Yesus dan nubuat mesianik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Bagian dari seri tentang
Yesus Kristus

Title jesus.jpg

Nama dan gelar
YesusKristusMesiasIsa AlmasihJuruselamat

Yesus Kristus dan Kekristenan
NubuatKronologiKelahiranSilsilahPembaptisanPelayananMukjizatPerumpamaanPenangkapanPengadilanPenyalibanKematianPenguburanKebangkitanKenaikanKedatangan yang keduaPenghakiman

Ajaran utama Yesus Kristus
MesiasKotbah di Bukit
Doa Bapa KamiHukum Kasih
Perjamuan MalamAmanat Agung

Pandangan terhadap Yesus
Pandangan Kristen
Pandangan Islam
Pandangan Yahudi
Yesus dalam sejarah
Yesus dalam karya seni

Menurut keyakinan Kristen, kehidupan Yesus Kristus merupakan penggenapan nubuat mesianik yang tertulis dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama. Dalam Alkitab Kristen, Perjanjian Lama mencatat riwayat sejarah dan nubuat para nabi sebelum kelahiran Yesus, sedangkan riwayat kehidupan Yesus dicatat dalam bagian Perjanjian Baru. Di dalam tulisan-tulisan Perjanjian Baru berulang kali dijumpai kutipan dari Perjanjian Lama yang mendukung klaim orang Kristen mula-mula (yang terdiri dari orang-orang Yahudi) bahwa Yesus Kristus orang Nazaret adalah Mesias yang dinubuatkan sebelumnya, yang datang untuk menebus dosa manusia dengan kematiandan kebangkitan-Nya, serta kelak akan datang kembali untuk melakukan Penghakiman terakhir. Sebagian besar kutipan dan rujukan ini tertulis dalam Kitab Yesaya, tetapi yang lain-lainnya meliputi seluruh tulisan dalam Perjanjian Lama maupun tulisan kuno orang Yahudi. Mayoritas orang Yahudi saat ini tidak menganggap nubuat-nubuat tersebut telah digenapi oleh Yesus, bahkan sebagian dari ayat-ayat kutipan itu tidak dianggap oleh mereka sebagai "nubuat mesianik".[1] Kelompok orang Yahudi yang menerima Yesus Kristus sebagai penggenapan nubuat mesianik pada zaman modern disebut penganut Yudaisme Mesianik.

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Nubuat Mesianik yang digenapi oleh Yesus Kristus[2]
# Keterangan Perjanjian Lama
(Nubuat)
Perjanjian Baru
(Penggenapan)
1 Mesias akan dilahirkan dari seorang perempuan. Kejadian 3:15 Matius 1:20; Galatia 4:4
2 Mesias akan dilahirkan di Betlehem Mikha 5:1 Matius 2:1; Lukas 2:4-6
3 Mesias akan dilahirkan dari seorang perawan Yesaya 7:14 Matius 1:22-23; Lukas 1:26-31
4 Mesias akan datang dari keturunan Abraham Kejadian 12:3; Kejadian 22:18 Matius 1:1; Roma 9:5
5 Mesias akan datang dari keturunan Ishak Kejadian 17:19; Kejadian 21:12 Lukas 3:34
6 Mesias akan datang dari keturunan Yakub Bilangan 24:17 Matius 1:2
7 Mesias akan datang dari suku Yehuda Kejadian 49:10 Lukas 3:33; Ibrani 7:14
8 Mesias merupakan ahli waris tahta raja Daud 2 Samuel 7:12-13; Yesaya 9:7 Lukas 1:32-33; Roma 1:3
9 Tahta Mesias akan diurapi dan kekal Mazmur 45:6-7; Daniel 2:44 Lukas 1:33; Ibrani 1:8-12
10 Mesias akan disebut Imanuel. Yesaya 7:14 Matius 1:23
11 Mesias akan tinggal sementara di Mesir. Hosea 11:1 Matius 2:14-15
12 Pembunuhan anak-anak akan terjadi di kota kelahiran Mesias. Yeremia 31:15 Matius 2:16-18
13 Seorang utusan akan mempersiapkan jalan bagi Mesias Yesaya 40:3-5 Lukas 3:3-6
14 Mesias akan ditolak oleh umatnya sendiri. Mazmur 69:8; Yesaya 53:3 Yohanes 1:11; Yohanes 7:5
15 Mesias merupakan seorang nabi. Ulangan 18:15 Kisah Para Rasul 3:20-22
16 Mesias akan didahului oleh Elia. Maleakhi 4:5-6 Matius 11:13-14
17 Mesias akan dinyatakan sebagai Anak Allah. Mazmur 2:7 Matius 3:16-17
18 Mesias akan disebut orang Nazaret (ha Natzeri; "Sang Tunas"). Yesaya 11:1 Matius 2:23
19 Mesias akan membawa terang ke daerah Galilea. Yesaya 9:1-2 Matius 4:13-16
20 Mesias akan berbicara dalam perumpamaan. Mazmur 78:2-4; Yesaya 6:9-10 Matius 13:10-15, 34-35
21 Mesias akan diutus untuk menyembuhkan orang yang patah hati. Yesaya 61:1-2 Lukas 4:18-19
22 Mesias merupakan imam menurut aturan Melkisedek. Mazmur 110:4 Ibrani 5:5-6
23 Mesias akan disebut Raja. Mazmur 2:6; Zakharia 9:9 Matius 27:37; Markus 11:7-11
24 Mesias akan dipuji oleh anak-anak kecil. Mazmur 8:2 Matius 21:16
25 Mesias akan dikhianati. Mazmur 41:9; Zakharia 11:12-13 Lukas 22:47-48; Matius 26:14-16
26 Uang pengkhianatan Mesias akan digunakan untuk membeli tanah tukang periuk. Zakharia 11:12-13 Matius 27:9-10
27 Mesias akan difitnah. Mazmur 35:11 Markus 14:57-58
28 Mesias akan diam di hadapan para penuduhnya. Yesaya 53:7 Markus 15:4-5
29 Mesias akan diludahi dan dipukuli. Yesaya 50:6 Matius 26:67
30 Mesias akan dibenci tanpa alasan. Mazmur 35:19; Mazmur 69:4 Yohanes 15:24-25
31 Mesias akan disalibkan bersama para penjahat. Yesaya 53:12 Matius 27:38; Markus 15:27-28
32 Mesias akan diberi minum cuka. Mazmur 69:21 Matius 27:34; Yohanes 19:28-30
33 Tangan dan kaki Mesias akan ditusuk. Mazmur 22:16; Zakharia 12:10 Yohanes 20:25-27
34 Mesias akan dicaci dan dihina. Mazmur 22:7-8 Lukas 23:35
35 Para tentara akan membuang undi atas pakaian Mesias. Mazmur 22:18 Lukas 23:34; Matius 27:35-36
36 Tulang-tulang Mesias tidak akan dipatahkan. Keluaran 12:46; Mazmur 34:20 Yohanes 19:33-36
37 Mesias akan ditinggalkan oleh Allah. Mazmur 22:2 Matius 27:46
38 Mesias akan berdoa bagi musuh-musuhnya. Mazmur 109:4 Lukas 23:34
39 Bagian samping Mesias akan ditusuk. Zakharia 12:10 Yohanes 19:34
40 Mesias akan dikuburkan dalam tempat orang kaya. Yesaya 53:9 Matius 27:57-60
41 Mesias akan bangkit dari kematian. Mazmur 16:10; Mazmur 49:15 Matius 28:2-7; Kisah Para Rasul 2:22-32
42 Mesias akan naik ke sorga Mazmur 24:7-10 Markus 16:19; Lukas 24:51
43 Mesias akan duduk di sebelah kanan Allah Mazmur 68:18; Mazmur 110:1 Markus 16:19; Matius 22:44
44 Mesias akan menjadi korban penebusan dosa Yesaya 53:5-12 Roma 5:6-8

