka, Elena Bembo menikah dengan Zuane Michiel, putra Vitale I Michiel dan Felicia Elena Cornaro, dan putra mereka adalah Domenico Michiel.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hazlitt, 115–133.
  2. ^ Norwich, 50–51.
  3. ^ Norwich, 59–61.
  4. ^ a b c Norwich, 61.
  5. ^ Staley, 315.
  6. ^ a b Norwich, 62.
  7. ^ a b c Norwich, 63.
  8. ^ Norwich, 63, calls him "an obscure offshoot of the family," while McClellan, 39–43, makes him a younger brother of Otto.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Hazlitt, W. Carew. (1915). The Venetian Republic: Its Rise, its Growth, and its Fall. A.D. 409–1797. London: Adam and Charles Black. LOC DG676 .H43
  • McClellan, George B. (1904). The Oligarchy of Venice. Boston and New York: Houghton, Mifflin and Company. LOC DG677 .M13
  • Norwich, John Julius. (1982). A History of Venice. New York: Alfred A. Knopf.
  • Staley, Edgcumbe. (1910). The Dogaressas of Venice (The Wives of the Doges). London: T. W. Laurie.
Jabatan politik
Didahului oleh:
Pietro II Orseolo
Doge Venesia
1008–1026
Diteruskan oleh:
Pietro Barbolano