Ayat-ayat yang dianggap mengandung nubuat yang digenapi[sunting | sunting sumber]

Daniel 9:24-27[sunting | sunting sumber]

"Tujuh puluh kali tujuh masa telah ditetapkan atas bangsamu dan atas kotamu yang kudus, untuk melenyapkan kefasikan, untuk mengakhiri dosa, untuk menghapuskan kesalahan, untuk mendatangkan keadilan yang kekal, untuk menggenapkan penglihatan dan nabi, dan untuk mengurapi yang maha kudus. 25Maka ketahuilah dan pahamilah: dari saat firman itu keluar, yakni bahwa Yerusalem akan dipulihkan dan dibangun kembali, sampai pada kedatangan seorang yang diurapi, seorang raja, ada tujuh kali tujuh masa; dan enam puluh dua kali tujuh masa lamanya kota itu akan dibangun kembali dengan tanah lapang dan paritnya, tetapi di tengah-tengah kesulitan. 26Sesudah keenam puluh dua kali tujuh masa itu akan disingkirkan seorang yang telah diurapi, padahal tidak ada salahnya apa-apa. Maka datanglah rakyat seorang raja memusnahkan kota dan tempat kudus itu, tetapi raja itu akan menemui ajalnya dalam air bah; dan sampai pada akhir zaman akan ada peperangan dan pemusnahan, seperti yang telah ditetapkan. 27Raja itu akan membuat perjanjian itu menjadi berat bagi banyak orang selama satu kali tujuh masa. Pada pertengahan tujuh masa itu ia akan menghentikan korban sembelihan dan korban santapan; dan di atas sayap kekejian akan datang yang membinasakan, sampai pemusnahan yang telah ditetapkan menimpa yang membinasakan itu."[3]

Rujukan-rujukan kepada "yang kudus", "yang telah diurapi" ("Mesias") dan "raja" ditafsirkan mengarah kepada Yesus, dan frasa "akan disingkirkan seorang yang telah diurapi, padahal tidak ada salahnya apa-apa" menunjuk kepada penyaliban-Nya. Frasa "datanglah rakyat seorang raja" dianggap merujuk kepada tentara Romawi yang menghancurkan Yerusalem dan Bait Suci Herodes pada tahun 70 M.[4]

Dalam Injil Markus, Yesus merujuk kepada "Pembinasa keji" (bahasa Inggris: "horrible abomination” atau “abomination of desolation"), (Markus 13:14) dan dalam Injil Matius ada rujukan langsung hal ini kepada Kitab Daniel,

[Yesus berkata:] "Jadi apabila kamu melihat Pembinasa keji berdiri di tempat kudus, menurut firman yang disampaikan oleh nabi Daniel--para pembaca hendaklah memperhatikannya…" (Matius 24:15)

Yang menjadi pandangan keilmuan umum[5][6] adalah bahwa penulis Kitab Daniel menuliskan suatu laporan mengenai Pemberontakan Makabe (kr. 167 SM) yang terjadi pada zamannya dan frasa "akan disingkirkan seorang yang telah diurapi" (9:26) merujuk pada pembunuhan imam besar Onias III (lih. 2 Makabe:3-4); "sayap kekejian akan datang yang membinasakan" merujuk pada Antiokhus IV yang mendirikan patung Zeus di Bait Suci (lih. 2 Makabe:6), perang terakhir yang menghancurkan koeksistensi yang tidak mudah antara kaum Yahudi tradisionalis dengan kaum Yahudi yang lebih terpengaruh pada budaya Yunani.

Hagai 2:6-9[sunting | sunting sumber]

"6Sebab beginilah firman TUHAN semesta alam (bahasa Ibrani: ADONAI-Tzva'ot): Sedikit waktu lagi maka Aku akan menggoncangkan langit dan bumi, laut dan darat; 7Aku akan menggoncangkan segala bangsa, sehingga barang yang indah-indah kepunyaan segala bangsa datang mengalir, maka Aku akan memenuhi Rumah ini dengan kemegahan, firman TUHAN semesta alam. 8Kepunyaan-Kulah perak dan kepunyaan-Kulah emas, demikianlah firman TUHAN semesta alam. 9Adapun Rumah ini, kemegahannya yang kemudian akan melebihi kemegahannya yang semula, firman TUHAN semesta alam, dan di tempat ini Aku akan memberi damai sejahtera, demikianlah firman TUHAN semesta alam."[7]

Bait Suci Kedua akan dipenuhi oleh kemuliaan Allah dan kemuliaannya akan melebihi Bait Salomo meskipun tidak memiliki perkakas yang hilang dalam pembuangan dan tidak adanya api kudus yang asalnya dinyalakan oleh Allah sendiri di atas mezbah.

Bagi sejumlah orang Kristen, nubuat ini diyakini telah digenapi dengan kehadiran Yesus Kristus dari Nazaret dan pengajaran-Nya di Bait Suci yang dipugar oleh raja Herodes dan damai yang dianugerahkan Allah bagi seluruh umat manusia dengan terbelahnya tirai yang membatasi Ruang Mahakudus pada waktu wafatnya Kristus. Lebih lagi, jika nubuat nabi Hagai benar-benar terlaksana, maka harus terjadi sebelum tahun 70 Masehi karena orang Romawi menghancurkan Bait Suci Kedua pada tahun itu.

Sebaliknya, banyak sarjana, termasuk orang Kristen Evangelikal, memahami nubuat tersebut sebagai rujukan kepada keindahan fisik Bait Suci (sebagaimana disiratkan dalam konteks) dan akan terlaksana pada Bait Suci Ketiga.[8]

Hosea 11:1[sunting | sunting sumber]

"Ketika Israel masih muda, Kukasihi dia, dan dari Mesir Kupanggil anak-Ku itu."[9]

Dalam konteks aslinya, teks dari Kitab Hosea ini merujuk kepada penyelamatan orang Israel dari perbudakan di Mesir.[10] Injil Matius menerapkannya pada kembalinya Yesus Kristus, pada masa kanak-kanak, dan keluarga-Nya dari Mesir sebagai penggenapan nubuat mesianik ini.[11]

Mikha 5:1[sunting | sunting sumber]

"Tetapi engkau, hai Betlehem Efrata, hai yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, daripadamu akan bangkit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, sejak dahulu kala."[12]

Meskipun Injil Matius dan Injil Lukas mencatat riwayat yang berbeda mengenai kelahiran Yesus, keduanya menyatakan bahwa Yesus lahir di Betlehem.[13] Injil Matius mencatat bahwa raja Herodes menanyai kepala imam dan ahli-ahli Taurat di Yerusalem di mana Mesias akan dilahirkan. Mereka menjawab dengan mengutip dari Kitab Mikha, "Di Beit-Lechem tanah Y'hudah," jawab mereka, "karena sang nabi menulis, 'Dan engkau, Beit-Lechem di tanah Y'hudah, sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara para pemimpin Y'hudah; karena daripadamu akan datang seorang Pemimpin yang akan menggembalakan umatku Isra'el.'"[14]

Kebijaksanaan 2:12-20[sunting | sunting sumber]

Kitab Kebijaksanaan Salomo merupakan salah satu kitab Deuterokanonika Perjanjian Lama. Kitab-kitab Deuterokanonika dipandang kanonik oleh kalangan Katolik, Ortodoks Timur, dan Ortodoks Oriental, tetapi dipandang non kanonik oleh kalangan Yahudi dan Protestan.

Marilah kita menghadang orang yang baik, sebab bagi kita ia menjadi gangguan serta menentang pekerjaan kita. Pelanggaran-pelanggaran hukum dituduhkannya kepada kita, dan kepada kita dipersalahkannya dosa-dosa terhadap pendidikan kita.
Ia membanggakan mempunyai pengetahuan tentang Allah, dan menyebut dirinya anak Tuhan.
Bagi kita ia merupakan celaan atas anggapan kita, hanya melihat dia saja sudah berat rasanya bagi kita.
Sebab hidupnya sungguh berlainan dari kehidupan orang lain, dan lain dari lainlah langkah lakunya.
Kita dianggap olehnya sebagai orang yang tidak sejati, dan langkah laku kita dijauhinya seolah-olah najis adanya. Akhir hidup orang benar dipujinya bahagia, dan ia bermegah-megah bahwa bapanya ialah Allah.
Coba kita lihat apakah perkataannya benar dan ujilah apa yang terjadi waktu ia berpulang.
Jika orang yang benar itu sungguh anak Allah, niscaya Ia akan menolong dia serta melepaskannya dari tangan para lawannya.
Mari, kita mencobainya dengan aniaya dan siksa, agar kita mengenal kelembutannya serta menguji kesabaran hatinya.
Hendaklah kita menjatuhkan hukuman mati keji terhadapnya, sebab menurut katanya ia pasti mendapat pertolongan.–Kebijaksanaan 2:12-20

Mazmur[sunting | sunting sumber]

Mazmur 2[sunting | sunting sumber]

"Mengapa rusuh bangsa-bangsa, mengapa suku-suku bangsa mereka-reka perkara yang sia-sia? 2:2Raja-raja dunia bersiap-siap dan para pembesar bermufakat bersama-sama melawan TUHAN dan yang diurapi-Nya: 2:3"Marilah kita memutuskan belenggu-belenggu mereka dan membuang tali-tali mereka daripada kita!" 2:4 Dia, yang bersemayam di sorga, tertawa; Tuhan mengolok-olok mereka. 2:5 Maka berkatalah Ia kepada mereka dalam murka-Nya dan mengejutkan mereka dalam kehangatan amarah-Nya: 2:6 "Akulah yang telah melantik raja-Ku di Sion, gunung-Ku yang kudus!" 2:7 Aku mau menceritakan tentang ketetapan TUHAN; Ia berkata kepadaku: "Anak-Ku engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini. 2:8 Mintalah kepada-Ku, maka bangsa-bangsa akan Kuberikan kepadamu menjadi milik pusakamu, dan ujung bumi menjadi kepunyaanmu. 2:9 Engkau akan meremukkan mereka dengan gada besi, memecahkan mereka seperti tembikar tukang periuk." (Mazmur 2: 1-9)
  • Ayat 2. “yang diurapi” – dalam bahasa Ibrani mashiakh, “diurapi”, "Mesias"; dalam bahasa Yunani christos, "Kristus".
  • "Raja-raja dunia dan para pembesar" bermufakat melawan Kristus, yaitu Herodes dan Pontius Pilatus yang melawan Yesus, orang yang diurapi Allah, menurut Kisah Para Rasul 4:25-27.[15]
  • Ayat 7. TUHAN adalah bapa dari Mesias.
  • Kisah Para Rasul 13: 33 menafsirkan kebangkitan Yesus dari kematian sebagai penggenapan dari ayat 7 (“Anak-Ku engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini.”).
  • Ibrani 1: 5 menggunakan ayat 7 untuk menguatkan pendapat bahwa Yesus lebih tinggi dari para malaikat, yaitu paling layak menjadi perantara antara Allah dan manusia. “Karena kepada siapakah di antara malaikat-malaikat itu pernah Ia katakan: "Anak-Ku Engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini?""

Mazmur 16[sunting | sunting sumber]

Mazmur 16:7-11:

“Aku memuji TUHAN, yang telah memberi nasihat kepadaku,
ya, pada waktu malam hati nuraniku mengajari aku.
Aku senantiasa memandang kepada TUHAN;
karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.
Sebab itu hatiku bersukacita dan jiwaku bersorak-sorak,
bahkan tubuhku akan diam dengan tenteram;
sebab Engkau tidak menyerahkan aku ke dunia orang mati,
dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan.
Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan;
di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah-limpah,
di tangan kanan-Mu ada nikmat senantiasa.”[16]

Penafsiran Mazmur 16 sebagai nubuat mesianik sudah umum dalam hermeneutika Kristen.[17]

Dalam kotbahnya pada hari Pentakosta di Yerusalem yang dicatat dalam Kisah Para Rasul 2:24-32, rasul Petrus mengutip ayat-ayat dari Mazmur 16 sebagai nubuat yang digenapi oleh Yesus Kristus dengan Kebangkitan-Nya yang merupakan kemenangan atas maut/kematian:

“Allah membangkitkan Dia (Yesus Kristus) dengan melepaskan Dia dari sengsara maut, karena tidak mungkin Ia tetap berada dalam kuasa maut itu. Sebab Daud berkata tentang Dia:
Aku senantiasa memandang kepada Tuhan,
karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.
Sebab itu hatiku bersukacita dan jiwaku bersorak-sorak,
bahkan tubuhku akan diam dengan tenteram,
sebab Engkau tidak menyerahkan aku kepada dunia orang mati,
dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan.
Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan;
Engkau akan melimpahi aku dengan sukacita di hadapan-Mu.
Saudara-saudara, aku boleh berkata-kata dengan terus terang kepadamu tentang Daud, bapa bangsa kita. Ia telah mati dan dikubur, dan kuburannya masih ada pada kita sampai hari ini. Tetapi ia adalah seorang nabi dan ia tahu, bahwa Allah telah berjanji kepadanya dengan mengangkat sumpah, bahwa Ia akan mendudukkan seorang dari keturunan Daud sendiri di atas takhtanya. Karena itu ia telah melihat ke depan dan telah berbicara tentang kebangkitan Mesias, ketika ia mengatakan, bahwa Dia tidak ditinggalkan di dalam dunia orang mati, dan bahwa daging-Nya tidak mengalami kebinasaan. Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang hal itu kami semua adalah saksi.”[18]

Rasul Paulus juga mengutip sebagian ayat ini pada waktu berbicara di sebuah sinagoga di Antiokhia (Kisah Para Rasul 13:34-37): " “Allah telah membangkitkan Dia (Yesus Kristus) dari antara orang mati dan Ia tidak akan diserahkan kembali kepada kebinasaan. Hal itu dinyatakan oleh Tuhan dalam firman ini:

Aku akan menggenapi kepadamu janji-janji yang kudus yang dapat dipercayai, yang telah Kuberikan kepada Daud.[19]
Sebab itu Ia mengatakan dalam mazmur yang lain:
Engkau tidak akan membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan.
Sebab Daud melakukan kehendak Allah pada zamannya, lalu ia mangkat dan dibaringkan di samping nenek moyangnya, dan ia memang diserahkan kepada kebinasaan. Tetapi Yesus, yang dibangkitkan Allah, tidak demikian.”[20]

Mazmur 22[sunting | sunting sumber]

Dua kitab Injil (Matius 27:46 dan Markus 15:34) mencatat Yesus Kristus mengutip kata-kata pada ayat 1 mazmur ini ketika berada di atas kayu salib;[21]

Mazmur 34[sunting | sunting sumber]

"Ia melindungi segala tulangnya, tidak satupun yang patah." (Mazmur 34:21)

Ray Pritchard menggambarkan Mazmur 34:21 (diberi penomoran 34:20 dalam Alkitab bahasa Inggris) sebagai nubuat mesianik,[22] karena dalam catatan penyaliban Yesus, Injil Yohanes menafsirkan demikian sekaligus memberikan detail penggenapannya pada (Yohanes 19:36).

“Maka datanglah prajurit-prajurit lalu mematahkan kaki orang yang pertama dan kaki orang yang lain yang disalibkan bersama-sama dengan Yesus; tetapi ketika mereka sampai kepada Yesus dan melihat bahwa Ia telah mati, mereka tidak mematahkan kaki-Nya, tetapi seorang dari antara prajurit itu menikam lambung-Nya dengan tombak, dan segera mengalir keluar darah dan air. Dan orang yang melihat hal itu sendiri yang memberikan kesaksian ini dan kesaksiannya benar, dan ia tahu, bahwa ia mengatakan kebenaran, supaya kamu juga percaya. Sebab hal itu terjadi, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci: "Tidak ada tulang-Nya yang akan dipatahkan." Dan ada pula nas yang mengatakan: "Mereka akan memandang kepada Dia yang telah mereka tikam.’” (Yohanes 19:32-37)

Mazmur 69[sunting | sunting sumber]

"Bahkan, mereka memberi aku makan racun, dan pada waktu aku haus, mereka memberi aku minum anggur asam" (Mazmur 69:22)

Orang Kristen percaya bahwa ayat ini merujuk kepada peristiwa penyaliban Yesus ketika Ia haus dan diberi minuman cuka, sebagaimana dicatat pada Matius 27:34; Markus 15:23, dan Yohanes 19:29.[23]

Mazmur 110[sunting | sunting sumber]

2 Samuel 7:14[sunting | sunting sumber]

"Aku akan menjadi Bapanya, dan ia akan menjadi anak-Ku. Apabila ia melakukan kesalahan, maka Aku akan menghukum dia dengan rotan yang dipakai orang dan dengan pukulan yang diberikan anak-anak manusia."[24]

Ibrani 1:5 mengutip sebagian ayat ini: "Aku akan menjadi Bapanya, dan ia akan menjadi anak-Ku". Namun, ayat ini tidak berakhir di sana, melainkan pada 2 Samuel 7 dilanjutkan dengan: "Apabila ia melakukan kesalahan, maka Aku akan menghukum dia dengan rotan yang dipakai orang dan dengan pukulan yang diberikan anak-anak manusia." Orang Kristen memandang Yesus sebagai penanggung kesalahan seluruh umat manusia. Karenanya, Yesus "melakukan kesalahan" (dibuat menjadi "bersalah") dengan menanggung semua dosa dunia.[25] Ayat Perjanjian Lama merujuk kepada raja Salomo.[26][27] Dengan rujukan kepada Salomo ini, orang Kristen berpendapat bahwa Salomo dapat dilihat sebagai model nubuat untuk Yesus.

Ulangan 18:15[sunting | sunting sumber]

[Musa berkata:] "Seorang nabi dari tengah-tengahmu, dari antara saudara-saudaramu, sama seperti aku, akan dibangkitkan bagimu oleh TUHAN, Allahmu; dialah yang harus kamu dengarkan."[28]

Ulangan 18 memuat salah satu nubuat paling awal yang menyatakan tentang seorang nabi yang akan dibangkitkan di antara umat Israel.

[Allah berkata:] "... 18seorang nabi akan Kubangkitkan bagi mereka dari antara saudara mereka, seperti engkau ini; Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya, dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya."[29]

Sejumlah orang Kristen dari aliran Evangelikalisme menyatakan bahwa pada abad pertama Masehi, orang Yahudi menantikan seorang nabi yang terakhir.[30] Nabi itu akan muncul dari "tengah-tengah" bangsa Israel, yaitu dari keturunan orang-orang yang mendengarkan perkataan Musa itu, dan seperti Musa dengan kemampuan mujizatnya serta menyampaikan Firman Allah secara langsung kepada orang Israel pada waktu yang telah ditentukan Allah. Injil Yohanes mencatat bahwa orang-orang Yahudi pada zaman Yesus bertanya kepada Yohanes Pembaptis apakah Yohanes adalah nabi yang digambarkan dalam ayat ini (Yohanes 1:19-22), dan ia menyangkalnya. Dalam Kisah Para Rasul 3:18-22, Petrus menyatakan bahwa Yesus adalah penggenapan janji ini.[31]

Yehezkiel 37:26-27[sunting | sunting sumber]

"26Aku akan mengadakan perjanjian damai dengan mereka, dan itu akan menjadi perjanjian yang kekal dengan mereka. Aku akan memberkati mereka dan membuat mereka banyak dan memberikan tempat kudus-Ku di tengah-tengah mereka untuk selama-lamanya. 27Tempat kediaman-Kupun akan ada pada mereka dan Aku akan menjadi Allah mereka dan mereka akan menjadi umat-Ku."[32]

"Tempat kediaman" (bahasa Ibrani: mishkan) mengenang akan kemah suci (tabernakel) di padang gurun. "Tempat kudus" (bahasa Ibrani: miqdash; bahasa Inggris: Sanctuary) menunjuk kepada Bait Suci, khususnya kepada Bait Suci yang diperbarui, yang menguasai perhatian Yehezkiel pada pasal-pasal akhir 40-48.

Orang Kristen yakin bahwa Bait Suci Yehezkiel lebih mulia dari Kemah Suci Musa (Keluaran 25-40) dan Bait Suci Salomo (1 Raja-raja 5-8), menunjuk kepada sejumlah keyakinan:

  • (1) Kemuliaan di mana Allah tinggal di antara manusia dalam Mesias (Yohanes 1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya (bahasa Ibrani: Sh'khinah), yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.[33];
  • (2) Tubuh Mesias adalah Bait Suci (Yohanes 2:19-21 Jawab Yesus kepada mereka: "Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali." Lalu kata orang Yahudi kepada-Nya: "46 tahun orang mendirikan Bait Allah ini dan Engkau dapat membangunnya dalam 3 hari?" Tetapi yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Allah ialah tubuh-Nya sendiri.;
  • (3) komunitas mesianik sebagai Bait Suci (1 Korintus 3:16 Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?, Efesus 2:20-22 Kamu ... dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru. Di dalam Dia tumbuh seluruh bangunan, rapih tersusun, menjadi bait Allah yang kudus, di dalam Tuhan. Di dalam Dia kamu juga turut dibangunkan menjadi tempat kediaman Allah, di dalam Roh., 1 Petrus 2:5 Dan biarlah kamu juga dipergunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan suatu rumah rohani, bagi suatu imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang karena Yesus Kristus berkenan kepada Allah.;
  • (4) tubuh setiap orang percaya (1 Korintus 6:19 Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, --dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri?;
  • (5) Yerusalem sorgawi (Wahyu 21:9-27; Wahyu 22:1-5)[34]

Orang Kristen mengutip ayat tersebut sebagai nubuat mengenai kehidupan, status dan peninggalan Yesus, sedangkan orang Yahudi berpendapat bahwa ayat tersebut bukanlah nubuat mesianik dan didasarkan atas kesalahan penafsiran atau paham atas teks Ibrani. Yudaisme berpegang bahwa Mesias belum datang karena berkeyakinan bahwa Zaman Mesianik belum dimulai. Orang Yahudi percaya bahwa Mesias akan mengubah total kehidupan di dunia dan bahwa kesakitan dan penderitaan akan diatasi, sehingga memulai Kerajaan Allah dan Zaman Mesianik di bumi. Kepercayaan Kristen berbeda-beda, di mana satu segmen berpegang bahwa Kerajaan Allah tidaklah bersifat duniawi sama sekali, sedangkan yang lain percaya bahwa Kerajaan itu bersifat rohani dan juga terjadi di dunia ini dalam suatu Zaman Mesianik di mana Yesus akan memerintah di atas tahta Daud. Kebanyakan orang Yahudi berpegang bahwa Kerajaan Allah akan berada di dunia dan sang Mesias akan menguasai tahta Daud. Orang Yahudi berpegang bahwa kehidupan di dunia tidak berubah banyak setelah kehidupan Kristus sehingga Kristus tidak bisa dianggap Mesias. Orang Kristen (terutama kaum Evangelikal) percaya bahwa hal itu terjadi pada keduanya, baik rohani maupun saat ini, secara jasmani dan nyata pada kedatangan sang Mesias.[35]

Yeremia 31:15[sunting | sunting sumber]

"Beginilah firman TUHAN: Dengar! Di Rama terdengar ratapan, tangisan yang pahit pedih: Rahel menangisi anak-anaknya, ia tidak mau dihibur karena anak-anaknya, sebab mereka tidak ada lagi."[36]

Matius 2:17-18 menyatakan bahwa pembunuhan anak-anak yang tidak bersalah oleh raja Herodes sebagai penggenapan sebuah nubuat yang dituturkan oleh nabi Yeremia pada ayat di atas:

Dengan demikian genaplah firman yang disampaikan oleh nabi Yeremia:
"Terdengarlah suara di Rama, tangis dan ratap yang amat sedih;
Rahel menangisi anak-anaknya dan ia tidak mau dihibur,
sebab mereka tidak ada lagi."

Pada Yeremia 31:15, frasa "sebab anak-anaknya tidak ada lagi" merujuk kepada pembuangan anak-anak Rahel (suku Manasye dan suku Efraim, yaitu keturunan Yusuf putra Rahel, juga suku Benyamin) ke Asyur. Ayat-ayat selanjutnya menggambarkan kembalinya mereka ke Israel.[37]

Yesaya 7:14[sunting | sunting sumber]

"Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel."[38]

Injil Matius menampilkan pelayanan Yesus secara umum sebagai penggenapan nubuat Yesaya.[39] Pada zaman Yesus, orang Yahudi Palestina kebanyakan tidak menggunakan bahasa Ibrani, dan kitab Yesaya harus diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani dan bahasa Aram, yang paling populer dipakai.[39] Dalam bahasa Ibrani aslinya, kata "almah" (perempuan muda) dalam Yesaya 7:14, dipakai untuk gadis yang sudah masuk usia untuk dapat melahirkan anak, tetapi belum pernah melahirkan dan dapat berstatus perawan atau tidak. Terjamahan bahasa Yunani "parthenos" bermakna "perawan".[40] Kebanyakan sarjana setuju bahwa kata "almah" tidak dikaitkan dengan keperawanana, tetapi banyak tokoh Kristen konservatif menimbang dapat diterimanya terjemahan Alkitab baru bahasa Inggris berdasarkan terjemahan kata "perawan" ("virgin") pada Yesaya 7:14.[41][42] Kelahiran Yesus dari seorang perawan hanya dicatat dalam Injil Matius dan Injil Lukas, sedangkan Injil Markus dan Injil Yohanes tidak memuat kisah kelahiran, selain hanya menyebut Yusuf sebagai ayah Yesus. Kisah kelahiran dari perawan juga tidak disebut dalam surat-surat Paulus, yang hanya menyebut Yesus "lahir dari seorang perempuan" tanpa menyebut apakah perempuan itu perawan.[43]

Yesaya 9:1-2[sunting | sunting sumber]

"Tetapi tidak selamanya akan ada kesuraman untuk negeri yang terimpit itu. Kalau dahulu TUHAN merendahkan tanah Zebulon dan tanah Naftali, maka di kemudian hari Ia akan memuliakan jalan ke laut, daerah seberang sungai Yordan, wilayah bangsa-bangsa lain. 2Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman, atasnya terang telah bersinar."[44]

Penafsiran Yesaya 9:1-2 menurut Injil Matius mendorong penulis-penulis Kristen untuk melihatnya dalam konteks Kristologi mesianik.[45] Ayat-ayat ini dirujuk karena Yesus Kristus memulai tahun pertama pelayanannya di Galilea, sebagaimana dicatat pada Matius pasal 4:12-16:

12 “Tetapi waktu Yesus mendengar, bahwa Yohanes telah ditangkap, menyingkirlah Ia ke Galilea. 13Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum, di tepi danau, di daerah Zebulon dan Naftali, 14supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi Yesaya:
15 "Tanah Zebulon dan tanah Naftali, jalan ke laut, daerah seberang sungai Yordan, Galilea, wilayah bangsa-bangsa lain, -- 16 bangsa yang diam dalam kegelapan, telah melihat Terang yang besar dan bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut, telah terbit Terang."”[46]

Yesaya 9:6[sunting | sunting sumber]

"Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai."[47]

Yesaya 11:12[sunting | sunting sumber]

"Ia akan menaikkan suatu panji-panji bagi bangsa-bangsa, akan mengumpulkan orang-orang Israel yang terbuang, dan akan menghimpunkan orang-orang Yehuda yang terserak dari keempat penjuru bumi."[48]

Sejumlah komentator Yudaisme memandang ayat ini sebagai nubuat yang tidak tergenapi, berargumen bahwa orang Yahudi belum semuanya dikumpulkan di Israel.[49] Sejumlah orang Kristen merujuk kepada pendirian Negara Israel sebagai penggenapan nubuat ini.[50] Yang lain berpendapat bahwa penggenapannya adalah Yesus sebagai Mesias membawa semua bangsa kepada-Nya (bandingkan 11:10 "Bangsa-bangsa akan mencari nasihatnya / Dan tempat tinggalnya akan dihormati.") mengutip Yohanes 12:32 ("Dan Aku, jika Aku ditinggikan dari bumi, akan menarik semua orang datang kepada-Ku.") dan Paulus dalam Roma 15:12 ketika mengutip Yesaya 11:10, menekankan masuknya orang bukan Yahudi kepada umat Allah.[34]

Sejumlah orang Kristen juga percaya bahwa Yesaya 2:2 harus dipahami dalam kaitan dengan Yesaya 11:10,12.

"Akan terjadi pada hari-hari yang terakhir: gunung tempat rumah TUHAN akan berdiri tegak di hulu gunung-gunung dan menjulang tinggi di atas bukit-bukit; segala bangsa akan berduyun-duyun ke sana," Yesaya 2:2

Yesaya 53:5[sunting | sunting sumber]

"Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadanya, dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh."[51]

Yesaya 53 mungkin merupakan contoh yang paling terkenal dari klaim orang Kristen sebagai nubuat mesianik yang digenapi oleh Yesus. Nas ini mengisahkan seorang tokoh yang dikenal sebagai "hamba yang menderita", yang menanggung hukuman dosa orang lain. Yesus dikatakan menggenapi nubuat ini melalui kematian-Nya di atas kayu salib.[52]

Salah satu rujukan pertama dalam Perjanjian Baru bahwa Yesaya 53 merupakan nubuat mengenai Yesus Kristus dicatat dalam Kisah Para Rasul, dalam bagian yang menceritakan bagaimana Filipus diperintahkan oleh Allah untuk mendekati seorang sida-sida Etiopia yang sedang duduk dalam kereta kudanya, membaca keras-keras dari Kitab Yesaya. Filipus segera ke situ dan mendengar sida-sida itu sedang membaca kitab nabi Yesaya. Kata Filipus: "Mengertikah tuan apa yang tuan baca itu?" Jawab sida-sida itu: "Bagaimanakah aku dapat mengerti, kalau tidak ada yang membimbing aku?" Lalu ia meminta Filipus naik dan duduk di sampingnya. Maka kata sida-sida itu kepada Filipus: "Aku bertanya kepadamu, tentang siapakah nabi berkata demikian? Tentang dirinya sendiri atau tentang orang lain?" Maka mulailah Filipus berbicara dan bertolak dari nas itu ia memberitakan Injil Yesus kepadanya. Mereka melanjutkan perjalanan mereka, dan tiba di suatu tempat yang ada air. Lalu kata sida-sida itu: "Lihat, di situ ada air; apakah halangannya, jika aku dibaptis?" Sahut Filipus: "Jika tuan percaya dengan segenap hati, boleh." Jawabnya: "Aku percaya, bahwa Yesus Kristus adalah Anak Allah." Lalu orang Etiopia itu menyuruh menghentikan kereta itu, dan keduanya turun ke dalam air, baik Filipus maupun sida-sida itu, dan Filipus membaptis dia. Dan setelah mereka keluar dari air, Roh Tuhan tiba-tiba melarikan Filipus dan sida-sida itu tidak melihatnya lagi. Ia meneruskan perjalanannya dengan sukacita.[53]

Sejumlah sarjana Yahudi seperti Rabbi Tovia Singer[54] sebagaimana Rashi (1040–1105) memandang 'hamba yang menderita' sebagai rujukan kepada seluruh orang Yahudi, yang dianggap sebagai satu orang,[55] dan secara khusus mengenai orang Yahudi yang diangkut dalam pembuangan ke Babel.[56] Namun, dalam Midrash Haggada mengenai Kitab-kitab Samuel, berupa kumpulan cerita-cerita rabbinik, anekdot sejarah dan ajaran moral, Yesaya 53:5 ditafsirkan sebagai nubuat mengenai Mesias.[57]

"Hamba yang menderita",[58] menggambarkan penderitaan orang Yahudi akibat penganiayaan bangsa-bangsa lain, merupakan tema yang disebut beberapa kali dalam Kitab Yesaya yaitu pada Yesaya 41, Yesaya 44, Yesaya45, Yesaya 48, dan Yesaya 49.[54]

Zakharia 9:9[sunting | sunting sumber]

"Bersorak-soraklah dengan nyaring, hai puteri Sion, bersorak-sorailah, hai puteri Yerusalem! Lihat, rajamu datang kepadamu; ia adil dan jaya. Ia lemah lembut dan mengendarai seekor keledai, seekor keledai beban yang muda."[59]

Para penulis Kristen menafsirkan Zakharia 9:9 sebagai nubuat mesianik mengenai kerendah-hatian.[60]

Injil Yohanes pasal 12 menghubungkan ayat ini dengan kisah perjalanan Yesus memasuki Yerusalem, di mana Ia dielu-elukan banyak orang yang "mengambil daun-daun palem, dan pergi menyongsong Dia sambil berseru-seru: "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, Raja Israel!" Yesus menemukan seekor keledai muda lalu Ia naik ke atasnya, seperti ada tertulis: 12:15 "Jangan takut, hai puteri Sion, lihatlah, Rajamu datang, duduk di atas seekor anak keledai."[61]

Injil sinoptik mencatat bahwa Yesus sendiri yang merencanakan naik keledai, sehingga dengan sadar menggenapi nubuat ini,[62] meskipun murid-murid-Nya baru menyadari akan penggenapan nubuat ini setelah Yesus sudah bangkit dari kematian.[63]

Zakharia 12:10[sunting | sunting sumber]

Zakharia 12:10:

"Aku akan mencurahkan roh pengasihan dan roh permohonan atas keluarga Daud dan atas penduduk Yerusalem, dan mereka akan memandang kepada dia yang telah mereka tikam, dan akan meratapi dia seperti orang meratapi anak tunggal, dan akan menangisi dia dengan pedih seperti orang menangisi anak sulung."[64]

Zakharia 12:10 adalah ayat lain yang biasanya dikutip oleh para pengarang Kristen sebagai nubuat mesianik yang digenapi oleh Yesus.[65]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Judaism 101 - Mashiach: The Messiah
  2. ^ Nubuat mengenai Yesus
  3. ^ Daniel 9:24-27
  4. ^ Tim Meadowcroft Journal of Biblical Literature, Vol. 120, No. 3 (Autumn, 2001) Requires subscription for full content
  5. ^ https://books.google.com/books?id=CWUtuA1oa-AC&pg=PA42
  6. ^ https://books.google.com/books?id=nuLapFR3AX4C&pg=PA150
  7. ^ Hagai 2:6-9
  8. ^ J. Cadrl Laney, Answers to Tough Questions from Every Book of the Bible A Survey of Problem Passages and Issues from Every Book of the Bible, page 174.
  9. ^ Hosea 11:1
  10. ^ David A. DeSilva, An Introduction to the New Testament, InterVarsity Press, 2004, page 249.
  11. ^ John H. Sailhamer, The Messiah and the Hebrew Bible, Journal of the Evangelical Theological Society 44/1 (March 2001).
  12. ^ Mikha 5:1
  13. ^ Raymond E. Brown, The Birth of the Messiah, Anchor Bible (1999), page 36.
  14. ^ Matius 2:4-6
  15. ^ Kisah Para Rasul 4:25-27
  16. ^ Mazmur 16:7-11
  17. ^ Darrell L. Bock Bibliotheca Sacra 142 (July, 1985)
  18. ^ Kisah Para Rasul 2:24-32
  19. ^ Dikutip dari Yesaya 55:3
  20. ^ Kisah Para Rasul 13:34-37
  21. ^ Mark H. Heinemann BIBLIOTHECA SACRA 147 (July 1990)
  22. ^ Ray Pritchard What A Christian Believes: An Easy to Read Guide to Understanding chapter 3 Crossway Books ISBN 1-58134-016-8
  23. ^ James Montgomery Boice and Philip Graham Ryken The Heart of the Cross pg 13 Crossway Books ISBN 1-58134-678-6
  24. ^ 2 Samuel 7:14
  25. ^ 2 Cor. 5:21, 1 Peter 2:21-22
  26. ^ [1][pranala nonaktif] English Handbook Page 34
  27. ^ 1 Chronicles 22:9-10
  28. ^ Ulangan 18:15
  29. ^ Ulangan 18:18
  30. ^ ESV Study Bible (komentari mengenai Ulangan 18.15-19)
  31. ^ Lihat Kotbah Petrus pada Kisah Para Rasul 3
  32. ^ Yehezkiel 37:26-27
  33. ^ Yohanes 1:14
  34. ^ a b ESV Study Bible; "History of Salvation in the OT"
  35. ^ Why Don't Jews Believe In Jesus | The difference between Judaism and Christianity
  36. ^ Yeremia 31:15
  37. ^ Yeremia 31:16-17, 23
  38. ^ Yesaya 7:14
  39. ^ a b Barker 2001, hlm. 490.
  40. ^ Saldarini 2001, hlm. 1007.
  41. ^ Rhodes 2003, hlm. 75-82.
  42. ^ Sweeney 1996, hlm. 161.
  43. ^ Ehrman 1999, hlm. 96.
  44. ^ Yesaya 9:1-2
  45. ^ J. M. Powis Smith American Journal of Semitic Languages and Literatures, Vol. 40, No. 4 (Jul., 1924)
  46. ^ Matius 4:12-16
  47. ^ Yesaya 9:6
  48. ^ Yesaya 11:12
  49. ^ Jews for Judaism: Messiah: The Criteria
  50. ^ Farzana Hassan, Prophecy and the Fundamentalist Quest: An Integrative Study of Christian and Muslim Apocalyptic Religion (McFarland, 2008), page 26-27.
  51. ^ Yesaya 53:5
  52. ^ George Dahl Journal of Biblical Literature Vol. 57, No. 1 (Mar., 1938) requires subscription for full content
  53. ^ Kisah Para Rasul 8:26-39
  54. ^ a b Singer, Tovia. "Who is God’s Suffering Servant?The Rabbinic Interpretation of Isaiah 53". Outreach Judaism. Tovia Singer. Diakses tanggal 2 January 2013. "The well-worn claim frequently advanced by Christian apologists who argue that the noted Jewish commentator, Rashi (1040 CE – 1105 CE), was the first to identify the suffering servant of Isaiah 53 with the nation of Israel is inaccurate and misleading. In fact, Origen, a prominent and influential church father, conceded in the year 248 CE – eight centuries before Rashi was born – that the consensus among the Jews in his time was that Isaiah 53 “bore reference to the whole [Jewish] people, regarded as one individual, and as being in a state of dispersion and suffering, in order that many proselytes might be gained, on account of the dispersion of the Jews among numerous heathen nations.”( Origen, Contra Celsum, Chadwick, Henry; Cambridge Press, book 1, chapter 55, page 50) The broad consensus among Jewish, and even some Christian commentators, that the “servant” in Isaiah 52-53 refers to the nation of Israel is understandable. Isaiah 53, which is the fourth of four renowned Servant Songs, is umbilically connected to its preceding chapters. The “servant” in each of the three previous Servant Songs is plainly and repeatedly identified as the nation of Israel."
  55. ^ Joel E. Rembaum Harvard Theological Review Vol. 75, No. 3 (Jul., 1982) requires subscription for full content
  56. ^ Peter Stuhlmacher, "Jesus' Readiness to Suffer and His Understanding of His Death", in James D. G. Dunn, Scot McKnight (editors), The historical Jesus in recent research (Eisenbrauns, 2005), page 397.
  57. ^ ed. Lemberg, p. 45a, last line
  58. ^ Singer, Tovia. "Who is God's Suffering Servant?". Outreach Judaism. Rabbi Tovia Singer. Diakses tanggal 2 January 2013.  (free mp3 audio)
  59. ^ Zakharia 9:9
  60. ^ George Livingstone Robinson American Journal of Semitic Languages and Literatures, Vol. 12, No. 1/2 (Oct., 1895 - Jan., 1896) Requires subscription for full content
  61. ^ Yohanes 12:13-15
  62. ^ D. A. Carson, The Gospel According to John (Wm. B. Eerdmans Publishing, 1991), page 433.
  63. ^ Yohanes 12:16 mencatat: "Mula-mula murid-murid Yesus tidak mengerti akan hal itu, tetapi sesudah Yesus dimuliakan, teringatlah mereka, bahwa nas itu mengenai Dia, dan bahwa mereka telah melakukannya juga untuk Dia."
  64. ^ Zakharia 12:10
  65. ^ Richard H. Hiers Journal of Biblical Literature, Vol. 90, No. 1 (Mar., 1971) Requires subscription for full content

Pustaka utama[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jewish analysis [Non Messianic]

Evangelical Christian (including Messianic Jewish) analysis

Skeptical and Critical analysis